ko Acong

Bocah Tua Nakal Keluyuran di Jepang

52 posts in this topic

Catatan Perjalan Sibocah Tua Nakal

D.01  Sore BDO KuL  KANSAI AIrport

D 02. pagi  Mendarat  Di Kansai airport

Melihat situasi sekeliling Bandara .   mecari tahu tentang Wifi Rental ,  ternyata Banyak berbagai kios resmi Menawarkan Rental  /  sistim Wifi .  dan Harganya Komplit Rata2 diatas Rp 9 RATUSAN ribu

Soal petunjuk arah,  banyak dan cukup dimengerti  “sekelas ko Acong”

Setelah cukup  cari si eksit  sebelah kiri !!! ngudut dulu  sambil melihat situasi diluar Hall airpot             dan kutemukan Stasiun kereta ,  to  Osaka dll juga platform bus nya.  

Beres ngudut,  lanjut menuju  stasiun sinkansen.     lansung disuguhkan robot penjual tiket (mesin )

Nah lu,  gimanana cara  belinya.    dengan “sekelas ko Acong “ langsung cari antrian orang banyak pasti itu bantuan ,,  ternyata benar,  orang sedang beli /  tanya2  antrilah saya disana,   pas ujung antrian disortir.  Keperluannya  --- dikemukakanlah masalah saya , langsung dicatat pointnya dikertas,   oleh mereka  sampe loket,   di infokan bahwa saya sebaiknya pake bus .   1 murah-- 2 lebih cepat--- 3 karena bawa koper.  jadi langsung tujuan ( tidak perlu Pindah2 Line Kereta )  dan dianjurkan Beli ICOCA   sebesar 2000 yen.  dengan Saldo 1500 yen--- 500 buat jaminan  dan biaya kartu

Balik lagi saya ke pltfom bus no 4  .saya mau tujuan yang dekat ke hotel  /  dotonbori> sinsabashi Area  adalah NAMBA  sts, .  beli tiket Bus 1300 yen .  Dikarenakan  kebiasaan “ ” saya bila mau masuk Negara yang belum diketahui ,   selalu Menghapal Diluar Kepala,   sekeliling Gedung.   minimal 2 minggu ke H  terus dipelajari,   seperti anak2 mau ujian Akhir ,  singkat cerita.  jos langsung sampe area hotel………. nah disinilah sedikit ada trobel >>>>>><<<<<< nyasar namun saya selalu , di damping aplikasi dari Booking.com     ada alamat bhs local , dan Google map otomatis .   namun saya nga bisa mengerti , sampe sekarang tentang google map nya .  tapi selalu Dan Selalu  dapat  dewa penolong ( KWII JIN ) lewat penduduk local setempat.   secara saya BUDDHA   

Hotel pertama  saya  Grand Sauna  Sinshabashi Cabin Hotel  di jl.? Sangat dekat dengan area ( doton bori / Shinsabasi  dan  Namba) Area Center  Publik  / Wisata  2 hari pun cukup untuk area ini diselingi kunjungan  ke OSAKA castel  wajib   di Area Tani Machi bisa pake  subway,  oh inilah gunanya  ICOCA  dari namba ke tanimachi PP di potong 220 Yen  setelah puas main siang  malam  OH YA PERJALANAN SAYA DI DAMPINGI JUGA DENGAN XL PASS RP 200.000.- Untuk 7 Hari Siungal sangat Bagus Didukung Soft bank Japan Di gunung Sekalipun  kuota lumayan perharinya untuk Google Map Washap dan Fesbuk Lebih Dari Cukup  dengan kirim2 foto saja video belum pernah coba  

 

D.03 besoknya  setelah pulang dari, Osaka castel  langsung Cek out  Menuju Kyoto,   dengan Bus  dari NAMBA lagi >>>>ke Kyoto stasiun ,  sebesar 430 yen    65 menit perjalanan Pake Keihin Bus yang Murmer  

Setelah Tiba Di Kyoto  bus sts ,  nyebrang menuju  Kyoto railway sts .   pilih kereta line  Karasuma  ke gojo ….. shijo  nah shijo lah,  Area ke Hotel Saya .  begitu Keluar  dari Subwah,  saya Disuguhi MALL yang BUesaaar Daimaru   Dilihat Saldo Di kurangi  130 yen

Bengong deh saya,  harus cari si eksit mana .  untung tidak panic seperti kebiasaan saya (panik saya jadi bodoh)  segera Ku Buka pendamping Saya.   aplikasi  Booking.com  ternyata  sangat membantu lansung, diarahkan  dan keluar pas Hotel  ( yang Tidak saya sadari dan baru tahu setelah nyasar dulu,  dan dianter Nenek2  yang jauh Lebih tua dari saya  } yang Dituju dan Streetnya WOW  street No Satu Di Kyoto  Shijo

Sore pun menuju Malam,  saya kurang menyenangi  SI Emall   jadi main sekeliling , dan  menghapal area pulang lagi menikmati ,  onsen  trus istirahat di  ”Ryokan”  dan beli voucher  segala minuman dari hotel

 

04 Besok pagi mulai nih  pertempuran  , menuju  berbagai lokasi wisata , saya pilih yang susah dulu.   yaitu ke  Jalur  Nijo  temple trus  Sampe Ke  Ujiga Jinja,  yang BANYAK SEKAL, I  yang Pake Pakaian         Ala Geisha .  Dan sempat Minta Foto,   ke sepasang  anak muda  sedang  naik Beca , si ganteng tea      Pake oneday pas 500 yen Sapuasna,   pass Bus   Sore Menuju  Ke  Ciater Rasa Kyoto Namanya nga Tau yang ada kera japan  ?  mungkin ONSEN ? Sore Ke malam  pulang Ke Hotel sembari  Lihat2 isi mall Namun .  Perasaan saya  SAKIIIITTTT di hatiku !!!n ibu Ibu  Kalo Di Shijo Dori   banyak tawaran oleh2     dari baju  /  elektronik /  mainan / tentunya Makanan  snack,  yang aduhai  dengan bonus koper2 bagus pembelanjaan nilai tertentu  . ……….tapi saya tak mampu beli ,  mengingat kekuatan fisik saya membawa barang ,  yang mana saya masih banyak kota,  dan destinasi yang wajib dikunjungi

05 Besok Pagi , Saya Siap Ke onsen  Century  hotel ,  dan Mandi . …semasa menikmati Onsen Terjadilah Sesuatu inimah HOK KIE Para  “man”  semua---- datang  Suara  gaduh ternya  4 orang perempuan Seperti nya Dari RRTn  dalam keadaan  Bugil beneran bugil losss ,  masuk mau Mandi Onsen juga  nah hokkie yang yak terduga .  hahaha rasain lu,  main nyelonong.    Beres  mandi saya  langsung cekout,   titip koper di lobby buat siang nanti di ambil 

Dan pertempuran… ingatan saya mulai di uji lagi.   untuk ke kuil  Fushimi  dan Kenara.  Hari ini saya pake ICOCA….>>> yang menghabiska saldo sampe Hotel lagi 470 yen.  untuk 2 tempat ini

Rincian Pengeluaran selama Di kansai > Oasaka > Kyoyo cekout

Kansai Namba Bus          Rincian Pengeluaran selama Di kansai > Oasaka > Kyoyo cekout

Kansai Namba Bus                                1300 yen       

Icoca                                                        2000 yen

Bus Ke Kyoto                                            430 yen

Kyoto Ke Shijo                                              saldo Icoca 220 Yen 

Subway Ke Osaka Caste                              Saldo Icoca 220 yen  

Pa ss untuk bus Kyoto one day             500 yen

Saldo Icoca Fushimi dan Nara                      Saldo Icoca 470 Yen

 Makan selama 4 day @ 1500x4 hari     6000 yen           Lebih Dari Cukup   apalagi campur 711  dan bekal

Total selama Kansai lepas Kyoto          10230 Yen  + grand sauna cabin hotel 2700 yen + century  hotel 2 nit 81000 yen     total Jendral  21.030 yen

Kira2 jam 16.00 Mendekati  Fujiyama,  Terlihat kurang Jelas View nya  duduk pas bangku jejeran Kiri dari Kyoto  (kalo dari Tpkyo minta jejeran Kanan ) siang Pake HIKARI Sinkansen no reserved   11560 yen (Bila tak ngerti beli pake Mesin  “Seperti saya “  Cari TIKET OFFICE    Lantai Gedung Hijau !!  Biasanya Berbeda Tinggal Tanya Petugas)  menuju Odawara pake Hikari change di Stsiun Koda? Lupa ganti kereta  turun pintu kanan  Dan Sudah Ditunggu Kereta Odawara ,   namun terjadi kesalahan tidak lihat kebawah spesifikasi tiket/ jenis no reserve.   saya naik  green car.  jadi merasakan greencar juga ,  tak disengaja  satu gerbong  . hanya saya  penumpangnya.   namun nga berapa lama,  diperiksa kondektur  dan dimarahi ,  pake bhs local  biarlah  nga  apa2  saya yang salah,  digiring lah ke gerbong seharusnya  dengan tatapan muka penumpang lainnya  ,  malu aku tapi.  biarlah bukan melalukan kejahatan disengaja ini  )  tiket masih tetap   Sampe Keluar  Stasiun Odawara   Tiket Free .  mencari hotel lumayan nyasar  sekitaran,   dan beruntung lagi “ kwi jin”  mendekat via anak sekolah smp dia mungkin memperhatikan.   Sebelumnya  dia sendiri menanyakan uncle? blab bla ?   Ah Pokoe ngerti , Cepat2 saya Cari Print Hotel  Dan diperlihatkannya  Ke  anak tersebut,  mengerti langsung Menyataka  Mau Anter sampe Hotel

Namun saya perhatikan Anak  itu  Tidak Sampe Pintu Lokasi  Masih  jarak 10 meter,,,,, dan menjauh Dari saya sambil menunjuk itu SAMURAI GUEES HOASE ….. Good boy anak yang tanpa Pamrih  semoga Karma Baik selalu Untukmu Nak .  Samurai Ryokan Gaya Jadul 2700 Yen

06. Saya menuju Ke Sts Odawara Beli Tosan Pass 2 day 4000 yen,   menuju Fuji san Dll Dimulai Naik Kereta  Romance car dari Odawara  menuju ke>>>> yumoto hakone sts  >>>>  ganti  yumoto ke Gora   >>>>ganti naik Cabel Train  menuju sts Sounsan >>> Ganti Bus Menuju>>> Kawah Tosan owakudoni Yang Masih Aktip ,  Dengan gemuruh Suara Bagai Pesawat Mau ”   Take OF   “ tak lupa Beli Telur Hitam Yang Enak , Khas Dilumuri  Lumpur Kawah.     Anteng tuh Perut Habiskan 4 Telur ,,,,  lanjut pake Rop way Menuju Kawaguciko,   lanjut naik perahu legendaries ala “ bajak laut”   untuk melihat Fuji san Dari Danau Namun saya hari ini , Kurang Beruntung   Karena Hujan besar dan Kabut Turun ,  Haduh jauh jauh impian sejak kecil mulai bisa  membaca  dan Lihat sampul buku jaman itu,  selalu ada gambar salah satunya Fujiyama dan popular waktu itu lagu Titik Sandhora  DESTINASI UTAMA SAYA KE JAPAN HANYA FUJIYAMA   haaaa gatot nih , sepertinya impianku ,     pulang lah saya menyusuri jalur tadi pagi dan langsung menuju  TOKYO   dengan rasa lunglai tak bersemangat    untuk ekplor hakone beli Tiket Shinkansen to Tokyo 1165 yen >>  Ganti Jr Line yamamoto>> Ganti lagi Narita Line Yang Dikelola JR juga   dari Tokyo Ke Minami senju Tiket Free dari Shinkansen 

Langsung menuju Hotel   Karena tak kuat menahan badai.  anginnya Dingin . seperti biasa sampe titik Area  nga bisa cari lokasi Hotel,   langsung Minta Bantuan dan Dianter Yang Pulang Lari olah raga,  Menuju Hotel FUKUDAYA  5400 yen  mana badan penat namun nga bias mandi onsen karena jadwal mandinya masih untuk perempuan ,  dan untuk lelaki harus lewat jam 20.30 .  masuk kamar online kekinian lupa tertidur tanpa mandi 

07.besok pagi  bangun mau mandi , eh belum boleh harus nunggu jam 20.30 ….. 2 hari deh nga mandi  hanya cuci muka dengan persaan malu,   menuju setasiun  WOW  ternyata  pas jam kantor pasti berdesakan,  dan ternyata  cewe2  cantikpun  sepertinya jarang mandi pagi ?  dan lebih bau dari saya mantelnya ……asyik PD lagi deh saya ,  langsung menuju Shibuya   dan lainnya pake iCoca ,  sampe sore menjelang malam   , dan kurasakan lagi sensasi rebutan masuk ke kereta subway Hachiko  Tokyo Govermen Building /  dan lain2 . Pulang Ke Hotel   kali ini kutunggu sd jam 8.30 malam , langsung dapat giliran mandi pertama,,,, tak ada orang lain   begitu beres dihanduk , datang bergantian yang mau mandi bersama   tentunya,  ah berhasil mandi juga setalah lewat dari    ‘50 jam       nga mandi  langsung naik ke kamar mau ngudut curi2,  buka jendela,  waduuuuh  anginnya dingin.   jadi puasa roko deh  

Buka pemanas setel 30 degree teteup terasa dingin.  tapi ok juga bisa tidur

D.08. esok pagi terbangunkan , oleh sinar terang sekali  matarahari terbit >   niat mau ke goji temple asakusa kubatalkan ,  saya cari informasi tentang   Gunung Fuji  Kata bos Hotel Feri nice Today

Langsung  kejar ke Tokyo sts…. walo berdesakan di kereta namun penuh semangat  dan saya mempertimbangkan bila naik mromance car dari Tokyo takuy  kesiangan  gonta ganti moda  mending pake JR Bus Hightway menuju Kaweaguciko Sts  Bayar 1800      ternyata keputusan saya dilancarkan oleh TUHAN YME  begitu diperjalanan , muncul pemandangan yang di idamkan , tak tahan begitu sampe fujimount Station ,  Minta turun .  namun masih Kurang Puas.  eh terlihat Kereta Jadul yang Mewah menuju  Kawaguciko  120 yen..  dengan pemandanga lebih Bagus,   namun tetep masih Kurang Puas karena waktu kecil selalu melihat….. Fujiyama berbatasan dengan air  …..di sampul  Coklat jilid buku tulis saya waktu SD ,  Kucari informasi  untuk Menuju  Kawaguciko   oh ternya harus jalan kaki 15 menit dulu semua pemandangan tertutup,,  oleh bangunan hotel walo sudah sampe danau sekalipun.   tapi ada 1 feri sedang menerima penumpang ,  saya Tanya petugas ,  nga nyambung bahasanya .  ok  saya tunggu penumpang yang sudah naik .  nanti juga bakal turun  piker sata ,  nah mereka 30 menit kemudian merapat , dan penumpang pada turun.  kutanya turis asing How to  go  ? Fujiyama mount situris nunjuk ferri ,  dan mengacungkan jempol

Langsung deh beli ke mesin tiket ferri ,  tersebut 930 yen,   naik ke ferri begitu jalan waoooo muncul tu https://www.youtube.com/watch?v=msa0D6g_cVE Fujiyama di pinggiran bangunanan , makin lama makin jelas bentuk Rupanya . itulah gunung ya selama ini ku ingin jumpai ,   

ahhh seolah olah deh   ,, nga bis di jabarkan ..  senangya saya .  

 Sinar terang Digunung  saat itu,  terpuaskan Hatiku Bertemu,   saat saat berlalu 50 tahun lalu tak terasa berjumpa  denganmu ,   penampakanmu takkan hilang,   pada penampakanmu  , sinar matahari yang terang jadi saksi,  pertemuan kita

 Terima Kasih. Thien Akung  TUHAN YME  

 

 

Setelah Puas penuh Kemenangan,   karena terlalu terlena , dan menurut perhitungan saya cukup Aman  untuk mengejar penerbangan pulang jam 23.20 boarding time 23.20 ---- jam 15,45 saya naik bus dari kawa guciko Ke Tokyo dengan pertimbangan 18.00 Tiba Di Tokyo Sts ,  Change  ICOCA 1000 Yen

betul Tepat waktu namun ,  Trobel menghadang  Untuk Naik Kereta Ke Hotel 2x Ganti  sudah muncul 3 x Kereta tapi nga berhasil masuk ,   kalah berani sama local.  Akhirnya berani juga dengan gaya mereka

 tak perduli siapapun cewe ato cowo , pegang  seruduk  desak , sampe berhasil ke batas pintu

 alhasil saya tiba kembali ke Tokyo STS jam 20.00 yang seharusnya perhitungan saya harus 19.30 paling telat 

Nah Disini Masalah nya terjadimau  Naik Shinkansen Jadwal 21.00 Ke Haneda naik bus 20.45 terakhir

Saya mau beli Bus Saja,   biar Langsung Jos Bandara.  namun keberuntungan terjadi lagi petugas minta jadwal penerbangan saya,,,,  dan petugas menolak jual tiket ke saya ,  dengan Bhs Lokal yang sangat tidak saya ngerti ,  Beruntung Dibelakang Antrian Ada sepasang Anak muda mengajak Saya keluar Antrian

Dan di memberikan Gambaran Pake Bahs Inggris (pokonya saya ngerti lagi deh ) Maksudnya dia menanyakan    tau kah situasi bandara Haneda   dan Bila Naik Bus itu 20.45 >>> sampe jam 22.00 saya jawab saya sudah punya Print Boarding  , Tapi Dia Bilang tidak Berlaku .  Harus Boarding Tiket Resmi jadi dia ngasih anjuran ,  altenatip pake subway ..dan monorel>>> ke bandara   dipastikan tiba Jam 21.00 dengan Catatan Uncle Must Run to Platfom  ok are yu ready  ? ya pasti saya jawab Ok,  eh Dia Justru mau Anterkan sampe Platform Yang dicari   Yamamoto line ke hamamatchuo ,  but uncle  go to Hamamatchou !! yu must run Againt !! Changge To Monorel Haneda.   hahaha Saya jawak OK . Thank Yu thankyu  dan Di Balas tak henti2nya Membungkuk  hahahahahahahaha senangnya lupa saya terlalu banyak Basa basi  karma Baik Semoga selalu padamu anak muda    

Jumlah pengeluaran Seluruhnya Trip Bocah tua nakal Sebesar

Total Kansai Osaka Kyoto                      21.030          

Change ICOCA ke 2                                   1.000

Shinkansen Ke Odawara                        11.560

Samurai Guees Hauose                          2.700

Hakone Pass                                             4.000

Sinkansen Odawara Tokyo                     1.165

Local Ferri                                                 930

Change ICOCA terakhir  ke 3                 1.000

Makan 4 Hari x @1500                           6.000

Total Jendral Pengeluaran

Perjalan  Sejak Mendarat Di Japan  HARGA REAL  1 kali Kunjungan fuji Yama  49.385

Rate Yen 118   = RP 5.827.430 .   

 

 

Biaya mengunjungi Fujiyama Yang Ke 2  3600 Yen PP sd Tokyo station  Saldo  ICOCA masih sisa 1610 yen Mengenai Sensasi Ryokan / ONSEN/ Destinasi Wisata / suka duka mencari jalur kereta / makanan akan di ulas terpisah lain waktu

Mohon Maaf saya Tidak bias Cara Menulis  dan penempatan titik koma  juga terlalu panjang cerita saya

Semua ini hanya menunjukan kebanggaan saya  telah berhasil menaklukan ketakutan saya yang biasa baca2 di komen  lainnya  saya pake sistim HAJAR SAJA KO ACONG ujar @Deffa

Catt “    Secara ko Acong low student Low teknologi Low International Speak

 

YDXJ3177.jpg

YDXJ3192.jpg

YDXJ3194.jpg

YDXJ3265.jpg

YDXJ3060.jpg

YDXJ3158.jpg

YDXJ3171.jpg

YDXJ3693.jpg

YDXJ3481.jpg

YDXJ3460.jpg

YDXJ0003.jpg

YDXJ0010.jpg

YDXJ0021.jpg

YDXJ0033.jpg

YDXJ3389.jpg

YDXJ3401.jpg

YDXJ3404.jpg

YDXJ3418.jpg

YDXJ3443.jpg

YDXJ3452.jpg

YDXJ3674.jpg

g1.JPG

g2.JPG

g5.JPG

YDXJ2746.jpg

YDXJ2783.jpg

YDXJ2785.jpg

YDXJ2795.jpg

YDXJ2817.jpg

YDXJ2854.jpg

YDXJ3693.jpg

YDXJ3512.jpg

YDXJ3506.jpg

YDXJ0003.jpg

YDXJ0010.jpg

YDXJ0021.jpg

YDXJ3002.jpg

YDXJ2746.jpg

YDXJ2854.jpg

YDXJ2785.jpg

YDXJ2890.jpg

YDXJ3032.jpg

YDXJ3003.jpg

YDXJ3018.jpg

YDXJ3052.jpg

YDXJ3519.jpg

YDXJ3524.jpg

YDXJ3558.jpg

YDXJ3563.jpg

YDXJ3568.jpg

YDXJ3572.jpg

YDXJ3577.jpg

YDXJ3581.jpg

YDXJ3590.jpg

YDXJ3600.jpg

YDXJ3618.jpg

YDXJ3637.jpg

YDXJ3662.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites
8 hours ago, ko Acong said:

Mantabbb Ko Acong. Next time trip ke Hokaido, dibulan januari, dingin banget.

 

 

 

8 hours ago, ko Acong said:

 

 

 

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
9 hours ago, ko Acong said:

iya boro tenang2 perhitungan jeda 4 jam  ngantri cekin documen saja lebih dari satu setengah jam @twindry

 

 

 

untung yang nunjukin jalan pas di stasiun sebelum pulang tau kalo musti pake boarding pass resmi dari bandara. kalo ngak berabe dah :D haneda terkenal ketat bagi orang2 kayak saya yang ngak beli bagasi tapi suka bawa banyak2 barang ato koper over limit :tersipu jadinya yah dipaksa untuk pakai boarding pass resmi trus di dalam waiting room juga tetap di sweeping koper2 dan bawaan penumpang. lalu sebelum masuk ke pesawat di cek lagi. :facepalm luar biasa pemeriksaannya

Share this post


Link to post
Share on other sites
2 hours ago, twindry said:

untung yang nunjukin jalan pas di stasiun sebelum pulang tau kalo musti pake boarding pass resmi dari bandara. kalo ngak berabe dah :D haneda terkenal ketat bagi orang2 kayak saya yang ngak beli bagasi tapi suka bawa banyak2 barang ato koper over limit :tersipu jadinya yah dipaksa untuk pakai boarding pass resmi trus di dalam waiting room juga tetap di sweeping koper2 dan bawaan penumpang. lalu sebelum masuk ke pesawat di cek lagi. :facepalm luar biasa pemeriksaannya

Betul yang Bikin Antrian lama itu Gara2 hal ini . ........salah satu contoh segala Brosur masuk Koper tau sendiri berat tuh kira2 bisa 2 kg

Trus Orang2 Malaysia yang bisnis KOpernya Gila banyak dan gede2

Hehehe yang Lucu Di CKG belajaan makanan  mochi2 mau disita katanya makanan basah  aku debat

1 hour ago, eka wibisono said:

@ko Acong

Wuiss asiik bener petualangannya "loss in Japan" hehehe... 

Asyik @eka wibisono bangga gembira saya bisa nembus jepang yang dipikir selama ini pasti susah ternyata lebih mudah dari pada masuk Ke china

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
10 hours ago, ko Acong said:

Betul yang Bikin Antrian lama itu Gara2 hal ini . ........salah satu contoh segala Brosur masuk Koper tau sendiri berat tuh kira2 bisa 2 kg

Trus Orang2 Malaysia yang bisnis KOpernya Gila banyak dan gede2

Hehehe yang Lucu Di CKG belajaan makanan  mochi2 mau disita katanya makanan basah  aku debat

Asyik @eka wibisono bangga gembira saya bisa nembus jepang yang dipikir selama ini pasti susah ternyata lebih mudah dari pada masuk Ke china

 

eeehhh visa china lebih sulit daripada jepang ya? baru tau ko :D

saya kemarin ketemu turis ntah dari RRT ato dari mana. bawaannya bejubel lalu segala sesuatu yang ada di kabin tempat dia mau naroh dikeluarkan semua. jadinya ribut 1 pesawat :bingung petugas yg di CGK mungkin mau minta dikit ko mochinya ahahah

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 3/11/2017 at 1:49 PM, Nightrain said:

haha postingan @ko Acong selalu menghibur dan informatif,

semoga sehat selalu ko dan selalu kuat untuk terus berkelana, thanks untuk FR-nya :)

Hehehe @Nightrain Sama sama Terima kasih Spiritnya

 

On 3/11/2017 at 7:26 AM, Herdy said:

 

TahunIni Mau ke jepang Lagi ah di prefektur Berbeda

Semoga Terlaksana

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Terimah kasih ko acong buat FRnya yg menginspiratif dan salut bisa membuktikan jepang pun bisa ditembus tak hanya anak muda saja. Dan bisa mewujudkan mimpinya untuk melihat gunung fuji yg biasanya cuma dilihat dibuku :salut

 

Banyak org baik dijepang yg membantu traveller. Bahkan sampai jam2 terakhir untuk mninggalkan jepang :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 3/13/2017 at 8:24 AM, kembali said:

helo @ko Acong keren ko.. semoga sehat slalu ya ko, biar bisa travelling trus

Terima Kasih @kembali

On 3/13/2017 at 8:56 AM, kyosash said:

wah mantap nih keluyurannya sampai ke Jepang :salut , murah juga tuh 1 mingguan 6 jt, btw nice share :rate 

Mantab Tambah Bahagia Akhirnya Bisa Lihat Langsung Fukiyama Walo 2 Kali Ke Hakone dan Kaweaguchiko nya @kyosash

@Harris wang Saya juga Online terus Namun Nga Bisa Cara menghubunginya Mungkin Kita Satu gerbong Kereta Ya

@deffa Hajaaaarrrrrr saja Man Itenerari Abaikan lebih Efektif

@Vaylyn  Sekelas Ko Acong Aja Bisa Pasti Anak muda Lebih Ok Selamat Jalan2 Menikmati Indahnya Dunia

On 3/13/2017 at 11:45 AM, min0ru said:

Mantap @ko Acong masih semangat terus jalan2nya. ditunggu cerita petualangan berikutnya :rate

Terima Kasih @Min0ru

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By mariakuntarti
      Hari 1
      Perjalanan dimulai dari jakarta menuju KLIA (kuala lumpur ) naik Malindo air lalu pindah bandara dari KLIA ke KLIA2 untuk Naik Airasia menuju Changsha. Untuk pindah bandara dari KLIA - KLIA2 ada bus gratis yang bisa ditanyakan pada petugas bandara atau bisa juga naik kereta berbayar.
      Sampai di Changsha, karena terjadi delay sudah jam 12 malam lewat, lalu aku naik bus bandara  (Airport bus to Civil Aviation Hotel ) seharga CHY 15.5 / orang karena tujuan utamaku adalah stasiun kereta "Changsha Railway Station" . Dari pemberhentian airport bus Civil Aviation hotel menuju stasiun kereta cukup berjalan kaki saja.
      Rencana awal adalah aku akan menginap semalam di hotel sekitar stasiun tetapi karena pesawat delay dan ada kereta ke Zhangjiajie jam 04:30 pagi maka aku putuskan langsung ke stasiun untuk beli tiket kereta . Loket untuk beli tiket buka 24 jam, jadi setelah beli tiket aku istirahat di dalam ruang tunggu stasiun. Tiket yang aku dapatkan adalah tiket hardseat seharga CHY 83.5/ orang (untuk kelas tempat tidur sudah habis tiketnya)
      Note : siapkan pasport untuk beli tiket kereta, siapkan juga kertas dengan tulisan mandarin nama stasiun yang akan dituju untuk memudahkan pembelian tiket
      Dibawah ini adalah foto stasiun keretanya . Dari pemberhentian airport bus sudah kelihatan, jalan kaki juga dekat.
      satunya lagi adalah foto didalam stasiun kereta ..bagus dan megah.. tahun ini WC distasiun sudah tidak bau lho dan bersih


    • By Dantik
      Hari 1, 05 Mei 2018 : Athena
      Hari 2, 06 Mei 2018 : Roma Day 1
      Hari 3, 07 Mei 2018 : Venice
      Hari 4, 08 Mei 2018 : Roma Day 2
      Hari 5, 09 Mei 2018 : Roma Day 3
      Hari 6, 10 Mei 2018
      Setelah bermalam di Athena karena penerbangan kami ke Santorini transit di Athena beberapa jam, tibalah kami di Santorini. Perjalanan hanya sekitar 50 menit dari Athena ke Santorini.
      Setelah tiba di Santorini kami dijemput oleh staff penginapan kami, karena kami meminta extra layanan penjemputan. Kami menginap di Antonia Apartments, penginapan ini menyediakan layanan antar-jemput bandara dengan harga yang wajar yaitu 5 euro sekali jalan/orang. Mereka juga menawarkan paket one day tour dll.
      Antonia Apartments menurut kami penginapan yang recomended karena pelayanan yang memuaskan, bersih, nyaman dan yang terpenting adalah lokasi yang strategis. Dari sini tidaklah susah jika kita ingin mencari makan atau ke Terminal Bus Fira karena berada di tengah-tengah pusat Fira.

      Itinerary hari pertama kami di Santorini adalah berjalan kaki dari Fira ke Firostefani. Sebelumnya kami pergi ke Kamari Beach menggunakan bus umum dari Terminal Bus Fira. Rencana kami ingin menyewa kendaraan bermotor disini, sayang tidak bisa karena tidak mempunyai SIM Internasional maka tidak ada pilihan selain menggunakan Bus.

       
      1. Kamari Beach

      Kamari Beach adalah pantai dengan pasir hitam, dibalik tebing yang tinggi itu terdapat Perisa Beach yang juga berpasir hitam.
      Setelah dari Kamari Beach kami kembali lagi ke Terminal Bus Fira, kemudian kami mulai berjalan kaki menuju Firostefani.
      2. Hypapante Cathedral

      Walking tour di Santorini bisa menjadi pilihan yang bagus jika kalian tidak menyewa kendaraan bermotor, atau yang hanya ingin menikmati Santorini dengan berjalan di sepanjang kaldera sambil melihat pemandangan laut. Tetapi medannya yang menanjak & menurun cukup menguras tenaga, pastikan kita selalu membawa minum. Tempat pertama yang kami lewati adalah Hypapante Cathedral.
      3. Donkey trail & walkway entrance/exit

      Bagi yang ingin hiking bisa mencoba donkey trail & walkway entrance/exit yaitu 588 anak tangga dengan zig-zag trails.
      4. Catholic Church

      Catholic Church yang berada di tepat sebelah cable car.
      5. Firostefani

      Firostefani adalah salah satu gereja yang paling banyak difoto dari Santorini.
      Inilah itinerary kami hari pertama di Santorini. 
    • By deffa
      Hola Deffa Here!
      Jadi, waktu saya dan istri babymoon ke Jepang bulan Februari lalu itu dalam kondisi cuaca yang musim dingin/salju. Nah, karena saya tidak punya Winter Coat dan kami akan menuju ke Shirakawago yang bersalju tebal, beli di Indonesia mahal dari 500 ribuan sampai jutaan, saya putuskan untuk beli di Kyoto saja, karena di Kyoto ada banyak Second Hand Stores yang bagus salah satu nya adalah Kyoto Recycling Kingdom.
      Untuk menuju ke toko nya kalian bisa menggunakan bus yang menuju ke Kyoto Gaidai-mae. Nah, karena kami dari Arashiyama, jadi menggunakan Bus no. 28 Arashiyama Station – Kyoto Gaidai-mae Bus Stop, lalu jalan kaki sekitar 5 menit ke arah selatan (ikuti Google Map). Ini website Kyoto Recycling Kingdom nya KLIK.
      Sayang, saya tidak sempat untuk poto-poto ketika di toko nya, namun bisa saya ceritakan gedung nya 2 lantai, dimana Lantai 1 berupa barang Elektronik dan Otomotif dari Handphone, Komputer, Laptop, Perkakas Mobil, dll. Lalu, di lantai 2 khusus produk Fashion seperti Pakaian, Topi, Dompet dll. Yang semua ini barang bekas.
      Tapi jangan salah, Jepang terkenal sangat apik dengan barang, bahkan barang bekas nya pun masih bagus banget kondisi nya. Saya mendapatkan Winter Coat + Windshield seharga 500 yen saja, sedangkan istri beli juga Winter Coat seharga 1000 yen. Kondisi nya tentu saja super bagus. Ini poto-poto Winter Coat yang kami beli.


      Cocok banget nih, bagi kalian yang doyan belanja tapi budget cekak, barang second tapi berkualitas banget di Kyoto Recycling Kingdom ini. Tapi, kalau untuk elektronik lebih baik di Sofmap, Akihabara - Tokyo, lebih banyak pilihan dan lebih murah.
      Semoga berguna. :) 
       
       
    • By Aleyna Azzahra
      Hi, aku lagi cari teman travelling ke Jepang kira-kira tanggal 9-15 Desember 2018. Nanti nginep di hostfam, kita bisa cari bareng-bareng di Couchsurfing.
      Rencananya mau ke Disneyland, Lake Kawaguchiko (Fuji), Ueno Zoo, dll
      Kalau tertarik bisa contact ke ID LINE aleynazhr, don’t hestitate to contact me ya! Kalau bisa secepatnya, mumpung ada promo dari Airasia!
      FYI, aku mahasiswi, umur 19 tahun. Kalau bisa travelmatenya juga seumuran, tapi kalo engga, juga gapapa!
    • By vie asano
      Udah lama nggak jalan-jalan ke Jepang secara virtual, ada rasa kangen juga terhadap negara gudangnya monster tersebut (menurut versi Kamen Rider, Ultraman, dan Power Ranger yah). Dan secara nggak sengaja saya menemukan sebuah topik yang menurut saya menarik banget untuk dibagi dalam blog ini, yaitu tentang sebuah kota yang tidak tercantum dalam peta Jepang.
      Sewaktu saya menemukan topik tersebut, imajinasi liar langsung melayang pada manga Eden no Ori (dalam versi Indonesia berjudul Cage of Eden), yang menceritakan tentang sebuah pulau yang dipenuhi oleh berbagai hewan prasejarah. Pulau tersebut sangatlah misterius sampai-sampai tidak tercantum dalam peta dunia, dan belakangan diketahui pulau itu sengaja dirahasiakan karena satu dan lain hal (kalau saya sebut disini nanti jadi spoiler dong). Masalahnya, pulau dalam Eden no Ori adalah pulau terpencil. Mengingat selama ini Jepang dikenal sebagai negara yang sangat maju, apakah betul di Jepang ada sebuah kota yang tidak tercantum dalam peta?
      Dan voila, ya, memang ada sebuah kota di Jepang yang sengaja tidak dicantumkan dalam peta Jepang. Adalah Kamagasaki, nama sebuah kota dalam kota yang keberadaannya tidak diakui oleh pemerintah Jepang, bahkan karena satu dan lain hal cenderung ditutup-tutupi. Penasaran seperti apa Kamagasaki itu?
      Sekilas tentang Kamagasaki
      Kenapa saya tulis Kamagasaki sebagai kota dalam kota? Karena Kamagasaki memang bukan kota yang sesungguhnya. Tempat ini merupakan sebuah kawasan yang menjadi bagian dari Distrik Nishininari di Osaka, tepatnya terdiri dari area Nishinari-ku Taishi, Haginochaya, Sanno, North Hanazono, dan Tengachaya. Nama Kamagasaki sudah ada sejak tahun 1922, namun nama resmi tempat ini adalah Airin-chiku (digunakan sejak tahun 1966). Luasnya kurang lebih mencapai 1-2 kilometer persegi.
      Seperti apa Kamagasaki itu?
      Berbanding terbalik dengan image Jepang sebagai negara modern, dan khususnya image Osaka sebagai salah satu kota terbesar di Jepang, Kamagasaki merupakan area kumuh terbesar di Jepang. Karena dianggap tidak sesuai dengan standar hidup penduduk Jepang pada umumnya, area Kamagasaki kemudian dianggap tidak ada oleh pemerintah Jepang. Bahkan pemerintah Osaka tidak mengijinkan nama Kamagasaki muncul dalam peta resmi, dan tercatat beberapa kali ada usaha dari pemerintah untuk membatasi penyebutan nama Kamagasaki dalam berbagai media (termasuk menarik sebuah film berjudul Fragile dari Osaka Asian Film Festival karena film tersebut menyorot kawasan Kamagasaki). Akibatnya, nama Kamagasaki hanya muncul dari mulut ke mulut saja dan tidak diketahui dengan pasti berapa jumlah penduduk disini walau ada yang memperkirakan sekitar 30000 populasi yang ada di Kamagasaki.
      Foto 01 (a-d.):
      Kamagasaki [foto: Kounosu/wikimedia, Kamagasaki450/wikimedia, Kounosu/wikimedia, Kamagasaki450/wikimedia]
      Apa saja yang ada di Kamagasaki?
      Saat ini, populasi di Kamagasaki didominasi oleh para pengangguran, pekerja paruh waktu, maupun pekerja kasar. Tak sedikit dari mereka yang datang ke tempat ini setelah di PHK oleh perusahaan tempat mereka bekerja, sekedar melarikan diri dari kenyataan hidup, bahkan ada juga yang sengaja lari untuk menghindari jeratan hukum. Jadi tak heran jika pemandangan tuna wisma (mayoritas sudah berusia lanjut) tidur di pinggir jalan menjadi pemandangan yang wajar ditemukan di Kamagasaki, termasuk pemandangan antrian para tuna wisma yang ingin mendapat makanan cuma-cuma dari lembaga/yayasan non-profit. Pemandangan lain yang biasa ditemukan di Kamagasaki adalah banyaknya hotel murah yang dikenal dengan istilah doya. Begitu juga dengan bar murah, dan orang-orang yang berkumpul di taman untuk menyaksikan TV bersama-sama.
      Foto 02:
      (a.) Airin Hello Work [foto: Ogiyoshisan/wikimedia], (b.) Liberation Hall di Kamagasaki [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (c-d.) Contoh penginapan murah di Kamagasaki [foto: Kamagasaki450/wikimedia]
      Walau begitu, di Kamagasaki juga tetap bisa ditemukan adanya sekolah seperti SMP dan sekolah Teologi. Ada juga beberapa bangunan lain seperti Nishinari Labor Hello Work, Airin Labor and Welfare Center, dan Nishinari Citizen Center. Kamagasaki juga memiliki beberapa hari besar seperti Kamagasaki May Day (1 Mei), Kamagasaki Summer Festival (13-15 Agustus), Come Here Festival, aneka konser, dan lain-lain. Intinya, walau Kamagasaki bukanlah tempat yang biasa dibayangkan dari negara Jepang, dan juga bukanlah tempat tujuan wisata favorit untuk warga setempat sekalipun, tempat ini cukup menarik untuk diketahui oleh mereka yang ingin mengenal Jepang yang sesungguhnya.
      Foto 03:
      (a.) Summer Festival [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (b.) Come Here Festival [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (c.) Twilight Concert [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (d.) Yotteki Festival [foto: Kamagasaki450/wikimedia]
      Apakah Kamagasaki berbahaya?
      Sebetulnya, tergantung dari definisi berbahaya bagi masing-masin orangg. Memang di tempat ini tercatat pernah terjadi beberapa kali kerusuhan, termasuk bentrokan dengan pejabat kepolisian setempat. Di Kamagasaki juga menjadi tempat berkumpulnya para anggota yakuza, dan nggak sedikit juga yakuza yang bermarkas di area ini (konon jumlahnya mencapai 90 kantor yakuza). Belum lagi di area ini tingkat konsumsi alkoholnya sangat tinggi, dan mayoritas penduduknya pun berjenis kelamin laki-laki sehingga nyaris tak ada ruang untuk perempuan (kecuali yang punya kepentingan bisnis di Kamagasaki). Tak heran jika kaum perempuan bisa jadi akan merasa kurang nyaman berada di area ini.
      Foto 04 (a-d.):
      Suasana demo di Kamagasaki [foto: Kamagasaki450/wikimedia]
      Walau begitu, penduduk Kamagasaki sebetulnya cukup ramah, punya ikatan persahabatan yang kuat, dan juga berpendidikan. Minimal bisa baca dan tulis. Rata-rata rutinitas harian mereka diawali dengan membaca koran, dan karena mereka umumnya merupakan korban dari krisis ekonomi, tak sedikit penduduk Kamagasaki yang punya pandangan luas dalam bidang politik maupun ekonomi. Jauh lebih luas dari rata-rata pekerja kantoran sehingga menarik dijadikan teman bertukar pikiran. Jadi tak sedikit juga orang yang akhirnya lebih suka menggunakan kata “unik†untuk menjelaskan tentang Kamagasaki setelah bersentuhan langsung dengan penduduk setempat.
      Kenapa saya berbagi tentang Kamagasaki?
      Ada satu alasan mengapa saya tertarik menulis tentang Kamagasaki. Saya ingin memberikan informasi saja bahwa negara semodern Jepang pun bukanlah sebuah negara yang sempurna. Jadi jangan terlalu berkiblat pada luar negeri dan menjelekkan negeri sendiri, karena belum tentu negara lain sebagus kelihatannya. Lebih baik fokus membangun negeri sendiri, betul nggak?
      Oya, bagi yang tertarik melihat langsung Kamagasaki, tempat ini bisa dicapai diantaranya melalui Stasiun Shin-Imamiya (Nankai Main Line, Koya Line, Osaka Loop Line), Stasiun Imaike (Hankai Line), Stasiun Dobutsuen-mae (Midosuji Line, Sakaisuji Line). Semoga informasinya bermanfaat yah.
      ***
      * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
    • By Awen
      Menjejakkan kaki di kaki Pengunungan Himalaya (Annapurna Base Camp 4130)
      “NAMASTE” Nepal 13-26 Jun 2018 
      Ini bukanlah mimpi tapi kenyataan buat seorang yang bukan pendaki dan bukan trekker. Bulan Juni bukanlah waktu terbaik untuk trekking karena sudah masuk di musim hujan. karena kami adalah kuli dan untuk cuti panjang sangat susah akhirnya memutuskan di Libur Lebaran  yang pastinya harga tiket lebih mahal. Jauh hari sudah cari tiket semua di otakatik mana yang kasih promo dan termurah, sebenarnya paling murah naik Malindo tapi karena ingin terbang di waktu hari masih terang akhirnya memutuskan menggunakan AA dan sampai beli kursi dekat jendela demi keinginan melihat jajaran Himalaya dari langit apa daya ternyata yang ada kabut.
       Rencana awal Routenya : Phokara ke Hille by Jeep -  baru start trekking menuju ke Poon hill lanjut ke ABC. di tengah jalan kami memutuskan ke ABC saja dan sisa hari akan kami gunakan keliling  kota  Phokara dan Khatmandu.
      13 Jun : Jakarta - Kualalumpur
      14 Jun : Kualalumpur – Khatmandu
       tiba di airport langsung menuju mesin  VOA, sangat mudah dan ada juga petugas yang memandu, kalau mau tukar uang jangan di dalam bandara karena ada biaya potongan atau tukar sedikit saja nanti kekurangannnya bisa tukar di tamel. Selesai Imigrasi langsung keluar cari taxi  menuju NTB (Nepal Tourism Board) urus ACAP dan TIMS selesai semua dari NTB jalan kaki sampai Thamel itung-itung  latihan, dan ternyata kota ini berdebu bangat,  mencari tempat makan jadi rada susah. sampai di hostel check in langsung keluar cari Pole dan liat2 sekitar Thamel.
      15 Jun : Khatmandu ke Phokara,
      naik bus brangkatnya jam 7 pagi,  mangkalnya di Jl.Kantipath  Persis di depan Yellow Pagoda Hotel, busnya banyak tinggal milih mau naik yg mana, tiba Phokara sekitar pukul 15:00, dari terminal bus jaki lagi menuju Hotel Diplomat check in dan ngobrol-ngobrol dengan pemiliknya atas saran bapaknya  kami merobah Route yang awal nya ke Poonhill menjadi Ke ABC Dan kami memesan Jeep di Hotel sampai ke Kimche dan diingatknan pagi  jam 6:00  sudah harus siap.
      16 Jun : Pagi Jam 6:00 Jeep sudah nongol depan hotel
      Perjalanan di mulai dari jalan lurus, lama2 meliuk-liuk  Sopir Jeep nya  baik awalnya kita ke Kimche tapi disaranin sama Pak Sopirnya sampai ke  Ke pemberhentian terakhir Jeep itu di MOTKIU dekat new bridge. Berhenti dulu di Birethanti TIMS Check Post & ACAP Check Post, lapor diri sah di catat tanggal masuknya  dan benar benar serius menanganinya. Ajung jempol. lanjut lagi naik Jeep kurang lebih 1,5 jam an dengan jalanan yang cukup menantang, ngeri ngeri sedap kata orang Medan Sopir disini wajib ahli dan lihai,  melebihi supir medan :-) . Tiba di MOTKIU @ 10:00 disini jeep banyak mangkal yang menunggu trekker yg sudah turun dan menuju ke Phokara, auranya makin semangat  ranselnya mulai Di gendong saking semangatnya 10kg kagak berasa wkwkwkwk.  target hari ini sampai Chomrong  ternyata lewat sampai Sinuwa.  Tangga-tangga yang mematikan itu terlewati sudah di temani hujan.
       Trekking berawal dari sini:       Motkiu - New Bridge - Jhinu - Chomrong - Sinuwa -------> Nginap
      17 Jun : Sinuwa – Bamboo - Dovan - Himalaya --------> Nginap
      Tiba di Himalaya di sambut hujan deras juga, pesan makan bersih2,   Naik ketempat tidur ritual pakai alat2 anti dingin dan minyak, conterpain Hari masih sore udah    sembunyi di bawah selimut. Makin malam mulai terasa keanehan, Kami tidak bisa memejamkan mata, adanya jadi stress sendiri, jadinya ngobrol dan Mencoba mengingat perjalanan satu hari ini ternyata kami waktu makan siang di Bambo. Minum black tea 1 pot bisa jadi mungkin karena itu atau gejala AMS yg hinggap.      
      18 Jun : Himalaya - Deurali - MBC -------> Nginap
      Untuk mengurangi beban barang2  yg tidak diperlukan ke atas kami titipkan di penginapan,  Deurali setengah perjalanan saya mulai mengalami mual, mencoba mengatur nafas dan  Mengalihkan rasa sakitnya dengan menghitung langkah 1, 2 , 3,…. Sampai akhirnya   Lihat tulisan MBC dan disini saya mengeluarkan air mata, bahagia liat plang tapi mualnya mulai nga karuan, mau mencapai plang itu liat ke atas masih banyak tangganya, teman jalan ku dah di atas sambil teriak nyemangati,  mulai menapaki tangganya tanpa liat kiri dan kanan akhirnya nyampe, sesat rasa sakit hilang karena rasa bahagia campur aduk hahaha, Sebenarnya masih cukup waktu untuk lanjut ke ABC tapi dengan pertimbangan rasa mual dan nafsu makan yg sudah mulai ngaco dan cuaca mulai mendung kami putuskan nginap di MBC. Sore hari pas jam makan pada teriak liat ada Sunset semua kabur ke luar pada cari kamera dari sini keliatan bias sinarnya hanya di ujung saja dan di rekam di otak. Yang stay di ABC pasti melihat dan menikmati keindahannya secara sempurna.
      19 Jun : MBC - ABC - MBC -  Deurali - Himalaya -----> Nginap
       Jam 3 pagi sudah bangun sarapan Sop Garlic dan Ginger tea untuk stamina Atas saran dari quide nya opung doli dan opung boru dari Korea, dan menolong kami penunjuk jalan awal di pagi subuh menuju ABC kurang lebih 2 jam an Pagi yang dingin  rasanya jari ku dah beku lupa bawa sarung tangan mmm rasakanlah jariku menderita. Akhirnya Liat Papan “Namaste Annapurna Base Camp 4130” –  teriak bahagia kegirangan dan berhasillllllll, Beberapa jam jalan keliling dan menikmati area Annapurna Base Camp baru turun lagi  ke MBC dengan  mual  nga hilang, akhirnya mabok…..Tiba di MBC rapi2 dan makan siang terus melanjutkan perjalanan  Rencana target sampai Dovan tapi akhirnya nginap Himalaya. Disini kami ramai karena bareng turun dengan teman teman  sebangsa dan setanah air  Indonesia yang ktemu di atas sambil ngobrol dengan cerita seru dan kocak kami semua  nginap di Himalaya
      20 Jun : Himalaya - Dovan - Bamboo - Chomrong ----------> nginap
      Setiap pagi selalu semangat energi masih penuh turunnya pengen lari-lari, Beban berkurang karena kita sewa porter 1 hari sampai Chomrong jadi jalannya lebih cepat          
      21 Jun : Chomrong - Jhinu - New Bridge - Motkiu - Phokara.
      Horeee jeepnya dah kliatan kita salaman semua dah sampai di Motkiu hahaha, makan siang lanjut naik jeep dan Lapor diri bahwa kita sudah keluar. Perjalanan trekking usai dengan bahagia dan selamat. Selama di perjalanan. Banyak ktemu orang dari berbagai  negara yg naik dan turun walaupun musim hujan, yg semuanya setiap berpapasan selalu saling sapa "Namaste" dan menyemangati.
      * Jadi berapa  lama kah waktu di butuhkan ke ABC ?
         Tergantung kecepatam jalan, stamina, cuaca,
      * kami 6 hari naik dan turun, sebelum sore dah berhenti karena takut kabut dan hujan
      Persiapannnya:
       -  Asuransi sangat penting buat jaga2 halhal yg tidak diinginkan.
          Kemarin disana ada dari Indonesia kena AMS tingkat serius dijemput Heli di Deurali untungnya pake asuransi klo nga? Sipastikan mihillll
       -  Obat-obatan, P3K minyak telon, kayu putih, conterpain, sun protection
       - Jacket anti dingin, anti hujan, anti badai sampai ber layer
       - Sepatu trekking, kaos kaki, sarung tangan, kupluk, buff, masker, Pole, Senter
       - Baju gunakan yg ringan gampang kering, kalau nga mau belang2  dan kulit gosong pakailah lengan panjang
      - HP, camera, klo nga nampang ntar dibilang hoax hehehe
      - makanan ringan mengganjal perut menambah energi, permen,
         Biayanya :
      - VOA usd 25 untuk 15 hari
      - TIMS 2000 / ACAP dah naik Jadi 2300
      - Bus Khatmandu - Phokara 700 / Phokara - Khatmandu 600
      - Jeep 2000 Return
      - Biaya makan dan penginapan  semakin naik semakin mahal , Lewat chomrong semua berbayar air panas buat mandi, wifi, air minum,  Yg berhubungan dengan charger an      Tidak menjual air mineral yg sdh dikemas, jadi bawa lah botol minum   di atas bisa diisi 1 ltr sekitar 100-110, airnya sejuk dan nikmat. Biaya makan dan nginap  selama 6         hari : 15,030 untuk 2 orang  Klo nginap di ABC akan lebih mahal lagi dan disana tidak  diperkenankan  untuk charger Hp, Camera, powerbank dll
      - Biaya porter kemarin dari Himalaya ke Chomrong Ransel 2000 / untuk 2 orang
      22 - 26  Juni kami keliling Phokara, Bhaktapur dan Khatmandu
       
       
       
       

       


       
                         
       
       
        
    • By Ahook_
      Tanggal 9 Juni 2018.
      Trip Canada dimulai dari penerbangan Jakarta - Singapore, kemudian lanjut ke Xiamen dan berakhir di Vancouver. Bisa baca juga, butuh visa transit Cina jika lewat Xiamen. Perjalanan yang melelahkan. Belum lagi, setelah landed di Vancouver, harus ngemper semalam dulu di bandara untuk melanjutkan penerbangan ke Calgary besok paginya. Karena tujuan utama dari awal perjalanan ini adalah Waterton, terus harus melakukan perjalanan darat sekitar 3 jam. Jika ditotal, 48 jam deh, aku baru benar- benar tiba di tujuan.
      Oh ya, jika mau tukar uang Canada Dollar, lebih baik tukar dari Indonesia. Atau bayar pakai kartu kredit saja. Jangan pernah tukar di airport, rate macam leher kerasa digorok.

       
      Sekitar 2 minggu pertama di Canada, kami sewa mobil untuk mengitari Alberta sampai British Columbia. Kami itu bertiga, salah satunya, skydworld, satunya lagi, Henny. Pakai jasa rental mobil Avis. Ada GPS dalam mobil, jadi gampang banget mau kemana- mana. Hasil dari GPS selama pemakaian, akurat kok.  Overall sih okey. Setir di Canada itu gampang- gamapang susah sih. Setirnya ada disebelah kiri, dan aku pertama kalinya setir mobil dengan posisi setir sebelah kiri. Awalnya sih gugup dan gagok. Lama - kelamaan juga jadi biasa. Pastikan saja, mobil selalu berada dijalur sebelah kanan. Total harga sewa mobil sekitar 8 juta, sudah termasuk GPS dan asuransi. Sedangkan sepanjang perjalanan, bensin habis sekitar 3 juta.

      Setelah proses administrasi beres dan mobil sudah ditangan, kami langsung berangkat ke Waterton. Sepanjang perjalanan, menurutku agak menoton. Lansung saja, aku bandingkan dengan New Zealand, rasanya jauh lebih indah dan bagus, terutama dibagian Selatan New Zealand. Baru kerasa alamnya ketika sekitar 1 jam sebelum sampai Waterton. 
      Waterton.
      Begitu checked in, hal pertama yang dilakukan adalah tidur dan tidur sepuasnya. Tidur sampai besok pagi. Belum lagi, harus adaptasi perbedaan waktu antara Canada dengan Indonesia. Lelah. Fisik sempat drop tidak karuan selama 3 hari. Kecapekan. 

      Waterton itu termasuk National Park. Jadi berbayar. Kemaren itu kami bayar 31,2 CND untuk 2 orang dan 2 hari. Ada baiknya beli annual pass, karena bisa dipakai di seluruh National Park yang ada di Canada. Informasi ini kami peroleh dari Chris, seorang teman yang baik nan cantik, tapi setelah berada di Calgary. Kan, ketemunya sama Chris baru di Calgary.

      Waterton Lake view.
      Selama di Waterton, ya aku main- main disekitaran saja. Menikmati sungai di belakang hotel, menikmati air terjun mini, paling jauh, ya ke perbatasan US. Dan yang paling okey adalah main ke Prince of Wales Hotel. Viewnya langsung ke Lake Waterton, view-nya dapat banget. Sayangnya, tidak berkesempatan bermalam disana. Mahal, sudah pasti. Hahahahaha... Yang jadi highlight di Waterton, anginnya kencang banget. Terutama saat di Prince Of Wales Hotel, berdiri saja, macam bisa diseret angin. Ini serius. Dan otomatis, dingin.

      Prince Of Wales Hotel.
      Kami menginap 2 malam di Bayshore Inn. Tidak ada sarapan gratis. Free wifi. Hotelnya cukup okey. Kamarnya lega dengan ranjang gede. Punya tv yang tidak pernah di-nyalain. Kamar mandi ada bathtub dan shower, pasti, ada air panas. Bersih. Pemandangan menyenangkan dari pintu belakang kamar, langsung sungai gitu. Arusnya deras banget, harusnya sih airnya dingin. Ada pemanas ruangan. Tidak menyediakan air minum botol, tidak seperti kebanyakan hotel di Asia. Jadi, semua hotel yang di Canada, harusnya seperti begini aturan mainnya.
      Sepanjang perjalanan di Canada, ( sepertinya ) aku tidak pernah beli air minum, kecuali juice dalam kemasan kotak. Minum, dari air kran loh. Yang buat aneh adalah housekeeping-nya, masak ya, bersihkan kamar setengah hati. Ranjang satunya diberesin, hasilnya 95 persen kelar. Satunya lagi, sama sekali tidak diberesin. Ada beberapa gelas plastik bekas pakai di atas meja juga tidak dibuang. Oneng juga si mbak- mbaknya. Asumsinya, mungkin tidak tempel beberapa Canada Dollar diatas tempat tidur kali ya. Parah! Hotel ini ada tempat parkir ya dan bebas parkir.

      Belakang kamar hotel.
      Kalau bingung mau main ke mana selama di Waterton, tinggal ke receptionist saja. Hahaha.. Aku pikir sih, 3 hari full adalah paling banyak. Tapi entahlah, kalau kamu suka, bisa saja stay lebih lama. Eittss, sebagai negara yang identik dengan beruang. Jadi saat berkeliaran di Waterton, harus waspada, bisa saja kamu ketemu beruang. Baca petunjuknya di penginapan kamu, trik menghadapi beruang itu gimana, ini serius.

      Sekitaran hotel.
      Kalau kamu suka camping, menurut Chris, jika tidak salah dengar, Waterton juga tempat orang- orang camping sih. Cuma, ada temannya, yang pegangin tendanya semalaman karena anginnya super kencang. Lah iya lah, wong aku tidur didalam kamar saja, suara gemuruh angin diluaran sana sudah macam lagi perang. 

      Air terjun.

      Border US- CANADA.
      Transit satu malam di Calgary. 
      Sebelum langsung ke Banff, kami menginap satu malam dulu di Calgary. Kami nginap di Nuvo Suites. Okey, penginapan ini termasuk salah satu yang terbaik sepanjang trip Canada. Terletak di tengah kota, sebenarnya, kalau tanpa mobil-pun mau kemana- mana juga bisa. Ada transportasi umum. 
      Soal Nuvo Suites, memang best. Lihat saja di foto. Bisa muat 4 orang. Ada dapur dalam kamar, jadinya kamu bisa masak- masak. Apalagi seberang, sudah ada grocery. Free wifi, free sarapan yang lumayan. Dapat slot parkir gratis, tapi di blok yang berbeda. Tidak terlalu jauh sih. Jalan kaki bisa sampai juga. Kamar mandi shower ada air panas. 

      Calgary view.
      Di Calgary, diajak Chris jalan- jalan. Main ke Factory outlet untuk menghabiskan isi dompet, terus makan eskrim di Village Ice Cream. Kata Chris, eskrim ini wajib loh, karena lokal banget. Dan benar saja, pas ke sana, ramai. Kemudian ke spot keren untuk lebih kota Calgary dari atas, aduh lupa namanya, cari di google lagi, kok gak muncul nama tempatnya. Tempatnya sih asik, pemandangan, tempat foto- foto-lah. Dan malam itu berakhir dengan makan bersama di salah satu restoran rekomendasi dari Chris juga. Intinya ya, si Chris, soal kuliner memang juara. 
      Memang, tidak banyak tempat yang didatangi selama di Calgary, sebagaimana sebuah kota. Keesokan harinya, setelah checked out, sudah bersiap menuju ke Banff. Nah tungguin postingan selanjutnya ya tentang Banff. 
      With Love,
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---