Sign in to follow this  
Followers 0
Eko Carbon Prasetyo

Dibalik Serunya Event Suzuki T4klukkan Ba7asan (Field Report Touring Suzuki GSX-S 150 Jelajah Pulau Jawa Etape Ke 2)

14 posts in this topic

_MG_9862.JPG

Diapit mbak-mbak cantik di akhir photo sesion

 

 


Beberapa waktu yang lalu,tim Dibalik Kamera diundang oleh Suzuki Indonesia Sales buat nyicipin produk terbaru mereka GSX S-150 yang notabene motor ini adalah vaian Naked (Motor tanpa fairing) dari GSX Series.

Karena ini motor naked,kayaknya kurang afdol kalo ni motor ga di coba dipakai buat jalan jauh.Dari situlah Suzuki ngerasa perlu buat show off ketangguhan dan kenyamanan dari GSX-S 150.

Event ini berlangsung selama 2 hari 2 malam,dengan rute Purwakarta-Madiun via Yogyakarta.
Pengen tahu keseruannya?

Izinkan saya untuk mulai bercerita.

(Ini openingnya kayak bukan bahasa saya ya? hehehhe)

 

 

_MG_9685.JPG

Nunggu kerata buat berangkat dari Stasiun Purwosari Surakarta menuju Purwokerto

 

_MG_9721.JPG

Berangkat menuju stasiun purwosari ditemani pemandangan indah…hehehehe

 

_MG_9737.JPG

Ketemu teman-teman jatengmotoblog.org di Stasiun Purwokerto

 

_MG_9751.JPG

Saya dan rombongan dijemput tim Suzuki T4klukkan Batasan buat istirahat di hotel Java Heritage Purwokerto

 

_MG_9755.JPG

Sebelum ke hotel dan tidur,ada baiknya kita makan dulu.Biar boboknya pules … hwahahahahaha

 

 

Dari sini ke hotel saya ga bisa ngambil foto karena emang ketiduran…hahahaha.

 

Lanjut ke acara hari pertama:

 

IMG_9780.JPG

Sarapan sambil ngulik info tentang impresi motor dari Bloger yang riding di etape pertama Jakarta-Purwokerto.

 

YDXJ0353.mp4_000002602.jpg

Ngambil jatah motor “dapet nomer 19” kira-kira ini kemarin di pake bloger kondang mana ya? hehehe

 

YDXJ0353.mp4_000101968.jpg

Fix persiapan udah selesai,doa dulu sebelum berangkat.

 

YDXJ0354.mp4_000023267.jpg

Dadaaaaa……… piknik dulu kitah……..

 

YDXJ0354.mp4_000254145.jpg

Menyusuri jalanan kota Purwokerto.

 

YDXJ0354.mp4_000713174.jpg

Kenalan dulu sama motornya “Nikung Kalem”

 

YDXJ0354.mp4_001060674.jpg

Sweeper nyuruh rider paling lemot (saya) kececer di urutan belakang buat merapatkan barisan.

 

YDXJ0355.mp4_000711676.jpg

Tercecer lagi….. “KEJAAAAARRRRR”…… Hahahahaha

 

YDXJ0355.mp4_001105343.jpg

Menikmati kemacetan di Bukateja,Purbalingga,Jateng

 

YDXJ0355.mp4_001238971.jpg

Mulai bisa mengikuti ritme riding rombongan..

 

YDXJ0356.mp4_000053778.jpg

Memasuki daerah Temanggung,menguji suspensi GSX-S 150 melibas aspal yang ga rata “Ga kerasa”

 

YDXJ0356.mp4_000081412.jpg

Nikung cantik,suspensinya lembut banget.Jadi pengen geber di tikungan (ups)

 

YDXJ0357.mp4_000006034.jpg

Istrirahat sejenak menikmati udara sejuk alun-alun Kabupaten Temanggung.

 

YDXJ0358.mp4_000150950.jpg

Berangkat lagi “Wonosobo,here we go…..”

 

YDXJ0358.mp4_000749949.jpg

Turun naik asik,digeber abis di jalur Temanggung-Wonosobo.. “Nyaman Banget bro”

 

YDXJ0358.mp4_001310792.jpg

“Meliak-liuk di jalur pegunungan”

 

YDXJ0359.mp4_000408941.jpg

Mumpung sepi di tanjakan…. “Geber lagih…”

 

YDXJ0359.mp4_000725531.jpg

“Nikung cantik” ban tetep akur sama aspal.

 

YDXJ0359.mp4_001083267.jpg

melewati jalanan Kota Wonosobo

 

IMG_9797.JPG

Makan siang dulu di Wonosobo

 

 

Karena beberapa kali tercecer,akhirnya saya meminta izin ke panitia untuk mengikuti acara sampaia finish “tapi” dari atas mobil…hehehehe

 

 

IMG_9803.JPG

Rider pengganti GSX-S 150 nomor 19 (motor yang saya tunggangi) sedang diberi masukan tentang rute dan teknis oleh tim T4klukkan Ba7asan Jelajah Pulau Jawa

 

MVI_9817.MOV_000000586.jpg

Meninggalkan Wonosobo ditemani rintik hujan.

 

MVI_9821.MOV_000007962.jpg

15 menit menikmati hujan,cuaca kembali cerah.Secerah hatikuhhh…. (halah) 

 

MVI_9827.MOV_000003247.jpg

Jalan ga rata? Tetep gas……….

 

IMG_9840.JPG

Rombongan memasuki daerah Kaliurang Yogyakarta.

 

MVI_9846.MOV_000006883.jpg

Sampai kaliurang,ngopi-ngopi ganteng dulu gaes…..

 

_MG_9865.JPG

Selesai ngopi,antri foto dulu sama mbak-mbak model…hehehe

 

_MG_9874.JPG

Persiapan Foto Sesion

 

_MG_9886.JPG

Sesi pemotretan “Bagai oase di padang gersang” …hehehehe

 

_MG_9891.JPG

“Oase lainnya” 

 

_MG_9920.JPG

“Mau dibonceng bang?”

 

_MG_9921.JPG

“Bener nih,ga mau?”

 

_MG_9883.JPG

“Permisi om…. ” (Nyelonong di sesi pemotretannya zonabikers.com ….) 

 

Lanjut lagi setelah selesai foto-fotonya,tim Suzuki T4klukkan Ba7asan Jelajah Pulau Jawa menuju pusat kota Yogyakarta untuk gathering bareng komunitas dan bertemu salah satu perwakilan 2W Suzuki Class (Sekolah yang menjadi binaan Divisi Roda Dua Suzuki).

Untuk yang 2W Suzuki Class ini rencana awalnya sih mau mapir ke SMK Karya Nugraha Boyolali (Sekolah saya jaman saya masih berwujud kecebong). Tapi ga jadi,karena tim memilih lewat jalur selatan dengan pertimbangan titik pemberhentian (Rest Area) yang lebih banyak pilihan.

Apalagi ya pengantarnya? udah gitu dulu aja,yang masih beum saya tulis bisa lah di komen dibawah. hehehe

monggo to-fotonya.

MVI_9933.MOV_000007346.jpg

Menuju Jogja yang Istimewa

MVI_9935.MOV_000003987.jpg

Bang Aziz warungdohc.com ketinggalan karena kunci motornya hilang entah kemana. Akhirnya dikasih kunci cadangan oleh tim T4klukkan Ba7asan

MVI_9937.MOV_000006506.jpg

Setelah menembus macetnya jalan Jogja (Ampe ga kefoto gegara rombongan terpecah) akhirnya sampai juga di alun-alun kidul Jogja.

_MG_9969.JPG

Sharing dan kampanye Safety Riding

_MG_9971.JPG

Sesi curhat bloger yang diwakili oleh omnya zonabikers.com

Selesai makan malam,rombongan melanjutkan perjalanan menuju Alana Hotel Solo.Tidak ada kendala berarti yang kami temui dari Jogja-Solo meski rombongan sempat menikmati guyuran hujan dari Jogja-Klaten.

_MG_9983.JPG

Memasuki Alana Hotel “Mantab”…….

_MG_9985.JPG

Bejejer……. ada yang boleh dibawa pulang ga nih?  hahaha

Pukul 21.00 semuanya udah masuk kamar untuk menaruh barang bawaan dan saya melipir bersama salah satu wartawan media lokal untuk ngangkring sambil menikmati suasana malam kota Solo.

Jam 23.30 kami kembali ke hotel untuk “Tiduuuuurr….” hehehe

Pukul 6 Pagi,cerita dimulai,kali ini rute Solo Madiun via Karanganyar yang notabene rutenya aduhai sekali.
Beberapa rider bilang rute ini unik.Ga cuma tanjakan dan turunannya yang ekstrim.
Tikungannya itu lho,bikin adrenaline terpacu “rasanya kayak nikung pacar temen”.

IMG_9988.JPG

Kesana kita kan berkendara :terpesona

IMG_9992.JPG

“Mbaknya setrong,kita makan dia cuma nungguin” :melambai

IMG_9994.JPG

Yang ini juga,malah cuma ngelayanin “sini mbak,makan sama abang !” hehehe :kesengsem

MVI_0018.MOV_000001961.jpg

Selesai prepare…. “Gas Lagiiihhh….” :foto2

MVI_0021.MOV_000006735.jpg

Jangan lupa “Klik” :salut

MVI_0022.MOV_000002088.jpg

Om polisi yang sedari start saya repotin karena harus nge”push” saya buat maju kedepan…. “Semangat om…” hihihi :cintaindo

MVI_0026.MOV_000005229.jpg

“Berangkat….” :45

IMG_0047.jpg

Melewati flyover Karanganyar :cintaindo

MVI_0053.MOV_000000657.jpg

Ceritanya salah jalan dan mencoba kembali ke jalan yang benar. :tersipu

IMG_0074.jpg

Naik-naik ke puncak gunung,itu ga pake helm ya? pake helm dong…….!!! :tercengang

IMG_0075.jpg

“Menikung Lagi”:terpesona

IMG_0077.jpg

Nanjak gaes…….:45

IMG_0093.jpg

Sejenak ditemani kabut :terpesona

Karena kabut mulai turun,panitia memilih untuk sejenak beristirahat (15 menitan gitu) di Tawangmangu,sekalian mengganti ban mobilnya pak polisi

 

MVI_0098.MOV_000000989.jpg

Sejenak menikmati segarnya Tawangmangu :senyum

 

IMG_0101.jpg

Mbaknya: “Mas,itu kok masnya sendirian?”   Masnya: “Dia pendekar dek…” :terharu

IMG_0144.jpg

Izinkan kami sedikit mencuri perhatian…hehehe :salut

IMG_0174.jpg

Memasuki Madiun :melambai

IMG_0176.jpg

Stoppernya kayak capung…. gesit banget…hahaha :tercengang

IMG_0177.jpg

“Misi om,anak baek lewat om….” :backpacking

IMG_0192.JPG

Disambut reog di finish line :dance

IMG_0189.JPG

Cekrek…cekrek dulu…..:foto2

IMG_0193.JPG

Om ketupat (ketua panitia) di kalungin bunga sama mbak cantik. (Tuhan,kenapa bukan saya yang dikalungi mbaknya?) lah,,,siapa gua? hhahahaha  :tersipu

IMG_0194.JPG

Foto bareng,ga juga sih… perwakilan dari PT Suzuki IJMG Madiun difoto sama masnya MotorPlus.com :foto2

IMG_0199.JPG

“Bon….??// Ya om???// kemarin lu udah ngerepotin gue.//Ya maap…. anak matic ini…// sekarang lu potoin gue… // iye,,nih…..udah ye? ada yang belum kefoto…// Apaan?// (saya lari kedalem) :45

 

 

“Ini om”……hahahaha :foto2:terpesona

_MG_0209
_MG_0210
_MG_0211
_MG_0212
_MG_0214
_MG_0208

 

Sebenarnya masih banyak cerita seru tentang perjalanan ini,akan saya lanjut pokoknya sampai selesai…se selesai-selsainya…

Dalam kesempatan ini pula saya berterima kasih kepada jatengmotoblog.org,satuaspal.com zonabikers.com, kobayogas.com, warungdohc.com, dan teman-teman bloger lainnya.

Om-om polisi dan temen-temen sweeper yang sudah saya repotin juga saya ucapkan banyak terima kasih.

Dan terima kasih sekali kepada bang fandi dari Suzuki Indonesia Sales karena menyertakan saya (yang notabene seorang travelbloger) dalam acara seperti ini.
Semoga tulisan dan jepretan saya ini bermanfaat bagi kita semua.

Saya tunggu di perjalanan selanjutnya…

Chamchao……..

sumur

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
22 hours ago, kyosash said:

wah seru nih motor-an rame2 :senyum , nice share :salut 

kelihatannya gitu bang,prefer single riding kalo saya mah.... dikawal polisi musti berani mepet kalo ga mau diselipin rider lain diluar rombongan  :terharu

20 hours ago, deffa said:

gak fokus ama motor nya hahah :D 

sudah kuduga :foto2:terpesona

Share this post


Link to post
Share on other sites
3 hours ago, Eko Carbon Prasetyo said:

sudah kuduga :foto2:terpesona

ya kadang event otomotif ini kan yang di utamakan bukan Otomotif nya hahaha @Eko Carbon Prasetyo :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
2 hours ago, deffa said:

ya kadang event otomotif ini kan yang di utamakan bukan Otomotif nya hahaha @Eko Carbon Prasetyo :D 

bukan yang di utamakan sih,yang dicari....

kayak acara besok kapan itu,rencananya mau Foto Group di daerah sawit,pertanyaan saya bukan ke eventnya giman tapi modelnya berapa dan siapa aja? :tersipu

Share this post


Link to post
Share on other sites
2 minutes ago, Eko Carbon Prasetyo said:

tapi modelnya berapa dan siapa aja? :tersipu

nah kan itu dia :D 

tapi korelasi nya berbanding lurus seh, makin Hot Model nya Hot juga Penjualan di Pameran nya :P

Share this post


Link to post
Share on other sites
Just now, deffa said:

nah kan itu dia :D 

tapi korelasi nya berbanding lurus seh, makin Hot Model nya Hot juga Penjualan di Pameran nya :P

hot gak cantik = fee kecil
cantik gak hot = fee kecil

cantik hot = fee mahal

 

prefer opsi ke 2 deh bang @deffa

soalnya kalo opsi pertama difoto gimanapun juga malah saya yang ngefoto kurang nyaman...hahaha

Share this post


Link to post
Share on other sites
3 minutes ago, Eko Carbon Prasetyo said:

hot gak cantik = fee kecil
cantik gak hot = fee kecil

cantik hot = fee mahal

 

prefer opsi ke 2 deh bang @deffa

soalnya kalo opsi pertama difoto gimanapun juga malah saya yang ngefoto kurang nyaman...hahaha

haha suka duka FG ya :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
3 minutes ago, deffa said:

haha suka duka FG ya :D 

apalagi kalo modelnya betingkah........ bisa lupa ama ynag dirumah :dance

Share this post


Link to post
Share on other sites
57 minutes ago, Eko Carbon Prasetyo said:

apalagi kalo modelnya betingkah........ bisa lupa ama ynag dirumah :dance

hahahah BONUS :P 

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, deffa said:

hahahah BONUS :P 

oke,kalo besok bini protes saya tinggal bilang "kata bang @deffa yang beginian ini bonus :D

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
13 hours ago, Eko Carbon Prasetyo said:

oke,kalo besok bini protes saya tinggal bilang "kata bang @deffa yang beginian ini bonus :D

 

hahahah namanya juga Suka Duka FG :P 

tapi banyak Suka nya :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
51 minutes ago, deffa said:

hahahah namanya juga Suka Duka FG :P 

tapi banyak Suka nya :D 

ngiahahahahaha :foto2

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now
Sign in to follow this  
Followers 0

  • Similar Content

    • By Juliana Dewi Kartikawati
      Touring dari Bogor ke Dieng naik motor, asyik lho! Itulah yang kulakukan bersama suamiku, si Akang.

      Setelah menempuh jarak 480 Km selama lebih kurang 13 jam perjalanan, rasa lelah kami terbayar dengan menyaksikan pemandangan indah menakjubkan Dataran Tinggi Dieng dengan segala keunikannya.

      Ada apa saja di Dieng? Ini kisah tentang Telaga Warna, gua-gua yang disakralkan, Batu Tulis, buah carica, obat kuat ala Dieng, cabe gendut yang cantik, mie ongklok dan keunikan lain seputar wisata Dieng. Langsung meluncur yaaa http://hidupku-kisahku.blogspot.com/2015/04/wisata-satu-hari-di-dieng-plateau.html
    • By Juliana Dewi Kartikawati
      Melihat foto-foto pemandangan alam Dieng Plateau yang cantik, aku dan suamiku, si Akang, terpesona. Kawasan Dieng terletak di antara dua kabupaten, Banjarnegara dan Wonosobo Jawa Tengah, berada pada ketinggian 2093 mdpl. Selain menawarkan eksotisme kecantikan alam dan udara dingin, Dieng juga merupakan pusat perkembangan kebudayaan Indonesia di masa lalu. Keunggulan itulah yang membuat kami memilih Dieng sebagai tempat tujuan solo touring (touring hanya dengan satu motor saja tanpa rombongan) tanggal 2 hingga 4 April 2015.



      Packing dan mantel merah

      Seperti biasa sebelum berangkat acara packing diwarnai perdebatan, tawar menawar perihal barang bawaanku yang dinilai Akang terlalu banyak.

      “Kapasitas box motor kan terbatas, Neng. Mana bisa mantel tebal ini masuk. Kan sudah ada jaket, ngapain bawa mantel juga?†Sergah Akang.

      “Mantel ini bikin hangat, lebih hangat dari jaket. Apalagi kalo di foto warnanya eye-chatching. Keren.†Kilahku.

      “Nggak muat!†Tegasnya.

      Kalau sudah begini tak ada gunanya mendebat Akang. Aku tahu adatnya. Maka dengan wajah sedih aku memisahkan mantel merah itu dari barang bawaan yang lain.

      “Neng suka banget mantel ini..†Ucapku lirih.

      Masalah packing gampang-gampang susah. Kami harus bisa memilih barang yang benar-benar penting karena keterbatasan bagasi motor.

      Ikuti kisah selengkapnya di sini
    • By Muhammad Harits Arfan
      Hai teman-teman semua.
      salam kenal, saya harits, saya tour leader di 2 agen travel di kota saya di cirebon.
      dan saya tergabung juga dalam komunitasa pecinta transportasi Bis. yang dikenal dengan BMC ( Bismania Community)
      Ayo kita saling kenal ...
    • By pikopikopong
      Oke kali ini ane akan ceritain mengenai perjalanan touring ane seorang diri menggunakan notor matic dari Makassar – surabaya – probolinggo – bali – surabaya lagi – yogyakarta – bandung – jakarta yang memakan waktu 10 harian.
       
      Babak 1 Makassar – Surabaya – probolinggo - Bali
      Sedikit banyak ane akan nyeritain mengenai kisah touring sendirian dengan motor kesayangan ane si Merah. (karena berwarna merah, agak sarap aja otak ane kalau warnanya pink terus ane panggil merah). Well, karena otak masih waras, jadi ane panggil aja si do’i Merah. Ane dan merah sudah memadu kasih kurang lebih hampir dua tahun. Ane dapetinnya dengan cara DP 5 Jeti dan angsuran selama 11 bulan.
      setelah mengarungi biduk rumah tangga hampir 2 tahun itu, akhirnya fix ane sadari bahwa si merah itu ‘mandul’. Karena tiap hari ane naikin tapi gak bunting-bunting dan berikan ane keturunan juga hingga sekarang. But ist oke, ane tetap sayang ma si merah, hal itu tak kan memudarkan cinta ane padanya, Love u merah. Oke, sekian perkenalan mengenai si merah.
       
      Trus siapa ane??? Bukan siapa-siapa. Hanya manusia biasa yang cukup keren yang terlahir ke dunia fana ini. Sekian juga perkenalan gak penting mengenai diri ane.
      Sekarang ane ceritain petualangan perjalanan ane. Mungkin sudah banyak orang yang melalui dan menuliskan mengenai kisah perjalanan seperti yang ane lalui. Cuma gak ada salahnya juga kalau ane tulis kembali dan cerita mengenai kisah ane. Gak ada yang marah kan?? Kalau ada, ya itu urusan loe man... gw gak campur sari, apalagi campur semen. Capek coy...
       
      Oke, jadi Kisah touring ini mulai terlintas sejak zaman dulu kala, sekitar 100 tahun sebelum Masehi.Jadi ceritanya, ane mengajukan resign dari kantor tempat bekerja per 30 Juni 2014. Kantor yang sudah memberi nafkah selama kurang lebih 2 tahunan. Dengan alasan Jenuh, capek dan juga kerjaan yg makin menumpuk yg tak pernah ada habis-habisnya. Saat itu ane bekerja sebagai staff HRD disalah satu perusahaan outsource yang cukup besar. Jobdesknya ya ngerekrut, ya performansi, ya hitung gaji, ya hubungan Industrial. All in one. Tidak mau dunk masa muda ane sebagai pemuda harapan bangsa ini habis di depan komputer, hanya melototin layar sambil elus2 keypad, remas2 mouse sambil gigit2 bibir dan sesekali keluarin lidah dengan gaya yg menggoda... hehehe. Sssttt jangan bilang siapa-siapa ya, Padahal alasan sebenarnya resign itu adalah ingin melanjutkan kembali karirku dibidang modeling yg mulai kutinggalkan sejak diterima bekerja kantoran (ngarep)...
       
      Anyway busway, julia perez naik busway- setelah ngajuin resign, akhirnya tepatnya hari senin tanggal 07 juli 2014, jam 07.00 Wita siaplah ane dengan tas jinjing besar, ransel dan juga tas jinjing kecil dipelabuhan. Kapal dijanjikan datang jam 08.00 Wita dan berangkat jam 09.00 Wita, sesuai yang tertera pada tiket. Tapi kenyataannya, tidak jauh dengan janji manisnya terry (penyanyi), kapal datang jam 10.00 Wita dan berangkat jam 14.00 Wita. Kering ane dipelabuhan, ketampanan ane luntur terbawa debu-debu pelabuhan dan teriknya matahari. Kenapa sih artis kayak ane milih naek kapal dibanding pesawat atau odong-odong aja?? Alasannnya karena si merah. Kan rencana mau bulan madu ma si merah, kan gak mungkin ane beliin tiket buat si merah naek pesawat trus duduk disamping ane.
      ooo jadi gitu ya bang??’ iye gitu deh coy.
      Finally, Yippieee berangkatlah ane ke kota pahlawan surabaya menggunakan kapal penumpang bersama si merah.Dan sebagai informasi tambahan ketika pagi berangkat ke pelabuhan, ane gak pake acara mandi karena dingin, dengan harapan mandi di kapal ajaah. ternyata gak terbukti bisa mandi di kapal. Masuk toilet kapal dengan aroma menawan mengalahkan tajamnya parfum refill. boro bisa mandi, masuk toilet aja tanpa nemu ranjau darat aja sudah Alhamdulillah dan sujud syukur deh. Jadi resmilah nicolas saputra ini tidak mandi selama 2 hari. Perjalan sendiri dengan menggunakan kapal laut dari Makassar ke Surabaya memakan waktu 34 jam.
      Jadi ane tiba di Surabaya sekitaran jam 24.00 Wib. Bayangkan aja, seorang diri, pemuda tampan ditengah kota besar yang gak tahu kondisinya seperti apa... hikzz. Alhasil dari pada terjadi sesuatu yang diinginkan pada ane, pemerkosaan maybe... jadiya ane langsung jalan aja lurussssss ke arah probolinggo dengan si merah. Jalannya pelan-pelan aja. Secara bawaannya banyak trus gak terlalu hapal jalan. Jadi clingak-clinguk merhatiin petunjuk jalan. Sebelumya sih udah pernah juga ke probolinggo, tapi pake Bus dari terminal di Surabaya. Jadi cukup naik, duduk manis, tidur cantik.. tarrrraaaaa tiba deh diprobolinggo. Tapi ini beda, kali ini lebih keren, coz pake si merah... Akhirnya setelah perjalanan yang cukup melelahkan, sekitar jam 05.00 wib, tibalah ane di penginapan. Lumayan bersih penginapannya dan murah meriah, hanya Rp. 60.000,- udah dapat kasur (iyalah, masa melantai), kipas angin dan toilet di dalam. Istirahatlah ane, agar tubuh bisa fit kembali, dan kulit wajah tidak kusam karena kurang istirahat. you know lah, modal utama seorang seleb kan dari penampilan, jadi ane kudu jaga aset utama ane.. ehem... Karena kelelahan, akhirnya ane bangun siang. Jadinya ane Cuma looking around alias muter-muter kota probolinggo. Ya duduk-duduk hirup udara segar di aloon-aloon sampai nari-nari india di tiang lampu merahnya probolinggo. Sekilas mengenai kota kecil ini, kotanya adem, bersih, orangnya ramah-ramah, dan makanannya murah dan enak-enak.
       
      Hari kedua di probolinggo
      Yap, setelah seharian istirahat.. next hari kedua. Planning hari itu adalah ke Gunung Bromo. Jadilah ane brangkat pagi langsung tancap gas dan gak pake kentut (oumar bakri) ke gunung bromo. Perjalanan memakan waktu kurang lebih 2 jam. Ane lupa berapa jaraknya, yang pasti jalan pelan, santai kayak dipanti pijat, eh pantai maksudnya, menikmati pemandangan sekitar... segar .... Akhirnya setelah perjalanan yang lumayan seru tibalah juga ke gunung bromo, dan asiknya kalau bawa motor, bisa langsung pake motor turun ke kaki bukit bromo. Yang pasti menuju ke kaki bukit bromo harus pelan-pelan. Karena yang dilewatin ini bukan jalan beraspal tetapi pasir coi... pernah nonton kan filmnya dian sastro “pasir berbisik’ Nah salah satu pemandangan yang membuat takjub dipasir berisik, eh berbisik ini adalah banyak angin puting beliung kecil-kecil yang tercipta dari pertemuan angin laki dan perempuan (gila). Mereka menari-nari membuat putaran dari bawah keatas (itu versiku, mana versi kamu?). Indahhhhhh banget Nah setelah tiba dibawah kaki bukit, kalian bisa langsung parkir motor disitu. Dont worry be happy lah, coz ada kok tempat parkir disediain. Cukup bayar Rp. 5.000,-. Motor aman, hati senang. Nah selanjutnya adalah mendakinya. Pilihannya ada tiga: bisa naik kuda atau bisa naik kaki sendiri alias jalan atau bisa juga ngesot. Kalau naik kuda bisa di bawa ke tangga naik puncak bromo dengan membayar Rp. 100.000,- PP. Tapi kayaknya bisa ditawar juga sih, karena ane nolak dan dia nurunin ke Rp. 75.000,-. Tapi sebagai pemuda tampan yang gemar berjalan kaki demi penghematan uang yang tak seberapa, akhirnya milih jalan kaki deh ke tangga naik bromo. Sebenarnya pengennnn banget naik kuda, pengen ngelus-ngelus kudanya, pengen ngajak mojok dibawah bromo,pengen cerita-cerita mengenai pengalaman hidup. Tp maaf ya ‘da’, duit ane gak cukup. Ane harus hemmat pemirsa. Secara udah gak kerja, udah gak ada pemasukan. Perjuangan gak sampai disitu, masih ada tangga seribu yang harus dilalui untuk mencapai puncak bromo. Akhirnya dengan tetes darah penghabisan, ane naikin tuh tangga sampai puncak.. dan tarraaaaaa tibalah di puncak dan takjub melihat kawah bromo. Aroma belerang, angin sepoi dan pemandangan yang keren. Jadi kagum ma ciptaaan Tuhan (kalau kita sering jalan-jalan, pasti akan banyak bersyukur dan berdecak kagum akan kebesaran Tuhan, karena akan nemu ciptaan Tuhan yang Indah-Indah. Contoh salah satu keindahan ciptaan Tuhan adalah ane). Ehemmm... Setelah puas menikmati Bromo, akhirnya ane mau balik pulang. Tapi sebelum balik, ane sempat ngobrol-ngobrol dulu dengan orang-orang sekitar mengenai masalah kehidupan sexual ane (loe kata Dr. Boyke). Ane luruskan ya, jadi ane nanya-nanya ke penduduk situ, kira-kira tempat pariwisata apa yang menarik disekitar bromo sini, mereka mengatakan air terjun. Akhirnya dengan semangat juang 45 menuju 46, ane pergi mendaki gunung, melewati lembah bersama ninja hatori menuju air terjun tersebut demi membuktikan keindahannya. Perjalanan memakan waktu kurang lebih 2 jam. Dan ternyata untuk menuju air terjun dibutuhkan perjuangan lagi jalan kaki menyusuri sungai, ya maybe 30 menitanlah ya. Disitu ada Guide, bisa dipake. (bukan untuk short time lho ya. Tapi untuk nganterin ke air terjun tersebut). Jadi dia bisa nganterin dengan Upah Rp. 100.000,-. Lumayan mahal sih menurutku. Tapi akhirnya aku pake aja tuh guide karena belum tahu medannya seperti apa. Tapi bagi kamu yang jiwa petualangannya kental, sekental susu bendera, medannya gak berat-berat amat kok. Saranku sih mending jalan sendirian aja, toh jalannya lurus ke atas aja kok. Sebelum menyusuri sungai, ane isi perut dulu dengan mie goreng plus telur dadar . disitu banyak penjual makanan dan minuman kok, so kalau lapar ya makan. Perut kenyang, hatipun senang. Dan motor titip aja di warung itu. Setelah kenyang, jalanlan ane bersama guide tersebut. Dia nawarin bawakan ransel ane, ya karena gak enak akhirnya dikasi deh bawakan ransel ane(beban ringan, hatipun senang lagi). Ditengah perjalanan, muncul lagi penjual jas hujan. Harganya Rp. 10.000,-. Karena medannya nanti katanya basah kena air terjun, belilah lagi. Dan emang terbukti sih, kalau gak mau basah belilah jas hujan. Atau bawalah payung atau biar romantis jika pergi bareng pasangan bawalah daun pisang, sambil nanti nyanyi ‘memory daun pisang, waktu jalan-jalan... tereret tereret. Berdua jalan kaki waktu hujan-hujan... tereret tereret.. Akhirnya terlihatlah yang dicari Dan ya Tuhan, Indaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhh banget... Gak nyesel kesana, dulu sih katanya tempat bertapanya siapa gitu (ane lupa). Tapi beneran tempatnya keren banget. Banyak turis luar negeri kesana & katanya ada beberapa pula syuting iklan yang dilakukan didaerah tersebut. OMG, kalau kalian ke Bromo, usahakan ke Air terjun tersebut ya guys. Setelah puas foto-foto dan merasakan sejuk airnya baliklah ane ditempat parkiran. Dan jreng jreng jreng seorang pemuda datang dan mengatakan si merah abis dia cuci.. ah baik banget ya, akhirnya keluar lagi deh Rp. 10.000,- buat bayar ongkos cuci.. hadohhhh padahal gak minta juga tuh dicuci.. hikzzz... dan keselnya ane, kamu merah, kamu jahat ‘rah’. Selama ane pergi kamu biarin dirimu terjamah ma pemuda itu, kamu di elus-elus pake sabun, knalpotmu di pegang-pegang dan kamu diam aja gitu. Bagoooooosss, kurang apalagi ane sama kamu merah?? Pokoknya ane akan ingat perselingkuhan kamu ini ya merah. Kamu yang pake tuh cowok, masa ane yang bayar? Jahat kamu ‘rah’ jaharaaaaa kamoohhh. Oke, kita lanjut. akhirnya ane lanjutkan perjalanan, saat itu sekitar jam 15.00 wib. Ane langsung tancap gas pengen langsung ke pelabuhan ketapang demi hemat waktu. Tapi apa dikata, air laut rasanya asin, belum tiba di pelabuhan, gelap dah datang duluan. Akhirnya demi keamanan diri, ane nyari penginapan dan nemu deh. Nginap semalam terus besok pagi baru lanjut. Nah ketika dipenginapan sempat ngobrol-ngobrol lagi ma pemilik penginapannya, katanya deket dari ketapang (kurang lebih sejam) ada kawan ijen. Jadi ada api biru gitu, wowww keren kan. Jadi api biru bukan Cuma ada di kompor gas doang, di kawah ijen juga ada api biru alami. Tapi kalau mau lihat harus datang subuh ketika masih gelap ke TKP. Gak usah kuatir, katanya penduduk sana kan subuh dah mulai beraktivitas ngambil batu, jadi sudah mulai rame.Nah rencana mau kesana tapi cancel. Medannya harus jalan kaki lagi. Jd gak pergi. Nah nanti kalau ada yang mau ke kawah ijen, ikut ya sob. Asli pengen lihat tuh kawah ijen, sekalian pengen mandi dikawah itu, hehehe jadinya langsung ke pelabuhan ketapang, bayar Rp. 19.000,- brangkat deh (waktu itu bayarnya Rp. 20.000,- gak tahu napa sama petugas gak dibalikin Rp. 1.000,-. Okelah Cuma seribu, tp coba deh di kali ratusan motor sehari, apa gak kaya tuh bapak???. Apa ini termasuk korupsi kecil2an??. Aku sudah coba bertanya sama rumput yang bergoyang, tetapi gak dijawab. Karena kecewa, akhirnya tuh rumput aku cabut aja). Finally, Naiklah ane dikapal itu, namanya Reny II. Kapalnya cukup nyaman kok. Ketika ane naik tuh kapal, banyak yang manggil-manggil dari pelabuhan. Ternyata penyamaran nicholas saputra terungkap deh, ane jalan dengan pedenya, mendekat ke mereka, makin kencanglah mereka manggilnya. Akhirnya ane berhenti, terus ane beri ciuman jauh ke mereka, dan ane mendapat tatapan nanar. Mungkin kurang, fikir ane. ane berikan sekali lagi ciuman manis ane, jadilah ane dapet pop mie, kacang goreng serta tahu goreng. GRATISSSSSS???? Gak lah bayar Rp. 10.000,-. Ternyata mereka penjual yang menjajakan makanan sambil teriak-teriak dan manggil-manggil ke penumpang-penumpang kapal yang pada mau nyebrang ke Gilimanuk. Nyebrang ke gilimanuk itu cukup cepat kok, yang lama itu nunggu kapal ngantri buat nurunin penumpang. Ya sejamlah ada kali ya. Setelah tiba di Gilimanuk, akhirnya turunlah ane, trus jangan lupa siapkan KTP. Karena nanti diperiksa KTPnya pas keluar dari pelabuhan. Nah setelah pemeriksaan KTP, tinggal jalan ikutin petunjuk jalan yang banyak tertera dimana-mana. So gak usah kuatir tersesat kalau mau ke arah Kuta. Toh jalanannya juga gak berliku banget seperti hidup loe. Jalanannya lurus-lurus aja. Sepanjang perjalanan nanti kita disuguhi pemandangan alam bali, trus ada temen-temen nonngkrong loe juga pada dipinggir jalan duduk-duduk nyantai. ‘hah temen nongkrong Gw?? Yang mana?? Perasaan gak punya temen di Bali deh?? Ngaco loe ah?? Hah masa sih, masa gw salah. Itu lho yang lucu-lucu trus berekor dan hobi makan pisang. Banyak lho di jalan-jalan ketika jalan ke denpasar, itu kan temen loe. ‘wah bro, salah bro. Bukan temen gw tuh. Tapi sodara gw’ opss maaf dah kalau gitu. Oke, jadi perjalanan dari gilimanuk ke kuta lumayan juga sob. Tapi buat ane sih cukup menyenangkan karena suasananya kan beda. Jadi mungkin kurang lebih 4 jamlah dari gilimanuk ke kuta. Setiba dikuta ane nyari penginapan murah lagi. Ya dapatnya sih Rp. 120.000,-/ hari. Itu juga udah lumayan murah kalau di bali. Apalagi tempatnya di poopies (tulisannya bener gak ya, tahunya di baca popis aja gitu). Ada sih yang lebih murah Rp. 70.000/ malam, tp penuh coy. Kalau yang gratis juga ada, noh dipinggir jalan. Nah sekian dulu cerita ane dari Makassar – surabaya – probolinggp - bali. Nanti ane lanjutin ya. Masih panjangggg banget sepanjang anu ane, kisah hidup ane maksudnya. Masih ada dari bali ke surabaya, trus ke yogya, trus ke bandung, trus yang sekarang di jekarda. Oo iya, yang mau berteman ma ane bisa add FB ane. Vick_room@yahoo.com Tengkis ya teman-teman. Salam chayank buat kalian cemua. Tetap cemumud dan jangan lupa untuk tetep bernafas.
    • By fajarbuslovers
      Selamat malam, saya akan menceritakan penjelasan tentang touring ane 28 Oktober kemarin. Mohon maaf apabila ada curhat terselip di sini. Bersama bus Haryanto HR50 dan HR85. Touring Galau mikirin Tania. Awalnya, hari Sabtu, 26 Oktober 2013 sudah memiliki keinginan untuk touring dengan PO. Haryanto waktu itu. Salah satu keinginan terbesar saya untuk pertama kalinya menggunakan PO. Haryanto setelah PDKT dengan Tania selama 7 bulan terakhir. Di Lebak Bulus, aku udah memiliki keinginan kuat untuk menggunakan Netral PP. Namun, keinginan berubah seketika ketika dikomporin dengan teman sesama penggemar bus. Setelah diputuskan, akhirnya saya memilih berangkat naik HR50 pulang naik HR85 (Sebenarnya Sun Breaker/Exotic, karena sama-sama mau perpal, ya sudah pakai executioner aja). Dipesan waktu saat aku dan teman-teman pulang ke Bekasi naik bus kota. Senin, 28 Oktober 2013. Keraguan langsung muncul pagi itu. Saya sebenarnya memastikan ingin touring, namun keraguan mulai menggema ketika temanku Tania Anjani, berada di Dahsyat RCTI. Di luar dugaan saya karena ibu tidak bisa datang ke sana. Sedikit demi sedikit, rasa galau mulai menggema namun terpendam ketika saat mengantar ibu ke Babelan. Namun, emosiku tak terkendali sehingga tangispun pecah. Namun, satu persatu saya harus nerima untuk tidak bisa bertemu Tania saat itu dan memfokuskan diri untuk touring ke Tayu. 12:30 - Saatnya siapkan peralatan dan pakaian untuk touring. Memang sedikit melambat karena saya harus menunggu jemputan datang untuk antarkan saya ke Lebak Bulus. 14:42 - Saatnya take off dari rumah, check point di Kantor dan sampai di Lebak Bulus pukul 15:26, cuaca di Lebak Bulus hujan deras saat itu. Di agen Haryanto Lebak Bulus No. 60, bayar tiket yang telah dipesan. Setelah itu ketemu Pak Margono dan Pak Arif (kebetulan Pak Eka sedang sakit) sebagai sopir Netral HR50 waktu itu. Hunting foto bus dulu guys, 16:00 - Bismillah, Let's take off. Bus Netral mulai meninggalkan Lebak Bulus. Saat itu, saya bersamaan berkomunikasi melalui sosial media di internet. Kondisi perjalanan hingga tol Jatiwarna dalam kondisi hujan deras 16:30 - Melintasi Cikunir, sedikit perlahan mulai menampakkan diri bus Netral untuk bermanuver di jalan tol Cikampek. Terutama sepanjang Karawang Barat hingga Rest Area Km. 57, tepat saat bus ini mengisi solar. 17:35 - Masuk Rest Area Km. 57, di saat Netral mengisi solar, langsung saya melipir ke restoran sekitar untuk membeli makan malam. mungkin ane kurang nambah kali ya kalau makan di Cibanggala. 17:45 - Saatnya jalan lagi dan 10 km kemudian ketika Netral sudah melintasi kalihurip, bus ini melakukan manuver dengan kecepatan lebih dari 120 km/j. 18:10 - Masuk jalan Jomin, kepadatan arus lalu lintas terjadi, namun dengan beraninya bus Netral yang dikemudikan Pak Margono itu membuka jalur sepanjang 140 meter. 18:45 - Masuklah Check Point Kedua PO. Haryanto, RM. Menara Kudus, Cibanggala. Saya langsung mencari makan dan mengisi baterai HP yang mulai menipis 19:15 - Saatnya kembali masuk ke bus Netral dan digantikan oleh Pak Arif sampai Terminal Mangkang. 20:12 - Bertemu dengan bus Putra Luragung dan berkonvoi ria sepanjang Pantura Indramayu (Eretan - Losarang). 20:46 - Masih berkonvoi dengan Zentrum, Pahala Kencana dan OBL di Jatibarang hingga masuk tol Palikanci, walaupun tidak bisa menyalip namun sangat menikmati sekali armada ini 21:15 - Masuk GT. Plumbon, mulailah persaingan terjadi antara Netral dengan Nusantara HS221 sampai Brebes. Tidak ada pesaing berat hingga Pejagan. Malahan, HR109 dengan enaknya menyalip Netral yang sudah menguntit dari belakang dengan agresif. 22:16 - Mengakhiri tol Pejagan, mulailah kembali berkonvoi dengan HR109, sedikit demi sedikit Netral juga disalip oleh HR36 dan temannya HR109 mulai menjauhi Netral saat itu. 22:25 - Masuk kembali ke jalur Pantura. Kegiatan konvoi masih terjadi di jalur ini dengan beriringan 3 bus Haryanto sekaligus, HR109, HR36 dan HR50. Pada saat itulah, saya juga merekam video yang berada di jalur tersebut. 22:43 - Ternyata HR109 sudah menjauh dari jangkauan Netral saat itu, Namun, bus HR36 dan Nusantara HS221 disalip saat memasuki Kota Brebes. 23:05 - di Tegal, bus Netral ketemu bus OBL, Pahala Kencana dan Garuda Mas. Seperti biasa, walaupun tidak nyalip, mereka konvoi secara jama'ah hingga Pekalongan, bener-bener konvoi nikmat walaupun gak begitu lari. Namun, di sinilah pertanda ada salah satu keganjalan pada bus ini. 23:36 - Memasuki Kota Pekalongan, memang semuanya sudah terjadi. Bus Haryanto lainnya menyalip Netral dan Netral tak sanggup mengejar. Selasa, 29 Oktober 2013 00:12 – Netral akhirnya tidak bisa berjalan ngebut, sering disalip oleh bus lain seperti Nusantara dan Santoso menimbulkan tanda-tanda yang besar dalam bus ini. Akhirnya Pak Arif menyibukkan diri dengan menelepon salah satu kru PO. Haryanto untuk bertemu di terminal Mangkang. 00:30 – Memasuki jalur lama Alas Roban, meskipun tanda permasalahan mulai muncul, bus Haryanto Netral tidak menyerah untuk sampai ke tujuan. Awalnya terpikir, mengapa tidak berhenti dulu sejenak di RM. Menara Kudus Gringsing. Saat itu juga bus Haryanto masih bisa konvoi dengan bus Nusantara HS221 yang diuntit sejak Cirebon. Akhirnya saya tidak bisa menahan lelah, akhirnya saya tertidur pulas hingga Terminal Mangkang. 01:15 - Masuk Terminal Mangkang Kota Semarang, akhirnya bus Netral sejak beristirahat. Mumpung limited edition, cari gorengan + arem-arem di sana, sayang banget, gorengan tempe mendoan tidak enak sama sekali. Namun, Arem-arem di sana cukup membuat saya puas dengan isi ati ayam dan cabe yang membuat keringatan saya di cuaca yang sangat dingin. Ternyata, setelah ditelusuri bus Haryanto Netral mengalami permasalahan di rem penghambat/retarder. Akhirnya, bus ini diatur ulang retardernya agar aman di perjalananan. 02:00 - Kembali ke bus dan melanjutkan perjalanan ke Tayu. Bus ini masih saja menguntit Bus Nusantara yang pada akhirnya "GASPOL" begitu saja.... . Akhirnya, selama perjalanan dari Demak hingga Pati, saya tertidur pulas karena tidak menahan lelah. 03:15 - Satu persatu penumpang PO. Haryanto jurusan Pati dan Tayu mulai meninggalkan armada ini. Dimulai dari Pati, kurang lebih 4 penumpang turun di sini. Berlanjut ke Trangkil kurang lebih 4 orang juga dan akhirnya sampai di Tayu saya turun dengan selamat. Alhamdulillah. 04:35 - Sudah sampai di Tayu, sepi masih menjulang waktu itu. Akhirnya saya mencari rekomendasi hotel dengan ojek yang disediakan oleh sopir bus PO. Haryanto, Pak Margono. 04:51 - Hotel pertama gagal dijadikan hotel saya, karena memang memiliki aturan pembayaran dihitung setiap jam 5:00, harus bayar 2 hari apabila masih check-in pada jam tersebut. 05:15 - Hotel berikutnya, hotel Langsung Indah, ada peraturan pembayaran dihitung setiap jam 6:00. Memang agak berat sih mencari hotel yang memiliki sistem hitungan waktu, bukan sistem batas check-in check-out hotel. Akhirnya, saya dan tukang ojek ybs akhirnya bisa sarapan dulu sebelum bobo di Hotel. 06:00 - Alhamdulillah, akhirnya bisa sampai di Hotel tujuan. Bobo, MCK hahaha.... 07:25 - Namun, galau mulai membara lagi. Ketika Tania, salah satu siswi dari MNC Talent Academy (semacam pelatihan bakat dunia hiburan) kembali hadir di Dahsyat. Langsung sedih dan pikir 203 kali, "Kapan ya saya bisa ketemu Tania?". Dalam hati ini sebenarnya pengen bicara bahwa aku suka sama beliau semenjak 7 bulan terakhir di HomeSchooling. Satu kelas dengan saya dan selalu PDKT dengannya. Permasalahan mendasar dari hal ini adalah: Terlalu takut ditolak cintanya. Karena true story, aku pernah ngalamin gagal dapat pacar pas SMP kelas 1, 2008 silam. 07:45 - Hanya bisa pasrah di balik galau berkepanjangan. Ya sudah, aku tidur saja sampai siang jam 12:00. 12:00 - Mulailah berkemas untuk kembali ke Bekasi. Saatnya pulang sembari itu, memindah data video semalaman di bus Haryanto Netral HR50. Dimulai dari Warnet yang lemotnya (bukan lemot koneksinya, proses data terlalu lama) hingga ke agen bus Haryanto di Tayu. Alhamdulillah, ada kenalan di sana dan memiliki komputer yang sesuai keinginan saya. Bisa mindahin data dengan cepat. Kurang lebih 30 menit data dipindah dari data kamera ke data.... Aku udah ngantuk dulu. Nanti akan dilanjutkan di postingan berikutnya. Cerita ane bakal detail ini....