Yos

field report Alpine Route - Jepang 25 Mei - April 2017

39 posts in this topic

15 minutes ago, Yos said:

@deffa @twindry ini aja berada masih kurang tuh buat beli kari instant coco, tau sdr kan klo makan di coco di jkt buset deh sendiri aja minimal 100rb belum sama minum :ngeri

saya belum pernah yang di coco jakarta

rasanya authentic gak ya mba @Yos :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, Yos said:

@twindry pas masuk coco ichibanya dan nunggu dapet tempat duduk itu udah berjejer kotak curry instant nya kok, harga 200 yen sekitar itu, ak maish ak sayang2 nih belum dicobain masih buka curry instant yg beli di sevel sono:tersipu

@Gunnersaurus yup bener 46 kg tapi disarankan untuk bawa klo ga salah 32 atau 37 kg aja per orang, dan itu deal khusus antara garuda dan jepang katanya, kalau tujuan lain pake garuda max 30 kg... Aku rasa sih masalah savety ya, walau dikasih 46 kg ya demi savety spy ga overloaded, lagian ak mikir klo 46 kg buset deh itu kynya belanja buat dijual lagi di indo

@deffa @twindry ini aja berada masih kurang tuh buat beli kari instant coco, tau sdr kan klo makan di coco di jkt buset deh sendiri aja minimal 100rb belum sama minum :ngeri

Oohh gitu ya @Yos.. Iya juga sih.. Apalagi cowok kyknya ga mungkin sampe 46kg.. 

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, deffa said:

saya belum pernah yang di coco jakarta

rasanya authentic gak ya mba @Yos :D 

Coco yg di jkt ada di central park, mehong dan karinya lbh kental drpd jepun malah makan 1 porsi udah agak ga asik gitu sih

Share this post


Link to post
Share on other sites
4 hours ago, Yos said:

@twindry pas masuk coco ichibanya dan nunggu dapet tempat duduk itu udah berjejer kotak curry instant nya kok, harga 200 yen sekitar itu, ak maish ak sayang2 nih belum dicobain masih buka curry instant yg beli di sevel sono:tersipu

@Gunnersaurus yup bener 46 kg tapi disarankan untuk bawa klo ga salah 32 atau 37 kg aja per orang, dan itu deal khusus antara garuda dan jepang katanya, kalau tujuan lain pake garuda max 30 kg... Aku rasa sih masalah savety ya, walau dikasih 46 kg ya demi savety spy ga overloaded, lagian ak mikir klo 46 kg buset deh itu kynya belanja buat dijual lagi di indo

@deffa @twindry ini aja berada masih kurang tuh buat beli kari instant coco, tau sdr kan klo makan di coco di jkt buset deh sendiri aja minimal 100rb belum sama minum :ngeri

Gk tau deh kmrn gak merhatiin juga. Masuk langsing duduk manis udh datang aja karenya

Beda ya coco jkt ama jepang? Harga kurleb jg?

Share this post


Link to post
Share on other sites
12 hours ago, Yos said:

Coco yg di jkt ada di central park, mehong dan karinya lbh kental drpd jepun malah makan 1 porsi udah agak ga asik gitu sih

oalah gitu toh gak jadi deh nyobain heheh :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
11 hours ago, twindry said:

Gk tau deh kmrn gak merhatiin juga. Masuk langsing duduk manis udh datang aja karenya

Beda ya coco jkt ama jepang? Harga kurleb jg?

Harga malah sedikit lbh murah jepun aslinya, dan minum free kan klo di jkt udah kena lg minimal plus tax 35rb

Share this post


Link to post
Share on other sites
5 hours ago, Yos said:

Harga malah sedikit lbh murah jepun aslinya, dan minum free kan klo di jkt udah kena lg minimal plus tax 35rb

maaaak.. gua kirain d jepun udah mahal banget. rupanyaaa :tercengang luar biasa :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
6 hours ago, Yos said:

Harga malah sedikit lbh murah jepun aslinya, dan minum free kan klo di jkt udah kena lg minimal plus tax 35rb

hahahah mahalan di jakarta :P 

Share this post


Link to post
Share on other sites
5 hours ago, anna22 said:

waaah keren fr ke alpine routenya..jadi pengen hahaha..thanks mba @Yos FRnya :rate

Yup sama2 yuk nyusul ke alpine hehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

@Yos itu rusa keliaran di jalanan yah ? 

Peanut wasabinya ternyata ada jg di bandung lho, pake  toples ... Kalo salah beli di papaya fresh gallery . tiap makan ini bersin mulu hahahaha. Tp mantap ini kacang buat ngerjain orang :tersipu, nyereng di hidung  kan yah ? 

Poto2nya bagus2 viewnya anti mainstream  :salut

Gerbang oranye yg di fushimi berapa meter panjangnya  ? Cuma gerbang hiasan doang  yah ?

Share this post


Link to post
Share on other sites
4 hours ago, Rawoniste said:

@Yos itu rusa keliaran di jalanan yah ? 

Peanut wasabinya ternyata ada jg di bandung lho, pake  toples ... Kalo salah beli di papaya fresh gallery . tiap makan ini bersin mulu hahahaha. Tp mantap ini kacang buat ngerjain orang :tersipu, nyereng di hidung  kan yah ? 

Poto2nya bagus2 viewnya anti mainstream  :salut

Gerbang oranye yg di fushimi berapa meter panjangnya  ? Cuma gerbang hiasan doang  yah ?

Ak sih makan peanut wasabinya asik2 aja ga nyereng smskl di idung makanya doyan, berapaan tuh di bandung harganya? 

Gerbang di fushimi inari klo ga salah tulisannya 1000 gerbang deh, panjang gitu dan memang dibuat spt lorong jd bukan sekedar hiasan dan di tiap gerbangnya ada tulisan cm aja ga ngerti artinya apa

@Rawoniste memang daya tarik tersendiri sih gerbang di fushimi inari ini plus lokasinya yg deket dr kyoto cm 5-10 menit naik train udah include nunggu train nya

Share this post


Link to post
Share on other sites
6 hours ago, Yos said:

Ak sih makan peanut wasabinya asik2 aja ga nyereng smskl di idung makanya doyan, berapaan tuh di bandung harganya? 

Gerbang di fushimi inari klo ga salah tulisannya 1000 gerbang deh, panjang gitu dan memang dibuat spt lorong jd bukan sekedar hiasan dan di tiap gerbangnya ada tulisan cm aja ga ngerti artinya apa

@Rawoniste memang daya tarik tersendiri sih gerbang di fushimi inari ini plus lokasinya yg deket dr kyoto cm 5-10 menit naik train udah include nunggu train nya

Wah lupa lagi harganya, diatas harga rata2 perkacangan 2x sampe 3x lipat keknya. 

Fungsinya sendiri untuk jalan pintas kemana gitu  ato suka2 sendiri saja sbg ikon estetika yah ? 

Warnanya merah ato orange ? Kalo lihat di internet ada yg merah ada yg orange hehehe 

Eh @Yos KW nya ada jg di Indonesia gerbang fushimi inarinya, kalo tdk salah di Malang ato dimana yah  , meskipun tdk plek sama jg tapi konsepnya kurleb seperti itu. Pernah lihat di IG Hahahaha 

Share this post


Link to post
Share on other sites
16 hours ago, Rawoniste said:

Wah lupa lagi harganya, diatas harga rata2 perkacangan 2x sampe 3x lipat keknya. 

Fungsinya sendiri untuk jalan pintas kemana gitu  ato suka2 sendiri saja sbg ikon estetika yah ? 

Warnanya merah ato orange ? Kalo lihat di internet ada yg merah ada yg orange hehehe 

Eh @Yos KW nya ada jg di Indonesia gerbang fushimi inarinya, kalo tdk salah di Malang ato dimana yah  , meskipun tdk plek sama jg tapi konsepnya kurleb seperti itu. Pernah lihat di IG Hahahaha 

Fungsinya memang ciri khas kuil fushimi inari krn di kuil lain kyknya ga ada yg sebanyak itu gerbangnya. Warnanya merah agak orange gitu tergantung pencahayaan nanti lbh dominan yg mana.

Kalau di malang ada bagus lah boleh jadi spot yg bisa didatengin

Peanut wasabinya sdr disana harganya 300yen sesuatu gitu klo mnrtku worth it sama rasanya sayang aja itu di bandung ya jauh

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • By Endar
      Cerah berawan menyambut aku dan teman-temanku di bandara Tambolaka, Sumba Barat Daya. Bukan bandara besar jadi dengan cepat kami bisa bertemu Pak Harlan  yang sudah dua puluh tahun menjelajah jalan-jalan Sumba. Selama empat hari kedepan kami akan ditemani Pak Harlan di tanah Sumba.
       
      Sebelum ke tujuan pertama, kami mengisi perut terlebih dahulu. Kami tidak menemukan tempat makan khusus yang menjual makanan khas Sumba. Namun kami dapat memesan makanan spesial yang tidak ada di menu, sambal bunga pepaya tumis di Warungku tempat dimana kami santap siang.
      Jalan utama di Sumba sudah baik, tidak ada lubang-lubang. Hanya saja  jalan berliku-liku mengikuti kontur bukit. Untuk mencapai danau Weekuri sebagai tujuan pertama membutuhkan waktu sekitar satu setengah jam dari Tambolaka karena jalan yang dilalui bukan jalan utama, jadi tidak semuanya mulus. Danau berair asin karena air laut yang terperangkap ini sungguh indah. Siang itu banyak pengunjung lokal karena hari libur nasional. Saya tidak mandi di danau tapi menikmati suasana danau dan deburan air laut yang menghantam dinding sebelah danau.

      Ke arah selatan kami pergi ke kampung adat Ratenggaro. Kubur-kubur batu seperti tugu selamat datang berbaris di pintu utama. Lestarinya agama adat Marapu juga menjadikan budaya megalitik ini tetap ada sampai sekarang. Kepercayaan akan roh orang yang sudah meninggal menjadi pengubung dengan Sang Pencipta menjadikan orang Sumba tidak bisa jauh dari kerabat yang telah meninggal maka dari itu kubur batu diletakkan di depan rumah atau perkampungan.

      Hari menjelang sore, bergegas kami melanjutkan perjalanan ke pantai Mawana atau Bawana. Setelah berjalan sepuluh menit di jalan setapak yang terjal kami diberikan keindahan alam yang luar biasa. Menikmati sunset di pantai Bawana bersama penduduk lokal yang memancing ikan.


      Besok pagi kami bertolak ke Sumba Timur. Jika di Sumba barat pohon hijau tinggi di pinggir jalan, Sumba Timur berbeda. Bukit-bukit dengan padang rumput berpohon perdu lebih mendominasi. Hal ini terlihat jelas di Bukit Wairinding. Walaupun matahari terik tapi udara tetap sejuk dan dengan gembiranya anak-anak sumba bermain di atas bukit segembira saya melihatnya. 

       
      Setelah melapor di hotel kami melanjutkan ke bukit Morinda. Di atas bukit itu ada rumah makan dan juga kamar jika ingin menginap. Pemandangan di bukit Morinda begitu memesona dengan bukit yang mengelilingi dan lembah subur di bawahnya, tidak mau pulang rasanya. Mama yang menjaga tempat makan sangat ramah dan dengan semangat mempelajari bahas Inggris sebagai penunjang berkomunikasi. 

      Belum puas sebenarnya bersantai di Morinda tapi karena waktu kami harus meninggalkan Morinda untuk mendapatkan pesona matahari terbenam di pantai Walakiri. Dalam perjalanan ke pantai Walakiri akan banyak kandang-kandang peternakan alam dengan pohon sebagai pagar. Kuda, sapi, babi, kerbau atau kambing tidak jarang kita temui di sepanjang jalan. Pantai Walakiri bukan pantai berpasir putih atau pantai dengan laut biru dengan banyak terumbu. Di pantai ini sedikit berlumpur dengan banyak pohon bakau tapi kondisi ini menjadikan pantai ini menjadi tempat yang tepat untuk menikmati matahari terbenam. 

      Waingapu bukan kota yang besar tapi lebih ramai di banding Tambolaka atau Waikabubak. Kota ini sudah memiliki bandara dan karena letaknya yang lebih dekat dengan Flores menjadikan pelabuhan di Waingapu lebih ramai. Malam itu dengan perut yang lapar kami mencoba makanan laut di pinggir pelabuhan. Bukan musim yang tepat memang sehingga hasil laut tidak begitu banyak. Hanya ada ikan dan cumi tapi kesegarannya tidak dapat dipungkiri. Bulan terang dengan sedikit awan mengurungkan niat kami untuk menikmati malam dengan langit penuh bintang di atas bukit pintu kedatangan kota Waingapu. Sebelum kembali ke hotel untuk beristirahat, kami berhenti di alun-alun Waingapu. Jangan lupa untuk menikmati STMJ disini.

      Pagi-pagi sebelum matahari terbit kami menuju ke Puru Kambera dimana padang rumput dan pantai berpadu bersama kuda-kuda yang dibiarkan bebas. Tidak ada matahari bulat pagi itu karena cuaca yang berawan tapi pemandangan di Puru Kambera sudah membuat suasana hatu kami pagi itu begitu bahagia. 

      Menjelang siang kami menuju pantai Tarimbang. Perjalanan ke Tarimbang memang agak lama karena jalan yang tidak bagus . Hal ini juga yang membuat pantai ini jarang dikunjungi. Tapi pemandangan dalam perjalanan seolah-olah menghilangkan waktu sehingga perjalanan tidak terasa lama. Hanya kami yang ada di pantai Tarimbang waktu itu. Sayangnya, indah pasir putih, deburan ombak dan birunya warna laut tidak dapat dibawa pulang. Hujan menemani kami dalam perjalanan kembali ke Tambolaka sehingga kami tidak bisa melihat matahari terbenam di bukit Lailara. 

      Hari terakhir di Sumba, saya menyempatkan diri untuk berkunjung ke pasar tradisional. Tidak ada penjual makanan jadi atau oleh-oleh. Hanya ada sayuran dan kebutuhan sehari-hari. Saya membeli cabai yang sangat pedas yang saya bawa ke Jakarta dan alpukat. Dibanding harga di Ibukota, harga kebutuhan sehari-hari yang dihasilkan sendiri dari tanah Sumba tidak mahal.
      Sayangnya siang itu saya harus meninggalkan Sumba, tempat dimana matahari tidak perlu malu untuk menyinari alam dengan bukit-bukit sabana indah. Masih banyak tempat yang sangat indah di Sumba dan tanah ini akan kurindukan.

       
    • By Titi Setianingsih
       
      Selamat siang JJ’er,,,duh kangen nulis niiihhhh, banyak banget yang mau ditulis, tapi kalau sudah lama berhenti kok mau memulainya luar biasa beratnya. Hhhmmmm,,,seperti ada sesuatu yang bikin malas, tapi sungguh sayang 1000x kali sayang kalau keindahan alam Indonesia tidak saya bagi ke teman2 semua,,,,nanti bakal sepi dunia pariwisata kita.
      Okey,,,saya mulai dengan cerita seputar Raja Ampat, walau sudah banyak yang kesana, tapi segei ketertarikannya biasanya beda2 ya ?
      Sebenarnya sudah lama pingin ke Raja Ampat, tp kok imagenya Raja Ampat itu wisata mahal siy ? Jadi beberapa lamanya keinginan kesana dipending terus, hingga suatu ketika dapat tawaran murah dari seorang teman facebook yang orang Sorong, iseng2 mencoba mencari informasi sekaligus mencari teman untuk kesana. Awalnya sudah dapet teman 15 orang, eeee lama2 rontok karena tergiur trip ke tempat lain (maklum Indonesia itu semuanya indah), akhirnya yang masih bertahan tinggal 9 orang, ya sudah,,,jalanlah dengan 9 orang ini, bismillah saja karena teman yang di Sorong juga belum pernah ketemu.
      12 APRIL 2017
      MAKASSAR
      Setelah deal dengan tanggal keberangkatan, akhirnya saya buking pesawat ke Sorong via Makassar menggunakan Sriwijaya Air. Berangkat dari Bandara Soekarno Hatta jam 21. 45 dan tiba di Bandara Hasanuddin Makassar jam 01.00 esok harinya. Berhubung penerbangan ke Sorong masih kurang 2 jam lagi, maka di dini hari itu kami sempatkan untuk sarapan pagi di bandara.
      13 April 2017
      SORONG
      Masih dengan pesawat yang sama, melanjutkan pererbangan ke Sorong jam 03.15 dari Bandara Hasanuddin Makassar, tiba di Bandara Domine Eduard Osok Sorong jam 06.30. Alhamdulillah cuaca begitu cerahnya, sehingga kami dapat menikmati pagi yang cerah di Kota Sorong.
      Apa yang pertama dicari di Kota Sorong ? Signaaaalllll handphone tentunya,,,iyaaa handphone saya dengan simcard XL gak bisa menangkap signal dengan baik, disana yang paling bagus Telkomsel, mau gak mau kami kudu ganti simcard dengan Telkomsel, tapi berhubung masih pagi, tokopun belum ada yang buka, terpaksa nanti di Waisai baru nyari simcard.
      Kapal ferry  yang menuju Waisai berangkat jam 09.00 kurang lebih 2 jam sampai di Pelabuhan Waisai. Kamipun menunggu sambil ber-panas2an dan ber-foto2 di sekitar Pelabuhan Rakyat Sorong. Air laut yang biru dan cerahnya langit di atas sana, menyadarkan kami kalau kami sudah berada di Indonesia Bagian Timur. Subhanallah,,,,,


      Saudara kita di Papua sudah hilir mudik di sekitar pelabuhan, ada yang berjualan di pinggir jalan, ada yang bekerja sebagai porter pelabuhan dan anak2pun bersuka ria di sepanjang jalanan itu. Kami mengikuti porter menuju pelabuhan, dan mengambil tempat duduk di belakang supaya bisa melihat laut lepas, sehingga benar2 merasakan petualangan terpanjang dalam sejarah jalan2 kami.

      Dua jam didalam kapal ferry terasa cukup lama, kebetulan saya ambil tempat duduk  sesuai nomornya pas didepan televisi, sehingga suasana kejenuhan terhibur sedikit oleh film yang ada di televisi. Sesekali layar televisi terputus, kemudian nyala lagi, begitulah kondisi persignalan di atas kapal.
       Di sela2 kantuk yang melanda, mata saya tertuju pada layar televise, dan begitu rasa haru menyelimuti hati manakala terdengar percakapan dua insan yang saling mencintai akhirnya bertemu dalam detik2 akhir hayatnya,,,
       “I knew you’d come for me”
      Nothing would ever keep me away from you”
      “I will search for you in a thousand worlds and ten thousand lifetimes until I find you”
      “I will wait for you in all of them” Mika dan Kai,,,,lambang cinta sejati dalam 47 Ronin.
      Busyeeettt daah,,,saya terbawa arus kisah film itu, hingga ketika sudah terdengar hingar bingar penumpang ferry untuk ber-siap2 turun dari kapal, rasa2nya saya sebaliknya, masih ingin duduk ber-lama2 menikmati film itu,,,lagi.
      WAISAI
      Hups,,,,Kakak Esau (guide kami) sudah teriak2 panggil porter untuk turunkan barang2 kami, ya sudahlah, move on dari 47 Ronin, saatnya menikmati kota Waisai.
      Panas terik sungguh2 menyapa kami, di tengah2 perut yang sudah keroncongan pula, akhirnya sesudah mobil jemputan datang, kamipun melesat ke Rumah Makan Sederhana untuk makan siang, kabarnya Bapak Jokowi pernah makan juga disini, ada fotonya looh,,,

      Perbedaan harga mulai dirasakan, makan sederhana dengan sayur dan udang sekitar 40.000an. Jadi untuk tmn2 yang mau ke Raja Ampat siapkan uang yang lebih ya,,
      Sehabis makan kami citytour terlebih dahulu ke pantai WTC, Waisai Torang Cinta, tempat ini seperti Taman Hiburan Rakyat, kalau sore hari anak2 dan remaja berkumpul disini, menikmati sore yang indah, bermain sepeda dan berenang di laut. Tapi karena kami datang di siang bolong maka tak satupun orang kami dapatkan disini.



      Dari pelabuhan Waisai kami lanjutkan pelayaran menuju Arborek tempat kami menginap dengan menggunakan speed boat kurang lebih 2jam lagi. Dan kali ini uji adrenalin benar2 dimulai, speed boat di laut lepas, terbayang kan ? Kami akan menyatu dengan alam, dengan samudra luas dan angin serta ombak,,,,,indahnya alam Papua,,,!!



      Sesekali kapal kami kena dentuman ombak yang besar, dan tubuh kami terlempar ke atas, air lautpun menimpa kami, basah semuanya,,,,begitupun masih ada tawa menambah serunya candaan kami dengan alam.
      ARBOREK
      Alhamdulillah kami tiba dengan selamat di Arborek, sebuah pulau kecil di Raja Ampat, pulau indah yang merupakan spot snorkeling dan diving, karena disini banyak sekali jenis2 ikannya, walau di pinggir lautpun ikan ber-warna warni sangat banyak, bagi yang pintar berenang tentu akan gatal sekali kalau tidak turun ke laut. Sabaaar kawan,,,,kita mesti ke homestay dulu, untuk ganti baju dan bersnorkling serta menikmati sunset.







      Sore itu pantai Arborek ramai, banyak juga wisatawan asing yang sedang menikmati snorkeling, anak2 kampung juga banyak, rupanya kalau senja tiba, masyarakat sekitar Arborek pada berkumpul di tepi pantai menikmati indahnya sunset, mereka bercanda dan bermain serta bernyanyi, sangat ramah mereka, dalam waktu singkat kamipun sudah akrab dengan mereka.


      Setiap kami melewati Rumah penduduk dan berpapasan dengan warga, selalu ada sapa ramah dari mereka,,,,akhirnya kamipun ikuti adat mereka,,,,sapa dan senyum terlebi dahulu kepada semua warga yang berpapasan.
      Malamnya kami bersantap special, ikan cakalang bakar, sayur kangkung dan bunga papaya, terong balado dan kerupuk. Masakan Mama homestay luar biasa enak. 
      Malam ini kami bermalam di homestay Arborek dengan ditemani bintang dan bulan,,,sungguh romantis, seandainya kantuk belum menyerang, ingin rasanya saya duduk di depan homestay ber-lama2, menjuntaikan kaki hingga menyentuh air laut,,,,
      14 APRIL 2017
      Pagi ini kami menikmati sarapan sederhana, nasi goreng doang,,, tak banyak yang kami makan, karena pagi ini kami hendak memulai petualangan yang cukup jauh, mengarungi laut, menuju pulau2 kecil di Raja Ampat, pulau yang menjadi salah satu icon Raja Ampat, Piaynemo.
      Foto selfie di Piaynemo menjadi idaman kebanyakan para JJ’er, hhmmmm pastinya, baru lihat gambarnya di kalender saja sudah bikin sakau, dan mungkin menjadi urutan pertama di wishlist teman2 ???
      Di speed boat menuju ke Piaynemo, kami seperti gak percaya, sepanjang jalan hanya air yang terlihat, gunung2 batu yang Nampak artistic, sepertinya pemandangan seperti ini ya baru kali ini saya lihat, decak kagum gak henti2nya terdengar dari mulut kami,,,,entah mau diungkapkan dengan apa untuk memuji keindahan alam Papua ini ?   
      SELPELE
      Angin yang menerpa wajah kami tidak kami pedulikan, masing2 dari kami kepingin berfoto dengan latar laut biru dan gunung2 batu yang menjulang dengan cantiknya,,,ditambah lagi di kejauhan sana sudah Nampak anak2 kampung sedang memancing di dermaga, rupanya itu Desa Selpele yang merupakan pintu gerbang untuk masuk ke Wilayah Raja Ampat / sekitar Piaynemo.

      Perkampungannya cukup ramai, banyak Rumah penduduk disini, anak2 juga banyak yang masih kecil2, kita bisa minum kopi dan makan pisang goring disini. Anak2pun Nampak senang menyambut kedatangan kami, ingin rasanya ngobrol lebih lama dengan mereka, tapi waktu terus memburu kami,,,


      Ketika boat kami sudah di area Piaynemo, dermaganya Nampak beberapa boat lainnya, pertanda masih banyak wisatawan di area ini, kamipun melanjutkan perjalanan untuk menuju Telaga Bintang terlebih dahulu. 
      TELAGA BINTANG
      Untuk menikmati keindahan Raja Ampat, ternyata kita harus berada di ketinggian, gugusan pulau2nya akan Nampak jelas terlihat, itulah sebabnya terlebih dahulu kita harus tracking menuju ketinggian, diantara batu2 karst yang terjal, sehingga sarung tangan menjadi alat bantu kita supaya tangan kita tidak terantuk batu karst.

      Untuk Telaga Bintang, tempat pijakan kaki kita sudah di semen, jadi sudah aman dari terjalnya batu karst, walau begitu tempat kita pegangan masih merupakan batuan2 yang lancip2, ke-hati2an sangat diperlukan. Dan jalan menuju ke atas merupakan jalan setapak, sehingga kita harus antri untuk menuju ke atasnya.


      Sungguh, jalan setapak ini tidak bisa buat papasan, jadi jangan memaksa naik kalau yang di atas belum pada turun, ikuti perintah guide local yang tentu lebih berpengalam ya,,,


      Dan,,,,taraaaaa,,,Telaga Bintang memang seperti bintang bentuknya, sebuah telaga yang tepiannya membentuk segilima seperti bintang, airnya ke-hijau2an, bening dan sangat menawan. Panas yang menyengat tidak menjadi halangan bagi kami untuk menikmati keindahannya,,,
      Satu persatu dipersilahkan foto2 selfie untuk kemudian turun kembali karena dibawah sudah ada yang berteriak kalau sudah ada yang antri untuk menuju ke atas. Begitulah caranya menikmati keindahan Telaga Bintang,,,,
      PIAYNEMO
      Apa yang kita bayangkan tentang Piaynemo ? Gugusan pulau2 kecil ditengah laut, yang kalau dilihat dari ketinggian seperti onggokan batu2 hijau bertebaran bagai noktah besar.


      Piaynemo terletak di Desa Pam, Kecamatan Waigeo Barat Kepulauan, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat.  Dari Arborek kurang lebih 2 jam lewat laut, lokasinya berdekatan dengan Telaga Bintang. Untuk bisa menikmati gugusan pulau2 di Piaynemo kita harus naik tangga yang terbuat dari kayu kurang lebih 320 anak tangga. Jangan dibayangkan banyaknya/ tingginya, kalaupun capai kita bisa istirahat sejenak, karena disekitar tangga banyak ditumbuhi pohon2an jadi suasana rindang tidak terlampau panas. Rumah2an untuk istirahatpun ada disekitar tangga.

      Mungkin ada 3 kali saya istirahat, dan gak nyangka setelah istirahat ketiga akhirnya gak berapa lama sampai di puncak, Subhanallah, ini yang saya impikan, Wayag Mini alias Piaynemo, selama ini hanya dengar dari orang lain seperti apa keindahannya, sekarang sudah terbukti, saya bisa melihat dengan mata kepala sendiri,,,waktupun tidak ter-sia2kan, tongsis mulai bekerja dan cekrak cekrek sepuasnya.
      Memang mau apalagi selain foto sepuasnya ? Ketika mata sudah puas memandang, dan mengabadikannya, kamipun turun kembali. Jika turun rasanya sebentar, walau begitu, tak apalah singgah minum air kelapa muda dan jajanan di tepi dermaga, hitung2 kasih penglaris buat Bapa dan Mama penjaja makanan disitu. Tapi kaget sekali ketika beli kacang tanah goreng yang harganya 10.000 sementara kalau di Jakarta hanya 2.000,,,olala ???

      TELUK KABUI
      Baru saja boat kami berlayar, perut serasa ada yang bergelinjang di dalamnya, rupanya lapar melanda. Akhirnya bekal nasi kotak kami buka, dan ternyata kami makan siang di atas Teluk Kabui. Teluk yang sangat diminati para diver karena pemandangan alam bawah lautnya luar biasa indah, dari atas boatpun Nampak jernih sekali airnya dan sesekali Nampak terumbu karang di permukaan, jika akan menikmatinya boat harus dimatikan mesinnya, tp yang di atas kapal tdk boleh terlalu goyang karena dikhawatirkan boat akan oleng.




      Teluk Kabui masih di desa Pam Kecamatan Waigeo, kami yang bukan diver hanya bisa menikmati batu2 karst yang bertebaran disana sini dan hijaunya pohon2 di atas bebatuan. Mata kami hamper tak berkedip,,,jika dilihat dari ketinggian, Teluk Kabuipun katanya seperti Wayag. Jadi memang Wayang itu icon utama Raja 4, pulau2 lainnya hanya mirip dengan Wayag.
      PASIR TIMBUL
      Pasir Timbul hampir ada di setiap pulau jika kondisi air laut sedang surut, kondisi inipun ada di Pulau Mansuar Raja Ampat. Lokasinya sebenernya lebih dekat dengan Waisai, tapi karena kami berangkat dari Arborek lalu menuju Telaga Bintang – Piaynemo – Teluk Kabui jadinya gak berasa jauh, Cuma nanti pulangnya yang terasa agak lama, tapi keindahan yang tiada habis2nya inilah yang menyebabkan perjalanan singkat2 saja, tahu2 senja sudah menyapa nanti.
      Ketika berada di Pasir Timbul inipun mentari sudah condong ke barat, tapi teriknya masih terasa. Begitu lihat warna ke-putih2an timbul di kejauhan kamipun gak sabar,,,,segera lompat ke air dan berlari menuju pasir. Sungguh, halus sekali pasir itu, putih dan bersih tanpa adanya sampah. Sayangnya di pasir ini kami tidak ketemu dengan bintang laut, tidak seperti ketika di Lombok, Belitung dan Karimun Jawa kami bertemu dengan komunitas Bintang Laut yang terdampar di atas pasir. 





      Kami hanya bisa bersendau gurau disini, kebetulan Tour Leader kami baru saja married, jadi kami kerjain saja dia, kami giring ke tengah laut untuk kemudian kami basahin dengan air laut,,,,xixixixi,,,sebuah kerja sama team yang kompak,,,siapa sangka kalau mau dikerjain gini ???
      Maap yaaaa Kakak Desy,,,itu tanda sayang dari kami,,,!
      TELAGA MANTA
      Salah satu makhluk di lautan tropis itu manta atau ikan Pari, Raja Ampat merupakan salah satu  Rumah mereka, tapi kemunculan ikan Pari ini tidak setiap saat, biasanya pagi atau sore hari. Inipun tidak setiap hari, bagi para diver kalau sudah sampai di Telaga Manta akan menunggu sampai Ikan Pari ini muncul. Lha kalau kita yang hanya lewat dan tak bergeming dari atas boat apa yang mau dilihat ? Paling2 kapten akan bilang, itu disebelah sana yang airnya bergerak-gerak dan berombak pertanda ada ikan besar dibawahnya, bisa ikan Pari atau Ikan Paus. Nah bagi yang kepengin berenang bersama Ikan Pari tentu saja harus berani nyebur ke laut dan prepare diri karena biasanya Ikan Pari berada di laut yang dalam.
       Jadi kami hanya bisa lewat saja sambil menuju pulang ke Arborek, karena memang lokasi Telaga Manta tidak jauh dari Arborek, bisa ditempuh kurang lebih 10 menitan.




      Senja kembali menyambut kami di dermaga Arborek, teriakan anak2 kampung menyambut kami pulang, keceriaan di wajahnya masih seperti kemarin, serasa duka enggan mendekat. Kami suka kalian,,,,mari kita menari bersama sebelum malam tiba.
      Yamko Rambe Yamko
      Hee yamko rambe yamko
      aronawa kombe
      Hee yamko rambe yamko
      aronawa kombe

      Temino kibe kubano ko bombe ko
      Yuma no bungo awa ade
      Temino kibe kubano ko bombe ko
      Yuma no bungo awa ade

      Hongke hongke hongke riro
      Hongke jombe jombe riro
      Hongke hongke hongke riro
      Hongke jombe jombe riro 
      15 APRIL 2017
      WAYAG 1
      Inilah icon Raja Ampat yang paling terkenal, Kepulauan Wayag, ada Wayag 1 dan Wayag 2. Saking terkenalnya sehingga hamp1r di tiap pulau ada tempat2 yang dibilang mirip Wayag, seperti di Sulawesi Tenggara ada Pulau Labengki yang disebut sebagai Wayagnya Sulawesi, ada Pulau Painan yang disebut sebagai Wayagnya Sumatra Barat dan mungkin ada masih banyak lagi.
      Untuk menuju Wayag 1 dari Arborek kurang lebih ditempuh selama 4 jam dengan menggunakan speedboat, sehingga pagi2 sekali kita kudu siap2 dan kurang lebih jam 06.00 start menuju Wayag.
      Namun sungguh diluar dugaan kalau dini hari itu hujan turun, sehingga diluar homestay Nampak berkabut, pelayaran agak terhambat karena areanya yang akan dilalui penuh kabut, pandangan nakhoda terbatas. Dan ketika keberangkatan kami tunda 1 jam kemudian, Alhamdulillah, sinar mentari berhasil menghalau kabut hingga terang dan cerah yang kami dapatkan. Hatipun menjadi lega dan tenang menjalani petualangan ke pulau terujung dari Raja Ampat.
      Sepanjang jalan, seperti hari2 kemarin, yang Nampak batu2 karst yang menjulang, bukit2 menghijau menambah terbelalaknya mata ini dan sekaligus mengucap syukur atas nikmat Allah yang kami rasakan.




      Batu2 karst ini akan Nampak unik dan artistic jika dilihat dari ketinggian, meski untuk menuju ke atas kita butuh stamina yang luar biasa. Bayangkan jika yang mau kita daki itu batu karst yang runcing2 dan terjal, belum ada alat bantu sehingga murni masih alami. Tangan2 kita berpegangan pada pohon yang ada maupun pada dinding batu karst yang masih asli.


      Tapi sesulit apapun karena ada pemandunya, akhirnya kamipun sampai juga ke atas, dalam suasana panas terik matahari yang menyengat. Alhamdulillah,,,terbayar sudah jerih payah kami. Mungkin selama 1 jam kita mendaki bahkan lebih karena beberapa kali istirahat, dan bayangkan jika yang kami duduki itu juga batu karst yang runcing, bagaimana rasanya ? Sakiiiiiittttttt,,,,




      Ketika Guide menawarkan untuk lanjut ke puncak tertinggi dimana disitu bendera Merah Putih ditambatkan, menyerahlah saya,,,,,,tanjakannya begitu tinggi dengan sudut kemiringan yang runcing dan tanpa bantuan apapun, tak mungkin rasanya kami bisa menggapai tempat itu,,,,,,hiks
      Hanya sampai sini, dibatas inilah kami temui kepuasan, dan apa kata orang selama ini bahwa “belum ke Raja Ampat namanya kalau belum ke Wayag”, de facto kami sudah mencapainya.
      Di Wayag 1 pun kita tidak bisa terlalu ramai di perjalanan mendakinya, jadi ketika kita tahu ada kapal yang sandar di sekitar dermaga Wayag maka kita sebaiknya menunggu sampai mereka turun, atau jika terpaksanya papasan, maka sebaiknya antri untuk secara bergantian mendaki / menuruni bukit.
      Sambil menunggu, kita bisa ber-main2 di pantai sambil bercanda dengan anak2 ikan hiu. Mereka sudah jinak dan tidak terlalu besar, jadi kita tidak usah takut, tapi namanya ikan liar maka tidak mudah untuk memegangnya, begitu kita terlalu bergerak merekapun akan lari.
      TO BE CONTINUOS
       
    • By tripceratops

      Konnichiwa!
      Yuk berlibur bareng di akhir tahun bersama kami dalam trip ke Tokyo-Gala Yuzawa!

      Package include:
      -Tiket pesawat PP CGK-TYO-CGK (Tanpa tiket pesawat cukup 8,8 juta aja)
      -Transportation (Tokyo Wide Pass+Subway 24 hours)
      -Accomodation 6D4N
      -Entrance fee untuk semua tourism spot dlm itinerary
      -Gondola and Ski off @ Gala Yuzawa
      -Naik Tokyo Tower 150m
      -Tour Guide
      -Documentation

      Exclude:
      -Passport
      -Visa (kita gk ngurusin visa + passport)
      -Onsen @ Gala Yuzawa
      -Personal Expense
      -FnB

      SEAT TERBATAS CUMA 10 SEAT!
      DP 50% dari harga paket buat booking tiket
      Have a question? Just contact:
      Line: @uik7790h
      Facebook: Trip-Ceratops
      Email: tripceratops17@gmail.com
      Instagram: @trip_ceratops
       
    • By singgihfuadi13
      Selamat pagi rekans Backpacker Internasional, kali ini mau sharing perjalanan liburan musim semi kami di negeri Sakura Jepang yang semuanya diurus sendiri modal searching2 dan ga malu banyak tanya (maap yg merasa direpotkan kmrin2 ya...)
      Bermodal tiket promo Garuda Indonesia dari T*******a, akhirnya kesampaian ke Jepang utk melihat sakura, tidak hanya itu, kami juga dapet bonus bisa ngliat salju di Takayama dan Shirakawago...
      Untuk transportasi selama di Jepang, kami menggunakan JR Pass, Tokyo Subway Metro Pass dan Donichi Eco Kippu utk one day pass di Nagoya..
      Berikut rincian perjalana kami dan nanti detailnya bisa dibaca di blog amatiran saya ya rekans :
      Day 1 : - CGK - DPS 
      Day 2 : - DPS - NRT
      - NRT - Shinjuku
      - Apartemen 
      - Shinjuku Gyoen 
      - Jeonji Temple 
      Day 3 : - Tokyo - Nagoya 
      - Hotel utk check in
      - Nagoya Castle 
      - Osu Cannon Temple 
      - Tsuruma Park 
      - Yamazaki River 
      Day 4 : - Nagoya - Kyoto 
      - Fushimi Inari 
      - Arashiyama Bamboo Forest 
      - Kyoto - Osaka (Kemasakuaranomiya Park)
      - Dotonburi 
      Day 5 : - Nagoya - Takayama
      - Shirakawago
      Day 6 : - Takayama - Nagoya - Shibuya 
      - Nakameguro River park
      - Omotesando, Harajuku 
      Day 7 : - Chidorigafuchi canal 
      - Shinjuku Gyoen 
      - Liberty Statue at Odaiba 
      Day 8 : - Sensoji Temple 
      - Sumida River Park 
      - Akihabara 
      Day 9 : - Shibuya - Narita 
      - NRT - DPS - CGK
      *Semoga bisa memberi gambaran destinasi rekans yg ingin merencanakan musim semi di Jepang.
      selengkapnya rekans bisa baca di http://singgihusman.blogspot.co.id/2017/05/liburan-musim-semi-di-negeri-sakura.html
      ketemu sama mbak @Monfi .. semoga bisa gabung lagi kami di lain kesempatan ..





    • By Belaniza
      Halo semua...saya Belaniza 22 tahun, domisili Jakarta Selatan. Adakah disini yang punya rencana backpackeran ke Jepang sekitar bulan oktober atau november tahun 2017? Kalo ada, mau gabung ya..terima kasih :)
    • By Eko Carbon Prasetyo
      Kalo Boleh bilang “Ini Gila…..”
      Seminggu yang lalu tim “dibalik kamera” di ajak nyicipin wisata river tubing pertama yang di bangun di Boyolali.River Tubing saba kali ini sendiri dibangun atas dasar keinginan teman-teman dari “Selusur Sungai Sawit” yang berkeinginan mengembalikan kondisi sungai di kecamatan sawit sebagai yang mulai kotor karena sampah.
      “Mumpung belum telambat” Kata Dwi Sundarto salah satu inisiator Selusur Sungai Sawit yang juga Camat Kecamatan Sawit.
      Hal ini juga di amin-i oleh inisiator yang lainnya seperti Kang Mbilung (Agung),Pak Ody (Ody D.F.),Eka,Pakdhe Panji,Yanto (Goweng) dan pendukung acara yang lainnya.
      Acara ini di back up penuh oleh komunitas relawan dari KRI,Rempala,I-DERU,Sekolah Sungai Boyolali,KSI,FPRB Boyolali dan komunitas lain yang namanya sampai saya lupa (Banyak Banget soalnya).Komunitas-komunitas tersebut ada yang langsung terjun membantu pengamanan peserta,memberikan pinjaman perangkat keselamatan bahakan untuk KRI,Rempala,I-DERU,Sekolah Sungai Boyolali,KSI dan FPRB Boyolali sendiri mensuport sejak sebelum sungai ini masih dalam kondisi yang cukup memprihatinkan
      Okelah…. saya ga pengen bahas hal ini lebih jauh…Lha wong ini field report kok…

      “Pagi Yang Cerah” Nikmat mana lagi yang ingin kau dustakan tuan? 

      Perkap dah dateng 

      Spanduknya belom kelar dipasang,saya datengnya kepagian 

      Briefing dulu ndoro…….

      Selesai briefing,disapa ibu-ibu pulang dari pengajian  

      Poto Dulu…….

      “Sedekah Sungai” ngelepasin bibit ikan lele ke sungai (Bentuknya kayak kecebong) 

      Muka-muka Tegang 

      “Muka tegang yang lain” 

      Daripada cuma pengen “Nyebur Sekalian Bang” 

      “Tereak coba kalo bisa…wkwkwkwkwk” 

      “Minum bang?” 

      “mantab…….”  

      “Diajak panitia ke Monumen Gempa Bumi Sawit 2006” 

      “Gila-gilaan bareng panitia”


      Sumur
    • By Luxia
      Hi JJ-ers… Dah lama tak jumpa… Apa kabar semua?
      Aku kali ini ingin bercerita mengenai pengalaman berwisata di kota Jakarta dengan Bus Wisata 2 tingkat yang baru direlease oleh pemerintah DKI Jakarta pada tahun 2015 yang lalu. Jadi, keinginan ini sebenarnya udah terpendam sekian lama tapi selalu ragu tuk merealisasikannya. Rasa Penasaranlah yang mendominasi keinginan ini, seperti apa yah kira2 rasanya naik bis wisata 2 tingkat keliling kota jakarta ini. Selama ini kan taunya adanya di luar negeri doank… Hop On Hop Off… Keinginan menjadi semakin kuat setelah peresmian RPTRA Kalijodo. Dan akhirnya aku realisasikan bareng sama beberapa teman ex Gatnas Lombok IX. Selain melepas kangen juga merealisasikan rasa penasaran ini. Bagaimana caranya dan mesti naik dari mana baru nyaman dan bisa pilih tempat duduk yang nyaman? Yuk.. keliling bareng kami…
      Bus Wisata Jakarta ini terbagi menjadi 5 tema/rute, yaitu :
      1.     Sejarah Jakarta (History of Jakarta)
      2.     Jakarta Baru (Jakarta Modern)
      3.     Pencakar Langit Jakarta (Skyscrapers)
      4.     Kesenian & Kuliner (Art & Culinary)
      5.     RPTRA Kalijodo
      Berikut rute lengkapnya :
       
       
      Untuk rute bertemakan Sejarah Jakarta, Jakarta Baru, Pencakar Langit Jakarta dan RPTRA Kalijodo, Bus Wisata Gratis Jakarta beroperasi mulai jam 09.00 hingga 17.00 WIB (Senin – Sabtu) dan jam 12.00 hingga 19.00 WIB (Minggu).
      Untuk rute bertemakan kesenian & kuliner, Bus Wisata Gratis Jakarta beroperasi mulai jam 17.00 hingga 23.00 WIB dan hanya beroperasi pada hari Sabtu dan Minggu saja.
      GRATIS LHOO...!!! 
      Bagi teman-teman yang hendak memulai perjalanan Wisata dengan Bus Gratis ini dari Balai Kota bisa menggunakan beberapa alternative kendaraan umum menuju kesana antara lain :
      1.  Busway
      ada beberapa alternatif, antara lain yaitu : 
      -       Dari Harmoni: ambil yang ke arah Blok M, turun di halte Monas, lalu tunggu Busway yang ke arah Pulo Gadung dan turun di Halte Balai Kota.
      -       Dari Harmoni: bisa langsung tunggu busway yang ke arah Pulo Gadung, turun di Halte Balai Kota.
      -       Dari Blok M: ambil yang ke arah Kota, turun di halte Monas lalu nyambung ke arah Pulo Gadung dan turun di Halte Balai Kota.
      2.  Kereta Api (Commuter Line),
      Jurusan yang paling dekat adalah Stasiun Tanah Abang. Keluar dari Gate Out ke kanan         menuju jalan raya lalu belok kiri ke arah lampu merah… langsung aja naik ojek. Tarif ojek online dari Tanah Abang ke Balai Kota hanya Rp 10.000 – Rp 15.000 saja, tergantung armada apa yg akan dipilh.
      3.  Bis Umum,
      bisa naik yang jurusannya ke Monas, lalu turun di Monas.
       
      Dari halte Balai Kota kita berjalan mundur, akan terlihat plang IRTI (Ikatan Restoran dan Taman Indonesia) tepatnya di lapangan parkir IRTI (Jl. Medan Merdeka Selatan, Gambir). Nah di depan IRTI ada bus-bus wisata yang sedang menunggu penumpangnya. 
      Setelah sekian bulan tidak bertemu, kangen-kangenan, ceng-cengan, akhirnya kami tetapkan hati untuk berkumpul kembali di hari Sabtu yang cerah itu. Kami ber-10 (Aku, Ibu @Titi Setianingsih, Ghea @Gayatri, Ibu Rina (FB Rina Dwi Cahyani) + Putri Sulungnya, Mak @menie + Anak Bungsunya, FB Netty Neh, Cici @eka wibisono dan Mba @Onya Deisi) berkumpul pada jam 10.00 WIB di IRTI .


      Penampakan Bus Wisata tema : Sejarah Jakarta
      Tunggu punya tunggu, belum nemu Bus Wisata yang menuju kea rah Juanda seperti rencana awal kami, akhirnya daripada buang-buang waktu, diputuskanlah naik Bus Wisata apa aja yang masih kosong. Jadilah, pilihan pertama jatuh pada Jurusan RPTRA Kalijodo. Kamipun naik Bus dan bergegas menuju ke tingkat 2. Ternyata pada hari itu ada 2 group lainnya yang sedikit mencolok seragamnya selain kami, group berbaju merah dan biru.


      Bus Wisata ini Bersih, Aman (meskipun tetap waspada ya) dan Nyaman. Ber-AC, 2 tingkat, serta supirnya membawa bisnya tidak dengan istilah “mo kejar omset” alias bus berjalan cukup baik dan tidak ngebut, statis gasnya, sehingga tidak ada tuh cerita rem mendadak atau klackson2an seperti layaknya bus-bus lainnya di Jakarta.
      Ketika berada di dalam Bus Wisata Gratis Jakarta ini harap diperhatikan beberapa aturannya ya, seperti :
      -       Dilarang mengkonsumsi makanan dan minuman di dalam Bus Wisata
      -       Dilarang berdiri selama perjalanan keliling Jakarta
      -       Tidak ada istilah penumpang berdiri di dalam Bus Wisata
      -       Bagi penumpang yang terlebih dahulu datangnya silahkan langsung menuju ke tingkat 2 dan diisi penuh, sedangkan bagian bawah diprioritaskan bagi penumpang Lansia, Hamil dan            Disable.
      -       Bagi yang bawa anak kecil sebisa mungkin anaknya dipangku agar kursi nya bisa digunakan penumpang yang lainnya.
      -       Satu lagi tambahan dari aku, bagi orang tua yang membawa anak2 mohon dapat menasihati anak-anaknya apabila duduk di tingkat 2 agar duduk dengan manis. Ini pengalaman kami          kemarin, ada anak sekitar umur 6-7 tahun yang kesal dengan orang tuanya, lalu menghentak-hentakkan kakinya di lantai Bus tersebut sehingga mengganggu penumpang yang                  berada di bawah, setelah diperingatkan oleh kondektur Bus Wisata dengan Microphone (karena kondekturnya duduk di lantai 1 dekat supir), tetap saja si anak berulah dan orang                tuanyapun tidak bisa melarangnya sampai ada salah satu anggota kami yang ikutan menegur barulah orang tuanya malu dan mengingatkan anaknya. JANGAN YA..CH!!

      Bus Wisata tema RPTRA Kalijodo

      Mungkin bagi teman-teman yang sudah pernah naik Bus Wisata ini mengeluh ramai tidak bisa dapat duduk di tingkat atas, aku kasih kisi-kisinya sedikit ya. Kalau mau dapat tempat duduk nyaman dan masih banyak pilihan maka cari lah lokasi naik Busnya yang tepat, contohnya :
      1.     Kalau mau ke RPTRA Kalijodo, naiknya harus dari halte Monas (depan pagar IRTI). Bus ini hanya menurunkan penumpang di halte Kalijodo dan Monas saja. Tetapi bisa menerima penumpang (jika tempat duduknya masih tersisa) di tiap titik pemberhentian yang telah ditandai. Jika dari RPTRA Kalijodo hendak ke tempat lainnya, kita mesti kembali dulu ke Monas untuk kemudian naik Bus Wisata jurusan yang dimaksud.
      2.     Kalau mau ke Kota Tua / Batavia, Museum Bank Indonesia, Museum Fatahilah, Sunda Kelapa, Toko Merah, Museum Kapal, disarankan untuk naik dari halte Juanda / Istiqlal, karena disitu Bus Wisata tersebut masih kosong tempat duduknya.
      Karena tema tulisanku kali ini adalah Bagaimana caranya berwisata di Jakarta dengan Bus Wisata, maka saya singkat saja ya mengenai rute kami.
      Rute pertama adalah RPTRA Kalijodo, kurang lebih jam 10.30 WIB kami naik dari halte di depan IRTI lalu turun di RPTRA Kalijodo, perjalanan kami tempuh kurang lebih 15-30 menit saja karena Bus Wisata ini melewati jalur Tol Semanggi lalu turun di pintu tol Jelambar, sehingga cukup mempersingkat banyak waktu mengingat daerah yang dilalui dari mulai Semanggi, Slipi, Grogol dan Latumenten itu macet meskipun hari Sabtu ya.
      Setiba di RPTRA Kalijodo kami singgah untuk foto-foto sebentar karena cuaca cukup panas kamipun tidak berlama-lama di Kalijodo dan belum keliling sampai ke lokasi Skateboard. Kurang lebih 30 menit di Kalijodo, berhubung hari sudah siang, matahari sudah di atas kepala yang artinya sudah jam 12 lewat sekian dan perut kami sudah protes minta diisi, maka kamipun memutuskan untuk melanjutkan perjalanan kami menuju Juanda, hendak kemana kita?? KULINERAAANNN….. 



          
      Rombonganpun naik Bus Wisata yang tadi untuk menuju ke Monas (kebetulan kami masih dapat Bus Wisata yang sama dengan waktu kami kesini), karena memang Bus Wisata yang 1 ini tidak melayani rute lain kecuali Monas & RPTRA Kalijodo saja, jadi kita mesti balik dulu ke Balai kota, repot sih memang.. tapi yah,, sesuai kan dengan temanya, keliling Jakarta.. ya sudah lah, kembali lah kita ke Monas.


      Setibanya di halte depan IRTI, kami pun bimbang, karena Bus yang ke Juanda masih lama, akhirnya kami putuskan untuk ber-umum-ria saja ke Juanda, karena jaraknya juga gak jauh dari Monas (hanya sekitar 2.4 KM saja). Kami pun mem”belah diri” menjadi 2 grup, 1 naik bajaj dan 1 lagi naik taksi. Tarif Bajaj Rp 20.000/way (syukur kalau bisa nawar dan dapat harga Rp 15.000/way) dan Taksi Rp 16.000/way (kondisi jalan lancar).
      Setibanya di area Jl.Veteran 1 No. 10, Gambir, langsung menuju ke toko Ragusa Es Italia. Rombonganpun bergegas mencari tempat duduk didalam toko es krim Ragusa… daaan… PENUH. Seperti sudah kami duga sebelumnya karena memang favorit banget. Ya ok deh, kami pun cek toko sebelah, menu di toko sebelah ada sate ayam, asinan juhi, mie juhi, gado-gado, otak-otak dan minuman. Harga makanannya per-porsi rata-rata Rp 20.000,- saja, sedangkan minumannya berkisar antara Rp 5.000,-/botol s/d Rp 7.000,-/botol saja. Jadi lah kami duduk memesan makanan ditoko ini dan beli "takeaway" es krim Ragusanya.
      Ragusa Es Italia adalah Produk es Italia yang telah berdiri sejak tahun 1932 dan menggunakan bahan dasar susu sapi segar sehingga menghasilkan es krim dengan tekstur yang lembut, tidak terlalu manis dan tidak menggunakan bahan pengawet. Toko es krim Italia ini hanya menjual tujuh rasa dasar es krim yang meliputi coklat, vanila, mocca, stroberi, nougat, durian, dan rum raisin dan beberapa kombinasi es krim lainnya. Pilihan menu favorit di Ragusa ini adalah Banana Split, Spaghetti, Cassata Cisiliana dan Tutti Frutti, harga menu favoritnyapun hanya Rp 35.000,-/porsi dan cukup banyak juga kalau untuk dikonsumsi sendirian.
             
      Berikut Menu es krim yang tersedia di Ragusa:
           
      by Google
      Berikut penampakan aslinya:
           
      Banana Split                                                                                                                    Spaghetti Ice Cream
           
       
      Tutti Frutti
      Selesai makan, kamipun melanjutkan perjalanan menuju Kota Tua/Batavia, sebelum meninggalkan lokasi, kami foto-foto dulu, sekalian perpisahan dengan Mak Menie, yang harus pulang lebih dahulu karena masih ada urusan lain. Selesai foto-foto kamipun menuju ke halte Bus Wisata, dari toko belok kiri, Jl. Veteran 1, jalan kearah luar gang belok ke kanan. Di sini ada 3 rute Bus Wisata yang berhenti mengambil penumpang, yaitu Jakarta Modern, Pencakar Langit Jakarta dan Sejarah Jakarta. Khusus untuk Sejarah Jakarta, antriannya adalah diatas trotoar, posisinya paling kanan. Jangan salah jalur ya, kalo salah jalur bisa diteriakin kondektur Bus untuk antri lagi dari belakang lho.

      Bus Wisata Pencakar Langit Jakarta
      Lama kami menunggu di halte, sempat bertanya-tanya kenapa busnya belum juga berjalan kearah kami, busnya berhenti sekitar 10 meter dari halte. Para petugas Bus mulai dari driver sampai dengan kondektur sibuk, hilir mudik, keluar masuk bus. Ada apa ya?? Oooo.. Ternyata Busnya sedang disapu dan di Pel dulu, mungkin ada penumpang sebelumnya yang sedikit kurang disiplin makan dan minum hingga menjatuhkan sesuatu yang membuat kotor Busnya…. Jadi ingat yach… Jangan abaikan larangannya. Kasian petugas-petugasnya.

      Menunggu sekitar 10-15 menitan, akhirnya bus wisatanya menghampiri kami dan penumpang mulai berjalan ke dalam bus dan bergerak menuju ke tingkat atas. Buspun jalan menuju Kota Tua dengan melewati Jalan Gajah Mada.
      Tiba di depan Museum Bank Indonesia, jam tangan menunjukan waktu sudah pukul 15.55 WIB, sudah tidak bisa masuk ke Museum Bank Indonesia lagi karena tutupnya jam 16.00 WIB, pintu pagarpun sudah ditutup rapat-rapat. Baik lah, berarti langsung saja menuju Wisata Kota Tua.
           
      Di Kota Tua, kita bisa menemukan Museum Fatahillah, Café-café yang di-design sedemikian rupa sehingga terkesan tua, meskipun menu dan merk restorannya adalah restoran masa kini, seperti Bangi Kopitiam dan lainnya. Ada Indomaretnya juga di samping Café Batavia. Pemandangan mulai menarik karena pintu bangunan masih terkesan kuno, disekitarnyapun banyak berdiri Patung-patungan Pahlawan dan Super Hero Tempo Dulu seperti Imam Bonjol, Gatot Kaca, Tentara Kompeni, Noni Belanda (yang tampangnya jauh dari orang Belanda…. Hehehe); pelukis, souvenir-souvenir, dan lainnya.


          
           
      Ada sepeda Ontel juga disana, dulu waktu tahun 2013, Saya pernah bawa tamu ke sini, sewa sepeda ontelnya untuk keliling ke Pelabuhan Sunda Kelapa, Museum Kapal, Pasar Ikan dan Toko Merah, harga sewanya Rp 30.000,- /unit. Tapi sepertinya sekarang Sepeda Ontelnya sudah tidak boleh keluar dari kawasan Kota Tua deh. Tapi menariknya sepeda-sepeda itu sekarang dicat berwarna warni dan masih dapat disewakan untuk pengunjung Kota Tua dan hanya boleh berkeliling didalam saja. Sayang sekali memang, padahal kalau masih boleh berkeliling ke Pelabuhan dan lain2 jadi bisa mengenal obyek-obyek wisata yang lainnya disekitar Kota Tua. Tapi.. ya sudah lah… Kami cukup puas juga dengan pemandangan yang ada disini.

      Setelah Capek foto-foto di Kota Tua, jam sudah menunjukkan pukul 17.05, lalu kamipun beranjak keluar dari Kota Tua dan berencana ngopi-ngopi cantik dulu sebelum bubar. Tujuan kami adalah Kopi “Lau Hue” (pernah dibahas oleh Ci Eka Wibisono) tahun lalu. Sebelum Ngopi ternyata Ibu-Ibu sudah lapar perutnya dan akhirnya nongkrong dulu dipinggir jalan didepan Museum Bank Indonesia mencoba jajanan berat pake bakulan di depan gedung Museum Bank Indonesia. Ada Gado-gado, ada Kwetiau, Mie Goreng, Bihun Goreng, lengkap dengan gorengan bakwan serta sambal kacangnya.. Rame lah pokoknya itu bakul. Yang pasti semua happy meskipun rasanya so so banget banget sih katanyaaa…. (karena aku sendiri tidak mencoba).
           
      Setelah nye”nack” jajanan berat itu tadi, kami lanjutkan perjalanan menuju ke Petak 9, Glodok area dengan berjalan kaki (jaraknya kurang lebih 1,2 KM). Kebayang kan bagaimana perjuangan kami hari itu… huff… berjalan kaki kurang lebih 15-20 menit, akhirnya tiba lah di tujuan yaitu kedai “Lau Hue”. Disini kami memesan Liang Teh (Rp 9.000,-), Es Kopi (Rp 12.000,-/gelas), gorengan pisang (Rp 3.500,-/pc), Talas (Rp 6.000,-/pc) dan tapenya (Rp 3.000,-/pc). Dah kecapean jadi gak napsu makan yang berat lagi (atau Ibu-Ibu kita udah kekenyangan ya… hahaha.. kagak tau juga). Yang pasti di Kedai ini ada jual Mi kuah, bihun kuah, kwetiau dan lain-lain khas Bangka.

      Ok… Tiba lah saatnya kami harus berpisah di halte Busway Glodok. Sebagian ke Kelapa Gading, Mangga Besar, ke Gajah Mada, dan sisanya kami balik lagi ke Balai Kota dengan menumpang Busway dengan tujuan akhir Monas, Foto-foto lagi sebelum berpisah.
          
      kami minta diturunkan didepan Balaikota. Kami pun menyempatkan diri untuk masuk ke halaman Balaikota dan berfoto ria dengan background Karangan Bunga yang banyak itu... Pertemuan ini singkat memang tetapi cukup berkesan karena memang sudah pada kangen sih…
      Akhir kata, bagi teman-teman yang di luar sana, baik Jakarta maupun luar kota, jangan ragu, silahkan mencoba berkeliling Jakarta dengan Bus Wisata Jakarta Ini. Mumpung masih Gratis. Kalau udah lewat dari bulan Oktober 2017, gak tau lagi deh. Dijamin nyaman dan memuaskan.
      Selamat Mencoba dan Semoga Bermanfaat..!!