Gulali56

FR: Seoul 6D5N May 2017

18 posts in this topic

Libur Waisak 2017 lalu, saya dan kakak saya ke Seoul. Terus terang trip kali ini saya kurang semangat, karena awal 2017, saya didiagnosa penyakit kronis yang cukup menghabiskan uang tabungan saya dan harus control ke RS tiap 2minggu sekali :muntah Akan tetapi berhubung tiket dan hotel sudah dibayar di 2016, jadilah saya tetap pergi berlibur.:wacko:

Utk trip kali ini, saya sama sekali gak ambisius. Tiap hari baru keluar hotel jam 10pagi,semua alarm dimatikan agar istirahat cukup setiap harinya untuk menghindari  tambah sakit. Itinerary pun merupakan itinerary 3tahun yang lalu yg tidak saya cek/update lagi, karena saya lbh fokus cari data resto yg worth it saya makan dengan pantangan makan saya yg seabrek.:facepalm

Day 1:Kamis, 11 Mei 2017

Jam 8.30 pagi saya tiba di bandara Incheon menggunakan pesawat Garuda hasil promo Garuda Travel fair Oktober 2016. First impression saya adalah airport nya nothing special malah mirip Soetta terminal 3 yg baru,.Yg pasti cuaca ternyata masih dingin menggigit dan saya dan kakak saya underdress alias cuma bawa cardigan tipis dan scarf seadanya.

Stlh kelar imigrasi yang cukup panjang dan mengambil bagasi, kami segera mencari minimarket utk membeli T-money dan top up. Hrg kartu 6,000 won dan berdasarkan itungan kasar top up 30,000 won cukup utk seminggu.

20170605_193145.thumb.jpg.680d995d1af54468a00c3d24a5ae3e9b.jpg

Kami menginap di area Hongdae yang terhubung dengan Airport Express (AREX) +/- 56menit dengan biaya 4,150 won.

Review hotel di disini 

Kelar proses check in dan serah terima egg (sebutan mobile wifi disana) kami istirahat dan mandi2 dulu baru sore nya keluar hotel dan mulai meng-explore Hongdae.

Berhubung google maps tdk akurat di Korea (krn org Korea menggunakan Naver), jadi walopun py internet, kami mengandalkan peta kertas hasil ngembat di airport dan hotel.:blink:

Area Hongdae yang paling rame, terletak di sekitar exit 9, berhubung gak yakin kalo lewat station harus tap kartu/tdk (Note :stlh hari ke-2 baru confirm antar exit/entrance dlm station tdk perlu masuk platform berbyr) jadi kami menyusuri jalan besar dari exit 3. Untung sukses gak pakai nyasar. Malah ketemu Kakao store dan museumnya. Berhubung saya familiarnya chatting platform kyk Whatsapp dan Line, terus terang gak paham karakter2nya, tapi store nya cukup lucu utk ajang foto2.

17-06-05-19-46-13-129_deco.thumb.jpg.1070613410ee19bc9adb37a672e8e252.jpg

Ketemu Daiso store yang terletak dijalan di balik Kakao store. Daiso di Korea ini mnrt kabarnya putus afiliasi dengan Daiso jepang, shg bukan toko 1 harga. Harga termurah 1,000 won. Saya nemu topi seharga 3,000 won disini. Dari segi koleksi , masih seruan Daiso jpn, plus lbh murah di Jepang yg cuma 100 yen semua brg. Oiya di Korea, jarang dikasi plastik kantongan, unlike di Jepang yg super royal, jadi siap2 aja ribet kalo belanja kebanyakan kyk saya. Mo beli kantongan , entah ngomong nya apa.

Dpn exit 9 ada tukang2 jualan tteokbokki ,gimbap, dan odeng seharga 2500 won/pcs nya. Rata2 org sana ngemilnya di tmpt jualannya skalian mencari kehangatan dari kompor dan tempat rebus2annya. Kita cobain tteokbokki  1porsi dan dikasi minuman panas di gelas kecil. Entah apaan, rasanya kyk kaldu/kuah daging mungkin kuah dari rebus2an ya. Lumayan utk netral-in pedesnya tteokbokki.

20170605_193635.thumb.jpg.596a3d4d586b816c496a26546ffc7ce3.jpg

Berhubung tujuan awalnya mo dinner di dakgalbi di Yoogane, kita jalan lagi muter2 gak ketemu2. Akhirnya cari tourist information yg dkt exit 9, ternyata Yoogane persis diblkg gedung tourist information. Yg which is memang dari awal kita udh ngira resto nya dijalan itu, tp mata kurang awas diantara semua papan nama bertulisan korea.

Di area depan  Yoogane  ini ternyata area yg digunakan utk street performance di Hongdae. Ada yg nyanyi solo dan ada group dancer, dengan jarak satu sama lain cuma 3meteran shg suara musik saling bercampur baur. Dan penonton terbagi2. Yg paling rame tentunya penonton group dancer, byk groupie yg masih berseragam sekolah teriak2 bikin org tambah penasaran. Jujur sih kalo diliat baik2 gak cakep2 cuman nge dance nya semangat dan kompak ala2 group2 K-pop di tv.. seru liat animo-nya.

20170605_193930.thumb.jpg.421fdf67218b49a19aa3db8db9143a05.jpg20170605_194240.thumb.jpg.cfa85a61603028778aea4bf8063b4e2d.jpg

Yoogane (요가네) Dakgalbi, 163-11 Donggyo-dong, Mapo-gu, Seoul

Hongik MRT Exit 9: lgsg belok kiri dari pintu exit, lurus, sampai ketemu toko H&M di sblh kiri, lalu belok kiri lagi. Restonya sktr 10meteran dari belokan. Kalo mata udh siwer, cari tourist information di dkt belokan H&M aja..

Dakgalbi adlh daging ayam yg dimasak dengan bumbu  kimchi rasa pedas manis. Hrg seporsinya  8,000 won dan wajib beli porsi sendiri2 dgn alasan porsinya gak cukup buat berdua. cmiiw di Korae itu rata2 hrs pesen minimal 2 porsi semeja, jadi beruntunglah yg pergi ber-3.

20170606_074608.thumb.jpg.8fd6699846708303b461e1afff5d00db.jpg17-06-06-07-44-53-412_deco.thumb.jpg.7362d5a17c64b56e8f6d3523653843d4.jpg

Kita pesen 2 porsi dakgalbi (8,000won x 2) dgn topping mozzarella cheese (2,500won) dan nasi 1 (1,000won). Meja penuh dengan free banchan, yaitu side dish nya Korea yg isinya kimchi berbagai rasa, dan botol air dingin 2lt. Serba gede yak. Sempet kesel krn berasa byk bgt. Tp ternyata abis juga.Hahaa…

Selesai makan ternyata di luar masih rame street performance tadi, malah ketambahan ada yg jualan juga. Besok org2 ini gak pada sekolah/kerja ya? Heran. Mana makin malem, anginnya makin dingin.

Krn sudah hampir jam 10 mlm, kami segera balik ke hotel utk istirahat.

Day 2:Jumat, 12 Mei 2017

Hari ini kami ke istana Gyeongbokgung. Keluar hotel baru jam 10pagi stlh sarapan dulu sekedarnya dikasi hotel yaitu muffin coklat, potongan apel, dan irisan jeruk. Somehow sih selama menginap disana cukup2 aja yg dikasi dari hotel utk tamu2nya. Mungkin kebetulan dpt tamu2 yg makan sekedarnya gak ada tamu2 maruk tebel muka.

Dari platform Gyeongbokgung Stn, menuju istananya melalui underground yg nyambung berkepanjangan sampai keluar di exit 5. Agak semi cepet2 krn kami ngejar free tour berbhs inggris di jam 11.

20170607_044822.thumb.jpg.910991db8256aaedcb2bf26230b460e7.jpg17-06-06-08-13-52-394_deco.thumb.jpg.9c99e346946c644bcf27989a4a1bd9ff.jpg

Ternyata hari ini adlh hari field trip di Seoul alias istananya penuh nuh sama anak2 sekolahan ber group2. Sisi baiknya dpt diskon 500 won dari hrg nomal tiket 3000 won. Dan serunya bisa foto2 sama anak2 ini yg pada niat2 pakai hanbok (baju tradisional korea).

Agak susah konsen mendengarkan celotehan tour guide, krn kakak saya rempong minta di foto sama rombongan anak2 ber hanbok ini yg kyk nya tiap kesempatan hrs bergaya berlatar blkg mrk.

Kelar tour dan kelar foto, kita segera kembali ke stasiun Gyeongbokgung utk mencari exit 2. Menuju restoran tradisional korea berupa samgeytang alias ayam ginseng. Dari exit 2 cukup lurus ikutin arah exit sambil liatin nama gang di sblh kiri. Yg cukup melegakan di Seoul ini masih mencantumkan tulisan latin nya jadi gak tll susah nyarinya.

Stlh antri sktr 15menitan, kami berhasil mendapat seat. Restonya ternyata cukup luas, tp kalau dari luar tdk keliatan.

20170607_044957.thumb.jpg.11120028c296845c13646b4a165c4961.jpgP_20170512_131821_vHDR_On.thumb.jpg.b36d20e9cd60eb26cbdc61650aa2f4bb.jpg

Kami pesen 1 porsi samgeytang ( 15,000won) dan pajeon (15,000 won). Pajeon itu dadar telur ala Korea dgn topping seafood. Ayam ginseng nya sendiri mirip2 ayam rebusan buatan saya..wkwkwk.. krn saya dirmh ngurangin garam dan anti msg. Dgn kata lain hambar. Utk menambah rasa memang hrs racik sendiri dgn blackpepper dan garam yg disediain.  Overall sih.. ini makanan 2 biji mehong bgt… wkwkwk,mending gw ndiri yg masak. :D:D:D

Yah namanya jg cari pengalaman ya.Berhubung resto ini laku bgt, rata2 org makan disini jg gak berlama2, vini vidi vici, abis makan lgsg ambil nomer meja, lalu ke kasir utk bayar.

Gyeongbokgung Palace ~ 09:00-16:30.Tuesday closed.

English tour: 11:00, 13:30, 15:30. Tour starts in front of Gyeongbokgung Information Center inside the Heungnyemun Gate. Tour duration: 1.5hr. No need to register first.

Station:  of Gyeongbokgung Station (Subway Line 3) exit 5.

Lunch at : Tosokchon Samgeytang (土俗村人參雞湯).

Open:10:00am to 22:00pm. Address:  Jahamun-ro 5-gil, Jongno-gu, Seoul

Station:  of Gyeongbokgung Station (Subway Line 3) exit 2. Lurus terus (170m) sampai belokan kiri gang ro 5-gil.

Kelar makan siang, kami ke N Seoul Tower, maksud hati mo naik cable car tp ngelindur salah baca malah salah turun station yg menuju Namsan Park nya dan dengan sotoy nya jalan terus ditamannya sampai akhirnya nyerah dan balik lagi ke stasiun awal utk cari halte shuttle bus ke N seoul tower. Berhasil dpt Namsan Tour bus no.2 dari depan Chungmoro Stn entah exit brp krn kebalik2 semua bacanya.

17-06-11-19-09-00-005_deco.thumb.jpg.398353b112cadf349a2332c75d7e4fc9.jpg17-06-11-19-10-03-703_deco.thumb.jpg.931cb49b6a3818a9455037b7db567b04.jpg

Krn lama nyasar dan akhirnya kelar foto2 di N seoul ,sudah hampir jam 7mlm. Pdhal rencana hari ini mo muter2 Myeongdong beli titipan kosmetik org2 yg seabrek2 .

Dari Namsan tower kami naik bus Namsam tour no.05 dan turun di halte Myeongdong. Berhubung dikejar wkt tutup toko, kita skip dinner tp ngemil doank. Seriusan.. saya gak ngerti knp org mau2an aja terima titipan seabrek2 tanpa mark up hrg cuma ambil persenan tax free nya doank (ngomong ke diri sendiri) ya capek, ya berat ,ya ngabisin wkt yg bisa digunakan utk kuliner yg terkenal di Myeongdong ini.

Kelar belanja pesanan udh jam 10mlm sudah mulai tutup2, saking udh capeknya, maksud hati mo ambil resto halal makanan middle east, tp salah lantai krn kebawa mba2 yg narikin tamu di gedung yg sama tp beda lantai ke Chinese restaurant. Sisi baiknya makanannya enak buat org yg telat makan kyk kita.

20170607_045601.thumb.jpg.197dde93a9f5e23b5207d99506c36192.jpg

Kami pesen bulgogi di hotplate. Harga 8000 won. Enak panas2 diudara dingin. Sorry foto blur krn uap panas dari hotplate nya dan keburu laper buat ngecek foto :tersipu

P_20170512_220312_vHDR_On.thumb.jpg.3061e4086c3bdaa282bcdb4412b9434c.jpg

Day 3: Sabtu, 13 Mei 2017

Kali ini kami ke Suwon, luar kota Seoul. Berhubung berangkat dari Seoul udh kesiangan krn pake acara keabisan paket data dari wifi egg , jadinya mengandalkan (fakir)  free wifi di Korea yg bertebaran di stasion dan tourist information.

Krn kepala udh pusing, instead ke objek wisata yg terkenal di Suwon yaitu fotress nya, malah ke Korean folk village nan gak jelas krn tertarik shuttle bus yg gratisan depan stasiun Suwon.

20170607_045818.thumb.jpg.cb173efa77844915240beac0bcdabb0e.jpg

Korean Folk Village ini asli gak jelas, tp buat penggemar K-drama yg historical, ini suka dipakai syuting film. K-drama terbaru yg saya inget ada syuting disini adalah Hwarang : The poet warrior Youth.  Tp berhubung saya itu gak ngefans2 amat,habisan tokoh utamanya mirip mantan (halah jadi curcol) jadinya gak excited2 juga.

Tiket masuknya mayan mahal 15,000 won. Tp kelebihan folk village di sini ketimbang di Seoul, memang natural menyatu dgn alam gak ada gedung modern sama sekali. Sayangnya menjelang sore ujan deres,padahal model jalannya tanah2 , jadi akhirnya lari2 kembali ke tempat shuttle bus nunggu last bus ke Suwon Station.

Dari Suwon kami ke Lotte world Tower krn kakak saya harus bgt beli sesuatu di Hard Rock Café Seoul.

P_20170513_191546_vHDR_On.thumb.jpg.fa6479d9422ce80821e32dd8e4744382.jpgP_20170513_192806_vHDR_On.thumb.jpg.6bdbd7521ea21ad0beed83ca41d3f6a5.jpg

 

Di Lotte World Tower ada bangunan tertinggi di Seoul dan baru dibuka observation deck nya April bulan lalu. Berhubung tiket masuknya muahal bgt yaitu 27,000 won, jd cukup foto2 dari luar aja.

Pas cari makan ,mendadak dia nyadar kalo makan mahal2 mulu 2hari kmrn, dan maksa mo murah tapi halal. Ya wasalam cuma stuck ngemil2 gimbap dan roti.

20170607_050005.thumb.jpg.0d422b7353ff8ad07bd8ef670eab210c.jpgP_20170513_194836_vHDR_On.thumb.jpg.869617f7431e7496187ca400c3566d23.jpg

Oiya disini ada Ghibli store juga kyk di Jpn, dan ada bus kucing dari film Totoro. Sayang mahal2 merchandise nya. Di jpn aja mahal bgt apalagi di Korea . Gak kebayang hrg merchandise nanti exhibition Ghibli di Jakarta. Entah brp kali lipat nya.

Akhirnya balik ke Hongdae area dan tetep kekeuh mo muter2 cari resto halal nan murah. Berhubung saya udh mo collapse akhirnya maksa makan kebab yg jualan tdk  jauh dari exit 9. Krn sudah jam 10mlm ,tinggal daging ayam. Tp setidaknya bisa makan.

20170607_051420.thumb.jpg.95e16758248d8618c9775c3b999fe7cd.jpg

Sblhnya ada jualan churros yg saya beli juga. Krn kalo capek kesel lapar, harus byk makan.:terharu

Day 4: Minggu,14 Mei 2017

Hari minggu ini kami ke Insadong krn stlh itu berencana mo ke istana Changdeokgung & Secret Garden Huwon yg dkt Insadong.

Keluar dari exit 6 Anguk station, tinggal lurus saja sudah keliatan tourist information dan jalan yg mengingatkan saya kyk jalan di pasar baru Jakarta.

Sblm belanja2 kami memutuskan foto2 di sebrang jalan yg kebetulan ada dinding batu yg mirip lokasi syuting K-drama Goblin. Wkwkwk . Sbnrnya mo lanjut ke lokasi syuting Goblin yg terletak di universitas perempuan dkt situ tp baca2 gara2 fans Goblin yg makin rusuh foto2 di area skolahan, akhirnya ditutup utk umum. Ah sayang sekali.

P_20170514_114823_vHDR_On.thumb.jpg.90f29ec2e45183b0df262184dcbbe609.jpg

Beli oleh2 sebnrnya diInsadong agak mahalan, tp sempetnya kesini ya suds dijalanin aja. Dan krn beli banyak, kakak saya susah beli dikit, dpt diskon nya lumayan juga.

20170607_051625.thumb.jpg.ab25c8138ea275003f03cfe0e8323dd1.jpgP_20170514_135903_vHDR_On.thumb.jpg.7d54bd62b00ba40adaefdaa116e34062.jpg

Di Insadong ini kami nyobain bubur korea  yg porsinya gede bgt. Plus beli bibimbap. Sekalian istirahat sblm memulai jalan kaki ke Changdeokgung. Dari exit Anguk tadi tinggal jalan menuju arah kebalikan dari Insadong. Sepanjang jalan sesekali byk org2 yg rental hanbok yg menuju arah istana jg. Liat2 sih memang semakin jauh dari istana, hrg sewanya lbh murah.

Krn temen saya nyaranin ke secret garden, jadi saya ambil tiket terusan istana dan secret garden seharga 8,000 won.

Masuk ke Huwon secret garden ini ada tour guide nya. Masuknya harus sesuai jam.. Tp basically tiap 30menit skali ada , cuman hrs liat yg tour English nya kpn. Kebetulan saya beli kedptn tur bhs Korea, berhubung dtgnya 15menit sblm tur dimulai, kita mikirnya lsg masuk aja toh gak bakal ngerti juga ,yg jaga juga gak bs bhs inggris jadi gak komen apa2 liat kita nyelonong stlh cek tiket, eh malah ketemu tur jam sblmnya yg bhs inggris.

20170607_051945.thumb.jpg.d1afb629aca5ed88b1592d4528f925d7.jpg

Well… ternyata kalo denger saran org tuh hrs specific. Harus tanya balik, kapan dia kesananya. Terus terang sih taman ini lbh mirip hutan kecil. Dan krn musim spring borderline summer, warna dedaunan nya standar ijo aja gak variatif. Sedangkan temen saya yg nyaranin itu dtgnya pas Autumn yg daunnya warna warni. So be prepared. Unless pas Autumn, mending skip aja. Wkwkw.. Plus jalan nya naik turun dan cukup luas (namanya jg hutan ).

Krn blm sore2 amat, jadi kami pergi ke Gangnam.Kembali mengikuti saran temen, krn ga ada ide apa yg diliat di Gangnam, jadi minta yg beneran iconic. Jadilah kami ke K-star road utk melihat beruang2 Gangnamdol. Sbg bukan penggemar K-pop ini sbnrnya gak penting, tp setidaknya beruang2nya lucu.  Yg saya agak familiar sih cuma EXO dan CNBLUE yg kebetulan temen saya yg tadi nyaranin itu, hobinya nge post di socmed nya tt group ini. Pernah sekali 2kali denger di tv lagu2nya. Kalo nama2 nya jgn harap. Area ini disebut luxury road of Cheongdam, memang beda sih, dari keluar platform Station Apgujeong Rodeo Stn, sudah spt mall, rapih dan berkesan mewah. Dimana2 eskalator. Unlike stasiun2 standar lainnya. Area K-star road ini memang full deretan butik2 mewah kelas LV, dll .Tiap brand, py gedung sendiri2 walaupun cuman 2-3lantai.

17-06-08-09-57-07-668_deco.thumb.jpg.aa561280f676640ae2a3deeb8ec7c248.jpg

Kami berhasil berfoto dgn semua beruang yg kalo diitung sepanjang 1.5km. Krn kaki udh mo patah kebanyakan jln dari pagi, akhirnya balik ke stasiun naik bis. Bis di korea itu jauh/dkt 1,200won untungnya kalo disambung naik kereta (dlm jeda wkt 30menit) T-money hanya mengurangi 50won , krn start harga tiket kereta 1,250won. Walau setiap nama halte jarang ada tulisan latin, setidaknya di peta bus, dikasi tau halte mana saja yg ber-akses stasiun.

Saya dan kakak saya ini adalah org2 yg suka belanja ke supermarket lokal, biasa kita cari snack local dgn harga yg relative lbh murah drpd beli snack di minimarket 24jam. Berdasarkan info org hotel kami, supermarket murah terdekat dari Hongdae adlh HomePlus yg terletak satu station dari Hongik University station. Yaitu Hapjeong. Berhubung staf hotel nya lupa exit berapa terpaksa kami cari2 sendiri sedptnya exit, untungnya dia sempet kasi tau nama gedungnya krn kami sampai sana sudah hampir jam 9mlm. Ternyata later on dari station Hapjeong ada akses lsg yaitu exit 10. Sedihnya hari itu entah knp supermarketnya tutup , tanya spg kosmetik (krn skalian mampir ke toko yg ada) dia nya susah nerangin knp jam 9 supermarketnya tutup. Dibilang hari libur ya masa supermarket hari minggu tutup. Aneh bgt. Msh misteri. Anyway akhirnya kita pulang ke Hongdae, cari makan mlm.

Berhubung byk area blm ter eksplore, jadinya asal aja jalan2. Nemu resto ini gambarnya biri2.. semestinya tdk mengandung babi.

20170613_091547.thumb.jpg.229287f3f511eba18c31413ec702a139.jpg

Krn tll nyelimpit2 lokasinya. Resto ini waiternya gak faham inggris. Hahaha keluar deh buku “touch it” yg dibagiin di station2. Intinya cuma nanya ini sapi apa babi, sambil nunjuk gambar sapi dan babi. Ternyata kambing.hahahaha… ya iyalah logonya aja biri2.:tersipu

Mo minta nasi ga ada gambar nasi. Untungnya rice masih ngerti. Tetep aja ujug2 hasil orderan, lbh2 pesen, krn gak ngerti cancel nya..

Intinya kita makan sate kambing yg 2x lipat harga sate pak Jono Pejompongan dengan model pembakaran dimeja masing2. Uniknya rak2 utk bakar satenya bergerak terus shg sate2 dibolak balik scr otomatis dgn rak itu. Pengalaman pengalaman..:salut

Day 5: Senin,15 Mei 2017

Hari ini ke Nami island, kunjungan wajib first timer org ke Seoul. Berhubung males searching cara beli tiket intercity train, jadi naik kereta biasa yg perjalannya hampir 2jam. Brgkt dari hotel baru jam 8pagi. Tiba di Gapyeong station,org2 pada antri shuttle bus , berhubung gak minat ke lokasi lain kecuali ke Nami. jadinya kita lgsg naik taxi yg jejer2 dpn station. Cukup bilang Nami. Lgsg diantar dan tarif argo nya cuma 3800won.

20170613_091757.thumb.jpg.3ff8947805318a1323b63e86c957ea2a.jpg

Nami ini kata org2 bagusnya pas autumn dan winter, jadi kalo spring deket2 summer gini ya so so aja. Kata kakak saya mirip tebing Keraton di Bandung. Hahahah ngenyek bgt. Pdhal justru dia yg nonton film Winter Sonata dan nge fans bgt, saya sih blank.  

20170613_091706.thumb.jpg.89844c9188a57eb7419b4e4967a23613.jpg

Tadi awalnya pas liat petanya bakal mikir capek bgt keliling pulau ini sampai rencana mo naik unicef train yg muter2 di area pulau. Etaunya 2,5jam kelar. Udh pake acara duduk ngaso segala. Rencana mo makan siang disini batal , krn males pasti mahal, kita langsung balik . Taxi balik ke station pas 4000 won dan taxinya banyak mangkal di dpn gate masuk parkiran dermaga.

Kali ini kami naik Intercity train (ITX) , beli tiketnya di mesin dgn satpam cuma nunjuk2 doank. Suwe nya, kakak saya krn grogian, malah masukin pecahan 50,000 won pdhal harga tiket  ber 2 cuma 10,000 an. Akhirnya ketilep deh di mesin.Hahah pdhal jam brgktnya mepet. Panik2 manggil information centre. In between lost in translation, berhasil jg duitnya dikeluarin stlh mesinnya dibuka. Dan kereta tiba 3menit kemudian.

P_20170515_132817_vHDR_Auto.thumb.jpg.08b02ffa4972b6f278008f3a031c1f50.jpg

ITX ini enak. Hemat wkt 40menitan dari kereta biasa dan bisa tidur krn udh jelas jam berhentinya distation2 tertentu saja dan jamnya tepat.

ITX ini turun di stasiun Yongsan di Seoul. Berhubung bingung kalo model tiket kertas gini gmn caranya mo nyambung ke kereta biasa,akhirnya pusing keluar gate tiket aja skalian. Maksud hati keluar station biar skalian bisa pake T-money lagi. Liat station Yongsan station besar, iseng nanya information centre apa ada supermarket besar disini. Ternyata ada. Horeee…

Emart ini rada rada bingungin krn 2 lantai. Lbh bingung lagi dgn system trolley nya krn kekunci dgn trolley2 lainnya . Pk google translate gak mudeng juga. Untung dibantu sama ajumma customer yg kesian liat kita, dan kasi kita duit logam 100won utk ngelepas rantai trolley.. Ooo….

20170613_091904.thumb.jpg.e19c5d154be593d8186c4bca28e4f2af.jpg

Disini kita agak kalap liat makanan ready to eat yg murah2 jadinya lupa ke lantai satunya lagi. Pdhal saya rencana mo beli panci Happycall segala.Hahaha..

Nasi instant disini harganya 680 won per bowl.Tinggal dimasukin ke microwave 2-3menit. Gagal translate lagi. Makan ready to meat nya dari yakitori maupun potongan ayam2 goreng berbagai rasa.Beli cookies2 lucu2 walo agak mahal dan ngabisin tempat di koper, yg penting lucu2. Intinya puas abis belanja di supermarket. Ini yg membuat saya selalu memasukan jadwal ke supermarket lokal di setiap Negara yg dikunjungin.hihihi..

Susahnya di supermarket ini gak ada kantong plastic sama sekali tp dikasi kardus2 urus sendiri. Salah 1 yg wajib di beli tentunya banana milk yg lbh murah 50won ketimbang di minimarket.

20170613_092014.thumb.jpg.c2c6562c2ea9547f22a4baeeceb935bc.jpg

Pulang ke hotel utk memakan hasil belanjaan di supermarket, baru deh keliling terakhir di area Hongdae. Ketemu hongik university dan area food stall yg ramean, sayangnya gak buka tiap hari keliatannya night market di dkt sekolahan ini.

20170613_092218.thumb.jpg.5a8dc7e90efe586b3177cb8dcb63e4cf.jpg

Kelar juga deh jalan2 di Seoul di trip ini :foto2

Besok pagi sudah balik ke Indonesia.

 

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
19 minutes ago, kyosash said:

emang kurang enak jalan2 klo kgk fit, btw asyik tuh suasana di Hongdae, untuk tarif taksi lumayan murah yah ternyata. 

as always nice share :rate 

 

Thank you udh baca. Rajin memang mas yg ini :salut 

Kalau kata temen saya dari station Gapyeong ke dermaga Nami itu ditempuh jalan kaki bisa jg, cuman ya bisa 40menitan utk ukuran jalan kaki org indonesia yg jarang olahraga :D:D:D

Share this post


Link to post
Share on other sites

masih bisa jalan asik ya meskipun kondisi badan kurang fit :salut saya malah kebalik :D sebelum jalan fit pas pulang drop :ngakak (karena terlalu maksain itin kayaknya) wakakak

Share this post


Link to post
Share on other sites
21 minutes ago, deffa said:

wih betah tuh bro, bisa tuh langsung ke busan dan jeju island juga @maipura

haha.. semoga.. tapi kyke gak mungkin juga 2 minggu dihabisin semua disana om @deffa
belum itung2 biaya... makin lama pasti makin butuh banyak biaya kan.. he

Share this post


Link to post
Share on other sites
6 minutes ago, maipura said:

haha.. semoga.. tapi kyke gak mungkin juga 2 minggu dihabisin semua disana om @deffa
belum itung2 biaya... makin lama pasti makin butuh banyak biaya kan.. he

Living Cost di Korea Selatan = Jakarta kok

jadi bisa hemat @maipura

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 minute ago, deffa said:

yoi bisa baca2 yang pengeluaran gue itu setengah dari pengeluaran di Jepang @maipura

iyasih..biaya harian pas jalan2nya keliatannya memang gak terlalu mahal..

yang paling besar itu mungkin untuk penginapan ya @deffa.

Share this post


Link to post
Share on other sites
2 minutes ago, maipura said:

iyasih..biaya harian pas jalan2nya keliatannya memang gak terlalu mahal..

yang paling besar itu mungkin untuk penginapan ya @deffa.

pnginapan nya juga kalau lo pilih Hostel sama aja kayak di Indonesia bro @maipura

Share this post


Link to post
Share on other sites
10 minutes ago, deffa said:

pnginapan nya juga kalau lo pilih Hostel sama aja kayak di Indonesia bro @maipura

hoo... okelah, ntar saya daftar dulu hostel2 yang sudah pernah ada di forum ini.. he

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By vie asano

      Saya sudah berbagi sedikit info tentang panduan belanja di Seoul pada tulisan Seoul Shopping Guide: Belanja Dimana?. Untuk melengkapi tulisan tersebut, kali ini saya ingin sharing tips apa saja yang perlu diperhatikan agar momen belanja di Seoul terasa lebih afdol. Tips-tips tersebut saya ringkas dalam beberapa point, kurang lebih berikut isi tips-nya:
      Seputar tempat belanja
      Pada tulisan Seoul Shopping Guide: Belanja Dimana?, di bagian penjelasan tentang Dongdaemun Market, saya menulis jika Dongdaemun Market sebagai pusatnya fashion Korea yang sesungguhnya. Beragam trend fashion terkini awalnya dari Dongdaemun Market, namun bukan berarti disinilah tempat termurah untuk berbelanja fashion. Kenapa? Karena di Seoul, barang yang sama bisa dijual dengan harga yang berbeda tergantung lokasi penjualannya. Kaos seharga puluhan ribu won di daerah Apgujeong Rodeo Street bisa saja dijual seharga ribuan won di area sekitar kampus (seperti Hongdae dan Shinchon), dan bisa lebih murah lagi jika dijual di lapak temporer (berupa kios maupun truk). Dari sini ada beberapa tips yang bisa saya bagikan:
      -Jangan langsung membeli barang pertama yang dilihat, apalagi jika distrik tersebut termasuk kawasan mahal. Usahakan untuk membandingkan dulu dengan barang sejenis di toko yang ada di distrik lainnya.
      -Bagi budget traveller, disarankan untuk memilih toko yang ada di distrik level mahasiswa seperti Sinchon dan Hongdae. Banyak lho toko di sekitar kampus yang menjual barang dengan harga miring karena ketatnya persaingan antar toko.
      -Toko di pasar tradisional biasanya bisa lebih murah lagi. Namun konsekuensinya, dibutuhkan skill menawar yang cukup lihat, dan sayangnya nggak semua pedagang pasar tradisional menguasai bahasa Inggris.
      -Alternatif lainnya, belanjalah di sekitar subway (baik di luar stasiun subway maupun di subway underground shopping mall) karena harganya bisa jauh lebih murah dibanding aneka jenis tempat belanja lainnya.
      -Walau saya sebut Dongdaemun Market belum tentu memberikan harga termurah, nggak ada salahnya mencoba membandingkan 2-3 toko di Dongdaemun sebelum memutuskan untuk membeli sebuah barang karena biasanya harga termurah di area ini tetap saja lebih murah dibanding distrik mahal seperti Gangnam. Tips lainnya, belanja di toko kecil maupun lapak-lapak di Dongdaemun biasanya jauh lebih murah dibanding belanja di toko besar di Dongdaemun.
      Seputar waktu belanja
      Punya rencana untuk melakukan wisata belanja di Seoul? Berikut beberapa bocoran momen terbaik untuk belanja dan mendapatkan harga terbaik:
      -Salah satu waktu terbaik untuk belanja adalah pada akhir musim, atau biasanya di bulan Januari, April, Juli, Oktober, dan Desember (untuk department store). Memang sih Anda akan ketinggalan mode terkini di musim tersebut, namun disisi lain, pada akhir musim biasanya berbagai pusat perbelanjaan besar biasanya menggelar diskon khusus untuk menghabiskan stok barang.
      -Siapa sih yang nggak suka diskon? Bagi wisatawan yang ingin mengincar diskon belanja, periode diskon terpanjang biasanya terjadi sebelum dan sesudah Lunar New Year dan Chuseok. Sedangkan untuk kosmetik, biasanya ada diskon besar di akhir tahun.
      -Jakarta boleh punya Jakarta Great Sale. Seoul pun memiliki 2 event diskon besar-besaran, yaitu Seoul Summer Sale dan Korea Grand Sale (di musim dingin). Yang hobi berburu diskonan, jangan lewatkan kedua event diskon tersebut yah.
      Seputar tips menawar
      -Nggak menguasai bahasa Korea namun ingin mencoba tawar menawar? Biasanya sih bahasa Inggris dasar sudah cukup kok, jadi jangan terlalu takut untuk belanja di lapak tradisional yah.
      -Jika membeli di lapak pinggir jalan (seperti mobile kiosk maupun pedagang tenda), selalu usahakan untuk menawar jauh dibawah harga yang ditawarkan baru naikkan penawaran sedikit demi sedikit (misalnya bisa mulai dengan menawar setengah harga jual). Soalnya jika selisihnya tak begitu banyak, biasanya pedagang akan langsung mengiyakan padahal Anda masih bisa menawar lebih jauh lagi.
      -Sulit untuk tawar menawar? Setidaknya mintalah barang gratisan sebagai bonus. Misalnya, jika membeli 3-4 gantungan kunci, mintalah 1 untuk bonus. Atau jika membeli beberapa potong baju, minta 1 baju secara cuma-cuma, dan seterusnya. Jika pemilik toko/lapak tidak mau memberikan barang gratisan, lebih baik bersikap seolah akan pindah toko saja.
      -Tips lain bagi yang ingin berbelanja di lapak non-toko atau belanja di toko kecil. Jika Anda gagal menawar harga, pindahlah ke lapak sebelah dan sebutkan harga terakhir di toko saingan (untuk barang yang sama). Biasanya toko yang baru dimasuki akan memberikan penawaran khusus untuk Anda.
      Seputar harga dan metode pembayaran
      -Untuk metode pembayaran tak jauh beda dengan di Indonesia. Pedagang lapak kecil biasanya hanya menerima cash, sementara vendor besar menerima pembayaran menggunakan berbagai kartu kredit.
      -Jika ada keperluan dengan bank (misalnya ingin menukar uang), ingatlah selalu jam operasional biasanya antara pukul 09.30-16.30 Senin-Jumat.
      -Untuk wisatawan asing, di Seoul ada lho kebijakan Tax Refund yang berlaku di beberapa toko tertentu. Kapan-kapan akan saya bahas beserta ulasan tentang freepass khusus untuk wisatawan yang hobi shopping.
      Seputar ukuran baju
      Sudah jadi rahasia umum jika fashion menjadi barang favorit untuk diburu saat belanja ke Seoul. Berikut beberapa tips untuk membantu Anda memilih baju yang tepat:
      -Jika memang sudah berniat akan belanja baju, sebelum pergi ke Korea Selatan, ketahui dulu ukuran baju Anda dalam ukuran Korea. Biasanya ukuran ditampilkan centimeter, kecuali untuk ukuran pinggang ditampilkan dalam inchi.
      -Beda lagi dengan ukuran sepatu. Biasanya ukuran sepatu ditampilkan dalam milimeter. Jadi agar lebih pasti, sebaiknya usahakan mencoba dulu setiap barang fashion yang akan dibeli.
      -Biasanya, orang asing susah menemukan ukuran baju yang tepat di Korea Selatan (terutama untuk bigsize, karena ukuran baju Korea kecil-kecil). Bagi yang kesulitan dengan ukuran ala Korea, cobalah berbelanja di daerah Itaewon yang sangat dikenal sebagai distrik multikultural.
      ***
      Kurang lebih demikian beberapa tips yang bisa saya bagikan. Jika ada yang mau menambahkan, boleh banget. Oya, saya juga pernah berbagi info seputar shopping guide di Jepang, monggo dibaca-baca juga (lihat disini: Japan Shopping Guide: Tokyo Area, Japan Shopping Guide: Kyoto Area, Khusus Shopaholic, Panduan Dasar Wisata Belanja di Jepang)
    • By vie asano
      Saya sudah beberapa kali membahas tentang aneka kartu multifungsi yang berlaku di Korea Selatan, mulai dari T-Money (baca: Kenalan Dengan T-Money, Kartu Transit Multifungsi di Seoul 1 dan 2), T-Money M-Pass (baca: T-Money M-Pass vs T-Money, Mana Yang Lebih Oke?), serta tentang Seoul Citypass dan Seoul Citypass Plus (baca: Seoul City Pass VS Seoul Citypass Plus, Pilih Mana?). Nah, berhubung 2 hari kemarin saya fokus menulis tentang panduan wisata belanja di Seoul (baca: Shopping Guide: Belanja Dimana? dan Seoul Shopping Guide: Tips & Trick), maka kali ini saya akan menginformasikan sebuah kartu multifungsi bagi shopaholic yang memang berniat untuk wisata belanja di Seoul: Korea Pass.
      Sekilas tentang Korea Pass

      Korea Pass merupakan sebuah kartu khusus untuk turis asing yang hobi belanja. Sebetulnya kartu ini mirip-mirip dengan T-Money dan T-Money M-Pass. Bedanya, Korea Pass menawarkan diskon khusus untuk berbelanja di berbagai tempat yang terafiliasi dengan kartu ini (detail bisa dilihat di bagian keuntungan). Tak hanya berfungsi sebagai kartu diskon, kartu ini juga bisa digunakan sebagai kartu transportasi lho. Seru kan? Oya, Korea Pass ini terdiri dari 2 tipe: Korea Pass – Basic Type dan Korea Pass - Busan. Yang akan saya bahas lebih lanjut hanya Korea Pass Basic type saja yah.
      Keuntungan membeli Korea Pass
      Di atas sebetulnya sudah disinggung jika salah satu keuntungan membeli Korea Pass adalah mendapatkan diskon di berbagai tempat yang terafiliasi oleh kartu ini. Wisatawan juga akan mendapat panduan untuk turis dan kumpulan kupon diskon saat mmbeli kartu ini. Secara lebih detail, berikut sebagian informasi besaran diskon yang bisa didapat menggunakan Korea Pass:
      Wisata dan hiburan (diskon 5-30%): N Seoul Tower, Korea House, National Museum of Korea, Nanta, 63 City, Lotte World, Drawing Show: HERO, Lotte Cinema (65 cabang), dan lain-lain.
      Belanja (diskon 5-10%): Lotte Duty Free (9 cabang), Lotte Mart (90 cabang), 7-Eleven (4000 cabang), Lotte Super, Lotte Department Store, dan lain-lain.
      Akomodasi (diskon 10-30%): Lotte Hotel (5 cabang)
      Penukaran mata uang (rate khusus antara 30-50%): Hana Bank
      Makan dan minum (diskon 10-30%): TGIF, Lotteria, Korea House, dan lain-lain.
      Kecantikan dan kesehatan (diskon 10%): Zen Hair Salon, Bella Skin Care, dan lain-lain.
      Itu baru sebagian keuntungan diskon yang bisa di dapat dengan membeli Korea Pass. Kalau semuanya ditulis, daftarnya bisa sangat panjang karena ada lebih dari 6000 tempat yang berafiliasi dengan kartu ini.
      Tambahan lain, kartu ini juga memiliki fungsi sebagai kartu transportasi. Namun fungsi sebagai kartu transportasi baru bisa diaktifkan jika saldonya diisi ulang menggunakan berbagai mesin isi ulang yang ada di stasiun subway maupun tempat lainnya (antara lain: 7-Eleven, kios khusus, dan tempat-tempat yang memasang logi “Cashbee: maupun “Mybiâ€). Jadi nominal penggunaan untuk kartu transportasi berbeda dengan nominal kartu (lihat bagian harga kartu).
      Dimana tempat membeli Korea Pass
      -Di tempat penjualan Korail yang ada di bagian Imigrasi sebelah barat dan timur di Incheon International Airport. Btw, bagi yang akan wisata ke Korea Selatan, Korail ini menarik untuk diketahui lebih lanjut lho. Kapan-kapan saya ulas terpisah yah.
      -Di Lotte Mart dan 7-Eleven di seluruh Seoul.
      -Di Korea Tourism Organization Headquarters B1. Alamatnya bisa dicek disini: Wajib Tahu: Aneka Tourist Information Center di Seoul.
      -Gimhae International Airport.
      -Khusus untuk Korea Pass: Busan Card, kartunya bisa dibeli di Lotte Mart dan 7-Eleven yangn ada di Busan, serta di Busan International Ferry Terminal dan KTX Busan Station.
      Seputar masalah harga
      Diluar tipe Korea Pass: Basic Type dan Korea Pass: Busan, kartu ini bisa dibagi dalam 2 kategori: pre-paid cards dan check cards. Pre-paid cards memiliki pilihan nominal KRW50000*, KRW100000*, KRW300000*, dan KRW500000*. Sedangkan check cards khusus bagi orang asing yang menetap di Korea dan sudah mendapat ‘Alien Registration Number.
      Prosedur refund
      Sama seperti kartu pass lainnya yang berlaku di Seoul dan Korea Selatan, Korea Pass ini juga bisa di refund lho jika sudah selesai digunakan. Jadi nggak harus menghabiskan seluruh saldo yang ada di kartu itu, karena sisa saldo bisa dikembalikan dalam bentuk tunai. Secara prinsip, berikut prosedur refund yang bisa ditempuh:
      Untuk merefund saldo dari kartu pre-paid
      -Jika nominalnya kurang dari 20% dari nominal awal kartu, refund bisa dilakukan di Global Tax Free booth dan seluruh cabang 7-Eleven yang menjual Korea Pass. Oya, untuk kategori ini tidak ada charge tambahan yang dikenakan bagi pemilik kartu.
      -Jika noinalnya lebih dari 20% dari nominal awal kartu, ada charge 5% dari sisa nominal yang akan dibebankan pada pemilik kartu. Proses refund ini hanya bisa dilakukan di Global Tax Free booth saja.
      Sedangkan jika ingin me-refund sisa deposit kartu transportasi, bisa dilakukan di 7-Eleven maupun Global Tax Free booth yang ada di seluruh Korea, dengan dipotong biaya sebesar KRW500*. Untuk Korea Pass: Busan Card, penukaran sisa deposit kartu transportasi bisa dilakukan di Busan. Tepatnya di berbagai convenience store yang berafiliasi dengan Mybi, seperti 7-Eleven, GS25, dan Family Mart. Bisa juga dilakukan di Global Tax Free Booth.
      Tambahan informasi, Global Tax Free booth terdapat di tempat-tempat berikut ini:
      [seoul] Lantai 5 Doota di Dongdaemun, kamar nomor 1007 di Hotel President, dan Incheon International Airport lantai 3 (di dekat Gate 28).
      [busan] Gimhae International Airport lantai 2.
      Demikian sekilas info tentang Korea Pass. Bagi traveller yang memang berniat untuk wisata belanja di Seoul dan kota lain di Korea Selatan, boleh mempertimbangkan untuk melirik kartu ini. Semoga informasinya bermanfaat.
    • By Diny Puspa Dewi
      hallo hallo 
      aku lagi cari temen nih buat ke korea tahun depan tepatnya pas libur lebaran berarti sekitar tanggal 1 juni s/d 8 juni 2019, plan stay nya memang 1 minggu
      aku belum beli tiket pesawat atau apapun karena bener2 cari temen yang bisa bareng2 dari berangkat sampe pulang trus diskusiin semuanya brg2 biar enak ><
      pengalaman taun kmrn nekat berangkat sendiri jadi ngebego sendirian di perjalanan huhu
      but thanks to jalan2.com aku dpt tmn ngebolang pas diseoul 
      so kalau ada yang minat dan emg punya plan sama kaya aku boleh hubungin aku di WA 085314754967
      thank you
      ps: emang sih masih lama plannya tapi biar persiapannya lebih mateng aja jadi dr sekarang carinya hehe
    • By Sari Suwito
      Kalau tidak salah ini kali ketiga saya mengunjungi Hatyai (pertama kali ke Hatyai tahun 2012 lalu yang kedua tahun 2013 hanya singgah sebentar sepulang dari Phuket). Di dua kali kunjungan sebelumnya saya belum sempat mengunjungi obyek wisatanya. Makanya kali ini sepulang dari Brunei Darussalam dan Kota Kinabalu, saya lanjut ke Hatyai selama dua hari. Hari pertama sampai sudah tengah hari jadi cuma istirahat di hotel dan keluar untuk makan siang dan malam saja. Hari kedua baru deh mau jalan-jalan half day tour Hatyai dan Songkhla.
      Untuk menuju obyek wisata di Hatyai dan Songkhla kita bisa menggunakan songthaew. Bagi yang pernah berkunjung ke Thailand pasti tidak asing dengan kendaran ini, sejenis pickup yang dimodifikasi dengan kursi panjang berhadapan. Untuk songthaew wisata terdapat gambar-gambar obyek wisata di bagian body mobilnya. Jadi ketika kita akan memesan kita tinggal tunjuk aja mau ke destinasi yang mana aja. Waktu itu saya naik songthaew dari depan Lee Garden Plaza, setelah nego dengan drivernya akhirnya dapat harga THB 600/orang.  
      Destinasi pertama adalah Samila Beach di Songkhla. Menempuh perjalanan sekitar 53 menit kalau lihat di google sih jaraknya sekitar 33,6 km. Dalam perjalanan menuju Songkhla saya perhatikan sedang berlangsung pembangunan jalan raya dan flyover di tepi kota Hatyai. Rupanya sejak terakhir kali saya ke Hatyai beberapa tahun lalu sekarang Hatyai sudah berbenah. Bahkan untuk imigrasi di perbatasan Malaysia - Hatyai pun sudah berubah lebih bagus. Dulu hanya seperti melewati pagar besi saja.

      Sekitar jam setengah sembilan sampailah saya di destinasi pertama di Samila Beach. Pantai dengan hamparan pasir putih dan deretan pohon cemara di pinggirnya. Di pantai ini terdapat patung putri duyung yang sedang duduk di atas batu di tepi pantai. Pagi itu tidak terlalu ramai jadi saya langsung aja deh berfoto dengan icon Golden mermaid. 

      Setelah itu saya berjalan ke arah taman yang berada di pinggir pantai. Disini terdapat patung kucing besar dan tikus. Cerita tentang patung tikus dan kucing ini bisa dibaca di batu prasasti di samping patung.

       
      Oh ya disini juga ada fasilitas kuda tunggang. Bagi yang ingin mencoba menunggang kuda, bisa menyewa kuda, harga kalau ga salah ingat THB 50/100 gitu dech.
      Di pantai ini juga terdapat kedai souvenier dan makanan/minuman. Bisa mampir sebentar untuk membeli minuman dingin dan cenderamata. Waktu itu sih saya beli air minum dan magnet kulkas. 
      Selanjutkan kami menuju destinasi berikutnya yaitu patung naga. Jaraknya tidak begitu jauh dari pantai samila, sekitar 15 menitan kali ya. Dalam perjalanan menuju lokasi saya sempat melihat ada seperti patung badan naga gitu deh. Entah apa maksudnya...mungkin ini nyambung ke kepala naga gitu ya. 


      Nah akhirnya sampailah saya di lokasi patung kepala naga. Kalau di batu prasasti sih ditulisnya The Great Serpent "Nag". Setting patungnya mirip seperti patung merlion di Singapura gitu. Dari dalam mulut naga keluar air mancur yang menyembur ke arah air laut. 

      Berdasarkan tulisan di batu prasasti ternyata patung naga ini di desain dibagi menjadi tiga bagian, bagian kepala naga sebagai simbol kecerdasan dan kebijaksanaan warga terdapat di Laem Son Orn, Suan Song Tale. Bagian perut naga simbol kekayaan kota terletak di Lan Chom Doaw, Sabua Laem Samila. Sedangkan bagian ekornya simbol karisma dan kekuatan masyarakatnya terdapat di area Samila Beach, Chalatad Road.
      Dalam perjalanan pulang dari lokasi patung kepala naga saya mampir ke Songkhla aquarium. Lokasi berada di antara patung naga dan pantai Samila. Harga tiket untuk orang asing, THB 200 untuk anak dan THB 300 untuk dewasa.

       
      Memasuki ruangan aquarium masih sepi, ya mungkin karena masih pagi banget bahkan sebagian lampu pun belum dihidupkan. Di bagian depan terdapat keterangan ekosistem di Thailand selatan, lalu di dinding terdapat entah replika atau asli ikan yang diawetkan gitu, antara lain leopard shark, spotted guitarfish, udang berukuran besar dan ikan pari. 
       
       
      Akuarium ini dibagi menjadi beberapa zona, antara lain zona A Freshwater fish, zona B Brackish fish, C marine fish dan terdapat satu tangki besar yang berisi aneka ikan (seperti di Sea World Ancol gitu dech). Kita bisa berjalan di bawah akuarium besar ini. Di jam-jam tertentu kita bisa nonton pertunjukan The Unseen Show.


      Dari Songkhla aquarium kami kembali ke Hatyai, nah dalam perjalanan kami singgah di beberapa spot wisata di kota Songkhla.
       
      Songkhla city wall 
      Saat ini hanya tersisa tembok sepanjang 114 meter, tinggi 5.5 meter dengan ketebalan 4 meter. Sebagian besar bata dan batu dinding pun sudah digunakan untuk paving jalanan kota Songkhla. 

       
      Di seberang Songkhla city wall ini terdapat Songkhla National Museum. Bangunan museum bergaya Chinese dengan dominasi warna putih dan merah. Sayangnya saat saya kesana museumnya sedang tutup. Jadi saya cuma berfoto-foto di depannya saja. Di bagian depan museum terdapat koleksi beberapa meriam tua, jangkar dan tiang kapal kali ya.

      Sebetulnya saya sempat googling kalau di Songkhla old town tedapat street art sejenis mural art gitu dech. Lalu sewaktu di pantai Samila saya sempat bilang ke driver songthaew (sambil nunjukin gambar dari google) untuk diantar ke lokasi street art di old town Songkhla. Drivernya bilang iya bisa nanti kita mampir dalam perjalanan menuju Hatyai. Tapi begitu pulang dari Songkhla city wall koq mobilnya jalan terus  tau-tau sudah masuk jalan besar arah Hatyai. Gagal deh foto-foto di mural artnya
      Dalam cuaca panas terik songthaew menuju ke arah Hatyai Municipal Park. Hatyai municipal Park ini lokasinya sekitar 5 km di pinggiran kota Hatyai. Areanya luas banget berada di perbukitan gitu. Selain lokasi wisata juga merupakan tempat ibadah para pemeluk agama Budha. 
      Saya tidak sempat main di lokasi taman-tamannya, jadi kami langsung menuju ke bagian paling atas bukit, ke kuil Four Faces Budha. 
       
      Four Faces Budha Temple (San Phra Phrom)
      Begitu memasuki area ini dekat tempat parkir songthaew terdapat dua patung gajah berwarna emas di kiri dan kanan jalan. 

      Naik sedikit ke bagian atas, terdapat patung gajah berkepala tiga disampingnya terdapat tangga dengan deretan lonceng besar di kiri kanannya.

       
      Memasuki area kuil, di bagian luar kuil four faces Budha terdapat banyak banget patung gajah berwarna emas. Di dalam kuil inilah terdapat patung four faces Budha, beberapa pemeluk agama Budha menyempatkan diri beribadah, bahkan disini terdapat para penari dan musik yang mengiringi selama ibadah. 


      Di pelataran kuil terdapat patung dewa, tempat pembakaran kertas-kertas perlengkapan ibadah gitu dech (saya ga tau apa itu namanya), lalu ada juga penjual burung-burung kecil. Sepertinya burung-burung kecil ini dibeli untuk kemudian didoakan dan kemudian dilepaskan sebagai rangkaian ibadah. 
      Oh ya disini terdapat stasiun cable car juga. Cable car ini menghubungkan antara kuil four faces Budha dengan kuil standing Budha. Bagi yang pengen nyoba bisa naik, tapi kalau saya sih kan sudah nyewa songthaew sih ga perlu lah, sayang duitnya. hahaha...
       

      Dari four faces Budha saya naik songthaew menuju ke kuil standing Budha. Nah sebelum sampai di Standing Budha Temple kami melewati bangunan Hatyai Planetarium. 

       
      Standing Budha Temple (Phra Budha Mongkol Maharaj) 
      Songthaew parkir di bagian depan kuil, lalu saya jalan kaki menuju ke bangunan kuil. Nah di samping kuil ini terdapat stasiun cable car yang terusan dari kuil Four Faces Budha tadi. 
      Saya kemudian menuju ke halaman depan kuil, di area bagian tengah kuil terdapat patung Budha berdiri berwarna emas dengan ketinggian sekitar 20 meter. Berat patung ini sekitar 200 ton. 

       
      Dari depan kuil ini kita bisa memandangi kota Hatyai, bahkan kita bisa melihat masjid besar Songkhla di sebelah kanan. 

      Di depan kuil Standing Budha ini terdapat tangga turun menuju ke area Laughing Budha dan Patung Dewi Kuan Yin. Lumayan capek juga menuruni tangga lalu disambung jalan kaki di jalanan pavingblock gitu deh saya nggah ngeh, tapi karena menuruni bukit jadi jalan agak melingkar jadi saya pun ambil jalan pintas dengan menuruni tanah yang lumayan licin sambil pegangan pepohonan.  

       
       
      Fat Laughing Budha
      Di sebelah kanan terdapat kuil pemujaan, lalu di bagian kiri terdapat patung Dewa dan diorama bergambar naga. Nah pas di ujung jalan terdapat patung Fat Laughing Budha. 

       
      Berjalan agak ke depan akan tampak mulut naga raksasa yang sekaligus berfungsi sebagai jalan untuk menuju ke area Bodhisattva Kuan Yin.  

       
      Di area ini terdapat beberapa patung disekitar bangungan utama. Sedangkan patung Dewi Kuan Yin berdiri di atas bangunan utama. Patung Dewi Kuan Yin berwarna putih menjulang setinggi 20 meter. Di sekeliling patung terdapat patung kecil-kecil berwarna putih juga. 

      Setelah merasa cukup melihat-lihat saya kembali menuju kuil Standing Budha, dan kali ini harus menaiki anak tangga yang lumayan menguras tenaga. Entah berapa kali saya berhenti karena kelelahan.  Ini efek karena penasaran dan ga baca review tentang lokasi tujuan.
      Tips: untuk lebih hemat tenaga tidak perlu menuruni/naik tangga yang di depan Standing Budha, kita bisa naik kendaraan sewaan kita untuk menuju ke area Patung Dewi Kuan Yin.  Jadi setelah foto-foto di sekeliling Standing Budha, kita kembali ke kendaraan kemudian kendaraan akan menuruni bukit menuju area patung Dewi Kuan Yin. Hemat tenaga dech. 
      Dari area Dewi Kuan Yin, kami menuju kota Hatyai. Siang itu udara lumayan panas membuat tenggorokan ikutan berasa kering dan haus. Sampai di kota Hatyai saya minta diturunkan di dekat Clock Tower. 

       
      Ini dia Songthaew yang membawa kami half day tour Hatyai + Songkhla.

       
      Di dekat Clock Tower ini terdapat pasar dan saya pun sekalian mampir untuk makan siang.
      Tadaaa menu makan siangnya....yummyyyy

       

       
      Setelah selesai makan baru deh saya berkeliling di pasar sambil beli oleh-oleh kemudian naik tuktuk untuk pulang ke hotel. Sekitar jam 3 sore saya check out dari hotel kemudian menuju ke agen bus yang tak jauh dari hotel untuk menuju ke Kuala Lumpur.
       
    • By Sari Suwito
      Kota Kinabalu atau biasa disebut KK dulunya dikenal dengan nama Jesselton. Maka tak heran jika pelabuhan tempat kami mendarat dari Labuan bernama Jesselton Point. Jesselton diambil dari nama gubernur dari Inggris yang pernah berkuasa disini yaitu Sir Charles Jessel. Oh ya, sewakatu kapal sudah mendekati pelabuhan dari dari atas kapal sudah tampak pemandangan yang menggugah selera, yaitu deretan tempat makan sea food di tepi laut. Hmmmm...jadi lapar.
      Meninggalkan pelabuhan Jesselton Point, bus berjalan melalui jalan yang berada di tepi pantai dimana sedang berlangsung pembangunan entah resort/mall. Tak lama kemudian kami memasuki wilayah Kota Kinabalu mulai tampak kemacetan di sepanjang jalan menuju ke hotel Winner, tempat kami menginap di daerah Jalan Pasar Baru – Kampung Air.  Di bawah ini view dari hotel tempat saya menginap.

       
      Setelah check ini dan beberes, sekitar jam 7 malam kami keluar untuk makan malam di Pasar Malam Sinsuran.  
       

       
      Pasar malam Sinsuran ini dekat dari penginapan kami jadi cukup berjalan kaki saja. Suasana pasar malam Sinsuran lumayan ramai pengunjung apalagi di jam makan malam seperti ini. Kedai makan lumayan berjubel. Aneka makanan bisa kita temukan disini, seperti: nasi campur, sea food, ayam panggang, ikan panggang, aneka camilan dan aneka minuman. Di Kota Kinabalu merasa sedikit lega karena makanan lumayan lebih murah dibandingkan di Brunei Darussalam.  Beli cendol di Brunei Darussalam harganya $1, di Kota Kinabalu cendol harganya RM 1. Kalo di kurs rupiah harga cendol di Brunei 3x lipat harga cendol di Kota Kinabalu. Hahaha...

      Salah satu gerai tempat kami makan malam

       
      Sudah selesai makan, tapi masih lapar mata, jadi jajan chicken wing dulu deh.

      Bagi yang mau shopping di sepanjang perjalanan dari Pasar Malam Sinsuran menuju hotel tempat kami menginap juga ada pasar malam yang menjual pakaian, aksesories dll.
                                                                                                   
      Hari kedua
      Setelah sarapan pagi kami pun berangkat menuju obyek wisata di kawasan luar Kota Kinabalu. Sekitar 1,5 jam perjalanan melintasi jalan yang menanjak, sampailah kami di Pekan Nabalu, Kota Belud. Ini merupakan salah satu spot untuk melihat gunung Kinabalu. Tapi sayang sekali sewaktu kami sampai lokasi ternyata gunung Kinabalu tertutup kabut yang lumayan tebal. Belum rejeki dech…

       

      Seperti obyek wisata pada umumnya, disini terdapat banyak gerai yang menjual aneka camilan, buah-buahan dan cenderamata. 
      Setelah menunggu beberapa saat ternyata kabutnya tak kunjung hilang. Jadi kami pun memilih untuk  melanjutkan perjalanan ke destinasi berikutnya.
       
      Fish Spa di Sungai Moroli
      Tagal Sungai Moroli, Kampung Luanti Baru, Ranau ini merupakan pemenang  Malaysia River Care Award 2006. Tagal dalam Bahasa  Kadazan Dusun berarti “dilarang memancing” di aliran sungai Moroli. Sungai sepanjang 54 km ini dihuni oleh banyak ikan yang ukurannya lumayan besar. Untuk menjaga ekosistem sungai, maka penduduk dilarang memancing, menjala ataupun menangkap ikan sepanjang tahun. Hanya di bulan Mei penduduk diberi kesempatan untuk mengambil ikan dari sungai Moroli. 
       

       
      Di lokasi ini kita bisa fish spa langsung masuk ke dalam aliran sungai. Tetapi sayangnya saat itu air sungai sedang keruh karena tadi malam hujan. Untuk keselamatan pengunjung, aliran sungai dikasih pita pembatas agar pengunjung tetap berada di tepian sungai.
      Sebelum masuk ke aliran sungai kita bisa membeli pakan ikan terlebih dahulu. Jadi nanti begitu masuk ke dalam air sungai kita bisa taburkan pakan ikan di dekat kaki kita, maka ikan akan bergerombol di sekitar kaki. Nah disaat itu ikan juga akan mematuk kaki…hiiii geliii….
       

      Satu hal yang perlu diperhatikan adalah kita dilarang memegang ikan ataupun mengangkat ikan keluar dari air. 
      Sudah cukup ber-fish spa? Saatnya istirahat dengan menikmati camilan cempedak goreng,pisang goreng ataupun aneka durian yang di jual di kedai bagian depan fish spa. Harga durian mulai dari RM 6/kg.

      Dari Tagal, Kampung Luanti Baru kami melanjutkan perjalanan menuju Dataran Sayur Kundasang.

      Dataran Sayur Kundasang
      Kundasang adalah sebuah kota di distrik Ranau, Sabah. Kawasan ini dihuni oleh suku dusun asli yang merupakan salah satu kelompok penduduk asli Sabah. Daerah ini meliputi daerah pegunungan dan lembah dengan panorama yang indah. Selain itu Kundasang juga merupakan penghasil sayuran dan buah-buahan. Kita bisa membeli hasil pertanian warga Kundasang di Dataran Sayur Kundasang. Dataran sayur Kundasang ini kalau di Indonesia mirip lah seperti pasar buah dan sayur Brastagi. 

       

      Dataran sayur Kundasang terletak di pertigaan jalan, menempati area yang lumayan luas. Disini terdapat ratusan gerai yang menjual aneka sayuran dan buah-buahan. Jadi jangan heran kalau kita bakalan lapar mata ketika melihat aneka buah-buahan disini. Saya pun membeli aneka buah potong dan durian mini yang dalamnya berwarna kuning agak orens gitu.
       

      Di pertigaan jalan dan jalan lingkar yang tak jauh dari dataran sayur Kundasang terdapat dua icon sawi putih dan kol bulat sebagai symbol daerah ini merupakan daerah penghasil sayuran. Mirip di Brastagi juga sih ini. Hehehe…
       

      Sebetulanya di daerah Mesilau, Kundasang  juga terdapat Desa Dairy Farm (peternakan sapi perah), tapi kami saat itu tidak berkunjung kesana. 
      Dari Dataran Sayur Kundasang kami langsung kembali menuju Kota Kinabalu dan ternyata sepanjang perjalanan menuruni pegunungan Kinabalu cuaca hujan lebat. Kami akhirnya sampai di Kota Kinabalu sudah menjelang malam. 
       
      Hari ketiga
      Setelah sarapan pagi, merupakan waktunya free and easy. Saya berjalan-jalan di Sunday morning market lorong Pasar Baru yang berada di belakang hotel Winner, isinya ya para pelapak yang berjualan pakaian bekas / baru dan aneka aksesories. Dari sini saya berjalan menuju daerah Pasar Besar Kinabalu, saya masuk ke mall yang berlokasi di seberang Pasar Besar Kinabalu, karena masih pagi jadi belum banyak kedai yang buka, disini saya pun hanya melihat-lihat ke salah satu kedai yang menjual produk aksesories mutiara laut. Harganya lumayan mahal sih, jadi saya pun cuma melihat-lihat saja. 
      Keluar dari mall ini saya berjalan menuju ke food court Pasar Besar Kota Kinabalu, food court terletak di lantai 2. Pasar ini merupakan pasar basah (seperti pasar inpres gitu kalau di Indonesia) menjual aneka sayuran dan kebutuhan sehari-hari. Dan di bagian belakang pasar ini juga pasar ikan jadi jangan heran kalau disini suasananya ya bau amis ikan. Hehehe… 

      Walaupun begitu saya sempat memesan ABC (air buah campur) semacam es buah gitu deh. Ya ampun satu mangkuk isinya banyak banget, saya sampe ga habis.  

      Dari Pasar Besar Kinabalu kita bisa berjalan ke arah kiri, disini terdapat Philipino Market. Di pasar ini dijual aneka ikan asin, garam dan produk hasil laut lainnya. Walaupun begitu ada yang jual pakaian dan cendera mata juga koq. 
      Dari Philpino Market saya langsung kembali ke hotel untuk bersiap-siap check out.
      Setelah check out dari hotel kami makan siang di salah satu restaurant dalam perjalanan menuju ke Masjid Negeri Sabah untuk sholat Dzuhur. 
       
      Masjid Negeri Sabah
      Masjid ini terletak di Jalan Tunku Abdul Rahman, Sembulan, Kota Kinabalu. Masjid ini mulai dibangun pada tahun 1970 dan selesai sepenuhnya pada tahun 1975.
      Struktur bangunan masjid ini merupakan perpaduan konsep timur tengah dan modern. Kubahnya yang megah berdesain pola sarang lebah berwarna keemasan menandakan kecemerlangan Islam di negeri Sabah. Di bagian kiri dan kanan terdapat 16 tiang berkubah kecil berwarna emas. Di lilitan setiap tiang ini dihiasi dengan potongan ayat suci Al Quran dengan tinta warna emas. Masjid ini memiliki satu menara setingi 215 kaki yang konsepnya diilhami oleh masjid di Istanbul dan Isfahan, melambangkan ketinggian dan kemuliaan Islam.   

      Masjid Negeri Sabah
      Masjid ini mempunyai serambi yang luas sehingga mampu memuat sekitar lima ribu jamaah. Tempat sholat perempuan terletak di lantai dua, bisa memuat hingga lima ratus jamaah. Masjid ini juga menyediakan ruangan untuk memandikan jenazah (masih jarang kita temui di Indonesia). 
      Masjid Negeri Sabah ini memiliki halaman dan area parkir yang luas, dan ketika saya berkunjung kesana di bagian belakang masjid sedang ada pembangunan (mungkin) sarana pendukung masjid.
      Setelah selesai sholat Dzhuhur di Masjid Negeri Sabah untuk mengisi waktu sebelum menuju Bandara Kota Kinabalu, kami mampir ke Imago. 
       
      IMAGO Shopping Mall
      Imago the mall terletak di  KK Times Square, merupakan salah satu pusat perbelanjaan terbesar di Kota Kinabalu. Disini terdapat outlet produk-produk fashion branded dan restaurant franchise. Makanya tak heran jika banyak warga Brunei Darussalam yang datang ke Kota Kinabalu untuk shopping, khususnya di musim liburan sekolah atau ketika mall-mall mengadakan great sale karena tentu saja harganya lebih murah dibandingkan di Brunei. Disini juga terdapat kedai yang menjual oleh-oleh dan cenderamata. Waktu itu saya membeli magnet kulkas harga RM 4/pcs. Di lantai lower ground juga terdapat foodcourt, harganya lumayan ramah di kantong.

      Ketika saya kesini, sedang ada pertunjukan Kulintangan. Para penari juga mengajak pengunjung untuk memainkan kulintangan. 

       
      Saya menonton sampai pertunjukan selesai, kemudian di akhir pertunjukan ikut berfoto dengan salah satu penarinya.

       
      Sekitar jam empat sore kami meninggalkan imago untuk kemudian menuju ke Bandara Kota Kinabalu. Oh ya, kalau cuaca cerah Gunung Kinabalu bisa terlihat dari bagian depan Bandara lho. 

      Flight saya sebetulnya jam 8 malam, tetapi akhirnya pesawat kena delay sampai jam setengah sebelas malam, sepertinya dikarekan terjadi masalah teknis dengan pesawatnya. Jadi kami tiba di Kuala Lumpur sekitar jam setengah satu pagi.
       
      PS: Sebetulnya masih banyak lagi obyek wisata di Kota Kinabalu, tapi sayang karena keterbatasan waktu jadi belum sempat expolore pulau-pulau cantiknya. Bahkan saya pun belum sempat explore kotanya. Semoga suatu saat nanti ada kesempatan untuk kembali ke Kota Kinabalu.
       
    • By norma sofisa
      Halo apa kabar?
      Sudah lama nih, tidak menulis di Forum Jalan2.com.
      Kali ini saya akan bercerita tentang pengalaman berkunjung ke Lisbon, Portugal.
      Merasa 'gerah' dengan udara dingin yang melanda Rotterdam pada akhir winter tahun ini, merupakan alasan yang tepat untuk melarikan diri sejenak ke Eropa Selatan. Kali ini pilihan saya jatuh ke Lisbon, satu kota yang cukup populer, ibukota dari negara Portugal.
      Berbekal tiket dari maskapai low cost (non) kesayangan, saya pun mendarat di Lisbon. Sayangnya, hari pertama tidak seindah bayangan. Awan gelap memayungi kota dengan suhu berkisar di angka 7 hingga 15 derajat. Tidak cukup hangat, mengingat Lisbon letaknya dekat dengan sungai yang muaranya mengarah ke Samudera Atlantik. Angin yang berhembus kencang mengharuskan saya untuk tetap berjaket agar badan tetap hangat.
      Saya cukup beruntung, beberapa jam setelah itu udara kian menghangat. Saya dan travelmate pun berjalan menyusuri jalan besar menuju pusat kota. Hotel yang kami tempati cukup dekat letaknya dengan sentral Lisbon. Jika berjalan kaki, kira - kira butuh waktu 10 hingga 15 menit.
      ]
      Sesuai dengan rekomendasi pamflet wisata Lisbon, tujuan pertama saya adalah Castelo S. Jorge, sebuah kastil Moor yang dibangun di puncak bukit São Jorge, yang merupakan salah satu tujuan turis di kota Lisbon (Sumber: Wikipedia). Matahari yang bersinar cerah, menaikkan semangat saya untuk naik menyusuri tangga ke arah kastil.
      Capek?
      Pastinya! Saya cukup kaget dengan anak tangga pertama yang cukup menukik. Tak ingin kalah dengan beberapa nenek di belakang, saya pun mempercepat langkah sambil berharap anak tangga ini segera berakhir.
      Bukit São Jorge merupakan kawasan pemukiman yang padat. Setelah anak tangga tadi, saya menyusuri jalanan dengan rumah - rumah penduduk di kanan dan kirinya. Beberapa hotel dan restoran kecil pun saya jumpai. Satu hal yang menggelitik adalah banyaknya jemuran pakaian yang tergantung di balkon - balkon rumah. Geli juga ketika mendapati beberapa pakaian dalam ikut terpajang disana.

      Pemandangan mengagumkan dari Kastil São Jorge
      Tak butuh lama dan perjuangan berat untuk sampai ke atas bukit. Tangga awal tadi adalah bagian terberat, selanjutnya hanya jalanan yang menanjak hingga pintu masuk kastil.
      Sesampainya di kastil, saya langsung mengantri untuk membeli tiket. Awalnya, antrian terlihat mengular panjang dan sempat membuat malas, namun ternyata ada tiga petugas loket, sehingga waktu antri pun lumayan cepat.
      Masuk ke kastil, hampir seluruh pengunjung langsung menghambur ke arah halaman. Dari titik ini, saya dapat melihat pemandangan kota Lisbon yang cantik dari atas bukit yang mengarah ke Sungai Tagus. Tampak dari jauh, rumah bercat warna - warni dan beberapa titik yang penuh dengan orang.
      Saya menduga bahwa kastil ini dahulu dipakai juga sebagai benteng pertahanan untuk mengawasi pergerakan musuh yang datang dari arah sungai. Di beberapa titik juga ditemukan meriam - meriam tua yang tampak masih kokoh.
      Karena cuaca yang tidak terlalu panas, saya pun naik ke benteng kastil. Tangga naik cukup curam dan licin, membuat saya harus berhati - hati. Ada beberapa bagian jalan yang hanya bisa dilewati satu arah sehingga saya harus berhenti dan memberikan kesempatan pengunjung dari arah berlawanan untuk lewat.
      Pemandangan dari beberapa titik di puncak benteng kastil memang tidak diragukan lagi. Bahkan patung Jesus di seberang sungai pun bisa dilihat semakin jelas. Beberapa bangunan dari bukit sebelah pun tampak lebih dekat.
      Uniknya lagi, kastil ini memelihara beberapa ekor burung merak jantan yang bulunya sangat indah. Mereka sering berlalu lalang di dekat pengunjung. Meskipun begitu, mereka ini tidak dapat dielus atau dipegang dengan mudah. Bahkan, jika mereka sadar sedang difoto langsung deh cepat - cepat kabur. Para pengunjung tentu saja tak mau kalah. Sebelum mendapatkan foto yang bagus, mereka tidak akan menyerah untuk mengejar. Saya pun termasuk di dalamnya. Lucu kalau diingat - ingat lagi.

      Dikarenakan topografi permukaan Lisbon yang cukup bergelombang, sebagai turis kita harus siap untuk berjalan naik turun bukit. Nah, bagi kamu yang memiliki keterbatasan fisik dan tenaga, ada alternatif lain jika tidak ingin berjalan kaki mengunjungi spot - spot wisata di Lisbon, yaitu dengan membayar paket transportasi khusus dengan tram, bus, maupun tuk-tuk yang tarifnya mulai dari 12 Euro hingga 26 Euro. Dengan membayar paket tersebut, kamu bisa dengan bebas menaiki tram klasik tipikal Lisbon, yang warnanya kuning atau merah. Jika kamu memilih paket lengkap pun, kamu bisa dengan bebas menaiki tuk-tuk atau ojek bemo yang juga terafiliasi dengan penyedia jasa transportasi.
      Oh ya, berdasarkan pengalaman, jika ingin pergi suatu tempat ke tempat lain di Lisbon, sebaiknya mengikuti arahan dari Google maps. Satu pengalaman saya, karena merasa tahu jalan, tidak mengikuti Gmaps dan malah berimprovisasi. Alhasil, kami harus naik bukit lagi dan berjalan lebih jauh. Beberapa jalanan di Lisbon memang sedikit rumit, namun sangat menantang nan menarik untuk ditelusuri. Kami menyebutnya treking di tengah kota hehe..
      Lalu gimana sih kuliner dan makanan khas di Lisbon?
      Tunggu di bagian kedua ya..
      Terima kasih dan semoga bermanfaat.
      Tulisan ini bisa dibaca juga di https://wp.me/p7BvKH-6T