• 0
thissa

Road Trip Sumatra Juli 2018, anyone?

Question

Hello everyone,

 

I am newbie in this forum. I am very challenged to have Sumatra road trip, ada yang punya minat yang sama kah?

gw nggak bisa nyetir tapi nanti kompensasinya gw patungan sedikit lebih di bensin gpp. 

 

So please message me if you have the same interest my email : thissayonap@gmail.com

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

7 answers to this question

  • 0
1 hour ago, thissa said:

Hello everyone,

 

I am newbie in this forum. I am very challenged to have Sumatra road trip, ada yang punya minat yang sama kah?

gw nggak bisa nyetir tapi nanti kompensasinya gw patungan sedikit lebih di bensin gpp. 

 

So please message me if you have the same interest my email : thissayonap@gmail.com

 

ok nanti saya bantu share ya siapa tau ada yang ada minat yang sama @thissa

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0
21 hours ago, thissa said:

Hello everyone,

 

I am newbie in this forum. I am very challenged to have Sumatra road trip, ada yang punya minat yang sama kah?

gw nggak bisa nyetir tapi nanti kompensasinya gw patungan sedikit lebih di bensin gpp. 

 

So please message me if you have the same interest my email : thissayonap@gmail.com

 

hallo, kebetulan saya juga mau ke trip kesumatra 2018 tepatnya ke sumatra barat sih, tapi rencana mau explore sumatra lainnya , ditambah saya kesumatra sekalian mau nyari ayah juga sih ...

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By twindry

      Yosh!!! setelah kehilangan ide mau nulis apa lagi, akhirnya dapat wangsit juga mau nulis apa. berbekal pertanyaan2 teman sekantor saya yang akan berangkat ke jepang, maka muncullah ide untuk nulis "Do and Dont. Hal-hal yang perlu diperhatikan selama di jepang". disini saya akan menjelaskan beberapa peraturan tidak tertulis yang berlaku di jepang. semoga postingan ini bisa membantu teman2 yang akan ke jepang untuk pertama kalinya ya.
       
      1. Dilarang makan / minum selama menggunakan transportasi umum
       

      source : mbah gugel
      jepang terkenal akan kebersihan lingkungannya. jangankan makan / minum, ngomong bisik2 aja sebenarnya tidak boleh selama kita berada di transportasi umum semisal subway, kereta, atopun bus.
       
      2. Ngomongnya bisik2 aja ya
       

      ssst jaga ketenangan gan
      saya juga kurang tau kenapa orang jepang semuanya diam ketika berada di dalam transportasi umum. ada yg dengerin lagu di hp pake headset, ada yang baca komik, ada yang maen game (tapi silent), dll. bahkan bus pariwisata yang saya tumpangi ke kawaguchiko aja ngak boleh ngomong kuat2. padahal bus nya untuk hepi2 loh kan. bahaha. yang jelas kalo teman2 mau ngomong di dalam bus ato subway, bisik2 aja ngomongnya. biar ngak diliatin ama seisi penumpang ato di tegur ama supir bus (kayak saya). bahkan telepon seluler pun harus di silentkan ya kalo di transportasi umum. jangankan hp bunyi, permen jatoh aja kedengaran sampai ke ujung gerbong. bahahah. tahan malu aja kalo tiba2 hp bunyi pas di dalam subway. biasa.... panggilan bisnis (jualan ke tante2) bahahah.
       
      3. No Tip
       

      source : mbah gugel
      bagi teman2 yg suka kasi salam tempel alias ngasi tip, kalo udah di jepang ngak perlu lagi ya. karena kalo ngasi tip adanya malah di teriakin ama yang dikasi. kirain uang teman2 ketinggalan.
       
      4. Habis makan beresin sendiri
       

      tuh di sediain kain pel di atas meja. buat lap muka juga oke karena sueger kainnya bahaha
      nah ini yang masih agak kurang di budaya kita. padahal bagus loh budaya ini. di jepang sehabis makan di rumah makannya, konsumen sendiri lah yang beresin meja nya. mulai dari beresin remah2an makanan yang berceceran di meja, sampai nge lap meja yang udah dipake. jadi jangan heran kalo misalnya kita lupa beresin meja dan di teriakin ama penjaga tokonya. kan malu bahaha kecuali #thepowerofsetianovXXXX bahahaha (no offense)
       
      5. Nyebrang liat kode ya
       

      begitu lampu ijo yang nyebrang kayak gini. awas kebawa arus
      bagi teman2 yang ngak peka kode2an, kalo di jepang agak peka dikit ya. meskipun bukan cuman di jepang sih. rata2 di luar negeri kita ngak bisa nyebrang sembarangan. harus di zebra cross dan ada kode ato tanda tertentu. kalo di jepang lampu warna ijo dan ada tanda bunyi dari tiang lampunya berarti kita boleh nyebrang. jangan coba2 nyebrang sewaktu lampunya merah. karena bisa tiba2 ada kendaraan yang belok ndak ngak liat kita. kecuali di jalan kecil dan jalanan agak sepi. itupun nyebrangnya kudu liat kanan kiri juga ya. daaaan tenang aja. di sini ngak ada yang kasi lampu sen kanan belok kiri. ato yang kasi lampu sen tapi ngak belok2
       
      6. Slrrrrrpp slrrrp sllrrrrrp
       

      croooott *eeh* sslllrrrrppp enaaaak
      kalo makan mie di jepang, suaranya di keluarin ngak apa2 kok. itu artinya mie yang sedang kita sedot itu rasanya mantap. mau makan ala son goku ato pun naruto ngak apa2 kecuali di rumah makan padang di indo ya. hahah malu di liatin
       
      7. Dilarang lemot

      jangan tiru kami ya karena telat naek bus nya (simak kisahnya di postingan sebelumnya)
      transportasi di jepang terkenal akan ketepatan waktunya. jadi, bagi yang suka ber leha2 harap di kurangin sedikit. karena pasti itin bakal kacau balau kalau ketinggalan kereta ato bus. masih mending frekuensi kereta ato bus nya cuman beberapa menit sekali. lah kalo sejam sekali? pesai nunggunye kalau kata orang pontianak
       
      8. ikutin arus orang di eskalator

      kanto = tokyo, yokohama, dan sekitarnya. kansai = kyoto, osaka, hiroshima, dan sekitarnya (source : mbah gugel)
      kalo ketemu eskalator di bandara, stasiun, mall, ato tempat2 umum lainnya, ikutin arus orang2 yang ada. jangan sembarangan berdiri. rata2 di jepang kita harus berdiri di sebelah kiri kalo pake eskalator. jalur kanan khusus untuk pengguna lain yang sedang terburu2. ada beberapa daerah di jepang yang berdiri di kanan dan ada pula yang di kiri. jadi ikutin arus aja ya. kecuali kalo emang lagi buru2. lari aja di sepanjang jalur kanan. ngak bakal ada yang halangin. kayak cerita perjalanan ke kawaguchiko saya kemarin.
       
      9. alat makan bukan untuk mainan
       

      source : mbah gugel
      jangan mengetuk2an alat makan ke meja ataupun piring ato mangkok
       
      10. jangan merusak alam

      pungut yang udah gugur aja ya
      kalo ke jepang pas musim semi ato gugur, bunga sakura atopun momiji nya yang masih nempel di pohon jangan di petik ya. yang boleh di ambil cuman kelopak sakura ato pun daun momiji yang sudah rontok dan jatuh ke tanah. boleh foto2 di dekat pohonnya tapi jangan di apa2in ya. pernah saya dengar kabar kalo ada turis yang sampe manjat ke atas pohon sakuranya demi dapet foto syantik *tepok jidat* untungnya bukan turis dari indonesia
       
      11. dilarang merokok sembarangan
       

      source : mbah gugel
      nah ini terapi yang baik bagi teman2 yang merokok. kalo ke jepang saya yakin rokoknya pasti agak dikurangin. karena di jepang tidak boleh merokok sembarangan. sudah di sediakan area khusus di beberapa spot khusus untuk perokok. bentuk nya kayak halte bus dan bagusnya lagi asapnya ngak sampai mengganggu pejalan kaki lain. bahkan puntung rokok pun ngak keliatan di jalan. jangankan puntungnya, abu rokok aja ngak jatuh2 ke aspal jalan. mungkin skalian di telan kali ya abu sama puntungnya. biar kayak2 limbad gitu. bahahah. padahal letaknya ada di trotoar pejalan kaki juga loh
       
      12. ijin dulu gan
       

      cari aja cosplayer di harajuku. pas weekend biasanya banyak yang nongkrong di sana
      kalo ketemu cosplayer ato orang yang berpakaian nyentrik, jangan langsung di foto ya. minta ijin dulu. kalopun ngak ngerti bahasanya, setidaknya bahasa tarzan alias bahasa tubuh adalah bahasa yang paling baik. kecuali kalo maiko atopun geisha ya. mereka memang ngak mau di foto. jadi harus ada trick2 nya.
       
      hmm. saya rasa segitu aja kira2 kode etik ato peraturan tidak tertulis yang berlaku pada umumnya di jepang. masih banyak kayaknya peraturan2 yang lain. intinya sih jangan aneh2 aja. cukup jadi turis biasanya. alay boleh tapi jangan over. tau batas juga ya. mumpung di tempat asing yang ngak seorangpun mengenal kita, alay dikit ngak apa lah ya. namanya juga liburan. hehehe. sekian aja tulisannya. kalo ada yang kurang ato salah2 CMIIW ya. see ya *melambai*
    • By Benedictus Dennis
      Halo semua,
      saya dennis,24 tahun, mahasiswa kedokteran Jerman semester 10, lagi mau cari temen (bebas: wanita atau pria) yang mungkin juga mau jalan bareng. sejauh ini saya sendiri, belum ada temannya. Rencana saya akan memulai perjalanan dengan Sail Komodo 28 agustus 2017, senin (ambil yang paling murah ajah, dan ambil yang opentrip dan berangkat rutin setiap senin atau kamis itu), Harga estimasi 1,55 juta per orang 4d3n (all in, di luar hotel dan pesawat menuju sana. Harga ini, saya dapet dari salah satu agensi yang nawarin saya. Kalau ada temen2 yang tau tawarin lain yang lebih murah, akan lebih baik dan lebih baik! :) Sail Komodo akan berakhir pada 31 Agustus 2017, pagi di Pelabuhan Bangsal, Lombok. 
      berikut website ttg details perjalanannya:
      http://www.indonesiantrip.net/2015/08/live-on-board-sailing-komodo-trip-4d3n.html
      saya open dengan masukan dan bantuan dari temen2 juga.
      bisa kontek saya secara langsung di benedictusdennis@hotmail.com
      Terimakasih:)
      Hiduplah Indonesia Raya
    • By Fiera
      Nanya dong, untuk estimasi biaya backpacking di thailand sekalian ke kamboja laos, kira2 berapa ya?
       
      Makasiih
    • By twindry
      Yoshh!!! ketemu lagi kita di FR perjalanan ke tokyo awal bulan november kemarin. saya ke sana bareng @Sahat
      untuk cerita2 sebelumnya dapat baca di sini:
      Momiji here i come!!! Day 1 - KL
      Momiji here i come!!! Day 2 - Still KL
      Momiji here i come!!! Day 3 - KL to Tokyo
      Momiji here i come!!! Day 4 - Tokyo
      Momiji here i come!!! Day 5 - Nikko
      Momiji here i come!!! Day 6 - Kawaguchiko and Chureito Pagoda
      Momiji here i come!!! Day 7 - Shinjuku, Harajuku, Shibuya

      nge liat gambar di atas pasti banyak yang mengira saya di kyoto tepatnya di fushimi inari kan?  saya di mana ya itu? nantikan ceritanya di bawah ini
      Day 8 - 07 November 2016
      hari ini saya jalan sendiri karena sahat udah pulang kemarin malam. pagi ini agak nyantai jalannya. bangun tidur bersih2 kemudian packing dan titipkan tas di resepsionis hostel. lalu nge teh ganteng dulu habis itu baru siap2 explore. karena hari ini terakhir dan cek uang yen di dompet masih banyak, jadilah rencana shopping hari ini pertama2 nyari suvenir dulu di nakamise dori. saya masukin semua toko yang ada sambil nandain mana yang akan di beli. rencana belinya nanti sore biar ngak bolak balik hostel. alhasil ketemu permen bentuk sushi roll, jadilah saya beli 1 (gak enak  ) seharga 270 Yen. habis itu saya mulai mencari2 keberadaan Kantor Bandai di asakusa yang konon katanya ada patung anime2 masa kecil saya. (sahat maap ya ngak sempat ke sini ) mulailah berjalan mengikuti maps daaaaan bingo   ketemu juga deretan patung yang pernah menghiasi masa kecil saya. alhasil poto2 dulu sambil nunggu kantor nya buka.  ditungguin sampai jam 11 lewat juga belum kunjung buka. alhasil coba intip2 ke dalam dari luar. isi dalemannya *eeh* kantor bandainya ya figure2 buatan bandai. nyari2 yang digimon rupanya ngak ada  udh puas foto2 lanjut lagi ke tujuan berikutnya. di stasiun asakusa saya beli Tokyo Metro + Toei 24hrs Pass seharga 1.000 Yen untuk keliling tokyo hari ini (posisi kantor bandai cek di sini)

      Permen yang dibeli di asakusa

      Kantor Bandai Asakusa

      Jepret dulu  
      1. Yasukuni Shrine
      How to reach here from asakusa : pakai Asakusa Line (A18) ke Oshiage Station (A20). kemudian ganti Hanzomon Line (Z14) menuju Kudanshita Station (Z06)
      alasan mengapa saya memutuskan ke sini adalah pengen nge liat kuil yang disebut2 sangat kontroversial. disebut konvtroversial karena di kuil ini di taruh abu dari prajurit2 jepang yang gugur dalam perang dunia ke 2 (termasuk yang menjajah bangsa kita) yang dianggap pahlawan oleh pemerintah jepang. tentu hal ini bagaikan dua sisi dari mata uang ya. di satu pihak menganggap mereka sebagai pahlawan, tapi di pihak lain menganggap itu sebagai lembaran sejarah yang kelam karena telah menjajah dan mengakibatkan perang.
      begitu sampai stasiun kudanshita saya baru ingat belum makan dari pagi  lalu nyari tempat makan terdekat menurut maps, sepertinya ada satu tempat yang murah di dekat stasiun. lalu coba2 cari dan benar saja. harganya murah meriah di liat dari contoh menu yang ada di depan resto. akhirnya saya putuskan mau mesen Katsudon 530 Yen + Miso Soup 50 Yen. lalu saya pun masuk ke dalam toko dan sialnya toko ini cara mesannya make mesin ples mesinnya make bahasa jepang untung ibu2 pelayannya baik. saya nunjuk contoh makanan yang ada di depan dan dia yang membantu saya menekankan tombol di mesin. bayarnya juga langsung di mesin dan keluar lah tiket dari dalam mesin 2 lembar. yang 1 untuk kita dan yang 1 nya lagi untuk si pelayan. karena dekat dengan jam makan siang resto ini pun penuh sesak oleh pegawai kantoran. sepertinya harga menu di resto ini memang disesuaikan untuk para pegawai kantoran.

      Tempat makan siang di dekat stasiun kudanshita

      Kupon yang keluar dari mesin dan katsudon pesanan saya + miso soup
      akhirnya dengan lahap saya menghabiskan semangkuk katsudon dan misonya  mantap euy. rekomen buat yang lapar dan butuh porsi besar. rasanya yah mayan lah meskipun rasanya kurang mecin  yang saya suka dari masakan jepang adalah meskipun gorengan tetep aja minyaknya ngak begitu keliatan  puas makan saya lanjut perjalanan ke yasukuni shrine. ketemu nippon budokan di depan stasiun. sepertinya lagi ada acara di sana soalnya rame yang masuk ke dalam. jalan ke yasukuni shrine ini agak menanjak dan dari halaman depan ke dalam kuil nya lumayan jaaaauuuh saya di sini cuman foto2 bentar aja  suasana di sekitar sini hening banget dan banyak pegawai kantoran yang menyempatkan diri untuk berdoa. puas foto2 saya pun lanjut ke tujuan berikutnya.

      Pintu masuk menuju yasukuni shrine

      Ditengah nya ada patung ini

      Dari depan ke sini aja udah lumayan ngos2an karena luas banget dan jalan agak nanjak

      Begitu lewat gerbang ketemu pohon2 ini. mantap banget. mungkin itu pohon sakura kali ya?  

      Yasukuni Shrine

      Nippon Budokan
      2. Hie Shrine
      How to reach here : untuk ke hie shrine sebenarnya ada 2 stasiun yaitu tameike-sanno dan akasaka-misuke. tapi yang lebih dekat sepertinya akasaka-misuke. dari Kudanshita Station pakai Hanzomon Line (Z06) menuju ke Akasaka-misuke (Z04)
      sempat salah turun stasiun di tameike-sanno. sebenarnya tidak salah tapi di liat jaraknya masih cukup jauh (mungkin karena saya salah exit). sehingga saya menuju stasiun akasaka-misuke. begitu exit stasiun sudah jelas papan petunjuk menuju hie shrine. oh iya pasti banyak yang bertanya2. ada apa sih di sini? jarang terdengar juga kan nama kuil yang satu ini. daya tarik utama dari kuil ini adalah tepat di belakang kuil terdapat tangga dengan barisan torii nya menyerupai fushimi inari di kyoto. karena ngak kesampaian nafsu saya ke kyoto, jadilah di sini menjadi pelampiasan  di kuil ini banyak orang tua membawa anak2nya sambil si anak memakai kimono. kemarin di asakusa juga banyak ketemu. apa mungkin dekat dengan hari shichi-go-san ya?  karena banyak anak2, saya sibuk memperhatikan mereka. dan yang saya salut adalah tidak ada sepatah kata pun bahasa inggris terucap dari mulut anak2 ini. miris sekali jika dibandingkan dengan di negeri kita. orang tua malah lebih bangga kalo anaknya bisa bahasa asing ketimbang bahasa daerah ato bahasa indonesia   puas memperhatikan anak2 di kuil, saya pun mencari dimana letak tangga torii nya. letaknya persis di belakang kuil. tinggal ikuti jalur aja pasti ketemu  saya pun tunggu tangga ini sepi untuk mendapatkan spot terbaik. pakai time shutter untuk foto sendiri  puas foto2 saya pun beranjak dari sini. rencana mau ke meiji shrine. tapi karena kaki udah pegal dan mau kejar waktu buat balik ke nakamise dori, akhirnya saya putuskan kembali ke harajuku.


      Tampak gerbang depan dari Hie Shrine

      Meskipun hari kerja, orang tua tetap dengan semangat antar anak2nya ke kuil

      Halaman belakang kuil dan jalan menuju deretan torii

      Deretan torii yang menyerupai pemandangan di fushimi inari kyoto
      3. Harajuku
      How to reach here : dari Akasaka-Misuke (Z04) ke Shibuya Station (Z01). kemudian ganti Fukutoshin Line (F16) menuju Meiji-jingumae Station (F15)
      saya sengaja kembali ke harajuku untuk menikmati suasana yang agak sepi dibanding kemarin dan saya juga masih penasaran dengan daiso karena kemarin cuman liat2 bentar. alhasil ketemu ground levelnya yang menjual snack. keliling2 agak lama karena mutusin mau beli atau ngak  akhirnya beli juga 9 item.  sebenarnya mau beli semua jenis tapi ngak ada yang unik ato rasanya yang aneh2. semua harga item di daiso ini 100 Yen (108 Yen setelah pajak) kecuali yang ada label harganya. jadi total saya menghabiskan 972 Yen. puas belanja liat jam udah menjelang jam 4 sore. alhasil cepat2 balik ke asakusa untuk ke nakamise dori belanja suvenir incaran tadi pagi. begitu sampai nakamise dori jalanan masih rame. karena masih lama, saya pun membandingkan harga2 suvenir di tiap toko  rupanya beda2  yang paling murah yah deretan toko yang di depan2 dekat kaminarimon. makin ke ujung makin mahal harganya. di nakamise ini saya beli pajangan tokyo sky tree 720 Yen, monjamochi 520 Yen, baju gambar jepang 1.200 Yen  bajunya mahal2 euy  baju yang saya beli itu untuk ukuran anak2. yang dewasa harganya 2.000 yen sebiji  saya nyari2 pajangan tokyo sky tree yang bisa berubah warna kalo di colok. gak ketemu. nyesal kemarin di TMG ngak beli  liat ada figure armor jenderal perang semacam nobunaga oda, tokugawa ieyasu, dll. mau beli tapi sayang  ada yang mau ke jepang lagi ngak? mau nitip  trus liat2 ada mochi seharga 106 Yen sebiji, saya pesan 10. udah mau dibungkus, untung ibu2 penjaga toko kasi liat tanggal expired. tanggal expirednya tangal 10 november sedangkan saya baru sampai rumah tanggal segitu. gak jadi beli deh  maap ya bu gak jadi  jadi perlu diperhatikan tanggal expired makanan di jepang. rata2 ngak tahan lama. kayak monjamochi yang saya beli cuman tahan 2-3 minggu. jam 5:30 toko2 di nakamise udah pada tutup. jadi saya balik ke penginapan untuk menitipkan barang belanjaan lalu keluar lagi buat nyari makan di sekitaran hostel. tengah asik2 jalan di daerah dekat ramentei kemarin, eeh ketemu toko yang jual taiyaki (pancake bentuk ikan) dan yang ngantri rame. karena dari kemarin udah pengen nyoba, akhirnya ikutan ngantri. ada 2 jenis taiyaki yaitu isi kentang dan isi kacang merah. saya beli yang kacang merah seharga 160 Yen. rasanya?? hmmmm muaknyoooossss

      Pajangan Tokyo Sky Tree

      Monjamochi

      Toko yang menjual taiyaki di asakusa

      Suasana dalam toko

      muaknyooosssss  
      setelah taiyaki nya habis, perut masih lapar. muter2 lagi nyari makanan dan pengennya sih yang ada nasi karena flight malam dan biar awet sampai landing di KL besok pagi. lagi asik muter malah ketemu sekelompok orang2 tua lagi minum di tepi jalan lalu ada sepasang pengamen datang. yang cowok main gitar dan yang cewek nyanyi. suaranya ajib bangeeeet  sayangnya saya mau nge rekam tapi ngak boleh. saya ngak berani liat lama2. takut di suruh bayar euy  akhirnya makan malam jatuh ke salah satu toko ramen di asakusa. saya pesan syoyu ramen 390 Yen. saya takjub liat pelayan di toko ini. sendirian, jadi waitres, nyuci piring, jadi kasir pulak  sungguh efisien ya toko ini. yang jaga toko itu mungkin seumuran ato lebih muda dari saya. sungguh luar biasa  puas makan, dan duit udah habis (sisa uang di deposit modem 10.000 yen) akhirnya balik ke penginapan. di pikir2, duit masih ada 10.000 yen. masih banyak toh  akhirnya saya nyari lokasi daiso ada di mana lagi. daaaann bingo. ada daiso di asakusa. katanya di laox asakusa. saya mulai nyari letak laox nya di mana. rupanya laox letaknya tepat di seberang gang hostel. saya coba explore tapi ngak ketemu  jadilah balik ke penginapan dan mau ambil koper. iseng2 tanya petugas hostel apa benar di laox ada daiso. katanya ada di 5th floor. naaahhh.. koper saya nitip kembali plus modem saya balikin buat ambil uang depositnya karena ngak mungkin saya tersesat lagi. jadilah saya balik ke laox dan langsung ke lantai 5. bingoooo. ketemu daisonya dan snack yang di jual juga lebih banyak ketimbang di daiso harajuku. akhirnya saya belanja 11 item  total saya abisin 1.188 Yen di daiso. masih ada sisa 7.000an yen toh. rencana mau abisin di duty free erpot  

      Syoyu Ramen

      Barang belanjaan di daiso harajuku dan daiso asakusa
      setelah belanja balik lagi ke hostel buat ambil semua titipan. lalu langsung menuju ke bandara. cara ke bandara dari asakusa adalah menggunakan Asakusa Line (A18) turun di Sengakuji Station (A07) kemudian ganti ke keikyuu airport line yang sudah menanti di platform sebelah. tidak lupa menunjukkan welcome tokyo pass saya ke petugas di bandara untuk di cap kembali. tujuan utama di bandara adalah menukarkan kupon hadiah gacha saya saat hari pertama di tokyo kemarin. dapatnya semacam snack kentang gitu. lalu saya langsung menuju departure hall. tidak lupa taruh koper + 1 kantong belanjaan daiso di tempat kosong untuk menghindari di suruh beli bagasi sewaktu check in. barang bawaan saya sewaktu pulang adalah 1 tas gede yang udh full + koper yang beratnya mencapai 10kg. padahal sewaktu pergi cuman 8kg  + 1 kantong gede belanjaan daiso. meskipun masih awal, saya langsung mengambil antrian untuk check in. karena masih awal, saya mendapat antrian agak depan. sewaktu check in, karena si mba penjaga counter liat saya cuman bawa 1 tas dia bilang saya masih boleh membawa 1 tentengan belanjaan di duty free di departure hall (heh belum tau dia ya bawaan saya masih ada 1 koper + 1 kantong belanjaan daiso )
      Note : meskipun sudah web check in, tetap perlu check in ke counter lagi karena sewaktu akan boarding nanti yang dipakai adalah boarding pass print an dari counter. entah penerbangan lain dan di bandara lain di jepang sama atau tidak. yang jelas kemarin saya pakai AA dan pulangnya di haneda. credit to sahat yang sehari sebelumnya sudah menginformasikan hal ini.
      akhirnya proses check in dan imigrasi lancar2 saja. tiba lah saya di departure hall. eng ing eng  langsung nyari spot kosong untuk naruh bawaan kemudian nyari toko duty free  departure hall nya gedeeeee bangeeeeeeetttt.. pegel kaki jalan dari ujung ke ujung  sempat tersesat lupa posisi saya meninggalkan tas dan koper  oh iya di duty free saya ngabisin 5.942 Yen. kalo gak salah belanja 2 jenis tokyo banana, 1 kitkat sake, 1 kitkat matcha sakura, 1 pocky, 1 biskuit hokkaido. semuanya dalam 1 kantong gede (yang gambarnya bagus). puas belanja akhirnya ngambil bawaan yang saya tinggalin dan menuju ke gate penerbangan. tengah perjalanan ketemu lagi toko suvenir duty free tapi duit sisa 2.000 yen. ngak jadi masuk deh soalnya bakal dapat 1 ato 2 jenis barang aja  alhasil langsung nyari tempat duduk karena barang bawaan banyak.

      Snack hadiah dari gacha

      Barang belanjaan di duty free airport
      karena badan udah drop, bawaannya ngantuk mulu. ditengah saya terlelap daaaannn rupanya ground staff yang tadi berada di loket check in semuanya masuk ke gate penerbangan dan melakukan sweeping barang bawaan penumpang. walhasil saya salah satu korban sweeping itu dan yang men sweeping saya adalah si mba yang melayani saya sewaktu check in. padahal saya udah di peringatkan sahat sewaktu dia pulang kemarin  karena barang bawaan saya banyak, jadilah saya di tanya
      Ground Staff : Excuse me sir, how much people flying with you?
      Me : I'm flying alone (godain donk mba  )
      Ground Staff : Would you like to put this (sambil menunjuk kantong belanjaan duty free + daiso yang udah saya satuin) into your bag?
      Me : oh it's oke (padahal tas dan koper udah hampir meledak)
      awalnya saya mengabaikan perintah dari si mba ground staff. dan waktunya boarding di mulai. semua penumpang di cek boarding pass hasil print dari counter tadi. begitu tiba giliran saya sialnya saya kena di barisan ground staff tadi yang mergoki saya. walhasil saya pun di tahan dan ngak boleh masuk ke garbarata. saya di suruh satuin barang belanjaan dulu karena melewati batas barang bawaan yang di perbolehkan masuk ke dalam pesawat. akhirnya saya pun panik dan berusaha memasukkan semua belanjaan ke dalam koper dan tas dan masih ngak muat juga  lagi panik2nya masukin bawaan, tiba2 terdengar suara dari ground staff. "Last Minute Call For Kuala Lumpur". what??  mati saya ngak jadi terbang nih  saya akhirnya nge liat barisan dan tersisa beberapa orang dan saya liat ada satu abang2 (mungkin seumuran sahat gitu) yang cuman membawa 1 tas kecil dan 1 kantong kresek kecil. dengan cepat saya tutup koper dan tas dan menghampiri si abang itu.
      Saya : Sir, would you like to help me please? i cant get in because i bring too much thing. just help me to bring this one (sambil menunjuk kantong kresek)
      Abang : (agak2 takut dan kemudian memegang kantong kresek saya) just take this pass them right?
      Saya : Yes, thank you so much. you save me
      akhirnyaaaaa seventh lucky in this trip. kami berdua bisa melewati hadangan ground staff. kemudian saya banyak berterima kasih dengan abang2 itu dan dia berasal dari singapore. dan dalam pesawat penderitaan belum berakhir  karena udh last minute call tadi jadilah tempat untuk naruh koper di atas pesawat sebagian udah terisi dan kebetulan di depan saya ada space kosong untuk koper dan saya naruh di sana. lagi asik2nya saya nenangin pikiran eeeh datanglah sekeluarga turis dari "sono" dan dia tempat duduknya tepat di bawah saya menaruh koper saya tadi. dengan kasarnya dia menurunkan semua koper atopun tas yang menghalangi dia untuk menaruh barang bawaan keluarganya dan koper saya termasuk salah satu yang diturunkan  bangsssaa*****. pramugarinya aja jadi takut dan ngak berani menghampiri si bapak tadi yang dengan beringas menurunkan barang2 yang menghalangi. alhasil koper saya di taruh di quite zone  akhirnya pesawat take off  dan saya bisa tidur meskipun dengan posisi duduk dan terjepit di tengah2 
      See you Japan  semoga suatu saat saya bisa kembali lagi ke sini 


    • By roesoeh
                   Akhirnya kesampaian juga bikin Field Report di forum jalan2.com
      Awalnya berencana liburan ke dieng sambil menyaksikan Dieng Culture Festival 2016 (DCF), Karena tau informasi acaranya terlambat jadi cek di google website resmi penjualan tiket DCF, Ternyata tiketnya sudah sold out.
      Jadi saya pilih explore Bandung atau Jawa barat.  Mulailah cari tiket kereta api 2 minggu sebelum jadwal keberangkatan di website resmi KAI, akhirnya pesan tiket kereta Malabar berangkat dari kediri tanggal 13 agustus 2016 dan tiket pulangnya tanggal 17 agustus 2016. Karena Tiket kereta api sudah fix sekarang saatnya cek di mbah google untuk cari penginapan atau guesthouse via salah satu website booking online, setelah baca2 review dan bla.. bla.. akhirnya dapat penginapan lumayan murah 3 malam ditambah dekat dengan stasiun Bandung. Dan taraa.... backpack kali ini fix kebandung.
      Pagi tanggal 14 agustus 2016 jam 09.00 tiba di stasiun Bandung agak molor dikitlah dari jadwalnya tapi gak masalah yang penting sampai di Bandung.. hehe senangnya karena pertama kali ke Bandung guys (norak ya) haha. Cekrek selfi dulu di stasiun bandung sebelum keluar.

      Hari Pertama : 14 Agustus 2016
      Langsung keluar stasiun langsung nyari angkot ke lembang dan sampai di lembang di lanjutkan dengan angkot ke cikole. dan nego2 harga dengan sopir angkot karena cuaca hujan biar di antar sampai kawah ratu di tangkuban perahu serta pemandian air panas ciater dan turun lagi ke lembang menuju floating market. keluar dari floating marking naik angkot untuk kembali ke bandung menuju guesthouse dengan bantuan GPS akhirnya sampai dan check in. malamnya di lobby guesthouse bertemu dengan beberapa backpacker dari luar negeri adadari  malaysia, china dan ada arab juga. hanya dengan backpack malaysia saja sempat ngobrol dan akhirnya kita mutusin share cost untuk trip besok.. lumayan hemat guys dari pada jalan naik angkot dan macet2.

       
       
       
      Hari Kedua : 15 Agustus
      Trip dimulai dari arah bandung menuju ke arah cipatat yaitu goa pawon dan stone garden, karena masih pagi di goa pawon itu hanya rombongan kita saja. saya dan 5 backpack malaysia 5 orang ( 3 cewek, 2 cowok ) jadi 1 mobil kita ada 6 orang. selesai explore goa pawonnya trus lanjutkan trekking ke stone garden. siangnya di lanjutkan menuju lembang dusun bambu dan terakhir ke curug cimahi.

       
      Hari Ketiga : 16 agustus 2016
      pagi ini tujuan kami menuju ke ciwideuy yaitu kawah putih dan situ patenggang. hari ini hanya dapat 2 tempat saja karena cuaca tidak mendukung. hujan deres sekali jadi kita putuskan untuk turun ke bandung untuk menghabiskan waktu dengan berbelanja di eiger store. Malamnya cari2 produk petualangan sampai ke Baltos akhirnya makan malam di Food Court Baltos sekalian bikin janji sama momod @deffa Ketemuan di Braga untuk ngopi2.
       

                             Hari Keempat :17 agustus 2016
                 Menyambut hari kemerdekaan sepanjang jalan bandung saya melihat masyarakat sibuk dengan Lomba2 17an dan jalanan mulai ramai lancar karena masih pagi hari kita menuju tangkuban perahu, ini kali kedua saya kesini.. kebetulan cuacanya juga cerah jadi bisa explore lebih banyak. setelah puas di tangkuban perahu kami turun menuju taman grafika cikole dan air terjun maribaya di lembang.
       

       
       
      Harga Tiket Masuk :
      ·       30.000 – Tiket masuk tangkuban perahu         30.000 -  Tiket Masuk Sari Ater         20.000 -  Tiket Floating Market voucher untuk ambil kopi           5.000 -  Tiket masuk Goa Pawon           6.000 -  Tiket masuk Stone Garden         15.000 - Tiket Masuk Dusun Bambu         15.000 - Tiket masuk curug Cimahi         20.000 - Tiket masuk Kawah Putih         20.000 - Tiket Masuk Lakeside Glamping Rancabali Situ Patenggang         29.500 - Tiket Masuk Grafika Cikole berupa voucher untuk di tukar dengan 1 paket Gorengan dan minuman (perpaket untuk 2 orang)         15.000 - Tiket masuk kawasan wisata air terjun maribaya   Butuh info lebih lanjut PM aja ya Guys.. semoga berguna untuk teman2 yang mau ke Bandung.
       
       
       
       
       



      Kapan2 kita ngopi lagi kang momod @deffa  kali ini ngopinya di Jl. Braga bandung.                            
       
    • By andiana
      Backpacking Bandung - Cirebon <---- Laporan singkat abis jali-jali ke Cirebon bareng anak-anak. 
      Seru, capek, kesel (ini pas ngadepin penginepan ama anak rewel ), bahagia, kenyang, sempet kepikiran males balik ke Bandung. Lhaaaa....
      Very first time ngajak anak backpacking (nyaris) ngegembel. Makan di pinggir jalan dan cari yang mursida bambang (murah banget) dong! Biasanya jalan ke mana aja ya pake bawa koper dua, tas kecil-kecilnya bisa tiga. Kan rempong. Sekarang, dengan manuver luar biasa, memaksakan diri bawa ransel satu dan tas kecil satu. udah. Ternyata masih bisa hidup! selama ini aku ngapain aja ya? Dih, ribet sendiri. Ah, ya, less is more!
      Keraton? Pastinya! Meski hanya ke dua tempat , yaitu Kanoman dan Kasepuhan. Waktunya ndak cukup untuk eksplore Kacirebonan dan Kaprabonan. inshaa Allah, next time!
      Kuliner? Oh, wajib! kurang banyak sebenernya, gak sempet makan docang, sate kalong, tahu gejrot, dan nasi lengko. Kan, sebel. 
      Next trip kudu ke arah Kuningan. Linggarjati belum dijelajahi. Trus ke Makam Syarif (SGD) juga belum. Hadeh, banyak PR nih!
    • By redocean
      Waktu kita melakukan traveling, pernah nggak sih kita merasa ada yang kelupaan atau bahkan dilupakan sama sekali. Kita mengabaikan beberapa hal berikut ini yang mana padahal ada gunanya juga jika kita bisa melakukan atau mempersiapkannya. Karena tidak engeh alias aware sama hal-hal tersebut, yang ada malah jadi benar-benar terabaikan.  Nggak jarang, kita akan merasa agak menyesal setelahnya. Hmm apaan sih ya? Hahahah. Nah, coba dicek hal-hal berikut ini benar nggak termasuk yang nggak kamu pedulikan saat jalan-jalan tapi kalau bikin kamu agak menyesal waktu kamu sadar kalau saja kamu melakukannya...
      Check them out!
      1. Menghabiskan Koin di Negeri Tujuan
      Ini bisa terjadi kalau jalan2nya keluar negeri. Ketika kita tukar uang di Indonesia, uang yang kita terima rapih utuh berupa uang kertas semua. Tapi ketika transaksi terjadi di negara tujuan, duit mulai terpecah belah dan banyak koin-koin. Kalau gue pribadi sih, agak malesin ngitung uang pake koin yang biasanya bernilai sen atau kecil itu. Makanya, nggak heran kalau koin itu makin lama makin numpuk karena nggak dikeluarin lagi saat transaksi. Yang ada malah nambah setiap kali belanja ada kembaliannya.

      Waktu mau pulang, kadang cuek aja sama koin-koin itu. Padahal, ketika kembali ke Indonesia, money changer nggak ada yang mau terima uang koin Pilihannya, ya buat koleksi pribadi atau bisa juga buat dijadikan oleh-oleh ke sahabat lho. Ada yang suka ngumpulin koin kan sebagai hobinya. Nah, buat kamu yang nggak suka ngumpulin koin, mending abisin deh di negeri koin tersebut berlaku. 
      2. Cari Tahu Colokan di Negeri Orang
      Kasus ini bisa saja bikin kita mati gaya banget di negeri orang. Colokan listrik, sepele sih makanya sering kita abaikan. Colokan listrik di setiap negara berbeda-beda. Colokan berlobang 2 bulet kayak di Indonesia ini sama kayak di beberapa negara di Eropa dan juga Korea. Kalau di Malaysia dan Singapura kakinya tiga panjang. Sementara di Amerika 2 panjang tapi miring, ini paling ribet menurut gue.
      Nah, masalah colokan ini bisa jadi nggak terpikirkan sama kita. Pada beberapa negara yang kaki tiga, ini masih bisa disiasati. Kita tetap bisa menyambungkan listrik ke perangkat kita dengan 'sedikit' usaha. Ada baiknya, kita emang punya yang namanya travel adaptor. Alat ini kecil, ringan, tapi punya peranan yang penting banget. Nggak perlu khawatir lagi apakah kita bisa ngecash kamera atau hp di negara tujuan. Beli di Indonesia aja biar lebih tahu harganya dibanding beli di negeri orang yang bisa membengkakkan budget jalan2. 
      3. Mencatat oleh-oleh
      Hal lain yang sering kita abaikan atau nggak kita engehin adalah mencatat daftar nama yang akan dikasih oleh-oleh. Yang ini cewe biasanya sensitif banget. Serba salah, pengennya nggak ngasih tapi nggak enak. Mau ngasih tapi biasanya malah besaran budget oleh-oleh sama biaya hidupnya ahahah. 

      Pas di Indonesia, suka mikir "Ah nggak usahlah dia mah." atau "ah paling gue cuma kasih keluarga inti aja." Skenario yang bisa terjadi antara lain, pas di sana berubah pikiran karena laper mata. Pengen kasih si A, B, C, dan sebagainya. Atau pas balik dari jalan2 agak nyesel karena nggak bawa oleh-oleh dan ditagih orangnya. Atau situasi bingung bisa terjadi waktu kita di pasar oleh-oleh yang jadi ribet sendiri siapa yang sudah dibeliin oleh-oleh dan siapa yang belum. Dibeliin apa-apanya juga bingung.
      Nggak ada salahnya sih kita mencatat aja orang-orang yang akan menjadi calon penerima oleh-oleh. Paling nggak kita tahu ada berapa orang dan bisa meminimalisasi rasa nggak enak atau bahkan bengkaknya budget. Karena memang malah kalau nggak dicatat jadinya kalap
      4. Tongsis
      Belakangan kayaknya jarang banget turis yang nggak bawa tongsis. Kalau belum jalan mikirnya juga males bawa berat dan nggak suka foto. Tapi pernah nggak ngerasa agak nyesel pas di lokasi wisata dan semuanya mendukung buat mengambil foto pakai tongsis? Ini item yang kayaknya hukumnya udah hampir wajib dibawa sih. Apalagi yang suka pakai go pro kan.