• 0
Sign in to follow this  
Apds

Sail Sabang 2017 Ayo Datang dan Ikuti Berbagai kegiatanya

Question

Spoiler
Spoiler

 

 

Sail Sabang adalah rangkaian dari Sail Indonesia seri ke-9 yang diluncurkan pertama kali di Bunaken Manado tahun 2009. Sabang sendiri menjadi lokasi dari titik nol kilometer di ujung barat NKRI. Kepulauan ini membentang lebih dari 5.000 km dengan jarak sebanding dari Swedia ke Vladivostok.

Pemerintah Daerah Aceh telah melakukan berbagai persiapan menyambut perhelatan Sail Sabang termasuk membangun hotel baru yang berkolaborasi dengan Inna Group Grup. Selain itu, juga membenahi berbagai tujuan wisatawan serta mempromosikan Sail Sabang 2017 ke berbagai media.

Selain Sail Sabang, akan ada pula Sabang Wonderful Expo dan Marine Expo yang akan digelar bersamaan dengan Sabang Expo. Acara tersebut akan menampilkan aneka festival seni dan budaya khas Aceh, kejuaraan parasut, lomba aerobatik internasional, dan kompetisi selam.

Ada dua rute utama untuk berpartisipasi dalam Sail Sabang 2017. Setiap rute ditangani oleh koordinator pelayar profesional yang berpengalaman mengelola kebutuhan peserta dari awal sampai akhir, termasuk penyelesaian semua dokumen dan menjelaskan peraturan khusus saat memasuki perairan Indonesia.

Acara dan Kegiatan

Sail Sabang 2017 akan dimeriahkan kompetisi bergengsi untuk para penyelam, yaitu Sabang International Free Diving Competition & Workshop 2017 yang berlangsung pada 10 November-1 Desember 2017.   Ada sembilan kategori yang dilombakan, yakni: CWT (Constant Weight), CNF (Constant Weight No Fins), FIM (Free Immersion), First Overall (#1), Second Overall (#2), Third Overall (#3), Best Newcomer CWT, Best Newcomer CNF dan Best Newcomer FIM. Setiap kategori terdiri dari kompetisi untuk pria dan wanita. Total hadiah yang akan diperebutkan adalah Rp200 juta.
 

Sumber : Sail Sabang

http://sailsabang2017.co.id/id/

megahnya-sail-sabang.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

2 answers to this question

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By ariegato
      Priiiit...Lapor mod ijin share FR lagi. Kali ini perjalanan sy adalah ke ujung barat Indonesia, yaitu ke Pulau Weh. Perjalanan ini adalah perjalan hadiah ulang tahun istri saya tgl 19 Feb . Perjalanan dimulai tgl 19-22 Feb 2015. Seperti biasa,perjalanan dimulai dari Makassar. Rute penerbangan dari Makassar jam 9.30 wita menuju Jakarta. Dari Jakarta lanjut ke Medan jam 16.00 sampai Medan jam 18.00. Begitu sampai Kualanamu lgsg sy menuju Pul Bis Sempati Star. Oh iya, menurut info2 yg sy dapat, bis ini cukup bagus dan nyaman, dan memang benar spt itu. Ditambah lagi lokasi pul bisnya yg mudah dijangkau dari Bandara. Tentu saja sblmnya sy sdh melakukan booking ke bis tersebu via telpon. Sistem bookingnya ya tinggal booking aja,telpon,kasih no hp, udah gitu doang, ga pake DP segala. Nanti pas hari H kita akan dikonfirmasi lagi. Nah kebetulan flight saya kan nyampe MEdan jam 6 sore,jd petugas bis wkt itu ga bisa lakukan konfirmasi krn sy msh di pesawat. Jd ada baiknya, seblm brgkt kita inisitif aja pastikan pesanan kita. Krn kalo nggak bisa dicancle. Sy hampir dicancle juga gara2 ga bisa dihubung. 
       
      Bandara Kualanamu yg megah bgt

       
      Untuk menuju ke pul bis Sempati star sangat mudah, dari Bandara Kualanamu keluar aja dari kedatangan ke arah kanan, disitu berjejer byk bis bis yg akan mengantar ke kota2 sekitar Medan atau ke kota Medannya sendiri. Carilah bis yg namanya ALS, warna orange, cari jurusan Binjai. Hrg tiketnya IDR 40 perorang. Pas sudah naik, beritahu kondektu kalo kita akan turun di perempatan jalan Gatot Subroto atau Perempatan Jalan Asrama, atau cukup bilang mau ke Sempati Star yg di jalan asrama, nanti kondektur pasti udah tau. Setelah sampai diperempatan jalan gatsu/asrama, turun, nyebrang jalan, dan jalan sekitar 100m, lihat sebelah kiri nanti ada papan nama gede "Sempati Star", lapor disitu.
       
      Lokasi pul Sempati Star

       
      Di pul bis itu kita bisa makan,shalat, atau bahkan mandi kalo mau. Ketika sy sampai di pul bis, jam menunjukkan jam 19.00 wib. Jd masih ada wkt utk beres2,bersih2,makan,shalat dll...skedul bis sy jam 20.50 wib. Bis yg saya ambil adalah bis yg Nonstop, kursi 2-1 yg hrg tiketnya IDR 270 perorang. Sengaja ambil bis yg paling enak spy ga kecapekan dijalan,krn perjalanan sy cukup jauh. Dan benar saja, bisnya memang sangat nyaman. Seumur2 sy sangat jarang bisa bisa tidur diperjalanan,mau naek apapun ga pernah bisa tidur enak. Nah di bis ini sy pulas tidurnya, bahkan sampe ngorok, sampe2 sy bbrp kali disenggol2 istri saya krn dia malu hahaha . Bis berangkat tepat jam 20.50 meninggalkan pulnya sambil sesekali berhenti menjemput penumpang yg nunggu di pinggir jalan yg dilewati rute bis, dan ada bbrp penumpang yg naik dari kota Binjai. Perjalanan lancar, bis nyaman empuk. Gak ngebut tp jg gak lelet. Sampai di Banda aceh jam 5.30 wib, berhenti sebentar di sebuah mesjid utk menunaikan shalat subuh bagi yg muslim. Sekitar 30mnt -1jam, bis jalan lagi menuju terminah bis Batoh di Banda Aceh. Sampai Batoh jam 6.30. Jam segitu di Aceh masih gelap bgt,spt jam 5 kalo di Jawa. 
       
      Nah pd saat naik bis seblmnya kondektur mendata penumpang yg mau ke Sabang. Kebetulan yg mau ke sabang lumayan byk, ada sekitar 10 orang. Jdnya pas sampe di terminal kita diminta tidak turun dulu krn akan diantarkan lgsg ke Pelabuhan Ulee Lheue di Banda Aceh, cukup menambah uang transport sebesar IDR 20 perorang. Jika kita turun di terminal, maka ongkos traspor dari terminal ke pelabuhan akan sebesar IDR 50 atau lebih. Lumayan kan :)
       
      Pelabuhan Ulee Lheue

       
      Sampai di pelabuhan jam 7.00 wib. Sy segera cari informasi jadwal kapal. Jadwal paling cepat adalah kapal cepat express bahari jam 8.30 wib. Dari bbrp info yg sy dapat ada yg bilang tiketnya habis. Ini hanya akal2an aja spt kasus wkt sy ke Karimunjawa thn lalu. Biasanya permainan calo. Jd kalo ada info spt itu ignore aja. Namun untuk berjaga2 silahkan hub no ini utk pastikan ketersediaan tiket kapal : 
      Aida 0823n6929 2538 (Banda Aceh)
      Kirman 0852 7054 6464 (Banda Aceh)
      Abdullah 0852 6080 8470 (Sabang)
      MUchtar 0823 6490 4403 (Sabang)
       
      Nomor2 ini jg baru sy ketahui ketika sdh sampe di pelabuhan Ulee Lheue Banda Aceh kmrn. Sblmnya ga tau sama sekali. Maen dateng aja ke pelabuhan. Untung aja msh ada tiketnya.
       
      Jam 8 Loket dibuka dan yg antri cukup byk. Dan dapet tiket semua. Malah kalo sy bilang sbnrnya kapalnya overload krn ada bbrp penumpang yg berdiri. ADa 2 pilihan kapal, kapal cepat yg durasinya 45mnt dengan hrg IDR 85, atau kapal lambat (ferry) yg durasinya bisa 2,5jam dengan hrg IDR 15. Cukup jauh rentang harganya, tp jg cukup jauh pula rentang durasinya, artinya hrg tiket berbanding lurus dgn durasi perjalanan. Karena sy blm mendapatkan penginapan di Pulau Weh, maka sy ambil tiket cepat spy msh byk wkt utk mencari2 penginapan sesampai disana. Untuk penginapan, sbnrnya sy sdh berusaha cari info dan telpon ke bbrp penginapan. Bahkan sampai berkirim email segala. Tp ga tau semuanya pd susah dihubungi, nada masuk tp ga ada yg angkat. Kirim email ga ada balesan. Sampai pd saat2 mendekati mau brkt dari makassarpun tetap sy coba tp udah telat...bbrp penginapan yg berhasil sy hubungi semuanya penuh. Sblmnya memang sy berencana pilih lokasi di iboih (org sabang melafalkannya "IBOH" tanpa huruf "i"). Krn ga ada penginapan yg berhasil sy hub, sy lalu beralih utk cb menghub penginapan yg ada di wilayah Sumur Tiga, ndilalah kok ya penuh semua. Akhirnya sy tekadkan saja tetap mencari di iboih sesampainya di pulau weh. 
       
      Sesampai di pelabuhan Balohan di Sabang, sy ambil angkutan umum mobil L300 yg hrgnya IDR 50. Sbnrnya sy pengen naik bentor, atau becak org sana nyebutnya. Kalo sy di makassar nyebutnya bentor, becak bermotor . Tp krn males tawar menawar jdnya pake L300 aja. Info yg sy dapet, bentor jg tarifnya 50 perorang tp hrs tawa2an dulu. Nah pas udah naik mobil, lalu jalan, tau2 ada turis bule yg nyegat, dia nanya berapa hrgnya...dibilang sama supirnya 50...eh si bule ga mau dan nawar 30, lalu deal di 35...uasyeeem tenan sy dpt hrg lbh mahal . Sy mau protes tp ya ga enak jg sih huks... Belakangan sy baru tau kalo harga bule di sabang justru dikasih hrg lbh murah dibanding turis lokal. Nanti sy ceritakan di bagian selanjutnya di post ini. 
       
      Lama perjalanan dari Balohan ke iboih adalah 1 jam dengan jalan yg berkelak kelok naik turun sepanjang jalan. Ada bbrp kelokan dan tanjakan/turunan yg ekstrim. Sesampai di iboih sy lalu hunting penginapan. Mulai dari penginapan Jelita yg terletak dekat dengan area parkiran Tepin Layeu di gerbang masuk pantai iboih...dan...penuh. Lanjut jalan menyusuri perkampungan disitu dan penuh semua. Udah mulai panik neh ceritanya hahaha jalan...jalan...jalan...trs masuk lbh dalam lagi dapetlah penginapan yg bernama Ohlala Bungalow...legaaaaa hati ini. Sesampai disitu lgsg bongkar tas, leyeh leyeh santai2...uah capek tp nanya2 sambil ngelewatin jalan setapak yg naik turun itu. Nah mengenai harga turis yg sy sebutkan diatas, di penginapan ini sy dikasih hrg 350/mlm. Dan kebtln td satu mbl bareng bule yg nawar angkutan jd 35 td itu...ketemu lg di penginapan Ohlala...dia sama dengan kami yg blm booking kamar. Dia jg dapet di Ohlala. Ternyata....dia dikasih hrg cm 150/mlm dengan bungalow yg sama dengan yg sy tempati. Sy protes kali ini...sy datengin officernya, bilang bla bla bla ini itu...sampe sy panggil tuh bule biar si officernya ga bisa ngeles. Tdnya dia ngeles...katanya semua dikasih hrg segitu kok...sy tekan trs akhirnya dia ngalah...ngasih hrg ke saya 200/mlm (sblmnya ngotot di 250). Nah dari situ sy lalu nanya, knp kok perlakuan ke tamu beda2...apa salah sy kok dikasih hrg lbh mahal dari bule??? pdhal kamar sama tipenya dll. ya iya jelas jengkel dong tau kenyataan ky gitu, ya nggak??? Untung bisa sokrab sama si bule dan dia jg ky "nolongin" kita krn senasib ga dapet penginapan haha OK...dari keterangan yg sy dapet, ternyata eh ternyata...rata2 pemilik penginapan di situ emang ngasih hrg lbh murah ke bule2, kata si officernya,itu perintah dari si bos nya kalo ngasih hrg ke bule segitu...ke lokal segitu...sy tanya alasannya, ga ada jawaban, dia hanya menuruti perintah bos nya. Sy jg ga habis pikir kok ky gitu. Nah stlh keras berjuang mempertahankan kredibilitas sbg turis lokal nih...ternyata cobaan ga brenti sampai disitu pemirsa... Ternyata...officer yg td nerima sy dan si bule td...ga tau kalo itu kamar yg kita pake udah dibuking org...dasar Telo... Bbrp saat kemudian datanglah officer yg lain yg bilang kalo kamar kita tuh udah dibuking sama org lain sblmnya, dan kita hrs angkat kaki dari situ krn kamar udah habis. 
       
      Hati dongkol...tp foto2 hrs jalan terus
      ini foto pas kita mengais2 mencari penginapan yg masih ada

       
      Singkat cerita, sy dan si bule angkat kaki dari situ, jalan lg lbh jauh kedalam cari penginapan. Bbrp penginapan yg sy temui hbs semua sampai pd penginapan Yulia Bungalow. Disitulah baru dpt kamar dengan tenang. Si bule jg dpt disitu. Ada 2 pilihan kamar, KM luar IDR 200 dan KM dalam IDR 350, sama ky di Ohlala td. Sy dan si bule ambil kamar KM luar. Sy lalu bisik2 ke bule dpt hrg brp...(kami tdk bersamaan pas datang ke Yulia), si bule bilang dikasih hrg cuma IDR 80!!! whaaaaaat???!!! Bener2 deh di iboih ini perlakuan ke lokalnya memprihatinkan Ya sudahlah...sy sdh hpeless jg nyari kamarnya. Yulia itu bungalow ke dua terakhir di sepanjang pantai iboih. Dulunya bungalow terakhir, tp skrg udah ada lg seblhnya namanya "New Place" cm sy ga nanya kesitu. Lagipula sy lihat di Yulia tempatnya jg bgs, lbh bgs dari Ohlala. Mgkn sebanding dgn Iboih Inn yg lbh terkenal itu. Di Yulia, bungalow kita lgsg menghadap ke laut, terdiri dari rumah2 panggung gitu. Enak bgt. Pemandangan lgsg ke laut biru. Mau snorkeling tinggal ke depan pantainya. 
       
      Bentuk bungalownya ky gini

       
      Tempat nyantai diteras kamar

       
      Depan dermaganya Yulia



       
       
      Yulia ini penginapan yg bagus, saingan terdekatnya mgkn Iboih Inn. Kelemahannya, lokasi Yulia ini paling ujung dari jalan masuk gerbang pantai iboih, cukup jauh, 850m dari gerbang. Jadi kalo kita pengen keluar ya hrs jalan kaki sejauh itu, nanti baliknya jg gitu, PP jdnya 1,7Km . Tp bgs kok, ga nyesel kmrn nginap di Yulia. Jalan msknya berupa jalan setapak berpaving gitu, tp naik turun, bbrp bagian jalan akan melewati tempat yg sgt sepi, kalo mlm ga ada lampu, agak horo jg sih...horor bkn krn hantu...tp horor krn kalo sdh sepi...ada bbrp kawanan monyet yg turun gunung cari makan. Blm lagi anjing. Meskipun anjingnya ga galak tetep aja jiper kalo ketemu
       
      Hari pertama ini diisi dengan istirahat sebentar, unpacking, beres2, bersih2. Sorenya snorkeling didepan bungalow. Ngajarin anak lanang snorkeling dan dia seneng bgt ternyata Sayangnya, disekitar bibir pantai disela2 karangnya byk bgt bulu babi, jd hrs hati2 bgt. Apalagi ga ada fin yg cocok buat kaki anak sy,jdnya kaki telanjang aja.



       
      Sayangnya lg...sy ga ada kamera underwater jd ga bisa merekam pemandangan bawah lautnya. Airnya sih jernih bgt. Tp kalo snorkeling disekitar bungalow aja sih ga gt bagus karang2nya, byk karang mati dan ikan2nya jg bbrp aja yg datang. Yg bagus katanya sih di pulau rubiah, pulau diseberang bungalow. Tp sy ga kesitu krn wktnya ga cukup. Kalo yg suka diving, ada bbrp di iboih, hrg sewa setnya kalo pemula sekitar IDR 500, kalo yg udah licenced bs lbh murah. Sy ga cb...lagi2 krn ga ada waktu. Malamnya istirahat, ngisi waktu dengan main kartu bertiga, dan memberikan hadiah surprise lg utk istri sy disaat makan malam hehe...
       
      Hari kedua sy isi dgn keliling pulau. Sewa motor seharian hrgnya IDR 100, cukup tinggalkan KTP aja, dikasih helm cm 1 . Katanya sih di sabang ga apa2 . Yaudah...lanjut jalan deh. Tujuan pertama adalah titik Kilometer 0.
      Perjalanan ke titik Kilometer 0

       
      Dan ini ModStyle di sabang

       
      Sbnrnya bgs kesini pas sunset. Tp pertimbangan medannya yg cukup berat, naik turun curam, kuatir kendaraan ada apa2, blm lg kalo ketemu kawanan monyet pas motor mati...apalgi sy bawa anak istri, akhirnya sy putuskan jalan ke sana pagi hari aja. Jalanan memang kelak kelok dan naik turun sepanjang perjalanan. Kadang sampe2 motor terasa berat sekali pas nanjak. Sampe lokasi...ternyata tugu Kilometer 0 sedang di renovasi, dibangun tugu baru yg lbh besar dan tinggi. 
       


       
      Dari Kilometer 0 kita lanjut keliling pulau, nyari air terjun "Prialaot", lokasinya sbnrnya ga susah dicari, cm menuju ke air terjunnya itu yg hrs masuk hutan, ngikutin aliran sungai kecil. Cukup sulit jg krn bawa istri dan anak krn hrs ngelompatin bbrp batu utk menyeberangi sungai, kalo pake sendal sih ga mslh...nah kita pake sepatu nih soalnya Sampi kedalem di lokasi ternyata air terjunnya cm air terjun kecil aja...ga ada yg istimewa sbnrnya, cm kalo mau pd main air mandi2 disitu bgs sih, airnya bening bgt.
       

       
      Setelah dari air terjun, lanjut mencari lokasi kawah "Jaboi", sebuah kawah kecil yg tumbuh disisi bukit bagian selatan pulau weh. Cukup jauh jaraknya. Jalan tetap kelak kelok naik turun. Bau belerang kuat akan tercium ketika mendekati area kawah. Letak kawah ini ada di pinggir jalan, jadi keliatan jg dari jalan. Namun ada kok jalan masuk menuju kesananya. Bagi yg tidak tahan dengan bau2an, kynya hrs menyiapkan masker supaya gak jekpot ky saya . Kawahnya sendiri ga besar, tp wilayah sebarannya cukup luas, krn ada bbrp kawah dalam 1 kawasan itu. 
      Gambar dibawah yg kanan itu lokasi kawahnya, yg warna putih2 itu, kawahnya ada dibalik situ, hanya berupa spt timbunan tanah berwarna putih kekuningan dan berasap. Baunya gak nahan...gak bisa ambil gambar disitu. 
       

       
      Dari kawah, lanjut lg ke kota sabang ambil rute yg melewati tepi danau "aneuklaot", danau yg cukup besar, tp sy ga mampir turun kesitu, cm sekedar lewat aja. Pemandangan terhalang pohon2 jd ga bisa ambil gambar. Sampai Sabang rencana cari warung buat makan siang, ternyata susah jg nyari warung siang2 disana, byk yg tutup. Muter muter muter...eh tanpa sengaja malah nemu lokasi Tugu Sabang Merauke, yaudah...kita poto2 lagi disitu haha
       


       
      Tadinya, stlh dari tugu dan makan siang, kami akan lanjut ke sisi timur pulau ke pantai sumur tiga, goa jepang, dan pantai anoi itam. Tp apa mau dikata...badan udah kelelahan, sdh jam 3 sore wkt itu. Akhirnya sy putuskan balik ke iboih. Balikin motor, lalu istirahat bentar ditepi pantai, makan rujak minum jus sambil nungguin si bocah yg masih penasaran sama snorkeling
       
      Hari ketiga adalah hari terakhir kami di pulau weh. Sblmnya, kami menghub officer di Yulia utk memesankan kendaraan utk kami. Di iboih, tidak ada kendaraan umum utk menuju keluar, jd hrs memesan lewat pengelola penginapan. Hrg yg diberikan lbh mahal, IDR 70 seorang. Nah krn sy ngejar waktu hari senin sdh hrs kerja lg, maka sy balik ga pake kapal ke Aceh, tp pake pesawat dari Bandara Sabang lgsg ke Medan. Penerbangan baru ada Garuda aja, pake pesawat ATR72, hrg tiket IDR 500an, lama penerbangan ke Medan adalah 1,5 jam. Berangkat dari Sabang ontime jam 10.40 wib.
       



       
      Sampai di medan jam 11.50 wib. Lgsg menuju stasiun Kereta api Medan, pengen nyobain aja, lagipula sy diburu wkt krn hanya transit selama kurang lebih 6 jam saja di Medan. Ya sy tau sih hrg tiketnya mahal , cm kapan lg naik kereta dari Bandara Indonesia kalo ga di Medan Kereta api ini bersih, dan durasi perjalan hanya 45 mnt saja ke kota medan. Hrg tiketnya skrg IDR 100 perorang. Sbnrnya akan lbh ekonomis jika pake taksi bandara yg hanya di kisaran IDR 200an. Atau pake Damri yg hanya IDR 20 tp lama nyampenya. 
       

       
      Sampe dikota MEdan celingak celinguk krn sy memang buta kota Medan, blm pernah kesana sblmnya. Nanya2 satpam jalan menuju Istana Maimun dan Mesjid Raya. Akhirnya manggil Bentor utk antar kita ke Mesjid Raya dulu, cari Makan disekitar situ di Amaliun Foodcourt. Pesen makanan soto Medan yg kalo sy bilang sih lebih ke Kari drpd Soto
      Selesai makan siang lalu jalan menuju ke arah Mesjid Raya utk sekalian menunaikan Shalat Dzuhur disitu dan istirahat sebentar.
       


       
      Dari Mesjid Raya jalan ke arah IStana Maimun. Ramai bgt pengunjungnya. Pengen foto bake baju adat aja jd males gara2 antriannya yg panjang. Jdnya cm foto2 biasa aja disitu.
       


       
      Selesai dari Istana lgsg menuju ke Bolu Meranti. Panggil bentor utk ngantar lgsg bilang ke meranti ya pak. Udah jalan agak jauh, sy iseng nanya kok kynya arahnya beda. Krn sblmnya sy udah nanya di tempat foodcourt lokasi bolu meranti. Ga taunya si abang ngiranya ke jalan meranti...haduuuuh.....udah sampe sana keabisan pulak. Lalu lanjut lgsg ke Bika Ambon Zulaikha. 
      Jam sdh menunjukkan pukul 15.30, lalu kami sgr bergegas nyari bentor lagi utk menuju ke Medan Fair krn akan naik Damri ke Kualanamu. Gak pake kereta lagi soalnya mahal ups
      Tepat sesuai jadwal, bis Damri berangkat jam 16.30 wib menuju Kualanamu. Hrg tiket Damri skrg adalah IDR 20 perorang. Lama perjalanan 1 jam. Sampai Kualanamu jam 17.30 dan lgsg cek in utk penerbangan lanjutan kami pd jam 18.40 wib. Ternyata pesawat Delay sampai jam 19.40 wib. Perjalanan ini cukup panjang, Medan-Jakarta 2 jam, lalu transit sebentar aja di Soetta, turun lapor transit lgsg naik lg pindah pesawat lain. Sampai Makassar jam 2.00 wita dinihari. Apesnya...ternyata bagasi sy gak keangkut pd pesawat yg sama, tp diikutkan ke pesawat berikutnya. Jadinya nunggu lama di Bandara Hasanuddin. Jam 4 pagi baru semua beres. Lanjut plg ke rmh dan teler parah krn gak tidur semlman. 
       
      Rincian harga sdh sy tuliskan diatas dari awal sampai akhir, tp utk hrg tiket Makassar-Medan PP tdk sy sertakan krn hrgnya relatif. Sbg patokan dan referensi sy hanya menuliskan hrg2 hanya dari dan ke Medan saja. Demikian..sekian FR sy ya...semoga bisa menjadi racun bagi kalian yg membacanya

    • By pacamucu

      MENJELAJAH KE SABANG DAN ACEH

       
      sebenernya udah lama mau ke mari ( sabang ) , akhirnya kesampean juga 
      mula2 sih ada keluarnya jadwal gathering melihat festival danau toba
      ikut2 dch daftar buat kesana
      persiapan budget dan cari tiket2 murah
       
      tp OMG, penerbangan dari aceh ke jkt  1,2 jt pergi doank .... aiiihhhhh
      kebut dah nabungnya .... akhirnya berfikir untuk jual diri aja ahhhh
      ehh ga jadi   soalnya gak laku juga kyknya .... hahaha
       
      ok... skip H-1 Festival danau toba sudah diujung,
       
      akhirnya jalan duluan dch ke medan
      skalian cobain keretanya yg bagus itu ktnya
       


        muter2 disini liat2
       














       
       
      dan ikut festivalnya disini GATHERING VI SAMOSIR
       
      setelah selesai ikut Gath, lanjuuuuttt dch brangkat ke sabang....
      tanya2 ma bro @Krismartin dan om @benjou
       
      berdua lanjut langsung ke sabang bersama si om @dediku
      rencana sih sendiri, tp ketemu org machoman yang mau ikut jg 
      ini nih busnya yg ktnya, bus ini bangkunya melebihi bangku pesawat enaknya
       


        selesai bayar 180k untuk tiket busnya.... cus dch kita   perjalanan dari medan - aceh memakan waktu sekitar 12 jam disana kami berangkat jam 8 malam sampai sana jam 8 pagi   langsung brangkat ke pelabuhan ule-lhee beli tiket   
        perjalanan memakan waktu sekitar 45 menit karena kami memakai kapal cepat  

       
      langsung cari sewa motor untuk 2 hari keliling pulau weh
      cari penginapan sekitar Iboih 1hari dan kota 1hari
       














        puas keliling sabang 2 hari, langsung berangkat ke aceh untuk 1 hari karena perjalanan santai akhirnya memilih kapal lambat, dan harganyapun jauh lebih murah  


       
      tanya2 sama org sekitar untuk minjem motor di aceh rupanya susah juga disini
      banyak tanyanya dan ujung2 malah disuruh booking taxi aja seharian 
       
      direkomendasikan oleh bapak tukang bentor dialihkan ke wilayah lhoknga ktnya disana bisa juga sewa motor
       


        wah baik nih pemilik homestay disini abang sama adiknya 
















       
      hati2 yah disini jalannya soalnya banyak sapi pada berjemur, gak org bule jg berjemur 
       


       






       
       
      akhirnya sudah terkuras banyak nih disini duidnya... udah bokek juga 
       
      sampai jumpa lagi sabang dan aceh 
       
       
       
       
       
         
       
    • By rony siregar
      Selamat malam sobat jalan - jalan ..
      sekedar sharing aja nich ...
      gw pernah melakukan perjalanan ke ujung barat Indonesia yaitu sabang - NAD . Mungkin kalo buat yg sering jalan dengan backpacker itu bukan hal yang sulit.
      Tapi disini penulis mencoba hal yang menarik dan cukup menantang yaitu melakukan perjalanan Jakarta - Sabang - Jakarta dengan menggunakan sepeda motor .
      Diawali niat yang udah sejak tahun 2005 , kala itu penulis baru 1 ( Satu ) Tahun masuk kedalam komunitas motor . Mendengar cerita beberapa sahabat yang berasal dari komunitas motor lainnya sudah pernah menginjakkan di tanah Sabang, maka penulis menorehkan niatnya suatu waktu pasti akan kesana.
      Alhamdullilah tanpa di sangka ada waktu dan kesempatan pada tahun 2011 penulis memulai planning perjalanan tersebut.
      Pada Tagun 2011, Penulis melakukan survey Medan yang akan dilalui. survey ini menggunakan transportasi darat ( Bus ) . Jakarta - Pekanbaru - Medan - Banda Aceh . Cukup melelahkan , tapi paling nggak penulis sudah membayangkan medan jalan yang akan dilalui nantinya pada saat riding nanti. sepanjang jalan penulis hanya menghapal tanda - tanda alam dan rute yang akan dilalui.
      beruntung Penulis memiliki kontak temen - temen pecinta sepeda motor yang berdomisili di Banda Aceh sehingga  penulis tidak sulit untuk mendapatkan akses informasi bagaimana sampai di sabang .
      Sekembalinya ke Jakarta , Penulis mempersiapkan segalanya.. mulai dengan kendaraan , fisik dan terutama finansial. Mengenai informasi keamanan di jalan , penulis berusaha berkoordinasi dengan rekan - rekan rider yang berdomisili di daerah yang akan dilewati , sehingga perjalanan penulis akan selalu terpantau.
      Perjalanan single fighter ini memang termasuk dadakan, makanya ketika penulis menawarkan beberapa rekan Jakarta untuk ikut mendampingi banyak dari mereka belum siap atau waktunya yang kurang pas. Jadilah Penulis single fighter .
       
      to be continued.....

       
    • By Akhi Zamm
      Persiapan Keberangkatan ke lokasi diving, di pulau weh sabang.
    • By Akhi Zamm
      Persiapan Keberangkatan ke lokasi diving, di pulau weh sabang.