• 0
asti sultan

ada yang mau gabung trip 14 sd 17 desember 2017 sailing komodo???

Question

1 answer to this question

  • 0
50 minutes ago, asti sultan said:

hi all....
kami lagi cari teman trip bareng ke komodo island...
kami berangkat dari makassar naik kapal pelni tgl 13 desember 2017...
ada yang mau ikutan gabung ga?

halo @asti sultan

mungkin bisa cantumin itinerary nya kemana aja dan kontak yang bisa di hubungi

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By Debi anwa
      Mau tanya dong, cara paling murah untuk sailing komodo gimana yah? Kalo bisa budget dibawah 1juta. Mungkin member disini pernah dapet sewa kapal yang murah atau punya cara sendiri.
       
    • By hetrianggaraa
      Hallo, saya punya rencana mau ke labuan bajo bulan Oktober tahun ini. Kan disana kebanyakan wisatanya di laut. Apakah cuaca bagus di bulan Oktober. 
       
      Thanks 
    • By Dewi Calico
      안녕하세요,
      Traveler Cute mau tanya,
      Jika di Labuan Bajo, apa saja yang bisa diExplore?? Yang tidak terlalu extrem maksud aku. Sudah baca baca tentang Labuan Bajo tapi yang aku pikirkan hanya Bukit Cinta dan Goa cermin serta air terjun cunca wulang.
      Mohon share tentang pengalaman dan itinerary singkat tentang Labuan Bajo 
      Terimakasih...
    • By eka wibisono
      Welcome to Labuan Bajo!
      Teman-teman pasti dah  sering dengar  kan nama Labuan Bajo (selanjutnya disebut “Bajo”) yg merupakan tempat persinggahan utk menuju Pulau Komodo & sekitarnya.    Bajo itu merupakan kota kecil yg unik viewnya lho krn terdiri dari bukit-bukit dan pantai. Karena terletak di tepi pantai, cuacanya panass bgt, jd harus rajin2 oles sunblock kalo muka gak mau gosong hehehe...

      Kota kecil ini terletak di  pantai barat Pulau Flores, makanya Bajo  merupakan salah satu pintu masuk ke Pulau Flores juga. Oh iya kalo teman-teman mo overland  ke Desa Waerebo (desa adat yg terkenal di Kab. Manggarai) - Danau Kelimutu-Ende, start perjalanannya dari sini juga.Bajo ini kotanya kecil, relatif sepi tp cukup aman dan penduduknya ramah2 banget. Luas Bajo hanya sekitar  +/- 10 km.

      Jd kebayang kan, muterin kota Bajo ya ketemunya disitu-situ lg. Untuk akomodasi, biar kota kecil tp hotel yg tersedia banyak lho dari hotel berbintang sampai hotel backpacker. Untuk tempat makan dan nongkrong, paling banyak di jalan utama Soekarno Hatta, pilihannya ada beberapa Resto Italia, Warung Mama, café es krim Scooperific, dan warung2 kecil. Di sekitar pelabuhan, ada rumah makan Padang & warung bakso . Kalo malam hari sih gak usah kawatir cari makan karena byk warung makan seafood di daerah Kampung Ujung & seafoodnya fresh tapi harganya gak murah2 bgt sih. Nah kalo gak doyan seafood, ada juga penjual sate ayam di antara warung2 seafood, dengan harga Rp. 25 ribu per porsi (10 tusuk ) dan jgn kaget  ya krn bentuk sate ayamnya kecil2 bgt.

      Info yg penting bgt,  teman-teman yg berkunjung ke Bajo, sebaiknya membawa uang cash yg agak banyak krn toko-toko, mini market, hotel-hotel yg tidak berbintang hanya menerima pembayaran tunai.  Dan jumlah ATM yg tersedia terbatas bgt hanya ada ATM Mandiri,  BNI dan BRI. Utk ATM BCA, jgn harap nemuin deh krn bank BCA  gak ada di sini hehehe…   Tp jgn kawatir,  pemegang kartu ATM BCA bisa kok ambil uang  di mesin ATM Mandiri atau BNI. Oh iya utk supermarket & toko souvenir yg besar  atau hotel  berbintang  hanya menerima kartu kredit/kartu debit Mandiri atau BNI.
      Gak panjang lebar lagi deh, aku mulai berbagi cerita pengalaman mengexplore Bajo.
      Berhubung  harga tiket Jakarta-Labuan Bajo-Jakarta lumayan mahal (+/- Rp. 3,9 juta),  jd  setelah mengikuti trip Komodo pada tgl. 5-7 Mei 2016, aku, @Luxia, @Dimaz dan 1 orang teman  extend di Labuan Bajo selama 1 hari (tgl. 8 Mei 2016). Jauh-jauh dr Jakarta, kami pengen tau dong ada obyek wisata apa aja sih di Bajo.
      Untuk penginapan selama di Bajo, kami pilih menginap di Komodo Lodge Hotel. Hotelnya nyaman, bagus dan strategis lokasinya.  Mo ke Pelabuhan, ke jl. Soekarno Hatta yg merupakan jalanan utama di Bajo, bisa ditempuh dgn jalan kaki. Utk harga kamar, berhubung kami book via Agoda, harga kamar yg didapat adalah Rp. 457.200 per malam (kalo book langsung harga kamar +/-Rp.550rb). Fasilitas yg didapat breakfast utk 2 org, kamar AC, WIFI tapi No TV di kamar. Mau penginapan yg lebih murah, ada jg kok seperti Pagi Hotel, Hotel Pelangi, Penginapan Indahnesia dll dengan kisaran harga Rp.100rb – Rp.300 rb.

      Untuk keliling kota Bajo ini kami ber 4 memutuskan untuk sewa mobil spy dpt semua obyek wisata yg mo diliat. Ada alternative lain sih kalo gak mau sewa mobil, yaitu sewa ojek motor. Nah ini jg salah satu keunikan di Bajo, ojek motor banyak bgt yg bisa disewa untuk anter keliling Bajo, dgn sensasi sedikit dag..dig..dug.. sedap krn jalanan di Bajo kan berkelok-kelok naik turun bukit. Oh iya ojek motor ini bisa lho anter kita ke Bandara Komodo dgn biaya rata-rata Rp.20 rb (dianter sampe ke dalam bandara, pas depan pintu masuk keberangkatan, asiik kan).    Atas rekomendasi Rubi (TL Indahnesia),  kami menghubungi Pak Melki (HP:081339524272) utk urusan sewa mobil.  Untuk sewa mobil Avanza selama 8 jam, harga yg dipatok adalah Rp.500rb. Untuk antar ke Bandara Komodo, biaya sewa mobil adalah Rp. 60rb.  Di Bajo ini  obyek wisatanya lumayan banyak dan menarik, ada wisata gua, air terjun, pantai. Untuk lokasi wisata air terjun yg terkenal adalah Air Terjun Cunca Wulang & Cunca Rami. Sebetulnya pengen jg ke tempat lokasi air terjun tp gak jadi, berhubung kondisi  kami sudah kecapean stelah Trip Komodo, nyerah deh kalo harus trekking  ke air terjun krn lumayan jauh jg trekkingnya.
      Setelah berembuk, kami memutuskan ambil rute yg gak terlalu cape. Nih rute yg kami ambil:
      Goa Batu Cermin  
      Goa Batu Cermin terletak di pinggiran kota Bajo. Dgn berkendaraan mobil, waktu yg ditempuh dari penginapan kami cuma 15 menit.
      Untuk memasuki kawasan Goa Batu Cermin, kita hrs membayar tiket  masuk sebesar Rp.20 rb per orang ( sudah termasuk biaya guide). Untuk menuju lokasi Goa, dari parkiran mobil, kita harus berjalan kaki sekitar 300 meter dan melewati rangkaian pohon bamboo yg menarik.
       

       
      Nih sedikit cerita ya mengenai Goa Batu Cermin. Goa ini ditemukan oleh seorang pastor sekaligus arkeolog dari Belanda yaitu Theodore Verhoven pd thn 1951. Di goa ini ditemukan tanda-tanda goa ini berasal dari dasar lautan jutaan tahun lalu. Ada buktinya lho, ada fosil yg berbentuk kura-kura, ikan dan batu karang. Kenapa bisa disebut Goa Batu Cermin? Hal ini disebabkan ada lubang di bagian atas goa yg merupakan jalan masuk cahaya matahari ked lm goa. Nah sinar matahari yg masuk ini, memantul di dinding batu dan mereflesikan bayangan seperti cermin. 
      Untuk memasuki goa ini kita akan dipandu oleh pemandu yg disediakan oleh pengelola dan kita diwajibkan menggunakan helm. Yuuk kita mulai masuk ke dalam goa.
       

       
      Dari jalan masuk, kita akan berjalan melalui  lorong2 yg sempit & kadang2 harus jongkok utk melalui lorong itu (kalo gak jongkok ya lumayan kepala bisa kepentok sama batu krn memang rendah bagian atas lorong).
       

       
      Setelah berjalan sekitar 10 menit, sampe deh kita di ruangan  goa yg agak luas utk melihat fosil binatang laut seperti ikan di bagian langit2 gua.
       

       
      Setelahnya kita akan diajak masuk lorong sempit lagi, untuk melihat fosil berbentuk kura-kura, batu yg berbentuk “Bunda Maria” (sebutan org beragama Katolik utk Ibunya Nabi Isa), fosil berbentuk karang laut dan akhirnya sampai ke bagian gua, dimana ada lubang tempat sinar matahari masuk ke dalam  gua. Sayang sekali kami tidak dapet moment ‘cahaya matahari masuk ke dalam goa” Menurut pemandu kami, waktu yg tepat adalah sekitar jam 12 siang.  Ya sudahlah memang belum jodoh hehehe…

       
      Nih penampakan kalo mau liat cahaya matahari pas masuk ke lubang gua (foto diambil dari Google).
       
       

       
      Setelah selesai mengexplore goa, puas-puasin deh foto2 di luar goa yg gak kalah menarik jg lho buat obyek foto.
       

       
      Setelah puas melihat2 di sekitar goa, hari sudah lumayan siang jg dan perut sudah minta diisi nih. Di area parkiran ada sih rumah makan, tp kurang menarik. Jadi kami memutuskan utk balik ke tengah kota Bajo utk makan siang. Rumah makan yg lumayan oke rata-rata terletak di Jl. Soekarno Hatta yg merupakan jalanan utama di Bajo.
      Sebelum makan siang, kami sempat mampir sebentar tuh di daerah pelabuhan krn mau beli oleh2 ikan asin khas Bajo yg kata orang enak yaitu ikan Cara. Harga  ikan asin Cara dibandrol Rp.25 rb per kg.  Selain ikan Cara, ada jg ikan asin yg unik krn kulitnya berwarna hijau dng harga Rp. 40 rb per kg. Kalo orang local Bajo nyebutnya Ikan Mojong, tp nama umumnya adalah Ikan Kakaktua. Dan terbukti memang enak ikan asinnya
       
       

       
      Untuk makan siang, kami  pilih Warung Mama yg terletak di jalan Soekarno Hatta. Tempatnya bersih, nyaman dan dapat bonus cuci mata lho yaitu sambil makan kita bisa melihat view laut dan pelabuhan. Tp jgn kaget ya krn harga makanan agak mahal. Seperti ayam goreng harga Rp.25rb per potong, Rendang Rp.22 rb per potong, Tempe orek Rp. 7 ribu per porsi.  Rata-rata makanan yg dijual di Bajo memang agak mahal sih krn mereka hrs mendatangkan bahan makanan dari luar Labuan Bajo, bahkan ada bahan makanan yg didatangkan dari Surabaya, Bali dan Lombok. Nah di Warung Mama ini rasa masakannya oke sih. Dan  yg paling enak adalah nasi merah, masakan cumi dan  ikan balado.
       
       
       
      Stelah perut kenyang, kami  lanjut deh ke Pantai Waicicu.
       
       
      Pantai Waicicu. Pantai yg kami kunjungi ini terletak di kawasan Silvia Resort. Tenang aja, orang luar boleh kok masuk ke dalam kawasan resort ini dan gratis. Byk bule lho yg menginap di sini, tp yaah  agak kecewa sih, krn pantai yg kata orang bagus, ternyata gak sebagus yg dibayangkan. Pantainya agak kotor dan gak istimewa.
      Setelah liat2 sebentar, kami segera cabut ke tujuan berikutnya yaitu Bukit Silvi. Nih dia pantainya.
       

       
       
      Setelah liat2 sebentar, kami segera cabut ke tujuan berikutnya yaitu Bukit Silvi.
       
      3. Bukit Silvi.
       
      Bukit Silvi ini terletak bersebrangan jalan dgn pintu masuk Silvia Resort. Untuk melihat viewnya, mau gak mau kita harus trekking dikit ke puncak bukit. Tenang aja gak curam kok, yg bikin mantep sinar mataharinya itu lho, panasnya poll bikin kulit gosong hehehe. Tp view yg kita liat sebanding deh sama penderitaan kejemur matahari. Baguss bgt viewnya.
       

       
      Setelah puas foto-foto, saking kepanasan, kami memutuskan utk cari minuman yg bikin seger stelah kejemur matahari. Jadi kami pergi deh ke cafe es krim “Scooperific” yg  terletak bersebrangan dengan Warung Mama. Gak nyangka kan di kota sekecil Bajo, ada tempat ngadem yg jual es krim gelato kaya di Jakarta gt. Tempatnya kecil tp nyaman deh kalo buat  duduk santai abis panas2 an kejemur matahari. (foto tampilan depan cafe "Scooperific" diambil dari Google)
       

       
      Gelato yg dijual byk macamnya lho dan ada menu lain yg bisa kita pesan seperti crepes dll. Tapiii, jgn kaget ya krn harga yg dibandrol utk gelato dan makanan lainnya hampir sama dgn  harga di Jakarta. Nih tampilan es krim kami.
       
       

       
      Abis puas ngadem, kami lanjut lg deh ke tempat berikutnya yaitu Pantai Pede.
       
       
      4. Pantai Pede
      Nah pantai Pede ini merupakan pantai umum, tempat penduduk local Bajo bersantai-santai. Untuk viewnya lbh bgus sih dr pada Pantai Waicicu, tp sayang pantai Pede ini kurang terjaga kebersihannya juga. 

      Setelah puas liat-liat sebentar, cepet2 kami cabut ke tujuan terakhir kami yaitu Bukit Cinta utk melihat sunset. 
      5. Bukit Cinta
      Jarak dari Pantai Pede ke Bukit Cinta gak terlalu jauh kok, Cuma 10 menit dah sampe. Kenapa disebut Bukit Cinta? Kata orang sih krn tempatnya romantis pas sunset, cocok deh buat pasangan yg sedang jatuh cinta hehehe. Nah utk liat sunset, mau gak mau kita hrs trekking dikit naik ke atas Bukit Cinta. Hehehe… selama di Bajo pegel jg kaki krn trekking melulu (mengingat selama Trip Komodo kita dijejelin acara trekking tiap hari).
      Trekking di Bukit Cinta ini lbh curam dikit dibanding di Bukit Silvi, tp gak tinggi  kok. Jalan aja pelan-pelan, gak berasa sampe kok di puncak bukitnya.

      Pas kami sampe di atas bukit jam 5 sore, ternyata lumayan byk orang lho yg udah nongkrong disana buat nunggu moment sunset. Nah view dr atas Bukit Cinta ini agak unik krn kita bisa lihat pesawat naik dan turun di landasan Bandara Komodo + pemandangan laut. Pas bgt, gak lama setelah sampe di atas,  moment yg ditunggu-tunggu mulai deh. Waduuh… memang bener, baguuss banget  moment sunsetnya. Gak nyesel deh bela-belain ke sini.



      Berhubung pd tgl. 7 malam kami sudah icip-icip seafood di Kampung Ujung, nah utk makan malam tgl. 8 ini,  kami pilih icip-icip ke resto Italia “MadeInItaly” yg namanya cukup populer diantara traveler. Bukannya gaya lho kami pilih makan disini, tp penasaran pengin icip-icip krn ada rekomendasi dari seorang teman kalo makanannya enak & tempatnya nyaman utk ngobrol.


      Ini dia makanan yg kami pilih. Utk harga lumayan mahal tp sebanding sih sama rasanya dan berhubung patungan jd gak berasa mahalnya hehehe.
       
       
      Oh iya kalo teman-teman mo bawa  oleh-oleh khas Bajo selain ikan asin ada juga Kopi Flores (yg kata orang enak). Untuk  toko oleh-oleh yg lengkap dan kualitas barang yg bagus, sebaiknya teman-teman pergi ke toko Souvenir Exsotic yg lokasinya berseberangan dgn Bandara Komodo.

      Nah teman-teman akhirnya selesai juga deh acara explore Bajonya dan esok harinya (tgl. 9 Mei) kami ber 3 harus berpisah dgn  Dimaz utk kembali ke kota kami masing-masing. Sampe ketemu lg di trip berikutnya.
       
       
       
       
       
       
    • By seyakasamira
      Jalan-jalannya udah lama bgt, tapi karena baru buka lagi webnya forum jalan2 maka sekalianlah bikin FR perjalanan trip flores bulan November 2015 yang lalu. Semoga ngga keburu basi ya sharing infonya.
      Fyi kita (berdua) ikut sailing tripnya travel agent namanya livingonboard.id untuk paket 4 hari 3 malam start dari Lombok,Finish di Labuan Bajo.
      Dikarenakan pada november itu gunung Riung status aktif, maka Bandar udara Lombok ditutup sementara ..  So, jadilan perjalanan naik pesawat dulu dari Jakarta ke Bali yang notabene jadi melonjak budgetnya..
      Day-1 ( 12 November'15) :
      Berangkat nak Citilink dari Jakarta siang hari dan sampai di Bali menjelang sore. Dari Bandara menuju tempat menginap menggunakan Taxi Uber agar menghemat budget. 
      Kita menginap 1 malam di salah satu hotel murah bernama Taxa Inn Hotel yang masih dekat dengan Kuta. Sesorean keliling2 di beachwalk kuta dan sekitarnya, cari makan malam disana. Btw, mau kasih review untuk hotel Taxa inn ini cukup OK jika ingin menginap sementara dengan low budget. Karena dekat dengan tempat makan, dekat kalau mau ke Kuta, kamar dan kamar mandi cukup bersih, btw untuk ukuran harga segitu ada kolam renangnya lho di depan kamar. kolamnya cukup luas dan juga bersih.
      Cost :
      Pesawat Jakarta-Bali : 800an
      Uber Taxi dari bandara-Taxa Inn Hotel : 25rb
      Taxa inn hotel :  150ribu/malam
      Uber Taxi dari hotel-Beachwalk kuta : 25rb

       
      Day-2 (13 Nov'15) :
      Seharusnya meeting point awal di salah satu dermaga di Lombok, namun dikarenakan kami dari bali maka si travel agent menyewakan penjemputan dari bali dengan extra cost.
      Jadi pagi-pagi kami sudah dijemput di depan Hotel untuk berangkat ke Pelabuhan Padang Bai Bali menuju Lombok. Perjalanan dari daerah Kuta menuju Padang Bai +/-  1 jam  saja namun dengan kecepatan extra gas rem gas rem, ngepot-ngepot, dengan menggunakan mobil Avanza kalo ngga salah. Hehe..Dari pelabuhan Padang Bai kami naik kapal fast boat +/- 40 menit. Kapalnya lumayan nyaman dan bersih, ber AC dan disuguhi tontonan DVD. Namun jika bosan dan bagi yang ingin bermandi matahari bisa naik ke decknya. Sesampai di pelabuhan Bangsal Lombok, kami meet-up di satu Cafe namanya kalau ngga salah Bangsal Cafe. Disana kami harus registrasi ulang dikarenakan agent @livingonboard yang kami pergunakan itu mencampur kami dengan trip yg diadakan oleh travel agent yang lebih besar. Agent yg lebih besar itu namanya Komodo Travel. Mungkin dikarenakan kami hanya berdua saja. Dan ternyata semua peserta yg masuk rombongan saya itu bule semua. Total kami ada ber 10 peserta dalam 1 kapal ditemani oleh 1 nahkoda, 1 tour guide, dan 2 crew kapal yg juga merangkap koki.
      Btw, untuk tidur di kapal dibedakan menjadi 2 tipe : kamar deck : deck diisi beramai2 dan tidur beralaskan matras , satu lagi kamar cabin. Kamar di dalam ruangan dengan tempat tidur dan selimut. Dalam 1 kapal terdapat 2 kamar kabin dan dalam ruang Deck memuat +/- 10 orang. Namun Saya mengambil paket yang dikamar cabin karena pengen lebih private aja dan bisa ada space buat ganti baju.
      Perjalanan pertama adalah ke Sugian Beach. Disini kami hanya mampir untuk berenang saja tanpa Snorkling. Dari Sugian Beach kami akan menuju Mojo Island. namun karena perjalanan emmakan waktu 8 jam, maka kami bermalam di kapal.

      Sugian Beach
      Sunset diperjalanan menuju mojo Island

       
      suasana kapal
      Salah satu menu makan siang yang disajikan dikapal. kebanyakan lauknya hanya tahu tempe, telur dan terkadang ayam. Namun mereka selalu menyediakan Nasi, sayur, dan buah, Serta teh dan kopi yang selalu bisa di refill. Untuk air minum dijatah 1 hari adalah 1,5 liter botol air mineral/orang. Meski lauk terbatas namun masakan mereka sedap sekali lho. hihi..
      Cost :
      Paket trip 4D3N deck class :1,7jt/orang, untuk cabin class :2,5 jt/orang
      Penyebrangan dari Bali menuju Lombok menggunakan fast boat : 350rb /orang
       
      Day-3 (14 Nov'16)
      Pagi hari kapal sudah sampai di Mojo Island. Btw, saran saja jika kamu termasuk orang yang tidak tahan panas sebaiknya jangan memesan kamar cabin dikarenakan ternyata kamar cabin ini tepat persis di atas ruang mesin kapal. Yang mana setiap kapal nyala maka akan terasa hawa panas kapal hingga ke kamar saya hahahaha..dikarenakan saya tidak tahan panas maka setiap malam jendela kamar saya buka agar angin dapat masuk dan apabila kapal pada malam hari tidak berlayar maka beruntunglah saya, namun jika semalaman kapal terus berlayar mampus lah saya karena keringetan terus semalaman.
      Anyway, dikarenakan peserta di kapal kami mayoritas bule maka sarapan hari ini dibuatkan pancake dengan toping susu kental manis. 1 orang dapat 2 pancake. Namun mayoritas bule kalau sarapan pasti banyak, maka mereka tidak segan2 pergi ke dapur untuk minta tambah hingga kenyang  yang kasihan adalah peserta yang sarapan paling akhir karena baru bangun tidur akhirnya tidak bisa dapat jatah menambah hihihi..
      Berikut foto2 di Mojo Island. Sebenarnya spot yg dicari adalah MataJitu waterfall. namun dikarenakan jalan menuju Mata Jitu waterfall harus memanjat tebing2 pada waterfall awal, saya memutuskan untuk tidak naik keatas hiks-hiks karena takut terpleset bow  berikut foto-foto waterfall awal dimana saya menunggu peserta lain yang pada mendaki ke atas :


      ini pantai tempat kapal berlabuh di Mojo island :

      Setelah dari Mojo Island kapal berangkat menuju Satonda Island. Pemandangan dari Mojo menuju Satonda ciamik banget lho, laut biru dengan pulau2 eksotis berwarna kuning2 emas (akibat hamparan padang rumput musim kemarau) mulai bermunculan. Di Satonda ini spotnya adalah Salt Water Lake. Jadi ada danau besar ditengah2 pulau. Btw, jangan lupa bawa sendal atau sepatu ya karena pasirnya dipantai panassss bgt,dan untuk menuju danaunya ada jalanan berupa anak tangga ke bawah. dan kita juga bisa mendaki bukit untuk melihat danaunya dari sudut pandang yang lain dari ketinggian.

      kata orang-orang pemandangan danaunya mirip dengan segara anak..katanya lho saya sendiri belum pernah kesana hehe..danaunya mirip danau
      ini jalanan menuju bukit, konon pemandangan danaunya akan terlihat sangat cantik dari atas.. tapi berhubung cuaca panasnya minta ampyunn akhirnya kami hanya setengah jalan saja lalu balik kanan hehehe..

       
      Day 4 (15 Nov '16)
      Perjalanan kali ini menuju Pulau Gili Lawa Darat, dilanjutkan ke spot Manta point, lalu ke pink beach dan terakhir bermalam di Pulau Kalong. 
      Pagi-pagi kapal sudah mulai berlabuh di Pulau Gili Lawa Darat. Excited banget karena ini spot yang paling cantik dan paling instagramable ehehhe..
      bangun jam 6 pagi saya sudah nongkrong di ujung kapal lihat pemandangan gili lawa darat yang masih berkabut dipagi hari. uhuhuhu..syahdu sekali..

      Pagi-pagi lautnya masih terlihat warna coklat seperti ini ya, dan ketika itu masih berpikir wah naik ke atas bukit ini berapa lama yaa..tapi katanya Meski kita harus repot mendaki bukit yang lumayan dehh bikin ngos-ngosan tapi ini adalah spot yang paling saya tunggu2 karena spot paling instagram-able. ehhehehe..dan meski mulai mendaki jam setengah 8 pagi itu udara berasa jam 12 siang hehhehe.. (lebay) btw, mendaki memerlukan waktu 20-45 menit. Bagi para bule yang berkaki panjang dan terbiasa hiking mereka bisa sambil berlari-lari santai naiknya (kok ga cape ya??) dan hanya 20 menit saja, tapi untuk ukuran saya yang pemalas dan dikit-dikit istirahat yah sampai puncak 45 menit lah.

      Setelah mendaki kita dibebaskan mau beraktifitas apa, apakah mau snorkeling, atau main kano, atau masih mau main-main ke padang savana nya Gili Lawa silahkan aja. Sebenarnya padang savanannya bagus banget lho kalau saya lihat di foto orang2 cuman maaf pemirsah kulit ini sudah terlanjur gosong dan lumer jika harus mendaki lagi..jadilah kami hanya bermain kano saja pinggir pantai.
      Setelah ini perjalanan dilanjutkan dengan ke lautan tempat spot Manta. Kita bisa snorkeling untuk berburu (mksdnya melihat) kawanan Manta (ikan pari). Berhubung saya ga punya kamera underwater jadi mohon maaf tidak ada foto2nya.. Saya sih tidak menemukan Manta, namun bagi yang berenangnya pada hebat2 (rata-rata peserta bule2 yang kesini perenang handal, tidak ada yg pakai life vest ketika snorkeling) mereka bercerita bertemu dan berenang dengan sekawanan keluarga manta, ada orang tua dan anak2 manta..seprtinya keren sekali ya..
      Pemandangan seputar Manta Point menuju Pink Beach :

      Bermalam di Kalong Island : Dari Magrib hingga malam kapal kami berlabuh disini. Sunsetnya juara dan ngomong-ngomong tidur dengan semilir angin dan backsound suara kelelawar ternyata enak sekali lho (buat saya) ehehehe.. 

       
      part 2 disambung besok yaa..
       
       
       
       
       
       
       
       
       
       
    • By Endar
      Hallo Bro/Sis...
      Mau berbagi pengalaman waktu ke LBJ yang sebenarnya sudah akhir tahun lalu.
      Kali ini ga ikut open trip. Aku dan dua temanku atur sendiri dari keberangkatan sampai kepulangan.

      Sebelum ke Labuan Bajo, di Bali aku stopover, lumayan jalan-jalan dulu 1 hari disana. Karena di LBJ udah full di pantai jadi diputuskan balinya agak ke atas, Ubud - Kintamani.
      Saya menginap di kosan teman yang kerja di Bali dan langsung dapat  pegalaman yang luar biasa. Dini hari pintu kosan lantai bawah digedor-gedor, aku kira ada orang berantem. Temanku langsung mematikan lampu kamarnya, kembali tidur. Aku yang ga bisa tidur mendengar gedoran pintu yang semakin kuat kaget tiba-tiba pintu kosan lantai atas juga digedor-gedor termasuk kamar temanku. Kayaknya ini bukan orang berantem. Temanku mengisyaratkan untuk diam. Jangan bersuara dan tidur saja. Lima menit digedor akhirnya berhenti juga. Pagi-pagi aku tanya, ternyata itu Pecalang daerah situ yang lagi cek-cek kosan. Bingung juga kenapa sampai digedor-gedor kayak buru maling. Informasinya Warga yang tidak punya tanda penduduk sementara atau apalah namanya akan dibawa dan didenda. Oh ya, kosan temanku sampai dikunci dari luar. Cantelan gembok dikawatin dari luar dan kawatnya dikaitkan ke jendela kosan. Rada aneh sih. Yang buka kawatnya pemilik kosan temanku yang kamarnya didepan kosan.  
      Di Bali aku sewa motor, 50k sehari. Setelah jemput 2 temanku yang landing pagi hari kami langsung menuju Ubud dan sorenya ke Kintamani. Waktu dari Ubud ke Kintamani kami mengikuti google maps, alhasil kami dibawa ke jalan yang kiri-kanannya kebun jeruk. Keren banget kuning-kuning gelantungan. Tapi anehnya, beberapa kebun ga dipanen, jeruk-jeruk dibiarkan gitu aja. Banyak yang sudah jatuh di tanah. Mungkin harga terlalu rendah.

      Gunung Batur dari Kintamani

      Besok pagi aku ke LBJ, beberapa saat setelah take off di sebelah kiri terlihat gunung Rinjani, cantik banget. Tahun ini semoga kesampaian kesana. Setelah itu muncul lagi gunung Tambora. Kalau Rinjani cantik, Tambora lebih terlihat gagah dengan lingkaran kawahnya yang super besar. Sampai di LBJ jam 8an, bandaranya sepi dan terlihat ada proyek perpanjangan bandara di ujung runway. Infonya agar pesawat tipe narrow body bisa landing dan take off disana. Sambil menunggu dua temanku yang berbeda flight, aku coba makan di kantin di bawah bandara, sup ikan. Rasanya segar, manis dan asam. Setelah temanku datang, mereka makan juga. Ada bule disebelah kami, ngobrol-ngobrol dan awkwardnya kedua teman saya disangka istri.  

      View dari atas pulau Rinca
      Dari bandara ke pelabuhan kami naik taxi 50k. Aku kira jauh, ternyata dekat, hanya dipisahkan oleh bukit sehingga tidak terlihat. Kami langsung ke pelabuhan bertemu dengan kapten kapal yang akan menemani kami selama 3H2M. Kami sewa kapal + fasilitas-fasilitasnya. Makan 7 kali dan ga mengecewakan, ada WC, kamar tidur 2 bisa untuk 3 orang per kamar, listrik malam, kalo kita butuh urgent bisa dinyalakan. Yang kurangnya mereka susah komunikasi masih malu-malu. Jadi sebenarnya kami sewa kapal ke bapak M, karena bapak M juga membawa rombongan lain jadilah kami diserahkan ke teamnya yang lain.
       

      View dari atas pulau Padar
      Tujuan pertama kami pulau Rinca, langsung lihat komodo dan tracking ke atas. Jika mau tracking harus dengan guide. Restribusi bisa langsung ke kantor di pulau Rincanya, wisman beda lagi ya harganya. Kami dapat guide yang lucu dan konyol habis, berbakat stand up comedy. Pas penjelasan peta pulau Rinca di depan kantor kami disuruh baris dulu gaya-gaya militer.

      Foto dengan Komodo
      Dari Rinca kami ke Padar, tracking ke atas dan menikmati sunset disana.  Malam pertama kami di perairan kampung Komodo. Cuaca bagus, ombak tenang.

      Sunrise di perairan kampung Komodo
      Hari ke-2, pagi-pagi langsung naik ke dek untuk lihat sunrise, maunya sih turun dari kapal tapi  bisa saja ada komodo jadinya di atas dek saja. Setelah sunrise dan sarapan kami ke pulau Komodo. Dermaga di pulau Komodo panjang dan kokoh,  sepertinya cocok untuk kapal pesiar. Bisa jadi dulu dibangun memang untuk kapal pesiar yang singgah. Disini kita bayar lagi dan tracking ke atas. Karena pulau komodo lebih luas, jarang ditemukan komodo disini, lebih banyak di pulau Rinca. Oh ya, di pulau Komodo ada WC yang bersih. Kalau mau benar-benar nyaman buang air bisa disini. Dari Komodo, saatnya main air ke pantai Pink. Di pantai Pink ini kita dilarang untuk tracking ke atas dan waspada terhadap komodo karena masih satu kawasan dengan habitat komodo. Kapal tidak bisa merapat ke pantai jadi kita harus berenang untuk ke pantai. Benar-benar pantai yang indah. Biasanya pasir pantai berwarna putih, disini pasirnya benar-benar pink. Usut-usut, pink ini berasal dari pecahan-pecahan foraminifera yang berwarna merah dan pasir putih pantai itu.

      Pink Beach
      Setelah puas di pantai kami dibawa ke Manta Point. Nah disini aku mulai ga enak badan, karena memang sebelumnya sudah flu jadilah disini drop. Kepala rada pusing tapi masih semangat lihat Manta. Tiba-tiba abang kapal teriak, kiri-kiri dan memang ada manta di sebelah kiri. Pinginnya nyebur tapi karena kepala berat jadinya hanya melihat manta dari kapal. Setelah dari Manta Point kami ke Gili Lawa, sepanjang perjalanan aku hanya tidur. Sampai di Gili Lawa kami ke atas pulau menikmati indahnya gradasi laut dan indahnya sabana yang mengering. Malam ke dua kami menikmati sunset di Gili Lawa dan menginap di perairan Gili Lawa. Banyak kapal yang bermalam disitu dan salah satunya kapal sebelah yang lagi night diving, kapan bisa diving ya.

      View dari atas Gili Lawa

      Gili Lawa
      Dari Gili Lawa kami bertolak ke arah Labuan Bajo, mampir dulu di pulau Kanawa. Kalau di NTB ada Kenawa, di NTT ada Kanawa. Di pulau Kanawa kita bisa snorkeling dan tracking ke atas melihat pemandangan pulau dan gradasi laut yang indah. Di Kanawa terdapat cottage, jadi yang mau menginap disini bisa dipertimbangkan. Tujuan terakhir pulau Bidadari tapi karena hujan kami tidak turun ke pulau Bidadari. Dari pulau Bidadari kami langsung kembali ke Labuan Bajo.
      Di Labuan Bajo belum ada tempat penginapan dan ternyata sudah banyak yang penuh. Setelah beberapa penginapan kami cek, akhirnya mendapatkan penginapan agak ke atas, Bajo View. Penginapan yang katanya punya orang Itali ini berkonsepkan camp. Tidak ada ruangan, hanya tenda-tenda. Satu tenda untuk dua orang dan share room. Sore hari dari Bajo View kita bisa melihat sunset yang begitu memukau dangan indahnya Labuan Bajo. Makan di Labuan Bajo tidak sulit, jika ingin mencari seafood bisa ke pasar malam. Disana juga banyak café-café dan western food.

      Sunset dari Bajo View

      Santai di pulau Kanawa
      Karena penerbangan dari LBJ ke DPS di sore hari, di hari terakhir di LBJ kami jalan-jalan dulu di LBJ dengan menyewa mobil yang membawa kami dari bandara ke pelabuhan waktu itu.  Tempat-tempat yang kami tuju goa Batu Cermin dan bukit Cinta. Setelah itu membeli oleh-oleh di toko di dekat bandara dan langsung check in.

      View dari bukit Cinta
      Kapan-kapan ke LBJ lagi kalau sudah ada pasangan  dan kalau lagi menghijau.
      Salam lestari,
      Endar

       
       

    • By alsulamn
       
      Halo selamat siang, saya asulamn saya mau cari temen nih buat sharing cost kapal Labuan Bajo - Komodo 
      ---------------------------------------------------------------------------
      1.Tanggal & Waktu Berangkat ?
      Kita berangkat dengan kapal dari Labuan Bajo Rabu, 18 May sekitar siang-sore
       
      2. Sudah berapa orang yang fixed?
      Saya berdua dengan bokab nih, dan sudah beli tiket Jakarta-Bali-Labuan Bajo PP
       
      3. Mengapa mencari temen untuk Sharing Cost kapal?
      Saya nyari temen soalnya sudah nyari & lihat-lihat pilihan open trip dari labuan bajo ke komodo, nggak ada yang pas tanggalnya , terus bokab lebih prefer nginep di pulau ketimbang di kapal, jadi mau nggak mau kita nyewa kapal buat private trip
       
      4. Berapa Sharing Cost kapalnya?
      Dari trip yang kita cari, saya dapet Rp 1,850,000,- (perorang, dengan jumlah penumpang 2 orang), dan saya nyari temen buat sharing biar harga trip nya lebih murah -__- 
       
      5. Itenary ?
      Day 1 :
      Gili Lawa (include D)
      Day 2 :
      Pulau Padar, Pantai Namo, Pink Beach (+ snorkling) , Pulau kalong (include B,L,D)
      Day 3 :
      Pualu Komodo (Loh Liang), Pulau Rinca, Pulau Kelor (include B,L)
       
      6. Biaya segitu Include & Exclude apa aja?
      Include :
      - Kapal Sailing, 1 Cabin, Open Deck + Matras, Toilet
      - Homestay 2 Malam di Desa Komodo 
      - Tiket masuk Taman Nasional Komodo
      - Pelampung
      - Guide Lokal Komodo
      - Makan (Sesuai list itenary diatas)
      - Air Mineral, Kopi/ Teh selama trip
      - Tips tour leader
       
      Exclude :
      - TIket pesawat dari & ke meeting point di labuan bajo
      - Alat Snorkling
      - Transportasi Bandara/Hotel dari & ke meeting point
      - Keperluan pribadi di luar tanggungan trip
       
      7.Contact Person yang bisa dihubungi?
       
      email : ocean.wave@ymail.com
      line : alsulamnx