Yogiwhom

Explore Tromso North Norway

10 posts in this topic

yaah gak dapet :( coba lagi di lain kesempatan. btw itu ngak dingin apa cmn make celana jeans ama jaket tipis? wkwkwk gua liat kumisnya aja udh jadi putih :ngakak 

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 1/3/2018 at 11:44 AM, twindry said:

yaah gak dapet :( coba lagi di lain kesempatan. btw itu ngak dingin apa cmn make celana jeans ama jaket tipis? wkwkwk gua liat kumisnya aja udh jadi putih :ngakak 

pake longjohn dan daleman berlapis2 hehehe...dah di plan thn ini nyoba nyari lg dr spot lain 

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 1/6/2018 at 12:35 PM, Yogiwhom said:

pake longjohn dan daleman berlapis2 hehehe...dah di plan thn ini nyoba nyari lg dr spot lain 

saya februari mau winteran ke jepang, Long John itu ngaruh gak ya untuk cuaca dingin, apa lebih baik cari Jaket/Sweater winter yang tebel sekalian mas @Yogiwhom

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 1/17/2018 at 6:45 AM, deffa said:

saya februari mau winteran ke jepang, Long John itu ngaruh gak ya untuk cuaca dingin, apa lebih baik cari Jaket/Sweater winter yang tebel sekalian mas @Yogiwhom

buat saya sih ngaruh mas @deffa klo bawa yg tebel menuh2in koper, jaket cukup bawa 1 aja yg anti angin soalnya klo ada angin itu dinginnya baru berasa bgt, di jepang ada counter GU klo mau beli pakaian hangat yg harganya bersahabat banget 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By Gulali56
      Sambungan dari post : http://forum.jalan2.com/topic/15045-fr-shanghai-hangzhou-beijing-part-1/
       
       
      Day-5 –Beijing: Zoo Market & Wangfujing
       
      Kereta kami tiba di Beijing South Railway Stn sekitar jam 9pagi.Temperatur di Beijing itu 10derajat lebih rendah dari di Shanghai alias 2 derajat Celcius.  Di Stasiun Beijing South ini pilihan restaurantnya cukup banyak, beberapa malah sama dengan stasiun di Shanghai. Tapi kalau pagi rata-rata hanya menyediakan menu bubur atau mie.

       
      Setelah sarapan, kami segera melanjutkan perjalanan menggunakan subway yang connected railway stn menuju  ke hotel kami. Subway di Beijing tiketnya hanya CNY 2 jauh-dekat. Maka dari itu kalau saya perhatikan, dibeberapa stasiun mesin tiketnya banyak yang out of service dan menggunakan loket untuk pembelian tiket,mungkin karena gak terlalu ribet. Tinggal kasi tau mau beli berapa banyak. Kalau gak bisa mandarin tinggal tunjukin jari saja mau berapa.
       
      Hotel kami ini terletak tak jauh dari exit Dongsi Stn. Petunjuk di Agoda sih bilangnya Cuma exit C. Ubek-ubek di review nya gak ketemu belok kiri kanannya. Tapi akhirnya setelah nyasar kanan kiri akhirnya berhasil juga check in di hotel 161 yang lagi-lagi di “upgrade†(review hotel di http://forum.jalan2.com/blog/287/entry-840-review-161-hotel-beijing/ ).

      Cek di accuweather.com perkiraan besok range nya 0 derajat sampai dengan -7 derajat. Mateng. Maka kami pun deviasi shopping aja cari jaket dan sweater buat besok. #alesan.com
       
      Berdasarkan browse di blog blog, kami pun ke DongWuYuan Fuzhuang ShiChang  atau Zoo Market. Hasil baca di blog-blog, Zoo market ini tempat grosiran,kalau di Indo setara Pasar Pagi Mangga Dua lah.  Dari pasar ini lah kononnya sumber barang-barang yang dijual di Silk Market, Wangfujing dll. Dengan kata lain, lebih murmer dan gak perlu nawar pake urat. Tapi bukan untuk turis alias gak bakalan deh ketemu kaos-kaos “I Love Beijing†, magnet dan souvenir lainnya. Dan jangan harap mereka bisa bahasa inggris.
       
      Kami naik subway turun di Xizhimen Stn (Line 2/4/13) keluar di exit D. Dari exit langsung ambil kanan, nah pertokoan gedung-gedung grosiran ini ada dibelakang exit D. Zoo market ini ada beberapa yang terkenal, yang paling murah katanya Julong Foreign Trade Market (èšé¾™å¤–贸市场) .Berhubung hari itu hari minggu kami pun memilih Shiji Tianle (世纪天ä¹) yang lebih mahalan sedikit tapi lebih sepian.

       
      Toko disini itu buka dari jam 6pagi sampai dengan jam 4.30 sore saja. Rata-rata harga disini memang murah. Puffed vest tanpa lengan yang kalau di Zara yang labelnya made in China Rp 499,000 disini start on CNY 50 atau Rp 100ribu saja! Saya hampirrr mo beli (lagi) warna biru, secara saya punya tuh si Zara asli itu warna merahnya beli diJakarta. Karena sudah murah, barang-barang disini susah ditawar. Saya beli outer tebel banget dan bermotif ala Zara dari harga CNY138 Cuma bisa ditawar jadi CNY 135.hahaha. Tetep sih saya tau di Zara harganya diatas 800ribuan.
       
      Oiya disini memang tanpa merk ya,asli merk China.Gak ada sok-sok-an merk apaan. Kalau yang murah-murah saya lihat ada di lantai 1 nya. Sebagai perbandingan yang pernah liat winter jacket made in China yang semurah2nya di ITC  seharga Rp 300-400ribu semua disini harganya CNY 50-80. Maap gak ada foto,secara kami fokus belanja. Jaket yang lebih fashionable  adanya di lantai 2 dan 3 tapi harganya lebih mahalan yaitu sekitar CNY 250-650. Balik ke hotel tentengan udah banyak ajaaa.
       
      Karena gak mau terlalu capek untuk besok Great Wall, kami memutuskan ke Wangfujing cari makan. Karena sotoy dan termakan kata-kata orang lokal yang bilang ini deket dari hotel bahkan menurut subway juga cuma beda 1 stop-an doank,kami pun jalan kaki diantara kencangnya angin malam di suhu -2 derajat Celcius ini ternyata sejauh 2-3km dari hotel.Pokoknya gak sampai-sampai deh.Jujur mendingan naik subway.

       
      Wangfujing ini terkenal dengan deretan upscale mall nya,dan tempat pasar malam jualan gorengan laba-laba, kalajengking,dll. Saya sih gak nyobain, malah beli dimsum seharga CNY 15 dapat 8 biji, padahal di Shanghai aja dapet 15pcs deh tuh. Dan karena dingin gila,ya angetnya cuma semenit tuh makanan. Herannya kita masih beli mie goreng yang langsung dingin kurang dari 2 menit seharga CNY 30. Dan sup daging CNY 50!! Padahal Ajisen Ramen aja cuma CNY 35. Salah kita juga sih gak tanya harga dulu langsung pesen aja.


       
      Saking keselnya kita masuk ke mall terdekat entah namanya 4PM atau APM ngangetin diri dan makan shabu-shabu yang seporsi berdua Cuma CNY 44 aja kenyang, hangat,nyaman! Later on baru tau Xiabu Xiabu yang kita makan ini memang terkenal ,dan cabangnya ada dimana-mana,salah 1 nya 20meteran dari hotel kita pun ada.Hahaha..
      Sebenarnya Wangfujing ini ada subway stn nya tapi sejauh mata memandang tidak ada lambang subway.Jadinya jalan kaki lagi balik ke hotel .
       
       
      Day-6 –Beijing : Great Wall
       
      Great wall itu ada beberapa section, salah 1 section yang mudah dicapai adalah Badaling. Berdasarkan yang kami baca, Badaling itu bagian dari Great Wall yang paling banyak fotonya di majalah-majalah karena sisi great wall yang katanya bagus dari segi pemandangan dan komplit dengan sisi militer. Entah apa maksudnya. Yang pasti untuk ke Badaling ada 2 cara, naik kereta khusus dari Beijing North Railway Station yang berada  500mtr dari exit Xizhimen Stn exit A dengan kode kereta S2 ataupun naik bis 877 dari Deshengmen Bus Station yang terletak 500mtr dari Jishuitan Stn Exit A.
       
      Berhubung kalau naik kereta interval nya 2 jam sekali (07.26/09.33/11.08,dst) kami yang baru keluar kamar jam 9 akhirnya memutuskan naik bis  877 saja.
       
      Seperti biasa keluar dari Jishuitan Stn Exit A. Kita tercengang dengan petunjuk kalau ke Deshengmen itu ke arah timur.Nah nengok ke langit timurnya gak ke kiri-kiri amat.Halah. Terus teman saya yang bisa mandarin tapi buta arah/peta itu pun belok kanan.Hahahaha.. Untungnya di ujung kanan ada semacam tourist information ,dengan keterangan mau ke Badaling naik bus 877 ke arah kiri plus panahnya segede gaban. Tetep aja liat ada petugasnya, kita masih tanya lagi. Dibilang ya memang ke arah kiri aja ikutin jalan,jangan nyebrang-nyebrang sampai keliatan Deshengmen Arrow tower.

       
      Kalau mengikuti jalan memang ada papan petunjuknya walau tetap gak ada perkiraan jauhnya seberapa meter.Dan ternyata yang namanya Deshengmen Arrow tower itu ya bangunan China yang gede gitu kayak benteng, ih mana tau ya kirain namanya menara ya ramping lah bentuknya.

       
      Jadi persis di samping gedung itu ada sekumpulan bis-bis putih ijo dengan plang plang halte stop-an berikut nomer bis nya. Halte 877 itu terletak dibaris ke-2 sebelah kiri. Katanya sih disekeliling bakal ada agen-agen yang bakal misleading ngaku-ngaku bis 877.Hari itu gak ada tuh. Untuk mengenali bis ini selain ciri warna putih ijo, layar elektronik tulisan 877 dikaca depan ,didalam bis itu ada mesin tap nya bagi yang punya Transportation Smart Card harga one way nya cuma 4.8yuan.Sedangkan cash nya 12yuan/one way. Disana juga ada bis 919 dan 880 ke Badaling juga katanya sih direct ke cable car stasiun. Tapi berhubung petunjuk dari tadi cuma nunjukin 877 ,kita pun naik 877.

       
      Tiket bis dibeli di dalam bisnya, akan ada 2 petugas wanita yang akan memberikan tiket bis setelah kita bayar. Perjalanan memakan waktu sejam dengan 1 guide di bis memberi sejarah singkat dan pemberitahuan dengan bahasa mandarin tentang Great Wall. Salah 2 yang teman saya translate kesaya,dia mengingatkan untuk tidak berlama-lama mendaki Great Wall di cuaca saat ini, karena suhu sangat dingin (hari itu dikabarkan -7), bahkan katanya dulu sempat turun salju karena dinginnya) dan bis terakhir dari Badaling yaitu jam 16.30 selebihnya akan sangat mahal menyewa kendaraan kembali ke kota. Jujur sempet jiper juga.
       
      Setiba di parkiran Great Wall,anginnya beneran bikin gila. Rasanya tidak minat turun dari bis yang menggunakan penghangat itu.Akhirnya kami lari-lari menantang angin ke deretan toko untuk membeli masker muka seharga 10yuan.Bah, di Indo kayaknya cuma 15ribu perak dan tebal pula kainnya. Yang saya heran disini gak ada yang jual ski mask gitu ya? Penutup muka yang cuma keliatan matanya aja itu yang suka dipake maling-maling, padahal dengan kencangnya angin pasti enak banget tuh ketutup semua pori kulit. Haha..tapi ya gak kece ya foto-foto ya.Disini adanya dijual topi bulu yang nutup kuping warna ijo army ala militer china yang lagi perang pas winter.Entah harganya berapa gak minat juga.
       

      Setelah sarapan overpriced di resto parkiran seharga 45yuan dan tempel penghangat disekujur badan dan telapak tangan, kami melanjutkan ke entrance Badaling, yang ternyata masih berjalan menanjak dari parkiran bus.Belum entrance aja udah ngos-ngosan dan beku kedinginan.
       
      Harga tiket Badaling Great Wall adalah 40yuan. Setelah masuk di dalam langsung ada keterangan ke kiri dan kanan, kami bingung mau kemana akhirnya milih sisi kanan.Karena lebih ramean. Pemandangan memang bagus bangettt dari sini, nanjaknya belum seberapa, tapi kami dengan bodohnya tetap berfoto tanpa keliatan muka begini.
       



       
      Later on kata kakak saya yang beberapa tahun lalu kemari, dia bilang dia cuma foto-foto di tower 1 terus pulang. Tapi kami dengan bloonnya foto kayak begini sampai tower 4.Justru tower 4 itu kalau buat berfoto kurang oke karena kelok temboknya kurang keliatan. Ruginya penderitaan menanjak dengan kemiringan 70derajat dari tower 2 ke 4.Sampai sekarang sepet liat hasil foto-fotonya.

      Dari tower 4 kami melihat ada tulisan sliding car.One way 80yuan, two way 100yuan. Jiahh..Padahal dari parkiran bis kita ada lihat nih loket sliding car.Tau gini dari awal naik sliding car aja shortcut ke tower 4.

       
      Sliding car ini muncul di Zoo apalah itu yang sebelahan sama parkiran bis persis.Ditotal-total kami mendaki ternyata Cuma 2 jam. Ketauan banget kurang olahraga.
       
      Sepulang dari great Wall teman saya insist balik ke hotel ganti celana.Padahal waktu mepet. Rencana kami mau pergi ke Temple of Heaven di Tiantandongmen Stn exit A. Bener aja sampai Temple of Heaven sudah jam 4.30 sudah tidak boleh masuk lagi.Dan memang di winter , jam segini memang sudah gelap banget.Daripada sia-sia kami mencoba ke plaza terdekat dari situ sekalian menghangatkan diri.
       
      Entah namanya apa, tapi didalamnya mengingatkan saya seperti toko di ITC tapi harga bule.Alias powerbank 8000mah harganya 120yuan.Kalau saya lihat sih rata-rata overpriced,cuman memang disini rata-rata bisa bahasa inggris walau tidak lancar-lancar amat.Lantai 2 nya jualan tas KW yang lebih overpriced lagi. Michael Kors dibandrol 1000yuan. Dari jauh saja udah keliatan kualitas KW nya.Kelihatannya ditempat ini berlaku hukum ngotot nawar. Berhubung duit udah habis di Zoo market dan gak bisa nawar kami lanjut balik ke hotel untuk belanja di Wu mart di exit B Dongsi Stn lalu lanjut makan Xiabu Xiabu favorite kami.
       
      Day-7 –Beijing : Tiananmen Square-Forbidden City-Summer Palace-National Stadium
       
      Karena hari ini hari terakhir,jadwal kami padat banget. Pagi-pagi setelah sarapan didekat hotel, kami segera ke subway exit Tiananmen East Stn. Baru mau keluar sudah langsung diperiksa ID/Passport ,karena keluar exit ini memang sudah pelataran Tiananmen. Dari exit ke kiri sudah kelihatan National Museum dan antrian panjang di Tiananmen Square seberang National Museum.Entah kenapa kami skip masuk ke Tiananmen Square yang lapangannya sudah ¾ penuh turis itu. Cuma foto-foto dari sebrang, lalu kami langsung menyebrang kearah Forbidden City yang jam 8.45pagi masih terlihat sepian pintu masuknya.Ternyata pas masuk gerbang memang sudah crowded. Setelah membayar tiket 40yuan. Kami langsung sibuk berfoto-foto dipeninggalan dinasti Ming ini.




       
      Karena dasar dikejar waktu, jam 11 kami entah kenapa sudah keluar dari Forbidden city dan entah kenapa sotoy bukannya jalan kaki balik ke Tiananmen Stn yang dari pintu keluar petunjuknya  1.8km tapi malah menuju panah ke Wangfujing Stn 1.2km yang memang beda 1 stn dari petanya.Padahal sebenarnya di komplek ini masih banyak lho yang belum dieksplor.
       
      Dan seperti biasa, yang tadinya papan petunjuk terlihat banyak tiba-tiba bbrp puluh meter kemudian hilang semua petunjuk ke subwaynya. Dan taunya setelah berjalan seabad lamanya kami malah bertemu Dongsi Stn line 6 stasiun tempat hotel kami. Gubrakkk..entah brp kilometer kami telah berjalan.Yang pasti kaki udah engklek.Karena sudah hari terakhir kami langsung lanjut ke Summer Palace.
      Summer palace ini terletak di jalur subway line 4 bisa keluar di Beigongmen Stn ataupun Xiyuan Stn. Karena memang letaknya cukup jauh, kami turun di Xiyuan yang 1 stasiun lebih cepat saking bosennya di subway.Dari exit C2, sebelah kiri kami malah ada plang Yoshinoya, liat kiri kanan gak jelas palacenya dimana,peta juga gak jelas nulis apaan, akhirnya kami makan dulu di area Starry Street.

      Starry street ini semacam komplek restaurant ,dari Burger king, Yoshinoya, Ajisen Ramen , dll. Setelah makan siang di Ajisen ramen kami dikasi tau arah ke Summer Palace. Ternyata dari exit C2, belok kiri ikutin jalan di Starry Street itu terus nanti ada plang Summer Palace, baru nyebrang, terus ikutin jalan karena sebenarnya tembok nya itu kayaknya sudah area Palace.

       
      Setelah jalan kaki gak sampai-sampai yang kurang meyakinkan, kami akhirnya ketemu pintu masuknya. Di komplek pintu masuk banyak guide guide nawarin jasa.Bah tadi pas kami nyasar-nyasar kemana aja situuu.. Biasanya sih paling gampang kita tepatnya saya yang ngusirin dengan alasan “only speak English†eh malah nemu 1 guide lancar banget inggrisnya yang bilang di guide resmi sambil nunjukin name tag.
       
      Dia nawarin,kalau beli di dia, tiket terusan yang di loket dijual 50yuan/org bisa dibeli 40yuan. Dasar cewe ya, kita minat donk, tapi kok lucu, petugas di sekitaran loket itu seperti pengen tau kita bicara apa dengan si guide ini dan si guide ini juga tampak kucing-kucingan dengan si petugas. Tapi mungkin karena si guide ngoceh panjang lebar pake bahasa inggris, si petugas jadi tidak bisa menangkap basah.Diantara ocehan yang tadinya berkesan hemat, kok malah mentok-mentok bayar 180yuan berdua. Pokoknya aneh deh. Karena terlalu janggal dan juga kita bokek dan si guide sempet kabur karena diusir petugas tadi, akhirnya kami langsung ke loket. Eng ing eng kasi selembar 100yuan malah dikembaliin 60yuan alias tiket masuk cuma 20yuan/orang.Padahal kami pikir mau beli tiket terusan.
       

       
      Karena bingung dan mau hemat juga ya sudahlah kami langsung masuk saja.Temen saya bilang salah 1 petugas sempat bilang,kalau guide-guide itu ngerjain turis saja kerjaannya. Jujur sampai sekarang kita masih gak ngerti itu scam apaan.

      Ternyata di dalam cukup sepi,tepatnya kita gak tau itu apaan. Haha. Kayak bangunan palace kecil diForbidden city. Malah banyakan guide ketimbang pengunjung. Ternyata pas ngikutin arah panah ke balik temboknya, ada danau guedeee nya minta ampun. Air danaunya sudah membeku menjadi es, dengan pepohonan yang sudah meranggas, tapi somehow tetap cantik banget. Gak kebayang kalau datang pas autumn atau summer cantiknya seperti apa.
       




       
      Summer palace basically pelipur lara kami karena dulu cuma numpang lewat di West Lake Hangzhou. Setelah hampir 2 jam rasanya kami belum sampai ½ nya, setelah hampir 5km berjalan kaki (lebay) kami ketemu pintu masuk/keluar .Kelihatannya kami tadi masuk dari East Gate nah sekarang semestinya keluar di North Gate. Kayaknya lho. Tapi ya gak tau juga, karena semestinya kalo memang benar ini North gate semestinya dekat dengan pintu subway Beigongmen. Somehow nanya kakek-kakek yang fit banget jalan sorenya, dia nunjuk arah yang kita jalanin saja, intinya dari gate apalah itu kita nyebrang jalan,ikutin jalan di tembok yang saya curiga sebenarnya arah balik menuju Xiyuan stasiun. Kecurigaan saya terbukti setelah melewati 1 lampu merah dan belok kiri, langsung keliatan Starry street tempat kami makan tadi.Arghhhh….tau gini mending jalan balik lewat dalam aja lebih cantik pemandangannya.
       
      Diantara ketergesaan kami, sudah jam 4kurang, kami masih maksain ke Temple of Heaven lagi. Dannn karena jauhnya lokasi Summer Palace, sampai Temple of Heaven pas jam 4.25, hahaha.. gagal maninggg.. Akhirnya mencoba ke National Stadium yang kalau malam lampunya cantik.Dasar nasib, naik subway turun di Olympic Sport Center Stn, pintu keluar ke National Stadium yang exit B1 dan B2 ditutup karena ada perbaikan jalan. Tapi dengan super sotoynya padahal petugas nya bilang naik aja 1 stasiun lagi, kita malah keluar di D daaaann mencoba berjalan kaki ke National Stadium.
       

       
      Ternyata dari exit ini ada highway yang tak mungkin disebrangin saking besarnya dan ramenya traffic nya.Lebih sotoynya lagi kami tetap berusaha mencari exit B dari luar. Dan akhirnya kami pun berjalan kaki berkilo meter jauhnya dijalan yang sepi mengitari Olympic sport centre , yang kami curiga lebih besar dari Gelora Bung Karno, padahal saya aja dari pintu 1 Senayan ke JHCC naik ojeg 15ribu. Selain jauh jalan ini pun sepi sehingga kami mulai berpikir apakah kami akan diculik disudut-sudut gelap nan sepi ini dan diambil organ vitalnya. Well at least we’re not that young and fit to be a donor. Derita banget deh.Mau balik arah,nanggung, akhirnya kami terus saja jalan. Diantara penderitaan 1 ½jam jalan kaki gak penting ini, kami liat alat alat olahraga diluaran seperti angkat beban,dll, dan nampaknya ada orang lagi olahraga di alat itu di winter ini. Sadis.Anyway gak ada foto karena tangan sudah beku.
      Akhirnya kami sampai juga di exit kami semula, langsung balik karena kaki sudah kram dan gemeteran    dan makan di dekat hotel untuk setelah itu packing karena flight kami jam 7 pagi.Selesai juga petualangan kami di China.


    • By Yogiwhom
      sharingnya video dan foto aja ya
       
       
    • By Timaro
      rencana berangkat 6 february nanti, lagi ada korea grand sale. ini kaya gimana memaksimalkannya ya... mungkin ada yg pernah ngerasain tahun lalu? 
      kalau boleh di share disini...
    • By syahrulsiregar
      Persiapan
      Tiket
       
      Nah sebetulnya tiket dari GATF ini udah beli duluan sebelum insiden dibeliin tiket buat trip ke Sapporo kemarin. Alhamdulillah dapetnya open jaw tiket, masuk dari Tokyo keluar di Osaka. Karena kemaren udah kedinginan selama trip, kali ini berdoa supaya agak lebih anget dan sempet liat Sakura di hari2 terakhir d OSAKA karena tripnya masih maret 2-11.
      Udah sempet googling rute kereta dan memutuskan ga perlu beli JR pass karena perjalanan bakal searah pulang. Jadwal sakura dan bunga2 lain juga dipantau, plus cuaca dan suhu udara pastinya. Untuk liburan kali ini ga terlalu ambisius, jadi lebih santai dan ga padet.
      Gw pake willer untuk perjalanan dari Tokyo ke Kyoto, kebetulan lg diskon untuk kursi yang supergede. Jadi bisa hemat hotel semalem.
      Tiket USJ dan Disneysea juga udah dibeli di HIS, kebetulan deket kantor ada cabangnya.
      Beli Kansai pass buat selama di Kyoto dan Osaka.
      Pakaian
       
      Karena suhu diperkirakan masih aman rata-rata di 3 kota itu 10-15 derajat jadi kayaknya ga seheboh ke Sapporo yah. Tapi setelah ngobrol sama temen yang disana katanya suhu sih bisa segitu, tapi anginnya bisa nusuk banget, yang akhir nya membuat gw bawa semua perlengkapan ke Sapporo kemaren. Ternyata terbukti, pas disana, semuanya gw pake. Capek juga anginnya nusuk banget.
      Wifi
       
      Kalo Wifi gw pake Global Advance Communication total JPY6000 untuk 10 hari termasuk tax dan delivery. Dianter langsung ke kantor pos bandara. Tinggal ambil, dan balikin di kotak pos manapun. Jadi ga masalah walaupun ambilnya di Haneda dan balikin di Kansai. http://globaladvancedcomm.com/
      Penginapan
       
      Tokyo: Hostel Imano Tokyo Shinjuku.
      Hostel baru buka banget jadi masih bersih dan diskon pastinya. Memutuskan nginep di Shinjuku karena pengen jalan2 malem dan Shinjuku salah satu yang tetep rame walau udah malem.
      Kyoto: Piece hostel Kyoto
      Hostel terkenal di kalangan backpacker. Cuma beberapa menit dari stasiun Kyoto.
      Osaka: J-hoppers Osaka
       
       
      Apalagi yah, mmhh.. udah agak lama jadi udah gaak lupa juga…  nanti kalo ada pertanyaan, silakan di comment aja yah…
      Day1: CGK – HND
      Dapet flight malem (GA874) dan direct ke HND jadi pulang kantor masih sempet pulang bebersih dan berangkat ke bandara. Pesawat agak kosong. Mungkin karena belom peak season karena peralihan musim. Salju udah ngga ada, sakura belum mekar. Alhamdulillah bisa selonjoran dan minta snacknya yang semacam wrap gitu 2 biji. Bisa tidur nyenyak banget sampe dibangunin 2 jam sebelum landing, sarapan dibagikan.

       
       
      Day2: HND – Kawaguchiko
      Mendarat dengan lancer dan aman di HND. Imigrasi agak ramai, kayaknya peak hour ya mendarat jam 8an waktu sana. Karena udah pernah pake waiver waktu ke jepang sebelumnya jadi lebih tenang deh. Cuma ditanya mau ngapain, berapa lama, nginep dimana sama bakal keluar dari mana, trus langsung dicap deh. Oiya setelah lolos imigrasi, langsung menuju kantor pos buat ambil WIFI.
      Karena udah dapet sarapan di pesawat, langsung ngacir ke Shinjuku buat naik Highway Bus ke Kawaguchiko. Milih naik bus karena tinggal duduk dan ga ribet ganti2 kereta. Dari stasiun Shinjuku lumayan susah nyari si terminal karena kalo ngebayangin terminal ya keluarnya terminal kampong rambutan dll yah. Ternyata lebih kayak shuttle travel bandung cuman ini bus gitu. Letaknya agak di belakang gedung2 dan banyak toko2 elektronik. Jadi musti spare waktu lumayan sih karena stasiunnya juga kan gede banget.

       
       
      Nah karena kelamaan di jalan dan cari lokasinya, akhirnya dapet bus yang agak siangan sedangkan ga berencana nginep di kawaguchiko, jadi waktu explore kawaguchikonya berkurang deh. Sambil nunggu buka HP cek google maps di sekitar situ ada apa aja. Eh akhirnya nyamper taman2 deket situ. Dan ternyata deket sama gedung Tokyo Metropolitan Government Buliding yang atasnya bisa liat Tokyo dari ketinggian. Tapi ga sempet naik jadi cuma liat2 sekitarnya aja.

       

       
      Sempet beli kopi trus jalan ke taman. pas disana ada yang lg latian biola. aslik, angin sepoi2 sejuk, matahari anget, gemerisik daun, biola, sama kesendirian. pas banget.. (buat bunuh diri).

      30 menit sebelum schedule balik ke terminal dan naik pas waktunya. Busnya anget (penting!). Oiya ada kejadian lucu waktu naik bis ini. Jadi kan gw solo trip nih (I know, sad, right!) kebetulan kursi bisnya 2-2 gitu. Pas gw duduk, gw liat ada couple gitu naik, ternyata mereka kepisah duduknya. Yang cowok sebelahan ama kakek2, yang cewek sebelahan ama gw. Agar supaya ga nambah kesenduan perjalanan bis ini, dan supaya ada lope2 di udara sepanjang perjalanan nanti, gw tawarin buat tukeran ama si cowok. *im good, thank you*
       

       
      Oiya di luar suhunya sih 12C tapi anginnya lebih dingin lagi (ga kebayang suhu perasaan gw yah). Sepanjang perjalanan ketiduran. *pelor*. Kebangun pas udah deket dan orang2 heboh bediri motion si fuji. Alhamdulillah ga mendung jadi bisa liat Gunung Fuji dengan sangat jelas. Akhirnya turun di stasiun kawaguchiko. Dan anginnya super dingin. Sempet menggigil dan gemeretak gigi gw.
       

       
      Seperti yang udah banyak ditulis yah jadi busnya ada 2 jalur, yang merah dan hijau. Tapi karena gw ga punya terlalu banyak waktu, jadi memutuskan jalur yang lebih pendek. Kalo ga salah yang merah deh. Ikutan keliling si bus. Sempet turun di beberapa halte buat jalan2. Sepertinya emang bukan waktu yang tepat buat liburan yah, secara pemandangan memang lagi aneh. Belum semi banget tapi udah ga salju. Tapi enaknya kawaguchiko jadi sepi banget. Dan gunung Fujinya tampak jelas.
       


       
      Setelah keliling-keliling ga berasa udah mau malem, dan karena makin sepi, akhirnya memutuskan buat balik aja ke stasiun sambil nunggu bus terakhir ke Tokyo. Anginnya makin dingin dan stasiun makin sepi. Aslik serem banget di jalan kayak ga ada orang sama sekali, gelap, lalu kebayang hantu2 jepang di film2.
      Pas waktunya, si bus datang dan membawa kita balik ke Tokyo. Sampe Tokyo (Shinjuku) langsung jalan kaki ke penginapan Imano Tokyo, hostel baru buka banget waktu itu. Check in dan istirahat karena besok pagi rencana seharian ke Disneysea.
       
       
      Bersambung... ke 
       

    • By anna22

      Finally, FR terakhir mengenai perjalanan musim dingin di Jepang Feb 2017.
      Sewaktu menyusun itin, pertamanya ingin ke Izu, Kawazu karena sudah mulai Sakura Festival. Ini kotanya dekat dari Tokyo, sekitar 2,5 jam berkereta dan tercover JR pass. Tapi mengingat saya pulang dari Kansai Airport, kok kayaknya capek yah bolak-balik. Jadi berpikir lagi, kira-kira tempat apa yang dekat dari Osaka dan tercover JR Pass. Akhirnya terpilihlah Hiroshima dan Miyajima Island. Kenapa kesana? Pertama memang penasaran dengan kota Hiroshima yang pernah dijatohi bom atom dan adanya keterkaitan sejarah dengan Indonesa. Kalo Miyajima Island dipilih karena deket sama Hiroshima dan terkenal dengan floating tori (baca:gerbang kuil yang terlihat seperti mengapung).
      Salah satu pengalaman terbaik selama di Osaka adalah gw mendapatkan guesthouse yang oke banget hanya dengan 1500 yen/malam (female dorm). Namanya adalah Kintetsu Friendly Hostel yang dekat dengan Tennoji Subway dan JR station. Ini hostel bersih banget, modern, toilet dan shower room banyak, make up room luas dan sangat dekat dari stasiun dengan lingkungan yang nyaman karena berada di Tennoji Park dan Zoo. Sayang kurang punya waktu untuk eksplor...
      Oke back to topic, di tanggal 14 feb hari terakhir yang bertepatan dengan hari valentine (pantesan kok banyak jualan coklat yaaa di sekitaran stasiun, baru sadar haha), gw pun keluyuran sendirian ke Hiroshima dan Miyajima. Jam 6 udah keluar hostel biar lgsg menuju Shin-Osaka JR stasion dan naik kereta shinkansen pagi ke Hiroshima. Belum reserved seat karena mikirnya lgsg aja di stasiun toh cuman jalan sendiri jadi pasti ada seat lah. Dan bener aja kereta pagi itu ga rame2 amat dan lebih banyak turis asing yang rame-rame. Gw liat ada beberapa grup gitu. Bukannya geer yaaaa..tapi sepanjang jalan gw berasa diliatin karena pake jilbab dan jalan sendirian haha
      Selain naik shinkansen sebenarnya bisa juga menggunakan bus umum (seperti willer express dkk). Durasi perjalanan sekitar 1,5 jam tapi ga berasa sih. Pas nyampe Hiroshima Station (yang cukup luas juga), gw menyempatkan diri ke bagian reservasi untuk memilih tempat duduk kereta pulang. Setelah itu, langsung menuju information center buat nanya2 dan ngambil brosur. Oiya, kalo pakai JR pass, kamu bisa naik bus gratis lho untuk keliling Hiroshima. Ada dua rute, tinggal pilih mau yang mana. Pokoknya Hiroshima ga ribet lah. Kalo pakai JR pass, masuk bus dari pintu depan dan supir akan meminta kita menunjukkan jr pass kita lalu doi foto (iyaaa difoto pake pocket camera gitu).
      Destinasi pertama gw adalah Peace Memorial Park, ada beberapa hal yang bisa dilihat yaitu A-Bomb Dome. Jadi ini sisa-sisa reruntuhan salah satu gedung yang pas bom atom dijatuhkan masih berdiri sampai saat ini. Terus juga adalah Children’s peace monument, ini dibangun untuk mengenang anak-anak yang menjadi korban bom. Lanjut jalan ada Hiroshima Peace Memorial Museum. Biaya masuknya cuman 200 yen. Disini ada benda-benda peninggalan atau saksi bisu dari tragedy bom atom dan juga foto2 yang sebenarnya membuat perasaan campur aduk antara haru, sedih, dan ngeri. Serunya di beberapa bagian, ada volunteer yang kebanyakan sudah nenek2 kakek2 bertugas menjelaskan benda2 atau gambar2 yang ada disana. Di salah satu foto yang lumayan besar, saat gw membaca deskripsinya, seorang nenek volunteer bertanya “Japanase?” dan gw jawab “No…no”. Dia nanya lagi “Where are you come from?” (iya volunteer ini jago bahasa Inggris untuk sekedar menjelaskan dan bercakap2 sederhana) gw pun bilang “Indonesia”…Nenek “Oooh..Indonesia…” dan dia pun mulai menjelaskan tentang foto tersebut. Ceritanya sedih banget pokoknya dengan suara si nenek yg lirih dan tanpa sadar gw menitikkan air mata (sumpah beneran). Ini sebenarnya jadi pemikiran gw sendiri sih..pada intinya Indonesia kan bisa menyatakan kemerdekaannya saat kedua kota di Jepang yaitu Hiroshima dan Nagasaki dibom. Jepang yang sedang panik membuat pertahanan di Indonesia melemah. Peluang inilah yang diambil bangsa Indonesia untuk kuat dan berani memerdekakan diri dari penjajahan Jepang. Tapi di sisi lain, korban bom atom ini menyisakan penderitaan yang luar biasa. Meski Jepang dengan cepat bangkit dan justru menjadi salah satu Negara maju. Yaah begitulah...


      Kalo yang suka wisata sejarah, wajib deh kesini. Nah tadinya gw berencana ke Hiroshima Castle tapiiiii karena udah siang, gw memilih lanjut ke Miyajima Island. Balik lagi ke Hiroshima Station untuk menuju Miyajimaguchi dengan naik JR sanyo line selama 30 menit (tercover JR pass). Setelah sampe, jalan sedikit menuju pelabuhan untuk naik ferry selama. Kalau bingung ikuti saja orang-orang karena pasti sebagian besar akan ke Miyajima Island.  Ada dua ferry, satu yang JR, satu lagi non JR. Tentu saja gw pilih yang JR biar tercover. Harganya sih sebetulnya lumayan murah yaitu 180 yen sekali jalan. Lamanya ferry menyebrangi laut sekitar 10 menit .
      Selama ini disini, gw cuman sempet ke Itsukushima shrine dan melihat floating torii. Nah kalau lagi surut, kita bisa turun lho mendekati di gerbang kuil ini. Tapi sayang, pas gw kesana masih pasang lautnya. Apa yang gw lakukan disana menikmati pemandangan dan keluar masuk toko sama nyemil2. Ini surga jajan dan bahaya bagi pecinta jajan seperti gw hahaha… mana belom makan siang lagi. Sebenarnya masih banyak lho atraksi wisatanya di Miyajima tapi berhubung waktu terbatas dan kondisi fisik gw akibat jatoh masih belum baik, jadi gw pun memilih pulang kembali lagi ke Hiroshima Station.

      Masih ada waktu 1 jam menunggu Shinkansen kembali ke Osaka, gw pun makan sore onigiri dan lagi2 diliatin orang2 pas nunggu di ruang tunggu yang sebagian besar orang Jepang. Kayaknya jarang banget liat orang Indo atau yang pake jilbab kayak gw. Yaah gw mah cuek aja sambil ngabisin 2 biji Onigiri.
      Sehabis dari Osaka, gw lgsg ke Shinsaibashi Shopping street untuk nyari oleh2 dan juga belanja2 (hehe). Dan gw baru sadar kalo winter itu toko2 lebih cepet tutupnya jadi jam 9. Tapi ada juga sih yg 24 jam kayak Don Quixote (supermarket lengkap mirip Mustafa di Singapura) dan Matsumoto Kiyoshi (drug store lengkap). Tapi gilaaa yaa padahal udah jam 10 malam, itu di Don Quixote masih rame aja, mana gang2nya sempit banget lagi dengan orang2 belanjaannya segambreng. Padahal gw cuman beli beberapa jenis kopi aja huh..tapi yaa kapan lagi dan harganya murah kalo disini.

      Oiya gw ga sempet jalan2 di daerah namba dan dotonburi ini karena udah pernah pas tahun 2015 ke Jepang..bahkan sampe bolak balik 2 kali ke daerah ini..jadi cuman numpan lewat aja deh kali ini. Jam 11 malem pun gw baru balik menuju Hostel..udah sepiii banget dan untungnya masih dapet kereta. Begitu nyampe hostel, lgsg tepar dan tidur. Packing besok subuh aja karena udah ga sanggup hahaha..
      Yaaah sekian FR perjalanan Winter di Jepang ini…mohon maaf kalo ga seru atau kurang informatif atau fotonya2 ga bagus. Gw doakan teman2 yang niat ke Jepang semoga kesampaian dan teman2 yg ingin balik lagi ke Jepang juga tercapai hehe..
      Kalo butuh informasi bisa dm ato komen lgsg disini yaa :)
      “mata ne” (baca: sampai jumpa) ^^
       
       

    • By anna22

      Huaaaah…lumayan jauh yaa jarak antara FR yg sebelumnya dengan yg ini…maaafkan..maklum lg sibuk mencari pundi2 emas demi trip selanjutnya hahaha
      Baiklah..next destination adalah daerah Gifu, yaitu Takayama, Shirakawa-Go, dan Kanazawa. Dari Sapporo menggunakan pesawat Skymark Airlines menuju Chubu Airport (Nagoya). Oiya Skymark ini merupakan pesawat LCC yg memberikan bagasi 20 kg lho dan harganya masuk akal. Jam 11 siang sampai di Chubu Airport, pengambilan bagasi termasuk cepat dan langsung naik kereta khusus Airport-Nagoya Station, yang nantinya jalan sedikit ke JR Nagoya Station untuk naik Wide View Hida Train (tercover JR Pass). Karena gw pengen cepet sampe Takayama, gw naik kereta tanpa reservasi karena sudah ga ada waktu lagi. Setengah berlari sambil geret koper, gw masuk gerbong apa aja yang penting masuk dulu dan pas banget, begitu masuk lgsg deh pintu keretanya tutup. Ternyata keretanya penuh, bahkan sudah ada bbrp orang yang berdiri, gw pun ikut berdiri selama berapa lama???? 2 jam..pegel2 deh..eh tapi sebenarnya gak terlalu kesel sih…kenapa??? karena gw bisa liat pemandangan yang baguuuuus banget selama perjalanan. Makanya kenapa kereta ini dinamakan Wide View Hida karena jendelanya terbilang besar sehingga penumpang bisa menikmati pemandangan yang sebagian besar masih asri dan berupa pedesaan serta hutan dan bukit. Karena musim salju, disinilah pertama kali gw melihat salju turun (karena di Sapporo sama sekali ga pernah kena hujan salju). Intinya ga kerasa deh selama 2 jam. Nah pas di Gero Station, orang2 banyak yang turun, gw pun kebagian tempat duduk. Lumayan 30 menit lagi bisa menekukkan lutut, walaupun tulang ekor gw agak gak nyaman kalo nyender
      Menjelang sore, gw pun sampai Takayama disambut hujan salju yang makin lama makin deras. Sebelum menuju Guesthouse, menyempatkan diri ke terminal bus yang ada di sebelah stasiun untuk reservasi tiket bus besok ke shirakawa-go dan lusa dari shirakawa-go ke kanazawa. Petugasnya bilang kalo tiket bus ke shirakawa-go udah full untuk yang reservation. Tapi ada tiket open seating dimana kita bisa bebas naik yang jam berapa aja (dikasih jadwalnya, busnya ada per 2 jam) dan tinggal antri. Kalo penuh, berarti tunggu bis berikutnya. Abis beli tiket dan beli nasi instan sama cemilan, gw pun menuju J-Hoppers Takayama GH. Cuman jalan 5 menit sebenarnya kalau ga pake geret2 koper di atas tumpukan salju dan hujan2an salju. Begitu check-in, gw leyeh2 bentar dan memutuskan untuk ke kitchen karena laper. Masak mie instan deh, makan pakai nasi +abon ;p
      Pas lagi makan, ada cewek Jepang gitu panggil saja dia Daisy (emang ini beneran english name-nya), tadinya dia ngobrol sama salah satu guest (cowok, entahlah dari mana). Tapi tiba-tiba si Daisy ini ngajak ngobrol dengan bilang kalau dia sering lihat beberapa tamu dari Indonesia bawa abon. Ternyata Daisy itu adalah part time staff di GH ini untuk belajar Bahasa Inggris. Aslinya dia Suster di Rumah Sakit Takayama. Pantas aja dia nongkrong di kitchen dan ngajak ngobrol orang-orang. Di akhir percakapan, gw tawarin lah yaa si abon, dan dia bilang enak. Gw tawarin pula sambel sachet, yang akhirnya Daisy ngasih gw matcha latte sachet :)
      Oiya, pas check in, gw dikasih tau sama staf kalo ada winter illumination di Hida Folk Village. Akhirnya gw dan temen2 memutuskan kesana. Naik bus dari terminal bus yang sama dan disana sudah ada beberapa turis yang menunggu (dinginnya entah kenapa lebih dingin daripada Sapporo, rasanya pengen cepet2 naik ke dalam bus). Harga tiket bus one way adalah 210 yen. Sedangkan tiket masuk Hida Folk Villagenya 300 yen. Di dalam disediakan the panas dan sake panas. Gw nyoba teh panas karena kedinginan parah tapi rasanya aneh banget. Kami ga lama-lama disana karena takut ketinggalan bus terakhir dan temen2 gw pengen makan sedangkan resto2 gitu kebanyakan udah tutup jam 9. Apa sih Hida Folk Village itu, jadi ini semacam museum rumah-rumah tua (gassho-Zukuri House). Nah sewaktu winter, museum ini buka di malam hari dengan diberikan pencahayaan yang indah. Jadi kalo misalnya tidak sempat ke shirakawa-go, bisa deh kesini untuk mengetahui rumah2 gassho-zukuri yang memang khas banget.


      Malam ini adalah malam terakhir gw bersama teman-teman, karena besok kami punya rencana sendiri2. Besok dimulailah solo trip :)
      Sebelum gw berangkat ke Shirakawa-Go, gw menyempatkan diri jalan-jalan sekitar Takayama. Ternyata hari itu, salju pun masih turun dan terpaksa gw beli payung yang akhirnya menjadi salah satu aksesoris dalam berfoto hehe. Tadinya gw masih pengen keluyuran karena Takayama ini indah banget dan banyak jajanan hahaha…tapi hari sudah semakin siang dan gw ga mau terlalu sore/malam sampai di shirakawa-go.


      Akhirnya gw memutuskan naik bus jam 13.30. Sekitar jam 15.30 gw pun sampai di Shirakawa-go. Begitu turun lgsg menuju bagian informasi untuk lapor bahwa gw akan menginap di Furusato (salah satu gassho-zukuri house yang dijadikan penginapan) sambil bertanya arah jalannya. Ternyata rumahnya itu berada paling ujung desa ini, yang cukup jauh, kalo kata ibu petugasnya sih 15 menit jalan kaki hahaha. Si ibu ini berkali-kali bilang Ganbatte! yg artinya semangat yaa. Hari itu di shirakawa juga turun salju cukup lebat sehingga jalanan tertutup tumpukan salju dan menyulitkan gw saat menyeret koper jadi tambah berat. Sepanjang jalan gw diliatin sama turis2 karena mungkin jarang yang bawa koper dan menginap disana. Pantes aja si ibu petugas berkali-kali bilang ganbatte, karena Furusato ini lumayan jauh dan agak menanjak serta berada di jalan kecil. Akhirnya gw pun sampai dan disambut oleh bapak tua (ga tau namanya), yang ramah dan sedikit bisa berbahasa Inggris. Dia pun membantu mengangkat koper gw ke dalam kamar. Setelah itu, gw diajak berkeliling rumahnya dan memberitahu letak toilet (thanks god its modern toilet), kamar mandi, dan tempat minum tes/kopi. Sebenarnya, penginapan menyediakan makan malam dan sarapan. Namun karena di email reservasi gw menuliskan memiliki food restriction (halal, non alcohol, dll). Akhirnya penginapan memutuskan untuk tidak menyediakannya. Tentu saja harga yang diberikan hanya harga kamar (jadi sedikit lebih murah). Lalu, gw makan apa buat dinner, tentu saja pop mie+nasi instan+abon (lagi2).

      Setelah leyeh-leyeh 15 menit, gw memutuskan untuk keluar jalan-jalan. Padahal itu udah jam 5 sore dan sudah agak gelap serta udah sepi pengunjung. Rencananya gw mau ke shiroyama point untuk lihat pemandangan yang paling diari-cari orang kalau ke shirakawa-go. Sebenarnya ada shuttle bus, tapi karena sudah sore, saya pun terpaksa jalan kaki sekitar 20 menit (jalan lambat banget karena takut kepeleset). Jalan ini jalan setapak yang kiri kanannya pohon pinus tinggi serta agak menanjak. Walaupun dingin karena lumayan mendaki, gw sempet loh berasa keringetan dan gerah hahahaha. Akhirnya sampailah gw ke puncak ini, sayang karena udah sore menjelang malam dan juga hujan salju yang cukup deras, pemandangan desa shirakawa ini kurang terlihat jelas. Tapi gw cukup puas hehe. Setelah foto-foto dan selfie sana sini, gw pun memutuskan kembali turun karena sudah mulai gelap karena sepanjang jalan setapak itu tidak ada penerangan sama sekali dan juga karena gw jalan sendirian jadi takut kalau ada apa2. Di sepanjang jalan turun ternyata masih ada aja loh beberapa orang yang naik dan mereka selalu nanya “masih jauh ga sih???” Gw bilang aja “Deket kok..semangat yaaaah” padahal mah hmmm lumayan masih jauh hihiihi

      Sepanjang jalan pulang ke penginapan, gw cuman melihat beberapa orang yang sebagian besar penduduk desa. Memang bener yah..berasa beda ketika siang (banyak turis) dan malam (sepi tapi menyenangkan). Menurut gw sih ini pengalaman paling mantap selama di Jepang :)
      Begitu gw sampe Furusato, host gw menawarkan untuk mulai mempersiapkan kasur. Gw iyain aja karena sudah lelah dan pengen tiduran. Sebelum ini gw makan malem dulu. Di kamar sebelah terdengar tamu lain sedang makan malam yang disediakan oleh penginapan (jadi mupeng huhuhuhu). Oiya tidur disini berasa banget kayak di film2 Jepang, beralaskan tatami, menggunakan kasur dan selimut tebal serta pakai kimono (disediakan lho). Sumpah tebel banget selimutnya dan berasa berat dan hangat banget. Peraturan penginapan ini adalah kalau malam, penghangat ruangan harus dimatikan (katanya sih biar ga terjadi kebakaran). Dan malam ini gw pun tidur dengan nyenyak, meski muka gw kedinginan parah hahaha

      Keesokan harinya, pagi2 gw udah bersiap menuju Kanazawa karena gw akan naik bus pertama jam 8 pagi. Ini karena sebelum gw kembali ke Osaka melalui Kanazawa, pengen banget jalan2 sebentar disini. Sekitar 1,5 jam perjalanan, sampailah di Kanazawa. Lgsg nyari locker untuk menyimpan koper karena repot juga jalan-jalan sambil geret koper. Setelah itu, seperti biasa ke bagian informasi untuk minta brosur dan beli tiket bus terusan. Oiya tempat wisata di Kanazawa ini bisa dicapai dengan bus lokal. Jadi belilah The Hokutetsu Bus One Day Pass seharga 500 yen. Tadinya gw berencana ke 21st Century Museum of Contemporary Art, tapi berhubung hari Senin, tutup deh yaa. Lgsg aja menuju Kenroku-en Garden. Setelah itu jalan kaki menuju Omicho Market sambil nyari makan siang.

      Berhubungan keterbatasan waktu, gw memutuskan kembali ke JR Kanazawa Stasiun karena jam 4 harus naik kereta menuju Osaka (sebelumnya udah reserve seat dan ini tercover JR pass). Yaaah selesailah sudah perjalanan gw disini..tinggal 2 hari lagi waktu gw di Jepang..hiks..next FR adalah Hiroshima dan Miyajima..see you :)