• 0
Endah Nurdianti

Spring in Korea 2018

Question

Hi,

Saya rencana mau ke Korea spring 2018 ini yaitu di bulan april. Mungkin tanggal 13-22 april sklian for my bday celebration on the 19th. Cari temen ( cewe) buat traveling bareng karna gk biasa solo travel juga. Untuk jalan2nya disana bisa diskusi lebih lanjut. 

Line : 19frenchie

Edited by Endah Nurdianti

Share this post


Link to post
Share on other sites

1 answer to this question

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By Dian Anggaraini
      https://sheistraveller.com/2018/06/07/perjalanan-hongkong-ke-macau-full-one-day/
    • By Ahook_
      Tanggal 18 April 2018
      Setelah melewati imigrasi Belanda dengan hati yang sangat lega, bisa baca disini, kenapa? Selanjutnya adalah ambil ranselnya ahok, yang beratnya tidak ketulungan. Padahal yang dibawa cuma sedikit loh, tapi beratnya 18 kg. Bongkok deh yang ada. Untuk itu, kepada teman- teman yang baik hati dan sangat perhatian, terima kasih banget untuk tidak dimintain titipan beli ini- itu, karena untuk membopong ransel yang isinya cuma pakaian seharian saja, aku kewalahan, apalagi mau tambah titipan belanjaan kamu. Mending, begitu belanja langsung pulang, ini mau keliling, hadeh... KASIHANILAH AKU... AKU TIDAK OPEN PO... 

      Sekitaran Grand Palace.
      Selanjutnya, harus tunggu datangnya pagi, tunggu Flix Bus jam 6.10 pagi tujuan Brussels, Belgium. Sesuai arahan yang di-email dari pihak bus, aku diminta untuk tunggu bus di line C, tapi tidak ada plang yang menunjukkan flix busnya berada. Plangak- plongok dipagi buta yang dingin, aku menunggu dengan tidak pasti, busnya mana? Khawatir akan ketinggalan bus, karena waktu itu, sudah 6.05, bus belum datang juga. Apakah aku menunggu di tempat yang salah? Kemudian ketemu 3 orang asal Russia, yang juga menunggu bus yang sama dan sama- sama bingung. 

      Urban City Hostel.
      Busnya tidak tepat waktu. Busnya datang lewat dari jadwal. Yang pasti, pagi itu, Flixbus membawaku ke Brussels dengan menempuh 2 jam perjalanan. Harga bus dari Bandara Schiphol ke Brussels, aku bayar Rp 193.333,- atau 11,24 Euro. Bus berhenti di Brussels North Train Station, yang mana jauh banget dari hostel. Hahaha.. Salah perkiraan. Waktu pesan hostel, lihat jarak dari google maps, sih dekat. Hahaa, setelah dijalani, amsiong coy...  Ya tergantung juga sih kamu tinggalnya dimana. 

      Urban City Hostel
      Aku sih nginap di Urban City Hostel, yang mana sebenarnya lebih dekat ke South Train Station, lebih dekatnya juga beda 10 menit doang. Hikss.. Oh ya, Flix Bus dari Bandara Schiphol itu kalau ke Brussels memang berhenti di North Station. Jadi, intinya, pilih penginapan terdekat dengan station-lah. Tapi entah juga, buat kamu yang biasa naik taxi, jarak bukanlah kendala. 

      Urban City Hostel.
      Aku 3 malam di Brussels. Artinya nginap di hostel ini 3 malam. Aku bayar 65 Euro untuk 3 malam, bayar ditempat, booking via Agoda. Tidak ada sarapan. Wifi gratis, tanpa buffering. Living room sih nyaman. Akses keluar masuk pakai key card. Bersih. Ada outdoor juga buat duduk- duduk santai. 
      Urban City Hostel bagian dari Hotel BRXXL5. Receptionist-nya ada di Hotel. Kamu tidurnya di bagian hostel. Hahaha.. Untuk fasilitas, harusnya hotel lebih baguslah. Naik turun pakai lift. Walaupun begitu, yang nginap di hostel, boleh pakai living room-nya juga. 

      Urban City Hostel
      Kamar sih okey. Lega. Ada loker. Bawa gembok sendiri ya. Kamar mandi bersih. Air panas tersedia dengan shower. Yang buat mampus adalah tangganya, terutama yang kebagian kamar lantai 4. Kalau kata mereka, itu sih tangga jahanam. Anjritt... menjulang naik ke atas, tanpa basa- basi, total 81 anak yang harus kamu injak jika kamu mau sampai di lantai 4. Bawa diri saja sih enteng. Bopong ransel depan belakang, ngap coy, rasanya nafas tinggal sehembus. 
      Oh ya, yang kupingnya tahan sama berisiknya orang- orang Brussels lagi ngumpul, kamu sih bisa nginap disini. Kalau tidak, sebaiknya, cari tempat lain. Yups, tepat diseberang hostel ini, banyak restaurant gitu. Ada yang sudah mulai gelar kursi dari pagi ke pagi. Ada yang baru gelar kursi setelah jam 6 sore sampai ke pagi. Bayangkan, mereka ngobrol, ketawa terbahak- bahak dan sebagainya. Aku sendiri, tidak pernah ada masalah terkait ini. Tidur ya tidur saja, pulas sampai pagi. 
      Dari hostel, mau kemana- mana sih gampang dan tidak terlalu jauh dari pusat keramaian. Situs wisata seperti Grand Palace bisa dicapai dengan jalan kaki. Lagian, menurutku sih, Brussels itu ya seputaran sana saja. Aku, seperti biasanya, bukan yang tipe, buat itinerary khusus untuk setiap traveling. Aku hanya jalan kaki, jalan sesampainya kaki dimana berhenti. 

      Grand Palace.
      Keliling Brussels, pengalamanku sih okey - okey saja. Bersih. Tidak terlalu banyak mobil. Kebetulan, beberapa ruas jalan utam sedang diperbaiki. Begitupun, masih bersih dan tidak amburadul. Sebagaimana seperti kota- kota lainnya di Eropa, arsitektur bangunan Brussels ya seperti itu. 

      Sudut kota Brussels.
      Aku didekatin 3 kali oleh 3 orang yang berbeda, dengan akting pura- pura mabuk, sok mau bantuin dan mau tanya jalan. Aku cuekin saja. Entah-lah, katanya itu yang harus kamu lakukan, cuekin saja jika ada orang aneh seperti mendekatimu. Alasannya, keselamatan jiwa dan raga. Lebay ya...
      Aku tidak banyak mendatangi situs- situs yang katanya wajib didatangi kalau sudah ke Brussels. Aku lebih banyak jalan menyusuri lorong- lorong yang tidak ada orangnya. Setelah sadar, baru putar balik. Aku sendiri tidak bisa membedakan, mana asli orang Belgia, mana yang bukan? Hahaha.. Bahasa yang sering aku dengar, kalau tidak Jerman, ya Perancis. Walau, aku sendiri tidak mengerti, mereka lagi ngomongin apa, termasuk tetamu hostel dan hotel. 

      Snack Brussels.
      Tentu, mata uang yang bisa dipakai Euro. Aku keseringan makan crossant selama di Belgia. Memang sudah doyan crossant dari sananya. Jadi tidak terlalu ribet kalau mau makan. Udaranya, masih tergolong dingin, sejuk dan ber-angin. Masih dibawah 20 derajat. Panas matahari sih menyengat, tapi tidak buat badan kamu kepanasan, apalagi sampai bau matahari, kayak macam naik motor di Jakarta 1 jam saja. Hahahaha... Katanya, kudu cobain snack semacam waffle gitu. Oke-lah rasanya.

      Town Square
      Untuk urusan perut, ada McD, terus banyak yang jualan kebab dan sejenisnya. Gampang cari makanan kayak dari Turki gitu. Harusnya tuh halal kali ya. Buat yang wajib makan nasi, di restoran Turki, ada pilihan nasi. ( Tapi, aku gak tahu pasti deh, itu restoran Turki atau bukan ya, maksud aku sih makanan asal Timur Tengah atau semacamnya.. ).
      Entah turis apa orang lokal, yang pasti bule gitu perawakannya, mereka suka banget ya ngumpul- ngumpul di town square dekat McD. Duduk- duduk sambil jemuran begitu. Matahari sih memang terik, tapi ya itu, tidak buat kepanasan. Di Grand Palace juga sama, pada duduk- duduk sembari menikmati hidup.
      Oh ya, didekat Grand Palace, ada sebuah patung, yang nempel ke dinding, patung seorang wanita sedang tiduran. Nah, semua turis pasti ngantri, selain buat foto dengan patung tersebut, para turis juga mengeluskan tangannya dari ujung kepala sampai ke ujung kaki patung itu.
      Kalau sudah bosan foto- foto di Grand Palace, jalan- jalan santai-lah, keluar masuk toko souvenir. Untuk kamu yang suka nongkrong sambil ngebeer, atau sekedar ngopi, kayaknya, cocok deh. Tinggal pilih mau nongkrong di cafe yang mana. Duduk, kemudian nikmati hidupmu. Sederhana... 
      With Love,
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
       
    • By Putra Buana Wira
      Pernah ngelirik satu iklan di Google tentang Airy Rooms, mengklaim bahwa mereka punya banyak promo. Tertarik sih, tapi aku ngga pernah percaya dengan promo-promo online yang too good to be true. Trik marketing kan sama aja. Mereka akan menaikkan harga sebelum akhirnya dipotong dengan “diskon”. Sama juga dengan e-commerce online; belum tentu harga yang diberikan adalah benar-benar harga “promo”.
       
      Suatu hari, aku pernah lagi butuh banget tiket pesawat untuk urusan kerjaan, kira-kira bulan Januari lalu. Sempat panik cari tiket pesawat karena harus ada di venue keesokan harinya dan sudah sore. Karena kantorku pakai sistem reimburse, aku juga harus mikir harga tiketnya karena saat itu adalah tanggal tua. Panik karena tiket pesawat di beberapa platform terkenal sudah hampir habis dan menyisakan tiket yang harganya berjuta-juta. Duh!
       
      Akhirnya melirik ke Airy. Bisa dibilang Airy ini adalah pendatang baru dalam hal per-tiket-an, kan? Sebelumnya, Airy lebih dikenal sebagai penyedia kamar hotel yang murahnya ngga masuk akal, menurutku. Hahahahaha. Jadi ngga pernah pesan di sana, takut zonk.
       
      Anyway, balik ke tiket pesawat. Akhirnya aku melirik ke Airy dan melihat daftar tiket pesawatnya dengan hopeless. Hasilnya? Yaa, bener. Akhirnya benar-benar kecewa.
       
      Kecewa kok ngga dari awal aku melihat list tiket dari Airy! Kan jadinya ngga perlu panik! Harga tiket yang sama, penerbangan yang sama, bisa lebih murah di Airy! Kebetulan lagi, mereka punya promo yang iseng aku coba dan ternyata BERHASIL! Asli, aku girang banget! Logikanya, kalau harga mereka udah lebih rendah dari yang lain, pun dikasih promo jadi lebih murah, berarti mereka diskonnya ngga tipu-tipu! Wah. Salut banget sama Airy!
      Setelah booking dan bayar, tiket pesawatnya agak delay. Kira-kira setengah jam. Lumayan deg-degan tuh. Tapi positive thinking aja, mungkin sistemnya yang lagi heavy load. Setelah setengah jam, e-ticket masuk ke email, langsung ploooong! Kerjaan aman, kantong pun aman. Hehehehe.
      Langsung aja nih penampakannya :

      Sembari tadi menunggu e-ticket, aku sempat browsing-browsing kamar Airy. Kepo juga setelah disodori tiket pesawat murah. Kok banyak review yang bilang kamarnya bagus, memuaskan, dan lain-lain. Sepertinya lumayan nih untuk dicobain. Gimana-gimana, produk utamanya Airy Rooms kan kamar hotelnya ini. Bahkan ada beberapa hotel yang ada kolam renangnya! Bayangin, kamar hotel harga dua ratus ribuan, dapat fasilitas kolam renang! Wagelaseh!
       
      Buat yang lain, ngga usah mengulangi kepanikan yang aku alami kemarin, ya! Rugi waktu dan energi. Mending langsung cek harga di Airy. Udah jaminan paling murah dan banyak promo. Tapi aku tetep kecewa sih, kenapa baru ada sekarang-sekarang ini? Harusnya Airy ada dari dulu doong hiks.. Kan jadi bisa hemat dari dulu. Tapi yasudahlah, yang lalu biarlah berlalu, yang penting adalah melihat ke depan, semoga ke depannya harga Airy masih murah terus dan banyak promonya.
    • By Fath17
      (SHARECOST) (CARI TEMAN) Explore Sumba 03-09 Mei 2018
      :iloveindonesia Salam Backpacker, :travel  
      Halo agan dan aganwati semua.. :malu 
      Ane mau ngajakin Backpacker jelajah Sumba nih gan. :travel 
      Start 03 Mei dari Waingapu-Sumba Timur perjalanan berujung di Tambolaka-Sumba Barat.
      Untuk sementara kita sudah ber 2 cowok masih nyari sekitar 3-4orang, biar cukup 1mobil.
      Rencana kita akan explore Sumba Timur -+2-3 harian ya gan. Kita keliling menggunakan mobil/motor sewa dari warga sekitar biar bisa sampai ke tempat-tempat terpelosok sekalipun dan bebas tanpa batas waktu. Feel free guys...
      Setelah puas di Sumba Timur, kita menuju Sumba Barat, bisa menggunakan public transport atau sewa mobil gan.
      Di Sumba Barat kita jga akan Explore menggunakan mobil/motor gan, alasannya ya sama kaya sebelumnya gan. :2thumbup Hehehehe....
      So, buat agan/aganwati yg ada rencana di tanggal itu silahkan gabung, ini murni SHARE COST & FIX BERANGKAT yah karena kita sudah issued tiket :ngacir2 
      Bagi yang berminat silahkan inbox ya gan..
      Atau
      WA : 0857-3156-3466
      Phone : 0822-1089-9919
      Phone: 0877-8109-1999
    • By Daniyah Isa
      Hayhay, 
      Aku ada rencana ke Jepang tahun depan, sudah ganti pasport jadi E-paspor. Apa benar visa waiver harus full 15 hari di Jepang? Karena kalau tidak, akan diintrogasi sama imigrasi, dan akan dipulangkan hari itu juga? Sementara, aku rencana cuma 7 hari di sana, ga enak cuti kelamaan. Mohon teman-teman infonya yang sdh pengalaman ke sana. 
      Terima kasih. 
    • By vie asano
      Entah dengan traveler lain, namun saya termasuk salah satu traveler yang rutin melupakan beberapa benda maupun rutin melupakan beberapa hal setiap kali bepergian. Entah mengapa, walau sudah menyusun detail barang-barang yang harus dibawa dengan tingkat ketelitian level dewa, pastiiiiii ada saja benda-benda yang membuat saya berkata ups dan waduh setiap kali sampai ke tempat tujuan wisata. Mungkin tingkat ketelitiannya baru sampai di level Dewa Bujana kali ya? *ups*
       
      Back to the topic. Kali ini saya ingin sharing beberapa hal yang sering dilupakan oleh traveler, minimal oleh saya, sebelum pergi berwisata. Mudah-mudahan setelah melihat daftar berikut ini teman-teman bisa terhindar dari melakukan kesalahan yang sama (yang entah kenapa sering saya lakukan, hiks).
       
      1. Kantong plastik
       

       
      Foto 01:
      Kantong plastik. Kelihatannya sepele, tapi penting! [foto: Phrontis/wikimedia]
       
      Kenapa benda yang kelihatannya sepele ini menjadi yang pertama saya sebut? Karena benda ini termasuk salah satu yang paling sering saya lupakan. Walau terlihat sepele, kantong plastik punya banyak manfaat lho, mulai dari menjadi tempat penyimpanan baju kotor hingga sebagai kantong muntah. Saya cukup sering melupakan kantong plastik saat pergi berenang. Ujung-ujungnya, jika tidak menemukan kantong plastik di kolam renang, saya harus merelakan tas diisi oleh baju-baju basah (yang akhirnya menghasilkan bau lembab yang aduhai).
       
      2. Sikat gigi
       

       
      Foto 02:
      Benda yang satu ini juga sering terlupakan. Untung saja sikat gigi mudah ditemukan dimana saja dan harganya cukup terjangkau [foto: Jonas Bergsten/wikimedia]
       
      Tak sedikit traveler yang lupa membawa sikat gigi, khususnya yang akan pergi menginap di hotel. Biasanya wisatawan berasumsi jika sikat gigi sudah menjadi bagian dari fasilitas kamar hotel. Padahal tidak semua hotel menyediakan sikat gigi lho. Untungnya sikat gigi cukup murah dan mudah didapat di warung kecil sekalipun, jadi tak perlu khawatir seandainya kelupaan membawa sikat gigi saat akan bepergian.
       
      3. Lotion anti nyamuk
       

       
      Foto 03:
      Contoh produk anti nyamuk [foto: KaurJmeb/wikimedia]
       
      Saya termasuk orang yang gampang digigit nyamuk. Namun herannya, saya selalu saja lupa membawa lotion anti nyamuk. Karena nyamuk termasuk salah satu mahluk yang tidak mengenal batasan wilayah menggigit (alias bisa ada dimana saja), ujung-ujungnya saya kerap menghabiskan malam dengan berperang melawan nyamuk. Semua gara-gara kelupaan membawa lotion anti nyamuk.
       
      4. Produk-produk kebersihan
       

       
      Foto 04:
      Contoh produk hand sanitizer [foto: Wianwian/wikimedia]
       
      Maksud dari produk kebersihan disini bukannya sapu atau kain pel yah, namun aneka produk yang berhubungan dengan kebersihan diri maupun higienitas yang berguna untuk meminimalkan kontak dengan kuman maupun bakteri yang berpotensi mengganggu kesehatan. Misalnya saja hand sanitizer. Benda kecil ini bermanfaat untuk membersihkan tangan secara instan. Namun karena ukurannya yang kecil, terkadang saya lupa meletakkan hand sanitizer yang telah dibeli. Ujung-ujungnya harus beli yang baru (dan entah kenapa setiap kali beli baru, hand sanitizer lama selalu muncul lagi sehingga saya kerap memiliki hingga 3-4 buah hand sanitizer yang telah dibuka). Produk kebersihan lainnya yang kerap dilupakan adalah tisu basah, dan juga cairan pembersih antiseptik. Kelihatannya sepele ya, namun baru terasa penting saat kita mendadak harus menggunakan toilet umum di tempat wisata (yang kadang-kadang level kebersihannya mengkhawatirkan, bahkan minus).
       
      5. Mem-print rencana perjalanan
       
      Siapa yang suka lupa mem-print rencana perjalanan? Ayo ngacung! (saya ngacung pertama). Mungkin mem-print rencana perjalanan terlihat sepele, terlebih jika kita hanya bepergian ke tempat-tempat yang dekat saja, atau jika kita termasuk traveler dengan agenda wisata super free. Namun jika teman-teman memiliki jadwal perjalanan yang ketat, atau jika teman-teman memiliki kesulitan untuk mengingat detail rencana perjalanan, mem-print itinerary termasuk salah satu yang wajib dilakukan. Alternatifnya, kalian bisa mencatat itinerary di gadget kalian selama tidak melakukan point ke-6 di bawah ini.
       
      6. Gadget
       
      Saya pernah secara tak sengaja meninggalkan handphone di rumah saat pergi ke Bandung (waktu itu posisi di Jakarta). Memang sih hanya jaraknya cukup dekat yaitu hanya Jakarta-Bandung. Namun selama beberapa hari nggak terhubung dengan internet portable itu rasanya gimanaaa gitu. Jadi jangan sampai lupa membawa gadget saat akan berwisata. Terlebih jika kalian mencatat aneka itinerary dan detail perjalanan di gadget.
       
      7. Charger dan power bank
       
      Gadget sudah siap untuk diajak jalan-jalan. Bagaimana dengan charger dan power bank, sudah siap belum? Secanggih apapun gadget kalian, jika baterai-nya habis, maka takkan bisa digunakan lagi. Jadi sangatlah penting untuk selalu membawa charger (untuk men-charge gadget di tempat yang memiliki colokan listrik) dan juga power bank (untuk men-charge gadget di perjalanan) setiap kali bepergian. Dan jangan lupa untuk mengisi power bank hingga penuh sebelum bepergian, karena kita tak tahu kapan akan menemukan colokan listrik (terutama jika perginya ke daerah pelosok).
       
      8. Uang tunai
       

       
      Foto 05:
      Membawa uang tunai itu penting, namun tetap jangan berlebihan agar tidak mengundang bahaya [foto: Janos Korom Dr./wikimedia]
       
      Terkadang, ada saja traveler yang berpikir jika ATM ada dimanapun sehingga tak perlu membawa uang tunai. Well, jika kalian bepergian ke kota-kota besar seperti Jakarta dan Bandung, ATM memang seolah berserakan dimana saja. Tapi jika kalian pergi ke daerah yang agak pelosok maupun ke kota kecil, bisa jadi ATM akan sama langkanya dengan air di gurun pasir. Idealnya, setiap kali berwisata, selalu siapkan uang tunai secukupnya. Minimal untuk membayar berbagai tetek bengek yang kelihatannya sepele namun perlu, seperti membayar biaya transportasi.
       
      9. Mengecek prakiraan cuaca
       
      Saya rasa tak sedikit wisatawan yang kerap lupa mengecek prakiraan cuaca. Memang kegiatan tersebut kelihatannya sepele, namun penting. Memastikan prakiraan cuaca akan membantu kita menentukan kostum yang tepat untuk digunakan di daerah tersebut, plus perlengkapan apa saja yang harus disiapkan (contoh: payung, jas hujan, dll dsb).
       
      Kira-kira itulah sebagian benda/aktifitas yang kerap terlupakan saat berwisata. Kalau teman-teman sendiri paling sering melupakan benda maupun lupa melakukan aktifitas apa sebelum/saat berwisata?
       
      ***
       
      *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
    • By vie asano
      Berwisata memang menyenangkan, terlebih jika kita pergi ke tempat yang memang sudah lama sekali ingin dikunjungi. Namun segala rencana wisata yang telah disusun matang-matang bisa buyar dalam sekejap jika sakit melanda sesaat sebelum jadwal wisata maupun saat tengah berlibur. Memang sih siapa yang bisa menduga datangnya penyakit yang bisa muncul kapan saja tanpa permisi dulu, termasuk saat kita sedang hepi-hepi. Walau begitu, bukan berarti kita tak bisa meminimalkan resiko terkena penyakit sebelum/saat berlibur maupun berusaha menjaga agar kondisi badan tetap fit selama berwisata, terlebih karena beberapa penyakit yang kerap muncul sebelum/saat berwisata seperti flu dan diare terkadang muncul karena kecerobohan kita. Yuk, mari intip beberapa tips untuk menjaga kesehatan sebelum/saat berwisata berikut ini yang saya sarikan dari berbagai sumber.
       
      Sebelum berangkat
      -Kumpulkan informasi terkini mengenai situasi daerah/kota/negara tujuan wisata. Informasi disini maksudnya bukan gosip yah, namun lebih ke informasi seputar cuaca, penyakit, kondisi kesehatan masyarakat setempat, dan sejenisnya. Tujuannya agar kita bisa mengantisipasi langkah apa yang harus dipersiapkan untuk menghadapi situasi-situasi di daerah/kota/negara tujuan wisata tersebut, mulai jenis pakaian yang harus dibawa, maupun melakukan vaksinasi tertentu.
      -Siapkan berbagai obat-obatan pribadi. Biasanya jenis obat-obatan yang wajib dibawa antara lain paracetamol (untuk mengurangi nyeri dan menurunkan panas), aspirin (pengurang nyeri ringan-sedang), clorpeniramine (untuk mengatasi alergi dan juga dapat digunakan sebagai obat anti mabuk perjalanan), antasida (mengurangi masalah lambung), dan antidiare.
      -Istirahat cukup dan minum vitamin. Dengan memperhatikan waktu istirahat dan juga menjaga asupan vitamin, diharapkan tubuh bisa berada dalam kondisi terbaik saat waktunya pergi wisata kelak.
       
      Saat berwisata
      -Kenakan pakaian yang sesuai dengan iklim di daerah tujuan. Tujuannya tentu saja untuk menjaga kondisi tubuh agar tidak kaget dengan iklim di daerah wisata dan meminimalkan potensi sakit karena perubahan cuaca. Itulah pentingnya melakukan riset terkini mengenai kondisi iklim daerah tujuan wisata sebelum bepergian.
       

       
      Foto 02:
      Salah kostum bisa jadi salah satu penyebab menurunnya kondisi tubuh. Eh, foto ini mah ilustrasi doang yah! [foto: SUMBER]
       
      -Sebisa mungkin pilihlah menu makanan sehat dan tetap memperhatikan keseimbangan gizi. Memang sih berwisata itu paling sip dan paling mantap untuk menjajal aneka kuliner khas daerah tujuan wisata. Tapi kan nggak lucu kalau kita terkena sembelit akibat terlalu asik makan daging dan lupa mengkonsumsi serat (contoh) maupun terkena berbagai penyakit lainnya seperti kolesterol, asam urat, maupun diare hanya gara-gara kalap menyantap berbagai jenis makanan lokal. Intinya, jangan lupa daratan saat menyantap makanan lokal dan selalu berpeganglah pada kondisi kesehatan pribadi.
      -Perhatikan kebersihan makanan dan minuman yang akan dikonsumsi. Ingat, diare termasuk salah satu penyakit yang rajin menghampiri wisatawan. Jadi tak ada salahnya memperhatikan masalah kebersihan tempat makan, higienitas makanan, dan isu-isu lain yang berkaitan dengan masalah kebersihan makanan.
      -Konsumsi banyak air putih. Berwisata dapat membuat tubuh cepat dehidrasi. Berhubung air minum bisa menjadi salah satu biaya tak terduga saat berwisata, tak ada salahnya berbekal botol air minum yang bisa diisi ulang.
      -Walau tengah berwisata, jangan lupa berolah raga agar badan tetap fit. Cara termudah adalah dengan rajin berjalan kaki untuk mencapai obyek-obyek wisata yang memungkinkan untuk dicapai dengan berjalan kaki.
      -Istirahat yang cukup. Kadang, karena terlalu senang kita lupa untuk beristirahat yang cukup. Padahal kurangnya istirahat bisa membuat badan kaget dan akhirnya kondisi tubuh pun menurun, yang akhirnya malah mengundang penyakit yang dapat membuat rencana liburan jadi berantakan.
      -Rajin mengkonsumsi vitamin untuk menjaga kondisi tubuh agar tetap fit selama berlibur.
       
      Tips meminimalkan kontak dengan kuman
      Berwisata tak bisa dilepaskan dari isu-isu tentang kebersihan, dan tentu saja kuman. Kebersihan termasuk salah satu hal yang paling krusial untuk diperhatikan jika kita ingin tetap sehat selama berwisata, dan salah satu upaya yang bisa dilakukan adalah dengan meminimalkan kontak dengan kuman-kuman jahat yang berpotensi menjadi sumber penyakit. Memang sih kita tak bisa 100% bebas dari kuman (note: kalau takut kuman lebih baik nggak usah kemana-mana yah, hehe), namun setidaknya kita bisa mengurangi resiko terkena kuman jahat dengan beberapa langkah berikut ini.
      -Rajin cuci tangan menggunakan sabun. Sudah jadi rahasia umum jika tangan merupakan pintu masuk utama bagi kuman untuk masuk ke dalam tubuh. Namun sudah rahasia umum juga jika tidak semua tempat, khususnya toilet umum, menyediakan sabun cuci tangan yang memadai. Solusinya, tak ada salahnya membawa sabun cuci tangan dalam kemasan mini kemanapun kita pergi.
       

       
      Foto 04:
      Langkah-langkah mencuci tangan yang baik dan benar [foto: SUMBER]
       
      -Membawa tisu basah, lebih baik jika mengandung antiseptik. Tisu basah antiseptik wajib jadi sahabat para traveler karena bisa digunakan untuk berbagai keperluan, mulai dari membersihkan tangan hingga membersihkan dudukan toilet.
      -Hand sanitizer termasuk salah satu perlengkapan wajib untuk menjaga tangan tetap bersih, khususnya jika kita kesulitan menemukan air untuk cuci tangan.
      -Khusus bagi wanita, jangan lupa membawa ‘perlengkapan perang’ untuk menghadapi toilet umum. Sudah jadi rahasia umum jika wanita kerap bermusuhan dengan toilet umum yang terkadang kondisinya yaaa begitulah. Beberapa perlengkapan perang yang bisa dipertimbangkan, selain tisu basah, antara lain adalah toilet sanitizer (untuk membunuh kuman di bagian dudukan toilet duduk) dan cairan pembunuh kuman (untuk disiramkan ke lantai toilet jongkok maupun dicampurkan ke dalam air di toilet umum).
      -Jangan lupa untuk selalu berbekal masker. Tujuannya bukan hanya untuk melindungi diri dari kuman maupun penyakit yang bisa ditularkan melalui udara, namun juga agar tidak menulari orang lain kalau-kalau tiba-tiba kita sakit saat berwisata.
      -Jika kalian termasuk sangat peduli pada masalah higienitas, sebisa mungkin bawalah barang-barang pribadi yang mungkin akan digunakan saat perjalanan seperti selimut (khususnya jika pergi menggunakan pesawat) dan bantal traveling. Sudah jadi rahasia umum jika selimut yang disediakan oleh maskapai penerbangan kerap tidak dibersihkan dengan baik. Dan bantal untuk mengistirahatkan kepala mungkin sudah digunakan oleh berbagai orang dan mungkin saja belum dibersihkan dengan baik.
      Semoga bermanfaat!