Sign in to follow this  
praspraspras

Menikmati perayaan Natal di Santa Claus Village

8 posts in this topic

merayakan natal dan tahun baru, kayanya lebih enak ke arah pegunungan. tempat yang beneran dingin dan tenang cocok untuk melakukan evaluasi diri sebelum detik detik 12 malam teng. pas 12 malamnya, tinggal menikmati setiap kembang api yang dilepaskan ke langit. what a wonderful time

tapi, sebanyak itu tempat yang pernah saya kunjungi, ternyata masih kalah sama satu tempat ini. namanya Santa Claus Village di Finlandia, tempat yang sangat tepat untuk menyambut perayaan natal dan tahun baru

1.1263851051.santa-claus-village.jpg


di tempat ini kalo dibilang dingin, pasti lebih dingin ketimbang di atas gunung. tapi kalo ditanya lebih syahdu mana, saya tetep lebih milih syahdu dan tenang gunung :P

mau kemana natal dan tahun baru ini? selagi kiamat di batalkan nih :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

ada alesan kenapa namanya santa claus village om? pastinya santa claus gak berasal dari finlandia kan? karna kalo dari film2 anak2 yang saya tonton selama ini, santa claus adanya di kutub utara. dan finlandia masih jauh dari kutub utara toh? hihi..

tapi setuju sih, natalan itu identik dengan salju :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By alexis
       
       
      Naik Cable car di Gunung Hermon dan menikmati salju akhir tahun di Israel 29 Desember 2016
       
    • By Ikamarizka
      Berburu Salju

      Udah hari ke 5 aja nih. Dan ini dia nih perjalanan yg paling ter random dan ter gila yg pernah saya alamin. semua bener2 diluar rencana. 
      Ceritanya memang udah mau pulang dari Takayama dan langsung menuju Kyoto, tapiiii... ketika sesampainya di nohi bus, iseng liat kok ada penawaran promo paket ke negeri salju dgn harga yg menurut saya sih murah bgt. 6000yen udah include
      1. bus ke shin hotaka ropeway pulang pergi 1 jam 30 menit
      2. naik rope way ke puncak gunung bolak balik
      3. makan siang
      4. dan pemandian onsen di tengah gunung
      Gak pake pikir panjang, langsung lempar koper ke loker stasiun dan cabut ke rope way ahahahahahhaha. random aselik. eitss...sblum lempar koper, ngubek2 dulu ambil coat, boots sama sarung tangan, dan beli syal hitam di supermarket nya. takut kedinginan. maklum cuman pake 2 lapis.
      Liat jam pukul 8.00 pagi, jadwal brangkat 8.40. kayaknya masih memungkinkan untuk jalan2 di sekitar takayama, sekitar 40 menit. So.. saya memutuskan utk langsung jalan ke arah takayama old town. Selama jalan kaki ini banyak bgt little cafe yg menggiurkan bgt utk disandangin, cuman apa daya kejar2 an sama waktu jadi saya lebih milih utk foto2 kegiatan sekitar, lingkungannya dan toko tokonya.
      yang pertama, selalu ngerasa nyaman ngeliat rumah kayu mereka. homey bgt. kentel suasana tradisionalnya kalo di takayama.
       

       
      Toko tokonya pun unik unik
      seneng bgt tiba2 nemu kuil mungil ngumpet, tapi ada mata air nya. jadilah numpang minum, sruput....yatalam dingin ajah nih air, kaya ngemut es ahaha.
      Waks ga berasa udah abis waktu saya, liat jam tinggal sisa 15 menit utk jalan balik ke stasiun. cabutt... dan iya pas bgt, kurang 2 menit doang sblum bus brangkat ahahaha (anak nya suka lupa waktu kalo udah pegang camerah)
      Naik bus hanget and here i come SNOW. Selama perjalanan pemandangannya berhasil bikin dada saya deg deg an bgt. krn blum pernah seumur umur ngeliat salju betumpuk tumpuk. salah satu impian dari kecil sih liat salju ahahahaha, di shirakawago kemarin kan cuman sisa sisa aja. pgn liat yg bener2 massive!! WoHOOoo. 1 jam berlalu.. yak ini dia nih.. breathtaking view di awal perjalanan salju kitah


      dreamland.. 
      Sampaaaaaaai! BRRRRRRRR.... dingiiiin ajjj jaaah..
      tapi terus bengong......... pertama kali liat view se mistis ini. liat ga itu ada atap terbuka di foto yg bawah. itu dibawahnya mengalir sumber mineral air panas dr gunung. atau bisa kita sebut mini onsen. di situ kita bisa duduk sambil merendam kaki yg biasanya utk mati rasa atau kelelahan. Jadi coba dibayangin duduk nyelupin kaki di air panas dgn pemandangan depan belakang kaya bgini.

      okay jangan kelamaan bengong, langsung ngantri lah di shin hotaka rope way, saya ga motret si ropeway karena udah keburu terlalu excited lari2 masuk ke dalem. jadi foto dr dalem aja deh ahahaha. kira kira kaya gini nih kalo si ropeway difoto dari luar
      Untuk naik keatas dgn ropeway cuman dibutuhin sekitar 20 menit sepertinya. 2x naik ropeway untuk mencapai ketinggian 2156 meter. yaiks... cek temperature, -3 aja sodara sodaraa. kaki dan tangan pun langsung beku seketika. sarung tangan kulit bener2 ga bisa halangin dinginnya shin hotaka. keadaan juga makin okeeh ketika salju mulai turun, visibility mulai berkabut dan permukaan salju jadi licin bgt. alhasil cuman bisa jalan2 sekitar 10 meter dari welcome door ahahaha. ga papa deh, modal tongsis dan tangan gemeteran mari kita fotoh fotoh..
      oh ini yg namanya salju. nggggggg jadi kepingin es serut.
      nah foto diatas ini sebenernya dek utk mountain view. cuman pemandangan kehalang sama salju yg waktu itu lagi turun lumayan agak deres. ga papa deh, seneng juga kok maen salju ahahahaha.
       
      Naik ke Lantai 2 yuk, nah ini dia nih medan sulitnya. kalo ga pake sepatu bergerigi mendingan jgn pergi jauh2. kepleset meluncur terjun bebas kemana mana ahahaha. berhubung saya emang agak 'NGEYEL' Jadi sdikit nekat pegangan ke tali tipis disamping samping pohon. (yaudahlah yaaa.. ga jauh jauh amat kok ahahaha) cuman memang dinginnya ampun ampunan, ga sedikit orang2 yg lewatin saya ngelirik amaze, krn kok pakaian saya cuman se adanya, sedangkan mreka tebel2 bgt.  Yang penting dpt foto bagus!! pantang mundur sayaaaah.
      salju ngebingkai dahannya cantik cantik bgt. yaudah selfie dulu AHAHAHAHA
      Cuman kuat sekitar 15 menit aja saya diluar. langsung ngerangkak balik ke dalem dek. sampainya didalem dek langsung mojok deket heater dapur brrrrr. oh ya FYI jgn minum air yg disediain cafetaria disini yah. gratis sih memang.. tapi pas saya minum YASALAM AIR DINGIN kaya Salju! haduh haduh haduh... (langsung nyembur) saya kira air anget.. cem macem aja inih caetaria, lg dingin dikasi air salju.
      Saya menemukan heater yg lebih enak di daerah oleh2, jadilah saya nongkrong disana, duduk skitar 15 menit, langsung cabut lagi ke ropeway 1 buat foto2 dong. scene hutan disini juga banyak bgt. kaya di wonderland 

      Nah puas foto foto, liat jadwal udah jam 3 sore, harus cepet2 balik nih, kan mau ke onsen dulu ehehehe. tapi kali ini ga bisa foto saya lagi berendem yah, byk yg mandi soalnya buahahahahaha. Berendem cuman 10 menit aja dan langsung cabut lagi naik bus ke takayama station. sesampainya di takayama station saya dikejutin dgn berita buruk. 
      HIDA trainnya yg jam 6 sold out!! mati deh!!... gimana cara mau ke osaka ni kalo bgini, penginapan disini jg pasti udah full book. lemes sambil geret2 koper bingung mau ngapain. tiba tiba kok liat ada kereta hida lagi nangkring, liat jam baru jam 5 kok. iseng nanya kondekturnya, ini kereta hida yg jam 6 kah? dia jawab "ini kereta tambahan utk ke osaka dan kyoto, brangkat dalam 2 menit"
      APAAAAAAAAAH!!!!! langsung masuk lagi ke takayama station, ngomel sama kasirnya "kenapa ga dikasi tau ke saya ada kereta tambahan?!!'
      dia jawabsambil clinguk keluar "oh iya saya lupa bilang, silahkan naik miss, nanti keburu berangkat, ini tiketnya"
      #@$%$%^%&%%$^&$!!! udah males marah langsung ambil tiket dan angkat kaki masuk ke HIDA train, dan saya udah kaya adegan mister bean ketinggalan kereta kayaknya "waitt for meeeeeeee" masuk... lempar koper.. cssssss pintu kereta ketutup
      AHAHAHA bisa gila inih adrenalin. duduk udah gemeteran ajah ahahahaha. okay liat jam nunjukin pukul 5 brati saya akan sampai osaka sekitar pukul 9 malam.
      FIUH what a day! Lets get Lost bgt ini judulnya kwkwkwkwk
       
       

       
       








    • By alexis
      Hari Sabtu tanggal 10 Desember 2016 kemarin, lagi iseng jalan-jalan ke Kota Haifa. Ternyata suasana Natal di kota ini sangat kental, berbeda dengan Jerusalem dan Tel Aviv. Kristen merupakan terbesar kedua di Kota ini dan mereka adalah Arab Kristen.
      Jadi jika ada yang berencana ke Israel dan ke Kota haifa (biasanya mampir di Bahai dari atas, cobalah suruh tour leader atau tour guidenya untuk melintasi "German Colony"  ).. ini kalau di bulan Desember ya.
      Ohhh iya, pohon Natal besar yang dibundaran itu, bukan saja ada pohon Natal, tapi ada juga (biasanya) Hiasan Bulan Bintang dan Menorah, karena dibulan Desember terdapat hari raya Islam, Kristen dan Yahudi. :) :) :)
    • By Fatiya Rumi Humaira
      Udah memasukin desember, sayang banget kalau ga manfaatin waktu buat nyoba aktivitas-aktivitas yang cuma bisa dilakuin pas winter. Secara udah susah perjuangan buat bertahan dari dinginnya dunia (#eh)... jadi... ya... ski
      Walaupun mungkin agak costly dibanding wisata ecek-ecek lainnya, tapi ski buatku jadi pengalaman yang minimal pernah dicoba deh. Tahun lalu alhamdulillah dikasih kesempatan buat nyoba ski karena emang lagi masa jadi exchange student di Kyung Hee University. Waktu itu untungnya punya waktu kosong di liburan musim dingin, yaudah caw deh. Sebenernya kebanyakan ski resort mungkin kalau mau puas bisa 2 hari yang nginep gitu tapi karena ada keterbatasan waktu dan biaya (hehe) akhirnya nanya-nanya ke temen dan direkomendasiin kesini:
       
      Phoenix Park Ski Resort (https://goo.gl/SZVNJh)
      *namanya bikin inget Harpot
       
      Ini recommended karena deket jaraknya dari Seoul, cuma 2 jam, ya kaya Jakarta-Bandung versi super lancar dan tanpa macet hehe. Karena gamau nginep dan mau mangkas biaya, untuk ukuran ski resort yang deket dari Seoul ini udah lumayan banget2. Untuk transportasi juga ternyata udah disediain bis yang langsung dari pusat kota Seoul untuk ke ski resortnya. Terutama untuk yang waktunya terbatas selama di Korea nih.

      Psst. Ski itu susah haha atau yaa namanya orang pertama kali mencoba pasti susah. Jatoh-jatoh. Saran, mungkin baiknya tonton dulu video2 yutub untuk tau instruksi ski!! cara mainnya gimana. Ok di resort pasti ada instruktur tapi kan mahal dan sebenernya kita bisa kok belajar otodidak via yutub. Cuma karena waktu itu kurang prepare akhirnya nasibku menyedihkan jatuh-jatuh dan butuh waktu bbrp lama untuk bisa adjust. Lama kelamaan enak dan ketagihan, tapi jadi tau kalau ternyata sekalinya sepatu kita udah copot itu bakal susah lagi buat masangnya haha. Ini mungkin beda tergantung orang, ada temenku kalau yang suka olahraga dan naik gunung sih lancar jayaaa
      NAH okenya Phoenix park ini karena walaupun buat orang yang ga jago ski sepertiku masih bisa nikmatin gondola yang bisa nyampe ke puncak gunung (salju)nya dan yah itu pemandangan yang biasanya kita liat cuma via tv sekarang bisa langsung..
       
      -
      Buat yang lebih2 mager lagi untuk belajar ski, bisa juga snow sledding (cuma meluncur hahaha) di atas salju2 ini dan oke itu gabut tapi feelnya oke. Aku pribadi seneng karena jadinya resort ini bisa didatengin bareng buat satu kelompok peer group yang isinya pasti macem2 dari yang semangat banget2 sampe super mager olahraga. Untuk snow slopenya juga levelnya ada yang dari rendah banget sampe expert banget wkwk overall sangat puas dengan rekomendasi temen ini, ga perlu susah-susah debat nentuin mau ke ski resort yang mana.
       
      *buat yang mau tahu info lebih lengkapnya soal Phoenix Park bisa liat disini https://goo.gl/SZVNJh untuk gambaran
       
    • By Berangan Trip Organizer
      Flores adalah salah satu pulau di Nusa Tenggara Timur yang memiliki sejuta pesona yang masih jarang terjamah. Eksotisnya jajaran pulau-pulau di TN Komodo dengan keindahan bawah lautnya yg merupakan surga bagi pencinta diving dan snorkeling, desa adat Waerebo di Manggarai Barat, dan tidak ketinggalan dinginnya Bajawa, sampai dengan Danau 3 Warna Kelimutu yang sudah tersohor di kalangan wisatawan asing.
       

      Date :
      24 – 29 Desember 2015
      Itinerary :

      Hari 1: LABUAN BAJO – PULAU RINCA – PULAU PADAR (L, D)

      Bertemu di Bandara Labuan Bajo pukul 08.00. Kemudian menuju pelabuhan untuk memulai sailing trip. Tujuan pertama adalah Pulau Rinca untuk trekking dan mengamati aktivitas Komodo. Setelah itu menuju Pulau Padar untuk snorkeling dan trekking. Malam harinya bermalam di penginapan Komodo.

      Hari 2: PULAU KOMODO – PINK BEACH – MANTA POINT (B, L, D)

      Di pagi hari, kapal akan berlayar menuju Loh Liang, yaitu dermaga utama Pulau Komodo. Dari sini kita akan trekking untuk mengamati Komodo. Selain Komodo, sepanjang perjalanan kita juga dapat melihat kerbau, rusa, dan banyak hewan lain di alam liar. Kemudian perjalanan berlanjut ke Pink Beach dan Manta Point untuk snorkeling. Setelah itu kembali ke penginapan di Pulau Komodo.

      Hari 3: GILI LABA – PULAU KANAWA – LABUAN BAJO (B, L, D)

      Pagi hari trekking ke puncak Gili Laba, dan menikmati panorama Flores dari ketinggian. Setelah itu menuju Pulau Kanawa untuk snorkeling. Sore hari, kapal akan kembali ke Labuan Bajo. Kemudian menuju penginapan.

      Hari 4 : LABUAN BAJO – DENGE – WAE REBO (B, L, D)

      Pukul 6 pagi, perjalanan berlanjut menuju Desa Denge yang merupakan pos awal untuk memulai trekking menuju Wae Rebo. Dengan berjalan kaki, perjalanan akan ditempuh kurang lebih 3–5 jam. Malamnya menginap di Wae Rebo.

      Hari 5 : WAE REBO – DENGE – ENDE (B, L, D)

      Setelah sarapan dan menikmati pemandangan Wae Rebo di pagi hari, kita akan kembali trekking menuju Desa Denge. Kemudian melanjutkan perjalanan darat menuju Ende. Dalam perjalanan, kita akan singgah menikmati keindahan sawah adat Lingko di Manggarai yg memiliki keunikan, yaitu berbentuk seperti jaring laba-laba.

      Hari 6 : ENDE – MONI – KELIMUTU – ENDE (B)

      Sebelum subuh kita akan menuju Desa Moni, lalu trekking untuk mengejar sunrise di Danau Kelimutu. Puas menikmati pemandangan danau tiga warna, kita akan kembali ke Ende, dan trip berakhir (ambil flight pukul 15.00).

      (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)

      Price : Rp 3,800,000/pax

      Quota : min. 10 pax

      Include :
      Transportasi darat (mobil AC) Tiket masuk objek wisata Kapal sailing trip 2N penginapan di Pulau Komodo 1N penginapan di Labuan Bajo (AC) 1N rumah penduduk di Wae Rebo Makan 15x Guide lokal Tour leader Foto dokumentasi (copy file) Exclude :
      Tiket pesawat Peralatan snorkeling Tiket untuk kamera DSLR Terms & Conditions :
      Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 1,750,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact :

      Intan Primadewati
      Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763
      Pin BB : 5368F674

      Indra Yulianto
      Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245
      Pin BB : 75A0A51D

      Email : marketing@berangan.com
      Facebook : Berangan Trip Organizer
      Twitter : @berangan_trip
      Website : www.berangan.com
    • By Berangan Trip Organizer
      Wilayah Raja Ampat sangatlah luas, mencakup 4,6 juta hektar tanah dan laut. Terdiri dari 4 pulau utama, yaitu Waigeo, Salawati, Batanta, dan Misool, serta banyak pulau kecil, seperti Wayag, Mansuar, Arborek, Saonek, Friwen, dll. Wayag menjadi ikon Raja Ampat yang terkenal dengan kumpulan bukit-bukit karst-nya. Raja Ampat adalah rumah bagi 540 jenis terumbu karang, 1.511 spesies ikan, serta 700 jenis moluska. Kekayaan biota ini telah menjadikan Raja Ampat sebagai perpustakaan hidup dari koleksi terumbu karang dan biota laut paling beragam di dunia. Bahkan, menurut laporan The Nature Conservancy dan Conservation International, ada sekitar 75% spesies laut dunia tinggal di kepulauan yang menakjubkan ini.     Date : 24 – 27 Desember 2015 31 Desember – 3 Januari 2016 Itinerary :   Hari 1 : SORONG – WAISAI (D)   Bertemu di meeting point, yaitu Bandara Sorong pada pukul 12.00. Kemudian menuju pelabuhan rakyat untuk menyeberang menuju Waisai. Tiba di Waisai sekitar pukul 16.00, dan kita akan langsung menuju ke penginapan untuk check-in. Setelah itu acara bebas.   Hari 2 : TELUK KABUI – WAYAG – OFO – MANGALE (B, L, D)   Pagi hari kita akan menuju Wayag dengan menggunakan speed boat. Dalam perjalanan menuju Wayag, kita akan melewati Teluk Kabui. Di sini kita bisa melihat Batu Pensil, atraksi lumba-lumba yang berloncatan, snorkeling, serta menikmati Pulau Urai. Di Wayag kita akan menyusuri puluhan bukit karst dengan boat, kemudian mendaki bukit karst dan melihat keindahan panorama khas Raja Ampat dari ketinggian. Setelah puas menikmati panorama dari puncak karst, kita akan kembali ke Waisai.   Hari 3 : FRIWEN – SAWINGRAI – MANTA POINT – ARBOREK – RAJA AMPAT DIVE LODGE – YENBUBA – GUSUNG KRI – MIOSKON – SAONEK (B, L, D)   Di hari ini kita akan menuju Pulau Friwen, Manta Point, Pulau Arborek, Gusung Kri, Pulau Mansuar, dan sekitarnya untuk snorkeling dan bermain di pantai. Sore hari kembali ke penginapan di Waisai.   Hari 4 : WAISAI – SORONG (B, L)   Pagi hari acara bebas. Bisa digunakan untuk berkeliling pantai-pantai di Waisai. Pukul 14.00 kembali ke kota Sorong. Tiba di Sorong sekitar pukul 16.00. Setelah itu diantar ke hotel atau bandara, dan trip berakhir.   (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)   Price : Rp 4,900,000/pax   Quota : min. 8 pax   Include : Airport transfer Transfer pelabuhan – penginapan PP Kapal cepat Sorong – Waisai PP Speed boat untuk island hopping 3N penginapan Waisai (AC, 1 kamar 2-3 orang) Pin Raja Ampat (entrance fee) Makan 9x Life jacket Tour leader Guide Wayag Foto dokumentasi (copy file) Exclude : Tiket pesawat Peralatan snorkeling/diving Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 2,000,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Info : extend untuk diving Rp 2,750,000/pax include 3x dive, dive gear, guide, speed boat, homestay 1 malam, dan makan 3x. Minimal 2 pax.   Contact :   Intan Primadewati
      Call/WhatsApp : +6281233843907
      Pin BB : 5368F674   Indra Yulianto
      Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245
      Pin BB : 75A0A51D   Email : marketing@berangan.com
      Facebook : Berangan Trip Organizer
      Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com
    • By zeekyuryu
      Hui huiii mau bagi-bagi review ya tentang film terbaru nih, judulnya Paddington. Buat yang udah pada nungguin pasti makin nggak sabar sama film lucu satu ini. Hmm agak spoiler gitu, maaf ya.

      Beberapa waktu lalu saya sempet ngobrol sama temen-temen tentang film natal belakangan ini. Yap, kita tahu bahwa setiap menjelang Natal banyak film keluarga yang dirilis untuk mengisi liburan Natal sekaligus juga menyambutnya. Kalau saya nggak salah ingat, belakangan ini memang film-film yang dirilis dalam rangka menyambut Natal itu rata-rata animasi. Yang paling tenar yakni tahun lalu, Frozen. Film tersebut benar-benar sukses sampai soundtracknya dicover banyak banget orang di seluruh dunia. Boneka dan berbagai merchandise Frozen pun laris manis dengan permintaan yang sangat tinggi. Balik lagi, tapi apa ya film liburan Natal yang bukan animasi? Hmm.. waktu kecil kita emang selalu diputerin Home Alone, Baby's Day Out, Nanny McPee, Narnia, atau apa lagi ya yang bukan animasi. Dan rasanya itu sudah laaaamaa banget. Lama kita nggak menikmati film keluarga yang non animasi dan bercerita tentang kehidupan sehari-hari. Sekarang, ada nih film yang akan memuaskan kerinduan kita terhadap film-film semacam itu. Inilah Paddington.
       


      Paddington dan Michael Bond
      Paddington. Yap, karakter beruang yang satu ini sepertinya sudah familiar meski hanya dari bonekanya saja. Paddington merupakan karakter yang berasal dari Inggris. Paddington diambil dari sebuah karakter yang diciptakan novelis Michael Bond yang berjudul A Bear Called Paddington. Buku ini dipublikasikan Bond pada tahun 1958.

      Michael Bond merupakan seorang penulis yang awalnya tak pernah menyangka akan menjadi seorang penulis sukses dan terkenal. Tentang Bond, ia merupakan pria kelahiran Newbury, Inggris, 13 Januari 1926. Pada masa perang dunia II, Bond melakukan pelayanan di Royal Air Force dan juga Middlesex Regiment of the British Army. Bond hidup di zaman yang masih diwarnai dengan peperangan, maka dari itu, karya-karya Bond beberapanya berlatar tentang perang, seperti Paddington ini kurang lebihnya.

      Michael Bond kemudian mulai menulis ketika tahun 1945. Ia pun membuat cerita pendek atau cerpen dan kemudian menjualnya ke sebuah majalah bernama 'London Opinion'. Setelah menulis dan menjualnya, Michael Bond pun akhirnya bertekad dan memutuskan untuk menjadi seorang penulis. Tapi jalan Bond menuju cita-cita dan mimpinya bukan hal yang instan. Bond tetap menulis meski saat itu ia masih bekerja sebagai seorang kameramen televisi di BBC. Awalnya, Michael Bond tak pernah berpikir untuk menulis kisah anak-anak. Namun setelah ia membuat beberapa cerita pendek dan juga cerita di radio, banyak orang yang menyarankannya untuk membuat atau mengadaptasi cerita televisi untuk anak-anak.

      Dari sanalah, sebuah karya lahir pada tahun 1958. Sebuah buku berjudul A Bear Called Paddington pertama kali diluncurkan dan langsung mendapat respon yang baik dari para pembacanya. Mendapat respon yang bagus, Bond pun kemudian menulis dan mencetak semua seri Paddington ini. Hingga pada tahun 1965, ia semakin sukses dengan buku-bukunya sehingga membuatnya memutuskan untuk keluar dari BBC. Nama Michael Bond pun semakin dikenal sebagai penulis kisah anak-anak. Ia pun kemudian mendapat penghargaan di tahun 1997 atas pelayanannya terhadap sastra bagi anak.

      Review Paddington (Spoiler Alert)
      Film ini dimulai dengan cerita seorang petualang dari London yang menjelajah sebuah hutan di Peru. Pria petualang tersebut rupanya memburu binatang-binatang langka untuk kemudian dibawa pulang. Ketika bertemu dengan sepasang beruang dan hendak membunuhnya, ia terkejut karena beruang tersbut bukannya malah melawannya, tapi malah bermain dengannya. Pria petualang itu pun dibawa ke rumah para beruang dan ketiganya saling berteman. Dari sang petualanglah, sepasang beruang ini banyak mengenal benda dan bahasa manusia, bahkan makanannya. Selai jeruk adalah yang paling mereka sukai.

      Cerita pun kemudian berganti latar waktu bertahun-tahun kemudian. Sepasang beruang ini ternyata memiliki keponakan yang mereka rawat. Di Peru, nama aslinya adalah Pastuso dengan lafal pengucapan ala beruang yang sulit dimengerti. Ia menjadi yatim piatu sejak kecil dan tinggal bersama paman dan bibinya tersebut. Ketiganya hidup harmonis dan damai sambil bermimpi suatu saat nanti bisa mengunjungi London, kota asal si petualang yang baik hatinya. Sampai suatu ketika, ada gempa bumi yang meluluhlantahkan rumah mereka. Sang bibi, Bibi Lucy namanya, menyuruh Pastuso untuk berangkat ke London dan menemui si petualang. Sedangkan Lucy yang sudah tua memilih untuk tinggal di panti Jompo di Peru. Di sinilah petualangan Pastuso dimulai.

      Beruang kecil tersebut akhirnya menyelundup di kapal yang hendak berlayar ke London. Benar saja, ia benar-benar sampai di kota yang sudah diimpikan paman bibi dan dirinya. Ia pun sampai di stasiun, tempat yang ia selalu pelajari bahwa di sanalah manusia bisa pergi ke mana saja dan menyapa satu sama lainnya. Tapi nyatanya, zaman berubah. Manusia semakin sibuk dan kurang ramah. Beruang kecil ini pun tak ditanggapi siapa pun.

      Di tengah keputusasaannya, beruang kecil ini bertemu dengan sebuah keluarga bernama Keluarga Brown. Mr. Brown nampaknya tak memiliki kesan menyenangkan tentang si beruang, tapi tidak bagi istrinya. Ms Brown sangat lembut dan ramah. Ia pun memohon pada sang suami untuk membawa beruang tersebut menginap semalam di rumah mereka sampai bisa diserahkan pada pihak yang berwenang. Brown memiliki 2 orang anak, laki-laki dan perempuan. Dari Ms Brown, nama Paddington muncul. Kenapa namanya Paddington? tonton saja ya :)
       


      Yap, film ini benar-benar menghibur dan menyenangkan. Paul King, si sutradara, sungguh tahu bagaimana membuat film ringan ini bisa ditonton semua umur dan pastinya bisa dinikmati dengan baik. King bukan hanya sebagai sutradara, tapi juga penulis skenarionya. Film ini punya alur yang sangat bagus, gambar atau visualisasi yang sangat indah dan cantik, serta dialog dan adegan yang mengocok perut sekaligus mengharukan di momen-momen tertentu.

      Saya pribadi sangat menyukai gambarnya. Bagaimana Paul melukiskan habitat Paddington di Peru, memperlihatkan cara ketiga beruang itu hidup dan membuat selai jeruk dan pastinya wajah London yang sangat amat cantik sekitar 40 tahunan pasca perang dunia. Penampilan London di film ini membuat saya sangat ingin mengunjungi salah satu kota mode dan romantis di Eropa ini.

      Paul King bukan cuma jago memfilmkan kisah yang dibuat Michael Bond dalam gambar saja. Banyak pesan moral yang sampai di diri penonton. Mulai dari anak-anak hingga orang dewasa mampu menerima dan mengakui pesan moral tersebut. Sikap Paddington yang sopan, lucu, dan juga baik hati, jujur dan sebagainya sangat baik untuk menjadi pelajaran bagi anak-anak.

      Film ini dibintangi oleh Nicole Kidman, Hugh Bonneville, Sally Hawkins, Julie Walters, dan lain sebagainya. Sedangkan Paddington suaranya diisi oleh Ben Wishshaw. Oya, Nicole Kidman di sini jadi pemeran antagonis. Ia hobi banget mengoleksi spesies hewan langka di museum sejarah alam di kota tersebut. Jadi konflik di film ini bukan hanya bagaimana Paddington belajar menyesuaikan diri dengan lingkurang dan orang-orang barunya, tapi juga Paddington yang dalam bahaya karena menjadi buronan Kidman di sini.

      Paddington ternyata sukses besar di minggu pertama penayangannya. Film yang ternyata juga diproduseri oleh produser Harry Potter ini menyaingi angka kesuksesan Frozen lho. Paddington unggul 5% di atas Frozen untuk penghasilan penayangan 3 hari pertama. Bukan cuma itu, film ini mengungguli 43% dari penghasilan penayangan Despicable Me di penayanagn perdana mereka. Si beruang peru ini juga ada 50% lebih unggul dari How to Train Your Dragon yang juga untuk penayangan perdana. Hmm mungkin akan jadi lebih fenomenal karena di berbagai situs review film, ratingnya tinggi, komennya bagus-bagus. Di rotten tomatoes aja nilainya 97% alias nyaris sempurna. Kalau di IMDB 7,7. Komennnya juga keren-keren. Ada yang bilang kalau awalnya ga tertarik tapi pas nonton jadi suka banget. Ada juga yang bilang ini film anak-anak tapi yg orang dewasanya yang lebih heboh dan suka.

      Oya, FYI, di Lippo Kemang ada pameran Paddington kok buat yang gemes bgt mau foto bareng atau jalan2 liat rumah-rumahnnya. #bukanpromoya  

      Jadi nih, buat yang lagi bingung mau nonton apa? Paddington bisa jadi pilihan. Ajak keluarga biar makin seru ketawa-ketiwi di dalem bioskopnya,. heheh