Sign in to follow this  
itsmeu

[FR] Seoul Trip 28 April - 5 Mei 2018

34 posts in this topic

안녕하세요~~ (Annyeong haseyo, Hello)

 

Pertama-tama,Alhamdulillah, finally, akhirnya meu menjejakkan kakinya di Korea Selatan. Setelah nabung nabung, momok visa yang menakutkan akhirnya guys, aku berangkat juga ke salah satu country goals akooh, secara basicnya ak emang anak yg doyan korea-an baik kpop/drama dr jaman full house.

Tanpa banyak curcol lagi...FR yg sudah aku janjikan pas nulis thread malaka...check it out...

 Jadinya tanggal 28 April – 5 Mei 2018 kemarin aku dan 2 tmnku berangkat ke negeri gingseng.

Tiket pesawat Air Asia: PP 3.78jt + bagasi 1 (20kg) = 4.28 jt

Lokasi penginapan: BB Hostel Hongdaeline (KW hongdaeline) : 380000 won/seminggu (private bathroom,kamar isi ber3 aja)

Sebelumnya ak kasih dulu summary itin 1 minggu di Seoul:

28/04: Nginep di Incheon T2 (done)

29/04: Gyeongbokgung Palace, Bukchon Hanok Village (done)

30/04: Ewha University dan sekitarnya, Namdaemun Market, Namsan Tower (done)

01/05: Nami Island, King sejong statue, kyobo bookstore, cheonggyecheon stream, Myeongdong (done)

02/05: Itaewon, Myeongdong dst (done)

03/05: Napak tilas Kpop lol (Entertainment company,kroad star, Gangnam), seoul national univ (SNUFestival) (done)

04/05: Pendakian gunung Acha (Achasan), DDP, Lotte mart pusat, Seullo, Hongdae street, Hangang river (done)

05/05: Jimjilbang/Sauna, BT21 Hongdae store dan sekitarnya, ewha lagi, siap siap perjalanan pulang (done)

Jujur ini itin sebenernya full banget hahaha karena ternyata jalan kaki di korea itu jauh-jauh dan di indo kebiasaan dimanjain abang ojol...kaki bengkak tapi hati bahagia no problemo:kesengsem

to be continue~~

Share this post


Link to post
Share on other sites

oke,,lanjut..

28 April 2018- Nginep di Incheon T2

Berangkat dr jkt jam 05.15 wib sampai KL sekitar jam 08.15an waktu malaysia. Transit di KLIA2 sampe jam 14.50. pas transit singkat kata kita di KLIA2 aja krn ternyata temen yg satu ada yg tepar dan waktu ga nyandak buat kluar ke KL jd ya makan di NZ curry aja kayak biasa hahaha

KUL-ICN 14.50 boarding dan akhirnya sampai dgn selamat di Incheon jam 22.00 KST (perbedaan waktu 2jam dr jakarta ya)

20180428_220342.jpg

Sampai incheon, setelah keluar dr imigrasi kita lgsgung ke loket KT buat  ambil simcard KT Olleh 5days yg udah dipesen sebelumnya via klook. Loketnya ada di kanan pintu kluar imigrasi. Ada tulisannya KT.

Kalau beli on the spot, simcardnya udah sold out jadi emang harus pesen via online dulu (klook/web KT)

Sim card KT Olleh 5 days, Unlimited internet, 4G+ all day long (no call, no sms) = Rp. 106.505 (ini harga perorang ya,,jd ak beli 1 sim buat di tethering ke 2 tmn lainnya)

Tinggal tunjukin no bookingan, trus pasang deh simcardnya.. gilsss emang korea ya sebagai #1 negara yg koneksinya tercepat emang benaar.

Abis itu kita naik ke lt.3 buat cari tempat istirahat, bangku2 empuk udah penuh semua akhirnya kita bobo di kursi keras itu sampai nunggu jam 5 subuh. Sempet keluar incheon buat ngerasain udara, tester ceritanya. Dasar anak tropis, menggigilah..pas dicek kena 10 derajat. Hotpack udah ga ada yg jual dong krn katanya udah mau masuk summer. Kzl.

Share this post


Link to post
Share on other sites

29 April 2018-Gyeongbokgung Palace, Buchon Hanok Village

MRT pertama itu jam 5.30 kst. Kita naik MRT pertama sekitar jam 06.00. Dari ICN – tujuannya adalah Hongik station buat nitipin koper krn baru bisa check in hotel jam 15.00.

Isi Tmoney dulu buat seminggu (30ribu won) di CU (kayak sevel gitu), harga Tmoney kosongan itu beragam dari 3000 - 5000 won, kebetulan Tmoneyku beli di Indo punya temen yg abis dari sana.

Sampe hongik station, sempet nyasar sampe kena 2x tap gara-gara nyariin tempat buat nitip kopernya tapi akhirnya ketemu juga

Nitip koper, 1 koper medium 7000 won buat seharian. info detailnya bisa diliat di http://safex.kr/, pokoknya tempat penitipannya ada di depan e-mart hongik station yg deket exit 3.

safex ini kalau di hongik bukanya jam 08.00 - 21.00 ya.. why ga langsung ke hotel? krn cekin hotel baru bisa jam 3 sore

sarapan dikit di e-mart pake kimbab, ramyun abis itu cus mau ke tempat penyewaan hanbok, gyeongbokgung dan hanok

dari Hongik station jam 8.15 menuju Anguk station exit 2 trus jalan sedikit sampe ketemu bangunan One day hanbok

edit1.jpg

Voucher klook hanbok/4jam = Rp 179905, jadi disini kita boleh cobain 3 hanbok sama aksesoris trus boleh jalan-jalan di sekitarnya asal balikinnya tepat jam yg telah ditentukan

Tips: buat yg cewe dandan dulu sbelum nyobain hanbok biar ga kelamaan, jgn kelamaan coba2 baju..lgsg pilih aja dan biar mba nya yg makein.

dari onedayhanbok kita langsung jalan kaki ke menuju gyeongbokgung palace buat ngejer nonton ceremonynya. Oiya kalau pake hanbok, masuk palacenya FREE yaa, klo tanpa hanbok bayar 3000 won.

TIPS: Pake hanbok biar gratis dan lebih afdol, pasin waktu buat liat ceremonynya, ga usah ngiterin semua palace,,luaaaas banget

btw ini jadwal ceremony terupdate yaa

Sumunjang (Royal Guard) Changing Ceremony (Ga dapet yg ini, padahal yg paling rame)

10:00, 14:00 / 20 minutes per ceremony 

Gwanghwamun Gate Guard-on-Duty Performance (tapi dapet yg ini)

11:00, 13:00 / 10 minutes per ceremony 

Sumungun (Gatekeeper) Military Training (outside Hyeopsaengmun Gate)

09:35, 13:35 / 15 minutes per ceremony

* No ceremonies and performances on Tuesdays.

* Please note that the schedule is subject to change.

* Event may be cancelled in case of rain.

 

20180429_113241.jpg

DSC06466.jpg

DSC06451.jpg

IMG_2121.jpg

20180429_114254.jpg

 

abis liat pergantian pengawal yg di gate gwanghamun kita langsung jalan lagi ke buchon hanok village, lumayan banget sih jalannya dan rame banget sama turis

 

berhubung rame bgt sama turis jadi di buchon ga lama lama

IMG_2221.jpgimage uploader

IMG_2188.jpg

 

di buchon kurang puas krn rame banget jadi spot foto penuh semua akhirnya kita mau balikin hanbok aja krn udah mau abis jam sewanya trus cari makan deh

nah nemu tempat makan disekitar tempat sewa itu, nemu resto namwon gukbab (oxbone soup)-8000 won per set. pesen 2 set aja biar hemat

20180429_135905.jpg

ini enak banget, sayang menu lainnya ga ada padahal ada gurita di menunya hiks,,belom ready mungkin

setelah makan itu udah sekitar jam 5 sorean deh, kaki udah pegel banget takut drop krn blm tidur secara proper jadi kita putuskan buat ambil koper dan ke hotel buat check in dan bobo.

bangun-bangun udah jam 10 malam hahaha, yaudah kita kleuar hotel buat cari makan dan akhinya nemu cikin alias ayam modelan kkuldak gitu yg bakal sering kita makan selama seminggu ini.

IMG_2245.jpgimage sharing

ini seporsi gede 10000 won, besok-besok pesen yg medium aja.

end of the day 1

to be continue~

Share this post


Link to post
Share on other sites

Lanjutaaaaan :senyum

30 April 2018 -  Ewha University dan sekitarnya, Namdaemun Market, Namsan Tower

Pagi jam 08.00 kita udah ready, kayak biasa sarapan kimbab dulu di sevel..masih belum nemu sarapan yang agak layak nih 2 hari disini..(baca:layak seperti nasi uduk yg mengenyangkan tapi murah hahaha)

dari hostel di hongik kita memutuskan buat jalan kaki krn menurut Naver map jaraknya cuman krg lebih 1.7km..dan klo naik mrt rasanya sayang cuman 1 stasiun..akhirnya jalanlah kita

hari itu ternyata debunya lagi parah bgt walaupun ga kliatan, dikasih tau sama tmn yang tinggal disana buat pakai masker hari ini selama aktivitas di luar.  Harus pake Masker min KF80(kerapatan pori2), jadi beli di sevel 2000won dan beli obat tetes mata krn fyi debunya kuat bgt (walau ga terlihat) kmaren mata sempet berair terus abis pulang dari palace

TIPS: pakai Naver Map yaa jgn google map selama di korea, gmap kurang akurat dan ga bisa ngasih info rute jalan kaki. bawa obat mata, di korea obat2an mahal bgt..obat tetes mata kena 7500won. suek.

sekitar 30-40 menit kita udah sampe area ewha university. kenapa kesini? ini universitas khusus perempuan yg terkenal indah bangeeet buat foto2 hehe

sebelum ke ewhanya, aku mampir dulu ke Lotte el-cube buat cari titipan temen2. Mall kecil gitu tapi ada beberapa merchandise kpop yg cuman dijual disini jd ini sih titipannya lol, oiya disini ada line store juga tapi versi kecilnya

 IMG_2264.thumb.jpg.1cf8dd65961af37f626d070295efb93c.jpg

abis itu kita mampir ke Paik coffe, kedai kopi milik chef terkenal Baek jong woon dan ini rekomen banget krn selain murah dapetnya gede dan enak udah jaminan. lokasinya persis sebelah gedung elcube. (Paik coffe 2500won)

DSC06497.thumb.jpg.605910f2bff3442b1e396c44283e6787.jpgIMG_2301.thumb.jpg.0f1079b4ad2ec2835d129e8e43c09341.jpg

nahhh akhirnya sampe gerbang ewha, rame bgt krn ya hari biasa, anak2 pada kuliah ditambah turis, ini long weekend...

DSC06503.thumb.jpg.0e6b7321f6a550e650f2e75e89f5f04a.jpg

ini tempat yg paling banyak turisnya, padahal itu kaca2 itu ruang kelas mereka lo..gokil keren bgt designya

DSC06504.thumb.jpg.dff12846bd580ebe7042120122e7937b.jpgDSC06551.thumb.jpg.87601dbc3baa40c2da201a3618683f97.jpgDSC06635.thumb.jpg.968a289943397ca065fdb48d7c63644b.jpg

diatas bukitnya juga ada gereja gitu, pokoknya ini kampus asri bangetlah, cantik banget. udah puas foto2 kita lanjutin perjalanan ke Namdaemun market buat makan siang~

 

Edited by itsmeu
reupload foto

Share this post


Link to post
Share on other sites

Dari kampus ewha jalan sedikit ke stasiun mrt ewha trus turun di hoehyeon station exit 5, udah ini suasana kayak pasar baru pas jaman kejayaannya, rame bangeet. kita mau cari tempat food streetnya ga ketemu2, muter berkali-kali padahal udah nanya tourist information sampe akhirnya kita puterin video youtube ke mba2 information buat tanya tempat ini dimana (ref vi yutub: ria sw )akhirnyaaaaa si mba mba paham, daaaaan ketemulah....pantes ini jalannya kecil banget dan harus jeli banget klo ini food streetnya. Oiya di tiap toko jualanannya sama dan hampir smua pasang gambar klo mereka pernah diliput tv, tapi aku cari yg paling rame aja hehe

DSC06670.thumb.jpg.af5a7ad9e1515f21366c5d7aae257a65.jpg

Daebak iniii bibimbab sama kalguksunya enak bangeeeet dan porsinya juara...(bibimguksu 6000won)

20180430_153940.thumb.jpg.7c123fa4b81d8aa1d3db8649acd19746.jpg

Tips: klo lewat pasar ini dan nemu Ibu ibu lagi demo bikin kue macam gulali rambut nenek, hati-hati...kami tergoda beli krn dia beli dan demo pake bahasa indonesia....

IMG_2311.thumb.jpg.c47042cc968ad728e302792b492864e8.jpg

nama makananya kkultarae (dari madu asli, digulung2 sama tepung, trus diisi kacang atau toping lainnya), emang enak sih tapi bisa bgt si Ibu rayu2 kita sampe akhirnya memutuskan beli ini buat oleh2..1 kotak 5000 won..kita beli 1 paket isi 10 + free 1..oleh oleh tak terduga (50000 won / 3), mamam tuh oleh oleh mahal.

oke, jam udah menunjukkan pukul 3 sore, kita jalan kaki ke namsan tower. sekitar 15menit sampelah di terminal kereta gantungnya (btw ini kondisi kaki udah lelah banget, udah mau bengkak)

Tiket cable car (beli on the spot 8500 won PP)

DSC06679.thumb.jpg.89eb7857b8cf1dad788d6f5eb1f8864d.jpg

sampaiiiii

IMG_20180430_172903_673.thumb.jpg.066b2a53dece50a9c4a3754a239f25fc.jpg

btw aku ga naik sampe ujung tower, why? krn bayar mahal dan palingan sama aja kayak monas..dr observatory decknya aja udah bagus banget kok pemandangannya

DSC06800.thumb.jpg.f0bad17d7ecadd94407db5d9d273d9ea.jpg

tenyata lagi ada event go green juga disini, kita ikut2anlah...mayan dapat sample hehe, sambil nunggu sunset (yg ternyata ga kliata krn berkabut) tapi dapet juga pemandangan namsan malam hari.

DSC06904.thumb.jpg.e0ecad8ca7dcb88bfa7475f64b788c61.jpg

btw jgn lupa mampir ke namsan plazanya krn masih banyak yg bisa diliat. Ada coba VR gratis buat turis, VR nya ttg keliling seoul pakai bermacam2 transportasi unik (paralayang, ski dll), trus proposal bridge, patung panda,tunnel dll, oiya yg suka ngumpulin tumblr sbux wajib mampir dan beli sbux disini krn koleksi tumblr namsan cuman ada disini.

DSC06887.thumb.jpg.0d29c847e025ff586beb921e095f6229.jpgDSC06897.thumb.jpg.74cf31307192c5e35668263c13220c7a.jpgG0673068.thumb.jpg.b653d7b920cfac3c35f1312a6052ef9f.jpg

TIPS: Sabar nunggu antrian foto klo mau fotonya sepi dan harus gercep, begitu sepi lgsg cekrek. trus yg mau pasang gembok plis bawa aja gembok dr Indonesia, ga usah malu pake gembok pager yg emas itu (gw juga soalnya ahhaha) drpd beli di sana 5000won,,,iyuuu rugiii. Waktu terbaik mengunjungi namsan: mulai 4 sore sampe jam 7 malam. Jadi dapet namsan yg cerah dan dan namsan yang berkilau di malam hari ;)

jam 8 malam kita cus turun naik kereta gantung lagi dan abis ini tujuannya ke daerah dongdaemun buat ketemu temen aku yg tinggal disini dan ambil titipan bos besar kantorku wkwwk, ga lama lama kita abis itu pulang ke hostel krn ga mungkin lanjut jalan dgn bawa titipan segede gaban ini..dan besok musti bangun pagi buat ke nami.

to be continue~~

 

Edited by itsmeu
reupload foto

Share this post


Link to post
Share on other sites

1 May 2018 - Nami Island, King sejong statue, kyobo bookstore, cheonggyecheon stream, Myeongdong

Hari ini kami bangun lebih pagi dan mulai aktivitas lebih pagi krn akan menuju gapyong station untuk ke nami island

mengikuti instruksi dr thread kak @deffa yg iniii http://jalan2.com/forum/topic/21562-my-best-moments-5-days-in-seoul-part-3-nami-island/

perjalanan ke nami mulus. thank you kakk.

dr gapyong st ke pelabuhan itu naik taxi yg harganya sudah agak naik sedikit jadi 3800 won , kenapa aku ga pake bus? krn cuman mau ke nami aja ga mau ke petite dan lain2nya klo bus itu bisa muter2 seharian.

sampai pelabuhannya kita beli tiket seharga 8000 won , cuman 10 menit kali udah sampe pulau naminya.

IMG_20180501_103113_977.thumb.jpg.30676239d79a956b3c452a5e73cf5397.jpgDSC06962.thumb.jpg.bcb7070808adcee870b70be34c62e465.jpg

karena nami ini gede banget kita putuskan buat naik kereta seharga 3000won per orang dan ternyata track keretanya pendek banget hahaha

DSC06974.thumb.jpg.e916ae5c4533a60a77b919ba1be813bd.jpg

begitu keretanya sampe di tujuan terkahir, kita langsung beli ganjelan buat perut hahaha

DSC07033.thumb.jpg.c8aa333dbec0cdee920299b121e67dcc.jpg

harga 1 pcsnya ada yg 2000 won ada yg 3000 won, smua menu kita beli (maap laper), btw ga rekomen yangkochi disini (sate domba), tertulisnya paling enak tapi masih amis, ga pinter masaknya, enak punya indonesia..

oiya lucky bgt disini masih ada sisa sisa spring, seneng banget bisa liat sakura dan maple merah

IMG_20180501_112649_676.thumb.jpg.11af1bb6e85c3617dd47d1589407fb7b.jpg 20180501_125731.jpg

Ke nami ga lengkap tanpa foto di patung winter sonata dan jalan setapaknya

DSC07072.jpgDSC07052.thumb.jpg.1fd2e980a6786738f640c0312bc10ed5.jpg

duh bunga bunga di nami subur-subur banget dan burung2 langka macam merak di lepas gitu aja...

DSC07444.thumb.jpg.7abec09708b2cd73f5bc93adada639c7.jpgDSC07164.thumb.jpg.b9ef2d27766e6de2c7419f0a2578d376.jpgDSC07401.thumb.jpg.a3ad888e3c376c71fcb032ad8e3fed34.jpg

Sekitar jam 1 siang kita udah puas foto2 dan kaki udah ga tahan lagi minta duduk dan perut minta diisi makanan, maka kita balik ke gapyong station

nah di gapyong station ini ada toko Busan Odeng. ini wajib bgt mampir krn toppoki, odeng dan kroket yang dijual enaaaak bgt. harganya lebih mahal drpd yg dipasaran sih tapi ini sungguh toppoki dan odeng terlezat selama di korea.

toppoki 2500 won, odeng 1500 won. toppokinya pedasss mantap

IMG_20180501_155532_619.thumb.jpg.d79949c88b0e0851749b5a651f2fb346.jpgIMG_20180501_155609_310.thumb.jpg.a723dd3c9f915bd6942e352ec21042da.jpgIMG_20180501_155612_184.thumb.jpg.d5d61d93b60fe60add106725119fed5f.jpgIMG_20180501_155615_062.thumb.jpg.3db7ed06c3c72c84ac795e8bb7741df1.jpg

selesai isi perut mari lanjut ke sejong statue~

 

DSC06974.jpg

Edited by itsmeu
reupload foto

Share this post


Link to post
Share on other sites

sampai di sejong statue, ga lama lama, foto foto aja. ini sih formalitas aja hehe. foto sama king sejong dan jendral lee soo shin. btw kmaren disana masih ada peringatan tenggelamnya kapal sewol itu, jadi rakyat sana masih minta pemerintah ngasih kejelasan mengenai beberapa korban yg masih belum ditemukan jasadnya dan diusut tuntas kasus sewol itu.

G0763293.thumb.JPG.32caf8664f502bff6baa0be511978a4c.JPGDSC07489.thumb.jpg.95ec4604745798c27dacf1643ecda9f1.jpgDSC07495.thumb.jpg.439037d0333f3676dbdcc5b06c0e23e9.jpg

abis foto2, mampir ke gedung sebelah. Kyobo Bookstore. Ini toko buku terbesar di seoul. ngapain? uhuk biasa beli cd sama photobook hehehe ;D

DSC07500.thumb.jpg.9ef49a40e96b39f3ce206ebf4071281b.jpg

dari kyobo kita jalan terus ke president hotel (klo ga salah), buat nemenin temen nanya tentang tour korea utara (DMZ atau apa ya namanya ku lupa) tapi kebetulan tournya libur minggu ini jadi tour ke perbatasan korut batal.

oiya di perjalanan kita ngelewatin cheonggyecheon stream jadi mampir dulu sebentar. celupin kaki sama ikuta lempar2 koin wkwkwk

DSC07503.thumb.jpg.1fcc0e06962fb47c487ee3c9a3f5fb3d.jpg

DSC07530.thumb.jpg.4da7569824872618563b7a9535403317.jpg

Hari udah mulai gelap, kita lanjutin lagi jalan kaki ke myeongdong. yes myeongdong emang terkenal sama cosmetic roadnya jadi tujuannya emang kesana sih hehe tapi ternyata sampe myeong dong itu udah jam 9an..jadi cuman sempet jajan sebentar, ga sempet belanja..kita putuskan akan ke myeongdong lagi buat full blanja besok yes. toko toko disana tutup jam 10, underground marketnya malah jam 7 udah beres2...

DSC07550.thumb.jpg.05175a9285d11f7ebe421e417494b254.jpg

hasil jajan di myeongdong (Honeycomb ice cream, baked cheese, pajoen, strawberry) harga sekitar 2000-3000 won/item

   20180501_205731.thumb.jpg.49e7630ef0622194f9e31d3f4ca8d8f2.jpgIMG_2452.thumb.jpg.0fd4ab0fcbf81d1f2e405f2e27eac301.jpgIMG_2448.thumb.jpg.55bfd9ef56b543714d03632485f4eac1.jpgIMG_2449.thumb.jpg.20b06656b38853f704269c09237910bf.jpg

jajan jajan gini aja kelar jam 10an lebih, abis itu kita balik pulang dalam keadaan kaki yes udah bengkak. fiuhh..lelaah tapi hati gembira~

Perjalanan hari berikutnya dilanjut ntr yaa 

Thank you buat yg sdh bacaaa. ditunggu ya minggu depan atau pas libur aku update lagii

to be continue~~~

 

Edited by itsmeu
reupload foto

Share this post


Link to post
Share on other sites

haloooo...sebelumnya Minal Aidin Wal Faidzin, Mohon Maaf Lahir Batin yaaa semuanyaaaaa...

Baru sempet post lagi, btw foto2 yg kemarin ak post kok hilang semua ya? apa gara2 pake image hosting lain ya? mohon pencerahan dr admin dan mod :) nanti aku reup ulang deh pake hosting dr jalan2.com aja klo gitu

oke lanjuut

02/05: Itaewon, Myeongdong 

Hari ini acaranya ga padet, dr kemarin belum shopping jadinya tema kali ini shopping til drop jadi cuman 2 tempat aja.

Jam 9 berangkat dr hongdae, tujuan pertama kita adalah sarapan di Itaewon, tepatnya di Eid restaurant krn mau cobain samgyetang. Kenapa harus ke itaewon? krn kebetulan kita taunya samgyetang yg halal cuman di sana. ngikutin petunjuk dr yutub kan yaa akhirnya sampe juga di restorannya. Btw di itaewon ini berasa masuk malaysia, makanan arab sama melayu banyak bets.

kita pesen 1 ekor samgyetang sama bulgogi set + nasi 3 + teh jagung. total semua 24000 won. Termasuk murah iniii dan enaaak. Yang kurang dr samgyetangnya adalah di dalem ayamnya harusnya ada nasinya gitu klo yg kuliat di drama drama, mungkin ada 2 jenis kali ya. Tapi ini rasanya enak bgt apalagi lagi mendung

20180502_130922.thumb.jpg.a83c3421829dacc5ca82a77edbaa171d.jpg20180502_131117.thumb.jpg.4478bbfd6de88a7c89cb21f794459cdf.jpg

abis makan, sekitar jam 12 kita jalan kaki ke jalan raya buat mampir ke Line store itaewon krn cuman disini yang jual merch Line BT21. Fyi, buat yg belum tau, BT21 itu official character yg dibuat BTS bareng Line. wuahhhh lucu lucu banget, tapiiii udah siap beli niih tapi kata mba nya "Ga bisa dibeli ya krn stocknya sold out, kalian harus ke Line store Hongdae di L7. Disana kita baru buka line store baru" arghhhhhh kenapa baru tauuuuu tidakkkk. Jadi ya udah kita foto foto wae lahh. Itung itung liat tempat bersejarah dedek dedek bts duduk di line store ini pas ngegambar karakternya...wkwkwk maapkan..biar halu dikit gpp yaa

20180502_140327.thumb.jpg.c2f931c83388746198a681312e3a3a04.jpgDSC07592.thumb.jpg.daea53dd98e587e0e5b15e5eb47409e6.jpg20180502_141318.thumb.jpg.bd4958cd7720d33c47bd1b14d9513b5d.jpg


DSC07607.thumb.jpg.8500fcb81552e1b39c651a4cf1060a68.jpgDSC07594.thumb.jpg.4cd20bbec40bd0fb9976e87d5ac6ef31.jpg

sekitar jam 2 kita keluar store dan masih siang nih,, tujuan kita selanjutnya adalah shopping ke myeongdong. uhyeahhh. 

Tips aja: buat yg cari goods kpop official khususnya lightstick bisa di dapetin di myeongdong underground shopping centre tapiiiii harganya bakal mahal banget (normal 30ribu won, disini jd 55000won) gelo kali euy yg jual, jd saran aku jgn beli lah..sayang. beli aja goods unofficial banyak yg lucu2 kok.

Intinya di myeongdong ini kita shopping baik buat sendiri maupun buat jastip hahha.

Tips lagi: Jgn lupa mampir Daiso. Daisonya 8 lantai. dr jual makanan, peralatan kamar mandi, rumah, dapur, stationarry dll puaaaaas. Beli oleh2 mending disini drpd di pasar deh/,sendok, panci segala rupa murah2. 1000-3000 won, klo di pasar kan kita ga tau harga pasarannya dan ga bisa nawar juga. 

oiya jgn lupa mampir di Ossuloc tea house, ini green teanya enaaaak bgt. asli dr jeju atanya dan di tokoknya banyak tester,,,syedaap

DSC07670.thumb.JPG.88de8d232aa6dd4a803c1ef9770788ff.JPG

Di myeongdong ga banyak foto2 krn hujan dan repot sama belanjaan. Tips belanja: ada oppa oppa yg suka narik kita, ditawarin free sample masker trus dipaksa paksa beli. Tolak aja jgn takut, temen aku sampe ditarik tarik buat beli, untung kita tolongin biar ga ditarik2 and ketusin aja klo kita udah beli. maap maap preman jakarta harus bisa galak. haha

Btw belanja disana khususnya cosmetic itu surga banget, harga pas ga melambung tinggi kayak di jakarta atau di online shop, trus kalau beli diatas 30000 won udh dapet tax refund ya, ada toko yg lgsung bisa tax refund, ada yg harus ke bandara. dan klo kita beli sesuatu walopun yg beli 1 org, temen2nya juga dikasih sampel atau kupon di kafe akssss sukaaaaaa.

20180502_174754.thumb.jpg.06a455b9c902d2347a7b5dbf07be33f5.jpgDSC07667.thumb.jpg.c9d693f8353a9d3a9c8724c41426dbb2.jpg

di myeongdong sampe juga jam 10 malam hehe habis itu balik ke hostel dan mampir dulu beli cikin kayak biasa buat makan malam.

end of the day

Share this post


Link to post
Share on other sites

03/05:Museum Kimchi & Nori, Gocheok sky dome, Kpop Entertainment company,kroad star, Gangnam, seoul national univ (SNUFestival)

Akhirnya sebuah pencampaian sebagai fangirl since 2005. Ke korea buat liat konser, kantor2 entertainmentnya (siapa tau ketemu artisnya) dan foto2 di kroad star. Semuanya tercapai. Alhamdulillah.

Pagi pagi jam 7an kita dr hostel di hongdae udah berangkat jalan kaki ke mapo-gu, sekitar 2 km dr hostel. Buat nyamperin entertainment yg pertama. YG entertainment tempat Bigbang,winner,blackpink bernaung. Btw ini saya YG stan jd udah cukup seneng bgt foto di depan kantornya aja haha. Oiya di korea itu biasa bgt ya billboard di stasiun2/kereta/banner/umbul2 dipajang ucapan buat idol mereka. hehe

Cuman cekrek sebentar aja, trus sebelah sevel YG ini kebetulan ada museum Rumput laut dan Kimchi and free entry jd kita masuk juga. Lumayan kan.

DSC07685.thumb.jpg.a748ac645789f183896551854b01ae58.jpgDSC07694.thumb.jpg.4ac9801727bcadbd4b1e3303a8b17882.jpgDSC07693.thumb.jpg.7fb37980412fdb10dafb4b0fbf1a1595.jpgDSC07691.thumb.jpg.79bcd96622daea1df7df58507911e9f0.jpgDSC07701.thumb.jpg.8198b4b4970926f75b60733a10768701.jpg
 

Jam 9 kita abis itu langsung menuju stasiun terdekat buat menuju ke Gocheok Sky Dome. Dome ini biasanya diapakai untuk pertandingan baseball sama buat konser konser gede. Walaopun ga ada yg konser tp kita tetep pingin liat dome itu hehe, abis foto2 bentar kita makan sebentar di popeyes sebelah dome. Keadaan cuaca pagi ini, anginnya gede bangeet.

DSC07703.thumb.jpg.501a09238f30c304758e3892a5dbd00b.jpgDSC07726.thumb.jpg.03c8713b502f63dde29c73cb64d36044.jpg

Masih pagi, jam 11 selesai makan kita lgsung jalan lagi ke stasiun buat ke daerah Gangnam! 

Wew keluar stasiun gangnam langsung disambut Doll Gangnam dong yaa, trus sepanjang gangnam itu ya kroad star yg banyak boneka melambangkan Idolnya, trus toko toko branded kelas atas. Ada store Dior bangunannya yoi banget deh, oh sama banyak klinik operasi ya di gangnam ini hehe. Btw pas banget sampe gangnam, hujan deres. suek, ga bawa payung. basah2 dikit sambil nepi sampe ujan reda di toko toko bergengsi. biarkanlah.

20180503_141738.thumb.jpg.f25b3d00013de02a1e87da6c75febbff.jpg20180503_144840.thumb.jpg.8ca190396685bc0672ccb56dcfeb4adb.jpg20180503_144220.thumb.jpg.f9cffd8961fa2f9fce052c7c78584a9c.jpg

Trus kita masih melanjuti mencari kantor entertainment sepanjang gangnam ini, akhirnya ketemu juga JYP ent. (tempat 2PM,Suzy,twice dll) ,SM Entertainment (Super junior, SNSD dll) dan BigHit Entertainment (BTS). Entertainment selesai.

DSC07789.thumb.jpg.338b8b27d0ce34eb6a6293899d7bba49.jpg      20180503_165312.thumb.jpg.8add0bf2185b0cbbe52f6278fd92940d.jpgDSC07804.thumb.jpg.d86de81d3830abf521ae246268404fef.jpg

Walaupun ga sempet ke CoEx dan pledis ent. yaudah gapapa deh krn jam setengah 4 kita harus cus ke SNU alias Seoul National University! ini salah satu kampus elit dan terkenal mahasiswanya pinter pinter. Dari stasiun deket bighit kita turun di st. seoul univ dan dari situ naik Bus ke SNU. Btw SNU itu diatas gunung jd jangan coba2 jalan kaki.


DSC07818.thumb.jpg.86e36dbf15ff94a0116271d9d99a3c2b.jpg20180503_175050.thumb.jpg.a7b9936733c381f702191d7742aa316c.jpg

Cerita sedikit kenapa aku ke SNU yaa, jadi krn musim penerimaan mahasiswa baru dan spring festival, kampus-kampus sana lagi sering adain acara. Kbetulan hari ini di SNU festival ngundang idol Winner (YG entertainment, adeknya bigbang) yg kebetulan aku ngefans jugaaa, mana klo festival kampus itu acaranya gratis cuman katanya harus antri krn didahulukan anak kampusnya dong.

Berbekal kemampuan kepo dr kemaren, aku udah kontak2 masternim winner dan ternyata dapet kenalan anak indo yg kulian di SNU..lucky bgt jd aku pun dibantuin cara masuknya, jalan, rute dllnya (cuman via wa aja loh ini, ga ketemu). namanya jodoh dan rezeki yaaa akhinyaaa sampe juga di SNU.

Jam 4 kita mulai antri, eh ga tau kenapa ternyata boleh masuk ntar2an di lapangannya. Baiklah, suhu mulai menunjukkan 15 derajat, anak2 kampus udah mulai ngisi acara, asal tau aja Winner akan tampil di closing. Closing alias jam 10 malam. Gilaaaa, demi sih ini, klo ga ngefans udah ane skip.

Seminggu di korea baru ini ngerasain dinginnya dingin bangeeet, sampe bekuu, makin malam makin dingin, suhu drop di 13 derajat. Jam masih lama menunggu closing, posisi udah mulai deket2 panggung cari yg strategis buat nonton. Anak2 kampus dan luar kampus udah mulai madatin lapangan, sambil nunggu jam 10, akhirnya jajan jajan dulu, tidur di bangku taman lah apalah...biar lupa sama dinginya

jam 09.30 kita udh stand by depan panggung samping. persis depan panggung samping, udh jam 10 mulai degdegan..blm muncul juga, ternyata mereka sampe jam 22.00 akhirnya tampil jam 22.20an.....OMG finally aku liat mereka di negaranya sendiri, btw pas mereka nyanyi2 itu udara udah gadingin lagi, malah jadi panas, ini yg namanya adrenaline bekerja hahahah

btw siapa tau ada yg mau liat fancamnya hehehe silakan loh.. https://www.youtube.com/watch?v=zYB3Pj2qQMg 

20180503_231832.thumb.jpg.05b4f9048a6e7a797258f58697ea515a.jpg

selesai jam 12.30, kita balik dr SNU naik bus ke stasiun dan sampe hostel sekitar jam 01.30 dini hari.

Hari ini tidur nyenyak sambil senyum senyum manis krn tadi dapet salaman ama salah 1 member winnernya hahhahahahahahaha:kesengsem

end of the day. Besok musti bangun pagi (katanya) mau hiking ke achasan hahahha

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

04/05: Pendakian gunung Acha (Achasan), DDP, Lotte mart pusat, Seullo, Hongdae street, Hangang river

H-1 sebelum pulang. Hari ini abisin semuanya, perjalanan bakal panjaaaang.

Jujur, aku ga pernah mau hiking gunung krn anaknya lelah-an hahaha tapi atas paksaan temen yg batal wisata ke korea utara itu akhirnya ngabulin permintaannya buat hiking. Hiking harusnya pagi yaaa..tapiiii krn td malem tidur dini hari dan agak gak niat buat naik gunung, tidurnya dibablasin. Pagi-pagi temen yg mau hiking panik krn udah jam 10.00 pas bangun wkwkwk

tapiiii akhirnya kita tetep hiking dong yaaa, jam 10.30 sampe di daerah achasan dan takjub jam segitu masih rame yg mau naik gunung. Cuaca adem banget sih emang kayak masih jam 8an. jam 11.30 kiat sampe di track gunungnya. Kita ambil yg track 1 yg paling mudah dan ga jauh2 banget. Oiya di Korea banyak banget, bibi bibi dan paman paman yg udah berumur mendaki, rajin banget. kayaknya udh jadi rutinitas untuk sekedar piknik di puncak gunung bahkan ada yg cuman berdua buat curhat (sungguh).

oh iya jalanan trackingnya bagus bgt, dipakein jerami gitu kalau yang masih tanah, biar kalau hujan ga becek dan ga mudah terpleset.

▲ Course1 (Duration: 1hr, 30min): Achasan Ecological Park → Pine Tree Forest → Achasanseong Fortress → Nakta Gogae Pass → Chinsu Valley → Achasan Management Office → Meeting place

capek juga wkwkw tapi pas sampe puncak semua terbayar, indah bangeeeet. btw Achasan ini salah satu situs bersejarah pada zaman kerajaan era goguryeo jadi masih banyak relic-relic yg ditemuin. 

DSC07856.thumb.jpg.abab10fdd62b66e1cfae92c61055fbd3.jpgDSC07861.thumb.jpg.28742c0cb750974b9ec1e9edfa3a5faa.jpgDSC07868.thumb.jpg.d8480caf63d79583d60d825a96231094.jpg
 


DSC07880.thumb.jpg.fd2dfc07d0664f9d8a1b8812487710a2.jpgDSC07923.thumb.jpg.458cf12a38460c7eab8b5529b7a89156.jpgDSC07925.thumb.jpg.a42a3ff9c6a9cbaaf677e05b69c6ec64.jpg

sekitar jam 2 kita turun puncak, lapar dan di daerah achasan terkenal dengan penghasil tahu, so kita coba sundubu (sup tahu). Ini mirip2 kembang tahu ya rasanya, lucu, tapi ini tahunya bukan ampasnya, sayangnya kita ga bisa cobain maekgollinya hehe. ga boleh ehehe. Sundubu sekitar 3000won

DSC07954.thumb.jpg.74265d60d259978ba3f43b5259e68e16.jpg

Hiking done, makan sudah. Lalu kita menuju....DDP alias Dongdaemun Design Plaza, tempat galeri bertema futuristik biasa dijadiin tempat acara seni and fashion show gitu. Nah kalau malam padahal ada LED Rose nya yg cakep banget tapii kita ga sempet liat. 

DSC07963.thumb.jpg.a0135d705ae113a504e57f228d2eef51.jpgDSC08006.thumb.jpg.65904f3ad8fa869fb6b41d9bd1ad33d9.jpgDSC08021.thumb.jpg.36a141698a874f8d2a33cebaa6c8ae08.jpgDSC08041.thumb.jpg.021087f1f8345aca6f00a618609da376.jpg

Cuman sebentar aja di DDP, abis itu cus ke Lotte Mart yang di seoul station buat beli oleh-oleh cemilan. FYI, ini lotte mart terbesar dan terlengkap buat cari makanan makanan ringan. Disini belanjaanya grosir gitu, jadi klo mau beli satuan kayak mie instan gitu ga bisa sih, tapi bisa diakalin buat dibagi bagi ama temen yaaa.

btw persis kayak di drama, di supermarket ini sample foodnya banyaaaaaak bangeeet. hahahahha sukaaa.

ga sempet2 foto di dalem ya krn riweh jadi foto depannya aja

DSC08050.thumb.jpg.5a3bca560d9d8259d3bc49de888463f4.jpgDSC08052.thumb.jpg.ab72a158baa3526035571debbe753586.jpg

abis belanja, kita mampir ke spot sebelah lotte mart/seoul station namanya Seoullo 7017. Tinggal naik aja dr tangga sebelah seoul station, klo mau kesini direkomendasikan malam hari ya karena cantik banget liat pemandangan seoul di malam hari.

DSC08071.thumb.jpg.231326d52b7aecd43c6b1d2e204fefb2.jpg

di sini sampe jam 09 malam klo ga salah, abis itu kita balik dulu ke hongdae bukan  ke hostel tapi ke hongdae street. Iya, mentang mentang deket blom disamperin padahal di hongdae street ini banyak street performer. Salah emang, udah terlalu capek (abis daki gunung loooh) jd jalan di hongdae street cuman secukupnya, beli camilan, kaos kaki, liat2 sebentar trus balik ke hostel. Taro barang di hostel, jam 11 mlm kita keluar buat ke Hangang River, iyaaaa kita blom ke hangang coba, sayangnya kita udah ga sempet lagi liat rainbow bridge di hangang jadi liat hangang sekedarnya aja.

DSC08079.thumb.jpg.2998a93d559155b53b01f58b6af0e9d5.jpg

Keadaan malam di tepi sungai, banyak anak2 muda yang abis piknik, malam mingguan, dari hangang kita mau nginep di jimjilbang. oyee.

to be continue (hari trakhir hikss)

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

05/05: Jimjilbang/Sauna, BT21 Hongdae store dan sekitarnya, ewha lagi, siap siap perjalanan pulangraks05/05: Jimjilbang/Sauna, BT21 Hongdae store dan sekitarnya, ewha lagi, siap siap perjalanan pulang

LAST DAY ;(

Jam 12 malam dari  hangang kita mau langsung nginep di jimjilbang / sauna. Ekspetasi sauna di taro di hari trakhir biar lelahnya ilang. Jam 12 malam, MRT, bus udah ga ada. Terpaksa naik taksi.

Tips: Jangan naik taksi hitam ya, mahal. naik lah taksi warna orange dan lainnya, siapin selalu peta atau alamat lengkap buat dikasih ke pak sopirnya yang rata rata ga bisa bahasa inggris. Siapin juga duit agak lebih krn taksi mahal.

Setelah nunggu setengah jam krn taksi ga mau ambil kita, kayaknya mereka tuh ga mau naikin penumpang asing krn takut ga bisa bahasanya, akhirnya dapet juga. Untung tempatya ga terlalu jauh. jadi sekitar 6000 won lah kita sampe di tempat sauna itu.

Nah sauna yg kita tuju itu adalah Dragon Hill Spa yg tersohor udah terkenal bgt sejak lama, ada tempat yg panasnya banget dll. Kita beli di klook seharga 170ribu perorang

20180505_014502.thumb.jpg.471eae472a7f9193b6cd8b6c29b5015d.jpg

tapiiiii semua ekspetasi kita tentang sauna di korea itu hancur dengan realita yang ada. why?? PENUH BANGET!!. ga dapet tempat bobo, dan bobonya itu di lantai alas tiker tipis dong yaaa. 

Jadi di sauna itu sistemnya kalau yg mau pake kolamnya (pisah gender kok), harus full melepas pakaian kalian, culture shock, sebelumnya udh diwanti-wanti sama tmn yg tinggal di sana krn kultur sauna yg di drama drama itu ga diceritain sisi ininya. Kalau ga mau ke kolam berarti kita bisa langsung ke tempat saunanya, ada ruangan yang 45 derajat, 30 derajat ada ruangan yang sauna dingin juga (0 derajat gitu,es). Tempat penuh semua sama orang bobo, aula yg gede (mix gender) penuh juga, yang kosong cuman sauna dingin (yaiyalah).

Kita naik lagi ke tempat sauna yang cewe, pepet aja dah yang tidur. udah cape, ak bobo aja di kursi pijet sambil pijet (2500won), sakit banget ini badan (inget kemaren abis hiking dan total perjalanan hari kemaren doang itu 17km guyss).

Tiap beberapa jam, petugas sauna ngiter, yang bobo di kursi pijet di usir2in kalao ga pijet. untungnya pas petugasnya sidak, kursi pijetku masih nyala jadi aman.

beberapa menit kemudia di lantai ada yg kosong akhinrya kita bobo. Tidur ga nyenyak, pingin cepet2 pagi. Jam 6 aku udah bangunin temen2 ku, jam 7 pagi kita udah cabut dengan muka dan badan hancur banget :(( tau gitu mending tidur di hostel, di kasur empuk, kamar yg adem. tapi kalo ga gitu, ntar penasaran. Tapi apa mungkin kita salah pilih sauna? Apa ada sauna yg rekomen di korea??

Hari terakhir, walau udah berasa hancurnya badan ini, tetep harus semangat hari terkahir, Hari terakhir sebelum balik ke realita. Jam 8 kita beres2 biar sekalian check out, barang titip dulu di hostel, pagi pagi langsung cus ke Line store di L7 Hongdae. Waw sudah banyak yang antri loh... total kita antri 3 jam, begitu masuk langsung kalap beli merch BT21 yang kemarin belum jadi beli di line store itaewon. Hati kami sudah riang kembali.

20180505_111652.thumb.jpg.becd54d29d2f75426cb102f58336fd23.jpgIMG_3248.thumb.jpg.63339c14e9018b5fffc64f0df34ea02d.jpg

Abis itu langsung gerak cepat ke BoA travel house, masih di hongdae buat sarapan jajangmyeon alias mie kacang kedelai hitam. Di boa travel house ini restoran halal juga loh, 1 porsi itu cukup banyak, harganya sekitar 7000 won. Minumnya kita pesen Yuzu Tea seharga 4000 won. Nikmat. 

IMG_3262.thumb.jpg.9ea7afa2ec66ad4287c0a567d4829131.jpg

Abis itu sekitar jam 10an, langsung bergegas ke lotte elcube ewha lagi karena temen mau beli sepatu adidas gazelle yang diskon 50%, cuman di outlet situ. baiklah.

Jam 3 siang kita balik ke hostel buat ambil barang-barang dan langsung menuju Incheon Airport. Bongkar-bongkar bagasi dulu, disusun sedemikian rupa krn sempet overweight haha

dan akhirnya jam 11 malam pun kita boarding ke Jakarta transit via Kuala Lumpur.

Goodbye Seoul. See you again~

Fiuuuh~ Demikian field trip aku. selesai juga. Semoga bisa kembali ke korea, pinginya sih ke Busan atau ke kota lainnya selain Seoul. aamiin.

Terima kasih buat semuanya yg udah mau mampir buat bacaa.:melambai

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

makanannya enak2 ngak sih? sekilas di liat kurang menarik :bingung hahahah. mungkin ini kali alasan org2 korea or jepang sehat2. jarang makan yg goreng2. goreng pun minyaknya ngak semenakutkan di sini ya :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
54 minutes ago, twindry said:

makanannya enak2 ngak sih? sekilas di liat kurang menarik :bingung hahahah. mungkin ini kali alasan org2 korea or jepang sehat2. jarang makan yg goreng2. goreng pun minyaknya ngak semenakutkan di sini ya :D 

makanan korea enak2 sob

sekali makan rame banget menu nya kayak di nasi padang, padahal buat sendiri wwkwk

@twindry

Share this post


Link to post
Share on other sites
3 minutes ago, deffa said:

makanan korea enak2 sob

sekali makan rame banget menu nya kayak di nasi padang, padahal buat sendiri wwkwk

@twindry

iy jg sih y. di liat gambarnya banyak makanannya. pesan 1 yang datang banyak :D btw kalo porsi gede gini, boleh ngak ya pesen 1 aja trus minta sendok buat di bagi berdua?

Share this post


Link to post
Share on other sites
16 minutes ago, twindry said:

iy jg sih y. di liat gambarnya banyak makanannya. pesan 1 yang datang banyak :D btw kalo porsi gede gini, boleh ngak ya pesen 1 aja trus minta sendok buat di bagi berdua?

gak bisa cuy hahahaha

semua menu nya perorang ini :D

@twindry

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 minute ago, deffa said:

gak bisa cuy hahahaha

semua menu nya perorang ini :D

@twindry

yah pasti ngak abis. wkwkwk btw di jepun boleh ngak ya? secara kan ini berdua porsinya rata2 gede2

Share this post


Link to post
Share on other sites
3 minutes ago, twindry said:

yah pasti ngak abis. wkwkwk btw di jepun boleh ngak ya? secara kan ini berdua porsinya rata2 gede2

Di Jepang juga sama sih, tapi porsi di Jepang lebih sedikit dari Korea dan porsi makanan Jepang di gue pas sih @twindry

Share this post


Link to post
Share on other sites
Just now, deffa said:

Di Jepang juga sama sih, tapi porsi di Jepang lebih sedikit dari Korea dan porsi makanan Jepang di gue pas sih @twindry

yg di konbini kebanyakan mod :D bener2 kek nasi padang. murah tapi kenyang parah wkwkwk kalo gk abis boleh di bawa pulang ngak ya pake kotak bekal bawaan sendiri :bingung pasti ngak abis ini kalo sama ibu negara

Share this post


Link to post
Share on other sites
3 minutes ago, twindry said:

yg di konbini kebanyakan mod :D bener2 kek nasi padang. murah tapi kenyang parah wkwkwk kalo gk abis boleh di bawa pulang ngak ya pake kotak bekal bawaan sendiri :bingung pasti ngak abis ini kalo sama ibu negara

Konbini lum coba, kalau Yoshinoya dan Coco Ichibanya pas gue :D

@twindry

Share this post


Link to post
Share on other sites
Just now, deffa said:

Konbini lum coba, kalau Yoshinoya dan Coco Ichibanya pas gue :D

@twindry

coco curry cobain yg large mod :D daging gede nasi juga gede wkwkwk gk abis gua kemaren

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By vie asano
      Seri tulisan tentang Autumn in Korea sudah saya selesaikan disini. Namun saya ingin berbagi sedikit cerita yang tersisa tentang musim gugur di Korea Selatan yang sengaja nggak saya masukkan ke dalam seri tulisan tersebut. Kenapa? Karena temanya lebih banyak ke arah budaya khas Korea Selatan, jadi sengaja saya tulis terpisah supaya lebih leluasa saja menulisnya. Lagipula, nggak ada salahnya sesekali membahas tentang budaya tradisional supaya nggak bosan ber-travelling ria.
      Chuseok. Pernah dengar istilah tersebut? Saya kurang tahu apakah istilah Chuseok pernah disebut dalam drama khas Korea atau tidak. Bagi yang belum tahu, Chuseok adalah festival panen khas Korea. Konsepnya kurang lebih sama dengan perayaan Thanksgiving yang populer di Amerika dan negara barat lainnya, namun tentu saja ada perbedaan antara Chuseok dan Thanksgiving karena Chuseok kental dengan nilai-nilai tradisi khas Korea. Mau tahu seperti apa perayaan Chuseok tersebut? Monggo disimak tulisan saya berikut ini.
      Sejarah singkat
      Tidak jelas kapan perayaan Chuseok ini pertama kali dirayakan. Konon, tradisi Chuseok ini berawal dari tradisi gabae yang dimulai sejak masa pemerintahan raja ketiga dari kerajaan Silla (tahun 57 SM- tahun 935 masehi). Gabae sendiri merupakan kontes menenun yang melibatkan 2 tim, dan pihak pemenang akan ditraktir makan oleh pihak yang kalah. Namun ada juga yang berpendapat jika Chuseok berawal dari tradisi perdukunan saat musim panen.
      Foto 01 (a-d.):
      Ilustrasi Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
      Walau sejarahnya sendiri tidak jelas, Chuseok (yang juga populer disebut sebagai Hangawi atau the great middle of autumn) kini menjadi salah satu dari 3 festival besar di Korea Selatan (2 festival lainnya adalah Seollal atau Lunar New Year's Day dan Dano atau tanggal ke-5 bulan ke-5 di tahun bulan). Jadi bagi yang memang suka dengan per-Korea-an, nggak ada salahnya mengenal lebih detail tentang tradisi Chuseok.
      Kapan perayaan Chuseok dilakukan
      Chuseok dirayakan pada tanggal 15 Agustus menurut kalender tahun bulan. Walau begitu, total hari libur pada perayaan Chuseok adalah 3 hari. Pada tahun 2014, perayaan Chuseok jatuh pada tanggal 8-10 September, dan pada tahun 2015 pada tanggal 27-29 September 2015.
      Seperti apa perayaan Chuseok itu?
      Tak jauh beda dengan Thanksgiving, inti dari perayaan Chuseok adalah mensyukuri keberhasilan panen tahun ini, dan membagi kebahagiaan tersebut pada seluruh anggota keluarga serta teman dekat. Jadi jangan heran jika menjelang perayaan Chuseok tiket transportasi umum di Korea akan habis dan kepadatan lalu lintas meningkat karena banyak yang melakukan tradisi pulang kampung agar bisa berkumpul bersama keluarga besar.
      Gambaran aktifitas pada perayaan Chuseok kurang lebih sebagai berikut: di pagi hari para anggota keluarga akan berkumpul untuk melakukan doa menghormati leluhur (biasanya maksimal hingga 4 generasi diatasnya) yang disebut dengan ritual Charye. Setelah acara ritual selesai, seluruh anggota keluarga akan bercengkrama sambil menikmati aneka sajian khas Chuseok seperti Songpyeon dan sake ala Korea, lalu bertukar hadiah dengan anggota keluarga lainnya (atau memberi amplop pada orang tua). Detail kuliner khas Chuseok lihat di bagian bawah ya.
      Foto 02 (a-d.):
      Meja persembahan untuk leluhur [foto: Namwon030/wikimedia, Nesnad/wikimedia, Joseph Steinberg (Baltimoron in Korea)/wikimedia, Joseph Steinberg (Baltimoron in Korea)/wikimedia]
      Setelah selesai melakukan charye, biasanya anggota keluarga bersama-sama melakukan beolcho dan seongmyo. Kalau dalam bahasa kita, kedua aktifitas tersebut dikenal dengan istilah ziarah kubur. Beolcho merupakan kegiatan membersihkan rumput liar dari makam, sedangkan seongmyo merupakan aktifitas mengunjungi makam leluhur. Aktifitas bersih-bersih dan berkunjung ke makam biasanya sudah dimulai sejak sebulan sebelum perayaan Chuseok, namun tak sedikit yang kembali berkunjung pada hari H.
      Beres melakukan ziarah kubur, tak sedikit yang melanjutkan aktifitasnya dengan mengunjungi berbagai tempat yang menggelar berbagai event khusus saat Chuseok. Ada beberapa pertunjukan khas yang biasa digelar saat moment perayaan Chuseok, seperti Ssireum (gulat khas Korea), dan Ganggangsullae (tarian melingkar khas Korea). Beberapa tempat yang menarik dikunjungi saat perayaan Chuseok antara lain Gyengbokgung Palace, Changdeokgung Palace and Huwon, Changgyeonggung Palace (part 1, part 2), dan Deoksugung Palace (part 1, part 2). Tempat menarik lainnya yang memiliki program khusus saat Chuseok adalah Korean Folk Village dan Namsangol Hanok Village, Cheonggyecheon Plaza, dan Children's Grand Park.
      Foto 03 (a-d.):
      Kemeriahan perayaan Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
      Setelah selesai melakukan berbagai aktifitas di atas, biasanya satu hari tersebut ditutup dengan nonton film bersama anggota keluarga, mampir ke bar untuk minum-minum, atau sekedar jalan-jalan menikmati suasana malam.
      Kuliner khas Chuseok
      Bicara tentang festival tradisional tanpa menyebut sisi kulinernya ibarat bicara tentang dangdut tanpa goyang. Nggak seru dan nggak lengkap. Saya sudah memberi sedikit contekan tentang kuliner khas pada perayaan Chuseok. Berikut deskripsi lengkapnya:
      -Songpyeon, adalah sejenis mochi atau dango (kue beras) khas Korea yang berukuran lebih kecil dari bola golf dan bentuknya mirip bulan setengah. Songpyeon biasanya diisi dengan berbagai isian seperti wijen, kacang merah, kacang, dan lain-lain. Perayaan Seollal, atau Lunar New Year's Day juga dimeriahkan dengan kue beras. Bedanya, kue beras ini disajikan bersama sup dan disebut Tteokguk.
      Foto 04 (a-d.):
      Songpyeon [foto: Republic of Korea/wikimedia, by Speculando/wikimedia, Republic of Korea/wikimedia, Travel Oriented/flickr]
      -Sake ala Korea. Biasanya minuman ini disantap oleh seluruh anggota keluarga saat momen kumpul bersama.
      -Kuliner lain yang biasa disajikan saat Chuseok adalah: buah-buahan segar, pancake, japchae (sweet potato noodles), bulgogi (Korean barbeque), dan beras yang baru saja dipanen.
      Tips seputar Chuseok
      Bagi yang rencana wisatanya mendekati atau malah bertepatan dengan periode Chuseok, ada beberapa tips yang harus diperhatikan.
      -Selalu double atau triple check jadwal jam operasional tempat wisata yang akan dikunjungi pada perayaan Chuseok. Beberapa tempat wisata memilih untuk tutup, sementara sisanya tetap buka dan menawarkan program khusus Chuseok.
      -Punya teman orang Korea yang akan dikunjungi pada periode Chuseok? Tak ada salahnya menyiapkan sedikit buah tangan untuk oleh-oleh, sekedar menunjukkan jika Anda menghargai budaya setempat.
      -Perlu diperhatikan, tiket transportasi di Korea Selatan akan sulit didapat menjelang dan setelah periode Chuseok. Bahkan bisa jadi lalu lintas akan lebih padat dari biasanya. Solusinya, bepergianlah tepat pada perayaan Chuseok. Pada hari H, kepadatan lalu lintas jauh berkurang karena orang-orang memilih berkumpul bersama anggota keluarganya.
      ***
      * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
    • By vie asano
      Beres menulis tentang kalender festival di bulan Desember, Januari dan Februari, serta aneka sunrise festival di seluruh Korea, kali ini saya ingin mengajak teman-teman untuk jalan-jalan musim dingin ke Korea Selatan.
      Bagi mereka yang tinggal di negeri tropis seperti Indonesia, musim dingin terasa seperti sesuatu yang Mr.Iyus. Maksudnya, misterius. Karena di Indonesia memang nggak ada musim dingin, otomatis ada fantasi berlebih tentang musim dingin yang sedikit banyak dipengaruhi oleh film-film dari luar (termasuk film Frozen yang memang sedang booming di tahun ini). Tapi disisi lain, muncul tanda tanya lainnya. Musim dingin enaknya main kemana ya? Dan apa yang bisa dilihat di musim dingin, mengingat pada musim itu pohon-pohon meranggas dan bunga-bunga nggak ada yang mekar. Main ke pantai pun percuma, karena nggak akan bisa berjemur apalagi berenang saat suhu udara berada dibawah titik nol derajat celcius.
      Sebetulnya, banyak kok tempat di Korea Selatan yang menarik dikunjungi saat musim dingin. Beberapa bahkan terasa lebih menggoda justru pada saat udara sedang dingin-dinginnya. Yang saya maksud tentu saja aneka ski resort yang berada di Korea Selatan. Ya, main ski termasuk salah satu aktifitas musim dingin yang saya rekomendasikan disini. Selain karena faktor salju hanya ada di musim dingin, alasan lainnya karena Korea Selatan memiliki beberapa ski resort dengan fasilitas menarik. Mayoritas ski resort tersebut berada di sebelah utara, yang merupakan wilayah terdingin di Korea Selatan.
      Trus, dimana saja ski resort terbaik di Korea Selatan? Saya akan mulai dulu dari provinsi Gangwon-do yang berada di paling utara Korea Selatan. Sebagai salah satu provinsi yang memiliki suhu rata-rata terendah saat musim dingin tiba, disini terdapat beberapa ski resort. Yang pertama, Alpensia Ski Resort atau Alps Resort, merupakan ski resort yang posisinya tak jauh dari gunung Seoraksan (dan tak begitu jauh dari Sorak Aquaworld dan Seorak Waterpia). Tepatnya ski resort ini berada di Pyeongchang-gun, dan memimliki ketinggian 700 meter di atas permukaan laut. Ski resort ini pernah dijadikan lokasi shooting film Korea berjudul Take Off (2009), dan menjadi venue utama untuk Pyeongchang Winter Olympics tahun 2018.
      Ski resort lainnya, Elysian Gangchon di Chuncheon-si, relatif mudah di akses dari Seoul. Daemyung Vivaldi Park Ski World di Hongcheon-gun, dan Oak Valley Snow Park di Wonju-si, posisinya juga relatif berdekatan dengan provinsi Gyeonggi-do, tempatnya ibukota Korea Selatan berada. Berbeda dengan O2 Ski & Resort di Taebaek-gun, yang posisinya lebih dekat dengan provinsi Gyeongsangbuk-do. Tempat ini memiliki 12 slopes dengan berbagai tingkat kesulitan.
      Masih ada beberapa ski resort lain di provinsi Gangwon-do. Salah satu yang paling populer adalah Bogwang Phoenix Park Ski Resort (atau Phoenix Park) di Pyeongchang-gun yang memiliki jalur snowboarding yang lengkap dan ekstrim. Pemandangan disini pun luar biasa indahnya, dan ski resort ini semakin menarik karena adanya fasilitas tambahan seperti gondola berkapasitas 8 orang. Lalu ada Welli Hilli Park (dulunya bernama Sungwoo Resort) di Hoengseong-gun yang terkenal akan ukuran dan keamanannya. High1 Ski Resort di Jeongseon-gun juga termasuk salah satu ski resort populer di Gangwon-do karena memiliki 18 slope dengan tingkat kesulitan bervariasi dan dilengkapi dengan aneka fasilitas bagi penyandang disabilitas. Terakhir, Yongpyong Ski Resort di Pyeongchang-gun, termasuk salah satu ski resort pertama yang dilengkapi dengan peralatan modern. Lokasinya pun cukup menantang karena berada di ketinggian 700-1500 di atas permukaan air laut.
      Foto 01 (a-d):
      Phoenix Park [foto: Sellyourseoul/flickr]
      Itu baru ski resort yang ada di provinsi Gangwon-do saja. Provinsi Gyeonggi-do, tempatnya ibukota Korea Selatan berada, juga memiliki beberapa ski resort. Rata-rata jaraknya tak begitu jauh dari Seoul, minimal mudah di akses dari sana, sehingga menarik juga untuk dilirik saat berwisata ke Seoul. Yang pertama saya tulis addalah Bears Town Ski Resort di Pocheon-si. Tempat ini hanya berjarak 50 menit dari Seoul, dan punya jalur dengan tingkat kesulitan bervariasi mulai dari pemula hingga master. Star Hill Resort di Namyangju-si juga tak begitu jauh dari Seoul, kurang lebih jaraknya hanya 32 kilometer saja. Cocok untuk dikunjungi pulang-pergi dari Seoul. Begitu juga dengan Jisan Forest Resort, lokasinya hanya 40 menit dari area Gangnam di Seoul.
      2 lokasi ski resort lainnya, yaitu Konjiam Resort di Gwangju-si dan Yangji Pine Resort Ski Valley di Yongin-si juga terbilang menarik. Konjiam Resort disebut-sebut sebagai salah satu ski resort terbesar di Korea Selatan dan memiliki 11 jalur ski untuk pemula, menengah, ahli, dan master. Sedangkan Yangji Pine Resort Ski Valley populer sebagai tempat untuk ski malam hari. Bagi yang penasaran main ski di malam hari, boleh nih mampir ke ski resort yang satu ini.
      Selain provinsi Gangwon-do dan Gyeonggi-do, ski resort yang tersisa berada di provinsi Chungcheongbuk-do. Disini terdapat sebuah ski resort bernama Sajo Resort, yang berlokasi di Suanbo Hot Spring Complex di Chungju. Tempatnya relatif kecil, namun menarik karena setelah puas main salju wisatawan bisa mencoba berendam di air panas alami. Provinsi Jeollabuk-do juga memiliki sebuah ski resort bernama Muju Deogyusan Ski Resort, yang salah satu jalur skinya, yaitu Silk Road Slope, terletak di ketinggian 1520 meter di atas permukaan laut. Alhasil jalur sepanjang 6,1 kilometer ini tak hanya menjadi jalur terpanjang di Korea Selatan, namun juga menjadi jalur dengan pemandangan yang indah. Provinsi lain yang memiliki ski resort adalah Gyeongsannam-do, dengan Eden Valley Resort satu-satunya ski resort di daerah tersebut.
      Itu baru aneka ski resortnya saja. Masih banyak tempat menarik lain di Korea Selatan yang patut dilirik saat musim dingin tiba. Tapi tunggu tulisan selanjutnya yah. Semoga bermanfaat.
      ***
      * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr.
      ***
      Baca juga:
      Winter in Korea: Apa, Kenapa, dan Bagaimana
      Winter in Korea: Kalender Festival Desember
      Winter in Korea: Sunrise Festival
      Winter in Korea: Kalender Festival Januari + Februari
      Winter in Korea, Saatnya Main Salju!
      Winter in Korea dan Serunya Wisata Hot Spring
      Winter in Korea, Kulineran Yuk!
    • By vie asano

      Masih tentang Seoul. Pada tulisan ini, saya sudah menulis informasi global tentang kota Seoul dan apa saja yang bisa ditemukan disana. Dan pada tulisan ini saya sudah berbagi informasi seputar Touris Information Center di seluruh Seoul, termasuk dengan tourist information desk. Mungkin masih yang belum saya tulis (karena jumlah pusat informasi wisata di Seoul memang cukup banyak), namun mudah-mudahan cukup membantu teman-teman yang berencana main-main ke Seoul.
      Walau jumlah pusat informasi wisata di Seoul cukup banyak dan tersebar di berbagai distrik, saya yakin nggak semua punya waktu untuk sengaja main ke tempat-tempat tersebut. Alasannya bervariasi, mulai dari males, bingung cari tempatnya, dan lain sebagainya. Nah, bagi yang memang malas sengaja mampir ke kantor pusat informasi wisata, Seoul menawarkan fasilitas lain yang disebut mobile tourist offices. Penasaran?
      Mobile tourist offices merupakan sebutan tak resmi untuk staff di pusat informasi wisata Seoul yang bekerja di luar ruangan. Mereka tidak sekedar duduk manis di balik meja dan melayani aneka pertanyaan dari wisatawan, namun mereka sengaja berdiri maupun lalu lalang di berbagai tempat yang mencolok dan banyak dilalui oleh wisatawan. Tak sulit untuk menemukan staff mobile tersebut, karena mereka mengenakan jaket atau rompi merah terang dengan logo "i" di jaketnya.
      Apa jasa yang ditawarkan oleh para staff mobile berjaket merah tersebut? Para staff tersebut memiliki kemampuan berbahasa asing yang baik. Ada yang bisa bahasa Inggris, China, Jepang, hingga bahasa lainnya. Tentunya nggak semua staff bisa multibahasa ya, namun rata-rata menguasai minimal bahasa Inggris. Para staff mobile tersebut akan membantu Anda yang memiliki pertanyaan mengenai berbagai obyek wisata, membantu Anda untuk melakukan reservasi hotel dan mengurus tiket kereta maupun pesawat (minimal mengarahkan Anda untuk pergi ke pusat informasi turis yang memiliki peralatan lebih lengkap), dan bahkan melayani Anda yang sekedar ingin tanya jalan. Mereka juga memiliki kemampuan sebagai pemandu wisata yang dapat menunjukkan berbagai spot menarik di Seoul lho (untuk lebih jelasnya bisa menghubungi nomor telepon berbagai pusat informasi turis yang ada di tulisan ini). Mau tahu dimana saja bisa bertemu dengan si kerudung merah, eh, petugas berjaket merah ini? Berikut lokasinya:
      Myeongdong
      Area: Myeongdong Unesco Building, Myeongdong Theater, M Plaza, Stasiun Myeongdong
      Jam operasional: 09.30-19.30
      Bahasa: Inggris, Jepang, Cina
      Namdaemun Market
      Area: Jungang-ro, Namdaemun Tourist Information Center, Sungyemun, Samick Fashion Town
      Jam operasional: 09.30-18.30
      Bahasa: Inggris, Jepang, Cina
      Sinchon (Ewha Womans University)
      Area: Stasiun Sinchon Railway, pintu masuk Ewha University, Exit 2 di Stasiun Ehwa University, Bistro Bucks, Sinchon Police Station
      Jam operasional: 10.00-19.00
      Bahasa: Jepang, Cina
      Itaewon
      Area: Exit 1 di Stasiun Itaewon, International Arcade, Itaewon Shop, Itaewon 119 Safety Center
      Jam operasional: 10.00-19.00
      Bahasa: Inggris, Jepang, Cina
      Dongdaemun
      Area: Dongdaemun, Shinpyunghwa Fashion Town, Doosan Tower, Good Morning City, Dongdaemun History and Culture Park
      Jam operasional: 12.00-20.00
      Bahasa: Inggris, Jepang, Cina
      Insadong
      Area: Pintu masuk Insadong, Insadong Street, Ssamziegil, Gallery Miho, Angukdong Intersection
      Jam operasional: 10.00-19.00
      Bahasa: Inggris, Jepang, Cina
      Gwanghwamun
      Area: Gwanghwamun Information Center, Deoksugung, Seoul Plaza, Gwanghwamun Square, Sejong Center for the Performing Arts
      Jam operasional: 09.30-18.30
      Bahasa: Inggris, Jepang, Cina
      Bukchon
      Area: Gahoe-dong Community Service Center, Jeongdok Public Library, World Jewellery Museum, Bukchon Eight View, Bukchon Fifth View, Donmi Pharmacy, Seoul Museum of Chicken Art
      Jam operasional: 09.00-18.00
      Bahasa: Inggris, Jepang, Cina
      Hongdae
      Rute: Watson Mister Donut, Trick Eye Museum, Etude House Watson
      Jam operasional: 12.00-20.00
      Bahasa: Inggris, Jepang, Cina
      Samcheongdong
      Rute: Samcheong Police Station, Samcheong-ro, Samcheong-dong Resident Center, Dolgaedan-gil Entrance, Bukchon-ro 15-gil Vicinity
      Jam operasional: 09.00-18.00
      Bahasa: Inggris, Jepang, Cina
      Sinsadong Garosu-gil
      Rute: Fossil Korea, Zara, Kraze Burger, H&M, Mango Six, J-Tower, Holistic, Diesel
      Jam operasional: 10.00-19.00
      Bahasa: Inggris, Jepang, Cina
      Kira-kira di spot itulah Anda bisa menemukan mobile tourist officer resmi dari pusat informasi wisata di Seoul. Jadi kalau lihat ada orang-orang berbaju merah yang stand by maupun keliling-keliling di area tertentu, jangan sungkan untuk tanya-tanya (jika ada yang mau ditanyakan). Sebagai penutup, saya lampirkan informasi lokasi Kedutaan Besar Indonesia di Seoul, plus nomor yang bisa dihubungi sekiranya ada masalah saat sedang jalan-jalan di Seoul. Berikut daftarnya:
      Kedutaan Besar Indonesia
      Alamat: 55, Yeouido-dong, Yeongdeungpo-gu, Seoul
      Telp: +82-2-783-5675-7
      Tourism Call/Complaint Centers
      -Untuk komplain secara umum tentang Seoul, hubungi Dasan Call Center di 02-120, ext.9 atau +82-2-120 ext.9 jika menelepon dari luar Korea.
      -Untuk komplain tentang masalah wisata/pariwisata, hubungi Tourist Information Center di 1330, atau +82-2-1330 jika menelepon dari luar Korea.
      Komplain juga bisa dilayangkan melalui email, lho. Jika ingin komplain sehubungan dengan perjalanan wisata maupun wisata di Seoul, bisa layangkan email ke: tourcom@knto.or.kr dengan mencantumkan detail kejadian (seperti subjek laporan, waktu kejadian, lokasi, dan detail lainnya yang relevan). Sedangkan jika ingin komplain hal-hal yang berhubungan dengan transportasi, bisa kirim email ke: happyride@seoul.go.kr. Jangan lupa lengkapi laporan dengan detail kejadian seperti nomor plat kendaraan, waktu kejadian, lokasi, dan sebagainya.
      Semoga informasinya bermanfaat.
    • By vie asano
      Lanjut lagi soal aneka tips untuk muslim traveller yang akan pergi ke Korea Selatan. Bagi yang ingin kenalan dengan Islam di Korea Selatan dan Jepang, serta aneka Tips dan Info Penting untuk Muslim Traveller ke Korea Selatan, bisa langsung klik hyperlink-nya yah.
      Panduan mencari makanan halal di Korea Selatan
      Di antara berbagai tips untuk muslim traveller, saya rasa masalah mencari makanan halal termasuk salah satu yang paling ribet. Apalagi jika bepergian ke negara lain dimana Islam menjadi agama minoritas, dan lebih yahud lagi, negara tersebut memiliki huruf tradisional non-alphabetical yang membuat kita seolah-olah sedang melihat rangkaian bahasa sandi. Contohnya seperti Korea Selatan maupun Jepang. Saya pun pernah mengalami masalah yang sama saat berwisata ke Jepang 2 tahun lalu. Walau sudah berusaha menghindari produk makanan non-halal (yang paling mudah, cari yang nggak memasang kanji babi maupun alkohol), pada satu kesempatan tetap saja nggak sengaja memakan makanan instan yang ternyata mengandung perasa babi.
      Ada beberapa tips untuk mencari makanan halal saat berwisata ke Korea Selatan. Beberapa tips ini bisa diterapkan juga untuk negara lain seperti Jepang, Belanda, dan lainnya. Tips yang paling pertama, adalah dengan meminimalkan kemungkinan mengkonsumsi produk makanan non-halal. Caranya bagaimana?
      1.Mencari restoran/tempat makan yang memasang logo halal.
      Biasanya resto-restoran halal tersebut dikelola oleh muslim dari negara lain (seperti Pakistan dan Malaysia), atau minimal memiliki koki seorang muslim. Namun perlu diketahui dan diwaspadai, tidak semua restoran yang mengusung label halal ternyata betul-betul 100% halal. Misalnya saja, ada restoran yang tetap menjual minuman beralkohol namun menyediakan menu halal (biasanya alasannya agar bisnis bisa terus berjalan). Ada juga restoran yang menyediakan makanan halal dan non-halal sekaligus. Mengingat keterbatasan luas dapur (dan juga ketelitian dalam pencucian alat-alat), belum tentu makanan halal dan non-halal dimasak menggunakan alat yang berbeda. Di Jepang juga pernah dilaporkan ada restoran halal namun menampilkan hiburan non-halal seperti tari perut. Jadi intinya, memilih restoran berlabel halal menjadi salah satu solusi paling oke, namun tetap harus ekstra waspada terhadap konten lain di restoran tersebut.
      2.Mencari restoran vegetarian, minimal restoran yang vegetarian-friendly.
      Restoran vegetarian jelas hanya akan menyediakan menu-menu non-daging, dan jelas tidak akan menggunakan bumbu-bumbu berbahan dasar daging. Jadi restoran vegetarian relatif aman bagi muslim traveller. Namun jika tidak menemukan restoran vegetarian, minimal usahakan untuk mencari restoran yang vegetarian-friendly, yaitu resto biasa yang memiliki opsi menu vegetarian ataupun seafood.
      3.Makan di restoran seafood
      Bingung mencari restoran halal? Nggak ketemu sama restoran vegetarian maupun vegetarian-friendly? Ke resto seafood saja, karena seafood sudah pasti halal untuk di konsumsi.
      Begitu pendapat umum tentang seafood. Well, sebetulnya nggak sesederhana itu lho. Seafood-nya sih memang halal, tapi bumbu-bumbunya belum tentu lho, karena sudah jadi rahasia umum dalam masakan oriental pasti ada saja bumbu yang berasal dari sesuatu non-halal (seperti daging babi, darah, maupun alkohol). Berhubung nggak mungkin mewawancarai koki untuk bertanya tentang bumbu masakan setiap kali makan seafood, saya akan memberikan daftar menu seafood yang relatif aman (catat: relatif aman, bukan 100% aman yah) untuk dikonsumsi jika dilihat dari resepnya. Saya juga nggak menjamin menu-menu ini pasti halal, jadi feel free kalau mau kasih koreksi. Eh iya, daftarnya langsung dalam bentuk foto yah. Berikut foto-fotonya:
      Foto 01:
      (a.) Maeuntang (Spicy Fish Stew) [foto: Junho Jung/wikimedia], (b.) Sundubu Jjigae (Hot and Spicy Soft Tofu Stew) [foto: Avlxyz/wikimedia], (c.) Doenjang Jjigae (Vegetable and Seafood Stew) [foto: Koralex90/wikimedia], (d.) Saengseon Gui (Grilled Fish) [foto: Karendotcom127/wikimedia]
      Foto 02:
      (a.) Saengseon Jeon (Pan-fried Fish Fillets) [foto: å—å®®åšå£«/wikimedia], (b.) Tuna Kimbap (Tuna Roll Sushi) [foto: Jqn/wikimedia], (c.) Haemul Pajeon (Seafood Pancake) [foto: <==manji==>/wikimedia], (d.) Jjampong (Spicy Seafood Noodles) [foto: Alfpooh/wikimedia]
      Tambahan info, berikut beberapa menu lain (non-seafood) yang juga relatif aman untuk dikonsumsi:
      Foto 03:
      (a.) Bibimbap (mixed rice with vegetable and meat) [foto: Agnes Ly/wikimedia], (b.) Tteokbokki (rice cake) [foto: Adonis Chen/wikimedia], (c.) Kalguksu [foto: Jslander/wikimedia], (d.) Hobakjuk (Pumpkin Porridge) [foto: Nicole Cho/wikimedia]
      Itu sebagian menu yang bisa saya kumpulkan. Sebetulnya masih banyak sih, tapi sengaja nggak ditulis semuanya, soalnya tadi siang (waktu nulis ini) tiba-tiba jadi laparrrr (puasa, puasa..) haha..
      4.Makan di restoran fastfood
      Lho, kok resto fastfood? Bukannya menu daging di resto fastfood belum tentu halal? Maksudnya, belum tentu disembelih dengan cara yang halal. Yaps, memang betul menu daging di resto fastfood belum tentu disembelih dengan cara yang halal. Namun resto fastfood juga nggak melulu berisi daging, kan? Ada kentang goreng, burger non-daging, salad, dan banyak lagi. Jadi jika ragu dengan dagingnya, bisa memesan menu non-daging.
      Bagi yang masih meragukan kehalalan makanan di tempat-tempat yang sudah saya singgung di atas (biasanya mempertanyakan apakah dagingnya disembelih dengan cara halal, apakah peralatan makannya betul-betul bebas dari bahan non-halal, dan sejenisnya), ada tips kedua yang bisa dicoba, yaitu dengan memasak sendiri makanan yang akan disantap. Untuk memastikan kehalalan makanan, bisa membeli bahan makanan di toko halal, yaitu toko yang hanya menjual produk mentah yang halal. Misalnya saja, mie instan, roti, daging, dan sebagainya. Memang sih lebih repot karena harus menyiapkan sendiri makanan Anda, namun soal kehalalannya insya Allah lebih terjamin. Jika Seoul jadi salah satu kota tujuan wisata selama di Korea Selatan, daerah Itaewon bisa dilirik karena di area tersebut banyak terdapat restoran halal dan beberapa toko bahan makanan halal.
      Trus gimana kalau nggak yakin sama restoran halal, nggak nemu resto vegetarian/vegetarian friendly, nggak suka seafood, dan nggak bisa nyiapin makanan halal sendiri? Ada tips terakhir. Bawa saja makanan halal dari Indonesia, seperti mie instan, roti, nasi instan, dan lain-lain. Tapiiiiiii saya pribadi berpendapat kalau travelling nggak melulu soal menikmati obyek wisata, namun juga menikmati budaya setempat yang berarti juga menikmati produk kulinernya. Demi pengalaman wisata yang lebih lengkap, menurut saya nggak masalah jika harus repot-repot sedikit menyeleksi makanan halal. Masa sudah jauh-jauh pergi ke Korea Selatan, eh ujung-ujungnya makan Ind*mie juga? Hehe..
      Sebagai penutup, beberapa daftar kuliner halal di Korea Selatan bisa dilihat disini. Untuk informasi lebih lengkap tentang panduan makanan halal di Korea Selatan, bisa lihat ini.
      Semoga infonya bermanfaat yah!
      ***
      * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
    • By Awen
      Menjejakkan kaki di kaki Pengunungan Himalaya (Annapurna Base Camp 4130)
      “NAMASTE” Nepal 13-26 Jun 2018 
      Ini bukanlah mimpi tapi kenyataan buat seorang yang bukan pendaki dan bukan trekker. Bulan Juni bukanlah waktu terbaik untuk trekking karena sudah masuk di musim hujan. karena kami adalah kuli dan untuk cuti panjang sangat susah akhirnya memutuskan di Libur Lebaran  yang pastinya harga tiket lebih mahal. Jauh hari sudah cari tiket semua di otakatik mana yang kasih promo dan termurah, sebenarnya paling murah naik Malindo tapi karena ingin terbang di waktu hari masih terang akhirnya memutuskan menggunakan AA dan sampai beli kursi dekat jendela demi keinginan melihat jajaran Himalaya dari langit apa daya ternyata yang ada kabut.
       Rencana awal Routenya : Phokara ke Hille by Jeep -  baru start trekking menuju ke Poon hill lanjut ke ABC. di tengah jalan kami memutuskan ke ABC saja dan sisa hari akan kami gunakan keliling  kota  Phokara dan Khatmandu.
      13 Jun : Jakarta - Kualalumpur
      14 Jun : Kualalumpur – Khatmandu
       tiba di airport langsung menuju mesin  VOA, sangat mudah dan ada juga petugas yang memandu, kalau mau tukar uang jangan di dalam bandara karena ada biaya potongan atau tukar sedikit saja nanti kekurangannnya bisa tukar di tamel. Selesai Imigrasi langsung keluar cari taxi  menuju NTB (Nepal Tourism Board) urus ACAP dan TIMS selesai semua dari NTB jalan kaki sampai Thamel itung-itung  latihan, dan ternyata kota ini berdebu bangat,  mencari tempat makan jadi rada susah. sampai di hostel check in langsung keluar cari Pole dan liat2 sekitar Thamel.
      15 Jun : Khatmandu ke Phokara,
      naik bus brangkatnya jam 7 pagi,  mangkalnya di Jl.Kantipath  Persis di depan Yellow Pagoda Hotel, busnya banyak tinggal milih mau naik yg mana, tiba Phokara sekitar pukul 15:00, dari terminal bus jaki lagi menuju Hotel Diplomat check in dan ngobrol-ngobrol dengan pemiliknya atas saran bapaknya  kami merobah Route yang awal nya ke Poonhill menjadi Ke ABC Dan kami memesan Jeep di Hotel sampai ke Kimche dan diingatknan pagi  jam 6:00  sudah harus siap.
      16 Jun : Pagi Jam 6:00 Jeep sudah nongol depan hotel
      Perjalanan di mulai dari jalan lurus, lama2 meliuk-liuk  Sopir Jeep nya  baik awalnya kita ke Kimche tapi disaranin sama Pak Sopirnya sampai ke  Ke pemberhentian terakhir Jeep itu di MOTKIU dekat new bridge. Berhenti dulu di Birethanti TIMS Check Post & ACAP Check Post, lapor diri sah di catat tanggal masuknya  dan benar benar serius menanganinya. Ajung jempol. lanjut lagi naik Jeep kurang lebih 1,5 jam an dengan jalanan yang cukup menantang, ngeri ngeri sedap kata orang Medan Sopir disini wajib ahli dan lihai,  melebihi supir medan :-) . Tiba di MOTKIU @ 10:00 disini jeep banyak mangkal yang menunggu trekker yg sudah turun dan menuju ke Phokara, auranya makin semangat  ranselnya mulai Di gendong saking semangatnya 10kg kagak berasa wkwkwkwk.  target hari ini sampai Chomrong  ternyata lewat sampai Sinuwa.  Tangga-tangga yang mematikan itu terlewati sudah di temani hujan.
       Trekking berawal dari sini:       Motkiu - New Bridge - Jhinu - Chomrong - Sinuwa -------> Nginap
      17 Jun : Sinuwa – Bamboo - Dovan - Himalaya --------> Nginap
      Tiba di Himalaya di sambut hujan deras juga, pesan makan bersih2,   Naik ketempat tidur ritual pakai alat2 anti dingin dan minyak, conterpain Hari masih sore udah    sembunyi di bawah selimut. Makin malam mulai terasa keanehan, Kami tidak bisa memejamkan mata, adanya jadi stress sendiri, jadinya ngobrol dan Mencoba mengingat perjalanan satu hari ini ternyata kami waktu makan siang di Bambo. Minum black tea 1 pot bisa jadi mungkin karena itu atau gejala AMS yg hinggap.      
      18 Jun : Himalaya - Deurali - MBC -------> Nginap
      Untuk mengurangi beban barang2  yg tidak diperlukan ke atas kami titipkan di penginapan,  Deurali setengah perjalanan saya mulai mengalami mual, mencoba mengatur nafas dan  Mengalihkan rasa sakitnya dengan menghitung langkah 1, 2 , 3,…. Sampai akhirnya   Lihat tulisan MBC dan disini saya mengeluarkan air mata, bahagia liat plang tapi mualnya mulai nga karuan, mau mencapai plang itu liat ke atas masih banyak tangganya, teman jalan ku dah di atas sambil teriak nyemangati,  mulai menapaki tangganya tanpa liat kiri dan kanan akhirnya nyampe, sesat rasa sakit hilang karena rasa bahagia campur aduk hahaha, Sebenarnya masih cukup waktu untuk lanjut ke ABC tapi dengan pertimbangan rasa mual dan nafsu makan yg sudah mulai ngaco dan cuaca mulai mendung kami putuskan nginap di MBC. Sore hari pas jam makan pada teriak liat ada Sunset semua kabur ke luar pada cari kamera dari sini keliatan bias sinarnya hanya di ujung saja dan di rekam di otak. Yang stay di ABC pasti melihat dan menikmati keindahannya secara sempurna.
      19 Jun : MBC - ABC - MBC -  Deurali - Himalaya -----> Nginap
       Jam 3 pagi sudah bangun sarapan Sop Garlic dan Ginger tea untuk stamina Atas saran dari quide nya opung doli dan opung boru dari Korea, dan menolong kami penunjuk jalan awal di pagi subuh menuju ABC kurang lebih 2 jam an Pagi yang dingin  rasanya jari ku dah beku lupa bawa sarung tangan mmm rasakanlah jariku menderita. Akhirnya Liat Papan “Namaste Annapurna Base Camp 4130” –  teriak bahagia kegirangan dan berhasillllllll, Beberapa jam jalan keliling dan menikmati area Annapurna Base Camp baru turun lagi  ke MBC dengan  mual  nga hilang, akhirnya mabok…..Tiba di MBC rapi2 dan makan siang terus melanjutkan perjalanan  Rencana target sampai Dovan tapi akhirnya nginap Himalaya. Disini kami ramai karena bareng turun dengan teman teman  sebangsa dan setanah air  Indonesia yang ktemu di atas sambil ngobrol dengan cerita seru dan kocak kami semua  nginap di Himalaya
      20 Jun : Himalaya - Dovan - Bamboo - Chomrong ----------> nginap
      Setiap pagi selalu semangat energi masih penuh turunnya pengen lari-lari, Beban berkurang karena kita sewa porter 1 hari sampai Chomrong jadi jalannya lebih cepat          
      21 Jun : Chomrong - Jhinu - New Bridge - Motkiu - Phokara.
      Horeee jeepnya dah kliatan kita salaman semua dah sampai di Motkiu hahaha, makan siang lanjut naik jeep dan Lapor diri bahwa kita sudah keluar. Perjalanan trekking usai dengan bahagia dan selamat. Selama di perjalanan. Banyak ktemu orang dari berbagai  negara yg naik dan turun walaupun musim hujan, yg semuanya setiap berpapasan selalu saling sapa "Namaste" dan menyemangati.
      * Jadi berapa  lama kah waktu di butuhkan ke ABC ?
         Tergantung kecepatam jalan, stamina, cuaca,
      * kami 6 hari naik dan turun, sebelum sore dah berhenti karena takut kabut dan hujan
      Persiapannnya:
       -  Asuransi sangat penting buat jaga2 halhal yg tidak diinginkan.
          Kemarin disana ada dari Indonesia kena AMS tingkat serius dijemput Heli di Deurali untungnya pake asuransi klo nga? Sipastikan mihillll
       -  Obat-obatan, P3K minyak telon, kayu putih, conterpain, sun protection
       - Jacket anti dingin, anti hujan, anti badai sampai ber layer
       - Sepatu trekking, kaos kaki, sarung tangan, kupluk, buff, masker, Pole, Senter
       - Baju gunakan yg ringan gampang kering, kalau nga mau belang2  dan kulit gosong pakailah lengan panjang
      - HP, camera, klo nga nampang ntar dibilang hoax hehehe
      - makanan ringan mengganjal perut menambah energi, permen,
         Biayanya :
      - VOA usd 25 untuk 15 hari
      - TIMS 2000 / ACAP dah naik Jadi 2300
      - Bus Khatmandu - Phokara 700 / Phokara - Khatmandu 600
      - Jeep 2000 Return
      - Biaya makan dan penginapan  semakin naik semakin mahal , Lewat chomrong semua berbayar air panas buat mandi, wifi, air minum,  Yg berhubungan dengan charger an      Tidak menjual air mineral yg sdh dikemas, jadi bawa lah botol minum   di atas bisa diisi 1 ltr sekitar 100-110, airnya sejuk dan nikmat. Biaya makan dan nginap  selama 6         hari : 15,030 untuk 2 orang  Klo nginap di ABC akan lebih mahal lagi dan disana tidak  diperkenankan  untuk charger Hp, Camera, powerbank dll
      - Biaya porter kemarin dari Himalaya ke Chomrong Ransel 2000 / untuk 2 orang
      22 - 26  Juni kami keliling Phokara, Bhaktapur dan Khatmandu
       
       
       
       

       


       
                         
       
       
        
    • By Ahook_
      Tanggal 9 Juni 2018.
      Trip Canada dimulai dari penerbangan Jakarta - Singapore, kemudian lanjut ke Xiamen dan berakhir di Vancouver. Bisa baca juga, butuh visa transit Cina jika lewat Xiamen. Perjalanan yang melelahkan. Belum lagi, setelah landed di Vancouver, harus ngemper semalam dulu di bandara untuk melanjutkan penerbangan ke Calgary besok paginya. Karena tujuan utama dari awal perjalanan ini adalah Waterton, terus harus melakukan perjalanan darat sekitar 3 jam. Jika ditotal, 48 jam deh, aku baru benar- benar tiba di tujuan.
      Oh ya, jika mau tukar uang Canada Dollar, lebih baik tukar dari Indonesia. Atau bayar pakai kartu kredit saja. Jangan pernah tukar di airport, rate macam leher kerasa digorok.

       
      Sekitar 2 minggu pertama di Canada, kami sewa mobil untuk mengitari Alberta sampai British Columbia. Kami itu bertiga, salah satunya, skydworld, satunya lagi, Henny. Pakai jasa rental mobil Avis. Ada GPS dalam mobil, jadi gampang banget mau kemana- mana. Hasil dari GPS selama pemakaian, akurat kok.  Overall sih okey. Setir di Canada itu gampang- gamapang susah sih. Setirnya ada disebelah kiri, dan aku pertama kalinya setir mobil dengan posisi setir sebelah kiri. Awalnya sih gugup dan gagok. Lama - kelamaan juga jadi biasa. Pastikan saja, mobil selalu berada dijalur sebelah kanan. Total harga sewa mobil sekitar 8 juta, sudah termasuk GPS dan asuransi. Sedangkan sepanjang perjalanan, bensin habis sekitar 3 juta.

      Setelah proses administrasi beres dan mobil sudah ditangan, kami langsung berangkat ke Waterton. Sepanjang perjalanan, menurutku agak menoton. Lansung saja, aku bandingkan dengan New Zealand, rasanya jauh lebih indah dan bagus, terutama dibagian Selatan New Zealand. Baru kerasa alamnya ketika sekitar 1 jam sebelum sampai Waterton. 
      Waterton.
      Begitu checked in, hal pertama yang dilakukan adalah tidur dan tidur sepuasnya. Tidur sampai besok pagi. Belum lagi, harus adaptasi perbedaan waktu antara Canada dengan Indonesia. Lelah. Fisik sempat drop tidak karuan selama 3 hari. Kecapekan. 

      Waterton itu termasuk National Park. Jadi berbayar. Kemaren itu kami bayar 31,2 CND untuk 2 orang dan 2 hari. Ada baiknya beli annual pass, karena bisa dipakai di seluruh National Park yang ada di Canada. Informasi ini kami peroleh dari Chris, seorang teman yang baik nan cantik, tapi setelah berada di Calgary. Kan, ketemunya sama Chris baru di Calgary.

      Waterton Lake view.
      Selama di Waterton, ya aku main- main disekitaran saja. Menikmati sungai di belakang hotel, menikmati air terjun mini, paling jauh, ya ke perbatasan US. Dan yang paling okey adalah main ke Prince of Wales Hotel. Viewnya langsung ke Lake Waterton, view-nya dapat banget. Sayangnya, tidak berkesempatan bermalam disana. Mahal, sudah pasti. Hahahahaha... Yang jadi highlight di Waterton, anginnya kencang banget. Terutama saat di Prince Of Wales Hotel, berdiri saja, macam bisa diseret angin. Ini serius. Dan otomatis, dingin.

      Prince Of Wales Hotel.
      Kami menginap 2 malam di Bayshore Inn. Tidak ada sarapan gratis. Free wifi. Hotelnya cukup okey. Kamarnya lega dengan ranjang gede. Punya tv yang tidak pernah di-nyalain. Kamar mandi ada bathtub dan shower, pasti, ada air panas. Bersih. Pemandangan menyenangkan dari pintu belakang kamar, langsung sungai gitu. Arusnya deras banget, harusnya sih airnya dingin. Ada pemanas ruangan. Tidak menyediakan air minum botol, tidak seperti kebanyakan hotel di Asia. Jadi, semua hotel yang di Canada, harusnya seperti begini aturan mainnya.
      Sepanjang perjalanan di Canada, ( sepertinya ) aku tidak pernah beli air minum, kecuali juice dalam kemasan kotak. Minum, dari air kran loh. Yang buat aneh adalah housekeeping-nya, masak ya, bersihkan kamar setengah hati. Ranjang satunya diberesin, hasilnya 95 persen kelar. Satunya lagi, sama sekali tidak diberesin. Ada beberapa gelas plastik bekas pakai di atas meja juga tidak dibuang. Oneng juga si mbak- mbaknya. Asumsinya, mungkin tidak tempel beberapa Canada Dollar diatas tempat tidur kali ya. Parah! Hotel ini ada tempat parkir ya dan bebas parkir.

      Belakang kamar hotel.
      Kalau bingung mau main ke mana selama di Waterton, tinggal ke receptionist saja. Hahaha.. Aku pikir sih, 3 hari full adalah paling banyak. Tapi entahlah, kalau kamu suka, bisa saja stay lebih lama. Eittss, sebagai negara yang identik dengan beruang. Jadi saat berkeliaran di Waterton, harus waspada, bisa saja kamu ketemu beruang. Baca petunjuknya di penginapan kamu, trik menghadapi beruang itu gimana, ini serius.

      Sekitaran hotel.
      Kalau kamu suka camping, menurut Chris, jika tidak salah dengar, Waterton juga tempat orang- orang camping sih. Cuma, ada temannya, yang pegangin tendanya semalaman karena anginnya super kencang. Lah iya lah, wong aku tidur didalam kamar saja, suara gemuruh angin diluaran sana sudah macam lagi perang. 

      Air terjun.

      Border US- CANADA.
      Transit satu malam di Calgary. 
      Sebelum langsung ke Banff, kami menginap satu malam dulu di Calgary. Kami nginap di Nuvo Suites. Okey, penginapan ini termasuk salah satu yang terbaik sepanjang trip Canada. Terletak di tengah kota, sebenarnya, kalau tanpa mobil-pun mau kemana- mana juga bisa. Ada transportasi umum. 
      Soal Nuvo Suites, memang best. Lihat saja di foto. Bisa muat 4 orang. Ada dapur dalam kamar, jadinya kamu bisa masak- masak. Apalagi seberang, sudah ada grocery. Free wifi, free sarapan yang lumayan. Dapat slot parkir gratis, tapi di blok yang berbeda. Tidak terlalu jauh sih. Jalan kaki bisa sampai juga. Kamar mandi shower ada air panas. 

      Calgary view.
      Di Calgary, diajak Chris jalan- jalan. Main ke Factory outlet untuk menghabiskan isi dompet, terus makan eskrim di Village Ice Cream. Kata Chris, eskrim ini wajib loh, karena lokal banget. Dan benar saja, pas ke sana, ramai. Kemudian ke spot keren untuk lebih kota Calgary dari atas, aduh lupa namanya, cari di google lagi, kok gak muncul nama tempatnya. Tempatnya sih asik, pemandangan, tempat foto- foto-lah. Dan malam itu berakhir dengan makan bersama di salah satu restoran rekomendasi dari Chris juga. Intinya ya, si Chris, soal kuliner memang juara. 
      Memang, tidak banyak tempat yang didatangi selama di Calgary, sebagaimana sebuah kota. Keesokan harinya, setelah checked out, sudah bersiap menuju ke Banff. Nah tungguin postingan selanjutnya ya tentang Banff. 
      With Love,
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
    • By Cayadi Budidarma
      DAY 4 TOYAMA - KYOTO
      Hari ini bangun agak siang , karena habis cape hari sebelumnya pulang sampai hotel jam 11 malam .
      Begitu bangun , siap-siap semua barang , dan langsung check out dari hotel. Langsung menuju TOYAMA station yang letaknya tidak jauh dari hotel kami menginap.
      Tiket shinkansen sudah ditangan , karena sudah reservasi dari malam sebelumnya , dan lagi-lagi saya harus reservasi ulang karena kami tiba di station 1 jam lebih awal dari schedule tiket. Dan memang di perbolehkan , jadi tanpa banyak basa-basi atau omelan dari pihak penjaga tiket counter , langsung kami menuju peron shinkansen yang menuju ke KYOTO.
       
       
      Seperti biasa , sesampainya di Kyoto Station , langsung saya buka google maps untuk mencari hotel yang sudah kami booking sebelumnya di agoda. Yaitu Hotel DAIWA ROYNET HOTEL KYOTO HACHIJOGUCHI selama 3 malam . Letaknya tak jauh ( 8 menit an jalan kaki ) dari exit Hachijoguchi Kyoto Station yang sangat besar. Ada banyak exit di KYOTO station ini , jadi sebelum mencari hotel sebaiknya cari tahu dulu exit mana yang terdekat dari hotel kalian.
      Seperti biasa titip koper , dan kami dapat kabar baik bahwa kamar kami di upgrade ke yang lebih besar...horeeee...thanks Daiwa Roynet Hachijoguchi !
      Hari pertama di kyoto , saya langsung menuju Kiyomizudera dengan naik bus nomor 101 dari depan Kyoto Station ( central exit ) , dan turun di GOJOZAKA. Semua perjalanan bus saya memakai pasmo card. Masuk dari pintu tengah , ketika turun lalu tap pasmo dan keluar dari depan . Dari GOJOZAKA bus stop , kami berjalan kaki mendaki ke kuil Kiyomizudera. Kami ambil jalur kiri untuk mendaki .
      Kuil Kiyomizudera berada paling atas , dan kita harus bayar tiket masuk untuk masuk ke dalamnya. Sayang kuil ini sedang dalam restorasi , jadi tertutup oleh kain dari luar. Jadi tidak terlalu amazing bagi saya penampakan luar dari kuil Kiyomizudera ini .

      Beberapa saat dari sana , kami turun berjalan sambil menikmati toko-toko di sepanjang perjalanan dan mencoba street food yang banyak dijajakan .
      Setelah dari kuil Kiyomizudera , kami berjalan kaki menuju GION , dan sampai GION sekitar jam 1730 . Masih terang . Di Japan jam 19 pun masih terang loh .... mulai gelap sekitar 1930 . Dan saat mulai agak gelap baru tampak beberapa GEISHA / MAIKO keluar berjalan cepat masuk / keluar dari salah satu tempat makan di sekitar GION.

       
      Bagi saya GION tidak banyak hal menarik untuk dilihat , hanya saat-saat pada saat GEISHA / MAIKO saja menampakan diri , para touris terlihat heboh mengabadikan mereka, walau mereka tampaknya tidak perduli dan berjalan sangatcepat untuk menghindari para paparazi :) termasuk saya .
      Sepulangnya dari GION , kami berjalan kaki menuju GION Shirakawa untuk sekedar menghabiskan malam dan menikmati malam di KYOTO , dan kami cukup puas melihat aliran sungai yang indah dan bersih di daerah yang dipenuhi restoran-restoran ini. Dan setelahnya , kami berjalan kaki ke station subway terdekat dan kembali ke KYOTO station ( hotel )

       
       
      DAY 5  ARASHIYAMA ( KYOTO ) & PHILOSOPHER'S WALK
      Perjalanan hari ini ke Arashiyama . Naik kereta JR SAGANO , berhenti di SAGA ARASHIYAMA station. Exit station langsung belok kanan ke arah Togetsu bridge.
      Disebelah Saga Arashiyama ada Saga Torokko Station untuk naik SAGANO SCENIC RAILWAY. Saya memutuskan untuk langsung dulu ke Togetsu bridge. Berjalan melewati perumahan2 serta toko-toko , dan juga sempat melihat ada OWL cafe di lt2 salah satu gedung pertokoan .

       
      Tak lama sekitar 20 menitan kami sampai di togetsu bridge dan berfoto-foto dari pinggir sungai dan jembatan.Menurut saya Arashiyama ini sangat indah di sekitar togetsu bridge ini, sehingga saya dan keluarga agak lama menghabiskan waktu untuk sekedar duduk-duduk sambil menikmati cemilan2 dan udara sejuk di sana.

      Setelah puas nongkrong dan berfoto , kami lanjutkan menyeberangi jembatan togetsu dan langsung ke kanan untuk mendaki Iwatayama Monkey Forest dengan membeli tiket naik.
      Hiking sampai dengan tempat monyet tidak begitu susah, sekitar 20 menit jalan santai kita bisa sampai ke puncaknya . Disana kita bisa menikmati pemandangan Kyoto dari atas serta memberi makan monyet-monyet dari dalam rumah yang sudah disediakan dengan membeli pakan monyet di sana.

       
      Puas bermain di monkey forest sekitar 1 jam lebih kami kembali turun , dan sesampainya di bawah , pinggir sungai dekat togetsu bridge saya melihat ada yang menawarkan Hozugawa river cruise . Lalu saya putuskan untuk membeli tiket nya ...bagus menurut saya view nya jadi saya pikir ya sudah lah..sudah kepalang ke Arashiyama nikmati saja sebisa mungkin
      River cruise yang kami naik ini hanya sekitar 30 menit sd 1 jam , dan hanya menyusuri sungai yang tenang arusnya  dan berputar kembali ke tempat semula kita naik. Beda dengan River cruise yang jika kita naik dari Kameoka loh ya...Kalau dari Kameoka saya lihat lebih ekstrem dan menyusuri arus yang lumayan deras ( mirip-mirip arung jeram ) dan perjalanan sekitar 2 jam .
      Ini lebih seru keliataannya untuk teman-teman yang berjiwa adventure sebenarnya , namun karena saya beserta anak-anak kecil saya putuskan untuk naik yang arus nya tenang saja.
      Untuk harga tiketnya tentunya juga berbeda jauh antara keduanya.
      Di tengah perjalanan juga ada sebuah perahu yang menawarkan cemilan untuk kita yang sedang di dalam perahu..cukup unik.
      Pemandangan sekitar sungai juga cukup indah.
       
       

      Nah, sesudah kami turun perahu , kami lanjut ke arah hutan bambu yang sering kita lihat di FR di sini . Banyak turis di hutan bambu ini dibandingkan dengan spot lainnya . Menurut saya sih hutan bambu ini ya biasa saja ..namun karena begitu ngetop nya maka kami singgah juga hehehe.

       
      Jauh lebih bagus pemandangan sungai sekitar togetsu bridge dan river cruise.
       
      Lalu sekedar lewat sambil berjalan balik ke arah Saga Arashiyama station , kami pun akhirnya masuk ke Saga Torokko station, dan mencoba pula naik Sagano Scenic Railway.
      Menurut saya juga loh ya....view dari sagano train ini juga kalah dibandingkan sekitar sungai togetsu bridge, karena kereta begitu cepat berjalan dan keluar masuk terowongan . Jadi feel untuk menikmati nya belum sampai ON sudah masuk terowongan lagi. Itu aja kami dapat tempat di gerbong yang terbuka . FYI tempat duduk di gerbong terbuka ini terbatas ( hanya 1 gerbong ). Jika kita berada di gerbong tertutup akan lebih tidak enak lagi untuk menikmati pemandangan di luar .
      Mungkin jika kita pergi saat autumn atau sakura , sagano scenic railway ini akan terasa beda ( lebih bagus ) , namun jika saat summer seperti saya , harga tiket tidak sebanding dengan kepuasannya . Mending nongkrong di pinggir sungai togetsu bridge !
      Setelah sekitar 20 menit sampai di Kameoka Torokko Station.

       
      Keluar Kameoka Torokko station kita harus berjalan kaki menuju Umahori Station sekitar 15 menit. Ikuti saja penunjuk arah yang diberikan.
      Nah di sini pemandangan agak lumayan, dan berjalan kaki dari Kameoka ke Umahori JR station juga merupakan kenikmatan tersendiri ...

       
      Dari Umahori station ini kami langsung menuju Philosopher's walk. Start awal dari Nanenji Temple menyusuri full Philisopher path ke arah Ginkakuji temple agak jauh ternyata . Sekitar 1 jam rasanya jalan santai . Jalanan ini tidak begitu besar , menyusuri kali kecil ,dan di sekitarnya kiri kanan adalah komplek perumahan mewah orang Kyoto. Rumah nya besar-besar dengan taman bernuansa jepang dan beberapa mobil mewah seperti jaguar terparkir .
      Kami start sekitar jam 17 lewat dan sampai di ujung jalan ( GINKAKUJI sudah tutup saat itu ) sekitar jam 1830. Puas berjalan , kami mencari JR station terdekat dan ternyata sangat jauh
      Kami sudah mencoba ingin naik bus untuk kembali ke Kyoto station namun jadwal bus tercantum terakhir sekitar jam 1830 kalau tidak salah ..jadi sambil jalan santai dan menikmati pemandangan , kami berjalan melewati Kyoto University dan akhir nya menemukan JR station untuk kembali ke Kyoto station.