Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda
  • agoda-hemat.png

Sign in to follow this  
Gulali56

Merasakan Onsen khas Jepang di Airport New Chitose Sapporo

Recommended Posts

Dari pertama kali ke Jepang, saya selalu penasaran sensasi onsen di negeri sakura ini, tetapi selalu kebentur waktu/jadwal yang mepet atau tdk pede dengan onsen yang rata-rata minim bhs inggris.

Kebetulan  utk trip saya ini saya ada jadwal pesawat yang gak memungkinkan utk bolak balik airport ke kota. Jadi akhirnya gak hanya 1x nyoba tp nyoba 2x sekaligus .

New Chitose Airport Onsen, terletak di lantai 4 di gedung terminal New Chitose Airport. Untuk nyari escalator nya harus ke lantai 2 bagian keberangkatan (departure) dan menuju  ke area shopping world nya.

20190205_210929.thumb.jpg.ad8f2999ac068ebac6d885b4a59282c4.jpg20190205_211018.thumb.jpg.c4799c1914110cadd53143b0f6ec8c94.jpg

Untuk pengalaman onsen pertama kali, onsen ini recommended bgt karena info bhs inggris cukup memadai, bisa browsing website untuk liat-liat hrg maupun kondisi onsen.

Pertama kali masuk kita harus melepas alas kaki dan memasukkannya ke tas kantong yang sudah disediakan baru menuju counter untuk cashier dan information.

20190214_131730.thumb.jpg.958437301d51a66d0e76013d867c3e8b.jpg

 

Di counter, front staff disana memiliki kemampuan bhs inggris yang cukup utk kasi tau kalau kita harus membayar diawal biaya masuk sebesar 1,500yen, nanti kita akan dikasi tas yang isinya handuk ,bathrobe dan gelang kunci sekaligus sebagai alat pembayaran. Disini kalau kita gak request yukata, kita akan dikasi bathrobe standard warna coklat bata. Pengalaman pertama kali karena saya bengong doank pas mas2 nya neranginnya gak bikin tambah jelas, saya terima2 aja bathrobe yang ini. Heheh.. terus nyesel ndiri karena pas udh ngeh, yukata yang lucu-lucu sudah habis.

20190214_131852.thumb.jpg.38d4c436c65c8b5b6284b1991cf9d2b2.jpg20190205_211442.thumb.jpg.34e257e229a659a9270ef1be15920ab8.jpg

Visit yang ke-2, dari awal saya sudah langsung nunjuk yukata yang saya mau, jadi langsung dikasi tas isi yukata itu.

Setelah terima tas handuk+yukata, saya titip koper besar saya ke area penitipan/ cloaking room. Plus titip tas sepatu saya. Baru setelah itu saya liat2 area onsen.

20190205_211817.thumb.jpg.3dac50f6ec53e113515454f51a0eaaa4.jpg  20190205_211901.thumb.jpg.3089b3007d788e3cc63585f7e300e47f.jpg

20190205_211905.thumb.jpg.a8ca157e1440d91b85e6320bbf5de835.jpg           20190205_212015.thumb.jpg.cac1a484915925e2af1738745f873236.jpg

(arcade game)                                                                                                                                          (locker kecil berbayar pake gelang kita)

Pada dasarnya disini cukup jelas,fasilitas mana yang nambah bayar ataupun all inclusive di 1500yen yang pertama kali kita bayar. Yang membutuhkan barcode dari gelang kunci kita itu menandakan fasilitas itu harus bayar lagi.

Di onsen ini , ada self service drink machine yang isinya kopi, teh tawar, green tea dan mineral water. Warna merah dan biru itu untuk pilihan panas/dingin masing-masing minuman. Disebelahnya disediakan juga, gula (bubuk dan cair) beserta creamer nya.

20190206_030620.thumb.jpg.ff718feed247afc6994f22306f34316e.jpg   20190214_131248.thumb.jpg.eb61b59b03e525b7b9cd52715518afd7.jpg

Onsen di Jepang ini tidak memperbolehkan memakai baju renang, karena nya dari awal sudah dipisahkan antara ruang ganti wanita dan pria. Dari ruang ganti akan ada pintu langsung menuju kolam pemandian air panas yang sudah terpisah.

20190206_035006.thumb.jpg.e783a8f1ae98bd0fcbe206d84e740aad.jpg20190214_131506.thumb.jpg.1e8fee50b7e4996282bb3bfbd10492e8.jpg

Perhatikan juga ya tulisan kanji diawal angka di gelang kunci , dan samakan dengan di loker nya. Krn ternyata angka2nya berulang di setiap baris loker. Saya pun kalau gak dibantu org local yg super helpful, juga tdk bakalan ngeh, maksain aja tuh kunci sampai berkali-kali.

20190206_035031.thumb.jpg.066247b6228cc000b41cec50851cb9e2.jpg

20190206_035037.thumb.jpg.dda6ecc13e3225df60c03ff5062a390d.jpg  20190206_035955.thumb.jpg.230301726484c166fcdcdca28dc69fdb.jpg

Disini toiletries nya super lengkap, dari handuk kecil buat basuh, sisir dan sikat gigi yang masih baru, sabun, shampoo,conditioner , lotion, pembersih muka, spray rambut , hairdryer sampai sikat badan semua disediakan gratis disini. Yang kurang itu pasta gigi aja.

Ada juga vending machine yang menjual ikatan rambut, sampai celana dalam ganti.

20190206_035707.thumb.jpg.339479616b99c127cc9abe960862028f.jpg

Krn nge-trip sendirian, saya gak terlalu self conscious  berbugil ria. Lah semua nya jg bugil dan gak kenal pulak. Jadilah sok santai sambil lirik2 ke org lokal harus bgmn dulu.

20190206_034944.thumb.jpg.dd2eed40a9e4680ad9b0572f0c9d5e56.jpg

Menuju ke kolam pemandiannya, kita diharuskan mandi di sisi sebelah kolam ada tempat mandi rame-rame yang kurleb seperti di foto (hsl google) cuman bedanya ada sekat2 jadi gak senggol2 amat. Masing-masing ada sabun cuci muka, sabun mandi, shampoo dan conditioner merek keluaran Kracie dari Kanebo. Ada juga bilik shower versi modern tp saya intip toiletries nya justru tidak ada, lagian mendingan mandi sambil duduk2 khan, apalagi sehabis long flight dari Jakarta-Narita-Sapporo.

kurleb.jpg.0d94c1e03be1ee4ce2356d83f4c3a5bd.jpg

(hasil google bukan dari foto onsen di new chitose ini)

Abis mandi langsung siap nyebur. Sebnrnya yang benar rendem kaki dulu biar badan gak kaget , tapi berhubung saat itu Sapporo sudah minus 6 derajat jadi baru berdiri sebentar sudah menggigil. Jadi saya langsung berendam seluruh badan saja.. setelah anget dan mati gaya, baru saya nyobain outdoor bath yang lbh beku lagi. Ternyata seru bgt lho, berendam air panas sementara kita bisa liat snowing.

1616907062_openairbath.jpg.cfb32ebbb843fe3c5fe5eb9d90746528.jpg532078427_publicbath.jpg.5e865f3394afd1649c6d9200caea1c44.jpg

(ini foto dari website nya, susah curi-curi foto disini krn ada aja yg lagi rendem2)

Di kolam pemandian ini ada akses ke wc juga, jadi tidak perlu jauh2 ke kamar ganti utk ke wc. Ada akses ke massage berbayar, maupun ke wet dan dry sauna yang gratis.

Wet sauna itu kamar steam yang dindingnya ubin, sedangkan dry sauna itu yg dinding nya kayu. Semua nya saya coba. Inget ya kalo di wet/dry sauna itu maximal hanya 10-15menit, yang ada bisa dehidrasi badan kita.

Setelah puas mencoba semua jenis sauna yang gratisan, akhirnya stlh bilas baru deh balik ke ruang ganti utk siap2 mo tidur di onsen. Yes… di onsen ini ada fasilitas relaxing room nya dimana kita bisa nginep overnight disini, cukup nambah 1,500 yen yg dibyr pas pulang nanti. Dari tambahan ini besok pagi kita akan dpt breakfast buffet.

Relaxing room itu terdiri dari deretan kursi panjang seperti kursi pijat di reflexology, ada tv di masing2 kursi dan bisa reclining juga. Disediakan handuk utk selimut. Karena pada wkt pertama kesini, gak tll penuh, saya ambil handuknya 3lapis. Satu buat alas bdn, satu buat kepala dan satu buat selimut.

20190205_221212.thumb.jpg.a722e75270ef63c7355b7c7f00413872.jpg20190205_221311.thumb.jpg.36c72366441a159e396c76e4983671c9.jpg

Mohon jgn ditiru kerakusan saya ini.

Sebnrnya ada private room jg, tp hrg room nya start from 5,000 yen. Berhubung saya mau optimal nyobainnya, saya cukup yg relaxing room saja. So far sih gak empuk2 amat tapi gak keras juga kursinya dipakai tidur. Yg jadi mslh krn saya cukup anxious utk early flight keesokan harinya, saya jadi gampang terbangun dengan suara ngorok orang sebelah, pdhal sudah pilih relaxing room yang khusus wanita.

Yang tadinya mau bangun jam 6, malah dari tiap 2jam kebangun, yang ada jam 3pagi saya kebangun haus terus foto2 onsen diwaktu sepi.. hehe kalau byk org pasti dilarang foto2 disini.Sayangnya jam 3pagi pun ada aja yg berendem di outdoor bath jadinya saya gak bisa ambil foto disitu.

Breakfast buffet di mulai dari jam 6pagi, ada miso soup, nasi, sosis, berbagai sayur fermentasi khas jpn dll. Jgn Tanya halal/tdk ya, saya jg tdk ngerti.

20190206_071039.thumb.jpg.979ef47a275411b212d3e6b4db8d2ff6.jpg20190206_073152.thumb.jpg.61add820711a2dd2ae4d68965b83a51f.jpg20190206_073158.thumb.jpg.7d30735f4dea0c5c7f8e4c9c07241e3f.jpg

20190206_071621.thumb.jpg.de0229b40fe6840247b0cabb5ee516fc.jpg

Basically onsen di awal dan akhir perjalanan saya ke Hokaido ini merupakan highlight saya saking bahagianya beranget ria di bulan Februari di Hokaido.

 

Untuk info lbh lanjut silakan browse: http://www.new-chitose-airport.jp/en/spend/relax/spa/

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 2/16/2019 at 3:19 PM, kyosash said:

wah mantap nih ada di Bandara, tapi termasuk mahal sih 1500 Yen, btw nice share :rate 

hehe iya sih tergolong mahal, namanya jg fasilitas airport. Next nya mo cobain onsen di city sih kalo dpt rejeki ke jpn lagi...

:tersipu

Share this post


Link to post
Share on other sites
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Dimas101031
      Halo, 
       
      Mohon pendapat dari master-master mengenai itinerary saya 8D 7N dari Hokkaido ke Osaka (agak ambisius ya?) tapi berhubung saya pengen lihat salju di bulan november makanya saya flight langsung ke hokkaido -dan juga november belum peak season-.
       
      Berikut rencana itinerary saya :
      Day 1  - Sampai Sapporo Airport & keliling Sapporo
      Day 2 - ke Hakodate & lanjut naik shinkansen ke Tokyo
      Day 3 - Tokyo
      Day 4 - Tokyo
      Day 5 - Lake Kawaguchi
      Day 6 - Kyoto
      Day 7 - Osaka
      Day 8 - Osaka & malamnya flight pulang.
       
      Btw, saya mau nanya ?
      1. apakah sudah ada yang pernah coba rute saya ini dengan kisaran waktu yang sama? Dan apakah ada yang pernah coba dari sapporo ke tokyo naik JR Pass? apakah capek?
      2. Untuk trip ke Otaru apakah bisa sebentar? Estimasi 3 jam?
      3.Sapporo - Tokyo apakah worth it untuk shinkansen (mampir Hakodate) ataukah lebih bagus naik pesawat?
      4. Apakah di  dalam kota Sapporo, Kyoto & Osaka JR Pass berguna maximal?
       
       
      Terima kasih.
       
      Mohon bantuannya ya
    • By ko Acong
      SHIROI KOIBHITO PARK SAPORO  
       Adalah Sutu Taman Gaya Eropa yang sangat Indah Untuk Selfi Selfie Cantik
      Cara  Kesana
      Dari Saporo stsiun Bisa Ditempuh Pake Subway Metro Saporo
       T line Turun paling Ujung Miyanozawa  9 Yen
       Jalan Kaki 10 menitan   Cara Sibocah Tua nakal Hanya Memperlihatkan Gambar  Shiroy Koibhito Park 
      Langsung Pada Nunjuk Kearah Yang Harus Dituju 
       
      Dan Saya Kebetulan Dalam Perjalanan Pulang Dari Kanal Oteru  
      Dan Turun Di  Miyanozawa  Pulangnya Kekota Naik Subway
       
      Ok Kita Simak Otaru
      Hokaido  ini Tempat Seperti Pelabuhan Sunda Kelapa
       Pelabuhan Kapal kapal  Lokal tuk Distribusikan ke  pelabuhan Besar
       Dan sudah Tidak Difungsikan lagi
       
      dan Langsung Disulap Jadi destinasi Andalan nya
       Ada Satu Kanal sepanjang 1.5 km
      dibikin area jalan kaki yang mana Terasa Sosuit deh Bergandengan tangan  menyusuri pendestrian

       
        Preettt lah  Sosuit Entarmah Blab bla bla 
       
      namun yang jelas Sepanjang  Area  tersebut Bau khas seafood Di Goreng Dlsb
       itu yang Paling Mengundang Sibocah tua Nakal mah , Anda Kapan
       Dengan  mall mall Yang Sangat Representstip Buat Para Pecinta Kumpuil kumpul  
      dengan Isi Mall Belanja Murah  aneka makanan Murah
      dan ajang Pertemuan Para Mantan  CLBK
       Oh Ya Terlupakan Ada Juga Jualan Buah2an Produksi Lokal Yang Bener2 Segar Kualitas Grade Super Murmer Lagi 
       
      Cara Ke Oteru
      Naiklah Bus Kota Di Area Stasiun Saporo Kurleb 400 yen sekali jalan
       Bus nya Mewah Sepanjang Jalan Viewnya Indah
       
      Sebetulnya Ada Jr pass Hokaido 1700 yen Mencakup seluruh Saporo Hokaido 1 hari
      Bila Kebetulan Ke saporo Wajid Dikunjunginya Selain Banyak destinasi  Lainya  juga
       
      Saya Hanya Baru Ekplor 2 Tempat itu
      Dikarenakan kondisi Phisik Bener bener  Drop Sampe Ngompol Basah Kuyup  Celana Panjang  sepatu Maksudnya  
       
      NB :  Wisata Japan Saya Nyatakan Nga ada Apa Apa nya
      Dibandingkan Dengan China  Atao Bangkok
       
      Artinya Japan Lebih Maju Dari Informasi Tourism nya 
      Segala Informasi Sangat Lengkap ,
      Dan Para Insan Tourism Center Sangat Siap Membantu 
      Terbukti Sibocah Tua Nakal Dengan Segala " Kekurangannya "
      sesuai Anjuran Momod @Deffa Hajar Saja Ko Acong Abaikan Itenerari 
      Yang Penting Kita Tau Mau Ke Perfektur Mana Kita Akan singgahi 
       
      Soal Imigrasi Bikin Saja Itin Yang Simple Dan Hapalkan Destinasi Paling Populer Saja
      Dan Hotel Pertama Dan No Telp lengkapnya
      Sertakan Tiket Keluar Japannya
       
      Jangan Over Akting Di dalam Bandara Sebelum Keluar Imigrasi Seperti Candaan Bersuara Keras  Selfie2 Di Area Imigrasi
      Siap kan Jawaban Yang Pasti Misal Saya  diosaka 3 hari Mau ke kobe Inari taisha  Osaka Castel lanjut Tokyo 4 Hari Bla bla bla
      Siapkan Uang Perhari 7500 Yen tuk biaya hidup Kalikan Sesuai Selama Di Japan
      Isi yang Lengkap Pastikan Form Landing 
      dan Wajib Declare Diisi  tentang Drug  /senjata/  senjata Tajam / Barang Berbahaya ,  no no no 

















    • By kyosash
      Hii Jalan2-ners    
      kali ini saya kembali mencoba melanjutkan sharing dari sisa trip selama di Hokkaido.
       
      Random Pictures


       


        (salut & respect buat orang ini)       NOTE : ada kejadian yg menarik selama saya di Sapporo musim turun salju (dikarenakan licin sekali waktu saljunya mengeras), yaitu banyaknya orang keselandung waktu jalan kaki. (justru aneh kalau anda tetap berdiri ).  jadi jangan heran kalau anda melihat anak2 mudapun tiba2 menjadi kakek2/nenek2 jalannya pelan2 , bahkan kata pengurus asrama saya, kalau udah bulan 1 & 2 bukan jalan pelan2 lagi, bisa2 merangkak. dalam bayangan saya (wah ntar kota sapporo dipenuhi dengan Spiderman donk )   Tak terasa waktu berlalu dengan cepat, tinggal 1 minggu lagi di Hokkaido, teman sayapun (korea) mengajak saya untuk jalan2. jadi setiap habis pulang sekolah , waktu-nya digunakan jalan. Trip kali ini adalah Otaru, walaupun sudah pernah, tidak ada salahnya lihat view yang berbeda disaat winter.
       
      Kotoni JR → Otaru (JR Rapid Airport) ¥540 → Kotoni (JR Rapid Airport)  ¥540 
       
      Setelah pulang sekolah kami langsung menuju Otaru. dikarenakan sudah memasuki musim dingin rata2 toko2 di Hokkaido tutup lebih awal dari biasanya. 
      Suasana di Otaru
        
          
        
        
       
      2 hari kemudian, setelah jam sekolah, kami lanjut perjalanan ke Sapporo Beer Museum.
       
      Kotoni (Subway) → Odori (Subway Tozai Line) → Higashikuyakushomae (Subway Toho Line) ¥290 → Sapporo Beer Museum + Odori Park + Susukino 
      Rute Baliknya Susukino → Odori (Subway Nanboku Line) → Kotoni (Subway Tozai Line) ¥250
       
      Suasana di Sapporo Beer Museum

        
        



       
       
      NOTE :  BUKA = pk10:30 - 18:30 (jam terakhir masuk 18:00) ;  TUTUP : setiap hari senin & hari2 khusus. 
      untuk masuk ke Sapporo Beer Museum ini gratis.
       
      Setelah dari sini kami menuju ke Odori Park
      Suasana di Odori Park


        

       
      Setelah itu, kami mencari makan malam di daerah Susukino


      setelah melihat2 kami memutuskan   okonomiyaki di kedai Hina-chan.  Teman saya pesan dengan melihat gambar, kelihatan-nya enak jadi dia memesan Gyuutan, dan saya pesan Okonomiyaki ala Hiroshima. @¥750             Setelah dia mencicipi daging itu, saya nyeletuk tanya "Kamu tahu nggak Gyuutan itu, Daging sapi bagian mana? "
      lalu dia menjawab "Kagak tahu..emang bagian mana?    " ...lalu saya jawab " itu lidah sapi" Trus dia mengeluarkan daging tersebut "kenapa kgk kasih tahu dari awal". alhasil saya yang menghabiskan daging itu.    
      Kotoni JR → Otaru (JR Rapid Airport) → Niseko (JR Hakodate Line) ¥2.160   Karena ingin merasakan maen Ski, jadinya saya balik ngajak teman saya, walaupun dibutuhkan biaya tidak sedikit sekitar ¥20.000 untuk biaya transport + biaya sewa peralatan ski + Lift Ticket + Ticket masuk   NOTE : untuk detailnya bisa kunjungi Grand Hirafu Ski Resort   dikarenakan setidaknya membutuhkan 1 hari untuk bermain di Niseko, alhasil kami bolos sekolah 1 hari dech , pagi2 begitu mau berangkat, sempat ditanya pengurus asrama , "Mau kemana pagi2? " , lalu kami jawab "Mau maen Ski di Niseko" , terus ditanya balik "kamu yakin mau kesana! , hari ini cuaca buruk , paling terburuk dalam beberapa tahun ini, banyak yg hilang karena cuaca buruk". Lalu kami men-iya-kan nasihat itu, karena sebelumnya kami juga sudah cek ramalan cuaca, tapi berhubung cuma bisa hari ini yah terpaksa dech berangkat. "yah sudah gpp, hati2 aja" celetuk pengurus asrama. Lalu kami berangkat. setelah setengah perjalanan, cuaca masih baik2 saja, perjalanan sekitar 2 jam..dan setelah tiba di Niseko, cuaca tambah buruk.   Suasana di Niseko

        
        

        Ada hal yg menarik, begitu sampai disana, Orang2 Bule melihat ke arah kaki saya dan bilang "Oh, My God!!! , are you OK? " lalu saya jawab " I'm OK! ", itu karena dia heran lihat saya pakai sandal gunung di tengah badai salju.   dan setelah menunggu di sana beberapa saat... cuaca bertambah buruk, teman sayapun mengurungkan niatnya bermain, dan sayapun mengikutinya.   alhasil kami ubah rencana kami, yg seharusnya seharian disini, jadi kami ubah ke tempat lain. tapi sebelum itu kami mencari makan siang disekitar Ski Resort ini. Lalu kami mampir ke Slalom Restaurant, saya lihat menunya harga2nya cukup mahal, tapi dikarenakan tidak ada tempat makan lagi akhirnya saya memesan paket Tendon (udang + sayuran) ¥1400            setelah makan, kami memutuskan untuk balik, tapi sebelum itu mampir ke Shiroi Koibito Park.   NOTE : Shiroi Koibito bisa dibilang salah satu icon-nya Hokkaido untuk Souvenir (makanan). yang terkenal adalah Cookies dengan isi coklatnya.    Niseko → Otaru(JR Hakodate Line) → Kotoni JR (JR Rapid Airport) ¥2.160  ;
      Kotoni (Subway) → Miyanosawa (Subway Tozai Line) ¥200 → Shiroi Koibito Park → Miyanosawa → Kotoni (Subway Tozai Line) ¥200   NOTE : Tiket masuk ¥600 ; JAM BUKA = pk 09:00 - 18:00 (jam terakhir untuk masuk pk 17:00)   Suasana di Shiroi Koibito Park

        

      (hasil karya yg terbuat dari permen)
        

        
        

       
      Setelah puas lihat2, kami balik ke asrama.
       
      Sehari sebelum pulang, saya diajak oleh kenalan saya, dia ini sudah berumur 79 tahun tapi masih gagah, dan saya mengajak teman saya dari Kenya, lalu kami diajak jalan ke tempat ski jump.
       
      Okurayama Ski Jump Stadium + Ben-K Ski Resort + Miyanomori Ski Jump
       
      Suasana di Okurayama Ski Jump Stadium
        
        

        
        NOTE: Lift tiket bolak balik  ¥500, JAM BUKA = pk 08:30 - 18:00 (Mei - Ockober) ; pk 09:00 - 17:00 (November - April)   Suasana di Ben-K Ski Resort            karena kondisi badan saya kurang sehat, jadinya cuma jalan2 disekitar sini, cuma yg salut sama kenalan saya yg berumur 79 tahun, kuat banget jalan kesana-kesini di salju ,  saya aja sudah ngos2-an  
      Suasana di Miyanomori Ski Jump

        
      setelah pamitan sama teman saya, saya langsung balik ke asrama beres2 barang untuk balik ke Tokyo besok harinya.   Sekian report saya dari sedikit trip selama di Hokkaido.     NOTE : bagi yg ingin melihat image lengkapnya bisa lihat di Album 

       
       
      Untuk Lanjutan-nya bisa lihat disini
       
      Simak juga perjalanan saya lain-nya 
       
       
    • By kyosash
      Hii Jalan2-ners  
       
      kali ini saya mencoba melanjutkan sharing dari sedikit trip selama di Hokkaido.
       
      Awal bulan November sudah ditandai dengan turun-nya salju

       
      untuk mengisi hari libur, saya memutuskan jalan ke Aoi Ike (Blue Pond) , karena perjalanan agak jauh dan hanya punya waktu 1/2 hari saja dikarenakan ada jam malam di asrama, saya cari2 cara untuk kesana, akhirnya dapat rute yg sesuai.
       
      Rutenya adalah : 
       
      Kotoni JR → Sapporo (JR Hakodate Line) ¥210 → Asahikawa (Kousoku Bus)  ¥ 2.060  → Aoi ike / Blue Pond (Dohoku Bus No.42) ¥ 1.140 → Biei (Dohoku Bus No.42) ¥540 → Furano (JR Furano Line) ¥640 → Sapporo (Kousoku Bus) ¥2.260 → Kotoni ¥250
       
      1 hari sebelum berangkat, saya sempat ajak teman satu asrama, akhirnya dia memutuskan ikut juga, teman saya ini Orang Korea, karena begitu selesai belajar dia kembali ke negaranya untuk ikut wajib militer, jadi dia pengen puas2-in menikmati sisa waktunya.
       
      jadi pagi2 kami sudah bergegas pergi langsung menuju sapporo Bus Terminal, setelah sampai lalu membeli tiket one-way ticket ke Asahikawa. kurang lebih 2 jam didalam bis, akhirnya sampai di Asahikawa
       
      Suasana di Asahikawa
        
        


      rencana sih mau mampir ke Asahiyama Zoo, tapi hari pada hari kami pergi Asahiyama Zoo-nya tutup, jadi kami rubah  tujuan, dan karena waktu terbatas kami langsung menuju bus terminal untuk segera ke Aoi ike (Blue Pond). jika lewat bus yang satu ini, maka harus menunggu 3 jam untuk bus berikutnya Lalu kami naik Dohoku Bus No.42, waktu tempuh sampai ke Aoi ike (Blue Pond) adalah 1 jam 20 menit. dan dikarenakan keterlambatan bus-nya tiba di Aoi Ike ini, yg harusnya sekitar 30 menit untuk menikmati pemandangan, jadinya hanya sekitar 15 menit saja, karena klo kelewatan bus balik, harus menunggu di tengah hutan dalam cuaca dingin selama 3 jam.       Suasana di Aoi ike (Blue Pond)                           NOTE : Aoi ike (Blue Pond) ini karena adanya cair/lelehan tumpukan es dari gunung sekitarnya, sehingga tertampung disatu tempat ini. (terkadang terlihat berwarna biru / hijau) dan dijepang (biru dan hijau itu dapat disebut Aoi) access bus ke Aoi ike (Blue Pond) bisa lihat disite ini (japanese only)   Setelah dari sini kami langsung menuju ke Biei, Lalu kami naik Dohoku Bus No.42 , bus yg sama untuk menuju ke Biei Station, lama perjalanan sekitar 30 menit.   Suasana di Biei
        
         
           
          
        

      (jadi pengen mampir ke Biei lagi waktu summer   )
      kami hanya jalan disekitar station saja, sambil menunggu kereta ke Furano, kereta menuju ke Biei ini hanya 1 kali dalam 1 jam, dan hanya 1 gerbong saja. perjalanan sekitar 40 menit menuju ke Furano.    NOTE : Furano terkenal akan view perkebunan Lavender-nya di waktu summer, dan juga sayuran2-an yg segar & enak, terutama kentang-nya   Suasana di Furano                 
      karena kami ingin ke Cheese Koubou (Cheese Factory) , jadi sempat tanya aksesnya ke tourist information center yg berada didekat Furano Station. lalu petugasnya menganjurkan naik taksi atau bisa juga rental sepeda. 
      karena teman saya kgk mau naik sepeda, jadinya naik taksi. sekitar 10 menit akhirnya sampai.
       
      Suasana di Cheese Koubou (Cheese Factory) 

        

        
        NOTE : Jam Buka 09:00 - 17:00 (untuk bln November - Maret tutupnya jam 16:00) 
      disini anda bisa melihat proses pembuatan keju bahkan bisa melibatkan diri untuk membuat keju
      dikarenakan tiba terlambat tiba disini, jadi kami tidak kebagian lihat.
      disini juga tersedia ice cream dengan rasa keju, pumpkin, asparagus, dll
       
       
      tak terasa hari sudah mulai gelap, lalu kami jalan kaki untuk menuju Furanoya (Curry Restaurant) untuk makan siang!?. .
      Suasana di Furano
        

      karena selama perjalanan tidak ada kesempatan makan , setelah jalan kaki sekitar 30 menit akhirnya sampai juga.
      saya langsung pesan Ayam Kari + Sayur Lokal (Furano)  dengan level pedas sedang ¥1280
        

       
      kuah karinya rasanya mantap, temanku pun sangat menyukai makanan disini.
      setelah makan, kami jalan kembali menuju ke Furano Station untuk balik ke Sapporo.
       
      Suasana di Furano
        

        setelah sampai di Furano Bus Terminal, langsung beli tiket dan naik bus, perjalanan ke sapporo sekitar 2 1/2 jam.  setelah sampai sapporo, kami langsung menuju ke Kotoni untuk balik ke asrama.     Waktu saya iseng jalan2 sekitar kota Sapporo   Suasana di daerah Kota Sapporo       (Masjid di Sapporo)                     Next Trip   Dikarenakan dekat sekolah tempat saya belajar dekat dengan Zoo yg lumayan terkenal, jadinya saya coba sempatkan mampir setelah jam sekolah.   Tiket masuk ¥600 , tiket sepuasnya masuk untuk yg 1 tahun hanya ¥1000    Suasana di Maruyama Zoo
        
        
        
            
         
          

        
          Akhirnya tiba waktunya untuk merasakan nonton konser di Jepang  , band yang tampil adalah amazarashi. lagi Tour di Jepang, dan kebetulan mampir di Sapporo +karena saya suka sama lagu2 band ini dan saya penasaran sama mukanya vokalis. jadinya beli dech tiketnya. (sebenarnya temen sekelas saya Cewek Rusia pengen ikut juga, cuma hari H-nya dia ada kerja part time + harga tiketnya agak mahal.)     Suasana di Zepp Sapporo     


      Begitu masuk, Rock/Alternative Band yg tampil. kok duduk yah  + ada layar besar-nya, dan band-nya itu dibelakang layar. nonton konser, berasa masuk ke gedung bioskop + suasana nonton konser lagu klasik.
      tapi yg membuat saya cukup terkejut, banyaknya penonton yang berkursi roda, bahkan ada tempat khususnya 
      (sepertinya lyric2 band ini sangat mengena )
       
      contoh suasana konsernya
       
      NOTE : bagi yg ingin melihat image lengkapnya bisa lihat di Album 

       
       
      Untuk Lanjutan-nya bisa lihat disini  
       
      Simak juga perjalanan saya lain-nya 
       
    • By kyosash
      Hii Jalan2-ners
       
      Kali ini saya mencoba sharing sedikit perjalanan di Hokkaido.
       
      sebelum itu, berikut map Subway & JR di daerah Sapporo.


      NOTE : Sejak akhir bulan Oktober ini (2014) Hokkaido sudah memasuki musim dingin alias sering turun salju, jadi disarankan prepare stamina, jaket dan sepatu musim dingin (karena jalanan licin akibat tumpukan salju)
       
       
      New Chitose (JR Rapid Airport) → Kotoni  ¥1,210
       
      Dari bandara New Chitose Airport, saya langsung menuju ke Kotoni.
      begitu sampai JR Kotoni, saya naik taksi untuk ke asrama/tempat penginapan.
      Supirnya nyasar melulu, akhirnya yg menemukan tempatnya malah saya  , lalu saya bayar sekitar ¥1,070
      (gimana sih supir daerah sini kok kgk tau daerah sekitar sini ).
      begitu sampai di asrama, saya sempat tanya ke penjaga asrama-nya, dia bilang kok mahal amat ¥1,070 , harusnya sekitar ¥640-an, dia bilang supirnya sengaja diputer2-in. bahkan belakangan ini sering ada penodongan didalam taksi.
      "Ah yg benar saja?" celetuk saya.
      tidak lama kemudian ada polisi disekitar asrama, jadi kami keluar gedung untuk melihat situasi,
      ternyata supir taksi yg tadi, waktu keluar dari asrama nabrak tiang pintu gerbang masuk. Hehehe kena batunya tuh Supir taksi.
       
      didalam asrama ini sempat dipusingkan dengan peraturan buang sampah, jadwalnya seperti ini

      karena sudah lapar, jadinya keluar untuk mencari makan, lalu saya melihat ada Ramen Salad dimenu rumah makan itu, setelah makan, wah kok dingin yah..., diKota dingin makan-minumnya pun dingin.   tapi rasanya , harganya pun cukup masuk akal ¥499

       
      Suasana di Kotoni
        
        
      (wah masih ada aja yg maen Tamiya & Magic Card)
        
        
      Begitu lihat ada Chain-Family Resto Saizeriya, saya memutuskan untuk mencicipinya, karena waktu di Tokyo kemaren kgk sempat mampir. 
        
      (menu favorite saya Spaghetti Tarako)
       

       
      Kotoni  (JR Hakodate Line) → Sapporo ¥210
      seminggu kemudian saya memutuskan untuk jalan di sekitar Sapporo
       
      Suasana di Sapporo
        
        
        

        
       
      Suasana di Odori
       

        
        
        
        
        
       
      (Nijo Market)


       
      (celana harganya ¥65)

       
       
      Suasana di Sapporo Factory

        

       
      Suasana di Susukino

       
       
      Susukino (Subway Nanboku Line) → Odori (Subway Tozai Line) → Kotoni ¥210
       
      karena hari sudah gelap waktunya pulang
       
      Kotoni  (JR Hakodate Line) → Otaru ¥540
       
      seminggu kemudian saya memutuskan untuk jalan ke Otaru. dibutuhkan 35-40 menit dari Kotoni.
      disini sempat mencicipi Soft Cream (Ice Cone) dan kue sus, rasanya
      didaerah ini kebayakan jual pernak-pernik yang terbuat dari gelas, dan juga segala macam bentuk music box
       
      Suasana di Otaru
          
        
        
        
        
        

        
       
       
      Suasana di Otaru
       
        
          
          
          
          
          
        
       
      Suasana di Otaru
        
        
          
        
        
       
      Minami-Otaru (JRHakodate Line) → Kotoni ¥540
       
      setelah puas lihat2, lalu balik ke asrama.
       
       
      Kotoni (Subway Tozai Line) → Maruyama Koen ¥200
       
      seminggu kemudian saya memutuskan jalan2 santai di sekitar taman.
       
      Suasana di Maruyama Koen
        
        
        
       
      Maruyama Koen (Subway Tozai Line) → Kotoni ¥200
      karena udara makin dingin, jadinya buru2 balik
       
       
       
      NOTE : Untuk Pengambilan ATM BCA & Mandiri bisa lewat ATM Japan Post Bank (Yuucho Ginko), tidak dikenakan charge.
      hanya charge dari ATM Bank yg digunakan.
      untuk ATM BCA  Rp. 25ribu/Transaksi
      untuk ATM Mandiri  Rp. 20ribu/Transaksi
      (Untuk Rate-nya, Rate Bank yg bersangkutan.)

      ada menu english juga
       
      semoga informasinya dapat bermanfaat yang ingin mengunjugi tempat ini.  
       
       
      NOTE : bagi yg ingin melihat image lengkapnya bisa lihat di Album 
       
       
       
      Untuk Lanjutan-nya bisa lihat disini  
        Simak juga perjalanan saya lain-nya 
    • By syahrulsiregar
      Perjalanan kereta dari Hakodate ke Sapporo memakan waktu kurang lebih 5 jam. Di tiket sih harusnya 4 jam tapi karena katanya ada badai salju, jadi beberapa kali berhenti ato nurunin kecepatan. Ga terlalu menikmati perjalanan ini karena entah kenapa kepala gw pusing trus rasanya ngga sampe2. Mungkin karena pake kereta limited express yah, jadi sempet liat jalanan dan makin berasa deh lamanya. Tapi aslik pemandangannya bagus dan kayak di negeri antah berantah. Jadi relnya itu di pesisir laut. Jadi hamparan luas warna putih. Ga kebayang kalo kecemplung disana. Agak ngeri sih ya sebetulnya.

       
      Akhirnya sekitar jam 6 sampe Sapporo, langsung transfer subway ke hotel buat checkin. kebetulan emang cari hotel yang di daerah Susukino supaya bisa happening sampe malem dan depan hotel persis ada pintu masuk subway. Setelah checkin dan naro tas, tanpa bebersih dan lain2 kita langsung cabut lagi.
       

      Itin malem ini ga neko2 sih. Yang penting menikmati Sapporo malam hari. Aslik, udaranya enak banget, adem. Cuman karena anginnya kenceng ya, jadi menggigil. Sebelumnya udah browsing, ada acara apa di Sapporo di awal desember gini. Jadi dari akhir November sampe awal desember, di Sapporo ada winter illumination. Jadi lampu2 hias betebaran di pohon2 dan taman2, dengan latar salju, jadi bagus banget. Areanya di sekitar odori park dan susukino.

      Selain itu, tepat di odori parknya, ada lampu2 yang lebih heboh lagi. Plus ada si German Christmas Market,. Jadi , karena Sapporo ini sister city sama Munich, orang jerman bikin pasar malem di sini. Isinya makanan dan pernak pernik khas jerman. bahkan yang jualan pun orang jerman. tapi bisa ngomong Jepang. Nah lho.
       

       
      Begitu sampe langsung terkagum sama lampu2 hias yang dibentuk jadi macem. Bengong. PLAKK!!! Ditampar angina dingin. Alhasil, Cuma foto2 bentar sok ga kedinginan, trus lanjut ke pasar malem di ujung taman tepat di bawah TV Tower, keliatannya lebih hangat. Begitu sampe lebih bengong lagi, tempatnya lucu banget. Di tengah2 ada paduan suara nyanyi lagu natal, dan semua mulutnya berasep kedinginan. Kita keluar liat2 sebentar dan berakhir di stand makanan. Hahaha. Asepnya kemana-mana bikin ngiler. Tapi akhirnya pilihan jatuh ke Turkey Leg. Favorit banget ini tiap ke US pasti beli. Setelah khatam kita putusin buat cari oleh2 karena takut besok ga sempet.
       


      Kebetulan pas tadi berangkat kita lewat kayak semacam dotonburinya Sapporo gitu. Jadi kita ke situ lagi. Setelah belanja sogokan buat bos dan tim, kita makan. Gw udah berjanji sama diri sendiri buat makan malem coco curry. Hahahah ga penting. Cuman udah ngidam banget dari pertama sampe jepang. Kita pesen nasi yang paling kecil, karena tadi udah makan turkey leg. Seperti biasa, minumnya air es tetep. Kalo ada emak gw, udah diomelin nih.
       

      Yatuhan, dikucurin madu sama dicampur pickle sih , langsung meledak di mulut. Setelah makan, temen gw bilang kalo di Jakarta itu lagi happening banget Cheesetart Hokkaido. Nah harusnya asalnya dari sini dong yah. kita cari deh tuh ada dimana. Ternyata yang peling deket itu di Sapporo station. Sayangnya tutup jam 8, sedangkan waktu itu udah 21.30. yaud kita jalan2 lagi muter2 sampe akhirnya badai salju, ujan salju lebat, yang membuat kita nyerah dan pulang aja.
       

      Keeseokan harinya…
       

      Bangun langsung semangat mau main ski lagiiii. Sebelumnya sempet sedih karena tempat ski andalan (gratis) belum buka. Jadi kudu nyari yang udah buka dan itupun baru beberapa. Akhirnya, dengan pertimbangan waktu dan tempat, kita pilih Sapporo Teine Ski Resort. Selain udah buka duluan, aksesnya mudah. Tinggal naik kereta sambung bus langsung turun di resortnya.

      Sesudah packing, kita jalan ke Stasiun Sapporo dulu buat naro tas di locker. Trus lanjut naik kereta JR ke stasiun Teine, total 30 menit. Keluar stasiun langsung disambut tumpukan salju karena semalem hujan salju lebat. Tapi uniknya matahari bersinar cerah. Jadi hangat. Untuk kemudian PLAKKK!!!. Ditampar angin. Langsung ke bus stop nomor 3 persis di depan mister donat (patokan). Ternyata bis pertama jam 9.10 (bisnya sejam sekali). kita langsung bediri aja disitu. Celingak celinguk kok sepi. Padahal udah jam 8.50. karena kita lihat info di plangnya bener, kita diri aja situ.
      Pas jam 9 teng, orang2 mulai berdatangan, ada yang baru keluar dari mister donat, ada yang baru keluar dari ruang tunggu (ternyata ada di belakang kita). Dari tadi kita kedinginan, ternyata orang2 ini anget di dalem. Sad. Tapi gpp jadinya kita paling depan (dan paling kedinginan). Persis jam 9.10 bis dating. Kita semua masuk. Alhamdulillah busnya juga JR, jadi gratis deh perjalanan ski ini. Oiya perlu dicatat, jadwal bisnya berubah menyesuaikan keadaan yah. jadi emang ga update terus di papan bus stop.
       

      Perjalanan sekitar 30 menit. Mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera. Alhamdulillah sampe dengan selamat. Kita ga punya banyak waktu karena harus ngejar flight jam 7 malem ke Osaka. Akhirnya langsung lari ke tempat penyewaan alat. Diputuskan kita nyewa alat aja, satu perlengkapan ski dan satu perlengkapan snowboard masing2 5000an JPY.
      Alhamdulillah cerah banget, jadi agak hangat. Walaupun anginnya lagi2 PLAKK!!! nampar2 yah. kita nyoba dulu di turunan landai yang emang buat latian. Gw karena udah pernah main jadi lumayan masih inget. Temen gw yang baru pertama kali plus pake acara mau nyobain snowboard, awalnya agak kagok tapi akhirnya bisa seru2an. Setelah nyoba kita beli tiket lift seharga 3000an JPY. Oiya tiket sama harga nyewa tadi itu Cuma untuk 4 jam.
       

      Liftnya ada banyak. Kita pilih yang keliatannya ga curam2 banget. Njir, naik lift yang bawahnya gw yakin ada salju setinggi pohon cemara dan tanpa pengaman sih serem juga yah. hahahaha.


      Sampe diatas, ada 2 turunan. Yang ke kiri dan ke kanan. Pas kita turun di atas agak kagok karena belum biasa. sama bapak penjaganya yang ngeliat kita, dia nyaranin ke kanan aja, lebih landai katanya. Kita liat emang landai.
       

      Kita coba deh, lumayan lancar dan seru. Trus di tengah jalan, ngeliat theme park yang tutup, bagus banget, bianglala warna warni di tengah putihnya salju. Oiya sama dari sini kita bisa liat kota Sapporo dari ketinggian. Nah abis foto2 ketawa2 bahagia. Ternyata eh ternyata, si landai itu Cuma sampe tengah, abis itu turunan 45 derajat. Njir. Kita berdua keder lah. Ngeri banget. Sempet diem pengen nangis aja. Tapi itu satu2nya jalan ke bawah L


      Mau gamau akhirnya kita Cuma pelan2. EALAH YA MANA MUNGKIN BISA PELAN2?!?!. Yang ada nyerodok, meluncur tak terkendali untuk akhirnya jatuh teguling2. Aslik kesel banget ama si bapak yang menjerumuskan kita ke lembah yang dalam ini. Karena yang paling susah adalah berdiri dengan 2 kaki nemplok si alat ski. Susah payah akhirnya sampe bawah juga.


      Kita cuman bisa ketawa lah. Selanjutnya kita maen2 di yang landai2 aja. Sampe akhirnya udah mau jam 1. Kita putusin buat udahan supaya ngejar bis yang jam 13.30.
       

      Walaupun sebentar tapi puas banget sih. Cuacanya cerah banget soalnya. Kebayang kalo lagi badai, pasti dingin banget. Sampe di Stasiun Sapporo, kita beli Hokkaido bake cheese tart dulu buat oleh2 (dan dimakan sendiri). Kita juga sempetin makan siang dulu di stasiun terbesar di Hokkaido ini. Kita ambil tas trus lanjut ke bandara.
       

      Sampe bandara Chitose kita masih punya waktu buat muter2 bentar sebelum akhirnya masuk pesawat dan tidur. Bangun2 udah di Kansai airport. rencananya malem ini kita tidur disini aja biar hemat dan ga repot. Area paling enak adalah di terminal 1 lantai 2 di depan information center. Disitu lampunya redup, pojokan dan belakang mcd sama Lawson dan toilet. Jadi tenang deh. Enaknya lagi kursi2 disini ga ada armchairnya jadi bisa nyelonjor. Tadinya disini bisa minjem selimut, tapi karena sekarang harus jalan agak jauh, kita berdua males, lagi pula ga terlalu dingin malem ini.
      Gw putuskan buat mandi dulu, sebelum tidur karena dr siang kagak mandi, sekalian biar besok pagi ga usah mandi. Mandinya di Kansai Lounge, bayar 510JPY buat 15 menit air. Make kamar mandinya sih bisa 40 menit max. jadi kita bakal dikasih koin gitu buat dimasukin di dalem kamar mandi. Ga perlu kuatir karena sabun dan shampoo sudah ada. Sebetulnya ini persis eksekutif lounge, Cuma siapa aja bisa bayar. Dan ratenya per 30 menit.
       

      Setelah mandi bisa tidur dengan tenang. Bangun2 dibangunin satpam. Ga usah kuatir karena dia Cuma ngecek random aja dokumen dan nanya2 dikit. Soalnya ternyata emang banyak juga homeless yang tidur dipojokan bandara. Bebersih bentar di toilet. Checkin. imigrasi. Ini tumben, kamaren2 antriannya panjang ampe luar2, kali ini sepi. Bener2 bukan peak season. Semalem juga ga terlalu rame yang tidur di bandara.
      Akhirnya naik pesawat. Perjalanan jepang kali ini bener penuh keberuntungan sih. dari awal ngecek semua rencana bakalan gagal tapi ternyata semuanya persis apa yang kita pengenin dari awal. Yeay, thank you Jepang. Thank you teman2 yang udah nemenin deg2an di hari2 menuju keberangkatan (Jemaah Haji kali ah) jalan2 @Vara Deliasani @deffa @twindry @HarrisWang @kyosash dll. Bahkan saat gw naik pesawat, gw udah mikir kapan kemungkinan gw bisa balik lagi. So, that’s my 3rd trip to Japan. Hope you guys enjoy, feel free to ask anything.. ARIGATO!!!
       

       
       
    • By syahrulsiregar
      Ceritanya Negeri impian ini akan dikunjungi berkat GATF dapet harga murah buat PP CGK-HND-KIX-CGK di bulan maret.
      Tiba2 si kakak dengan hebohnya ngajakin main salju pas AA baru buka rute kesana dari CGK transit KUL, tanpa babibubebo, gw langsung ngeiyain buat ikutan.
      Tapi karena di kantor project juga lagi hectic, akhirnya cuma dikasih ijin sampe  23, sedangkan si kakak sampe tanggal 25 januari.
      Begitu confirm langsung excited karena udah lama banget pengen megang salju.
      Pertama yang dicari adalah baju musim dingin. Googling sana sini akhirnya beli:
      1.       Winter coat (sempet liat di Mangga 2, melawai dan FO bogor, akhirnya beli di ZARA, harga ga beda jauh)
      2.       Gloves (yang bisa touch screen, ini penting biar ga pasang copot kalo mau pake HP)
      3.       Boot karena kalo pake sepatu biasa bakal basah, dan kalo udah basah bahaya banget bisa kedinginan
      4.       Kaos kaki wool, ini penting again supaya ngga basah
      5.       Long john, buat daleman supaya badan tetep anget
      6.       Syal
      Ketahanan setiap orang beda-beda, kalo ngga yakin dengan badan sendiri mending siap2 tumpuk2 aja bajunya. Tapi minimal 3 tumpuk, long john, baju dan coat. Dan untuk bawahan 2 lapis, long john dan celana panjang (usahain bukan jeans, karena jeans kalo basah susah keringnya.
      Langsung aja yah cerita:
       
       
      Day 1: JKT – KUL
      Flightnya biasa aja, cuma karena sebelumnya belum pernah ke KLIA2 jd agak bingung, dan gelap yah. Transit g sampe sejam jd deg2an. Tapi akhirnya malah delay –“
       
       
      Day 2: JKT – CTS – Otaru Canal
      Untung flightnya malem jadi capeknya udah numpuk dan bisa tidur lelap di pesawat AA yang suka bikin mati gaya. Landing jam 8 pagi di CTS. Begitu keluar pesawat langsung disambut hawa dingin yang beda sama dinginnya AC. Antri imigrasi trus ambil bagasi tanpa halangan. Oiya gw pake visa waiver, imigrasinya sempet agak bengong sih ngeliat stickernya. Ahahahah. Tapi akhirnya di stempel dan boleh lewat.
      Aslik, pas keluar dari bandara, anginnya langsung nabok banget. Akhirnya pada masuk lagi dan ngeluarin perlengkapan apapun yang bikin hangat.

       
      Dari New Chitose Airport kita langsung menuju ke hotel buat check in di APA hotel susukino. Kita naik bis, selain harganya lebih murah juga karena haltenya lebih deket ke hotel. Ealah pas abis turun dari bis kita liat ada COCO curry, langsung deh pada laper. Si kakak emang dulu pernah lama di jepang dan bilang kalo coco curry di jepang beda banget rasanya sama yang ada di Jakarta. Dan ternyata bener. Lebih tebel gitu rasanya.
      Abis makan langsung check in dan istirahat bentar. Abis istirahat, kita langsung menuju ke otaru canal. Perjalanan pake kerata sekitar 40 menit. Sepanjang perjalanan takjub sama pemandangan rumah-rumah ketutup salju. Terharu banget akhirnya bisa liat dan megang langsung.
      Di otaru keliling-keliling. Sebetulnya otaru ini bagus tapi kayaknya tanggal kita kesana itu lagi puncak2nya salju. Jadi super dingin. Termometernya sih nunjukin suhunya Cuma minus 0.2C tapi anginnya emang bakal selalu lebih dingin. Ditambah ujan es, muka rasanya beku, tangan kaku, tapi tetep aja foto2nya kenceng. Tapi akhirnya nyerah juga sih. Nepi ke vending machine beli the tarik panas.


       
      Pas jalan pulang, otarunya udah agak gelap, lampu2 udah mulai nyala. Yaampun bagusnya.
      Perjalanan balik ke Sapporo dengn kereta yang sama sekitar 40 menitan. Sampe sana udah malem kita langsung cari makan.
      Abis makan, sekeluarga pada kecapean, gw keliling sendiri. Kebetulan area susukino itu area hiburan gitu. Jadi orang2 pulang kantor pada kesitu deh minum-minum.
       
       
      Day 3 : Takino Snow World
      Di awal kita semua udah sepakat bahwa liburannya sehemat mungkin. Akhirnya nemu lah ini bukit ski yang gratis tiket masuk. Jadi Takino Snow world ini kalo musim semi jadi bukit bunga. Tapi begitu winter langsung berubah jadi ski world yang emang dikhususkan buat yang amatir atau beginner. Dari Susukino naik kereta dulu ke stasiun Makomanai trus sambung naik bus 102 ke takino. Awalnya bingung dan ragu, tapi begitu sampe stasiun, langsung keliatan kok antrian yang mau ke takino.

       
      Masuknya tempat ini gratis. Cuma perlu sewa peralatan ski udah termasuk tiket naik lift ski-nya. Kalo mau gratis lagi, bisa ke area perosotan ban. Disini bebas maen perosotan ban sepuasnya.
      Akhirnya ngerasain betapa susahnya main ski. Jatoh berkali-kali, kaki nekuk2, mendarat denagn muka di salju, tapi seru banget. Begitupun main ban, muka kayak ditabok masa lalu. Dingin banget. Abis puas maen, pada kelaperan akhirnya makan. Setelah makan langsung pulang. Btw bisnya ada jadwalnya jadi harus liat betul2 karena ga kebayang kalo ketinggalan disitu, secara tempatnya agak jauh dari peradaban dan sepi banget.

       
      Begitu sampe di Susukino udah sore. Badan pegel-pegel parah. Mungkin karena bahagia banget yah jadinya ga sampe bikin sakit. Akhirnya memutuskan istirahat bentar.
      Sekitar jam 7an kita semua kelaperan dan bergerak cari makan. Kita sempetin juga ke odori park, tapi kecewa karena festivalnya baru mulai awal Feb, jadinya odori parknya juga gelap dan ditutup2in karena proyek buat festival itu. Karena angina makin nusuk, akhirnya memutuskan keliling kota bentar trus pulang istirahat.
       
       
       
      Day 4: Sapporo – Kobe – Osaka
      Pagi-pagi udah bangun karena harus ke bandara. Sampe bandara masih kepagian akhirnya keliling bandara dulu deh. Lucunya area commercial bandara dibikin kayak pasar modern gitu. Jadinya rame dan segala macem ada. Pas udah masuk ternyata bandara yang sebetulnya ga terlalu gede ini seru banget. Ada museum-museum yang bisa dikunjungi kalo ada waktu.
      Tiba di Kobe udah siang, langsung menuju tempat makan steak kobe beef rekomendasi semua orang. Tempatnya deket stasiun central kobe. Steakland kalo ga salah namanya. Untung dating pas makan siang, jadi lebih murah walaupun tetep aja harus antre dulu.
      Dapet meja ala teppanyaki gitu, jadi chefnya langsung depan kita. Ngga pake lama, kobe beef terhidang, pas dicomot pake sumpit, lho lho lho kok lepas-lepas. Saking empuknya, jepit sumpitnya ga boleh kekencengan. Pas di mulut, duh enak bangeeeettt apalagi ditambah bawang putih goreng. Aslik enak banget.
       
      Abis makan keliling kobe bentar, ke kobe port, ke gedung tinggi yang bisa ngeliat kobe, trus ke starbucks yang tempatnya unik banget bekas rumah jaman dulu. Malem akhirnya lanjut ke Osaka.
      Perjalanan ke Osaka ga terlalu lama yah naik kereta biasa. Langsung ke penginapan dan istirahat, besok masih ada 1 hari buat keliling Osaka.
      Day 5: Osaka – Dotonburi – Shinsaibashi – Universal City
      Karena rencananya akan ke Jepang lagi di bulan maret dan masukin Osaka sebagai salah satu kota tujuan, akhirnya hari ini keliling-keliling santai aja sambil nunggu flight nanti malem. Jadi Cuma cuci mata di dotonburi sama shinsaibashi trus ke universal city deh. Rencananya bakal masuk nanti pas bulan maret.
      Day6 : KUL – CGK
      Tiba dengan selamat di Jakarta.







      Masih kagok euy, gatau cari ngatur fotonya. dan karena ngga terlalu pinter nulis, kalo ada yang perlu infonya, boleh ditanyakeun yah. thank you
×
×
  • Create New...