Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda
  • agoda-hemat.png

Sign in to follow this  
viona8800

Ancaman Taman Bunga Tulip Belanda Bagi Wisatawan Selfie

Recommended Posts

Detik-Akurat-Post-52.jpg

  •  
  •  
  •  
  •  
Detik-Akurat-Post-52.jpg
 
Detik Akurat – Seperti musim bunga berbunga di Indonesia atau Jepang, pembungaan Bunga Tulip di Belanda juga mendapat sambutan yang meriah. Tetapi pemandangan yang indah harus dirusak oleh wisatawan yang tidak bertanggung jawab yang menginjak dan memetik bunga.

Saat ini, pagar dengan pengumuman dipasang di taman Tulip Flower di Belanda, sehingga wisatawan tidak bisa lagi menyeberang di tengah taman.

Dikutip dalam The Guardian, Kamis (25/4), sebelum pagar dipasang dan papan pengumuman, wisatawan terlihat melompat dengan seenaknya masuk ke taman.

Mereka yang datang untuk mengambil gambar biasanya berbaring di bunga tulip yang sedang mekar. Beberapa wisatawan memetik bunga untuk dibawa pulang.

Simon Pennings, salah satu pemilik Taman Bunga Tulip di Noordwijkerhout, di selatan Belanda, adalah orang pertama yang memasang pagar pembatas dan pengumuman yang berbunyi: “Nikmati bunga, hormati kebanggaan kami ”

“Mereka benar-benar tidak peduli,” kata Pennings tentang para wisatawan.

“Kami senang dengan kedatangan kelompok wisatawan, tetapi mereka merusak taman. Dan tahun lalu saya menderita kerugian sekitar € 10.000 ( sekitar Rp 157 juta ). Taman itu tampaknya diratakan supaya mereka bisa menjadi selfie,” lanjutnya.

Manajer agen pariwisata setempat, Nicole van Lieshout, mengatakan bahwa saat ini ada sekitar 40 “duta besar” yang ditempatkan di taman Tulip Flower untuk memberikan informasi kepada wisatawan yang tertarik dengan sejarah bunga dan cara merawatnya.

“Dalam beberapa tahun terakhir ini , jumlah wisatawan yang datang telah mengalami peningkatan,” kata Van Lieshout.

“Mungkin para wisatawan merasa bahwa taman bunga dibuat untuk mereka. Semua yang datang untuk mendapatkan gambar terbaik, menginjak-injak taman untuk mendapatkan gambar terbaik,” lanjutnya.

“Kami tidak ingin mengusir para wisatawan, tetapi para petani memperindah taman mereka untuk turis, tetapi mereka harus mengambil gambar dari luar taman tanpa merusak bunga-bunga.”

Pennings, yang diwawancarai oleh media cetak Belanda, Algemeen Dagblad, mengatakan bahwa para wisatawan umumnya mempertahankan sikap mereka segera setelah mereka diberi wawasan tentang bunga tulip.

“Mereka tidak tahu bahwa pemandangan taman yang indah ini dapat dinikmati setelah proses yang panjang.” Mereka segera meminta maaf jika mereka diberitahu untuk tidak merusak taman, “kata Pennings.

Dinas Pariwisata Belanda telah membuat peraturan untuk mengunjungi Taman Bunga Tulip.

Salah satu Tulip Garden yang paling banyak dikunjungi di Belanda adalah Keukenhof. Pada akhir pekan liburan Paskah, taman ini menerima kunjungan turis yang mengakibatkan kemacetan panjang di sekitar area tersebut.

Dalam enam tahun terakhir, taman ini telah dikunjungi oleh 1,4 juta wisatawan.

Direktur taman, Bart Siemerink, mengatakan dia merasa bahwa kerumunan di Keukenhof mengganggu penduduk yang tinggal di sekitarnya.

Keberadaan selfie turis bukan hanya gangguan di Belanda. Dikutip di New York Times, musim panas lalu salah satu taman Sunflower di Ontario, Kanada, juga mengalami nasib serupa.

Taman bunga milik keluarga Bogle hanya dibuka delapan hari setelah menderita kerusakan serius karena wisatawan menginjak-injaknya.

Share this post


Link to post
Share on other sites
Sign in to follow this  

×
×
  • Create New...