• agoda-hemat.png

satria11

Mengunjungi desa tertinggi di jawa

1 post in this topic

Dihari kedua setelah selesai istirahat kami memutuskan untuk mengeksplor daerah wisata sekitar sebelum melanjutkan perjalanan ke jogja,  Mau tau keseruan kita? Check link dibawah

Kritik dan saran silahkan comment dibawah hehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

  • Similar Content

    • By satria11
      Jadi di part 1 ini kita @Aviafamily melakukan perjalanan yang singkat ke Dieng dan Jogja pada libur pemilu 18 april - 21 april 2019 kemarin. Semoga bisa menjadi referensi jalur yang singkat bagi sobat sekalian
      https://www.youtube.com/watch?v=br46Cw6L06g&t=27s
    • By Nofan
      Pantai Kartini adalah Pantai yang terletak di Pantai Utara Jawa, tepatnya di Desa Bulu, Kecamatan Jepara, Kabupaten Jepara - Jawa Tengah. Pantai Kartini hanya berjarak 2 km dari pusat Kota Jepara. 
      Sengaja diberi nama Pantai Kartini karena daerah tersebut merupakan daerah di mana dulu RA. Kartini tinggal. Kota Jepara merupakan tempat kelahiran tokoh emansipasi wanita yaitu RA. Kartini.
      Pantai Kartini merupakan salah satu tempat wisata favorit yang terdapat di wilayah Jepara. Banyak wisatawan luar kota yang datang ke Pantai Kartini untuk menikmati keindahan yang disuguhkan oleh Sang Maha Kuasa.
      Di pantai ini, terkadang diadakan berbagai macam event dan kopdar dari komunitas-komunitas tertentu.
      Pantai Kartini merupakan pantai berpasir putih yang mempunyai pesona alam yang cukup indah. Di tempat ini juga terdapat Kura – kura Ocean Park (KOP) yang di dalamnya terdapat aquarium yang berisi berbagai macam ikan. Ada ikan pari, ikan kakap, ikan hiu, hingga ikan anemon dapat dijumpai di Kura - kura Ocean Park. 
      Kura - kura Ocean Park merupakan bangunan dua lantai dengan beberapa wahana di dalamnya. Di lantai dua, kamu bisa menikmati film 3D. Tiket masuk ke Kura - kura Ocean Park cukup terjangkau. Cukup dengan merogoh kocek Rp 5000, kamu bisa menikmati berbagai macam wahana yang ada didalamnya.
      Sanagt cocok untuk kamu yang membawa anak-anak. Di samping mengajak mereka berwisata, kamu juga dapat sekaligus mengedukasi mereka mengenai berbagai macam satwa laut. Di mana mereka akan lebih tahu, dan mencintai semua makhluk hidup yang ada disekitarnya.
      Di lantai dua juga terdapat tempat untuk berfoto ria dengan background Pantai Kartini yang terlihat lebih jelas. Tetapi kamu harus siap mengantri apabila hendak berpose untuk mendapatkan gambar terbaik. karena bukan hanya kamu yang ingin eksis untuk mendapatkan hasil kenang-kenangan terbaik di Pantai Kartini.
      Ketika hari libur, tentu saja antrian akan lebih banyak, karena Pantai Kartini akan dikunjungi oleh lebih banyak wisatawan, baik dari dalam, maupun dari luar kota Jepara.
      Tetapi itu untuk hari kerja ya, apabila hari libur, harganya melonjak menjadi Rp 17.500/ orangnya. Hehe… naiknya signifikan sekali ya, lebih dari 200%.
      Ada beberapa spot yang sangat sayang apabila dilewatkan ketika kamu menyambangi Pantai Kartini. Tepatnya di area sekitar tulisan Pantai Kartini, yang berdekatan dengan kolam renang dengan jarak tak begitu jauh dari lautan lepas.
      Apabila kamu dari luar kota dan turun di Terminal Bus kota Jepara, kamu tidak perlu khawatir, karena di sana sudah ada angkutan umum yang siap mengantarkan kamu ke Pantai Kartini dengan tarif yang cukup terjangkau, yaitu hanya Rp. 4000,-.
      Di sepanjang pantai, terdapat beberapa hotel yang bisa kamu jadikan tempat beristirahat. Fasilitasnya-pun tidak mengecewakan, kamu bisa istirahat di tempat yang nyaman dengan Background Pantai Kartini yang memanjakan mata.
      Di Pantai Kartini kamu juga dapat menikmati matahari terbenam (sunset), di mana langit jingga berhiaskan matahari yang mulai menyembunyikan sinarnya. Lautan yang tampak tenang di sebelah barat menambah kesyahduan di kala senja.
      Di pantai Kartini, kamu bisa menikmati semilir angin yang membuat suasana hati lebih rileks dan nyaman. Deburan ombak yang tidak terlalu besar kian menambah ceria.
      Pantai Kartini merupakan salah satu tempat yang paling tepat apabila kamu yang ingin melakukan liburan ke tempat yang indah dengan akses yang mudah. Jangan lupa ajak orang terdekat untuk ikut menikmati keindahan Pantai Kartini yang populer di wilayah Jepara.
      SUMBER
    • By Canaya Tour Service
      Open Trip Festival Budaya Dieng 2017
      Yuk join Festival Dieng Culture, disini kamu bisa mengikuti beragam pertunjukkan keren seperti Jazz atas awan, menerbangkan lampion, pesta kembang api hingga melihat proses cukur rambut anak gimbal. Gak hanya itu, kamu juga bakal disuguhi berbagai pemandangan alam yang ciamik, seperti Kawah Sikidang, Batu Ratapan Angin, Telaga Warna! Kapan lagi bisa melihat sunrise tercantik di Telaga Dringo, yang katanya mirip banget seperti Ranu Kumbolo. 
      PROMO TRIP
      Daftar ber-5, diskon IDR 100.000 untuk 1 grup Daftar ber-10, diskon IDR 250.000 untuk 1 grup Daftar ber-15, diskon IDR 450.000 untuk 1 grup  
      BIAYA TRIP
      Meeting Point Jakarta : IDR 1.250.000 Meeting Point Purwokerto atau Wonosobo : IDR 1.000.000  
      ITINERARY
      3 Agustus 2017 : Pasar Senen - Purwokerto
      Seluruh peserta berkumpul di Stasiun Pasar Senen Pk 21.00 untuk registrasi dan briefing.  Berangkat bersama-sama menuju Purwokerto.
       
      DAY 1
      4 Agustus 2017 : Purwokerto - Dieng (B/L/D)
      Tiba dini hari di Purwokerto. Bagi peserta yang meeting point Purwokerto, berkumpul Pk 04.00 WIB. Perjalanan dilanjutkan dengan elf (Non AC) menuju Dieng.  Sarapan mie ongklok di Wonosobo, next stop : Gardu Pandang Tieng.
      Setibanya di Dieng, pembagian homestay dan makan siang. Setelah itu siang harinya kita akan beraktivitas di Batu Ratapan Angin, Telaga Warna Pengilon, dan Dieng Theater. Malam harinya mengikuti pertunjukkan jazz atas awan.
       
      DAY 2
      5 Agustus 2017 : Dieng Culture Festival (B/L/D)
      Sunrise Telaga Dringo. Menikmati matahari terbit di danau atas awan yang terkenal dengan mini Ranu Kumbolo. Kembali ke homestay untuk sarapan. Setelah itu jalan santai keliling desa, melihat parade seni budaya dan minum purwaceng bersama.
      Explore Kawah Sikidang dan Candi Arjuna. Malam hari pesta kembang api dan lampion terbang.
       
      DAY 3
      6 Agustus : Dieng - Jakarta (B/L)
      Pagi harinya kita akan trekking menuju Bukit Scooter untuk melihat sunrise. Setelah itu kembali ke homestay untuk sarapan.
      Menyaksikan puncak acara nya yaitu kirab budaya dan ruwatan anak gimbal di Komplek Candi Arjuna. Kemudian check out homestay, untuk persiapan pulang. Perjalanan ke Purwokerto.
      Tiba di Purwokerto, peserta drop off di stasiun dan pulang bersama menuju Jakarta. Trip berakhir.
       
      FASILITAS TERMASUK
      Akomodasi homestay di Dieng selama 2 malam (1 room 4-5 pax) Tiket Kereta Api Jakarta - Purwokerto PP (bagi yang meeting point di Jakarta) Land transport Purwokerto - Dieng Pickup transport Dieng - Telaga Dringo Retribusi dan biaya parkir Tiket VIP Dieng Festival, dengan fasilitas : T-shirt, ID Card, kain batik, purwaceng, bakar jagung, lampion, kembang api, dan ruwatan anak gimbal. Makan (B: Breakfast, L: Lunch, D: Dinner) sebanyak 8 kali Tour Leader Dokumentasi foto Tiket masuk tempat wisata  
      TIDAK TERMASUK
      Tips untuk tour guide dan driver Biaya untuk pengeluaran pribadi  
      INFO DAN PENDAFTARAN
      Whatsapp : 0812-1221-0647
      email : canayatour@gmail.com
       
      Follow us on
      Facebook : Canaya Tour Service
      Twitter : @canayatour
      Instagram : @canayatour
    • By elizatore
      Daripada pusing mikirin urusan dunia yang gak kelar-kelar, dimana-mana ada demo dan ribut-ribut yang gak jelas ujungnya, mending refreshing dulu biar gak tegang terus-terusan. Temp[at wisata kali ini adalah tempat favorit di Jawa Tengah yang sudah terkenal sampai manca negara. Yuk langsung saja berkenalan Daftar riwayat hidup dari Dieng pesona alam Indonesia.
      Wisata Dieng adalah kawasan dataran tinggi dengan wilayah vulkanik yang masih aktif di Jawa Tengah. Sebenarnya Dieng masuk dalam dua wilayah yaitu Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo. Kawasan Dieng ini berada di sebelah barat kompleks Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro.
      Dataran Dieng memiliki Ketinggian rata-rata sekitar 2.000 m diatas permukaan air laut. Dengan suhu berkisar antara 12-20 °C untuk siang hari dan 6—10 °C pada malam hari. Saat musim kemarau, suhu udara di Dieng bisa mencapai 0 °C pada pagi hari hingga  memunculkan embun beku. Embun beku tersebut oleh penduduk setempat menyebutnya bun upas yang berarti embun racun, karena embun tersebut dapat menyebabkan kerusakan terhadap tanaman pertanian.
      Sedangkan secara administrasi, kawasan Dieng adalah sebuah wilayah dari Ds. Dieng Kulon, Kec. Batur, Kab. Banjarnegara. Dan Ds. Dieng (Dieng Wetan), Kec. Kejajar, Kab. Wonosobo. Wilayah ini adalah salah satu wilayah yang paling terpencil di Jawa Tengah.
      Kawasan wisata Dieng Wonosobo – Banjarnegara terkenal dengan wisata alamnya. Hal ini tak lepas dari pengaruh vulkaniknya yang masih aktif. Berikut adalah beberapa destinasi wisata Dieng Wonosobo – Banjarnegara:
      Objek Wisata Dieng Wonosobo-Banjarnegara
      Wisata Dieng Wonosobo-Banjarnegara
      Kawasan wisata Dieng merupakan kawasan wisata unggulan yang ada di Jawa Tengah, hal ini karena kawasan wisata Dieng tak hanya terdapat satu atau dua objek wisata saja, melainkan ada belasan objek wisata yang sangat layak untuk dikunjungi berada dalam satu lingkup atau kawasan.
      Maka tak heran jika tempat ini selalu ramai, baik oleh wisatawan lokal maupun asing. Untuk berkunjung ke kawasan wisata ini juga tidak terlalu banyak menguras kantong, harga tiket yang ditawarkan sangat terjangkau dan sesuai dengan keuangan masyarakat Indonesia. Anda tertarik? Silahkan untuk berkunjung.
      Wisata Dieng Telaga Warna
      Wisata Dieng Wonosobo-Banjarnegara via www.youtube.com
      Telaga warna adalah salah destinasi wisata yang direkomendasikan oleh pengelola kawasan wisata Dieng. Telaga ini memiliki air yang sering berubah warna, hal ini disebabkan karena air Telaganya mengandung sulfur sehingga saat sinar matahari menyorotinya airnya menjadi berubah warna, sebab itu juga lah telaga ini dinamakan Telaga Warna.
      Di Area sekitar Telaga Warna ini ada objek wisata lainnya, yaitu objek wisata Bukit Sidengkeng, Goa Semar, Goa Pengantin, Goa Sumur Eyang Kumalasari, Goa Jaran, Telaga Pengilon. Sehingga sangat memungkinkan setelah berkunjung ke Telaga Warna untuk sekalian berkunjung ke wisata di sekitarnya.
      Waktu yang paling tepat untuk mengunjungi Telaga Warna adalah pagi hari-siang hari sebelum kabut datang untuk menyelimutinya di sore hari.
    • By Mulyati Asih
      Bermain-main dengan awan. Foto: Aldani
       

      Cuaca tampak cerah ketika mobil yang membawa kami dari stasiun Poncol Semarang, memasuki basecamp Mawar jalur pendakian Gunung Ungaran. Suasana tampak sepi, hanya beberapa orang terlihat di sekitar camping ground. Hal pertama yang kami cari adalah Riyan, kami janjian di sini untuk mendaki bersama. Saya dan Abdi mengurus SIMAKSI dan membayar biaya sebesar Rp.5.000 per orang. Kebetulan basecamp sepi, masih ada waktu untuk bersih-bersih. repacking dan membagi beban logistik.
       
      Kurang lebih pukul 11.00 kami bersembilan, saya, Dwi, Muly, Nur, Tio, Anis, Dani, Abdi dan Riyan mulai meninggalkan basecamp. Kami sepakat akan berjalan santai selama pendakian, kemudian berjalan mengikuti Riyan. Pohon pinus menghiasi sepanjang jalur pendakian,  20 menit berjalan sampailah kami di pos 1. Pos disediakan untuk beristirahat, kami pun tak menyia-nyiakannya meskipun hanya untuk makan cokelat. Melanjutkan perjalanan memasuki  hutan heterogen dengan trek masih landai.
       

      Istirahat bagian dari perjalanan yang menyenangkan, melemaskan otot-otot kaki sambil tarik napas
       
      Kami sampai di pos 2, sebuah bangunan beratap seng dan beristirahat di sini. Cepat sekali untuk menemukan pos 2 pikir saya, jaraknya kurang lebih 30 menit dari pos 1. Meninggalkan pos 2, trek masih landai. Suara gemuruh air dari pipa-pipa yang terpasang di pinggir jalan menggundang perhatian saya. Sampailah kami di area terbuka, sebuah pertigaan menuju perkebunan teh. Dari landai, trek berganti mulai menanjak dan berbatu kerikil. Jalannya lebar, beberapa kendaraan motor berseliweran. Petak-petak perkebunan teh menjadikan pemandangan yang menyejukkan mata, lumayan buat menghilangkan kebosanan. Beberapa orang mendirikan tenda di sini. Kami berjalan mengikuti papan petunjuk arah menuju puncak yang terpasang di pertigaan Promasan. Saya, Muly, Dwi dan Nur sempat tertinggal rombongan karena terlalu lama berfoto di sini.
       
       
      Jalan Terjal Menuju Puncak
       
      Meninggalkan perkebunan teh, jalanan semakin menanjak. Sesekali pandangan saya masih mengarah pada hamparan pucuk-pucuk daun teh. Bonus kali ini adalah hijaunya hamparan perkebunan teh. Treknya menanjak bukan pada tanah miring, tapi kami harus menaiki tangga-tangga dari batu. Dari batu ukuran kecil hingga berukuran besar.
       
      Bukan hal mudah untuk melewati trek berbatu. Beberapa kali saya harus meraih batang pohon untuk pegangan sebelum kaki menaiki batu atau pegangan erat pada akar pohon yang menjalar. Bahkan tangan mencengkeram erat batu dan kaki mulai menaiki batu lainnya. Baru satu jam berjalan rasanya sudah ngos-ngosan, saya lihat Nur mulai keletihan. Saya mengulurkan tangan membantu Nur menaiki batu. Riyan masih setia menemani yang tertinggal sedangkan Abdi berjalan di depan diikuti yang lain.
       
      Kami masuk ke hutan rapat tapi trek masih berbatu, sepertinya trek akan berbatu sampai puncak. Tio duduk di salah satu dahan pohon yang rendah, yang lainnya mengikuti cara Tio termasuk saya. “Buat video mannequin challenge bagus nih,” kata Tio. Akhirnya tidak jadi karena tidak ada yang mau mengambil video, tiga laki-laki Riyan, Abdi dan Dani sudah jalan duluan dan kami berenam mengikutinya. Kami berpapasan dengan rombongan yang habis turun dari puncak, sepertinya mereka tidak nge-camp di atas, terlihat dari daypack yang mereka bawa.
       
      Banyak yang bilang kalau gunung Ungaran sangat cocok untuk pemula, mungkin karena hanya memiliki ketinggian 2050 mdpl. Tapi meskipun hanya memiliki ketinggian 2050 mdpl, jangan pernah anggap remeh. Treknya  yang berbatu bukanlah hal mudah untuk pendaki pemula, karena benar-benar menguras tenaga. Kebetulan kami mengajak Anis yang baru pertama kali naik gunung. “Iya, main ke pantai aja naik gunung capek,” itulah komentar Anis ketika kami tanya apa rasanya naik gunung. Beberapa kali Muly membantu Anis melewati trek terjal, meskipun sering terpeleset dan jatuh tapi Anis tampak masih bersemangat.
       

      Semakin ke puncak jalur berbatu semakin sulit. Foto: Tiolas Melati
       
      Kami sampai di area terbuka, tak ada pohon yang menghalangi pandangan mata. Dari tempat kami berdiri, panca indera saya tertuju pada dasar lembah hijau seperti savana, puncak bukit dan petak-petak rumah penduduk. Tio mengarahkan telunjuknya sambil berkata “kita jalan sejauh itu dari bawah,” sedangkan Anis hanya berkomentar “belum sampai puncak, sedikit lagi”. Angin bertiup kencang suaranya bergemuruh, kabut mulai datang dan menghalangi pandangan mata. Abdi, Riyan dan Dani sudah tidak ada di antara kami, mereka sudah melanjutkan perjalanan. Nur berjalan duluan dan kami menyusulnya.
       
      Meskipun saya sudah tahu dari beberapa artikel yang saya baca bahwa trek gunung Ungaran berbatu, tapi sungguh saya tidak mengira bahwa trek berbatu ini akan dilalui sepanjang jalur pendakian.  Bongkahan batu besar seolah-olah menghalangi dan memperlambat langkah kami. Semakin ke puncak, batu-batu yang menghadang di depan ukurannya semakin besar. Kami berjalan di antara himpitan batu-batu besar ataupun merangkak menaiki batu. Jalurnya semakin terjal karena kemiringannya pun kurang lebih 45 derajat. Tak ada pemandangan selain batu-batu yang berserakan, sedangkan di atas kepala ada batu besar dan runcing tegak berdiri. Puncak sudah ada di atas pikir saya, tapi napas semakin ngos-ngosan, energi saya sudah mulai terkuras habis.
       

      Trekking melewati jalur berbatu, rasanya lutut mau copot
       
      Tertatih-tatih kami melewati jalan terjal berbatu, Dwi dan Nur berjalan di depan. Sesekali pandangannya menoleh ke belakang menunggu kami yang berjalan semakin pelan. Sampailah kami di atas dengan selamat, pekik Allahuakbar terdengar dari suara Muly. Dia terlalu senang akhirnya bisa sampai puncak dan melewati jalan terjal berbatu.
       
       
      Kehilangan Jejak
       
      Di puncak ini pemandangan indah yang kami lihat di bawah tadi justru semakin jelas terlihat. Puncak yang memiliki area cukup luas untuk mendirikan empat sampai lima buah tenda. Sekilas pemandangan batu-batu yang berserakan di atas puncak, mengingatkan saya pada Stone Garden yang ada di Padalarang Bandung. Kemudian pandangan saya tertuju pada pergerakan awan putih yang menggumpal di bawah. Lagi-lagi kami terlalu asik, sehingga tidak menyadari akan keberadaan tiga laki-laki dalam robongan kami.
       
      Angin bertiup semakin kencang, kabutpun sudah menghalangi pandangan mata. Ada rasa kahwatir dalam diri saya karena di puncak ini tidak ada tempat berlindung. Kami berenam berjalan ke tengah, hanya ada satu tenda kuning berdiri di sana. Dan kami sudah menebak itu bukan tenda milik Abdi, Riyan ataupun Dani. Lalu di mana mereka? cepat sekali mereka berjalan. Di bawah tadi Tio melihat Dani ada di puncak ini. Wajah-wajah cemas dan kesal mulai terlihat di antara kami. Dari angin yang bertiup kencang dan kabut yang mulai menyelimuti, kini butiran air mulai menetes mengenai tubuh saya. Saya mulai menggigil, buru-buru saya keluarkan jas hujan dan mengenakannya.
       

      Berdiri di puncak sambil menikmati panorama indah awan dan perbukitan. Foto: Aldani
       
      Kami masih berdiri penuh kebingungan sambil menebak di mana mereka mendirikan tenda. Teriakan panggilan nama Dani, Abdi dan Riyan sering kami pekikkan, tapi yang dipanggil tak pernah menyaut. Tio yakin kalau mereka ada di puncak sana di balik batu,  lalu pandangan saya tertuju pada batu besar yang ada di atas. Lagi-lagi puncak ditandai dengan berdirinya batu besar. Setelah berdiri di puncak tapi masih ada puncak lagi, sedangkan fisik mulai melemah. Mungkin ini yang namanya puncak Botak, sedangkan puncak yang di atas baru puncak Ungaran.
       
      Tio mulai berjalan ke arah puncak, saya menyuruh yang lainnya untuk naik supaya kami tidak terpisah lagi. Kabut mulai tebal dan menghalangi pandangan. Saya mengikuti langkah Tio tapi baru setengah perjalanan, samar-samar Tio meneriakkan sesuatu ke arah saya. Sayang suara itu hilang terbawa angin sebelum telinga ini berhasil menangkapnya. Entahlah apa yang ingin Tio sampaikan, tak lama Tio muncul di balik batu. Tio tidak berhasil menemukan mereka, kami berbalik arah hendak turun. Dalam kondisi angin seperti ini yang kami butuhkan adalah tenda untuk berlindung, celakanya semua tenda ada pada laki-laki. Kami berpapasan dengan pendaki lain yang akan ke puncak, kepada mereka kami titip pesan siapa tau mereka bertemu dengan Riyan, Abdi dan Dani bahwa kami ada di bawah.
       

      Puncak yang dipenuhi batu.
       
      Belum jauh kami melangkah ada suara Riyan memanggil, ada perasaan lega karena tak perlu terlunta-lunta mencari tempat berlindung. Seketika itu juga Riyan dikeroyok pertanyaan “ada di mana sih kalian?” mereka ada di puncak dan sudah mendirikan tenda, syukur-syukur sudah ada teh panas dan nasi yang matang. Camping Area letaknya ada di balik tugu, Riyan membantu membawakan keril milik Anis dan Nur. Saya bergegas melangkah melewati batu-batu besar, Alhamdulillah setelah kurang lebih 5 jam berjalan melewati trek terjal berbatu, akhirnya sampai juga di tugu puncak gunung Ungaran.
       
      Di balik tugu ada rimbunan pohon, saya bisa menarik napas lega akhirnya berhasil menemukan tenda kami setelah sebelumnya saya nyasar ke tenda rombongan lain. Saya menemukan Dani dan Abdi meringkuk di dalam tenda, yaa kami kira mereka sedang masak nasi atau membuat minuman hangat. Setelah sholat Ashar dijamak Djuhur kami mulai merebus air untuk membuat minuman hangat.
       
       
      Angin Bertiup Sepanjang Malam
       
      Angin terus bertiup kencang, tak mudah untuk menyalakan kompor. Hanya trangia yang mampu bertahan dengan api besar. Sudah ada teh, kopi, susu, sereal, cokelat panas siap untuk menghangatkan badan. Riyan bilang mendirikan tenda di sini aman saat angin kencang, tapi habislah kita klo hujan. Soalnya ini lembah tempat aliran air turun.
       
      Untungnya flysheet terpasang rendah, jadi mampu menghalang angin masuk ke tenda. Tio bilang “jago nih yang pasang flysheet, tapi tidak dengan yang pasang tenda karena masih ada air yang rembes ke dalam”. Senja mulai beranjak mengejar malam, suasana berganti gelap sedangkan angin terus berhembus. Daun-daun membawa tetesan air dari kabut mengenai tenda, suara gemericiknya seperti hujan turun. Malam semakin syahdu, kami sudah sibuk menyiapkan makan malam. Dinginpun mulai menyusup menembus tulang, buru-buru jaket saya pakai sebelum badan menggigil
       
      Tio, Riyan dan Dani duduk rapat membuat formasi untuk menghalangi angin mengenai kompor, di trangia ada nasi siap menunggu matang. Muly dan Dwi mengupas bawang, sedangkan saya dan Anis mengupas labu siam. Karena Nur sedang tidak fit, makanya dia hanya rebahan di tenda. Abdi hanya melihat aktifitas kami dari tenda, akhirnya kami panggil dengan sebutan Mandor.
       
      Dani menyerah tidak kuat menahan dingin, dia buru-buru masuk tenda dan posisinya digantikan Abdi untuk menggoreng ayam. Nasi sudah matang tapi harus menunggu sayur matang, setelah sayur matang harus menunggu ayam goreng matang. Benar kata Riyan setelah semuanya matang nanti sudah dingin, ya sudahlah akhirnya kami buru-buru untuk makan lagi pula jam sudah menunjukkan pukul delapan malam.
       

      Siap-siap masak untuk makan malam, yang lain keletihan di dalam tenda. Foto: Aldani
       
      Malam semakin larut, kami sudah berada di dalam tenda masing-masing. Saya menyusup di antara Nur dan Dwi, meringkuk di dalam sleeping bag mencari kehangatan. Tak ada malam yang sunyi, gemuruh suara angin terus berhembus, gemericik tetesan angin terus terdengar. Saya mulai memejamkan mata, berusaha tidur untuk menghilangkan letih.
       
      Menjelang subuh saya terbangun dan tak terdengar lagi suara angin ataupun tetesan air. Suasana berganti riuh karena satu persatu dari kami mulai terbangun. Tio menawarkan untuk melihat sunrise tapi tak ada yang tertarik karena cuaca mendung.
       
      Selamat pagi, kami keluar tenda untuk menghirup udara segar. Ketika terang saya bisa melihat dengan jelas di sekeliling saya. Kami seperti berada di hutan hujan tropis, dimana pohon-pohon ditumbuhi lumut dan udaranya lembab. Seperti berada di Bukit Raya yang ada di Kalimantan.
       

      Mari berdoa semoga turun selamat, lupakan treknya karena ada view cantik di depan. Foto: Aldani
       
       
      Turun Dengan Selamat
      Pukul sembilan pagi, setelah sarapan kami mulai meninggalkan puncak. Cuaca tampak cerah, puncak tugu sudah dipenuhi rombongan laki-laki. Akhirnya kami memilih tempat lain untuk berfoto. Berdirilah di dekat tebing, maka ada gumpalan awan putih yang indah di bawah. Saya buru-buru mengabadikannya dengan smartphone yang saya bawa sebelum awan gelap datang. Cuaca memang cepat sekali berubah dan anginpun mulai bertiup kencang. Di sudut lain, terlihat puncak gunung Andong, Merbabu dan Merapi di antara gumpalan awan putih.
      Nur dan Dwi turun duluan disusul Riyan dan Abdi, saya pun tak ingin berlama-lama di sini segera beranjak untuk menyusul mereka. Saat turun sama sulitnya saat mendaki, tidak ada pilihan selain melewati jalan terjal dan berbatu. Kabut semalam menyisakan batu-batu yang basah, tanah yang becek dan licin. Terkadang saya harus duduk dulu supaya kaki bisa menyentuh dasar.
       

      harus hati-hati karena keselamatan adalah hal utama. Foto: Aldani
       
      Anis mulai kepayahan menuruni batu dengan keril yang dia bawa, akhirnya Abdi membantu untuk membawanya. Meskipun sudah berjalan tanpa beban, nyatanya Anis masih sempoyongan. Entah sudah berapa kali dia harus terpeleset dan jatuh. Kami harus mengajarinya cara mencari pijakan kaki supaya tidak terpeleset. Hujan mulai turun dengan lebat, butiran-butiran airnya mengenai wajah dan kami harus mengenakan jas hujan supaya badan tidak terlalu basah. Nur, Dwi, Abdi dan Dani sudah terlalu jauh berjalan di depan. Saya masih menemani Anis menuruni batu, sedangkan di belakang masih ada Tio, Muly dan Riyan yang berjalan santai. Saat turun kami harus bergantian dengan rombongan lain yang akan naik. 
       
      Tiga jam berjalan sampailah saya di kawasan perkebunan teh. Ada yang aneh dengan sepatu yang saya pakai, ketika saya cek aaahh ternyata sepatu ini sudah tak mampu lagi diajak berjalan jauh. Saya menggantinya dengan sandal jepit yang saya bawa. Untungnya trek sudah landai, jadi saya bisa mempercepat langkah. Sambil lari-lari kecil saya mulai meninggalkan gunung Ungaran menuju basecamp Mawar. Selamat tinggal Ungaran, semoga suatu saat bisa kembali.
       
       

      Tak pernah ada jalan menurun jika tak pernah didaki
       

      Cara Menuju Gunung Ungaran:

      Gunung Ungaran di Semarang Jawa Tengah dapat ditempuh melalui tiga jalur yaitu jalur Jimbaran atau basecamp Mawar, jalur Gedong Songo dan Jalur Medini atau Promasan. Sedangkan kami memilih jalur basecamp Mawar.

      Jika Anda berasal dari Jakarta, bisa naik kereta api tujuan stasiun Poncol atau stasiun Tawang Semarang. Cara termudah menuju basecamp Mawar adalah dengan menyewa mobil. Kami menyewa untuk pulang pergi dengan biaya Rp. 700.000 sudah termasuk supir, BBM dan tiket tol, lokasi penjemputannya di stasiun Poncol Semarang. Di stasiun Poncol sendiri banyak yang menawarkan sewa mobil, pintar-pintarlah untuk menawar.

      Alternatif lainnya dari stasiun Poncol atau Tawang menuju terminal Terboyo naik mikrolet, dari Terboyo ganti bis tujuan Ambarawa atau Salatiga mintalah turun di daerah Tegal Panas atau Rumah Sakit Ken Saras atau Pasar Babadan. Kemudian bisa memilih moda trasportasi mikrolet menuju pasar Jimbaran. Dari Pasar jimbaran ke basecamp  Mawar bisa ditempuh dengan ojek.
    • By Endar
      Mau berbagi pengalaman pendakian gunung Sindoro. Sebelum berbagi perjalanan saya, mau share dulu tentang gunung Sindoro yang saya ambil dari Wikipedia. Gunung Sindoro disebut juga Sindara atau Sundoro – mungkin ini tergantung logat Jawanya ya. Masih aktif, kawahnya lumayan gede dan asapnya masih ngepul pas kesana. Lokasi terletak di Jawa Tengah, dengan kota Temanggung sebagai kota terdekat. Meletus terakhir tahun 2011 tapi tidak terlalu besar. Hutan di gunung Sindoro sering terbakar ketika kemarau. Jadi kalau yang mendaki saat kemarau hati-hati dengan kebarakan hutan.
      Saya berangkat dari Jakarta jumat malam dengan kereta api.  Tidak ada kereta  ke Temanggung atau Wonosobo sebagai kota terdekat menuju gunung Sindoro,  jadi saya turun di Semarang Tawang. Berangkat dari Jakarta sekitar jam 8 malam dan sampai di Semarang sekitar jam 2 pagi.  Tidur dulu di stasiun Tawang. Sekitar jam 4 menuju terminal bayangan Sukun. Dari terminal Sukun bisa dengan bus ke Wonosobo/Purwokerto atau dengan travel. Saya pilih travel karena itu yang pertama berangkat. Berangkat sekitar jam 5 dari Sukun dan sampai di basecamp Kledung sekitar jam 8. Basecamp Kledung ada di pinggir jalan utama jadi tidak sulit dicapai dan kebanyakan supir sudah tahu. Sekitar basecamp banyak warung jadi saya bisa sarapan dan membeli perlengkapan yang masih kurang.

      Dari kiri ke kanan, Lawu - Merbabu - Merapi - Sumbing dari Sindoro
      Basecamp – Pos 1

      Sekitar jam 9 kami mulai mendaki. Dalam perjalanan ke Pos 1 adalah jalan yang sering dilewati penduduk. Kiri-kanan ladang penduduk yang kebanyakan ditanami tembakau. Jika ingin cepat dan tidak capek, tedapat jasa ojek hingga pos 1. Tarif sekitar IDR 20.000 – 30.000. Pos 1 atau sering disebut Watu Gede berada  pada kisaran ketinggian 1.900 mdpl.
      Perkebunan Tembakau
       
      Pos 1 – Pos 2

      Tidak terlalu berat, jalan landai dengan hutan cemara diawal lalu hutan-hutan heterogen khas pegunungan Jawa. Tapi lama-kelaman jalan menanjak namun belum terlalu berat. Masih bisa menikmati udara sejuk pegunungan. Perjalanan pos 1 – pos 2 sekitar 2 jam pada ketinggian 2.120 mdpl.
      Kami makan siang disini dengan spaghetti ala-ala pendakian gunung. Di pos 2 aku mengeluarkan kamera dan kaget saat tahu kamera dalam keadaan menyala dan batere tinggal 5%. Kesal karena sudah berat-berat bawa tripod buat foto-foto bintang dan gemerlap malam. Awalnya tripod mau saya tinggalkan di pos 2 dan dibawa turun pas pulang tapi tidak jadi karena ada teman yang meminjamkan power bank dan batere kamera kembali penuh.

      Penampakan di Pos 2

      Pos 2 – Pos 3

      Jalurnya menanjak tanah padat campur bebatuan dan akan lebih terjal berbatu lagi saat mendekati pos 3. Jalur pos 2 – pos 3 melelahkan – ya iyalah namanya juga naik gunung. Sampai di pos 3 terdapat dataran luas tempat banyak orang membangun tenda. Kami tidak bermalam di pos 3 karena dari pos 3 ke puncak masih lama. Perjalanan ke pos 3 sekitar 3 jam  dengan ketinggian 2.530 mdpl.
      Masih belum apa-apanya >.<
       
      Pos 3 – Pos 4

      Rencananya akan berkemah di pos 4 tapi apa daya karena hujan dan fisik sudah melemah kami berkemah di tempat  yang agak datar antara pos 3 – ke pos 4. Jalur pos 3 ke pos 4 tetap terjal dan berbatu. Pos 4 dinamakan batu Tatah karena ada gundukan batu disini.

      Nyemil di tenda.

      Sebelum tidur langit mendung jadi tidak jadi foto bintang. Padahal sudah berharap cuaca cerah dan bisa melihat bintang seperti pendakian ke Merbabu. Jadinya saya memfoto kota Wonosobo di malam hari.

      Kota Wonosobo di malam hari dari tempat kemah
      Jam 2 bangun dan siap summit. Setelah bangun dan masih di dalam tenda karena dingin sekali,  terdengar dari luar ada yang teriak "wow langit cerah". Saya buru-buru membuka tenda dan melihat langit malam itu. Wow, indah nian taburan bintang di langit malam itu. Segera saya mengambil kamera dan tripod lalu mengabadikan momen itu.

      Bima Sakti yang rupawan yang difoto sebelum summit.
       
      Pos 4 – Puncak

      Memakan perjalanan sekitar 2 jam. Sempat terduduk lemas mendekati puncak dan menikmati sunrise yang indah terlebih dahulu. Setelah si pemberi bayangan benar-benar terlihat baru saya melanjutkan ke puncak dan luar biasa pemandangan dari atas puncak.

      Matahari terbit dari gunung Sindoro
       

      Sakti dan matahari terbit
       

      Temanggung dan matahari terbit
       

      Kawah gunung Sindoro

      Hutan mati dan gunung Slamet
       

      Dataran tinggi Dieng

      Genangan air di  puncak Sindoro




      Sarapan di puncak gunung


      Kita bisa melihat gunung Sumbing, Merbabu, Merapi dan Lawu dalam satu deret. Pergi ke bagian barat puncak akan terlihat gunung Slamet dan bergeser sedikit kita akan melihat dataran tinggi Dieng. Di puncak juga kita banyak menemukan spot-spot yang bagus. Hutan mati yang memutih karena sulfur, kawah gunung Sumbing yang besar, danau kecil yang menjadi cermin awan dan masih banyak spot lagi yang cantik.
       
      Salam lestari.