Silverline

Oleh2 Khas Makassar: Minyak Gosok Cap Tawon

23 posts in this topic

Sebagai orang Indonesia, kurang afdhol rasanya kalau jalan2 tanpa membawa oleh2 untukk orang2 yang ditinggalkan. Kalau jalan2 ke Makassar, ternyata bukan kopi khas makasssar, ikan laut, ataupun awetan kupu2 saja yang bisa kita jadikan sebagai oleh2. Minyak gosok cap tawon pun bisa kita jadikan oleh2.

Ada banyak minyak gosok yang beredar di pasaran, dibuat oleh perusahaan besar, iklannya masuk sampai ke tv. Minyak gosok cap tawon (biasa disingkat dengan minyak tawon) dipasarkan hanya dari mulut ke mulut. Informasi khasiatnya diteruskan dari generasi ke generasi, dan hanya diproduksi di Makassar. Kurang Indonesia rasanya kalau tidak tau minyak tawon. :)

makassar-19.jpg

Saya bukannya lagi jualan, tapi memang begitulah adanya. Tante saya sampai selalu sedia minyak tawon di rumahnya. Berbahan dasar minyak kelapa, minyak kayu putih, cengkeh, daun lada, jahe, kunyit, dan bawang, minyak tawon ini banyak sekali manfaatnya. Bisa digosokkan ke badan, kalau masuk angin. Bisa dicampur air kemudian diminum, kalau batuk2 dan radang tenggorokan. Bisa juga untuk mengobati luka. Lengkap deh.

Saat ini di pasaran tersedia dalam botol kecil dan botol besar. Tersedia juga dalam tutup merah (panas) dan tutup putih (sangat panas). Silahkan pilih sesuai kebutuhan. Ada yang belum tau tentang minyak tawon ini?

Share this post


Link to post
Share on other sites

ia saya pernah pakai nih kalau digigit serangga, tapi dulu. sekarang sudah abis, jadi beli merek2 yang biasa aja di supermarket.

ga ada yang ke makasar sih jadi bingung gmana belinya

Share this post


Link to post
Share on other sites

Yang sering ane denger oleh2 dari makasar sih biasanya balo atau cap tikus deh..

:lol:

Share this post


Link to post
Share on other sites

ia saya pernah pakai nih kalau digigit serangga, tapi dulu. sekarang sudah abis, jadi beli merek2 yang biasa aja di supermarket.

ga ada yang ke makasar sih jadi bingung gmana belinya

bisa nitip bro kalo mau nitip ntar pas ke makasar lagi, hehe *jadi jualan deh

Yang sering ane denger oleh2 dari makasar sih biasanya balo atau cap tikus deh..

:lol:

cap tikus? balo? malah baru denger ini. apaan ya itu om?

Share this post


Link to post
Share on other sites

ia saya pernah pakai nih kalau digigit serangga, tapi dulu. sekarang sudah abis, jadi beli merek2 yang biasa aja di supermarket.

ga ada yang ke makasar sih jadi bingung gmana belinya

minyak tawon di daerah saya mojokerto bisa dibeli di apotik2 atau toko2 obat, gampang kok ngga susah nyarinya. Minyak tawon tidak hanya untuk obat gosok tapi juga bisa untuk minyak urut/pijat (pegal2), digigit serangga atau nyamuk, masuk angin,memar2, pokoknya multifungsi neh.

Share this post


Link to post
Share on other sites

widih, oleh2 bukan cuma makanan ato baju ya sekarang? tapi minyak gosok pun bisa jadi oleh2, mantap. unik deh pokok nya :D

minyak tawon di daerah saya mojokerto bisa dibeli di apotik2 atau toko2 obat, gampang kok ngga susah nyarinya. Minyak tawon tidak hanya untuk obat gosok tapi juga bisa untuk minyak urut/pijat (pegal2), digigit serangga atau nyamuk, masuk angin,memar2, pokoknya multifungsi neh.

etapi jadi yang bener minyak tawon itu cuma diproduksi di makassar ato ada juga yang dari daerah lain? apa minyak tawon yang dari mojokerto bukan minyak gosok khas tawon? mau dong klarifikasinya mas mbak :) biar gak salah beli oleh2 nih kalo ke makassar

Share this post


Link to post
Share on other sites

widih itu alkohol buat diminum mas? apa maksudnya bir? serem juga ya bisa dijadiin bahan bakar :D berarti badan kita kebakar habis dong ya kalo minum itu. wong kendaraan yang mesin aja bisa jadi nyala kalo minum itu kok haha..

kenapa namanya cap tikus ya? bukan pake bahan dasar dari tikus kan? hiii

Share this post


Link to post
Share on other sites

widih itu alkohol buat diminum mas? apa maksudnya bir? serem juga ya bisa dijadiin bahan bakar :D berarti badan kita kebakar habis dong ya kalo minum itu. wong kendaraan yang mesin aja bisa jadi nyala kalo minum itu kok haha..

kenapa namanya cap tikus ya? bukan pake bahan dasar dari tikus kan? hiii

Tanyakan pada orang2 yang meminumnya..

:lol2:

Share this post


Link to post
Share on other sites

Yang sering ane denger oleh2 dari makasar sih biasanya balo atau cap tikus deh..

:lol:

woooo kalo cap tikus emang terkenal di daerah sulawesi, di manado juga terkenal sama cap tikusnya, malah ada desa pembuat cap tikus. hehehehe

cuman sebenernya cap tikus itu fungsinya positif, untuk menghangatkan tubuh para petani, karena daerah pegunungan disana duingin banget katanyaa...

yah tapi sekarang fungsi cap tikus malah disalah gunakan, apalagi sama anak2 muda...

eh malah nglanturrrrr :P

kalo cap tawon aku sering pake juga tuh, kayaknya mltifungsi banget. mau luka atau cidera macam gimana aja pasi sembuh pake minyak cap tawon. dan meskipun itu obat yg sebenernya tradisional. tapi dijual dimana-mana loh..

apotek K24, di giant kadang juga ada.

kirain ini obat china, ternyata dari makasar to???

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, cap tawon itu dari makasar yah?

baru tau...

hehe...

emang iya loh, cap tawon beda banget ama minyak gosok yang lain.

panas ama anget nya pas banget.

ngomong2x, bagian dari mananya lebah yah yang di bikin minyak itu?

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, cap tawon itu dari makasar yah?

baru tau...

hehe...

emang iya loh, cap tawon beda banget ama minyak gosok yang lain.

panas ama anget nya pas banget.

ngomong2x, bagian dari mananya lebah yah yang di bikin minyak itu?

Sama sekali ngga ada...

Minyak tawon hanyalah sebuah merek dagang.

Atau setidaknya nama yang dipakai oleh masyarakat setempat untuk obat gosok...

Komposisi dalam bhs indonesia:

Komposisi Minyak Tawon :

  1. Minyak Kelapa. Berguna bagi kelembaban, kelenturan, dan kelembutan kulit. Hal ini disebabkan karena kandungan vitamin A dan E pada minyak kelapa. Selain itu 80% asam lemak dalam minyak kelapa adalah asam lemak rantai pendek dan sedang yang molekulnya berukuran kecil sehingga mudah meresap ke sel-sel tubuh.
  2. Minyak kayu putih. Mengandung minyak esensial yang dapat mencegah infeksi kuman yang dapat menghambat proses penyembuhan luka. Juga bermanfaat untuk menghangatkan tubuh dan meredakan rasa capek.
  3. Cengkeh. Bermanfaat meredakan keluhan nyeri sendi dan bersifat antiseptik.
  4. Daun lada, jahe, kunyit dan bawang. Mengandung minyak atsiri yang berkhasiat anti kuman dan melancarkan sirkulasi darah.

http://www.minyakgosok.com/

Kalo dlm bhs medis:

Komposisi minyak tawon hampir mayoritas berasal dari minyak kelapa. Sekitar 80 persen asam lemak di dalam minyak kelapa adalah asam lemak rantai pendek dan rantai sedang yang molekulnya berukuran kecil. Karena itu molekulnya dapat masuk ke dalam sel-sel tubuh dengan mudah tanpa memerlukan beragam enzim untuk memotongnya Selain itu, ada tambahan ekstrak kayu putih, temulawak, cengkeh dan jeruk. Berikut ini daftar komposisi dari minyak tawon :

Oleum Therebinthinae (Digunakan untuk mengobati bengkak)

Oleum Cajuputi (Digunakan untuk bengkak ringan pada pendents rematik)

Oleum Citroneilae (Digunakan sebagai parfum dan pengusir serangga)

Menthol Crystal (Sebagai anti kembung dan pemberi rasa)

Oleum Capsicum (Minyak cabe mengobati bengkak dan counter-irritant)

Oleum Menthapiperitae (Sebagai anti kembung dan pemberi rasa)

Oleum Xanthorizae (Sebagai karminatif)

Oleum Zingiberis (Sebagai pencegah mual, karminatif)

http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20100509030629AAtByK0

Share this post


Link to post
Share on other sites

tawon emang khasiatnya banyak., biasanya kalo udah "ketagihan" malah pengen nyobain minyak lawang..

yg panasnya lebih 'nge-gigit' di kulit ... :) . --- btw, minyak tawon bisa diminum looh, sy sih blm pernah nyobain

tp kalo dicampur teh anget bisa buat nyembuhin sakit perut.. 

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo dirumah biasanya dapet oleh-oleh minyak tawon dari makassar yang merk cap beruang  :)

itu ampuh bgt, kalo pegel-pegel dioles dikit aja langsung tokcer  :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo dirumah biasanya dapet oleh-oleh minyak tawon dari makassar yang merk cap beruang  :)

itu ampuh bgt, kalo pegel-pegel dioles dikit aja langsung tokcer  :D

kalo cap beruang itu termasuk minyak tawon apa minyak gosok ya? soalnya kan botolnya beda gitu ya ama minyak tawon, kl cap beruang model botol pendek gitu ya kalo ga salah , atau sama aja?  :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

masih nyimpen balsem cap tawon dari makasar....baunya kayak nenek2 hehehhehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo dirumah biasanya dapet oleh-oleh minyak tawon dari makassar yang merk cap beruang :)

itu ampuh bgt, kalo pegel-pegel dioles dikit aja langsung tokcer :D

Minyak Tawon cap Beruang, maksudnya gimana yah..!?

Setahu kami di Makassar.. Minyak Tawon itu, Minyak Gosok cap Tawon.

Share this post


Link to post
Share on other sites

masih nyimpen balsem cap tawon dari makasar....baunya kayak nenek2 hehehhehehe

Minyak Gosok cap Tawon, baunya juga kayak nenek2.. Mungkin itu alasan sebagian besar masyarakat urban di Makassar cenderung meninggalkan minyak tawon dalam penggunaan sehari hati. Tapi, dalam keadaan genting, tetap jadi priorotas karena khasiatnya yg memang tidak bisa dipungkiri.

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo kebetulan ke makassar trus beli minyak tawon di somba opu mesti pinter2 nawar deh, soalnya harga satu toko sama toko lain bedanya lumayan banyak , bisa 10-15 rb. 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • [OPEN TRIP] Tana Toraja (18-20 Desember 2015)
      By Berangan Trip Organizer
      Tana Toraja adalah tanah dimana mereka yang mati sangat diagung-agungkan. Budaya pesta pemakaman yang berbiaya miliaran, serta kuburan-kuburan di goa dan di atas tebing, menarik minat banyak wisatawan lokal dan mancanegara.  Keunikan budaya Toraja pun dilatarbelakangi dengan keindahan alamnya yang berupa persawahan dan perbukitan hijau.  Date :18 – 20 Desember 2015  Itinerary : Hari 1 : MAKASSAR – RAMMANG-RAMMANG – TORAJA (L, D) Peserta dijemput di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar pada pukul 09.00, kemudian melakukan perjalanan dengan mobil menuju Rammang-Rammang yang merupakan gugusan karst terbesar ketiga di dunia. Kita akan menyusuri sungai dengan perahu untuk menjelajah kompleks karst ini. Setelah itu, kita kembali melakukan perjalanan menuju Tana Toraja. Malam hari tiba di Toraja, lalu menuju hotel untuk beristirahat. Hari 2 : TORAJA (B, L, D) Setelah makan pagi di hotel, kita akan mengunjungi objek-objek wisata di Toraja, seperti Lemo (kuburan gantung), Londa (kuburan dalam goa), dan Kete Kesu (kompleks rumah adat Toraja). Kita juga akan melihat upacara pemakaman adat Toraja jika kebetulan ada acara di hari tersebut. Sore hari kembali ke hotel. Hari 3 : TORAJA – MAKASSAR (B, L) Setelah makan pagi di hotel, kita kembali melakukan perjalanan dengan mobil menuju Makassar. Di perjalanan kita akan mampir di Enrekang untuk menikmati keindahan Gunung Nona. Tiba di Makassar sekitar pukul 17.00, dan trip berakhir (ambil flight pukul 20.00). (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)  Price : Rp 1,450,000/pax Quota : min. 10 pax Include :Mobil AC + driver + BBM Tiket masuk objek wisata Perahu tour Rammang – Rammang 2N Hotel Toraja (1 kamar 2 orang) Makan 7x Guide lokal Tour leader Exclude : Tiket pesawat Terms & Conditions :Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 750.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat.  Contact : Intan Primadewati
      Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763
      Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto
      Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245
      Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com
      Facebook : Berangan Trip Organizer
      Twitter : @berangan_tripWebsite : www.berangan.com
    • Menyambangi Makassar Dan Menemukan Indahnya Pesona Wisata Di Kota Anging Mamiri Dalam 3 Hari 2 Malam
      By Hasdevi Agrippina Dradjat
      Makassar adalah ibukota provinsi Sulawesi Selatan yang dahulunya terkenal dengan sebutan Ujung Pandang. Kota ini merupakan kota metropolitan terbesar di bagian Indonesia timur dan di luar Pulau Jawa setelah kota Medan.
       
                Kota ini merupakan kota terpadat kelima di Indonesia setelah Jakarta, Surabaya, Bandung dan Medan. Kota yang tergolong multikultur ini memiliki begitu banyak pesona wisata yang dapat kamu sambangi pada kesempatan liburanmu selanjutnya.
       
                Makassar terkenal dengan kulinernya yang begitu beragam dan sedap. Beberapa contoh kuliner yang dapat kamu coba pada kesempatan liburanmu di Makassar adalah  Coto Makassar, Roti Maros, Jalangkote, Bassang, Kue Tori, Palubutung, Pisang Ijo, Sop Saudara dan Sop Konro.
       
                Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera pergi menghabiskan waktu liburanmu di Makassar? Pada kesempatan kali ini kita akan membahasnya dalam menyambangi Makassar dan menemukan indahnya pesona wisata di Kota Anging Mamiri dalam 3 hari 2 malam.
       
      Transportasi Menuju Makassar
      Rute 1: Menaiki Pesawat dengan Tujuan Jakarta Menuju Makassar
       

      Memasuki Makassar Melalui Bandar Udara Sultan Hasanuddin
       
                Salah satu transportasi terbaik yang dapat kamu gunakan untuk mencapai Makassar adalah dengan menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju Makassar. Saat ini, terdapat beberapa maskapai penerbangan yang akan menemanimu untuk terbang dari Jakarta menuju Makassar.
       
                Untuk mencapai Makassar, biaya yang kamu keluarkan untuk sekali jalan berkisar antara Rp 950.000,00 hingga Rp 1.200.000,00. Lama waktu tempuh perjalanan untuk mencapai Makassar adalah sekitar 2 jam 15 menit nonstop.
       
                Nah, selain menaiki pesawat dari Bandara Soekarno Hatta, kamu juga memiliki alternative lain untuk menaiki pesawat dari Bandara Halim Perdanakusuma. Tentunya tempat keberangkatanmu ini dapat kamu sesuaikan tergantung dengan maskapai penerbanganmu.
       
                Selain itu, kamu juga tentunya memiliki kesempatan untuk mendapatkan pesawat dengan harga yang lebih terjangkau lagi jika kamu mencarinya dari jauh-jauh hari. Bagaimana, menyenangkan bukan?
       
      Rute 2: Menaiki Kapal Laut
       

      Menyambangi Makassar dengan Kapal Laut via http://inaport4.co.id/wp-content/uploads/2011/01/kapal-asing-sandar-di-pelabuhan-makassar_resize.jpg
       
                Nah, bagi kamu yang ingin merasakan pengalaman berbeda dari biasanya, kamu dapat mencoba menaiki kapal laut untuk mencapai Makassar. Banyak rute kapal PELNI yang berlayar dari kota-kota besar di Indonesia seperti Surabaya, Jakarta, Samarinda, Ambon dan lain-lain.
       
                Untuk tujuan Makassar, kamu yang berasal dari Jakarta dapat menaiki kapal Ganda Roro. Biaya yang kamu keluarkan untuk menaiki kapal ini adalah sekitar Rp 340.000,00 hingga Rp 952.000,00. Lama waktu perjalanan yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 2 hari 3 malam.
       
                Nah, untuk jadwal lengkapnya kamu dapat mengaksesnya di www.pelni.co.id. Jangan lupa untuk mencatat jadwal terbaik untuk kenyamanan travelingmu menuju Makassar.
       
      Memilih Penginapan Selama Berada di Makassar
       
                Selama berada di Makassar, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis bed and breakfast, guest house atau hotel. Pemilihan terhadap penginapan ini dapat kamu sesuaikan tergantung dengan jadwal, budget serta traveling partner-mu.
       
                Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis bed and breakfast, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di kamar ini adalah sekitar Rp 275.000,00 per malam.
       
                Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu menginap di penginapan ini adalah AC, meja kerja, shower, toilet, bathroom, telepon serta TV. Selain memilih untuk menginap di penginapan berjenis bed and breakfast, kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan berjenies guest house.
       
                Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis deluxe double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis ini adalah sekitar Rp 285.000,00 per malam.
       
                Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis ini adalah AC, meja kerja, area tempat duduk, shower, peralatan mandi, toilet, TV dan free wifi.
       
                Selain menginap di bed and breakfast serta guest house, kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double room.
       
                Biaya yang kamu keluarkan jika kamu memilih untuk menginap di kamar ini adalah sekitar Rp 380.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar ini adalah AC, brankas, meja kerja, toilet, kamar mandi pribadi, TV layar datar serta free wifi.
       
      Hari Pertama
      Awali Perjalanan Wisatamu di Makassar dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Menarik di Makassar
       

      Awali Perjalanan Wisatamu di Makassar dengan Mengunjungi Pantai Losari
       
                Untuk mengawali perjalanan wisatamu di Makassar, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Pantai Losari. Pantai Losari merupakan salah satu icon Kota Makassar, sehingga belum lengkap rasanya perjalanan wisatamu jika belum mengunjungi Pantai Losari.
       
                Pantai ini terletak di sebelah barat kota Makassar. Pantai ini juga seringkali dipenuhi oleh para penduduk Kota Makassar pada waktu pagi, siang serta sore hari. Aktivitas terbaik yang dapat kamu coba nikmati ketika menyambangi Pantai Losari adalah menikmati proses matahari terbenam di sore hari.
       
                Nah, salah satu ciri khas Pantai Losari adalah kamu dapat melihat proses matahari terbit dan matahari terbenam di posisi yang sama di pantai yang satu ini. Kamu juga dapat menyaksikan deburan ombak serta kesejukan anginnya yang sepoi-sepoi ketika kamu mengunjungi Pantai Losari.
       
                Selain menikmati keindahan Pantai Losari, kamu juga dapat mencoba mencicipi kuliner yang terletak di Pantai Losari ini ketika mengunjungi pantai yang satu ini. Nah, salah satu wisata kuliner yang terkenal adalah pisang epe.
       
                Pisang epe adalah pisang mentah yang dibakar kemudian dipipihkan dan diberi campuran air gula merah. Kamu juga dapat mencicipi berbagai seafood yang ditawarkan di restoran-restoran yang terletak di dekat Pantai Losari dengan harga bervariasi antara Rp 10.000,00 hingga Rp 30.000,00.
       
                Yang paling menarik dari pantai ini adalah kamu dapat menikmati fasilitas free wifi ketika kamu mengunjungi pantai ini. Di sepanjang Pantai Losari, kamu dapat memanfaatkan fasilitas free wifi secara gratis.
       

      Mengunjungi Fort Rotterdam via https://jejakvicky.files.wordpress.com/2012/03/fort_rotterdam_makassar_indonesia_-_20100227-012.jpg
       
                Setelah puas mengunjungi Pantai Losari, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Fort Rotterdam. Untuk mencapai Fort Rotterdam dari Pantai Losari kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 15 menit.
       
                Pada bagian dalam Fort Rotterdam telah disulap menjadi museum yang diberi nama Museum La Galigo. Museum ini merupakan salah satu peninggalan budaya yang telah diresmikan oleh UNESCO. Jika kamu menyukai sejarah, kamu dapat menghabiskan waktu berjam-jam di tempat ini tanpa merasa bosan.
       
                Biaya masuk yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Fort Rotterdam adalah sekitar Rp 5.000,00. Jam operasional dari benteng ini adalah sekitar pukul 07.30 hingga 18.00.
       

      Melanjutkan Perjalanan dengan Mengunjungi Pulau Samalona via http://hotelmakassar.net/wp-content/uploads/2014/07/P1090784.jpg
       
                Setelah puas mengunjungi Fort Rotterdam, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Pulau Samalona. Di sini, kamu dapat menyaksikan keindahan pantai yang menawan. Untuk mencapai Pulau Samalona, kamu dapat menyewa kapal dari seberang benteng Fort Rotterdam.
       
                Biaya yang kamu keluarkan untuk menyeberang hingga sampai ke Pulau Samalona adalah sekitar Rp 200.000,00 hingga Rp 300.000,00. Jika kamu cukup pintar menawar, kamu dapat mendapatkan harga terbaik tergantung negosiasimu dengan pemilik kapal. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan jika kamu ingin menuju Pulau Samalona adalah sekitar 20 menit.
       
                Aktivitas wisata terbaik yang dapat kamu lakukan di Pulau Samalona adalah snorkeling. Biaya yang kamu keluarkan untuk menyewa peralatan snorkeling di Pulau Samalona adalah sekitar Rp 50.000,00.
       
                Nah, jika kamu ingin mengambil foto terumbu karang yang cantik, sebaiknya kamu mempersiapkan sendiri peralatan mengambil foto dengan underwater camera sebab tidak terdapat jasa peminjaman kamera di tempat ini.
       
                Lokasi snorkeling terbaik ditandai dengan sebuah mercusuar di sisi utara yang menandai batas perairan dangkal yang warna hijau ke yang berwarna biru pekat. Kamu dapat meminta pengemudi kapal untuk mengantarkanmu ke sana.
       
                Nah, waktu terbaik untuk mendapatkan pemandangan terbaik di Pulau Samalona adalah sekitar bulan Juni hingga Oktober. Terumbu karang di pulau ini sendiri tergolong masih sangat bagus namun kamu harus berhati-hati jangan sampai terinjak dan terluka.
       
      Hari Kedua
      Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Makassar dengan Mengunjungi Berbagai Tempat Wisata di Sini
       

      Mengunjungi Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung via http://siiplah.com/wp-content/uploads/2013/05/untitled-32.jpg
       
                Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Makassar, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Bantimurung adalah primadona wisata alam Sulawesi Selatan sehingga untuk melengkapi perjalanan wisatamu di Makassar, kamu dapat mengunjungi taman nasional yang satu ini.
       
                Bantimurung menawarkan berbagai atraksi wisata yang dapat kamu nikmati. Air terjun yang mengalir deras, aliran sungai dengan tepian berbatu yang diapit kokohnya tebing terjal, serta sejuknya hawa menjadi suguhan yang mengundang banyak pengunjung.
       
                Bantimurung juga dikenal dengan sebutan “The Kingdom of Butterfly†bahkan sebutan ini terkenal hingga mancanegara. Taman nasional ini bergerak di bidang konservasi kupu-kupu dan diusung dalam konsep taman kupu-kupu. Taman kupu-kupu berfungsi sebagai wahana pendidikan konservasi masyarakat umum.
       
                Lokasi Taman Nasional Bantimurung ini adalah sekitar 42 kilometer dari pusat Kota Makassar dan sekitar 24 kilometer dari Bandara Hasanuddin. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan jika kamu ingin mencapai taman nasional ini adalah sekitar 1 hingga 2 jam. Kamu dapat menaiki angkutan kota menuju Terminal Daya, dilanjutkan dengan menuju Pasar Maros dan terakhir menuju Bantimurung.
       
                Biaya tiket masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki tempat ini adalah sekitar Rp 20.000,00 bagi warga lokal dan Rp 50.000,00 bagi warga asing.
       

      Menikmati Lezatnya Coto Makassar via http://pesonanegeriku.com/wp-content/uploads/2014/01/Coto-Makassar.jpg
       
                Setelah puas mengunjungi Taman Nasional Bantimurung, selanjutnya kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mencicipi lezatnya coto Makassar. Mengunjungi Makassar memang belum lengkap rasanya jika kamu belum menyempatkan diri untuk mencicipi wisata kuliner di kota ini.
       
                Coto Makassar terbuat dari jeroan sapi yang direbus dalam waktu yang cukup lama. Rebusan jeroan sapi kemudian diiris-iris dan dibumbui dengan bumbu yang diracik secara khusus. Coto kemudian disajikan dalam mangkuk dan kamu dapat menikmatinya dengan ketupat.
       
                Salah satu rekomendasi tempat yang dapat kamu coba untuk mencicipi coto Makassar adalah di Jalan Gagak. Alamat lengkapnya adalah Jalan Gagak nomor 27 Makassar.
       
                Biaya yang kamu keluarkan untuk mencicipi nikmatnya coto Makassar ini adalah sekitar Rp 15.000,00. Dengan harga demikian kamu sudah mendapatkan coto lengkap dengan ketupat dan kuahnya yang kental serta gurih.
       
                Ketika menyambangi Coto Gagak ini, kamu akan mendapatkan pilihan untuk mencicipi coto Makassar-mu di ruangan ber-AC ataupun yang masih menggunakan kipas angin. Nah, untuk merasakan sensasi serunya menikmati coto Makassar, kamu dapat mencoba mencicipinya di ruangan yang masih menggunakan kipas angin.
       
                Di tempat ini juga kamu dapat menemukan nuansa tradisional yang jauh dari modern sehingga tentunya kamu dapat merasakan mencicipi coto Makassar lengkap dengan nuansa tradisionalnya. Bagaimana? Tentunya kamu semakin tertarik untuk mencicipi coto Makassar bukan?
       

      Mengunjungi Trans Studio Makassar
       
                Setelah puas menikmati nikmatnya Coto Makassar, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Trans Studio Makassar. Ketika memasuki mall tempat Trans Studio Makassar berada, kamu dapat mendapatkan pemandangan berupa kolam ikan indoor yang menambah apik pemandangan di mall ini.
       
                Trans Studio Makassar merupakan taman hiburan indoor terbesar kedua di Indonesia setelah Trans Studio Bandung. Luas kawasan Trans Studio sendiri mencapai sekitar 2,7 hektar.
       
                Trans Studio Makassar menawarkan berbagai wahana permainan yang dapat kamu coba ketika kamu mendapatkan kesempatan untuk mengunjungi tempat ini. Trans Studio ini menghadirkan sekitar 22 wahana permainan dengan 4 kawasan dengan tema yang berbeda dan unik.
       
                Kawasan bertema yang terdapat di Trans Studio ini adalah Magic Corner, Kids Studio, The Lost City dan Bioskop Central. Beberapa wahana yang terdapat di Magic Corner adalah Dunia Lain, Putar Petir, Giant Swing, Magic Thunder Coaster, dan Dragon’s Tower.
       
                Sementara itu, wahana yang terdapat pada kawasan bertema Kids Studio adalah Ayun Ombak, Kids Studio, Karosel, Angin Beliung, Kano Kali, Mini Boom Boom Car, dan Balloon House. Wahana yang terdapat pada kawasan The Lost City adalah Safari Track, Jelajah, Si Bolang, Rimba Express, dan Sepeda Terbang.
       
                Selain itu, wahana yang terdapat pada kawasan bertema Bioskop Central adalah Bioskop 4D, Hollywood Bumper Car, Science Center, Trans City Theater, Studio Tour, dan Grand Esia Studio Tour. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki kawasan ini adalah sekitar Rp 100.000,00 pada hari biasa dan Rp 175.000,00 pada akhir pekan.
       
                Kawasan ini dibuka dari pukul 10.00 hingga pukul 22.00. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Makassar, tentunya kamu dapat melengkapinya dengan mengunjungi Trans Studio Makassar yang satu ini.
       
      Hari Ketiga
      Waktunya untuk Mengunjungi Kebun Teh Malino
       

      Waktunya untuk Mengunjungi Kebun Teh Malino via http://2.bp.blogspot.com/-5647tCPORzs/U-B90L5nZyI/AAAAAAAAARA/_FiNL1ybbqU/s1600/DSC_0165_1.jpg
       
                Untuk mengawali perjalanan wisatamu pada hari ketiga di Makassar, kamu dapat mengunjungi kebun teh Malino. Daerah ini terletak sekitar 90 kilometer dari pusat kota Makassar dan memiliki daya tarik wisata yang tentunya sayang untuk kamu lewatkan. Lama perjalanan yang kamu butuhkan adalah sekitar 2 jam dengan kondisi jalanan yang bagus.
       
                Kamu dapat menjelajahi jalanan di kebun yang memiliki luas sekitar 200 hektar ini. Kamu juga dapat menikmati sejuknya udara yang terdapat di perkebunan teh ini.
       
                Jangan lupa sempatkan waktumu untuk mencicipi nikmatnya teh hijau Malino ketika mengunjungi kebun teh yang satu ini. Kamu dapat mencicipi nikmatnya teh hijau tersebut ketika sampai di areal puncak perkebunan.
       
                Nah, itulah dia menyambangi Makassar dan menemukan indahnya pesona wisata di Kota Anging Mamiri dalam 3 hari 2 malam. Tentu saja Makassar memiliki berbagai pesona wisata yang dapat kamu sambangi pada kesempatan liburanmu selanjutnya.
       
                Happy traveling!
    • Jalan-Jalan Ke Jepang: Oleh-Oleh Khas Jepang
      By vie asano
      Bagi sebagian wisatawan yang berwisata ke Jepang, membeli oleh-oleh dari toko 100 yen sudah cukup untuk dibagikan pada teman dan kerabat. Bagi sebagian lainnya, oleh-oleh dari Jepang haruslah yang sangat mencerminkan budaya dan tradisi Jepang. Sebagian orang tersebut rela mengeluarkan budget di atas 100 yen demi membeli oleh-oleh yang betul-betul khas Jepang, khususnya jika oleh-oleh tersebut akan diberikan untuk orang yang istimewa. Pertanyaannya, apa sajakah oleh-oleh khas Jepang itu?
       
      Ada banyak benda yang dapat melambangkan kekhasan negara Jepang. Namun terkadang, kita mendadak bingung saat sudah berada di toko souvenir karena terlalu banyaknya pilihan. Sebagai bahan pertimbangan, berikut beberapa daftar benda bernuansa Jepang yang biasa dijadikan oleh-oleh, serta perkiraan tempat dimana kalian bisa mendapatkannya. Tentu saja karena topik ini tentang oleh-oleh, maka pilihan benda tradisional khas Jepang tersebut dibatasi hanya pada barang-barang yang dapat dimasukkan ke dalam koper, atau setidaknya cukup mudah dikirim ke Indonesia via jasa pengiriman. Agar lebih mudah dibaca, oleh-oleh ini akan dibagi dalam 2 kategori besar: makanan dan non-makanan.
       
      MAKANAN & MINUMAN
      Makanan maupun minuman selalu menjadi oleh-oleh yang menarik dan juga mudah di cari. Namun bagi kalian yang peduli dengan faktor halal haram, sebaiknya selektif dalam memilih produk makanan dan minuman untuk dijadikan oleh-oleh karena nggak semua makanan dan minuman di Jepang dibuat dari bahan-bahan yang sepenuhnya halal.
       
      1. Tokyo Banana
       

      Tokyo Banana, via thepopcorngirl 
       
      Tokyo selalu menjadi kota favorit untuk dikunjungi oleh wisatawan yang bepergian ke Jepang, terutama untuk first time traveller. Dan, salah satu makanan populer dari Tokyo untuk dijadikan oleh-oleh adalah Tokyo Banana.
       
      Tokyo Banana sejatinya merupakan sebuah sponge cake lembut berbentuk pisang. Bagian dalamnya diisi puree pisang asli untuk rasa yang alami. Sejak pertama diluncurkan pada tahun 1991, kue ini begitu populer hingga dapat dianggap sebagai salah satu oleh-oleh wajib dari Tokyo. Saat ini Tokyo Banana memiliki banyak varian rasa dan bentuk (ada yang berbentuk baumkuchen alias kue bolu berlapis berbentuk bulat). Sayangnya mayoritas produk Tokyo Banana mengandung bahan-bahan non-halal dan hanya sebagian kecil saja yang (mungkin) aman di konsumsi oleh penganut agama Islam. Jadi jika berniat memberikan Tokyo Banana sebagai oleh-oleh, pastikan kalian membeli varian produk yang (mungkin) bebas dari bahan-bahan non-halal. Oya, Tokyo Banana ini bisa didapatkan di banyak tempat di Tokyo, mulai dari department store hingga bandara.
       

      Varian lain dari Tokyo Banana, via peaceorwhatever.blogspot 
       
      Tips:
      Perhatikan tanggal kadaluarsa sebelum membeli, karena rata-rata produk Tokyo Banana hanya bertahan kurang lebih 7 harian sejak tanggal produksi. Sebaiknya membeli produk Tokyo Banana sesaat sebelum pulang ke Indonesia untuk mendapatkan produk hasil produksi terbaru.
       
      2. Wagashi
       

      Salah satu jenis wagashi, via inspiredsteps 
       
      Wagashi adalah kudapan manis tradisional ala Jepang yang biasa disantap sambil minum teh. Jenisnya beragam, ada yang berupa kue basah, ada yang berupa kue kering. Banyak wagashi yang dikemas dalam kemasan yang cantik dan elegan, sehingga cocok untuk dijadikan oleh-oleh.
       
      Tips:
      Untuk oleh-oleh, pilih wagashi berjenis kue kering atau kue yang tidak terlalu lembab agar lebih tahan lama. Wagashi ini bisa dibeli di berbagai toko kue khas Jepang maupun di berbagai department store.
       
      3. Matcha
       

      Matcha dan perlengkapannya, via matcharepublic 
       
      Jika ditanya minuman apa yang paling merepresentasikan Jepang, sudah pasti jawabannya adalah matcha, alias bubuk teh hijau. Matcha merupakan jenis minuman yang kerap disajikan dalam upacara minum teh yang disebut chanoyu atau sado. Harga matcha ini bisa sangat bervariasi dari yang murah hingga super mahal, tergantung kualitas teh-nya.
       
      Tips:
      Matcha bisa dibeli di berbagai supermaket di Jepang. Untuk kesan yang lebih “wowâ€, kalian bisa melengkapi oleh-oleh ini dengan memberikan satu set perlengkapan minum teh khas Jepang.
       
      4. Tsukemono (acar Jepang)
       

      Tsukemono, via hamagroup 
       
      Tsukemono adalah acar khas Jepang yang biasa disantap sebagai makanan pendamping nasi. Tsukemono ini banyak macamnya, namun jenis yang paling umum adalah sayuran (bisa lobak, kubis, terong, dan lain-lain) yang diawetkan dalam sebuah bahan utama, seperti garam (disebut shiozuke), cuka (disebut suzuke), gula (disebut satozuke), dan lain-lain. Percaya atau tidak, tsukemono ini termasuk jenis oleh-oleh yang disukai oleh wisatawan asing (khususnya wisatawan dari Barat) lho, walau diduga kuat alasan utamanya adalah untuk membuat teman-teman mereka terpaksa harus mencicipi kuliner ‘aneh’ dari Asia.
       
      Tips:
      Tsukemono mudah ditemukan di berbagai supermarket. Pilih yang kemasannya baik sehingga nggak mudah bocor jika dimasukkan dalam koper.
       
      5. Senbei
       

      Macam-macam senbei, via galleryhip 
       
      Senbei merupakan cracker beras khas Jepang yang sudah sangat populer dijadikan oleh-oleh karena rasanya yang enak. Senbei juga memiliki rasa, bentuk dan ukuran yang beragam, dan tidak mudah hancur jika dibawa dalam perjalanan jarak jauh. Walau saat ini senbei sudah mudah ditemukan di berbagai supermaket besar di Indonesia, cemilan yang satu ini tetap saja seru untuk dijadikan oleh-oleh dari Jepang.
       
      Tips:
      Beberapa daerah di Jepang memiliki rasa senbei khas-nya masing-masing. Misalnya saja wilayah Aichi terkenal akan Yukari Ebi Senbei-nya (senbei rasa udang). Nggak ada salahnya mencari tahu rasa senbei khas dari kota tujuan wisata kalian di Jepang untuk oleh-oleh yang lebih khas.
       
      NON-MAKANAN
      1. Pakaian tradisional dan perlengkapannya
      Jepang memiliki pakaian tradisional yang khas, lengkap dengan pernak-perniknya. Bagi kalian yang ingin memberikan oleh-oleh yang otentik dan sangat bernuansa tradisional Jepang, pakaian tradisional dan pernak-perniknya ini bisa jadi oleh-oleh yang keren –dan mahal. Berikut ini beberapa jenis pakaian tradisional Jepang dan pernak-perniknya:
       
      a. Kimono, yukata, hakama, jinbei, hanten
      Kimono merupakan pakaian tradisional Jepang yang biasanya dibuat dari bahan sutra. Harga kimono sangat mahal, bisa mencapai 10000 dolar, tergantung dari bahan dan juga kualitasnya secara keseluruhan.
       

      Kimono, via japantimes 
    • Tips Dan Trik Agar Tidak Dimintai Oleh-Oleh Saat Berwisata
      By vie asano
      Beberapa waktu lalu, di newsfeed Facebook saya cukup ramai dengan artikel ini. Menurut saya, artikel tersebut sangat keren karena bertujuan untuk membuka wawasan mengapa kita nggak seharusnya minta oleh-oleh dari mereka yang akan pergi berwisata; sesuatu yang sangat lazim terjadi dalam budaya kita. Sebetulnya, sejak membaca tulisan tersebut saya kepingin banget menulis tips sejenis namun untuk versi dan sudut pandang yang berbeda, namun baru kali ini ada kesempatan untuk mewujudkan tulisan tersebut. Yang ingin saya bagikan adalah bagaimana caranya menghindari agar tidak dimintai oleh-oleh saat kita berwisata.
       
      Pergi jalan-jalan, itu menyenangkan. Bersenang-senang di tempat wisata, itu lebih menyenangkan lagi. Mungkin yang dapat sedikit mengganggu mood hepi-hepi saat berwisata adalah adanya rengekan permintaan oleh-oleh dari teman, saudara, maupun kerabat lainnya. Memang sih nggak ada salahnya kita memberikan buah tangan untuk berbagi kegembiraan pasca traveling. Tapi kalau yang minta oleh-oleh jumlahnya satu kampung, wah bisa-bisa anggaran wisata habis untuk oleh-oleh saja. Apalagi kalau ada yang titip macam-macam dan akhirnya bikin bagasi overload. Ujung-ujungnya, lagi-lagi anggaran wisata pun terkuras. Sedih kan?
       

      Kegembiraan saat wisata bisa berkurang gara-gara sibuk cari oleh-oleh, via yogisurprise 
       
      Nah, bagi yang ingin menghindari dititipi oleh-oleh saat jalan-jalan, simak beberapa tips berikut ini. Secara garis besar, saya bagi tips ini dalam 2 versi: versi halus dan versi hardcore. Mari mulai dari versi halus lebih dulu.
       
      1. Nggak Tega Nolak Kalau Dimintai Oleh-Oleh? Pergi Diam-Diam Saja!
       

      Jangan bilang-bilang kalau mau pergi wisata, via gofeminin 
       
      Kadang kita nggak tega untuk menolak saat dititipi oleh-oleh dari teman maupun kerabat. Mau bilang secara langsung, takut menyinggung perasaan orang lain maupun dianggap sombong. Jika kalian mengalami dilema seperti itu, solusi pertama yang bisa dicoba adalah: jangan bilang-bilang kalau mau pergi wisata, dan berangkatlah secara diam-diam. Teorinya, makin sedikit yang tahu kalian akan pergi wisata, maka makin kecil kemungkinan akan ditodong untuk memberikan oleh-oleh. Betul?
       
      2.  Hentikan Sementara Waktu Aktifitas Eksis di Media Sosial.
       

      Eksis di medsos, via wikimedia commons 
       
      “[isi dengan nama kalian] check-in di [isi dengan nama tempat]â€.
       
      Di era internet sekarang ini, rasanya nggak gaul kalau kita nggak check-in saat tengah berada di suatu tempat. Minimal, share foto-foto waktu traveling itu wajib hukumnya sebagai bukti absensi di sebuah lokasi wisata. Namun, ingat juga resiko dari eksis di medsos. Semakin banyak teman yang tahu, jangan bingung kalau tiba-tiba banyak yang nitip oleh-oleh ya. Upload foto di medsos bisa dilakukan saat kita pulang wisata kok, jadi untuk sementara tahan dulu keinginan untuk narsis dan eksis.
       
      3. Berhenti Menggunakan Telepon, Cek Email, dan Media Sosial
       

      Berhenti sejenak menggunakan telepon saat wisata, via heibogor 
       
      Salah satu inti dari perjalanan wisata adalah untuk mengenal tempat baru dan menikmatinya semaksimal mungkin. Jika kalian terus menerus terhubung dengan telepon dan internet, jangan bingung jika kalian nggak bisa fokus dengan acara liburan dan malah disibukkan dengan meladeni permintaan oleh-oleh dari teman maupun kerabat. Bukan berarti kalian nggak boleh membawa handphone maupun terhubung dengan internet ya, hanya saja batasi intensitasnya seminimal mungkin.
       
      4. Negosiasi Itu Penting, Termasuk Negosiasi Soal Oleh-Oleh.
       

      Bicara dan negosiasi, via blueprintforlife 
       
      Bagaimana jika teman terlanjur tahu kalian akan pergi berwisata? Jika kalian nggak cukup tega untuk betul-betul bilang “say no to oleh-oleh†padahal budget wisata terbatas, coba deh negosiasi dengan teman tersebut. Misalnya, kalian bersedia mencarikan barang yang diinginkan asalkan teman tersebut mau menitipkan sejumlah uang untuk membeli barang itu. Ingat, tetaplah jangan memaksakan diri ya! Jika waktu dan kondisi nggak memungkinkan, mau nggak mau kalian harus tega menolak permintaan tersebut. Namun, biasanya sih banyak yang langsung mundur teratur jika dimintai untuk menitipkan uang pembelian oleh-oleh, hehe.
       
      5. Berhenti Menanyakan “Mau Oleh-Oleh Apa?â€
       

      Oleh-oleh, via amywolffinteriors 
       
      Kadang, permintaan oleh-oleh yang nggak masuk akal dan jumlahnya berjibun disebabkan oleh blunder diri kita sendiri, yang biasanya diawali dari pertanyaan “mau oleh-oleh apa kalau [isi dengan nama kalian] pergi ke [isi dengan nama tempat]?â€. Jadi, salah satu tips untuk menghindari dititipi oleh-oleh adalah, dengan berhenti mengatakan kalimat tersebut.
       
      Dan ini versi hardcore-nya. Maksud dari hardcore ini adalah menolak dengan tegas maupun menyampaikan keberatan jika dititipi oleh-oleh, dan bukannya menghindar secara diam-diam seperti pada versi lunak.
       
      1.  Biasa Ngomong Blak-Blakan? Bisa Dong Bilang “Tidak†Untuk Permintaan Oleh-Oleh yang Nggak Masuk Akal.
       

      Say “no†untuk oleh-oleh yang aneh-aneh!, via flightsandfrustration 
       
      Kadang ada saja permintaan oleh-oleh yang membuat kita pusing untuk mencarinya. Bagi mereka yang nggak enak untuk menolak, bisa jadi akan mati-matian berusaha mencarikan oleh-oleh yang diinginkan oleh teman tersebut. Namun sebetulnya masalah bisa selesai jika kalian tegas menolak permintaan oleh-oleh yang nggak wajar. Asal dilakukan dengan bahasa yang tepat, nggak perlu khawatir akan menyinggung perasaan mereka kok.
       
      2. Kadang, Membatasi Jenis Oleh-Oleh yang Akan dibeli Jadi Solusi Enak Untuk Semua.
       

      Souvenir murah, via stuckattheairport 
       
      Untuk menghindari habisnya anggaran wisata untuk pembelian oleh-oleh dan juga untuk menghindari habisnya waktu untuk mencari request oleh-oleh, coba deh tegaskan jenis oleh-oleh apa yang HANYA akan kalian beli. Misalnya saja, kartu pos maupun gantungan kunci. Dengan menegaskan pilihan oleh-oleh yang akan kalian beli, kalian akan terhindar dari kewajiban menjadi tas untuk si anu, kaos untuk si itu, kue untuk si dia, dan lain sebagainya; yang akan membuat koper menggelembung dan overload. Jadi, teman maupun kerabat tetap akan mendapat oleh-oleh, hanya saja kalian yang menentukan sendiri jenis oleh-oleh tersebut.
       
      3. Last but Not Least, Tegas Sama Kuota Maksimum itu Hukumnya Wajib!
       

      Souvenir imut dari Jepang, via grrrltraveler 
       
      Maksud dari kuota maksimum disini adalah, batasi berapa batas maksimal oleh-oleh yang akan dibeli untuk si A dan si B, baik dari segi kuantitas maupun harga. Dan batasi juga kuota maksimum anggaran wisata untuk membeli oleh-oleh. Trik ini bertujuan untuk mengendalikan anggaran pengeluaran oleh-oleh, dan juga membatasi jumlah oleh-oleh yang akan dibeli. Setiap kali ada yang nitip oleh-oleh, jelaskan dulu masalah kuota maksimum ini sehingga mereka bisa memahami jika kita menolak permintaan oleh-oleh dari mereka.
       
      Kunci dari menyiasati kewajiban untuk memberikan oleh-oleh saat traveling adalah ketegasan, dan juga perasaan tega. Kalian mungkin juga akan menghadapi pandangan sinis dan anggapan jika kalian sombong maupun pelit karena nggak mau membelikan oleh-oleh. Karenanya, sebisa mungkin tetap gunakan bahasa yang enak dan mudah dipahami saat menjelaskan dengan baik tentang kondisi anggaran wisata maupun padatnya itinerary sehingga terpaksa menolak permintaan oleh-oleh. 
    • Surga Indah Di Tengah Kota Makassar
      By m.dandy
      Secara administrasi, Lakkang masih masuk dalam wilayah Kota Makassar, tepatnya di Kecamatan Tallo. Meski termasuk wilayah kota Makassar, namun kehidupan di pulau Lakkang lebih mirip kehidupan desa. Dengan polusi yang masih kurang, pepohonan rimbun, lahan kebun dan sawah, serta jalan-jalan setapak, menjadikan pengunjung pulau Lakkang serasa berada di desa.

      Memiliki luas daratan sekitar 195 ha, Pulau Lakkang dihuni sekitar 300 kepala keluarga. Mayoritas penduduknya berprofesi sebagai nelayan tambak dan tangkap. Ada juga yang bertani dan berladang. 
      Pulau Lakkang, Makassar, bisa jadi alternatif baru tujuan wisata anda. Pulau di tengah-tengah kota Makassar ini terletak di antara Sungai Tallo dan Sungai pampang. Pulau ini adalah daratan yang kerap disebut delta, terbentuk karena berkumpulnya sedimentasi dalam kurun waktu tertentu.
       
      Lakkang. Sebanarnya udah 3 kali saya rencanain untuk berwisata ke kampung ini, tapi dikarenakan waktu yang belum ada. Tapi, akhirnya tepat hari ini, menyambut bulan Februari akhirnya keinginan yang udah 3 kali direncanain ini akhirnya tercapai.
       
      Berangkat dari rumah menuju dermaga Lakkang pukul 15:00. Sebenarnya ada 3 dermaga untuk menuju ke Kampung Lakkang, yaitu dermaga kerakera di kecamatan Tamalanrea, dermaga di tepi Jl Tol Ir Sutami, dan dermaga yang dinamakan Tekkolo yang letaknya tidak jauh dari dermaga di tepi Jl Tol Ir Sutami. Tapi saya memilih di dermaga kerakera karena letaknya tak jauh dari rumah saya.
      Untuk menuju dermaga kerakera, bisa melalui pintu 1 unhas, kemudian terus sampai dapat jalan lingkar belok kiri, setelah itu terus sampai dapat gedung pascasarjana unhas, kalau udah dapat ambil belokan ke kiri kemudian ambil lagi belokan ke kanan. Pas masuk di perkampungan, nanya aja ke salah satu warga tentang letak dermaga kerakera, soalnya kalau dijelasin pas dilokasi ini cukup membingungkan, belokannya begitu banyak. Hahaha.
       
      Untuk menyebrangi sungai tallo menuju Lakkang, kita harus nyewain perahu kecil yang warga disana namain dengan Katinting. Harganya murah kok, cuman Rp 6000 per sepeda motor dan Rp 3000 per orang. Jadi kalau 2 orang diatas sepeda motor, tetep dihitung Rp 6000. Durasi penyebrangan memakan waktu 10-15 menit, dijamin nggak akan boring deh selama perjalanan. Kamu akan ngerasain suasana sungai yang dipenjang jalannya ditumbuhi oleh Pohon Nipah. Kalau yang saya rasain pas diatas katinting sih, feel like amazon river.
       
      Pas udah nyampe di dermaga Lakkang, saya excited banget. Warga disana juga murah senyum dan sangat ramah jika saya singgah bertanya. Objek utama wisata di Lakkang adalah situs bunker peninggalan jepang. Dahulu kala, bunker inilah dijadiin sebagai tempat persembunyian Jepang dari (nggak tau dari siapa..).
       
      Di Lakkang sendiri terdapat 6 buah bunker Jepang. Tapi sayangnya, 3 dari ke 6 bunker tersebut sudah tertimbun tanah bahkan ada yang dijadiin tempat pembuangan sampah. Sayangnya, pemerintah belum begitu banyak pergerakan terhadap situs peninggalan Jepang di Lakkang ini.
       
      Setelah puas dengan bunker Jepang, saya pun kembali ke dermaga untuk mengisi perut yang kekosongan. Di dermaga terdapat 1 buah warung yang menjajakan makanan ringan dan makanan yang (lumayan) berat. Saya sendiri cuman memesan secangkir kopi hitam dan semangkok indomie coto makassar. Dermaga ini juga terdapat pemancingan umum, tapi saya nggak sempat mancing, seandainya datang mulai pagi mungkin bisa mancing. Di Dermaga ini juga saya menghabiskan waktu dengan menikmati senja yang sangat indah, sebuah anugrah Tuhan yang tak ada habisnya.