• 0
Sign in to follow this  
JUNASIKPARK

Share Pengalaman Pertama Naik Gunung

Question

(part 1)

Halo Agan2 sekalian, pengen numpang share pengalaman pertama saya naik gunung aja nih :) Mohon maaf kalo ceritanya bertele-tele ya hehe.. Gua pake bahasa santai aja ya :P

Kira-kira 2 tahun silam, tiba-tiba teman lama nongol trus nanyain gua, "jun, loe mau ikut hiking ga?" entah kenapa, mungkin emang gua lagi butuh banget suasana yang baru, gara2 kerjaan yang bikin mumet, respon gua tanpa basa basi.. "oke" hahaha! bahkan gua gatau mau hiking ke mana. Beberapa hari kemudian baru dikasitau tujuannya ke gunung Semeru, gunung tertinggi di Pulau Jawa. Barang2 yg kudu disiapin jg gua ga py semua, mana gua lagi bokek pula, kaco dah masa2 itu.

Pertama, gua kudu nyari pinjeman tas kerir, jauh2 gua dari jelambar ke gading, buat minjem tas kerir & sleeping bag, ah yg penting dapet. Selanjutnya jaket, ampiun jaket aja gua kagak punya cuy, masa gue pake jaket motor yg ada tulisan Honda, Yamaha, ah gengsi eike. Akhirnya dapet pinjeman jaket, tapi sialnya ini jaket jeans, nanti gua ceritain kenapa sialnya. Trus, senter jg minjem (bukan LED), Yang modal sendiri cuma baju celana pribadi n kolor, jas hujan & sepatu. Sepatu? apa gua punya sepatu trekking? woww jelas tidak hahaha, gua pake sepatu kets buat ngdaki gunung.

Perjalanan naik kereta pun sangat tidak menyenangkan, naiknya kereta ekonomi tujuan Jakarta-Surabaya, dg harga 60rebu. Tapi tersiksanya minta ampun, isinya udah mirip kandang sapi, manusia2 berdesak2an dan jendela tdk bs dibuka lebar, org2 ada yg sampe tdr di lantai, bhkn tdr smpe di depan toilet, dan gua harus bertahan dg kondisi ini selama 20 jam, amazing.

Singkat cerita, gua n teman2 sudah sampe di Tumpang, sempat istirahat dulu di rumah guide kami, belanja dl di pasar, beres2 n packing. Lalu naik jeep dan ngebut ke Ranupane, sampe di sana langsung nyari porter, byk pendaki yg baru balik ke pos, mereka bilang lg ada badai, jd disuruh siap2 aja. Gua masih ga ada gambaran seperti apa rasanya naik ke gunung ya, badai? deg deg deg. Sebelum berangkat kami semua siap2 pake jas hujan semua. Sip, udah keren semua, berangkat! kira2 jam 4 sore.

Langkah pertama keluar dari pos, Yeah it's gonna be great! melewati desa2, persawahan, ohya gua lupa ngasi tau soal tas kerir, lumayan beratnya, isinya ada 4 botol air 1,5lt, di tas gua kebetulan ada beras 5kg, ada makanan kaleng sekitar 4 biji. Baru jalan 30 meter, jantung udah deg2an,anjrit capek amat ya, pdhl jalannya masih kemiringan 10 derajat XD jalannya masih aspal pula. Nah, pas di tanah2 yg basah, gua mulai amsiong, sepatu kets seharga 30rebu milik gue mulai membawa masalah, gua ga bisa nanjak cuy, kepleset terus, lu tau ndiri sepatu kets, karetnya rata, licin benerrr, mau gamau gua kudu merangkak biar bisa nanjak, alhasil, 1 badan gua berlumpur semua, sementara temn2 yg lain msih bersih semua, sompret.


Tiba di pos 1, wahh rasanya senang sekali. Ntah jam berapa itu, yg pasti udah gelap gulita. Kalo itungan gua ga salah, ada 3 pos di sana, jarak pos 1 ke pos 2 lumayan puanjang, jarak pos 2 ke pos 3 lebih puanjanggg lagi. Porter jalan di paling belakang, gua urutan ke-3 dari belakang, jujur gua ga berani di posisi paling belakang hehe.. yang paling depan dikasi cewe duluan, karena mungkin dianggap lmyn lambat jalannya. Karena kamis emua memang pemula, maka jalannya pelan2, jalannya sangat gelap, byk sekali sandungan, tanahnya basah semua, rumput2 di sekitarnya basah, tiap jalan pasti bersentuhan dengan rumput2, membuat celana gua basah kuyup, apalagi sepatu gua, dah ga usah diomong lagi, nampung air. Saking beratnya barang bawaan kami, sebentar2 kami beristirahat, perjalanan menjadi semakin lambat, udara sangat dingin, kalo duduk kelamaan badan bs menggigil. Jurang ada di sebelah kiri kami, ga bisa melihat apa2 di sana, gelap gulita, sialnya, senter pinjeman gua bukan LED, warna kuning2 remang2 gitu. Dan sialnya jaket gua terbuat dari jeans, dinginnya ga kira2, berat pula, karena nampung air hahaha. Yang bikin seru, tiap ngelangkah, org yg paling depan ngomong "awas kiri ada kayu, awas kanan ada lobang", trs yg belakang ngikutin, ngasitau yg di blkgnya lagi hehe. Abis tu ada maen berhitung jg, orang paling depan nyebut "satu" terus yg blkg ngikutin "dua" "tiga" dan seterusnya, gua sempet berimajinasi yang aneh2 (maklum anak desain) kan jumlah kami 9 org termasuk porter, gua takut ada yg nyeletuk "10" HAHAHAH..

Akhirnya, kami tiba di Ranu Kumbolo kira2 jam 1 malam, gila, perjalanan memakan waktu kira2 8jam-an, normalnya sih harusnya 4-5jam. Setibanya di sana langsung bangun tenda, tangan gua mungkin udah mati rasa, sarung tangan yg gua beli di sana seharga 10rebu ga guna sama sekali kalo kena air hehehe.. sementara yg cowo bangun tenda, yg cewe masak indomie, selesai makan lgsg tidur, capeknya gilak. Pagi2 jam 7, bangun tidur rasanya segarr, udaranya bersih sekali, pemandangan di Ranukumbolo betul2 luar biasa di pagi hari, ada danau, ada tanjakan cinta. Banyak org2 yg mengabadikan pemandangan di sini, porter kami semalam tdr di pos di sekitar sana. Sementara teman2 sibuk menyiapkan makanan, gua sibuk nyuci celana gua yg kena lumpur, lalu jaket gua pula yg masih basah segera gua keringin di api kompor mini yang kami bawa. Ya, dan sepatu gua jg pastinya.
gallery_66_2_30088.jpg
(foto full team di Ranu Kumbolo pada pagi hari sebelum melanjutkan perjalanan kembali)

Melewati padang rumput yg luas, tanjakan2 yg tdk terlalu curam, hutan belantara, lalu kami tiba di Kalimati, camping ground terakhir kami. (bersambung...)

(part 2)

Kisahnya belom kelar gan, ahaha, saya baru sempat nulis2 lagi nih..

Nah, pas perjalanan menuju Kalimati, camp ground, kami terpisah jadi 2 kelompok, kelompok yg jalannya cepat dan kelompok yg jalannya lambat. Dan saya kebetulan ngga masuk kelompok mana2, soalnya saya mau jalan lambat2, tp terlalu lambat, males ah, trus mau masuk ke kelompok yg cepat, jalannya najis cepet amat, ketinggalan jg gua, akibatnya, gua jalan sendirian di tengah2. Rasanya aneh jg gan, di tengah hutan sendirian, bingung mau ngbrl sama siapa :(

Di Kalimati, sore2 turun hujan lebat, haduh, gua lagi enak2 tidur tiba2 netes2, pas ditengok what the.. air udah masuk ke tenda, gua lgsg kabur ke tenda tetangga, bodo amat ah gua tepar, untung tmn gua yg lain rajin2, tas2 kerir dikumpulin trus di tutupin terpal, sendal sepatu semua dikumpulin, gua udah tidur aja pura2 bego, ya mo gimana lagi, di luar becek gan :)) Pas tengah malem dibangunin, ditanyain satu persatu siapa aja yg mauuu lanjut ke puncak, gua give-up, ga berani lanjut dg kondisi bgitu, sepatu kets dan basah kuyup pula, trus jaket jeans pula, ogah ah lanjut lagi. Akhirnya dari 8 org hanya 3 org yg lanjut, 1 co dan 2 ce.

Besok paginya, gua n tmn2 gua ngumpulin air di mata air dekat Kalimati, gua akui tmptnya bagus, seandainya ga diburu2 wktu, enak bisa santai2 di sana. Ketika balik ke tenda, ada bad news, 3 org tmn kami sdh balik tenda dlm keadaan kurang baik, salah seorg tmn ce terkena hipotermia. Ketika dalam perjalanan di bawah puncak gunung yg pnuh bebatuan, tiba2 tmn kami itu terdiam dan ketiduran, 2 tmn lain bersama org2 di sekitar langsung bantuin dia utk ke tenda terdekat, sampe tmn saya lepas jaket buat dia. Agak mengerikan gan kalo ada kejadian bgini dan ga ada org yg bisa anda minta tolong, tapi ini untungnya kami tdk sendirian.

Sebelum sore kami sudah beberes dan kembali melanjutkan perjalanan turun, tmn saya yg pria masih kecewa tidak bisa menuntaskan perjalanan sampai puncak karena ada yg terkena hipotermia. Ketika perjalanan turun ini saya sebtulnya agak kesal dg salah satu anggota kami yg paling tua tp berlagak sok perintah, ketika perjalanan turun dari Ranu Kumbolo ke Ranu Pane (pos paling awal) kami dipisah lagi jadi 2 kelompok, lucunya saya dianggap oleh org itu bahwa barang bawaan saya tidak berat, dan saya disuruh menemani 2 ce yg jalannya paling lambat (termasuk yg sedang sakit itu), sementara mereka semua yg lain berjalan duluan jauh di depan. Tapi ya sudahlah, anggap saja saya lbh berjiwa besar mau temani mereka yang lambat. tapi gerakan mereka memang sangat sangat lambat, sampe langit sudah gelap sekali, tiba2 si teman yg sedang sakit ini mulai kambuh lagi, ah gawatt.

Dari kejauhan 3 org tmn memanggil2, saya memberi tanda, lalu mereka dtg membantu, kami segera berteduh di pos terdekat. Tapi keadaan tidak menjadi lebih baik, tmn kami yg terkena hipotermia kembali tertidur, semua org berusaha menyadarkan dia, sampai kami bangun tenda untuk menghangatkan badan dia. Lalu kami berinisiatif, 3 org yg paling kuat lari duluan ke bawah (tanpa tas) utk meminta pertolongan, kebetulan porter kami sudah sampai duluan di bawah. Selama menunggu, teman2 sibuk menyadarkan si yg sakit, ada beberapa pendaki yg datang ke pos dan memberi bantuan mereka kepada kami, senang rasanya dg solidaritas para pendaki sejati ini, mereka semua tdk ada yg diam, ada yg menumbuk jahe, ada yg memasak air panas, membuat teh, ada yg mengurut badan si yg sakit. Selesai memberi pertolongan mereka pun melanjutkan perjalanan, kami sangat berterima kasih. Sambil masih menunggu bantuan datang, teman2 tidur di dalam tenda, sementara saya..... YA saya diperintahkan utk menjaga barang2 kami di luar tenda, tentu saya gua bingung harus ngapain gelap gulita gitu dg jaket jeans basah kuyup dan udara dingin bgtu, menggigil saya, mau gamau saya nyalakan kompor utk menghangatkan badan.

Akhirnya bala bantuan datang, 3 orang penolong dari warga sekita diutus utk membantu kami, mereka memotong kayu utk dibuat menjadi tandu, lalu teman yg sakit ditidurkan di atas tandu, manusia2 penolong ini sungguh sakti, tdk hanya membawa tandu tapi jg menggendong 4 tas kami (3 tas milik teman kami yg sudah turun lbh dulu, 1nya lagi milik si sakit). 2 org tmn ce ikut turun bersama dg tim penolong. Tinggal gua dan si teman yang paling dituakan ini, seperti biasa, YA saya diperintahkan utk melipat tenda :| setelah beres, langsung kami berdua berjalan secepatnya mencoba menyusul teman2 kami, tapi kyknya ngga mungkin hehe.. gua udah berjalan secepat itu tapi sejauh yg kami liat tidak ada siapa2 di depan. Nah, seperti yg sdh prnh gua blg sebelmnya, gua takut di posisi belakang, jadi gua ga prnh mau jalan di belakang meski pas beduaan, gua megang senter di depan, tmn gua megang tenda di belakang. Dia blg nanti bergantian, gua mikir... ng.. gini aja deh.. gua pegangin jg tendanya tapi gua tetep di depan sambil senterin jalan, bodo amat dah yg penting gua ga di belakang X(

Akhirnya kami semua berkumpul kembali di Ranu Pane, si teman kami yg sakit itu sudah siuman, lagi diberi doa2 oleh bapak2 di sana. Kami semua beberes, di sana, mandi, makan. Lalu kembali ke Tumpang dgn menggunakan jeep. Ternyata kesialan belum berakhir HAHAHA.. selain karena gua super menggigil ditiup angin malam tanpa mengenakan jaket (jeep dg atap terbuka), tiba pecah ban di tengah jalan, di atas pegunungan, dalam keadaan gelap gulita, belum lagi bbrp saat seblmnya teman salah satu teman kami sempat bercerita bahwa dia melihat arca2 Bali selama perjalanan turun mencari bala bantuan. Suasana jadi agak sedikit horor. HAHAHA.. tapi perlahan2 kami akhirnya tiba di daerah pemikiman terdekat dan berhasil terselamatkan, jeep kembali berjalan. Yeah, akhirnya kembali ke Tumpang. Selama di Tumpang kami beristirahat selama seharian, berekreasi ke daerah Malang dan belanja oleh2.

Perjalanan pertama ini penuh dengan banyak hal, ada keseruan, ada kesenangan, ada ketakutan, kesusahan, kedinginan, kecapean, kesal diperintah2, kesal ga sampe puncak, kesal sm org yg menyebalkan, susah buang air besar dan sebagainya, tapi semua itu betul2 pengalaman yg tak terlupakan, dari yang belum saling kenal lalu mengalami kebersamaan dalam susah dan senang,.. pada akhirnya di luar dari pengalaman2 pahit selama di semeru, kami semua tertawa, dan tentunya si yg sakit tadi menjadi bahan candaan, kami menyebut dia si miss hipo hahaha.. kami berjanji akan kembali menaklukan Semeru bersama2 :D
gallery_66_2_35741.jpg
Tamat.

 

 

Teman2 ini ada kisah pengalaman pertama menarik yang ditulis oleh F33

izin numpang cerita ya hehe..
saya mau cerita pengalaman mendaki gunung saya yang pertama, yaitu mendaki gunung MERAPI SUMBAR, bulan Desember yang lalu. hahaha... pengalaman yang sangat luar biasa, berkesan, dan mungkin gak akan saya lupakan..
Diawali dari persiapan yang sangat kacau, saya yang waktu itu lagi sibuk organisasi bahkan sehari sebelum keberangkatan saya masih bergelut dengan surat2 seminar nasional kampus saya. padahal besok mau mendaki saya belum punya persiapan apa2. untuk peralatan, untung saja, saya punya beberapa kenalan anak sispala, saya nyempetin minjem dari mereka sebelumnya. kalo olah raga saya benar2 jarang olah raga, cuma sempet joging sekali hehe..
kemudian, ditambah lagi dengan saya yg gak minta izin ke orang tua, saya ga berani minta izin.saya udh yakin aja ortu gak bakal ngasih restu, secara ortu mana yg ga cemas lepasin anak cewenya daki gunung. bahkan, malam sebelum keberangkatan saya masih berada di rumah. padahal besok subuh saya dan team harus sudah berangkat dari padang menuju bukittinggi. hingga akhirnya temen cewe saya datang sengaja menjemput saya dengan alasan nginep bareng di kosan temen, akhirnya saya izin sm ortu nginep kosan temen, dan kebetulan ortu g dirumah selama 4 hari kedepan, jd saya bs pergi mendaki meskipun tanpa sepengetahuan ortu. inilah dosa besar saya, saya beranikan aja dengan mengucap bissmillah.. dan niat baik...
Akhirnya, tibalah hari yang amat saya tunggu, keinginan besar saya dari SMA untuk mendaki gunung akhirnya terwujud. sok sibuk gak jadi penghalang buat saya untuk daki gunung. . memang niat saya kuat banget buat daki gunung dari dulu... jadi rasanya pengen nangis, cita2 kesampean.. makasi ya Allah.. hehehe #lebay

rombongan kami ber 8 orang, 3 cewe 5 cowo. sebagian besar dari kami orang baru untuk mendaki gunung, dan sebagian besar dari kami memakai sedal jepit. haha... padahal leader kami yg udah ratusan kali daki gunung wanti2.. untuk pakai eiger.. yah mo gimana lagi subuh2 gak ada toko buka..
dan senter yang kami pakai, itu semua senter mancis... nekatnya...

jadi selama mendaki gunung, kami menjadi rombongan pertama yang naik dan menjadi rombongan terakhir yang sampai cadas.. hahaha... begitu juga ketika turun, kami jadi rombongan pertama yang turun menjadi rombongan terakhir yang sampai di pos paling bawah.. tapi itu gak masalah, yang penting happy.. hehe..

selama mendaki, saya awalnya sedikit cemas, nervous, dan banyak diam, karna saya gak minta izin untuk mendaki, saya jadi takut terjadi kenapa2. bahkan gak lama ketika sampai di hutan rimba. kami nyium bau kemenyan...... pekat banget baunya.. saya yang penasaran.. keceplosan... "eh harum ya? " trus yg lain pada negur saya dengan nyebut nama saya yang artinya nyuruh saya diam.. banget deh saya makin takut... tapi setelah itu saya kembali bersemangat.. saya mulai heboh...semua jadi kembali oke2 aja, yaa..kami diperjalanan fun2 aja, becanda2, nyanyi2, saling menyemangati, dan ketawa2i.. hehe.. yg pasti ya gak kelewat batas.. dan yg paling penting itu selama saya mendaki sholat gak pernah lewat... tapi asli deh selama mendaki kami banyak ketawanya..

seperti yang tadi sy bilang, rombongan kami emang paling lambat nyampenya, karna kami bnyk berhentinya.. istirahat sholat zuhur, sholat ashar, istirahat dikit2 kalo kita ketemu medan yang agak berat... akhirnya sampailah kami di pintu angin ketika magribh, subhanAllah... di pintu angin aja pemandangannya luar bisa kereeenn (apalagi nanti di puncak).. kami memutuskan mendirikan tenda di sana. setelah mendirikan tenda, sholat magribh, masak, dan makan, kami duduk menikmati bentangan pemandangan di hadapan kami. ada gunung singgalang, ada gunung tandikek, ada lampu2 kota... wow indh bangettt.. seumur2 pengalaman mendirikan tenda (camping) , gak pernah ada kemping yang saya ikuti yang pemandangannya secantik di merapi ini, sungguh bener2 gak nyesel deh daki gunung... hiks.. 

esok subuhnya kami bergegas menuju puncak, di puncak kami foto2, setelah puas kami kembali turun, ketika turun hujan deras banget, jalanan licin banget, ditambah sisa2 rombongn yang lewat, jalanan semakin licin.. dan kami hanya memakai sendal jepit..maka dari itulah selama perjalanan menurun kami lama banget setiap langkah yang saya ambil sya slip terus.. minta ampun liicinnya, mungkin kami jadi rombongan yg paling rekor lama turunnya, 8 JAM TURUN!!!!!

dan bener2 deh, gara2 makai sendal jepit, semuanya jadi susahh , jujur saya tepar abis waktu menurun, karna sering jatuh, padahal diwaktu mendaki saya cewe nomor satu nyampe punck hehehe.. saya paling semangat.. tapi waktu pulang, saya paling tepar, saya yg disemangati sm temen2 cewe lainnya...

dan ditambah kami melewati hutan rimba di malam hari cuma make senter mancis yg rusak2.. kami agak kesulitan mengenali jalan.. dikit panik.. dan saya sepanjang perjalanan cuma dieeeeem aja, baca ayat2 selama perjalanan, sampe2 abang2 yg lain ngingetin saya untuk jangan bengong, dan malah mereka buka topik pembicaraan dia nanyain album baru boyband favorit saya, haha....

disanalah, letak kebersamaa dan gotong royong kami, kalo ada yg capek, kita saling menyemangti, kalo ada yg tepar kayak saya ada yg membimbing waktu turun, nunjukin pijakan-pijakan mana yang kuat... menolong saya berdiri ketika saya jatuh, ada yang menyanyikan sebuah lagu, meneriakan yel-yel bagi yg udah letih... saya emang gak bsa berkat-kata yang indah2, emang gak bisa diungkapkan deh bagaimana lengkapnya paket yang kami dapati waktu mendaki kali pertama itu, susahnya ya sama-sama, senengnya juga sama-sama... paniknya ketika bertemu jalan yang bersimpang dua... susahnya mengenali jalan dengan senter mancis, sedangkan saya malah gak megang senter... tapi kami jalan berpasang2an dn perpegangan... supaya gak ada yg hilan gdari rombongan... suasana emang tegang malam itu.. fiuh...

tapi pada akhirnya Alhamdulillah, akhirnya kami sampai di pos registrasi pukul 10 malam... ada rasa lega dan syukur. akhirnya saya dan temen2 selamat.. dan tidak terjadi apa-apa, meskipun saya gak ada izin dari ortu.. hehehe.. huftt... sesampainya dirumah, dan ortu udah pulang, melihat saya makin hitam, wajah ganti kulit, kaki sakit2, akhirnya saya jujur dan ortu alhamdulillah gak marah kok.. hehe

sekarang saya jadi kangen dan pengen lagi daki gunung...  :)

 

 Ini ada tulisan bagus lagi oleh sandraeka

Share this post


Link to post
Share on other sites

22 answers to this question

  • 0

usul aja nih, nama gunungnya kok ga ada yah he2. Tapi ini Gunung Semeru kan?

Pengalaman pertama pasti yang paling berkesan lah. pasti setelah yang pertama jadi ktagihan mau naik gunung lagi :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Iya gan, segera direvisi, hahaha.. saking ngelamunnya sampe lupa ngasih tau nama gunungnya, iya bener ntu gunung semeru, puncak gunungnya para dewa kalo kata si Ari Lasso :P

Pas pertama kali naek, bikin kapok capeknya, tapi bener juga malah jadi ketagihan gan HAHAHAH. Kok agan D_GUNN tau bisa bikin ketagihan? huehuehue

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

pengalaman pertama saya naik gunung gede. waktu itu iseng aja. dari losmen pergi ke base pagi2, eh taunya bukanya rada siangan. saya sama sodara ga bawa perlengkapan dan emang bener2 ga siap. soalnya saya pake sendal biasa. trus ga bawa senter, jaket dll. pas naik sekitar jam 10an kalo ga salah. pengenya sih liat puncak tapi pas udah rada sore jam 2-3an, udah mulai gerimis dan agak gelep. buru2 deh turun gunung. cepet2 soalnya dah mau ujan. pas sampe di losmen kaki udah pegel banget. besok ga bisa jalan.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

pengalaman pertama saya naik gunung gede. waktu itu iseng aja. dari losmen pergi ke base pagi2, eh taunya bukanya rada siangan. saya sama sodara ga bawa perlengkapan dan emang bener2 ga siap. soalnya saya pake sendal biasa. trus ga bawa senter, jaket dll. pas naik sekitar jam 10an kalo ga salah. pengenya sih liat puncak tapi pas udah rada sore jam 2-3an, udah mulai gerimis dan agak gelep. buru2 deh turun gunung. cepet2 soalnya dah mau ujan. pas sampe di losmen kaki udah pegel banget. besok ga bisa jalan.

Buset deh gan, ternyata ada yg lbh parah dari saya ya hahaha.. mosyowloh cuma modal sendal mau naik gunung, mau naik ke puncak pula hahaha.. mank ga kepikiran buat nenda gan di atas sana? rasanya ga mgkin sih kl utk pemula bisa naik ke puncak n turun lagi dalam 1 hari (kecuali di Merapi)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Wah, pengalaman aku naik gunung pertama kali gak seru Mas, waktu itu ke Gunung Lawu. itupun kepaksa ikut karena diajak temen-temen sekalian nginep di rumah salah seorang temen yang rumahnya daerah situ. baru sampai pos 3, aku udah gak tahan sama dinginnya, alhasil, aku ditinggalin disana sama beberapa temen yang juga gak kuat, maklum banyak ceweknya, untung banyak pendaki lain juga yang ngendon disitu. pertama dan sekalinya deh, gak lagi-lagi deh naik gunung, hehehe ... dengerin cerita orang aja, lebih seru... hehe

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Wah, pengalaman aku naik gunung pertama kali gak seru Mas, waktu itu ke Gunung Lawu. itupun kepaksa ikut karena diajak temen-temen sekalian nginep di rumah salah seorang temen yang rumahnya daerah situ. baru sampai pos 3, aku udah gak tahan sama dinginnya, alhasil, aku ditinggalin disana sama beberapa temen yang juga gak kuat, maklum banyak ceweknya, untung banyak pendaki lain juga yang ngendon disitu. pertama dan sekalinya deh, gak lagi-lagi deh naik gunung, hehehe ... dengerin cerita orang aja, lebih seru... hehe

ahaha.. kasian bener ditinggalin neng? jahat jg ya :P jangan kapok donk naik gunung :) bareng saya aja, biasanya pasti yg ga kuat ditemenin kok, tapi tetep jalan, atau barangnya dikurangin, yg penting tetep jalan, nnti sampe di perkemahan, boleh deh kalo ga kuat, jaga tenda aja :P

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Pengalaman pertama kali naik ke Gunung Sinabung - Sumut, lumayan seru....meskipun cape'.. :)

Start dari Danau Lau Kawar pukul 02.00 dini hari demi mengejar panorama matahari terbit, bersama rombongan teman 7 orang dari Medan.

Sampe ke puncaknya pukul 05.30 cuacanya malah gerimis dan berkabut, jadi gak kelihatan mataharinya.. :(

padahal untuk mencapai ke puncaknya harus melewati batu2 yang terjal, jalannya yang sedikit licin karena musim penghujan, belum lagi cerita2 serem dari teman yg katanya melihat hal-hal tak kasat mata.. hhiiiiiiiiiiii... :(

Tapi tetap gak jera juga ampe sekarang, malah Gunung Sinabung menjadi favorit saya.. hehehe..

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Pengalaman pertama kali naik ke Gunung Sinabung - Sumut, lumayan seru....meskipun cape'.. :)

Start dari Danau Lau Kawar pukul 02.00 dini hari demi mengejar panorama matahari terbit, bersama rombongan teman 7 orang dari Medan.

Sampe ke puncaknya pukul 05.30 cuacanya malah gerimis dan berkabut, jadi gak kelihatan mataharinya.. :(

padahal untuk mencapai ke puncaknya harus melewati batu2 yang terjal, jalannya yang sedikit licin karena musim penghujan, belum lagi cerita2 serem dari teman yg katanya melihat hal-hal tak kasat mata.. hhiiiiiiiiiiii... :(

Tapi tetap gak jera juga ampe sekarang, malah Gunung Sinabung menjadi favorit saya.. hehehe..

Tadi baru baca2, gunung Sinabung ketinggian 2.460m. Gimana panorama di gunung itu? bagus ya? ramai kah pendakinya? mungkin akan saya masukkan ke dalam list tujuan saya berikutnya jg :P

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Tadi baru baca2, gunung Sinabung ketinggian 2.460m. Gimana panorama di gunung itu? bagus ya? ramai kah pendakinya? mungkin akan saya masukkan ke dalam list tujuan saya berikutnya jg :P

karena itu gunung favorit saya, jadi saya bilang panoramanya AMAZING, Mas.. hehehe.. :)

Sinabung itu ada 3 puncak yang masing-masing letaknya berdekatan, yg paling susah didaki namanya Puncak Batu Segal. Dari jauh puncaknya kelihatan keren, mirip2 film Lord of The Ring.. :)

Ya, Sinabung ini termasuk yg paling ramai di daki. Apalagi kalau pas moment 17 Agustus, atau hari2 besar Indonesia..

Monggo, masukkan ke list pendakian, Mas..

Siapa tau kalau ke Medan bisa singgah ke gunung ini. Pendakiannya untuk sampe ke puncak gak memakan waktu lama kok cuma 3 - 4 jam.. :)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

wah, asik banget naek gunung beneran seperti itu.

saya pengen banget sih naek gunung. cuma gak ada teman, skill, dan perlengkapan. hahahaha...

satu2xnya gunung yang sering saya taklukan cuma gunung tangkuban perahu. :P

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

karena itu gunung favorit saya, jadi saya bilang panoramanya AMAZING, Mas.. hehehe.. :)

Sinabung itu ada 3 puncak yang masing-masing letaknya berdekatan, yg paling susah didaki namanya Puncak Batu Segal. Dari jauh puncaknya kelihatan keren, mirip2 film Lord of The Ring.. :)

Ya, Sinabung ini termasuk yg paling ramai di daki. Apalagi kalau pas moment 17 Agustus, atau hari2 besar Indonesia..

Monggo, masukkan ke list pendakian, Mas..

Siapa tau kalau ke Medan bisa singgah ke gunung ini. Pendakiannya untuk sampe ke puncak gak memakan waktu lama kok cuma 3 - 4 jam.. :)

Wah, mirip film lord of the ring? mksdnya yg rumah2 hobbits itu y? Nah, kalo saya ke sana, kamu jadi guide nya ya :D asikkkkk

wah, asik banget naek gunung beneran seperti itu.

saya pengen banget sih naek gunung. cuma gak ada teman, skill, dan perlengkapan. hahahaha...

satu2xnya gunung yang sering saya taklukan cuma gunung tangkuban perahu. :P

hahaha makanya si agan cari komunitasnya donk, kalo perlengkapan sih ga perlu lengkap2 dulu lah yg penting ada niat aja udah cukup, kbykn gunung kan sdh ada jalur wisata alamnya, jd terbilang aman kok, cuma ya harus siap2 sama capeknya :P

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

izin numpang cerita ya hehe..

saya mau cerita pengalaman mendaki gunung saya yang pertama, yaitu mendaki gunung MERAPI SUMBAR, bulan Desember yang lalu. hahaha... pengalaman yang sangat luar biasa, berkesan, dan mungkin gak akan saya lupakan..

Diawali dari persiapan yang sangat kacau, saya yang waktu itu lagi sibuk organisasi bahkan sehari sebelum keberangkatan saya masih bergelut dengan surat2 seminar nasional kampus saya. padahal besok mau mendaki saya belum punya persiapan apa2. untuk peralatan, untung saja, saya punya beberapa kenalan anak sispala, saya nyempetin minjem dari mereka sebelumnya. kalo olah raga saya benar2 jarang olah raga, cuma sempet joging sekali hehe..

kemudian, ditambah lagi dengan saya yg gak minta izin ke orang tua, saya ga berani minta izin.saya udh yakin aja ortu gak bakal ngasih restu, secara ortu mana yg ga cemas lepasin anak cewenya daki gunung. bahkan, malam sebelum keberangkatan saya masih berada di rumah. padahal besok subuh saya dan team harus sudah berangkat dari padang menuju bukittinggi. hingga akhirnya temen cewe saya datang sengaja menjemput saya dengan alasan nginep bareng di kosan temen, akhirnya saya izin sm ortu nginep kosan temen, dan kebetulan ortu g dirumah selama 4 hari kedepan, jd saya bs pergi mendaki meskipun tanpa sepengetahuan ortu. inilah dosa besar saya, saya beranikan aja dengan mengucap bissmillah.. dan niat baik...

Akhirnya, tibalah hari yang amat saya tunggu, keinginan besar saya dari SMA untuk mendaki gunung akhirnya terwujud. sok sibuk gak jadi penghalang buat saya untuk daki gunung. . memang niat saya kuat banget buat daki gunung dari dulu... jadi rasanya pengen nangis, cita2 kesampean.. makasi ya Allah.. hehehe #lebay

rombongan kami ber 8 orang, 3 cewe 5 cowo. sebagian besar dari kami orang baru untuk mendaki gunung, dan sebagian besar dari kami memakai sedal jepit. haha... padahal leader kami yg udah ratusan kali daki gunung wanti2.. untuk pakai eiger.. yah mo gimana lagi subuh2 gak ada toko buka..

dan senter yang kami pakai, itu semua senter mancis... nekatnya...

jadi selama mendaki gunung, kami menjadi rombongan pertama yang naik dan menjadi rombongan terakhir yang sampai cadas.. hahaha... begitu juga ketika turun, kami jadi rombongan pertama yang turun menjadi rombongan terakhir yang sampai di pos paling bawah.. tapi itu gak masalah, yang penting happy.. hehe..

selama mendaki, saya awalnya sedikit cemas, nervous, dan banyak diam, karna saya gak minta izin untuk mendaki, saya jadi takut terjadi kenapa2. bahkan gak lama ketika sampai di hutan rimba. kami nyium bau kemenyan...... pekat banget baunya.. saya yang penasaran.. keceplosan... "eh harum ya? " trus yg lain pada negur saya dengan nyebut nama saya yang artinya nyuruh saya diam.. banget deh saya makin takut... tapi setelah itu saya kembali bersemangat.. saya mulai heboh...semua jadi kembali oke2 aja, yaa..kami diperjalanan fun2 aja, becanda2, nyanyi2, saling menyemangati, dan ketawa2i.. hehe.. yg pasti ya gak kelewat batas.. dan yg paling penting itu selama saya mendaki sholat gak pernah lewat... tapi asli deh selama mendaki kami banyak ketawanya..

seperti yang tadi sy bilang, rombongan kami emang paling lambat nyampenya, karna kami bnyk berhentinya.. istirahat sholat zuhur, sholat ashar, istirahat dikit2 kalo kita ketemu medan yang agak berat... akhirnya sampailah kami di pintu angin ketika magribh, subhanAllah... di pintu angin aja pemandangannya luar bisa kereeenn (apalagi nanti di puncak).. kami memutuskan mendirikan tenda di sana. setelah mendirikan tenda, sholat magribh, masak, dan makan, kami duduk menikmati bentangan pemandangan di hadapan kami. ada gunung singgalang, ada gunung tandikek, ada lampu2 kota... wow indh bangettt.. seumur2 pengalaman mendirikan tenda (camping) , gak pernah ada kemping yang saya ikuti yang pemandangannya secantik di merapi ini, sungguh bener2 gak nyesel deh daki gunung... hiks..

esok subuhnya kami bergegas menuju puncak, di puncak kami foto2, setelah puas kami kembali turun, ketika turun hujan deras banget, jalanan licin banget, ditambah sisa2 rombongn yang lewat, jalanan semakin licin.. dan kami hanya memakai sendal jepit..maka dari itulah selama perjalanan menurun kami lama banget setiap langkah yang saya ambil sya slip terus.. minta ampun liicinnya, mungkin kami jadi rombongan yg paling rekor lama turunnya, 8 JAM TURUN!!!!!

dan bener2 deh, gara2 makai sendal jepit, semuanya jadi susahh , jujur saya tepar abis waktu menurun, karna sering jatuh, padahal diwaktu mendaki saya cewe nomor satu nyampe punck hehehe.. saya paling semangat.. tapi waktu pulang, saya paling tepar, saya yg disemangati sm temen2 cewe lainnya...

dan ditambah kami melewati hutan rimba di malam hari cuma make senter mancis yg rusak2.. kami agak kesulitan mengenali jalan.. dikit panik.. dan saya sepanjang perjalanan cuma dieeeeem aja, baca ayat2 selama perjalanan, sampe2 abang2 yg lain ngingetin saya untuk jangan bengong, dan malah mereka buka topik pembicaraan dia nanyain album baru boyband favorit saya, haha....

disanalah, letak kebersamaa dan gotong royong kami, kalo ada yg capek, kita saling menyemangti, kalo ada yg tepar kayak saya ada yg membimbing waktu turun, nunjukin pijakan-pijakan mana yang kuat... menolong saya berdiri ketika saya jatuh, ada yang menyanyikan sebuah lagu, meneriakan yel-yel bagi yg udah letih... saya emang gak bsa berkat-kata yang indah2, emang gak bisa diungkapkan deh bagaimana lengkapnya paket yang kami dapati waktu mendaki kali pertama itu, susahnya ya sama-sama, senengnya juga sama-sama... paniknya ketika bertemu jalan yang bersimpang dua... susahnya mengenali jalan dengan senter mancis, sedangkan saya malah gak megang senter... tapi kami jalan berpasang2an dn perpegangan... supaya gak ada yg hilan gdari rombongan... suasana emang tegang malam itu.. fiuh...

tapi pada akhirnya Alhamdulillah, akhirnya kami sampai di pos registrasi pukul 10 malam... ada rasa lega dan syukur. akhirnya saya dan temen2 selamat.. dan tidak terjadi apa-apa, meskipun saya gak ada izin dari ortu.. hehehe.. huftt... sesampainya dirumah, dan ortu udah pulang, melihat saya makin hitam, wajah ganti kulit, kaki sakit2, akhirnya saya jujur dan ortu alhamdulillah gak marah kok.. hehe

sekarang saya jadi kangen dan pengen lagi daki gunung... :)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

wah gan, tragis banget pelaman pertama naik gunungnya. untungnya gak kapok ya setelah itu?

 

ane pertama naik gunung mulainya dari paling rendah si gan, jadi gak gitu kaget. ane pertama tama ke tangkuban perahu dulu, masih bisa pake motor tu, trus gunung puntang, setengah motor, setengah nanjak, trus abis itu ke bromo, masih naik kendaraan, trus lagi ke gunung papandayan, juga gak gitu mengerikan.

baru lah setelah itu yang ekstrim ekstrim, kaya cikuray, semeru, rinjani, jadi terbiasa dari yang mudah dulu, hehe..

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

izin numpang cerita ya hehe..

saya mau cerita pengalaman mendaki gunung saya yang pertama, yaitu mendaki gunung MERAPI SUMBAR, bulan Desember yang lalu. hahaha... pengalaman yang sangat luar biasa, berkesan, dan mungkin gak akan saya lupakan..

Diawali dari persiapan yang sangat kacau, saya yang waktu itu lagi sibuk organisasi bahkan sehari sebelum keberangkatan saya masih bergelut dengan surat2 seminar nasional kampus saya. padahal besok mau mendaki saya belum punya persiapan apa2. untuk peralatan, untung saja, saya punya beberapa kenalan anak sispala, saya nyempetin minjem dari mereka sebelumnya. kalo olah raga saya benar2 jarang olah raga, cuma sempet joging sekali hehe..

kemudian, ditambah lagi dengan saya yg gak minta izin ke orang tua, saya ga berani minta izin.saya udh yakin aja ortu gak bakal ngasih restu, secara ortu mana yg ga cemas lepasin anak cewenya daki gunung. bahkan, malam sebelum keberangkatan saya masih berada di rumah. padahal besok subuh saya dan team harus sudah berangkat dari padang menuju bukittinggi. hingga akhirnya temen cewe saya datang sengaja menjemput saya dengan alasan nginep bareng di kosan temen, akhirnya saya izin sm ortu nginep kosan temen, dan kebetulan ortu g dirumah selama 4 hari kedepan, jd saya bs pergi mendaki meskipun tanpa sepengetahuan ortu. inilah dosa besar saya, saya beranikan aja dengan mengucap bissmillah.. dan niat baik...

Akhirnya, tibalah hari yang amat saya tunggu, keinginan besar saya dari SMA untuk mendaki gunung akhirnya terwujud. sok sibuk gak jadi penghalang buat saya untuk daki gunung. . memang niat saya kuat banget buat daki gunung dari dulu... jadi rasanya pengen nangis, cita2 kesampean.. makasi ya Allah.. hehehe #lebay

rombongan kami ber 8 orang, 3 cewe 5 cowo. sebagian besar dari kami orang baru untuk mendaki gunung, dan sebagian besar dari kami memakai sedal jepit. haha... padahal leader kami yg udah ratusan kali daki gunung wanti2.. untuk pakai eiger.. yah mo gimana lagi subuh2 gak ada toko buka..

dan senter yang kami pakai, itu semua senter mancis... nekatnya...

jadi selama mendaki gunung, kami menjadi rombongan pertama yang naik dan menjadi rombongan terakhir yang sampai cadas.. hahaha... begitu juga ketika turun, kami jadi rombongan pertama yang turun menjadi rombongan terakhir yang sampai di pos paling bawah.. tapi itu gak masalah, yang penting happy.. hehe..

selama mendaki, saya awalnya sedikit cemas, nervous, dan banyak diam, karna saya gak minta izin untuk mendaki, saya jadi takut terjadi kenapa2. bahkan gak lama ketika sampai di hutan rimba. kami nyium bau kemenyan...... pekat banget baunya.. saya yang penasaran.. keceplosan... "eh harum ya? " trus yg lain pada negur saya dengan nyebut nama saya yang artinya nyuruh saya diam.. banget deh saya makin takut... tapi setelah itu saya kembali bersemangat.. saya mulai heboh...semua jadi kembali oke2 aja, yaa..kami diperjalanan fun2 aja, becanda2, nyanyi2, saling menyemangati, dan ketawa2i.. hehe.. yg pasti ya gak kelewat batas.. dan yg paling penting itu selama saya mendaki sholat gak pernah lewat... tapi asli deh selama mendaki kami banyak ketawanya..

seperti yang tadi sy bilang, rombongan kami emang paling lambat nyampenya, karna kami bnyk berhentinya.. istirahat sholat zuhur, sholat ashar, istirahat dikit2 kalo kita ketemu medan yang agak berat... akhirnya sampailah kami di pintu angin ketika magribh, subhanAllah... di pintu angin aja pemandangannya luar bisa kereeenn (apalagi nanti di puncak).. kami memutuskan mendirikan tenda di sana. setelah mendirikan tenda, sholat magribh, masak, dan makan, kami duduk menikmati bentangan pemandangan di hadapan kami. ada gunung singgalang, ada gunung tandikek, ada lampu2 kota... wow indh bangettt.. seumur2 pengalaman mendirikan tenda (camping) , gak pernah ada kemping yang saya ikuti yang pemandangannya secantik di merapi ini, sungguh bener2 gak nyesel deh daki gunung... hiks..

esok subuhnya kami bergegas menuju puncak, di puncak kami foto2, setelah puas kami kembali turun, ketika turun hujan deras banget, jalanan licin banget, ditambah sisa2 rombongn yang lewat, jalanan semakin licin.. dan kami hanya memakai sendal jepit..maka dari itulah selama perjalanan menurun kami lama banget setiap langkah yang saya ambil sya slip terus.. minta ampun liicinnya, mungkin kami jadi rombongan yg paling rekor lama turunnya, 8 JAM TURUN!!!!!

dan bener2 deh, gara2 makai sendal jepit, semuanya jadi susahh , jujur saya tepar abis waktu menurun, karna sering jatuh, padahal diwaktu mendaki saya cewe nomor satu nyampe punck hehehe.. saya paling semangat.. tapi waktu pulang, saya paling tepar, saya yg disemangati sm temen2 cewe lainnya...

dan ditambah kami melewati hutan rimba di malam hari cuma make senter mancis yg rusak2.. kami agak kesulitan mengenali jalan.. dikit panik.. dan saya sepanjang perjalanan cuma dieeeeem aja, baca ayat2 selama perjalanan, sampe2 abang2 yg lain ngingetin saya untuk jangan bengong, dan malah mereka buka topik pembicaraan dia nanyain album baru boyband favorit saya, haha....

disanalah, letak kebersamaa dan gotong royong kami, kalo ada yg capek, kita saling menyemangti, kalo ada yg tepar kayak saya ada yg membimbing waktu turun, nunjukin pijakan-pijakan mana yang kuat... menolong saya berdiri ketika saya jatuh, ada yang menyanyikan sebuah lagu, meneriakan yel-yel bagi yg udah letih... saya emang gak bsa berkat-kata yang indah2, emang gak bisa diungkapkan deh bagaimana lengkapnya paket yang kami dapati waktu mendaki kali pertama itu, susahnya ya sama-sama, senengnya juga sama-sama... paniknya ketika bertemu jalan yang bersimpang dua... susahnya mengenali jalan dengan senter mancis, sedangkan saya malah gak megang senter... tapi kami jalan berpasang2an dn perpegangan... supaya gak ada yg hilan gdari rombongan... suasana emang tegang malam itu.. fiuh...

tapi pada akhirnya Alhamdulillah, akhirnya kami sampai di pos registrasi pukul 10 malam... ada rasa lega dan syukur. akhirnya saya dan temen2 selamat.. dan tidak terjadi apa-apa, meskipun saya gak ada izin dari ortu.. hehehe.. huftt... sesampainya dirumah, dan ortu udah pulang, melihat saya makin hitam, wajah ganti kulit, kaki sakit2, akhirnya saya jujur dan ortu alhamdulillah gak marah kok.. hehe

sekarang saya jadi kangen dan pengen lagi daki gunung... :)

 

Luar biasa kisahnya mbak :D kamu sprtiny pintar menulis, saya bacanya sampe menghayati bgtu, seperti nya saya tau rasanya bagaimana kamu nervous dan takut akan bau menyan, gelap2an dg senter rusak, dsb dsb trs sering tertawa riang, betul2 perjalanan yang ngga akan terlupakan deh :D btw kamu mestinya bisa tuh bikin 1 thread lagi, tulisanmu bagus, sini saya bantu promosikan di atas :D

 

wah gan, tragis banget pelaman pertama naik gunungnya. untungnya gak kapok ya setelah itu?

 

ane pertama naik gunung mulainya dari paling rendah si gan, jadi gak gitu kaget. ane pertama tama ke tangkuban perahu dulu, masih bisa pake motor tu, trus gunung puntang, setengah motor, setengah nanjak, trus abis itu ke bromo, masih naik kendaraan, trus lagi ke gunung papandayan, juga gak gitu mengerikan.

baru lah setelah itu yang ekstrim ekstrim, kaya cikuray, semeru, rinjani, jadi terbiasa dari yang mudah dulu, hehe..

Iya betul gan, saya ga prnh py kesempatan dan ga prnh terpikirkan utk naik gunung, dan apalagi tmn saya tu ga suka dg gng yg ga py reputasinya, dia merasa kurang tertantang bwahaha

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Luar biasa kisahnya mbak :D kamu sprtiny pintar menulis, saya bacanya sampe menghayati bgtu, seperti nya saya tau rasanya bagaimana kamu nervous dan takut akan bau menyan, gelap2an dg senter rusak, dsb dsb trs sering tertawa riang, betul2 perjalanan yang ngga akan terlupakan deh :D btw kamu mestinya bisa tuh bikin 1 thread lagi, tulisanmu bagus, sini saya bantu promosikan di atas :D

 

wah, perjalanannya edan itu gan, bukan nekat lagi. tau mancis gak? mancis itu korek gas itu, dis umatra nyebutnya mancis, bukan senter. trus pake sendal jepit lagi. yang parahnya, pendakian pertama ke merapi, dan kuat banget? wah wah, salut deh. cewe lagi. walau pun jarak tempuhnya lama, ya oke lah, dalam keadaan pemula. salut banget..

 

Iya betul gan, saya ga prnh py kesempatan dan ga prnh terpikirkan utk naik gunung, dan apalagi tmn saya tu ga suka dg gng yg ga py reputasinya, dia merasa kurang tertantang bwahaha

 

haha, tapi untunglah masih hidup sampai hari ini ya gan? mau coba cikuray gan? "ketika lutut ketemu jidat", haha

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

waduh, hipotermia pas menuju puncak... ngeri juga tuuuh... btw, ente sekarang masih jengkel ama temen yang dituakan itu nggak? jangan-jangan bukan jengkel, malah sekarang sering naik gunung bersama... :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

wah, perjalanannya edan itu gan, bukan nekat lagi. tau mancis gak? mancis itu korek gas itu, dis umatra nyebutnya mancis, bukan senter. trus pake sendal jepit lagi. yang parahnya, pendakian pertama ke merapi, dan kuat banget? wah wah, salut deh. cewe lagi. walau pun jarak tempuhnya lama, ya oke lah, dalam keadaan pemula. salut banget..

 

 

haha, tapi untunglah masih hidup sampai hari ini ya gan? mau coba cikuray gan? "ketika lutut ketemu jidat", haha

 

 

Iya pengen ke cikuray, udah lama ga naik gunung lg, cikuray katanya gunung yng bae, katanya, hahaha, iya tanjakannya tinggi kan, yuk

 

waduh, hipotermia pas menuju puncak... ngeri juga tuuuh... btw, ente sekarang masih jengkel ama temen yang dituakan itu nggak? jangan-jangan bukan jengkel, malah sekarang sering naik gunung bersama... :D

 

Iya, sejak saat itu dia ga prnh diajak naik gunung lagi, mending naik gunung bareng tmn yg rajin ketimbang yg malas hahahah

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

pengalaman naik gunung sampe puncak naik gunung manglayang, yang kebetulan emang itu gunung ada dibelakang kampus ane di UNPAD jatinangor. emang gk telalu tinggi sih, sekitar 1.800dpl. seperti biasa pergi dengan dadakan soalnya rencana pergi kesana cuma tegantung sama cuaca, gw daki cuma berdua sama temen. gara" banyak yg bilang sampe puncak cuma 2jam pesiapan pun seadanya. bwa air gk sampe 3lt dan bekelnya pun cuma coklat bengbeng 5bungkus. gk taunya medannya berat, abis ujan jalan jadi licin, sampe naik aja harus merayap pegangan akar pohon.

karena baru pertama kali kesana kita jalannya ikutin jalan setapak aja, sempet nyasar tapi akhirnya ketemu juga jalan yang bener. pas mau sampe puncak temen ane sempet manjat pohon gara" ketemu sama gerombolan anjing pemburu disana. lucu banget sumpah klo dibayangin. untung aja anjingnya gk galak. beraninya cuma ramean dia.  :D . pas sampe puncak perasaan seneng banget tapi tetep aja ketemu rombongan pemburu yang bawa anjing banyak pas sampe dipuncak.

karena gk bawa apa" jadinya itu kita daki PP gan, baru naik langsung turun lagi. dan perjalanan turun lebih berat tapi untungnya sebagian jalan ada yang terjal jadi ngesot" aja turunnya. perasaan pas udah sampe bwah tuh badan udh kayak mau pingsan, kuku jempol udah kayak mau copot, untungnya dibwah ada sungai sama ada warung jadi bisa ngaso" dulu sebelum balik lagi kekosan. yg pasti ini pengalaman naik gunung sampe puncak  pertama ane.  B) . segitu aja ya mas dan mbak.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Halo.. aku mau share pengalaman pertama naik gunung juga nih....

 

Semasa muda dulu aku ingin sekali mendaki gunung2 berapi yang ada di daerahku Sumatera Barat ; Marapi, singgalang, tandikat dan talang. tapi tak pernah dapat izin karena kondisi fisik ku yang lemah.. dengan berjalannya waktu aku menjadi orang yang lebih kuat.. sering jogging dan hiking ke berbagai tempat  dengan teman2 membuat ku jadi lebih kuat tapi kesempatan mendaki sudah tidak ada lagiemo2.gif
Kesempatan untuk mendaki datang juga, gak tanggung-tanggung kami akan mendaki gunung semeru! sebelum mendaki aku sudah melakukan berbagai persiapan fisik dengan jogging dan hikking ke bukit secara rutin. aku juga rajin browsing untuk refensi mendaki ke semeru. yang paling kutakutkan adalah rasa dingin, aku tidak tahu bagaimana mempersiapkan diri untuk yang satu itu kecuali membawa pakaian hangat yang cukup.

Akhirnya tanggal 29 Desember 2012 niatku kesampaian juga.Kami sampai di diranupani dan memulai perjalanan. menurut ku, jalur semeru dari Ranu pani sampai Ranu kumbolo lebih kurang 10 km tidak terlalu susah (bukan sombongemo6.gif) , mungkin karena hari hujan trek nya  becek , licin dan kami trekking sore hingga  malam jadi waktunya lebih lama. aku butuh waktu 5 jam kurang. oh ya, aku pakai porter jadi hanya bawa daypack aja. sementara teman-teman yang lain butuh 7 jam karena mereka bawa carrier sendiri. ( kalau aku bawa carrier sendiri mungkin aku bisa 10 jam..dan gak sanggup melanjutkan perjalanan lagi) dan untungnya aku dapat porter yang sangat baik. Kami ngecamp di ranukumbolo..

Esok harinya melanjutkan perjalan lagi, dari ranu kumbolo sampai kali mati lebih kurang 7 km, jalur masih bisa di handle lah....emo3.gif

Kami ngecamp dikali mati,  malamnya melanjutkan perjalanan ke arcopodo lebih kurang 2 jam perjalanan, trek nya udah mulai bikin nafas ngos-ngosan,  menanjak terus dengan jalur yang sempit.

target ku hanya sampi arcopodo, karena aku hanya bawa sepatu jogging jadi rasanya gak akan sanggup menapak dipasir kasar semeru. waktu itu belum terbayang kondisi lereng yang curam dan ketakutan akan ketinggian. aku hanya mempersiapkan diri/fisik dan perlengkapan  untuk trek yang panjang, udara dingin dan hujan saja. tapi lupa (mungkin juga gak tau..emo23.gif) untuk mempersiapkan mental  menghadapi ketinggian.

waktu bilang bahwa aku hanya sampai arcopodo saja..teman-teman bilang bahwa kita harus sampai puncak.. motivasiku bangkit lagi apalagi hari itu adalah hari ulang tahun ku.. jadi... setengah perjalanan di lereng pasir itu kutempuh dengan berlari... maksudnya .. tanganku dipegangi teman dari atas, kemudian dengan langkah cepat aku jejakkan kaki 4 sampai 5 langkah keatas (dengan cara begitu aku tidak terlalu merosot tapi butuh perjuangan sekali...) ditengah jalan karena oksigen sudah menipis dan udara sangat dingin kita jadi mengantuk jadi aku berusaha untuk jalan terus...  rembulan sangat indah dan bintang2 bertaburan, kelap-kelip lampu dari perkotaan disekitar juga mememani.. begitu pagi suasana begitu indah. Subhanallah... sayang aku tidak begitu berani menikmati pemandangan indah yang tersaji di belakang ku.. aku hanya berani melihat keatas ke puncak..dari arcopodo sampai mahameru sudah tidak ada tanaman lagi aku tempuh dalam waktu 5 jam..

ditengah jalan sempat tercium bau belerang yang sangat kuat dan hujan belerang berwarna kuning.. aku jadi ketakutan juga, jadi ingat soe hok-gie dan idan lubis...
soe hok-gie juga akan berulang tahun dipuncak semeru... belakangan setelah  baca ulang buku "soe hok-gie sekali lagi"  aku mempunyai perkiraan mereka mendaki bukan dari arah pendakian yang sekarang diperbolehkan tapi lebih ke dekat kawah yang aktif, karena disana diceritakan kalau disepanjang perjalanan mereka mendengar dentuman2 dari arah kawah...aku pernah melihat tayangan kick andy tentang topik ini... katanya idan lubis juga takut ketinggian... Allahu Alam bisawab.

akhirnya aku sampai di mahameru... tidak ada rasa takut sampai disana karena di puncak cukup luas yang ada hanya rasa syukur,  melihat langsung muntahan materiil dari kawah jongring saloka, melihat cendawan raksasa yang terbentuk... yang terjadi setiap 20 sampai 30 menit.. sayangnya aku tidak kuat terlalu lama dipuncak, udara yang sangat dingin dan kabut yang sudah mulai menebal membuat ku dan beberapa teman yang udah sampai kepuncak memutuskan untuk segera turun.. aku turun ber-body rafting-ria kebawah merosot memakai pantat dan mendayung dengan tangan emo6.gif karena gak berani menuruni jalur dengan berdiri.. ya apa boleh buat. setengah jalan aku ketemu guide dari kelompok lain,  dengan bantuan dia aku bisa menuruni pasir dengan berdiri dan berjalan memakai tumit.

adventure yang seru, indah dan bermakna, membuat kita semakin bersyukur kepada Allah SWT  bahwa karunia-Nya sungguh tak berbatas berupa nikmat keindahan alam yang tiada duanya.
btw dari ranu pani sampai ranu kumbolo dari kelompok kami, akulah yang pertama sampai,  dari ranu kumbolo sampai kalimati aku juga yang pertama sampai ( itu karena aku pakai porter,  he..he..) dari cewek-cewek di kelompok ku, aku yang pertama sampai di mahameru.. ( itu karena didampingi dan dibantu temanemo25.gif)

 

Setelah naik gunung  untuk pertama kali, membuat kami bertekad tidak akan berhenti untuk mendaki, masih ada puncak2 gunung lain yang menunggu untuk didaki... Kami sepakat target berikutnya adalah gunung rinjani dan gunung kerinci.. Insya Allah. 


post-1196-0-05471300-1359356463_thumb.jppost-1196-0-99433900-1359356563_thumb.jp

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

kalo dari stasiun malang ke desa ranu pani itu naik apa? kalo boleh di sertakan biayanya juga. hehehehe

 

Dari stasiun malang ke tumpang dulu, naik mobil angkot yg sdh disewa, saya krg tau biayanya berapa karena saya deposit dulu ke ketua sblm brgkt, itu pun smua sdh diatur transportasinya oleh kenalan kami di tumpang, lalu dari tumpang pesan mobil jeep ke ranu pane, tp saya lupa hrg2nya hehehe.. mgkn 100 atau 200rb sekali jalan. Wktu itu sampe 11 org yg naik jeep, jd murah.

 

pengalaman naik gunung sampe puncak naik gunung manglayang, yang kebetulan emang itu gunung ada dibelakang kampus ane di UNPAD jatinangor. emang gk telalu tinggi sih, sekitar 1.800dpl. seperti biasa pergi dengan dadakan soalnya rencana pergi kesana cuma tegantung sama cuaca, gw daki cuma berdua sama temen. gara" banyak yg bilang sampe puncak cuma 2jam pesiapan pun seadanya. bwa air gk sampe 3lt dan bekelnya pun cuma coklat bengbeng 5bungkus. gk taunya medannya berat, abis ujan jalan jadi licin, sampe naik aja harus merayap pegangan akar pohon.

karena baru pertama kali kesana kita jalannya ikutin jalan setapak aja, sempet nyasar tapi akhirnya ketemu juga jalan yang bener. pas mau sampe puncak temen ane sempet manjat pohon gara" ketemu sama gerombolan anjing pemburu disana. lucu banget sumpah klo dibayangin. untung aja anjingnya gk galak. beraninya cuma ramean dia.  :D . pas sampe puncak perasaan seneng banget tapi tetep aja ketemu rombongan pemburu yang bawa anjing banyak pas sampe dipuncak.

karena gk bawa apa" jadinya itu kita daki PP gan, baru naik langsung turun lagi. dan perjalanan turun lebih berat tapi untungnya sebagian jalan ada yang terjal jadi ngesot" aja turunnya. perasaan pas udah sampe bwah tuh badan udh kayak mau pingsan, kuku jempol udah kayak mau copot, untungnya dibwah ada sungai sama ada warung jadi bisa ngaso" dulu sebelum balik lagi kekosan. yg pasti ini pengalaman naik gunung sampe puncak  pertama ane.  B) . segitu aja ya mas dan mbak.

Wah, pengalaman pertama emang selalu tanpa persiapan yang baik hahaha.. tp ini bukan pengalaman pertama si om y? dari tulisannya, ini pengalaman pertama nyampe puncak. Setelah itu ketagihan naik gunung lagi ga ? haha.. Itu gunung di propinsi mana y? kira2 cocok ga tuh buat pendaki pemula?

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Halo.. aku mau share pengalaman pertama naik gunung juga nih....

 

Semasa muda dulu aku ingin sekali mendaki gunung2 berapi yang ada di daerahku Sumatera Barat ; Marapi, singgalang, tandikat dan talang. tapi tak pernah dapat izin karena kondisi fisik ku yang lemah.. dengan berjalannya waktu aku menjadi orang yang lebih kuat.. sering jogging dan hiking ke berbagai tempat  dengan teman2 membuat ku jadi lebih kuat tapi kesempatan mendaki sudah tidak ada lagiemo2.gif

Kesempatan untuk mendaki datang juga, gak tanggung-tanggung kami akan mendaki gunung semeru! sebelum mendaki aku sudah melakukan berbagai persiapan fisik dengan jogging dan hikking ke bukit secara rutin. aku juga rajin browsing untuk refensi mendaki ke semeru. yang paling kutakutkan adalah rasa dingin, aku tidak tahu bagaimana mempersiapkan diri untuk yang satu itu kecuali membawa pakaian hangat yang cukup.

Akhirnya tanggal 29 Desember 2012 niatku kesampaian juga.Kami sampai di diranupani dan memulai perjalanan. menurut ku, jalur semeru dari Ranu pani sampai Ranu kumbolo lebih kurang 10 km tidak terlalu susah (bukan sombongemo6.gif) , mungkin karena hari hujan trek nya  becek , licin dan kami trekking sore hingga  malam jadi waktunya lebih lama. aku butuh waktu 5 jam kurang. oh ya, aku pakai porter jadi hanya bawa daypack aja. sementara teman-teman yang lain butuh 7 jam karena mereka bawa carrier sendiri. ( kalau aku bawa carrier sendiri mungkin aku bisa 10 jam..dan gak sanggup melanjutkan perjalanan lagi) dan untungnya aku dapat porter yang sangat baik. Kami ngecamp di ranukumbolo..

Esok harinya melanjutkan perjalan lagi, dari ranu kumbolo sampai kali mati lebih kurang 7 km, jalur masih bisa di handle lah....emo3.gif

Kami ngecamp dikali mati,  malamnya melanjutkan perjalanan ke arcopodo lebih kurang 2 jam perjalanan, trek nya udah mulai bikin nafas ngos-ngosan,  menanjak terus dengan jalur yang sempit.

target ku hanya sampi arcopodo, karena aku hanya bawa sepatu jogging jadi rasanya gak akan sanggup menapak dipasir kasar semeru. waktu itu belum terbayang kondisi lereng yang curam dan ketakutan akan ketinggian. aku hanya mempersiapkan diri/fisik dan perlengkapan  untuk trek yang panjang, udara dingin dan hujan saja. tapi lupa (mungkin juga gak tau..emo23.gif) untuk mempersiapkan mental  menghadapi ketinggian.

waktu bilang bahwa aku hanya sampai arcopodo saja..teman-teman bilang bahwa kita harus sampai puncak.. motivasiku bangkit lagi apalagi hari itu adalah hari ulang tahun ku.. jadi... setengah perjalanan di lereng pasir itu kutempuh dengan berlari... maksudnya .. tanganku dipegangi teman dari atas, kemudian dengan langkah cepat aku jejakkan kaki 4 sampai 5 langkah keatas (dengan cara begitu aku tidak terlalu merosot tapi butuh perjuangan sekali...) ditengah jalan karena oksigen sudah menipis dan udara sangat dingin kita jadi mengantuk jadi aku berusaha untuk jalan terus...  rembulan sangat indah dan bintang2 bertaburan, kelap-kelip lampu dari perkotaan disekitar juga mememani.. begitu pagi suasana begitu indah. Subhanallah... sayang aku tidak begitu berani menikmati pemandangan indah yang tersaji di belakang ku.. aku hanya berani melihat keatas ke puncak..dari arcopodo sampai mahameru sudah tidak ada tanaman lagi aku tempuh dalam waktu 5 jam..

ditengah jalan sempat tercium bau belerang yang sangat kuat dan hujan belerang berwarna kuning.. aku jadi ketakutan juga, jadi ingat soe hok-gie dan idan lubis...

soe hok-gie juga akan berulang tahun dipuncak semeru... belakangan setelah  baca ulang buku "soe hok-gie sekali lagi"  aku mempunyai perkiraan mereka mendaki bukan dari arah pendakian yang sekarang diperbolehkan tapi lebih ke dekat kawah yang aktif, karena disana diceritakan kalau disepanjang perjalanan mereka mendengar dentuman2 dari arah kawah...aku pernah melihat tayangan kick andy tentang topik ini... katanya idan lubis juga takut ketinggian... Allahu Alam bisawab.

akhirnya aku sampai di mahameru... tidak ada rasa takut sampai disana karena di puncak cukup luas yang ada hanya rasa syukur,  melihat langsung muntahan materiil dari kawah jongring saloka, melihat cendawan raksasa yang terbentuk... yang terjadi setiap 20 sampai 30 menit.. sayangnya aku tidak kuat terlalu lama dipuncak, udara yang sangat dingin dan kabut yang sudah mulai menebal membuat ku dan beberapa teman yang udah sampai kepuncak memutuskan untuk segera turun.. aku turun ber-body rafting-ria kebawah merosot memakai pantat dan mendayung dengan tangan emo6.gif karena gak berani menuruni jalur dengan berdiri.. ya apa boleh buat. setengah jalan aku ketemu guide dari kelompok lain,  dengan bantuan dia aku bisa menuruni pasir dengan berdiri dan berjalan memakai tumit.

adventure yang seru, indah dan bermakna, membuat kita semakin bersyukur kepada Allah SWT  bahwa karunia-Nya sungguh tak berbatas berupa nikmat keindahan alam yang tiada duanya.

btw dari ranu pani sampai ranu kumbolo dari kelompok kami, akulah yang pertama sampai,  dari ranu kumbolo sampai kalimati aku juga yang pertama sampai ( itu karena aku pakai porter,  he..he..) dari cewek-cewek di kelompok ku, aku yang pertama sampai di mahameru.. ( itu karena didampingi dan dibantu temanemo25.gif)

 

Setelah naik gunung  untuk pertama kali, membuat kami bertekad tidak akan berhenti untuk mendaki, masih ada puncak2 gunung lain yang menunggu untuk didaki... Kami sepakat target berikutnya adalah gunung rinjani dan gunung kerinci.. Insya Allah. 

attachicon.gifDSCN1126.JPGattachicon.gifDSCN1246.JPG

Wow, kisah yang menarik mbak, kyknya cewe2 lebih pandai menulis ya hahaha, kamu seharusnya bisa bikin 1 thread lagi, biar byk yg baca pengalamanmu :) haha kyknya kamu bangga sekali jd yg pertama, mantap, saya akui saya kalah :P (meski situ pake porter) hahahaha.. itu yg di foto, temanmu ada yg bawa 2 tas carrier, itu kuat banget ya haha.. iya nih saya jg mau naik ke kerinci dan rinjani jg, ya semua gunung di Indonesia lah kalo bisa haha,.. si mbaknya semangat gini saya jg gamau kalah :P

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By amoy
      Siapa yang tidak kenal dengan semeru, gunung tertinggi di pulau jawa ini memang mempunyai daya magnet yang cukup besar bagi para pecinta gunung. Selain puncaknya, perjalanan menuju kesana juga membuat kita berdecak kagum. Ranukumbolo, oro-oro ombo, kali mati akan membuat kita terpesona. Untuk agan & sista yang tertarik tripnya, yu joint ....!!!!

      Day 1
      12.00 – 13.00 Meeting Point Stasiun Pasar Senen
      14.00 Menuju SBY

      Day 2
      02.00 – 05.00 Tiba di SBY langsung menuju Malang (tumpang)
      05.00 – 07.00 Istirahat, sarapan & cek perbekalan
      07.00 – 09.00 Tumpang – Ranupane
      09.00 – 10.00 Registrasi & persiapan pendakian
      10.00 – 16.00 Ranupane – Ranukumbolo
      16.00 – 21.00 Makan malam sharing2 & acara bebas
      21.00 – Istirahat.

      Day 3
      06.00 – 10.00 Makan pagi, Acara bebas
      10.00 – 15.00 Ranukumbolo – Kalimati
      15.00 – 18.00 Istirahat, Makan malam
      18.00 – 24.00 istirahat persiapan tenaga untuk summit

      Day 4
      00.00 – 06.00 Kalimati – Puncak Mahameru (Summit)
      06.00 – 07.00 Istirahat, Acara bebas
      07.00 – 09.00 Puncak Mahameru – Kalimati
      09.00 – 11.00 Istirahat, Makan pagi
      11.00 – 15.00 Kalimati – Ranukumbolo
      15.00 – 18.00 Istirahat, Makan malam
      21.00 Acara bebas & Tidur

      Day 5
      06.00 – 08.00 Makan pagi, Acara bebas
      08.00 – 12.00 Ranukumbolo – Ranupane
      12.00 – 13.00 Istirahat
      13.00 – 15.00 Ranupane – Tumpang
      15.00 – 15.30 Tumpang – Stasiun Malang
      16.00 – 17.00 Sayonara Back to JKT

      Day 6
      10.0 Tiba di JKT

      Biaya:
      Rp 1.200.000/pax start dr JKT
      (Quota 12 orang)

      Price Include:
      - Tiket Kereta ekomoni pp
      - Transport SBY-Tumpang
      - Jeep Tumpang-ranupane PP
      - Porter untuk Perlengkapan kelompok & logistik Team
      - Ijin Pendakian (simaksi)
      - Tenda
      - Alat Masak : Nesting, gas & Kompor
      - Logistik Pokok
      - Guide
      - Pengalaman baru

      Syarat dan Ketentuan :
      . DP sebesar Rp 400.000 ke rekening ( no rek by sms/wa/call )
      . Harap mengirim &menyimpan bukti transfer sebagai bukti pembayaran
      . Peserta dianggap Fix, jika sudah DP/Full transfer.
      . Konfirmasi Pembayaran Paling Lambat 1 X 24 jam
      . Sisa pelunasan dibayarkan pada H-7
      . Pembayaran tanda jadi dianggap hangus jika terjadi pembatalan keberangkatan dari pihak Peserta (bisa di gantikan oleh peserta lain)
      . Itinerary dapat berubah sesuai situasi & kondisi di lapangan.
      . Peserta diharuskan dalam keadaan sehat & fit.
      . Jika terjadi Force Majeure,dapat diselesaikan secara kekeluargaan.

      Amoy : 081318723881 Call/WA/SMS Pin 
      Email: travelinkcafe@gmail.com
      TravelinkCafe grup>> http://goo.gl/h1AhrO
      Perlengkapan Pribadi :
      1. Carrier/daypack
      2. Kostum Treking (Baju & Celana Lapangan)
      3. Sleeping bag*
      4. Matras biasa / matras alumunium*
      5. Jaket Gunung (Cold Proof, Water Proof, Wind Proof)*
      6. Jas Hujan / ponco*
      7. Sepatu Outdoor*
      8. Sendal Gunung
      9. Pakaian ganti (baju, celana, dalaman) *
      10. Kupluk / topi / slayer *
      11. Sarung tangan & kaos kaki *
      12. Alat makan (Piring, gelas, sendok, garpu, pisau dll) Bawa Seperlunya *
      13. Botol Minum *
      14. Printilan Outdoor (Korek, pisau, tali dll)
      15.Obat-obatan pribadi *
      16. Alat bersih-bersih (tisu dll)*
      17. Senter/ HeadLamp*
      18.Baterai Cadangan*
      19. Trash bag sedang*
      20. Masker*
      21. Foto copy ktp 2 lembar*
      22. Surat keterangan Sehat dari Dokter*

      Ket: *= Wajib
    • By Selvia Dewartsi
      holaaaaa selvia here (momod banget yak)
      bagi yang tidak merayakan Lebaran dan mau jalan2 ke Semeru, boleh yuk share cost ke semeru. rencana mau tanggal 4 - 7 July 2016. mepo di stasiun malang tgl 4 July 2015 jam 09.30. bagi yang tertarik bisa tanya2 dan japri yaa biar mesra di WA +6285643911166
      nah untuk pendakian ini, murni share cost, bukan open trip. lebih ke nanjak bareng. jadi peralatan harus disediakan sendiri. hehee untuk biaya yang mungkin bisa di share adalah :
      1. Jeep Pasar Tumpang - Ranu Pane PP = 1.3 juta
      2. Porter (optional) 4 hari = 800 rb
      3. Angkot sari stasiun malang ke pasar tumpang = 400 rb
       
                                          dan berikut itinnya :
      Day 1. 4 July 2016 10.00 - 11.00 Makan, Repacking 11.00 - 12.00 Stasiun Malang - Pasar Tumpang 12.00 - 14.00 Pasar Tumpang - Ranu Pane 14.00 - 14.30 Izin Pendakian 14.30 - 19.30 Rane Pane - Ranu Kumbolo 19.30 - 21.00 Dirikan tenda, makan malam 21.00 - 06.00 Istirahat     Day 2. 5 July 2016 06.00 - 08.00 Sarapan & Repacking 08.00 - 12.00 Ranu Kumbolo - Kali Mati 12.00 - 14.00 Dirikan Tenda, Makan Siang 14.00 - 17.00 Terserah Mau Ngapain 17.00 - 22.30 Istirahat     Day 3. 6 July 2016 22.30 - 23.30 Persiapan Summit Attack, Makan 23.30 - 00.30 Kalimati - Arcopodo 00.30 - 05.30 Arcopodo - Mahameru 05.30 - 07.00 Enjoy Mahameru 07.00 - 10.00 Mahameru - Kalimati 10.00 - 12.00  Istirahat, Makan Siang, Repacking 12.00 - 15.00 Kalimati - Ranu Kumbolo 15.00 - 20.00  bebas 21.00 - 05.00 bobok     Day 4. 7 July 2016 05.00 - 07.00 Sarapan, Repacking 07.00 - 11.00 Ranu Kumbolo - Ranu Pane 11.00 - 13.00 Ranu Pane - Pasar Tumpang 13.00 - 14.00 Pasar Tumpang - Stasiun Malang
    • By Berangan Trip Organizer
      Ranu Kumbolo adalah sebuah danau gunung di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Terletak di Pegunungan Tengger, di kaki Gunung Semeru, dan merupakan bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Ranu Kumbolo ada di jalur pendakian menuju puncak Semeru (Mahameru). Tempat ini biasa dijadikan sebagai bumi perkemahan dan tempat beristirahat sebelum mendaki ke puncak.
       
      Date :
      28 – 29 Mei 2016 Itinerary :
      Hari 1 (B, L, D)
      Pukul 07.00 peserta berkumpul di meeting point (Stasiun Malang). Setelah sarapan, kita akan berangkat menuju Ranupane, pintu gerbang pendakian Gunung Semeru. Diperkirakan pukul 12.00 tiba di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan pendakian menuju Ranu Kumbolo. Pendakian sejauh 10 km akan ditempuh selama + 6 jam. Malam hari setibanya di Ranu Kumbolo, kita akan buka tenda dan menyiapkan api unggun.
      Hari 2 (B, L)
      Pagi hari bisa digunakan untuk melihat sunrise di Ranu Kumbolo. Setelah makan pagi, kita akan menuju tanjakan cinta dan padang rumput Oro-Oro Ombo. Sekitar pukul 10.00 kembali trekking menuju Ranupane selama + 4 jam. Sesampainya di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan perjalanan kembali ke kota Malang. Diperkirakan pukul 19.00 sudah tiba di Malang, dan trip berakhir.
      (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)
      Price : Rp. 800.000/pax
      Quota : min. 10 pax
      Include :
      Transportasi Malang – Tumpang PP Jeep Tumpang – Ranupane PP Makan 5x Minum (air mineral, teh, kopi) Perizinan masuk kawasan TNBTS Guide Porter Perlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting) Exclude :
      Transportasi ke/dari meeting point Hal-hal yang tidak disebutkan di atas Terms & Conditions :
      Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 350.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran DP, maka DP dinyatakan hangus. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Apabila peserta terlambat datang di lokasi keberangkatan pada waktu yang telah ditentukan, maka peserta dianggap batal dan biaya yang telah dibayarkan dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka DP ataupun biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact :
      Intan Primadewati
      Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763
      Pin BB : 5368F674
      Indra Yulianto
      Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245
      Pin BB : 75A0A51D
      Email : marketing@berangan.com
      Facebook : Berangan Trip Organizer
      Twitter : @berangan_trip
      Website : www.berangan.com
    • By Berangan Trip Organizer
      Ranu Kumbolo adalah sebuah danau gunung di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Terletak di Pegunungan Tengger, di kaki Gunung Semeru, dan merupakan bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Ranu Kumbolo ada di jalur pendakian menuju puncak Semeru (Mahameru). Tempat ini biasa dijadikan sebagai bumi perkemahan dan tempat beristirahat sebelum mendaki ke puncak.     Date : 24 – 25 Oktober 2015   Itinerary :   Hari 1 (B, L, D)   Pukul 07.00 peserta berkumpul di meeting point (Stasiun Malang). Setelah sarapan, kita akan berangkat menuju Ranupane, pintu gerbang pendakian Gunung Semeru. Diperkirakan pukul 12.00 tiba di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan pendakian menuju Ranu Kumbolo. Pendakian sejauh 10 km akan ditempuh selama + 6 jam. Malam hari setibanya di Ranu Kumbolo, kita akan buka tenda dan menyiapkan api unggun.   Hari 2 (B, L)   Pagi hari bisa digunakan untuk melihat sunrise di Ranu Kumbolo. Setelah makan pagi, kita akan menuju tanjakan cinta dan padang rumput Oro-Oro Ombo. Sekitar pukul 10.00 kembali trekking menuju Ranupaneselama + 4 jam. Sesampainya di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan perjalanan kembali ke kota Malang. Diperkirakan pukul 19.00 sudah tiba di Malang, dan trip berakhir.   (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)   Price : Rp. 775.000/pax   Quota : min. 10 pax   Include : Transportasi Malang – Tumpang PP Jeep Tumpang – Ranupane PP Makan 5x Minum (air mineral, teh, kopi) Perizinan masuk kawasan TNBTS Guide Porter Perlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting) Exclude : Transportasi ke/dari meeting point Hal-hal yang tidak disebutkan di atas Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 350.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran DP, maka DP dinyatakan hangus. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Apabila peserta terlambat datang di lokasi keberangkatan pada waktu yang telah ditentukan, maka peserta dianggap batal dan biaya yang telah dibayarkan dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka DP ataupun biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact :   Intan Primadewati
      Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763
      Pin BB : 5368F674   Indra Yulianto
      Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245
      Pin BB : 75A0A51D   Email : marketing@berangan.com
      Facebook : Berangan Trip Organizer
      Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com
    • By Trip n Trip Indonesia
      P r e s e n t . . .
       
       

       
       
       
      Contact Person Trip n Trip Indonesia
      BBM : 29EDD794
      SMS / WA / TELP : 081253326714
      FB : Trip n Trip Indonesia
      IG / Twitter : idtripntrip
    • By deffa
      Jakarta - Daniel (31), pendaki asal Sokaraja, Bogor, Jabar yang dilaporkan hilang di Gunung Semeru belum juga ditemukan. Tim SAR pun masih melakukan pencarian.

      Menurut Kepala Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Ayu Dewi, Rabu (12/8/2015) untuk keamanan, pendakian untuk sementara ditutup.

      "Open SAR besok pagi. Semeru ditutup total sampai survive ketemu," jelas Ayu.

      Daniel hilang pada Selasa (11/8). Tim SAR sudah bergerak sejak kemarin. Daniel hilang saat turun.

      Sementara itu di sela pencarian Daniel, Tim SAR menemukan korban tewas Dania Agustina Rahman (19) di sekitar Mahameru. Pendaki perempuan asal Sukabumi itu sudah dievakuasi ke RSU Lumajang.

      Selain itu juga ada korban lainnya M Rendika (20) pendaki asal Medan yang ditemukan dengan kondisi patah kaki. Korban sudah dievakuasi ke RSU Syaiful Anwar di Malang. 
      (ndr/rvk)
      SUMBER
    • By Berangan Trip Organizer
      Ranu Kumbolo adalah sebuah danau gunung di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Terletak di Pegunungan Tengger, di kaki Gunung Semeru, dan merupakan bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Ranu Kumbolo ada di jalur pendakian menuju puncak Semeru (Mahameru). Tempat ini biasa dijadikan sebagai bumi perkemahan dan tempat beristirahat sebelum mendaki ke puncak.     Date : 29 – 30 Agustus 2015 24 – 25 Oktober 2015 Itinerary :   Hari 1 (B, L, D)   Pukul 07.00 peserta berkumpul di meeting point (Stasiun Malang). Setelah sarapan, kita akan berangkat menuju Ranupane, pintu gerbang pendakian Gunung Semeru. Diperkirakan pukul 12.00 tiba di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan pendakian menuju Ranu Kumbolo. Pendakian sejauh 10 km akan ditempuh selama + 6 jam. Malam hari setibanya di Ranu Kumbolo, kita akan buka tenda dan menyiapkan api unggun.   Hari 2 (B, L)   Pagi hari bisa digunakan untuk melihat sunrise di Ranu Kumbolo. Setelah makan pagi, kita akan menuju tanjakan cinta dan padang rumput Oro-Oro Ombo. Sekitar pukul 10.00 kembali trekking menuju Ranupaneselama + 4 jam. Sesampainya di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan perjalanan kembali ke kota Malang. Diperkirakan pukul 19.00 sudah tiba di Malang, dan trip berakhir.   (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)   Price : Rp. 775.000/pax   Quota : min. 10 pax   Include : Transportasi Malang – Tumpang PP Jeep Tumpang – Ranupane PP Makan 5x Minum (air mineral, teh, kopi) Perizinan masuk kawasan TNBTS Guide Porter Perlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting) Exclude : Transportasi ke/dari meeting point Hal-hal yang tidak disebutkan di atas Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 350.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran DP, maka DP dinyatakan hangus. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Apabila peserta terlambat datang di lokasi keberangkatan pada waktu yang telah ditentukan, maka peserta dianggap batal dan biaya yang telah dibayarkan dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka DP ataupun biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact :   Intan Primadewati
      Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763
      Pin BB : 5368F674   Indra Yulianto
      Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245
      Pin BB : 75A0A51D   Email : marketing@berangan.com
      Facebook : Berangan Trip Organizer
      Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com