Sign in to follow this  
mountaineer

Jaboi : Gunung Api Paling Barat Indonesia

18 posts in this topic

kalo agan agan ngeliat ke barat indonesia, pasti kenal sama pulau weh, pulau yang menurut catatan sejarah indonesia adalah pulau paling barat indonesia. tapi tau gak sama JABOI?

 

gak kenal ya?

 

Jaboi itu nama gunung, dan merupakan gunung berapi yang tergolong aktif walau tingginya cuma 617 meter.

 

nah, trus apa yang spesial?

oke, agan boleh catat, jaboi itu gunung berapi paling barat di indonesia. jadi kalo ditanya jajaran cincin api di indonesia mulai dari mana, ya jaboi lah pangkalnya.

 

dsc02614.jpg?w=500

 

jaboi terletak 15 kilometer dari Sabang, tepatnya di kecamatan Sukakarya. dan masih dihuni sama satwa satwa liar seperti babi hutan, reptil, burung, dan lain lain. karena cukup landai, mendaki JABOI gak sesulit seperti mendaki gunung gunung lain.

 

jadi, buat agan agan yang pecinta gunung, gak ada salahnya ni buat jadiin JABOI salah satu list pendakian. bukan karena tingginya, tapi karena JABOI terletak di paling barat Indonesia,

Share this post


Link to post
Share on other sites

bisa2 tuh gan, btw agan sudah pernah kesana?

ane baru beberapa kali naik gunung, dan ternyata nagih loh naik gunung itu.

agan share juga dong soal spot paling baik dan waktu paling tepat disana gan.

Share this post


Link to post
Share on other sites

bisa2 tuh gan, btw agan sudah pernah kesana?

ane baru beberapa kali naik gunung, dan ternyata nagih loh naik gunung itu.

agan share juga dong soal spot paling baik dan waktu paling tepat disana gan.

 

yang pasti gak pas musim hujan gan. spot paling baik? semua sama gan, soalnya gak gitu tinggi, hihi. cuma itu paling barat aja

 

kayanya sih disini cuma hiking aja, pemandangan mirip2 gunung yang lain, bedanya ini yang paling barat aja dari Indonesia...

 

iya bener gan, lebih bisa dibilang hiking daripada ngedaki gunung. dan ini hikingnya spesial, gunung berapi paling barat

 

wah, pendek juga tuh... nggak sampe 1000 meter. 

 

iya bener, makanya lebih landai, dan bisa dibilang bukan ngedaki, tapi hiking :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo tingginya cuma 617m alias di bawah 1000m, masih tetep disebut gunung ya? apa bukan bukit ya itu namanya? cmiiw ya gan :D

 

etapi kalo liat di gambar emang beneran gunung sih ya namanya.. apa karena gak ada bukit berapi ya?

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo tingginya cuma 617m alias di bawah 1000m, masih tetep disebut gunung ya? apa bukan bukit ya itu namanya? cmiiw ya gan :D

 

etapi kalo liat di gambar emang beneran gunung sih ya namanya.. apa karena gak ada bukit berapi ya?

 

emang perbedaan bukit sama gunung apa ya gan? setau ane, tergantung paham doang sih. tapi beberapa sumber ada yang nulis, sesuatu gundukan tanah yang tingginya melebihi 610 meter, bisaa dikatakan atau disebut gunung

 

 

ooo di sabang ya... ga terlalu populer, tapi mungkin di kalangan para pecinta gunung ini populer kali ya...

 

di kalangan pecinta gunung juga gak gitu populer gan, karena gak begitu tinggi, jadi kaya hiking doang kalo kesana. terkenalnya juga karena JABOI gunung berapi paling barat aja, bukan karena bagusnya atau tingginya

Share this post


Link to post
Share on other sites

Kalau tuh gunung ngak terlalu tinggi dan landai cocok buat hiking boleh juga dicoba ya

 

boleh sis, tapi yang ngerinya, pas lagi di daki, gunungnya meletus, jadi deh kejadian kaya merapi ntar :D kalo mau hiking disana, tetep harus lapor ke pos penjagaan dulu sis, buat tau keadaan gunungnya :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Rawoniste
      Hi jjr.... Saya kembali lagi, Ini barangkali liburan pertama Dan terakhir Saya di tahun 2018 ini. Karena sesuatu sebab banyak yang gagal pergi. Ketika ada peluang pergi di bulan September kemaren, tdk byk basa basi Saya langsung pesen Tiket Dan booking hotel. 
      Entah lah yang kepikiran pengen ke yogya lagi, pengen mencoba LAVA TOUR MERAPI nya. Googling internet ketemu operator gerbang adventure. Booking di WA dgn Paket sunrise plus nambah ke Stonehenge Dan The lost world Castle. Done. 
      Kali ini saya Naik KA Pagi dgn berbagai pertimbangan takut nya susah akomodasi kalo dari statsiun yogya jam 3an subuh. Meskipun udah nanya2 byk ojek online ato taxi yg siap mengantar. 
      Tapi asik juga ternyata pergi siang2 itu. Nyampe statsiun jam 3 an siang, begitu keluar cukup pangling juga. Jalan yg menuju malioboro itu udah direnovasi, kedai kopi yg biasa Saya singgahi yg pemiliknya orang Papua itu udah tidak ada kena gusur. Jalan terus tanpa tujuan ahirnya singgah di LOKO CAFE . yup persis di persimpangan jln. Malioboro ini. Tempatnya terbuka vintage , harga Juga murah . Saya pesen nasi Goreng tuna Dan capucino late. Diluar prediksi, nasgor nya enak . Kalo tdk salah cukup 48k saja untuk 2 menu. 
      Selepas sholat di mushola nya, Saya pun order ojol. Eh ojolnya udah nangkring di depan ternyata. Wuss lah ke kaliurang. 
      Byk dibawa ke jalan tikus ternyata, macet katanya kalo lewat jalan biasa. Ok lah tdk apa2..kurleb 1 jam nyampe lah di airy room merapi.  
      Karena punya voucher airy , nginep disini cuma bayar 54k saja.  Tidak ngarep banyak dgn airy room yg cuma 150k/malam. Ternyata di luar prediksi juga. Bangunan nya biasa saja tipe penginepan. Tapi pas masuk ke kamar nya. Kamarnya sangat bersih, Wangi meskipun kecil. Tapi memuaskan . Air panas Dan segala nya berjalan lancar. 
      Mandi, istirahat sebentar . Selepas magrib keluar nyari2 kafe sekitar situ. Serem Dan gelap nih di jalanan , udah ketemu tapi tidak yakin buka, solanya menjorok kedalam Dan gelap gulita masuk nya. Batal ah.... Turun lagi ke bawa ... Ketemu warung merapi. Masuk jalan sepi juga, tapi dari depan Ada plang yg cuma sekian meter. Pas kesana sepi sekali, cuma Saya saja sendiri an. Liat menu nya Juga tidak napsuin. Ahirnya cuma pesen Wedang Uwuh Dan Tempe mendoam saja. Tempatnya bagus sih, khas jawa joglo dgn ornaments kayu .mungkin karena saya kesininya Hari jumat , belum banyak pengunjung yg nginep. Jadi suasana nya sepiiiii sekali. 
      Jam 5 tepat ,Jeep udah stand by di tempat Dan Saya pun berangkat hanya sendiri an saja ato ber2 dgn driver nya. 
      Destination pertama Ada lah bungker kaliadem sambil nunggu sunrise disana. Gagal total, kabut yang tebal tidal bisa melihat gunung merapi maupun sunrise. Huhhh.... 
      Lanjut ke musium sisa hartaku, ya cuma bekas barang sehari2 lengkap dgn story nya.
      Lanjut ke Batu Alien,  Batu besar hasil erupsi merapi, akan tetapi mirip alien , makanya disebut Batu alien.
      Nah ini dia yg ditunggu, lava tour nya. Perkiraan Saya jauh rutenya, ternyata singkat saja. Tapi lumayan lah Naik Jeep yg zigzag Sana sini bikin degdegan takut ke pleset hahaha. Menyusuri jalanan aliran sungai Kali kuning . Di Sana udah Ada 2 Jeep rombongan lain , pas Saya lewat malah di sorakin ibu hahahaha. Gak seru Kali yah main ginian sendirian, sedangkan mereka full . 
      Selanjutnya ke Stonehenge, bayar Tiket 10k karena tdk termasuk dalam paket. Asik lah poto tanpa diganggu orang, karena cuma Saya sendirian. Puas darisana Saya meluncur ke The lost would Castle. Lagi2 cuma sendirian , bahkan Masih tutup. Tapi beruntung di bolehkan masuk tentunya dgn bayar Tiket 25k dulu. Hanya wahana selfi2an yah, Dan Masih dalam pengembangan. Kapal titanik yg waktu Saya kunjungi Masih rangka, sekarang di bulan December udah selesai. 
      Touring pun berakhir sampe jam 9an udah nyampe ke airy room. 
      Mandi dulu, cabut lagi ke merapi park yang cuma jalan kaki kurang dari 1km . Disini Ada miniature bangunan mancanegara yg ikonik , kebetulan Saya kurang suka tempat beginian . Rehat dulu di kafenya.  Pesen sayur lompong, pindang ,mendoan . Menunya jawaan semuanya. Harganya Juga terjangkau. Bangunan tetep joglo yang terbuka dgn meja dari gelondongan kayu besar. Nyeees bgt disini daripada diluar area merapi park yg panas pull. 
      Keluar dari sini, penasaran dengan Tempe jadah. Beli cuma 10k untuk dibawa pulang. Darisini lanjut jalan kaki lagi ke musium merapi. Musium yang sangat megah dgn koleksi Dan gambar yg sangat lengkap. Tiket 10k . Terlalu murah untuk sebuah musium besar Dan megah ini. 
      Beres muter2 musium balik jalan kaki lagi ke airy. Bersih2, packing ... 
      Cek out, iseng nanya ke front office kalo ke musium ulen sentalu pulangnya gampang ? Eh malah tanpa diminta dia nawarin diri buat nganter, ditungguin juga. Wah .... Senang sekali saya. Nunggu jam 1an saya pun dianter sama mas tsb, karena kasian kalo harus nunggu, yg entah berapa lama. Saya persilahkan saja pulang, nanti Saya kabarin lagi . Ternyata prediksi Saya tepat sekali. Berkunjung ke sini kurleb 1 jam, udah gitu harus nunggu peserta minimal sekian orang. Ini konon musium terbaik di Indonesia. Awalnya Private musium yg sudah berdiri dari tahun 1983 kalo tdk salah. Bangunan klasik, modern,kontepore bertemu dalam satu komplek. Sangat sejuk disini. Koleksi terdiri dari koleksi rajaw jawa. Gak boleh di poto hanya mendengarkan cerita guides nya saja. Tiket 40k. Cukup worthed lah . Tour musium selesai, Masih semangat jalan Saya bermaksud ke taman kaliurang karena pas lewat ke musium ini, taman inj Juga kelewat. Eh wrong turn hahahaha. Karena berasa lumayan jauh kalo harus balik lagi. Batal deh. 
      Pas diperempatan ada warga yg baru pulang Naik motor, Saya iseng nanya2. Lagi2 dia nawarin bantuan untuk ngamterin ke airy ato jogya sekalipun. Saya bilang , nanti Ada yg jemput tapi kalo tdk datang boleh lah Saya dianteur. Sedikit diplomasinya ternyata dia sempat tinggal di bandung.  
      Mas yg dari airy pun ahirnya nongol, saya pun pamitan sama warga tsb. 
      Muter2 nyari airy sedewo , mas nya kurang tau yogya. Berasa kasian juga ahirnya Saya minta turun saja, yg kebetulan lihat yoshinoya yg baru buka. Makan ber2 disana, kasih tip (meskipun menolak, Saya paksa saja ahirnya dia mau menerima) saya senang bgt kalo Ada orang seperti itu, ngasih bantuan tanpa pamrih. Amalan anak soleh ketemu 2 orang yang mau membantu hahahaha. 
      Pesen gojek dari yoshinoya, eh cuma 4 ribu . Ternyata deket dari sini. HAHAHA. 
      Lanjut di FR 2 yah ...... 













    • By Tarmizi Arl
      Hai Traveler seantero negeri...
                  Kesempatan kali ini saya mau berbagi pengalaman singkat saya di Provinsi terbarat Indonesia, Aceh, tepatnya di Kota Banda Aceh.
      Sebagai provinsi yang memiliki keistimewaan di peraturan pemerintahnya (basis Islam), Aceh juga memiliki keisitimewaan di beragam objek wisatanya.
      Nah, Untuk kalian yang memiliki waktu singkat untuk berlibur di Aceh, mungkin Field report saya ini bisa membantu kalian menikmati Banda aceh dalam 2 hari. (per maret 2013)
       
      Hari 1
       
                  Karena waktu liburan yang singkat, penerbangan sepagi mungkin adalah waktu yang tepat. Penerbangan yang saya dapatkan ialah Jakarta-Aceh dengan satu kali transit di Medan. Harga tiket yang didapat Rp.1,2 juta. Ya.. Tiket Jakarta-Aceh rata-rata anatara 1,2-2 jutaan, begitupun dengan tiket pulang, Aceh-Jakarta.
      3 jam mengudara+transit, jam 10 pagi saya sampai di Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda. Bentuk bandaranya sendiri cukup beda, karena atapnya berbentuk kubah. Mungkin ini menjadi identitas awal yang ingin ditunjukkan oleh Provinsi ini. Tidak Cuma dari bentuk arsitekturalnya saja, ternyata saat waktu solatpun, adzan berkumandang di dalam bandara ini. Cukup unik untuk ukuran bandara bukan?
       

      Sultan Iskandar Muda Int’Airport
       
      Menuju pusat kota, kalian bisa memesan taksi resmi bandara. Tarifnya pun sudah terpanpang di papan harga tiket. Untuk ke Banda Aceh, dikenakan tarif Rp70.000. sekali lagi ini berdasarakan harga per maret 2013 ya..
      Setelah melaku ke Kota, kami putuskan untuk menuju objek wisata pertama yaitu Museum Tsunami.
       
      1. Museum Tsunami
       
      Bencana mahadahsyat 2004 silam yang melanda Aceh dan beberapa negara sekitar, tentunya menjadi kisah luka tak terlupakan terutama bagi penduduk aceh sendiri. Mengenang kejadian itu, pemerintah aceh pun membuat sebuah tempat memorial simbolis Tsunami. Museum ini berada di Jl.Sultan iskandar Muda, Banda Aceh. FYI Desain arsitektural Museum ini awalnya merupakan hasil sayembara nasional. Berbagai arsitek ternama ikut serta, dan pemenang sayembaranya yang kini menjadi bentuk bangunan museum ini adalah bapak Ridwal Kamil.
       
      Secara arsitektural memang karya Ridwal Kamil ini menghadirkan konsep yang kuat. Konsepnya ialah ‘Rumoh Aceh as Escape Building’ . Pola bangunananya jika dilihat dari atas ialah menyerupai pusaran air yang menjadi simbol tsunami. Sedangkan dibagian dalamnya, menghadirkan ruang-ruang yang sangat presentasif.
       

      Tampak Luar Museum Tsunami
      (sumber gambar : www.bandaacehkotamadani.wordpress.com)
       
      Museum ini dibuka sabtu-kamis pukul 09.00-17.00, dan libur pada hari Jumat. Kabar gembiranya, tidak ada biaya tiket untuk masuk ke sini.
       
      Bagian awal memasuki museum ini, kalian dibawa memasuki Lorong Tsunami. Disini kita akan berjalan diantara dinding tinggi di sisi kiri dan kanan. Dindingnya mengeluarkan air yang terus mengalir, ditambah dengan suara gemuruh air, suasana gelap dan lembab membuat pengunjung akan merasakan sedkit sensasi ke khawatiran saat tsunami.
       

      Lorong Tsunami
       
      Selepas dari lorong, kita akan memasuki ruang kenangan. Disini terdapat 26 monitor yang menampilkan foto suasana saat tsunami Aceh. Ruangan ini berdidndingkan kaca yang melambangkan suasana dasar lautan.
       

      Ruang kenangan
       
      Sumur Doa adalah ruang berikutya yang akan kalian lewati. Diruang ini terpajang nama-nama korban Tsunami. Ini diibaratkan sepeti kuburan massal korban tsunami. Diatas ruangan terdapat cerobong yang ujungnya terdapat lafaz Alloh. Konsep yang sangat menyentuh.
       

      Nama-nama Korban tsunami di Sumur Doa
       

      Light of God
       
      Berkutnya kita akan melalui lorong cerobong untuk menuju ruang berikutnya, yaitu  Jembatan Harapan. Dari sini kalian bisa menengok ketas dan meilihat terdapat 54 bendera. Ini merupakan bendera negara-negara yang ikut memberikan bantuan pasca tsunami terjadi. Di sisi benderanya terdapat tulisan ‘Damai’ menggunakan bahasa negara bersangkutan.
       

      jembatan Harapan
       
      Jembatan tadi membawa kita ke lantai berikutnya. Di lantai ini terdapat beragam ruang berbentuk diorama yang akan memberikan gambaran dan inormasi bagi pengunjung seputar kejadian tsunami. Dapat dikatakan ini adalah lantai ‘Museum’nya.
       
       


      suasana ruang diorama dan pameran
       
      Dilantai teratas terdapat studio untuk kita menonton video dokumenter tsunami. Selain itu terdapat juga perpusatakaan, ruang peraga, dan counter souvenir.
       
      Puas berkeliling, saya kembali ke lantai dasar dan duduk sejenak menikmati kolam yang berada ditengah-tengah museum ini. Dan hal unik beriktunya ialah ternyata museum ini berada persis disamping pemakaman Belanda. Dari sini kalian bisa melihat pemakaman tersebut..
       

      suasana kolam di lantai dasar
       

      Pemakaman Belanda
       
      Setidaknya 2-3 jam untuk kalian menikmati museum ini, karena memang atraksi yang dihadirkan sangat menarik dan berbeda. Jadi siapkan waktu dengan baik.
       
      Pukul 13.00 saya lanjutkan makan siang disekitaran museum untuk selanjutnya melanjutkan perjalanan ke lokasi yang masih berkaitan dengan tsunami aceh, yaitu Monumen PLTD Apung yang juga berada tidak jauh dari Museum.
      Transportasi umum yang bisa kalian pilih ialah dengan naik angkot dengan jurusan Terminal-Ule Lheu atau bisa juga naik bentor dengan tarif Rp20.000-Rp30.000. Namun, lagi-lagi, untuk kenyamanan saya memilih menyewa motor seharga Rp60.000/hari. Caranya dengan menyewa di tukang ojek karena tidak ada penyewaan motor resmi yang saya temui.
       
      2. Monumen PLTD Apung
       
      Tidak susah mencari objek wisata satu ini, karena di petunjuk jalan Pusat Kota sudah terpampang namanya. Berada di Desa Plune, Bluncut, Banda Aceh, Monumen ini merupakan kapal generator listrik milik PLN yang terdampar kedaratan karena terbawa ombak tsunami.
       
      Tanpa dipungut biaya tiket masuk, kalian bisa berkeliling masuk dan naik keatas kapal. Dari atas kapal, kalian bisa melihat suasana kota dan pegunungan dengan mata telanjang ataupun teropong yang telah disediakan.
       

      Kapal Apung
      (sumber gambar : www.news.okezone.com)
       
      Disekeliling kapal, dibangun relief seperti gelombang laut dan monumen.
      Selain itu karena memang difungsikan sebagai tempat wisata, area sekelilingnya juga sudah ditata dengan pedestrian dan taman-taman, bahkan terdapat air mancur sebagai atraksi pendukung.
       

      Monumen
      (sumber gambar : www.indonesian-tourism.com)
       
      Pukul 15.00 saya melanjutkan perjalanan kearah barat yaitu ke Kuburan Massal Ulee Lheue.
       
      3. Kuburan Massal Tsunami Ulee Lheue
       
      Masih berkaitan dengan Tsunami, tak ada salahnya kita mendatangi kuburan massal, tempat bersemayamnya jasad ratusan bahkan ribuan orang korban Tsunami. Kuburan Massal ternyata bisa menjadi objek wisata khusus.
       
      Lokasinya berada di Jl.Pocut Baren, Ulee Lheue. Dikuburan massal ini dapat kita lihat hamparan tanah yang bertabur bebatuan. Hanya ada sedikit nisan yang mungkin hanya sebagai simbol bahwa ini adalah areal pemakanan. Terdapat pula papan penanda lokasi antara mayat pria, wanita, dan anak-anak.
      Yang unik juga ialah gerbang dari pemakaman ini yang jika dirangkai membentuk tulisah “Tiap yang berjiwa akan merasakan matiâ€. Potongan ayat quran yang sangat tepat dengan suasana yang dihadirkan.
       

      Gerbang Pemakaman Massal Ulee Lheue
      (sumber gambar : www.indonesiakaya.com)
       
       
      Pemakaman massal ulee Lheue bukanlah pemakan massal terbesar. Yang terbesar ialah berada di Siron, Aceh besar yang akan kami kunjungi di hari kedua besok.
      Tepat di depan Pemakaman Massal ini terdapat Taman Wisata Kuliner Ulee Lheue.
       
      4. Taman Wisata Kuliner Ulee Lheue
       
      Terdapat sebuah danau yang cukup luas disini. Selain itu terdapat fasilitas wisata lain yang layaknya taman kota. Sangat cocok untuk kalian yang ingin berjalan-jalan sore.
       

      suasana Taman Kuliner ulee Lheue
       
       
      Tidak begitu lama di Taman ini, menjelang maghrib saya putuskan kembali ke pusat kota untuk menuju Masjid menjadi ikon Banda Aceh, Masjid Baiturahman.
       
      5. Masjid Baiturahman
       
      Tak lengkap pastinya jika ke Aceh tapi tidak singgah dan sholat (bagi yang Muslim) di Masjid ini.
      Masjid yang berada tepat di tengah kota Banda Aceh ini, sangat terkenal karena arsitektural bangunannya yang indah dan megah. Kubahnya yang berwarna hitam pekat membuatnya semakin anggun diantara keramaian kota.
      Memasuki kawasan masjid, jangan lupa untuk memakai pakaian yang sopan, terutama wanita agar juga menggunakan rok, bukan celana jeans. Jika tidak kalian akan ditegur dengan pihak pengelola tentunya.
       

      Masjid Baiturahman
       
       
      Usai solat Maghrib, saatnya menikmati hal wajib juga di aceh, yaitu nongkrong di Warung Kopi. Di sepanjang jalanan kota, kalian tak akan sulit mencari warung kopi, ini sudah menjadi ciri dan budaya sendiri bagi masyarakat aceh. Selain kopi, juga biasanya disini ada makanan berat seperti nasi padang, roti cane, dll.
       

      salah satu warung/kedai kopi di Banda Aceh
       
       
      Usai ngewarkop dan makan malam. Saatnya istirahat di penginapan. Hotel-hotel dan wisma di pusat kota sudah cukup banyak, tinggal sesuaikan dengan  budget kalian.
       
      Hari 2
       
      Memanfaatkan watu sebaik mungkin, pukul 7 pagi saya sudah langsung menuju ke tempat wisata pertama di hari terakhir ini, yaitu Pantai Lhok Nga.
       
      6. Pantai Lhok Nga
       
      Pantai Lhok Nga berada cukup jauh dari Banda Aceh, sekitar 30 menit perjalanan motor kearah Barat daya dari pusat kota. Pantai ini berada di pinggir Jalan Raya Banda Aceh-Meulaboh. Meskipun cukup jauh, namun pemandangan selama di perjalanan tidak akan membosankan karena hamparan perbukitan dan sawah akan menemani kalian.
       

      suasana perjalanan ke Pantai Lhoknga
       
       
      Karena berada di pinggir jalan, nampaknya pantai ini emmang tidak memiliki gerbang utama, jadi kita bebas memasuki kawasan pantai dari sisi yang kita suka sepanjang jalan. Terdapat banyak warung-warung yang menjajakan makanan dan tentu saja Kelapa Muda untuk disantap.
       

      Pantai Lhoknga
       
       
      Karena kami terlalu pagi, alhasil pantai menjadi hak milik kami seutuhnya. Pantainya yang indah, luas, bersih, minim pengunjung, menjadikan pantai ini nampak sangat sesuai untuk kalian yang mencari suasana tenang.
       
      Usai menikmati segarnya Kelapa Muda, saya pun melanjutkan perjalanan ketika jam menunjukkan pukul 09.30. Kali ini tujuan saya ialah ke Taman Mini nya Aceh.
       
      7. Taman Shulthanah Shafiatuddin
       
      Berada di lampriet, Kota Baru, Kecamatan Kuta Alam, Kota Banda Aceh. Kawasan wisata ini tak ayal mirip Taman Mini di jakarta, bedanya disini kita diajak mengenal beragam anjungan/rumah adat khas di berbagai kabupaten di Provinsi Aceh.
      Objek wisata ini ternyata tidak begitu terkenal bagi wisatawan, padahal dengan mendatangai Taman wisata ini, kita sudah seperti mengelilingi satu provinsi Aceh. Ya.. persis TMII.
       

      Gerbang Taman Shulthanah
       


      beberapa anjungan di dalam Taman Shulthanah
       
      Nama Taman ini berasal dari nama anak tertua Sultan Iskandar Muda yaitu Sulthana Safiatuddin. Ia adalah seorang raja wanita yang memimpin kearajaan aceh selama 35 tahun.
      Setiap 4 tahun sekali diadakan Pekan Budaya Aceh di sini (terakhir september 2013), selain itu tiap tahunnya juga sering diadakan festival-festifal sejenis.
       
      8. Monumen Thanks to The World
       
      Kembali berkaitan dengan Tsunami Aceh, kali ini kalian bisa menuju ke sekitar Lapangan Blang Padang (arah selatan Masjid Baiturrahman), Banda Aceh, tepatnya di arah utara lapangan. Monumen Thanks to The World berbentuk gelombang air lautan yang pasti langsung mengingatkan kita pada peristiwa Tsunami.
      Monumen ini menjadi simbol ungkapan terima kasih rakyat aceh atas bantuan berbagai kalangan/organisasi dari dalam dan luar negeri saat peristiwa akhir 2004 silam itu.
       

      Monumen Thanks To The world
       
       
      9. Monumen Hotel Kuta Radja
       
      Berada tepat di sisi selatan Masjid Baiturrahman, kalian akan melihat suasana yang sangat eyecatching. Di sebuah lapagan luas, terdapat jajaran acak tiang yang berwarna-warni.
      Ternyata menurut cerita, ini adalah monumen dari puing-puing Hotel kuta Radja. Hotel ini memiliki nilai sejarah tersendiri karena disinilah dulu presiden soekarno meminta bantuan rakyat Aceh untuk membantu kemerdekaan Indonesia dari jajahan belanda.
       

      warna warni monumen
       
       
      Tidak banyak kegiatan yang bisa kalian lakukan di kedua monumen ini, selain memuaskan hasrat berfoto ria. Namun, lokasi ini dapat dijadikan alternatif karena lokasinya persis di Pusat kota dan dekat dengan kawasan pasar Aceh untul membeli oleh-oleh.
       
      Menemukan souvenir di banda aceh terbilang susah susah gampang karena memang tidak ada satu tempat persis yang khusus. Namun, cobalah berkelilin di belakang masjid baiturrahman. Disana kalian bisa menemui berbagai toko yang menjual oleh-oleh. Dari segi harga memang tidak semurah jika kita mencari oleh-oleh di Objek wisata Jawa. Seperti saya mendapatkan satu buah gantungan kunci khas Aceh dipatok harga Rp3000/buah. Untuk membeli dalam jumlah banyak, jadinya ya cukup memakan biaya tentunya.
       
      Pukul 15.00 kami putuskan untuk menuju objek wisata terakhir. Tempat ini berada di Jalan Bandara SIM. Lokasinya yang dilalui jika menuju bandara akhirnya kami sempatkan untuk mengunjunginya. Sejatinya ini bukan tempat wisata, karena lagi-lagi kami mendatangi Kuburan massal. Ya, kali ini Kuburan massa Siron yang merupakan kuburan Massal Terbesar.
       
      10. Kuburan Massal Siron
       
      Saya putuskan untuk datang ke Kuburan Massal ini karena mengingat ini adalah Kuburan massal terbesar di Aceh, bahkan kabarnya di Dunia. Sayang banget kan kalo gak dateng ke tempat bersejarah ini.
      Di kuburan massal ini, bersemayam lebih dari 14000 jasad korban tsunami. Tak salah jika ini sebagai kuburan Massal terbesar di dunia.
       
      Berbeda dengan Kuburan massal Ulee Lheu, di sini fasilitasnya jauh lebih lengkap. Terdapat mushola, kantor pengelola, toilet, dan suang-saung. Selain itu terdapat monumen batu, dan monumen berbentuk gelombang tsunami.
       

      suasana didalam Kawasan Kuburan Siron
      (sumber gambar : www.kaskus.com)
       

      Monumen Siron
      (sumber gambar : www.ertaufik.wordpress.com)
       
       
      Peziarah yang datang pun tergolong variatif, karena tidak hanya kaum muslim yang datang, melainkan umat agama lain juga sering datang. Bahkan disaat imlek, kata bapak pengelola, banyak warga tionghoa yang mengadakan acara keagamaan disini. Jadi kalian bisa menyesuaikan waktu kedatangan jika hendak datang dengan suasana ramai peziarah.
       
      Itulah sedikit field report saya selama di Aceh. Liburan singkat yang mungkin bisa kalian contoh jika ingin berlibur singkat di Serambi Mekah ini.
       
      Selamat berpetualang !
    • By Azharchai
      Orang Aceh mana suaranyaa??
      absen sini yaa
    • By thepo
      Alo alo semuanya thepo come back lagi dengan cerita kali ini dari aceh singkil yaitu destinasi pulau banyak.
      Alasan kenapa disebut dengan pulau banyak adalah karena memang pulau nya banyak dan beragam bentuk dan masing masing memiliki keunikannya sendiri.
      Pulau utama yang menjadi tempat bermukim ataupun entrance nya adalah pulau balai,segala aktivitas dimulai dari pulau ini,walaupun ada pulau yang lebih besar dari pulau balai tersebut.
      Berhubung perjalanan saya dari medan ke aceh singkil adalah malam hari,so saya tidak terlalu banyak pergerakan alias tidur tenang  sampe tujuan dengan tenang dan selamat.
      Sampai sekitar pukul 7 di lokasi dermaga,jangan berharap menemukan restoran,supermarket ya. Hanya ada warung warung sederhana yang menyediakan kopi,teh dan sebangsanya. Dan kamar mandi pun seadanya ya teman hehehe karena lokasinya masih banyak rawa-rawa.
      Dan  tepat pukul 10.05 kapal pun bertolak ke pulau banyak,hanya ada satu satunya kapal yang lebih besar yang bisa menampung banyak orang tapi tidak lebih dari 200an orang .nama kapal nya adalah KM.mutiara bahari dan perlu di catat bahwa tidak setiap hari mereka membawa penumpang kecuali sudah di booking pp dengan harga yang sudah di sepakati,dan tujuan utamanya kapal tersebut adalah membawa warga pulau balai yang akan berbelanja ke aceh singkil.
      Dan sampai di pulau balai sekitar pukul 14.10,dan kebetulan dalam kapal yang sama juga mengangkut rombongan calon bupati yang akan berkampanye ke pulau balai.
      Berhubung saya lupa sebagian nama pulau yang kami kunjungi so fotonya akan sedikit mengganggu karena tiada informasi (maaf ya suka lupa).
      1.pulau rangit
      Keunikannya  dari pulau lainnya adalah disini ada mercusuar dan dikelilingi oleh bendera merah putih

       

       

       
      2.pulau tapus tapus
      Keunikannya pulau ini adalah sangat kecil tak lebih dari 10 meter dan hanya pantai pasir kecil dan sebuah kayu yang sudah mati
       

       

       

      Fotonya diambil via drone milik teman nih,biar ada dokumentasi lengkap katanya hehehe
      3.tailana
      Konon katanya ini adalah pulau destinasi utama kalau berkunjung ke pulau banyak dan belum lengkap rasanya kalau belum menginjakkan kaki di sini.
       

       

       

       

       
      4.pulau asok
      Pulau ini dihuni oleh seorang kakek yang sudah tua namun masih sehat dan fit,dia menawarkan air kelapa muda kepada rombongan kami. Dan dari belakang pulau ini kami mendapatkan sunset  yang  sangat sangat cantik dan indah.
       

       

       

       

       

       

       
      Sebenarnya masih banyak koleksi fotonya tapi berhubung posting nya dari hape so kurang puas dan sedikit lelet.
      Dan biaya dari medan ke aceh singkil dan balik ke medan kembali sebesar Rp.1.200.000 sudah all in dan berlaku hanya di pulau saja.
      Terimakasih
      Salam thepo
    • By Barajiwa Patria Soedarmo
      Hallo agan dan aganwati berjumpa lagi dengan ane bara si Traveller alam :2thumbup . Di trit ane kali ini ane mau ajak kalian semua adu nyali :takut ke rumah Mbah Marijan dan melihat indahnya Gunung Merapi, Yogyakarta:matabelo . Sebelum kita kesana yok kita liat map-nya

      Ya itu gan tourist Map nya Yogyakarta yang mau kita kunjungi kali ini adalah Gunung Merapi saja:cool . Seperti biasa ane pasti bawa travller lain yang ikut bersama ane ke Gunung Merapi. Nah ini para petualangnya




      Nah di perjalanan kali ini ane ber4 aja gan biar lebih :takut gitu perjalanannya. Yok kita langsung ke ceritannya:ngacir2
      Day 1, 10 Mei 2016
      Awal perjalanan dimulai ketika semua temen-temen udah di rumah ane jam 00.00:wow , jadi perjalanan bisa kita mulai jam 00.15 menuju Gunung Merapi:ngacir2 .

      Perjalanan pun dimulai dengan penuh ceria:ngakak karena kami sangat exited terutama wisata malam ke Rumah Mbah Marijan karena menurut kami perjalanan itu merupkan perjalanan utama Merapi kali ini:matabelo .

      Perjalanan menuju Gunung Merapi dari Semarang menbutuhkan waktu 2 jam 45 menit termasuk waktu makan karena kami laper. Laper kami semakin menjadi jadi kita makan ronde dan di Burjo:wow


      Akhirnya jam 03.00 kita tiba di Kaliurang dan mulai bersiap-siap pergi ke Rumah Mbah Marijan menggunkan mobil Jeep yang di pandu oleh Mas Asep:travel .

      Setelah semua siap akhirnya kami mulai perjalanan ke Rumah Mbah Marijan jam 03.30 naik mobil Jeep yang gelap banget:takut .


      Akhirnya setelah perjalanan dari basecamp menuju starting point rumah Mbah Marijan yang ditempuh 15 menit kami tiba di starting point-nya .

      Dan akhirnya perjalanan ke rumah Mbah Marijan pun dimulai :takut





      1. Mobil APV
      Mobil ini yang konon jadi mobil evakuasi pertama setelah bencana Merapi oleh relawan namun karena ada awan panas yang menyerang kembali mobil itu ditinggal dan kemudain jadi seperti ini:matabelo

      2. Peninggalan di Rumah Mbah Marijan
      Barang-barang yang ada disana merupakan barang peninggalan Mbah Marijan yang yang terkena awan panas Gunung Merapi. Barang tersebut sudah hancur dan diabadikan sebagai saksi bisa dahsyatnya ledakan Gunung Merapi:sorry



      3. Balai Perkumpulan Warga Merapi
      Balai ini merupakan tempat warga berkumpul untuk mengenang Mbah Marijan yang terkenal akan keberanian dia dan orang yang menjadi panutan di lereng Gunung Merapi:sorry

      4. Tower Pemandangan
      Tower ini merupakan tempat untuk melihat pemandangan dari atas dan juga untuk melihat pergerakan gunung Merapi yang merupkan gunung aktif dan bisa meletus kapan saja:wow

      Oiya sebelah tempat peninggalan Mbah Marijan ada kuburan Mbah Marijan yang tiadak ane photo karena :takut dan tidak sopan jadi ane lebih memilih foto yang lain deh:mewek . Lanjut perjalanan ke spot foto kaki gunung Merapi karena suasana sudah seperti ini

      Lanjut perjalana lagi yok ke lereng Gunung Merapi yang biasanya jadi tempat spot foto, so this is Lereng Gunung Merapi:motret



      Didekat spot foto juga ada Bunker tempat meninggalnya 2 relawan yang terkurung disana saat bencana:takut


      Perjalanan kami dilanjutkan menuju Batu Alien:2thumbup . Namanya dibilang Batu Alien karena bentuknya menyerupai kepala Alien yang sebenernya batu jatuhan dari Gunung Merapi:2thumbup



      Lanjut perjalanan dari Batu Alien menuju Museum Mini Gunung Merapi. Museum ini berisikan barang-barang yang masi bisa diselamatkan dari letusan Gunung Merapi:mewek











      Jam 09.00 merupakan akhir perjalanan kami di Gunung Merapi setelah ini kami harus istirahat di rumah Nenek Mardha karena kami 1 hari fulll belum tidur dan besok juga ada acara lain di Yogyakarta:sorry

      Jadi ini rangkain jalan-jalan ane kali ini bagi ane pribadi jalan-jalan kali ini bukan pemandangan alam yang utama namun bagaimana kita bisa merasakan kejadian letusan Gunung Merapi yang tak terasa sudah 6 tahun lalu:mewek . Perjalanan ane kali ini juga mengajarkan ane kalo alam itu bisa mengamuk kapan saja dan dimana saja jadi mari kita bersama-sama bersihkan alam dari sampah karena ane yakin kalo alam dijaga dengan baik bencana tidak akan terjadi:matabelo . Tak lupa ane ucapkan
      SALAM TRAVELER

      Setelah berjalan 30 menit akhirnya jam 04.00 kita sampe di rumah Mbah Marijan dan segala peninggalannya seperti:
    • By fitriya fatma
      Mohon pencerahan adakah member disini yg pernah keaceh mungkin bs bagi pengalaman, atau memiliki info penginapan murah disabang, kontak person rental motor serta memiliki pengalaman menginap dibandara banda aceh? 
      Terimakasih