• 0
Sign in to follow this  
mountaineer

Bawang Putih di Sembalun Lawang

Question

kalau main ke gunung, apa biasa yang agan cari? misal lembang, misal ciwidey, nyarinya strawberry gitu. paling tidak eidellweis, gitu kan?

 

nah, pernah kepikiran ke gunung nemuin banyak tanaman bawang putih gak?

 

coba deh sekali sekali jalan ke gunung rinjani, ntar pasti ngelewatin sembalun lawang, karena untuk ngedaki rinjani, bisa ngelewati sembalun lawang ini salah satunya. ntar turunnya bisa di Senaru atau gak Sembalun Lawang juga.

 

rinmap.gif

 

sembalun lawang merupakan nama desa, terletak di ketinggian 1156 meter dpl. jaraknya sejam dari Senaru kalo naik motor. komoditasnya macem macem, salah satunya adalah bawang putih.

 

hamparan bawang putih di sembalun lawang, menjadi salah satu pandangan paling menarik di desa ini. walau gak begitu terkenal ketimbang senaru, sembalun lawang (jika di maksimalkan) punya daya tarik lebih bagus.

 

bawang putih disini dulunya adalah komoditi utama sembalun lawang sekaligus menjadi daya tarik wisata. konon, karena bawang putih inilah, banyak warga sembalun lawang yang sering naik haji. bahkan, depag sering menolak calon haji desa ini karena selalu memenuhi kuota.

 

untuk yang mau naik rinjani, jangan lupa untuk foto foto dulu di ladang yang tersisa. sekaligus di tugu bawang putih yang menunjukkan kemashuran sembalun lawang ini

Share this post


Link to post
Share on other sites

5 answers to this question

  • 0

savana itu padang rumput kan kalau ga salah.

jadinya jalannya lebih landai yah, ga gitu nanjak?

gak juga gan, savana gak bisa di artiin gitu aja. yang kita kenal emang savana itu hamparan padang rumput yang luas, tapi coba baca pengertian ini.

 

savana adalah komunitas tumbuhan yang bersekala regional dan merupakan suatu komunitas antara

*diambil dari sini

 

 jadi gak selamanya seperti itu gan.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

foto2 di hamparan bawang putih? jarang2 ya gan :D biasanya kan foto2 di hamparan bunga atau di padang rumput hihi..

kocak juga nih kayaknya buat dicoba.. semacam gersang ato semacam bikin adem gitu ya daerah di sana?

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

foto2 di hamparan bawang putih? jarang2 ya gan :D biasanya kan foto2 di hamparan bunga atau di padang rumput hihi..

kocak juga nih kayaknya buat dicoba.. semacam gersang ato semacam bikin adem gitu ya daerah di sana?

 

ya, jadi punya keanehan tersendiri kan ya? tapi saya, sekarang bawang putih disana udah gak di jaman keemasannya lagi. sekarang udah tinggal dikit banget. udah gak banyak lagi yang butuh bawang putih dari sana kali

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Ivan chen
      Setelah semalaman tidur cukup nyenyak, pagi harinya jam 07.00 an kita udah bersiap-siap untuk jalan lagi. Untung aja semalam bisa dilewati dengan aman tenteram dan damai, segala rasa cape dan pegel juga lumayan hilang. Udaranya disini pun kagak sedingin kemaren saat di Plawangan Sembalun. Yahh jelas aja, disini tidak ada angin gunung, dan ketinggiannya udah turun sekitar 2000 mdpl, jadi cuma semriwing2 aja hawanya. Tapi tetap perlu jaket sihh, karena kalau anginnya pas berhembus, bikin menggigil juga.
      Okeh, hari ini adalah hari terakhir dari paket trekking yang kita ambil, so mau kagak mau, bisa kagak bisa, pokoknya hari ini kita harus jalan pulang melalui trek Senaru. Mendengar kata pulang aja sih juga udah bikin semangat buat jalan lagi. Kayaknya kita udah lama banget nih terdampar di gunung, padahal baru 2 malam doang. Astaga...tiba-tiba jadi kangen sama nasi padang, pecel ayam. mpek-mpek, somay, ayam taliwang.....*efek 2 malem ini makan mie instant terus kali yaa? hahaha. Yang ada mah kita dikasih sarapan kayak kemaren lagi : roti bakar dengan selai strawbery....*gigit roti sambil bayangin burger...Wkwkwk! 
      semua udah kuyu, kucel, lecek. hahaha. Tapi tetap semangat karena kita semua udah bayangin nanti sore udah sampe hotel bisa berendam air hangat di bathtub....huahhh, mantap kann. Soalnya perkiraan perjalanan turun gunung nanti harusnya bakal lebih cepat, dengan waktu tempuh sekitar kurang lebih 8 jam, maka kemungkinan jam 15.00 kita udah bisa sampe di desa Senaru dan kira-kira jam 17.00 kita udah bisa sampe di hotel yang udah kita booking. Tuhhh , hayuu dehh cepetann jalannya.

       
      Beginilah suasana di tepi danau Segara Anak pada pagi hari...udah ada yang lagi mancing aja pagi-pagi begini...
      Kita menyelusuri pinggir danau. Harus xtra hati2 karena bisa2 kecemplung di danau.

      Yang jalannya kagak rata, bukan jalan setapak yang asik, tapi banyak batu-batu terjal yang kadang harus pake tenaga extra buat melewatinya.


      Kita menyusuri danau mencari jalan ke jalur Senaru.


      Masih belum puas menikmati pemandangan indah ini.


       
      Numpang foto di tenda rombongan orang lain.....mereka masih pada tidur keliatannya. 

      Dari depan tenda tadi adalah jalan menuju jalur Senaru....view ke arah danau dari antara pepohonan....

      Kita mulai memasuki jalur Senaru.

      Masih pagi, jalannya masih semangat tinggi...hutan belantara kita lewati, gunung pun kita daki.. 


      Mulai ketemu lagi dengan batu-batu yang kurang asik buat dilewatin...

      Bikin Miko menderita.. capek katanya.

      Dan kita ketemu dengan hutan batu...dimana-mana batu....entah dimana jalan setapaknya, yang jelas kita arahnya harus naik ke atas sana. 

      Woohooo...dan inilah hasil perjuangan kita melewati hutan batu...di depan sana terpampang view ke arah danau yang bagus banget dahh!

      OMG...begitu jalan naek lebih ke atas lagi, ketemu view yang lebih bagus lagi.. Itulah gunung Rinjani dengan Danau Segara Anak nya dilihat dari trek Senaru....

      Beruntung juga ada masbro Yusuf yang bisa fotoin kita berempat, jadi bisa mengabadikan moment2 keluarga  diatas sini...hehehe, asikk kann punya guide merangkap fotografer pribadi ...


      Gunung Baru Jari dari atas sini juga terlihat jelas...air danaunya bagus banget jam segini pas warnanya biru tosca
      Nahh bagi yang belum pernah ke Rinjani dan minat mau kesana, jangan sampe melewatkan jalur Senaru ini ya. Kerennn banget lohh pemandangannya. Jadi ambillah paket yang lengkap seperti kita ini, naek dari jalur Sembalun dan pulangnya lewat Senaru

      Tapi seperti orang bilang "Beauty is pain.." , benerann nihhh....untuk melihat keindahan itu, kita bener-bener "disiksa" kagak udah-udah. Kadang harus manjat 45 derajat, kadang malah 75 derajat.


       
      Pokoknya udah kayak maen game deh....tiap level kesulitannya beda-beda...

      Butuh xtra hati2 dan jangan buruh2, mending lambat asal selamat karena ada kejadian waktu di jalur Sembalun, pendaki bule didepan kita terjatuh kedubrak gara2 jalan terlalu cepat dan tergelincir. Hidung dan keningnya lecet berdarah2. 

      Untung banget hari ga ujan. Bayangkan kl hujan yah.. becek ga ada ojek..

      Cuma keindahan pemandangannya lah yang sanggup menguatkan tekad kita buat melewati semuanya ini. 

       


      Alvin mula2 jalan duluan, kita pikir dia kuat.

      Eh malah kedeprok kecapean..wkwkkk.. nafsu besar tenaga kurang.

      Naik2 ke puncak gunung..tinggi2 sekali.

      Dibeberapa tempat dipasang railing besi untuk mempermudah pendaki naik.

      Angkat senjata ..grakkk

      Istirahat ditempat ..grak.


      Pokoknya naik terus..semangat..semangatttt..

      Dah sampai tengah2 perjalanan nampaknya.


      Penuh rintangan pohon tumbang juga.



      Sekali lagi...cuantikkk ...

      Sebelah kiri itu pelawangan Sembalun, tempat kita kemping.

      Final step to Senaru Rim..


      Eh ada juga sekelompok orang yang sembahyang disini pakai dupa.

      Ini tanda kita telah mencapai pelawangan Senaru yang seharusnya kita menginap semalam. Kita sampai disini sekitar jam 10 an. Terlambat 1 jam dari jadwal semula.

      Tampak panorama dari pelawangan Senaru. Katanya sih pemandangan terindah setelah summit.

      Inilah spot yang saya impikan selama ini.. sama kan. Bedanya di uang tidak ada awan dan gunung Barujari tidak sebesar sekarang. Terutama setelah letusan tahun lalu, banyak lava yang keluar dan menutupi danau sebelah kiri. Dikhawatirkan kl ada letusan lagi bakal menutupi danau lebih banyak lagi.



      Harus foto yang banyak. Foto keluarga dulu.
      Mamiefunky squad..

      Foto bersama guide masbro Yusuf.

      Dan tentunya foto juga dengan para porter kita...mereka adalah bagian penting dari tim kita. Kalau kagak ada mereka, kita kagak bakal sampe disini. Terimakasih banyak bapak2 porter...We are nothing without you! We are all the champion for this trip! 

      View dari kiri..

      View dari kanan..

      Foto modelnya nekat ke ujung batu. Namun jangan khwatir, dibawahnya ada tanah lapang.

      Setelah selesai foto2, kita istirahat sejenak. Disini cukup panas karena tidak ada pohon besar. Yang banyak malah monyet2 yang mengais sisa makanan pendaki.

      Tampak sekeliling pelawangan Senaru.

      Benar2 Negeri Diatas Awan..

      Kita disini tidak makan siang karena tidak nafsu makan diudara panas ini . Kita cuma makan buah, sisa roti tadi pagi, biskuit , air gunung dan soft drink. Sungguh menyegarkan makan buah2 disini terutama nanasnya. Manis banget.

      Jam 11 kita mulai bersiap berangkat karena kata porter kita perlu 5 jam sampai di desa. Banyak juga bawaan para porter, ini aja sudah berkurang jauh karena bahan makanan sudah habis kita makan.

      Let go home.. Mari pulang mari lah pulang..bersama2..
      Perjalanan turun dimulai menyusuri jalan berbatu kecil.. gampang..ngebut..


       
      Disini bunyi pohon cemara kencang ditiup angin.



      Eh habis itu tanah berpasir tipis yang menjadi momok bagi istri karena tumpuan pada ujung sepatu sedangkan sepatunya pas banget tidak ada longgarnya. Sandal sudah dibawa oleh porter didepan. Terpaksa jalan pelan2..

      Habis turun dari situ , langsung masuk area hutan arah pos 3. Kita minta masbro dan Miko jalan duluan.



      Jalur turun ini melalui hutan tropis yang pohon2nya memiliki akar yang besar dan menyembul diatas tanah. Kadang karena alur air membuat undakan yang cukup dalam sehingga kita harus "terjun" melewatinya.



      Udah jam 3 an kita masih dihutan aja, pesimis bakal tiba jam 5 di desa.

      Ada kejadian agak mistis antara pos 3 ke pos 2, kita jelas2 mendengar suara langkah kaki2 dibelakang kita. Kita kira suara porter yang memang jalan cepat, eh begitu kita nengok kebelakang, tidak ada siapa. Kejadian ini beberapa kali terjadi. 

      Dipos 2 kita putuskan lanjut tanpa masak lagi untuk menghemat waktu. Miko ikut porter karena sudah dipastikan kita akan berjalan dikegelapan malam sedangkan porter tidak membawa senter. Jadi Miko dan porter akan tiba di desa sebelum matahari terbenam. Kita berpesan agar Miko dibelikan makanan sesampai di desa karena dia bilang sudah lapar. Miko tidak mau makan roti bakar yang kita bawa tadi pagi. 

      Kalau kata porter grup lain, kita akan tiba sekitar jam 9 malam kalau jalannya pelan seperti ini. Benar saja, hari makin gelap sedangkan kita masih ditengah2 hutan, rasa takut mulai ada, bagaimana tiba2 ada hewan buas yang menghadang? 

      Akhirnya sampe maghrib pun kita masih aja di tengah hutan kagak sampe2..Kita udah gak bertemu dengan rombongan yang lain. Sekalinya ketemupun, mereka gak mau lanjutin perjalanan, mereka malah gelar tenda di pos terdekat. Mereka kemping di pos 1 yang berjarak 2 km dari pintu Senaru. Bahkan ada 1 keluarga bule yang bawa 3 anak kecil usia 3-5 tahun kemping dihutan..ckckk..
      Suara hewan malam terdengar jelas, kalau kata masbro sih cuma monyet, lutung, kelelawar dan babi hutan. Berbekal senter kita jalan pelan2.. lewatin pos 1 xtra.. Pas liat jam sekitar jam 19.00 kali, kita udah putus asa luar biasa, langsung tanya sama si masbro :"Ada ojek gak sihh disini?" Si masbro agak ragu jawabnya:" Yahhh...ada sihh." kita  langsung semangat pesen ojek, pokoknya kita mau naek ojek aja, kagak mau tau. Gak lama si masbro telepon2, wahh tambah dong kita dikasih harapan beneran ada ojeknya. Tambah lagi udah ada sinyal di hutan sini, berarti udah deket nih sama desanya. Oh iya, pas malam ini kan malam takbiran, jadi di dalam hutan mulai kedengeran tuh bunyi orang sembahyang dari mesjid di desa Senaru...dan suara petasan. Ohhhh, harusnya memang udah deket dooonggg. Ahhhh tapi itu cuma fatamorgana ajaaaaa! Kita mahh masih jalan terus...terusss dan terus...*kaki udah mati rasa.
      Yang lucu si Alvin ngoceh2 :"siapa sih yang minumin airnya? kok abis? " Padahal dia sendiri yang dari tadi minum melulu setiap 10 menit ada kali...Terus mulai mengkhayal...di bawah ada toko yang jual minuman gak sih...kita mau borong softdrink yang dinginnnnn! hadeuhhh...emang kalau di gunung otaknya jadi agak2 melenceng yaa kebawa suasana...hahaha.
      Dan akhirnyaaa.....dengan perjuangan susah payah, kita sukses sampe di pos pintu masuk Senaru jam 9 malem ajaaa! Plok plok plok....Thanks God! *sujud cium tanah. Eh kagak ding...kagak cium tanah,
      ini sih cuma baru sampe pintu masuk doang. Sementara kalau mau ke desa Senaru tempat kita dijemput masih sekitar 1 jam lagi jalan kakinya. Whatttt?!!  Udah dehh lupakan dulu masalah jalannya, kita malah rebutan duduk di bangku panjang depan warung ibu2 yang cuma ada satu2nya di pintu masuk Senaru ini. Dan tau gak? Disini kagak ada listrik, jadi warung si ibu itu gelap gulita. Dan bener2 kebetulan banget...si ibunya jualan minuman dingin segala macem, kita langsung borong Rp. 100.000 dapet beberapa botol yang langsung kita tenggak habis. Glek glek...kita ber 4 sukses ngabisin masing 2 botol minuman. Bener2 haus tak terkira dahh! Udah kayak orang seminggu kagak minum..hahaha. Yah jangan bayangin minuman dinginnya pake mesin pendingin ( kan kagak ada listrik ), tapi cuma pake ember gede yang dikasih es batu dan cuma ditutupin plastik lebar. Ini sempet difoto warungnya si ibu nya nyalain lampu karena kita mau milih minuman, setelah kita milih minuman, lampunya dimatiin lagi dan kita duduk dalam kegelapan sambil menyeruput minuman.

      Disitu juga ada seorang bapak2 yang lagi duduk merokok dan kita ajak dia ngobrol2. Terus ngomongin ojek, tau2 dia cerita bahwa dia lah yang mengantar si Miko pake motor ke desa Senaru karena katanya si Miko itu sakit. Apaahhh?!! Kita kaget bangett. Terus dia cerita kalo si Miko itu ternyata digendong sama porter dari atas karena kagak kuat jalan lagi. Aihhhhh......kita  rasanya lemess dan merasa berdosa banget. Pengen saat itu juga terbang ngeliat si Miko ada di mana....huhuhu.. Si bapak nya bilang, kalau udah malam begini kagak ada ojek yang berani naek kesini karena kagak sanggup lewatin jalannya yang rusak. Berhubung si bapak tinggal disini, dia sih udah biasa lewatin jalannya. Kita  langsung aja minta si bapak anterin kita ber 4 ( termasuk si masbro Yusuf ) ke desa Senaru. Caranya yahhh satu per satu di angkut pake motornya...mau kagak mau. Kagak ada pilihan lain. Soalnya kalau mau jalan kaki pun, masih jauhhhhh banget, sekitar 1 jam lagi. 
      Ternyata jalannya memang luar biasa jeleknya... Heran juga yaa, padahal jalur ini kan termsuk tempat wisata alam yang banyak dikunjungin turis, bahkan turis dari mancanegara, tapi kenapa jalannya bukan dibangun dan dibikin bagus gitu yaa? Ini sih cuma seukuran motor atau gerobak, terus curam serta berlobang2. .cuma orang yang ahli naek motor lah kayak si bapak ini yang sanggup melewatinya. Kebayang gak sihh kalau mau bawa orang yang harus dievakuasi gituu? Sighh.....sayang banget dehh sarananya belum canggih nih.
      Jarak dari pintu masuk Senaru ke desa Senaru kira2 15 menit lah perjalanannya. Istri diantar sampe ke sebuah rumah makan yang namanya Bale Bayan tempat si Miko berada. Si bapaknya balik lagi jemput si Alvin dan seterusnya saya , baru si masbro Yusuf. ( Jadi perlu waktu 45 menit lagi deh nunggu kitq semua ). Pas jemput saya, kita dengar bunyi motor namun tiba2 motornya mati namun hidup lagi. Pas dia sampai cerita hampir nabrak babi hutan makanya motor sempat mati. 
      Kata istri yang tiba duluan cerita :
      Rumah makannya sih udah tutup dan agak remang2 karena lampunya sebagian mati. Di bagian dalam resto, si Miko lagi duduk sambil telungkup lemas. Yahhh ampunnn..kasihan banget. ngeliatnya. huhuhu...gua sedih banget liatnya. *ibu macam apahh akuh inih! Gua panggil2 namanya, gua tanya2 apa yang sakit, tapi dia kagak nyahut2. taunya tuh anak ngambek bo...dia marah kenapa kita lama banget sampenya, udah bikin dia menderita nunggu lama2, mana lapar karena resto tutup cepat hari ini karena malam takbiran dan sempet hidungnya mimisan. huahhh! 
      Gak lama istri tiba, muncullah si bapak porter yang ternyata dia lah yang menggendong si Miko turun dari pos 2. Katanya si Miko bilang kagak sanggup jalan lagi dan bilang sakit kepalanya, dan dia juga bingung kagak mungkin tinggalin si Miko sendirian, sementara nunggu kita juga kagak mungkin karena mereka bakal kemalaman juga. Akhirnya keranjang barang bawaannya dioper ke porter satunya lagi yang masih sodaranya, dia sendiri langsung menggendong si Miko di belakang dengan diikat kain sarung. Gilaaa...gilaaa....kebayang gakk sihhh? Barang yang dia bawa aja biasanya maximal sekitar 25 kg, lhaaa sekarang dia harus gendong si Miko yang beratnya sekitar 38 kg. Dan harus lewatin trek yang tadi jelas2 gua aja yang orang sehat kagak sanggup ngelewatinnya. Sementara si bapak porter ngangkut si Miko di punggungnya?! Speechless dahh!  Gua bengong...gua terharu.....huahhhhhhh! Entah mau ngomong apa...gua hanya sanggup dengerin si bapak cerita....dan berkali-kali bilang terimakasih.

      Benar2 bersyukur kita bertemu dengan orang baik ini, our hero that time. Nama si bapak nya pak Fitri Nugread ( kita sampe plesetin jadi no regret biar inget terus...wkwkwk ). Pas ada fotonya nih...

       
      Yahh rasa terimakasih kita  gak cuma di bibir doang, kita  juga kasih sejumlah uang sebagai tanda terimakasih kita. Termasuk si bapak ojek itu orangnya baik banget. Dia juga yang nawarin beliin kita makan malam di warung terdekat.  Oh iyah, si bapak ojek itu tarifnya Rp. 50.000 per orang, tapi karena dia udah baik hati, kita kasih lebihan deh. Itung2 syukuran deh. Bener2 bersyukur luar biasa dah orang-orang disini baik semua bantuin kita, nolongin kita. Kita semua juga bisa sampe dengan selamat di bawah sini dan si Miko juga dalam keadaan baik walaupun kurang sehat karena kecapean.

      Jadi akhirnya kita makan dulu di Bale Bayan itu sambil menunggu mobil jemputan datang yang akan mengantar kita ke hotel yang jaraknya masih 2 jam perjalanan lagi dari sini. Akhirnya jam 11 mobil jemputan datang. Dan perjalanan ke hotel juga banyak ketemu rombongan arak-arakan dari masyarakat Lombok yang merayakan malam takbiran, sehingga nyampe hotelnya agak lama, kadang ada jalan yang ditutup jadi kita dialihkan lewat jalan lain. Pfyiuhhh!. Di mobil itu si Miko yang udah membaik setelah makan ( ternyata dia sakit karena kelaparan berat ), mulai cerita bahwa waktu di pos 2 itu dia pusing dan lemas gak sanggup jalan lagi. Dia digendong sama pak Nugread dan diajak ngobrol, gak boleh tidur. Lalu sampe warung si ibu itu, si pak Nugread nya turunin si Miko sambil bilang :"mau mati sayahh."Yahh eyahh lahh, pasti cape banget. Terus sementara si Miko naek motor di antar ke warung makan itu, si pak porternya masih harus jalan kaki lagi bawa barang2nya jalan turun ke desa Senaru. Huahh.....begitu lah ceritanya...jadi sedihh ya.... Begitu berat perjuangan jadi seorang porter...tapi masih mempunyai hati nurani mau menolong orang yang sedang kesusahan. Semoga Tuhan yang membalas kebaikan mereka deh. Amin..
      Salam jepret..  sampai jumpa di FR berikutnya..
      PART 1
       
    • By Ivan chen
      Sekitar jam 8 malam kita dah tidur kecapean, syukur didalam tenda suhu tidak dingin sekali karena terlindung dari angin. Oh yah dalam paket trekking disediakan juga tenda toilet, jadi tanah dikeduk terus diselubungi pakai bahan tenda yang ada reslitingnya. Hahaa..daripada cari semak2 yah.
      Jam 12 malam kita terbangun gara2 tenda sebelah mulai berisik karena ada yang mau trekking ke summit. Kita sendiri dijadwalkan akan naik jam 2.30. Yah udah deh kebangun dan tidak bisa tidur lagi. Mana matras nya merosot2 karena kontur tanahnya miring hingga tidak nyenyak tidurnya. Jam 2 terdengar porter kita mulai bangun dan memasak sesuatu. Kita juga bangun, pakai baju n jaket 3 lapis + celana 2 lapis, kaus kaki 3 lapis + sepatu. Keluar tenda tetap aja kedinginan. Untung porter dah menyiapkan teh hangat + gula + roti bakar + pisang goreng.

      Hahaa..mana bisa makan banyak tanpa gosok gigi dan mata 5 watt redup2...tapi yah harus dipaksa karena berbahaya kl naik ke summit tanpa sarapan dulu. Lumayan badan jadi hangat, ga lupa minum Tolak Angin. Alvin dan Miko kita bangunin tapi mereka blg masih mengantuk capek. Ga mau ikutan summit.. yoh wis lah...mending begitu aja.
      Di area kemping sini yang ketinggiannya 2600 mdpl aja udah kedinginan, apalagi mau naek ke puncak yang sekitar 3726 mdpl, setidaknya harus persiapan nih kostumnya biar gak menderita kedinginan. Pokoknya dari ujung kaki sampe kepala harus tertutup rapat biar gak masuk angin. Karena diatas puncak anginnya bakal kenceng banget dan udah pasti dingin. Huahhhh... jadi parno karena habis nonton film The Everest dimana ada yang meninggal kena Hypotermia. Jam 2.30 tepat kita mulai naik, melewati selah2 tenda pendaki lain. Kita lihat sudah banyak lampu senter atau headlamp dijalur penanjakan summit. Dah ramai deh..
      Awalnya kita excited, dibilang sama masbro Yusuf bahwa jalan ke puncak sekitar 2,5 jam. Bolak balik bisa sekitar 5 jam. Oke deh, kalo 2,5 jam harusnya bisa lah melihat sunrise dari puncak. Agak semangat jalannya di awal-awal, masih gampang tracknya....kita berangkat hari masih gelap banget, cuma modal penerangan senter kita berjalan. Setelah setengah jam jalan mulai nanjak dan berpasir. Susah kaki melangkah..berat..abot.. mulai jam 4 lewat tanda sunrise mulai tampak tp kita masih jauh dari tujuan. Kita jalan lambat karena istri sepatunya kekecilan karena pakai kaus kaki 3 lapis.


      Tapi bagus juga viewnya..masih bersyukur angin tidak terlalu kencang dan tidak hujan.

      Pendaki lain sudah jauh didepan, apalagi  bule2 yang langkahnya lebar2. Hahaa..kayaknya ga ada pendaki yang foto2 selama jalur ini selain kita deh. Mereka sibuk mengejar sunrise. Saya fotoin istri karena ga ada kerjaan sambil menunggu dia tarik nafas dulu sejenak.

      Angin diatas sini kencang juga, dingin mulai menusuk tulang.

      Kita jumpai juga bbrp pendaki yang give up ga sampai ke summit dan mereka putuskan untuk turun. Its not easy pal.. beberapa pendaki malah ga pakai pakaian yang  cukup tebal sehingga bukannya naik malah sembunyi dibalik ceruk bebatuan karena kedinginan. 
      Terlihat desa dibawah kaki gunung.

      Langit cantik sekaliiii...warnanya kuning..orange..biru..ungu..

      Hahaha...setiap 5 langkah istri berhenti..kapan nyampainya yah?

      Yohh..hrs maklum, orang kantoran naik gunung yah gini. Walah malah duduk..

      Hidung mulai berair karena angin dan dingin. Untung bawa penutup muka.

      Mulai melewati cerukan , jalan pun jadi lebih pelan.

      Semangat..semangat...

      Hai..masbro kita dah menunggu didepan, kita malah asyik foto2.

      Akhirnya bisa melihat gunung Barujari dan danau Segara Anakan dengan jelas.

      Kalau arah sebaliknya kelihatan tempat kemping kita dan lautan Lombok.

      Fajar diufuk timur mulai tampak. Beutipul..beutipu...lll


      Kita masih semangat untuk ke summit. Sudah tidak begitu dingin lagi.

      Jalan pelan2 sajaaaaa...

      Eh si Eneng duduk lagi...

      Semangat jalan lagi.

      Eh duduk lagi. Ingat yah jangan mengambil apapun di gunung selain foto.

      Berdiri menikmati suasana pagi..

      Mentari mulai memancar diatas horison.

       

      Lanjut naik..tapi hari mulai panas.

      Sementara pendaki mulai arah turun. Kita putuskan tidak lanjut ke summit , sekarang kita berada diketinggian 3.400 an mdpl. Kata masbro mungkin 1,5 jam lagi baru summit kl jalannya seperti ini pelannya. Yah sudah lah.. its not about destination..its all about the journey. Toh udah kelihatan gunung dan danau kan.
      Warna jadi keemasan tertimpa sinar mentari pagi.

      Duduk sejenak. Tuh pendaki dah mulai turun..tp kyknya mereka juga ga summit..nguping2 sih pembicaraan mereka. Hehehe..cari kawan.

      Danau mulai disinari mentari, warnanya keemasan.

      Sebelum balik arah , foto berdua ah.

      Foto juga dengan spanduk blog nya http://www.mamiefunky.blogspot.co.id


      Alvin pun menitipkan pesan sponsor.

      Tampak tenda2 kita dibawah.

      Dah mirip sampai summit kan..wkwkkk, menghibur diri.

      Diatas gunung masih banyak aja monyet2 tapi mereka ga ganas sih. Waspada..waspada...

      Masih blm bisa move on dari atas, rasanya males banget turun.

      Masbro tampak dah mulai turun, jadi kita ikutan turun. Sekarang dah jam 7 an.

      Eh tiba2 gunung Barujari mengeluarkan asapnya. Para pendaki sigap mengeluarkan kameranya. 

      Kita pun ikut serta foto2, ga kepikiran kl tiba2 meletus yah. 




      Dah tampak dekat camp kita

      Last foto ber 2 di gunung.

      Menurunin jalan berpasir.


      Istri sampai terjatuh ..banyak juga pendaki yang mengalami hal serupa.

      Lama juga kita disini krn pasirnya membuat istri susah jalan.

      Habis jalan berpasir, mulai tanah keras. 


      Akhirnya mendekati plawangan Sembalun. Langit cerah ceria.

      Cakep viewnya.

      Kalau disini tidurnya bahaya, meleng dikit bisa meluncur ke jurang.

      Haiya.. kelihatan dekat tapi lama jalannya.

      Jam 10 an kita baru tiba di kemah..hari dah panas. Td masbro telah menyuruh porter untuk menyiapkan makan. Menu sarapan nasi goreng, namun karena td pagi sudah sarapan roti dan pisang serta untuk menghemat waktu, kita tidak makan. Anak2 juga hanya makan sedikit.

      Anak2 sudah menunggu kita dari pagi. 

      Kita langsung aja ganti baju dan minum teh panas manis.  Foto2 sebentar langsung capcus turun ke danau.

      Pakai baju pantai ke gunung??????

      Sekitar jam 11 kita mulai berangkat, dengan jadwal 2,5 jam sampai didanau, makan siang dan naik lagi ke pelawangan Senaru. Jalan ke danau harus naik lagi kearah summit , entar belok kiri habis bukit itu.

      Wah melewati jalan setapak yang terjal dilereng gunung.

      Harus xtra hati2 karena banyak batu.

      Makin turun makin indah pemandangannya. Serasa Negeri Diatas Awan.


      Belum pernah lihat seindah ini, awan ini bergerak cukup cepat.
       

      Nah akhirnya tembus dibawah awan.

      Kalau salah pijak batu, ngeri terkilir. Jadi pelan-pelan sajaaaa...

      Capek dan ngaso..kapan nyampenya?

      Turun ternyata lebih susah karena kaki kita menahan berat badan jadi jari2 kaki mentok sama ujung sepatu. Harus pakai sepatu yang ukuran 1-2 nomor lebih besar dari yang biasa. Setelah turun terus kita akhirnya berjalan dijalan datar.

      Eh ga lama naik lagi. Sepanjang jalan ini banyak kita temui monyet2 berkeliaran.

      Akhirnya sekitar jam 5 sore baru sampai di danau Segara Anakan. Mundur 2 jam dari jadwal jam 3 sore.

      Ini tanda resmi kita telah sampai di danau.

      Foto2 dulu.

      Udara mulai dingin.


      Akhirnya ketemu tenda rombongan kita yang tersembunyi dibalik tebing. Guide masbro bilang tidak memungkinkan kita naik ke pelawangan Senaru hari ini karena telah menjelang magrib. Jadi diputuskan untuk camp disini aja. Namun besok pagi jam 6 sudah harus siap berangkat karena perkiraan sampai pelawangan Senaru jam 9 dan makan siang disana. Dari situ ke desa Senaru 5 jam. Jadi jam 3 an harusnya dah sampai desa Senaru.

      Setelah beristirahat sejenak kita memutuskan untuk mandi di sumber air panas yang terletak 10 menit dari tenda. Ditemani porter kita balik kearah kita datang tadi belok kiri. Guide perpesan jangan mandi di sumber air panas yang ada air terjunnya. Kita juga seram kalau disitu karena bulan sebelumnya ada pendaki cewek asal Palembang yang tenggelam disana. Apalagi ini telah sore hari..sereeemmm.

      Airnya sih panas namun banyak lumut jadi kurang napsu untuk mandi. Pas kita sampai sana ada sekitar 7 orang yang mandi. Kita rendam kaki aja deh.

      Kalau air panas yang keluar dari pipa itu bersih, jadi kita bilas2 aja disitu.

      Selesai kita "mandi" datang lagi pendaki lain untuk mandi. Eh habis dari sumber air panas , pakaian kita jadi basah malah kedinginan ditiup angin sore sampai menggigil. Balik ke tenda segera ganti baju. 

      View arah gunung Barujari. Biasanya daerah sini penuh dengan tenda pendaki, untung hari ini cuma ada tenda kelompok kita.

      View arah danau. Indah bukan?

      Para porter sibuk memancing. Mereka dapat ikan mujair, karper dan ikan mas. Miko pun ikutan mancing. Suhu didanau ga terlalu dingin, angin juga ga ada.

      Miko mah ga dapat ikannya. Banyak juga bebek disini.


      Menu makan malam hari ini adalah ayam goreng, telor dadar dan mie goreng. Kita sudah terlalu capek untuk menghabiskan makan malam ini. Cuma mie gorengnya yang habis.

      Jam 7 an kita dah tidur. Lelap deh malam ini. Eh tiba2 terdengar orang minta tolong guide kita untuk memasang tendanya. Ternyata mereka pendaki pemula yang belum bisa memasang tenda. Mereka juga kehabisan bahan makanan dan berencana membeli makanan dari guide kita. Akhirnya mereka diajak makan malam bersama oleh guide n porter kita. Kayaknya makan ikan yang dipancing td sore. Indahnya berbagi yah...
      Ini foto yang saya ambil saat bangun kencing jam 4 an. Benar2 hotel sejuta bintang yang "mewah". 

      FR akan berlanjut lagi....
      PART 3
       
    • By Ivan chen
      Gunung Rinjani yang tingginya 3726 mdpl sudah terkenal keindahannya di Indonesia dan mancanegara. Tidak salah bila keindahannya diabadikan di uang kertas rp 10.000 edisi tahun 1998. 

      Dari selembar uang ini lah memberikan impian untuk melihatnya secara nyata suatu saat nanti. Momen yang dinantikan itu akhirnya terwujud saat kita sekeluarga mengunjungi pulau Lombok tanggal 31 Juli - 8 Agustus 2016. Yeah..kita putuskan untuk membagi 2 tema liburannya menjadi 4 hari wisata pantai + 4 hari wisata gunung. 
      Pengalaman naik gunung kita sangat minim, kita sekeluarga baru pernah ngecamp di gunung Papandayan tahun 2013. Saya sendiri baru pernah trekking ke Bromo dan Ijen. Lihat2 blog orang dan bergabung dengan salah satu komunitas pendaki gunung di FB memberikan gambaran betapa sulit dan ribetnya kalau kita mendaki secara mandiri. Kita tidak punya pengalaman dan perlengkapan untuk kemping berhari2 di gunung. Akhirnya kita menghubungi beberapa operator Trekking Rinjani via telepon atau email. Dari hasil pembicaraan2 tsb,  kita memutuskan untuk menggunakan jasa bro Yannick dari  http://www.yannicktrekker.com/ dengan pertimbangan bro Yannick sudah berpengalaman, cepat respon dan bisa nego harga. Kita mengambil paket trekking Rinjani 3 hari 2 malam lewat jalur Sembalun. Fyi, untuk naek gunung Rinjani, biasanya ada 2 jalur resmi, yaitu lewat Sembalun dan satu lagi lewat Senaru. Katanya ada lagi jalur satu lagi namanya Torean, tapi belum resmi, mungkin medannya lebih sulit nih. Kita pilih naek lewat jalur Sembalun dan turun dari Senaru. Jadi perhitungannya 3 hari 2 malam harusnya sudah cukup lah waktunya. Gilaa yaaa..ini udah kayak pendaki gunung profesional aja, sampe berhari-hari di gunung...
      Untuk paket 3 hari 2 malam kita udah nego dikenakan biaya Rp. 1.9 jt per orang. ( sementara pemberi jasa yang lain tarifnya berkisar Rp. 2 jt s/d 2,5 jt per orang ). Terus karena kita juga merasa tidak sanggup bawa ransel perlengkapan sendiri ( seperti jaket, sepatu dll ), maka kita nambah satu orang porter lagi dan kena charge Rp.200.000 per hari dan total jadi Rp. 600.000 untuk 3 hari. So, total semua yang harus kita bayar adalah Rp. 8.200.000. Hehehe..lumayan lah menginap di hotel sejuta bintang.
      Paket trekking 3 hari 2 malam ini kita akan mendapatkan :
      - antar jemput ( kita dijemput di tempat penyewaan mobil di Senggigi karena kita        sekalian kembaliin mobil yang kita sewa dan nanti pulangnya diantar ke hotel    tempat kita menginap )
      - 1 malam menginap di Desa Senaru
      - fee entrance Rinjani national park untuk 4 orang
      - tenda ( 2 buah ), sleeping bag , mattres ( alas tidur ), tenda toilet
      - 1 orang guide dan 3 orang porter ( gua nambah 1 orang jadi kena charge, total    porter kita 4 orang )
      - sarapan, makan siang dan makan malam selama pendakian
      - snack, buah, softdrink, air minum
      - senter dan tongkat trekking ( dipinjamkan )
      Kita naik tanggal 3-5 Agustus 2016,  dengan pertimbangan tgl 6 Agustus 2016 adalah Lebaran, jadi pasti sepi pengunjung gunung.
      Tanggal 2 Agustus siang kita janjian dijemput di Senggigi jam 2. Namun apa daya, kita harus mampir ke Klinik kesehatan dulu karena anak saya yang bungsu, Miko, terserang demam dan menggigil. Diberi obat demam dan antibiotik oleh dokter.

      Jam 2.30 kita baru start ke Senaru, Perjalanan dari Senggigi ke desa Senaru sekitar 2,5 jam ( jaraknya sekitar 110 kilometer ). Untung saja jalan rayanya mulus, jadi 2,5 jam cukup nyaman deh, bisa tidur-tidur di mobil. Kita menginap di guesthouse bernama Pondok Guru Bakti.

      Pemandangan langsung ke gunung Rinjani, sayang sore ini ketutup awan.

      Kita dapat 2 kamar yang berdampingan.

       

      Cukup bersih, nyaman dan tenang. Ada air panas dan kipas angin tanpa AC.  Lumayan lah untuk istirahat sehari. Istri dari tadi siang sibuk mengkompres si Miko sehingga ga ikut ke air terjun Sendang Gile dan Tiu Kelep. Saya dan anak sulung , Alvin, ditemani guide Masbro Yusuf berjalan kaki sebentar dari penginapan ke pintu masuk air terjun.

      Menyelusuri jalan setapak yang mulai redup karena telah jam 5 sore. Tak lama kita menjumpai air terjun yang pertama, Sendang Gile.


      Pengunjung cuma sedikit karena sudah banyak yang pulang. Kita juga paling 10 menit disini dan kita lanjut ke air terjun Tiu Kelep.
      Jalan ke Tiu kelep melewati jembatan, gorong2,  hutan dan menyebrangi aliran air. Seru deh.. kayak hutan jaman dinosaurus. Beruntung Indonesia punya alam seindah indah ini, tidak seperti Singapore yang terpaksa membuat Forest Dome yang dibuat menyerupai air terjun dan hutannya. Hawa cukup dingin. 


      Akhirnya setelah 20 menit sampai juga di Tiu Kelep. Dah sepi pengunjung, jalan harus hati2 takut tergelincir karena banyak lumut. Kita mandi disini, segar sekaliiii..kebayangkan kl tiba2 ada T-Rex keluar dari balik air terjun ini. Pengunjung yang kita temui sepanjang jalan rata2 bule . 

       

      Puas basah2 an, kita balik ke penginapan tp kali ini lewat terowongan air. ..hehee..pengin coba adrenalin. Tapi kl jalan ke terowongan harus bawa guide karena ada bagian yang tiba2 rusak beton bawahnya. Takut keperosok. Ada lubang2 hawa disepanjang terowongan ini jadi ga pengap. 

      Tampak dalam terowongan.

      Kita diajak keliling kampung dulu ama si Mabro lihat sawah, empang n kebun. Makan makan tersedia di resto penginapan tapi bayar sendiri, cukup murah. Hanya rp 15 rb- 25 rb u gado2 atau nasi goreng biarpun tamu yang menginap banyak bule nya. Menunya sederhana namun cukup kenyang. Tersedia juga resto2 diluar penginapan. Malamnya saya diberi pengarahan ttg rute n kondisi gunung Rinjani oleh mas Yannick.

      Sepanjang malam Miko dikompres mamanya. Deg2 an apakah besok bisa lanjut trekking Rinjani atau stay di penginapan menunggu bungsu sembuh.

      Berkat doa dan obat dari dokter, pagi2 si Miko sudah mendingan walaupun masih lemas. Maka kita putuskan untuk berangkat, terserah nanti mau sampai dimana aja.
      Bangun pagi lihat pemandangan yang indah dari depan kamar.


      Semangat...semangatttt.. kita tanya anak2 apa sanggup untuk mendaki Rinjani, jawabannya... ga yakin bisa sampai ke puncak... lemesssss deh. Yoh wisss.. sarapan dulu yang termasuk paket trekking. Tuh tamunya bule2 semua jd bfast pun ala Bule. 

      Selama kita trekking Rinjani, barang2 kita disimpan di kantornya Yannick. Jadi kita bawa yang perlunya aja spt jaket, sepatu, pakaian n obat2 an.

      Kita akan berangkat dari desa Sembalun, jadi kita mulai start dari desa Senaru jam 7.30 pagi. Ini rute perjalanan kita selama 3 hari 2 malam. 

      Dari desa Senaru kita naik pickup terbuka, maklum paket sederhana. Kl yang mau pakai acara mewah berkisar rp 2,5 jt per orang. Guide, porter dan perlengkapan hingga supply makanan dah siap sedia. Berangkatttttt.... tarik pirrr.

      Jarak Senaru ke Sembalun perlu waktu 45 menit melewati jalan berliku dan naik turun.

      Akhirnya tiba di desa Sembalun. Porter dan anak istri diturunkan ditengah desa, sedangkan saya n guide naik pick up lagi 10 menit ke Rinjani Information Centre. Pemandangan sepanjang jalan sudah cantik2, terlihat disana gunung, disini gunung.


      Disini kita mendaftarkan diri dg cara mengisi buku register, nama tiap pendaki, umur, pria/wanita, asal kota, no HP. Lalu membayar uang masuk, kita sih dibayar oleh guide karena sudah termasuk harga paket. Harga masuk untuk 1 turis lokal/domestik Rp 5.000 per hari sedangkan 1 turis mancanegara Rp 150.000 per hari. Yang antrian untuk turis lokal sepi sedangkan yang mancanegara ramai sekali.

      Setelah pendaftaran selesai, kita diberikan Tag yang menandakan sudah resmi pendaki legal.

      Inilah map trekking kita. Sembalun - plawangan sembalun - summit - danau segara anakan - plawangan senaru - senaru, yang total jaraknya 26 km.

      Kita balik lagi ke tengah desa Sembalun karena jalan ini merupakan jalan pintas ke Pos 1 . Bisa hemat 2 jam bila kita jalan kaii dari jalan sebelah Rinjani Information Centre. Langkah gagah gempita..semangat..tu wa ga..tu wa ga...

      Foto2 keluarga dulu ah..

      Awal2 trekking, jalan masih mendatar dan tidak ada rintangan. Eh istri juga bawa payung , special request dari mas Yannick.

      Sebentar2 kita nanya si Miko, apakah sanggup terus? Dia bilang ok.. jalan. Namun jalannya pelannn.. ga lama kemudian dah mulai ngaso, istirahat sejenak. Alvin juga sakit tenggorokan jadi sebentar2 minta minum.

      Jalan lagi...

      Istirahat lagi..

      Sedangkan pendaki lain konsisten jalan terus.

      Jalanpun mulai banyak tantangannya, selain mulai nanjak juga banyak batu dan ranjau tai sapi atau kerbau.


      Kalau porter sih kayak melayang aja jalannya walaupun ada 20 Kg beban dipundaknya. Cepat skaleee..


      Tau2 dah nyampe hutan kecil.. istirahat dulu lagi. Sepanjang jalan kita minum dari air mineral yang dibawa oleh masbro Yusuf. Sedangkan tas kita sendiri sudah dibawa oleh porter yang menunggu di Pos 1.

      Jalan lagi, mulai hamparan padang rumput atau savana memanjakan mata.

      Cetar banget latar belakangnya.



       

      Akhirnya sekitar jam 12,  kita sampai Pos 1 dimana porter kita dah mulai menyiapkan makan siang. Seharusnya jam segini kita sampai di pos 2, namun karena keadaan Miko yang masih lemas , kita jalan pelan2.

      Ini "dapur" para porter, sudah banyak juga para pendaki yang istirahat disini.

      Mari makan...

      Selesai makan n Miko minum obat, kita lanjut lagi. Savana benar2 indah.




      Sampai akhirnya menemukan jembatan yang merupakan tempat para porter mencuci piring dan sumber mata air untuk minum.

      Di pos 2 kita cuma sebentar aja karena mau mengejar waktu. Panas dan capek mulai mendera, tapi untung awan kadang menghalangi sengatan sang mentari.

      Miko dituntun oleh masbro jalan didepan. 

      Memasuki area awan/kabut..sejuk. 



      Keluar lagi dari daerah kabut..

      Mulai mendaki ke Pos 3.



      Akhirnya sampai di pos 3. Sebenarnya masbro berencana mau ngecamp disini karena mempertimbangkan kecepatan jalan kita, tapi kita bertekad untuk ngecamp di plawangan Sembalun mengingat hari masih jam 3 an. Lanjut..

      Hahahaa..kita ber 4 masih mengenakan sandal Crocs..beda ama pendaki lain yang sudah bersepatu kets atau khusus trekking. Lah para porter malah bersendal jepit ria aja.

      Suasana jam 4 an mulai membuat badan dingin, untung dari pagi kita mengenakan baju lengan panjang.


      Mulai mendaki Bukit Penderitaan yang dipenuhi dengan tanjakan..datar..tanjakan.. yang berulang2,,kl g salah ada 7 seperti ini, seperti ga habis.

      Summit dah mulai kelihatan dari dekat. Yuuuuhuuu...semangat..


      Itu puncak yang akan dituju besok. Hehee..kelihatan dah dekat yah.


      Dah mulai sunset jam 6 kurang..hawa semakin dingin.

      Kita adalah bagian pendaki yang terakhir tiba di plawangan Sembalun.

      Beutipul..oh Beutipul...

      Warna orange, jingga, ungu.....


      Indahnya sunset di gunung..

      Finally kita tiba di camp plawangan Sembalun jam 7 malam.. gile juga yah kl dipikir2.. 10 jam kita jalan kaki. Yang hebat istri + anak2..salut buat mereka. Sampai ditenda langsung disuguhkan menu makan malam.. mie kuah, telor bulat, sayur , ns putih dan teh hangat. Laper dan capek bercampur aduk.

      Abis makan langsung ganti baju yang tebal berlapis.. teparrrr...tidur...

      Berlanjutttt....
      PART 2
    • By ian.5xix
      ya dengan membaca basmalah
      saya mulai perjalan yang tak terencana menuju bali dengan memboking tiket k.a.i progo tujuan jogja lempuyangan pada tgl 20 okt 2014.
      maka di taggal itu saya mulai perjalan dari depok menuju jogja seorang diri.setelah tiba d st.prs senen ternya di sana ada juga ada anak sekolah yg akan study tour dg menggunakan jasa k.a.i.dari senen menuju jogja jam 11pm sekitar 8jam seorang diri tanpa teman di perjalan .
      setelah sampai di jogja dg selamat tgl 21 okt 2014 dan ingin beli tiket jurusan jogja-banyuwangi ternyata sudah terlambat karna kereta yg saya tumpangi terlambat 1 jam yg seharus nya tiba jam 6.55 wib menjadi 8.00 wib. dari situ saya beli tiket unt yg tgl 22 okt 2014 ke banyuwangi dr lempuyangan.

      setelah mendapat kan tiket buat perjalan ke esokan hari nya, jam 7.00 wib saya putus kan untuk keliling jogja sejenak dan mencari penginapan yg hrg semalam nya 50 rb dan sayang tidak ada untuk wilayah malioboro dan disitu juga perut mulai tak bersahabat lg jd saya putuskan untuk isi perut dulu di sebuah angkringan biar hemat tapi kenyang.

      setelah makan gak pake mandi saya lanjutkan perjalanan dari malioboro menuju prambanan walau lelah dg menggunakan bus trans jogja itung istirahat n tidur lumayan pake ac rp.3500. setelah tiba di shuter terakhir saya pun bangun dan mulai jalan kaki menuju candi prambanan ternyata jauh juga dan panas maklum naked treveler aka backpacker jd hemat biaya.dan sampai lah d prambanan di sambut suara adzan dzuhur ingin masuk tp panas dan cukup lumayan tiket masuk prambanan 30 rb perorang jd saya putuskan g jd msuk dan msuk masjid aja sekalian ibadah n f5 dulu buat isi tenaga.

      beberapa lama setelah isi tenaga saya putuskan untuk kembali ke lempuyangan dg trans jogja berhenti di dekat stadion. dari situ saya lanjut jalan menuju lempuyangan dan bertemu teman baru yg habis mendaki semeru mereka berasal dr tangerang kami pun saling mengobrol dan makan sore di sekitaran lempuyangan.setelah beberapa lama dan mereka ingin melanjutka perjalanan menuju jakarta kami pun berpisah, mereka ke stasiun dan saya pun menuju toilet umum untuk mandi dan tanya2 sewa motor di sana.

      setelah mandi dan ternyata sisa waktu cukup karna baru jam 17.00 dan saya putuskan untuk k malioboro lagi untuk makan, dengan jalan kaki menuju k sana sekitar ½jam sampai lah saya d ind*mrt untk makan dan cas hp yg mulai lobet dan sambil menunggu pagi.

      setelah penuh hp saya berlanjut menuju st.lempuyangan, itu masih dgn jln kaki setiba nya d stn dan melihat musolah saya pun ibadah + istirahat sejenak disana karna di musola trsbt tidak d perbolehkan unt tidur jd saya putus kan untuk ke stasiun.

      sampai nya stasiun saya bertemu org dr sby untk msk peron ternyata tdk d perbolhkan karena 1 jam seblm k berangkat baru boleh msk. disitu saya ngobrol sejenak dgn mereka ternyata mereka brngkt dari sby siang tgl 20 dan smpai mlm hr d jogja istrht tidur di masjid d sekitaran mailoboro.dan disitu kata nya nyaman lah buat true backpacker karena ada loker buat menyimpan barang ada kunci jg dan mereka pagi tgl 21 hanya keliling kraton d mailoboro.

      setalah ngobrol cukup lama saya putuskan untuk istirahat tidur di kursi d depan loket st.lempuyangan dan mereka pun sama demikian. karena kami mempersiapkan tenaga untuk perjalanan berikut, mereka turun d st.gubeng sby.

      saya pun bangun 22 okt pukul 04.30 krn terdengar adzan subuh dan juga cacing yg mulai berontak dan tepat di sebrang st. ada penjual angkringan untk isi perut setelah itu tepat jam 5 saya menuju pintu masuk dan d perbolehkan masuk peron.dan lagi2 kereta telat jln yg seharusny jln jam 7 menjadi jam 8.

      karena perjln kali ini cukup jauh 12 jam jd saya mulai belanja keperluan cemilan unt d kereta. jam pun menunjukkan jam 8 perjalan pun di mulai dan untung jg dpt kursi yg pojok jd bisa sender deket kaca dan lumayan bisa tidur. di perjalanan menuju surabaya dan perjalan pertama saya naik k.a sritanjung. dan sampai nya di gubeng sby jam 2 pm yg seharus ny jam 1 pm di byk penumpang yg turun dan naik di gubeng pula saya merasakan pergantian kepala loko. setelah pergantian selesai sekitar ½jam, perjalanan di mulai kembali menuju banyuwangi.

      setalah berjalan cukup lama dan unt pertama kali nya saya melihat tanggul lumpur lapindo sidoarjo ternyata tanggul nya cukup tinggi sekitar 10 m.saya mendapat teman sebangku yg sangat baik mereka dr surabaya menuju karangasem banyuwangi. di tengah perjalanan saya lapar dan menuju ke gerbong 4 restorasi untk membeli p*pmi dan jgn takut krn sekrng harga bersahabat 9rb plus air minral.walau pun di perjaln saya di tawari mknan sama ibu dgn ke3 anak nya yg sebangku dgn saya.

      jam menunjukan sekitr jam 8 pm yg seharus ny sampai banyuwangi ini saya masih berada di jember.perjalanan masih jauh dan sekitar jam 9 an sblm ibu trsbut turun dan memberikan saya minuman jus oren, di stasiun karang asem. di situ juga saya mulai cari info tentang ke bali dari saya tanya dgn cewek pendaki yg ingin k rinjani tapi dia turun d karanasem, untuk ke rmh teman ny.

      setiba nya d karangasem penumpang banyak yg turun dan mulai sepi gerbong di sana saya keliling gerbong untuk cari info yg lebih lanjut tentang bali dan saya bertemu dg 2 pendaki asal jogja yg ingin ke rinjani dan akhir ny jd patner mendaki. tidak lama kemudian sampai lah d stasiun banyuwangi baru dan saya pun turun. dari situ saya bertemu teman 3 org teman baru mereka ingin ke bali trus lanjut ke lombok. setelah turun kami ber 6 istirht sejenak g st. untuk jalan kaki ke pelabuhan krn jarak ny yg tidak jauh hny 10 mnt saja. sebelum kami melanjutkan perjalanan, kami makan d sebuah warung pecel lele di sebrang pelabuhan.

      harga makan di sana kurang bersahabat dg backpacker, untuk tahu tempe dan teh d hargai 15 rb. kami pun mulai makan setelah makan selesai kami bertemu seorang backpacker asal jogja dan dia ingin ke rinjani jg. setelah bbrp lama kami pun menuju pelabuhan untuk menyebrang ke bali di situ kami berpisah dg 2 org pendaki asal jogja karna mereka ingin melanjut kan perajalan dg menumpang truk yg ingin menyebrang ke bali langsung lombok. kami pun tinggal 5 dan mulai membeli tiket penyebrangan seharga rp 8500. karna bali banyuwangi tdk jauh hanya 30 menit penyebrangan.

      setelah sampai di gilimanuk dari ketapang kami kembali berpisah dg backpacker jogja tsb karna dia ingin langsung menuju pelabuhan padang bai untuk lanjut lombok mataram. untung kami bertemu mereka yg dr jogja untuk info tarif elf karna kami ber 4 newbie soal bali walau pun saya pernah ke bali tapi dgn backpacktor alias touring pake motor dr depok ke bali.

      sampai gilimanuk 23 okt 2014 jam 11 pm kami lanjut perjalan dg elf selama 4 jam menuju terminal ubung dg tarif 35 rb sblm bbm naik. sampai nya terminal ubung jam 2 pm. disana langsung disambut dg calo2 sama seperti d gilimanuk, oh iy sampai gilimanuk jgn lupa siapkan ktp klo gak punya jgn harap bisa masuk bali. jd hati2 jgn sampai tertipu dg harga yg d tawarkan calo. karna tujuan awal ke bali saya cukup senang setelah sampai ubung. krn waktu masi tengah malam jd saya putuskan untuk masih bergabung dgn 3 pendaki asal jakarta. mereka menunggu jemputan teman mereka yg tinggal d bali, sambil menunggu jemputan kami istirahat kembali di depan alfamart depan terminal, sambil mereka membeli keperluan logistik untuk ke rinjani. kami pun menunggu cukup lama sampai jam 05.00 wita jemputan baru datang dengan mobil bak terbuka, gak masalah buat kita.

      lanjut menuju kosan teman d nusadua bali sampai lah d kosan jam ½ 7 am. kami istirahat dan dari situ lah saya terbujuk rayuan mereka ber3 untuk mendaki rinjani dgn peralatan seadanya jaket. sendal gunung. sepatu running. dan beberapa baju dan 1 celana panjang. jam 8 kami pun d tinggal kerja kawan yg d bali, di situ kami di pinjami 2 motor untuk keliling bali sejenak. sebelum berangkat kami pun di suguhi sarapan.

      setelah dia berangkat kami pun ingin keliling bali dgn tujuan pantai padang2, tepat jam 10 kami berangkat kesana dg lewat kampus udayana. karana kami tak pakai helm jgn ditiru tepat depan GWK ada razia kendaraan kami pun putar arah dan kembali ke kosan untuk makan dan tidur sajalah sampai sore.

      untuk makanan di bali masi bersahabat d tempat tertentu dan halal cari aja warung surabaya or banyuwangi di sana halal dan murah.
      karna saya ikut gabung dlm pendakian terseubt maka saya dan salah seorang membeli tambahan logistik kembali. setelah itu kami kembali istirahat dan menunggu teman pulang kerja.

      tepat pukul 02.00 wita kami ber4 di antar kembali menuju pelabuhan padang bai yg memakan waktu 2 jam dr nusa 2.
      dan kami tiba di padang bai jam 4 kurang di sana kami turun d sebuah warung, di sana kami bertemu seorang bapak yg ingin mengantar mobil ke mataram. maka disitu kami dpt tumpangan menuju mataram dgn mengganti uang besin bapak tersebut 200 rb lumayan hemat karna klo tdk salah biaya penyebrangan padang bai ke lembar lombok 46rb perorg.
      kami pun brngkt menyebrang jam 4 wita. lama pernyebrangan 4 jam. di situ di dek kapal kami keluarkan kompor dan nesting buat mie dan kopi dan lanjur istrht tidur.
      sekitar jam 6 an 24 okt terlihat lah pulau lombok dan sunrise menyapa di tengah laut masi blm d darat. setibanya di lembar jam 8 am kami lanjut perjalan menuju mataram sebelum lanjut ke mataram kami berhenti sejenak d warung untuk sarapan. selesai sarapan kami lanjut sampai mataram jam ½ 10 dan lanjut kan menuju pasar aikmal dengan elf sekitar 1½ jam perjalanan. sampai aikmal tepat jam 12 kami belanja tambahan logistik karna mobil bak terbuka yg kami tumpangi menunggu penumpang penuh baru berangkat menuju desa sembalun, 2 jam, total biaya perjalanan mataram aikmal sembalun 45rb sblm bbm naik. dari aikmal menuju sembalun hampir sama seperti tumpang runupane bagi yg pernah ke bromo or semeru tp di sana masi banyk monyet liar nya di jalan tdk seperti bromo.
      sampai di sembalun kami belanja lagi di pasar karna ada bahan yg belum terbeli dan ada kejadian lucu karana d sana sebagian masyarkat nya terutama yg lanjut usia tdk bisa bahasa indonesia dn memakai bahasa sasak . saat kami mau beli mangga kami n nenek penjual mangga bingung dan menggukan bahasa yg berbeda karna sama2 tdk mengerti untung di sana ada seorang ibu yg mengerti bahasa indonesia, karena bahasa lombok mangga adalah paok. kami pun lanjut perjalanan menuju pos jaga gunung rinjani dan tiket masuk nya cukup murah 15 rb untuk 3 hr pendakian tidak seperti gunung d jawa yg makin mahal tiket nya. setelah registrasi dan pembayaran tiket kami pun makan siang di warung lupa nama nya yg punya orang jakarta orang matraman, di situ pun kami makan siang dengan di beri harga spesial buat 2 ikan nila goreng nasi 4 porsi air minum dan tembakau lombok.
      setelah selesai makan kita mulai persiapan pendakian tepat jam 3 sore kami melakukan pendakian.
      kami berdoa memohon selamat naik dan turun selesai doa kita lanjut jalan di dekat pos ada penawar jasa antar sampai pintu masuk pendakian klo soal harga saya g tau.
      dan memang ternyata cukup jauh dr pos jaga menuju pintu masuk pendakian kami sampai pintu jam ½ 5 pm. dan dr situ menuju pos 1 sekitar 2 jam. dan hari mulai larut kami pun mengeluarkan senter walau pun bukan trek hutan dan hanya padang savana di sembalun sebab di sana gelap dan banyak bekas jejak perjalanan dan di situ pula kami tersesat hingga akhirnya tepat jam 8 mlm kami buka tenda dan masak untuk makn mlm.

      ke esokan hari nya 25 okt 2014 jam 5 kami bangun dan sudah terang sayang tidak terlihat sunrise karena kabut. km masak makan ½ 7 tutup tenda dan lanjut jalan tp disana kami mulai curiga klo km keluar jalur pendakian maklum newbie semua buat rinjani jd g ada yg tau trek. setelah ½jam jln km sadar dan untung d sana masi ada signal jd km menelpon pos jaga dan km putar arah kembali. dan situ kami hampir ke habisan air sebab buat masak dan untung nya d perjalan balik tersebut ada pendaki lain asal lombok yg ingin mendaki ke rinjani kami terselamat kan dan di tengah berbincang n istirahat kami melihat pendaki lain eh ternyata 2 pendaki asal jogja yg berkenalan d banyuwangi di situ kami bergabung kembali menjadi 5.
      dari tempat istirahat ke pos 1 masi 2 jam dan ada air di pos 2 km pun bergegas jalan menuju pos 2 sampai nya pos 2 kami di situ melihat banyak org dari porter sampai bule. di pos 2 kami pun mengambil air dan mulai memasak dan istirahat dan bertemu kembali dg backpacker asal jogja yg mendaki dg teman nya dan dia melanjutkn perjalanan duluan.
      km masih mkn dan istrht dan becengkrama dgn bule dan walau gak bisa bahasa inggris dg fasih. kami berknalan dg cwe 2 org malaysia. disitu pula km bertemu 3 org 1 cwo 2 cwe pendaki dr pekanbaru akhir nya kami gabung menjadi 8 org. setelah selesai istrht rapi2 dan ambil air km ber 5 jln dulu baru d susul 3 org.

      untuk menuju pos 3 hny 1 jam di pos 3 kita bisa liat tebing batu dan km lanjut ke pos 3extra 1jm di situ ada yg ngecamp bule dan porter.km istrht sejenak untuk mengumpulkan tenaga krn dr situ trek sesungguh ny di mulai bukit penyesalan pos 4 pahlawangan sekitar 4 jam perjalanan.km pun lanjut jln lg jam 5 pm trek mulai naik kulkas 2pintu mulai g nyaman
      jm 7 kami mulai pasang headlam senter dan mulai lelah dan hampir nyerah di tengah perjalan km brhenti dg 4org dan 1leder sudah jauh meninggalkn kami di situ kami mencari tempt rata buat masak air untk kopi dan sereal angin pun kencang berhebus jam 9mlm dan akhirny 1 td menyusul km k bwah dan gabung buat minum kopi sejenak perjaln kami lnjt kan dan akhir ny tiba d pahlawangan untuk buka tenda jam ½11 mlm.km msk mkn mlm hingga jam 12mlm km tdr istrht buat lnjt bsk.
      26 okt pagi jam 6
      karna kesiangan bangun km pun tdk dpt sunrise puncak dan ttp lnjt ke puncak top dr plawangan ke top 4jam .km pun jln ber8 disana km liat bny pndaki yg turun dr bule dan pendaki asal lombak yg memberi air kata ny d pnck badai km ttp menjutkan perjalan sampai tengah 3 org turun karana ada yg tertinggal dan ternya kamera dan dompet hilang tertinggal di jln km lanjut ber5 hingga akhir ny 3 org dr pekanbaru balik tinggal saya 2 lanjut sampai puncak di perjalan kita bisa liat indah nya padang savana segara anak.dan akhir nya jam 2 siang saya sampai di puncak top sayang tak terlihat g.agung bali g.raung banyuwangi g.tambora karna siang kata nya klo pagi terlihat.tp saya tdk kecwa sebab segara anak yg eksotis terlihat dan di atas awan.km br2 bergegas turun sebab takut trjd badai hingga akhirny jam 5 sore saya baru sampai tenda istrht dan masak .
      sehabis makan di situ saya merasa kurang enk badan seperti masuk angin.
      pagi 27 okt
      ke3 tmn saya melanjutkan naik puncak jam 5 pg.dan saya doble sleeping bed karna panas dingin.mereka turun jam 1siang mereka istrht mkn ambil air .
      di plawanagan kita sudah bisa lihat segara anak dan di sana ada mata air jernih dan segar .
      jam 2 kami lanjut turun kesegara anak
      perjalann trun terjal dan butuh waktu 4-5jam untuk sampai ksna dan km tiba jam½8 karna selowli yg penting sampe.sampe kita lngsng cr tempt dan buka tenda setelah rapi kita coba tes mancing dan hasil ny nihil.jd mkn mlm mi nasi dan lauk yg kita bawa .
      sebnar nya air segara g bisa untk d msk tp ke adaan darurat dan stok air menipis jd kita pake air segara unt masak
      28 okt
      di dekat segara ada sumber mata air bersih dan air panas dan saya pun berndam di air panas lanjut cari air brsih.sebelum berangkat naik turun kita liat org mancing mudah dpt nya kita pun d bagi ikan olh org trsbt.
      setelah rapih dan makan maka km lanjut jalan untk menuju senaru.
      kita jalan di tepi segara pemandangan yg cukup indah walau lelah g bisa tuliskan deh . perjalanan menuju senaru cukup berat karna batu dan kita hars hati2 sebab jurang.perjalanan yg panjang dan indah d kala kita mengok ke belakang.
      entah jam brp km pun berhenti di pos 4 sejenak ke pos 3extra lanjut k 3 untk istrht mkn . jarak pos berjauhan dr 23dan 4 . dari pos 3xtra mulai masuk hutan hingga akhir.di pos 2 banyk mitos jd hindari ngcamp di sana walau lahan luas dan usahakan jgn sampai magrib d pos 2 lebih baik istrht saja di 3 lajut habis magrib.dr 2 menuju 1 g begitu jauh dan jln dlm hutan.dari 1 sampai pintu gerbang lumayan lah di pintu gerbang ada warung yg jg nenek2 mau minum brem jg ada.sampai pintu gerbang km jam 8mlm dgn 2 org yg lebih dulu sampai karna takut mimisan nya parah perjalanan sekitar 12 jam segara senaru.dr gerbang senaru ke rmh terdekat lumayan jauh dan bnyk anjing penjaga kandang sapi.
      rumah terakhir dan kata nya mau d jadikan bestcamp kata bapa yg jaga .di sana ada warung harga masi standrn g mahal kita bisa makan nasgor 10rb mi rebus
      klo mau minum bisa coba brem disana.
      klo mau sovenir juga ada di sana.
      jasa antar ke gili jg da dgn bak terbuka sblm bbm naik 300rb buat satu mobil.
      kita jg bisa menginap di sana dgn kamar 100rb.
      klo g ngemper di luar d sediakan tikar sama pemilik warung free asal beli mkn aja.
      km pun mandi dan besih2 lalu tidur.
      hingga pagi mandi makan dan melanjutkan perjalanan dgn mobil apv pny teman di lombok jd free lg.
      kami pun berpisah di bangsal 3org dr pknbaru ke gili sedang kan kami lanjut ke terminal mataram.sedangkan 2 org jogja d rmh pemilik apv teman mereka.
      jgn lupa coba plecing kangkung lombok.baksonya dan minum brem nya
      hingga akhir nya kami mencari mobil menuju lembar hati2 banyak calo di terminal lombok.
      kami dapat mobil menuju lembar dgn harga 15rb dan sesampai nya di lembar jg begitu bny calo jd usahakan bilang sama sopir untuk turun di pangkalan truk yg menuju bali dan jawa.
      dan lagi2 kami ber3 cari tumpangan truk dan dpt untk ke ubung dgn uang besin 150rb.
      dan masi pajang lagi perjalan saya sampai surabaya-tulungagung-jakarta-depok
      susah senang hilang kamera di surabaya hilang kenang di sana hanya cerita saja
      terimakasih




    • By jelajahgunung
      [b]Pendakian Bersama Gunung Rinjani Lombok Indonesia[/b]

      Tanggal Acara : [b]27 November – 07 Desember 2014[/b]
      Quota Peserta : [b]18 Orang[/b]

      Siapa yang tidak kenal dengan raksasa ke-3 Indonesia ini, Gunung Rinjani dengan kemegahan Puncak Anjaninya. Gunung Rinjani adalah Gunung volcano yang ada di pulau Lombok dan termasuk dalam Rinjani National Park. Posisi ke-3 setelah Puncak Jaya Wijaya dan gunung Kerinci tidak membuat gunung Rinjani ini kalah pamor. Kenapa? Karena ada seribu satu alasan yang mengajak pendaki untuk datang kesini.

      [b]Kontribusi Peserta[/b]
      Rp. 1.950.000,-/ orang ( Meeting point St.Psr Senen Jakarta )
      Rp. 1.450.000,-/ orang ( Meeting point Mataram Lombok)

      [b]Include Acara[/b]
      • Kereta Api PP Jakarta - Malang (KA. Matarmaja)
      • Kereta Api PP Malang - Banyuwangi (KA. Tawang Alun)
      • Transportasi PP Banyuwangi - Basecamp Rinjani
      • Jalan - jalan di Pantai Senggigi
      • Makan selama pendakian 18X selama acara (untuk makan ada di detail acara)
      • Fasilitas tenda kapasitas 4 Orang
      • Fasilitas Peralatan masak
      • Retribusi acara
      • Guide
      • Porter untuk tenda dan peralatan masak

      Contact Person
      BBM : 5121FED2
      Handphone : 082114477351 (whatsapp, sms, call)
      Email : info@jelajahgunung.com
      Follow : @jelajahgunungID
      Facebook : [url="https://www.facebook.com/jelajahgunung"]https://www.facebook.com/jelajahgunung[/url]
      Website : [url="http://www.jelajahgunung.com"]http://www.jelajahgunung.com[/url]
    • By Lombok Travel
      Paket Pendakian ke Gunung Rinjani sampai puncak selama 3Hari-2Malam, paket trekking selama 3hari-2malam akan kami bawa mencari pengalaman untuk mendaki Gunung tertinggi ketiga di Indonesia, pendakian akan di mulai dari Desa Sembalun karena dari desa ini akan lebih dekat menuju Puncak Gunung Rinjani, jalur pendakian lewat Desa Sembalun di dominasi oleh savanna Padang Rumput hijau seolah olah anda sedang berjalan di atas karpet hijau namun pendakian lewat Sembalun akan terasa lebih panas karena disini tidak banyak pepohonan yang tumbuh oleh karena itu kami sarankan untuk membawa topi dan sun cream secukupnya.

      Hari Pertama : Hotel di Senggigi/Mataram– Sembalun, Lombok Timur
      Salah satu team pendakian kami akan menjemput anda di hotel Senggigi, Mataram, Medana atau Bangsal sekitar jam 5.00 Pagi untuk selanjutnya akan kami bawa menuju Desa Sembalun, tiba di Sembalun, istirihat sejenak untuk mengikuti acara sarapan pagi ringan sebelum memulai menjajal Gunung Rinjani yang sangat menakjubkan.

      Setelah selama pendakian beberapa jam, kami akan mengajak anda untuk beristirahat cukup lama di Post 2 untuk mengikuti acara Makan Siang sambil minum kopi dan menikmati makanan ringan ala Gunung Rinjani, selesai acara Makan Siang perjalanan di lanjutkan menuju Rim, disini kita akan membangun Tenda serta menginap di sini.

      Hari Kedua : Rim Sembalun/Pos3 – Puncak Gunung Rinjani
      Jam 03.00 Pagi, team kami akan membangunkan anda untuk pendakian menuju Puncak Gunung Rinjani melihat dan menyaksikan matahari terbit serta pemandangan pesisir pantai Lombok serta pulau Sumbawa yang sangat jelas terlihat dari Puncak Rinjani.

      Seluruh peserta untuk mengikuti arahan dari pemandu kami karena pada pendakian ini treknya agak cukup keras dan berbahaya karena jalurnya merupakan tanah pasir serta curam, namun jalur ini akan terbayar dengan keindahan pemandangan matahari terbit dari puncak Gunung Rinjani sangatlah mempesona, tiba di puncak sekitar jam 06.00 pagi dan menikmati pemandangan di puncak sampai jam 07.00 pagi, setelah puas menikmati keindahan puncak rinjani, anda akan kami ajak turun kembali menuju Base Camp Rim Sembalun.

      Setelah selesai makan pagi di Rim Sembalun, kita akan meninggalkan Sembalun menuju Danau Segara Anak, tiba di Segara Anak sekitar menjelang siang hari, disini anda bisa istrihat, jalan jalan atau mandi di air panas yanga ada di sekitar Danau.

      Setelah puas menikmati sekitar Danau Segara Anak, perjalanan akan di lanjutkan menuju Rim Senaru, disini anda akan di suguhkan oleh pemandangan MatahariTerbenam/Sunset yang sangat mempesona dan menakjubkan, kita akan bermalam disini dan memasang tenda.

      Hari Ketiga : Rim Senaru – Senaru, Lombok Utara
      Selesai makan pagi di sekitar RIM Senaru, perjalanan pendakian selanjutnya menuju Desa Senaru, sebelah barat Sembalun, dalam perjalanan kita akan menjumpai beberapa jenis Flora dan Fauna sekitar Rim seperti : Burung Kakatua, Kupu Kupu, monyet, lutung dan rusa selain itu kita akan menemukan beberapa jenis tumbuhan seperti Anggrek liar, edelweiss dan berbagai jenis tumbuhan lainnya. Tiba di Senaru sekitar sore hari, setelah istirahat beberapa menit anda akan dijemput oleh team kami dan diantar menuju Senggigi/Matara/Gili Trawangan.

      Harga Per Orang : Rp. 1.250.000,- Minimal 4 Orang Peserta

      Harga Termasuk : Pemandu Trekking, Porter, Tenda, Sleeping Bag, Selimut, Peralatan memasak, makan pagi, siang dan malam, teh, kopi, buah buahan segar, minuman ringan, antar jemput Hotel – Sembalun – Senaru – Hotel, Tiket masuk Taman Nasional Gunung Rinjani.

      Harga Belum Termasuk : Tiket Pesawat, Akomodasi, Tip untuk Guide/Porter/Driver, fishing tackle, pengeluaran pribadi dll.
    • By mountaineer
      Ternyata musim hujan bukan cuma bikin Jakarta banjir. Musim hujan juga bikin pecinta2 alam macem ane jadi gak bisa daki gunung, karna gunung2 di Indonesia pada ditutup untuk pendakian.
       
      Gunung Semeru ditutup sejak 8 Januari sampai 25 Maret untuk didaki karena cuaca jelek. Katanya, selama musim hujan, jalur2 pendakian di gunung sering longsor dan pohon tumbang. Gunung juga sering tertutup kabut, sehingga bahaya untuk didaki. Sumber: JakPostTravel
       
      Gunung Rinjani (3726) di Lombok, juga tutup selama 3 bulan sejak 10 Januari sampai 31 Maret karena cuaca jelek. Hujan deras bikin trek jadi basah, licin, dan berkabut. Jadinya bahaya buat didaki. Sumber: JakPostTravel
       
      Gunung Arjuna-Welirang di Malang-Pusuruan, juga ditutup untuk pendakian karna hujan deras yang selalu mengguyur puncak gunung. Takut bahaya pohon tumbang, tanah longsor, dan gas sulfur katanya. Sumber: JakPostTravel
       
      Gunung Bromo belom ditutup sih. Tapi para pendaki sudah diwanti agar gak naik gunung ini. Karna selama musim hujan, Gunung Bromo bakal ngeluarin gas2 berbahaya seperti karbon monoksida. Saat ini status Gunung Bromo, masih siaga 1. Sumber: JakPostTravel
       
      Nasib nasib.. Long weekend depan, ane naik ke gunung mana ya gan bagusnya?