ulie

Penganan dari tepung kanji/tapioka, enak lho!

17 posts in this topic

Jalan2ers...

 

Indonesia memang kaya sekali dengan kuliner yang menggunakan bahan-bahan yang sederhana namun memiliki aneka rasa yang unik, bentuk menarik dan tentunya lezaaat.

 

Tepung kanji atau kita kenal dengan tepung singkong atau tepung tapioka, merupakan salah satu bahan makanan murah yang kaya dengan serat, mengandung karbohidrat dan rendah kalori.

 

Tepung tapioka biasanya dijadikan sebagai bahan perekat, namun banyak juga panganan yang berbahan dasar tepung tapioka, diantaranya

 

1. Cireng

cireng+isi.JPG

 

2. Cilok

cilok.jpg

 

3. Cimol

cimol.jpg

 

4. Cenil

1323837883detail_JIKRES_59-05_CENIL_TAPE

 

5. Kue pepe

kue-pepe-(3)_ryan-muhjani_350_233.jpg

 

6. Kue telur gabus

IMG_8423.JPG

 

7. Pempek

 

 

Kue-kue di atas memiliki tekstur yang kenyal, tapi menurut saya kue berbahan tepung kanji atau tapioka memberikan rasa nyaman dan dingin di perut. (bukan termasuk sambal dan sausnya ya)

 

Sebenarnya masih banyak jajanan yang menggunakan tepung kanji, hanya saja kadarnya tidak begitu dominan seperti pada pembuatan bakso, klepon, onde-onde, wingko, kue lapis, kue putri mandi, kue mochi dan masih banyak lagi.

 

Kalo teman2 suka jajanan yang mana, boleh tau donk?

Share this post


Link to post
Share on other sites

hahahah

semuanya udah pernah aku makan mba

emang uye dah

no. 1 adalah Pempek karna saya gede di palembang jadi udah makanan wajib :P

 

meski awak bukan urang palembang, tapi awak nih fans berat pempek Palembang lho, tapi sayang di daerah saya ngga ada pempek yang enak, kalo mo beli yang enak harus ke surabaya dulu.

Pernah satu kali nyoba resep pempek tapi gagal, krn daerah saya sulit dapet ikan kakap/gabus apalagi belida, jadi ya...pempek palembang selalu dirindukan :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah...cireng favorit ane Sis, apalagi kalau tante ane yang bikin ngak tahu juga si bumbunya pake bumbu apa..cuma rasanya nikmat banget ngak ada yang bisa ngalahin deh rasanya :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

rata-rata udah pernah makan sih, tapi paling suka sama paling sering makan cireng hehehe gampang di cari juga, biasa isinya macam-macam ada isi ayam, kornet dll. tapi sya lebih suka kulit nya daripada isinya hahaha

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah...cireng favorit ane Sis, apalagi kalau tante ane yang bikin ngak tahu juga si bumbunya pake bumbu apa..cuma rasanya nikmat banget ngak ada yang bisa ngalahin deh rasanya :)

 

wah, saya jadi ikutan penasaran nih...boleh ngga minta bocoran resep dari tante sis, ntar jangan lupa di -share di sini biar kita bisa eksperimen.

 

btw saya suka semua panganan berbahan dasar kanji, rasanya dingin di perut dan ngga bikin bosen, apalagi yang berasa pedas, pasti mantaaaffff

Share this post


Link to post
Share on other sites

itu semua makanan ke sukaan sayaaa....haha...tahunya cuma makan saja mba, jadi untuk bahan dasarnya baru tahu kalau terbuat dari tepung kanji :rolleyes:

 

iya, tepung kanji sebagai bahan utama makanan memang kurang familiar jika dibandingkan dengan tepung terigu atau tepung beras....tapi emang makanan tradisional Indonesia sudah terimbas pengaruh dari mancanegara seperti China, Arab, India ataupun Belanda

Share this post


Link to post
Share on other sites

gak pernah nyobain cimol ...rasanya kayak apa? dibanding cilok enakan mana?

 

hahaha...kalo dikasih tau rasanya, ntar jadi ngga penasaran lagi donk....yang jelas ada rasa pedas, teksturnya juga lebih kering....tapi emang ga ada standar rasa, mending bikin sendiri aja, biar bisa berinovasi

Share this post


Link to post
Share on other sites

hahaha...kalo dikasih tau rasanya, ntar jadi ngga penasaran lagi donk....yang jelas ada rasa pedas, teksturnya juga lebih kering....tapi emang ga ada standar rasa, mending bikin sendiri aja, biar bisa berinovasi

sama bentuk dan sama bahan dengan cilok bukan?

Share this post


Link to post
Share on other sites

sama bentuk dan sama bahan dengan cilok bukan?

 

bener banget mbak emang bahan dan bentuknya sama, ini yang sering kita dijumpai bentuknya bulet, mungkin yang membedakan adalah sausnya, kalo cilok sausnya basah, kental untuk dicelupin, tapi kalo cimol lebih ke bentuk cabe kering...bahkan sekarang ada tuh cabe keringnya yang dibuat warna-warni ada yang hijau, merah muda dsb.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

  • Similar Content

    • By deffa
      Hola Deffa Here !!!
      Jajanan Bandung, kalau ngomongin soal jajanan dan makanan saya paling suka, apalagi karena lama tinggal di kota kembang Bandung, sudah cukup familiar dengan rasa unik dari kuliner di Bandung ini.
      Beberapa nama seperti Batagor, Mie Yamin, Martabak, Comro, Cilok, Kue Balok dkk. Sudah cukup familiar di telinga kalian, apalagi mungkin kalian sudah sering mencoba nya, dan mungkin juga di kota kalian sudah ada. Tapi bagi kalian yang baru ke Bandung beberapa makanan tersebut wajib dicoba
      Dan berikut saya berikan beberapa Jajanan Hits Khas Bandung beserta Lokasi Umum nya :
      01. Cilok : Aci Dicolok, ya dibuat dari tepung Aci, dan di colok kan ke lidi sate, biasanya di rebus dan di beri bumbu kacang pedas. Terkstur nya kenyal dan bumbu nya gurih. Lokasi banyak sekali di pinggir jalan protokol seperti Dago, Jalan Riau, Buah Batu, Cihampelas, Setiabudi dll
      02. Cireng : Aci Digoreng, nah yang ini kebalikan dari Cilok, karena aci yang ini di goreng bukan di rebus dan biasanya bentuk nya tidak bulat namun di goreng pipih karena di dalam nya di beri isian seperti Kornet, Keju dll. Lokasi banyak sekali di pinggir jalan protokol seperti Dago, Jalan Riau, Buah Batu, Cihampelas, Setiabudi dll
      03. Misro : Amis Dijero, atau Manis Di Dalam ini merupakan variasi dari Comro, karena untuk yang satu ini terdapat isian Gula Merah yang membuat rasa nya menjadi manis. Lokasi banyak sekali di pinggir jalan protokol seperti Dago, Jalan Riau, Buah Batu, Cihampelas, Setiabudi dll tapi lebih sering di malam hari
      04. Kue Ape : Mungkin di kota lain disebut Kue Tete, karena ada lingkaran kenyal berwarna Hijau di tengah kue yang pinggirannya renyah ini. Rasanya manis dan berasa daun pandan. Sering dijumpai di sekitar Mall Mall yang ada di Bandung
      05. Kue Cubit : Yang satu ini mungkin di kota kalian juga ada, namun mungkin sudah jarang di temui, namun di Bandung masih banyak loh dan cukup terkenal karena kue mungil yang berbahan dasar tepung dan manis ini, sudah mempunyai banyak variasi, dengan topping berupa Keju, Marshmallow, Strawberry dll. Yang paling terkenal ada di Cisangkuy baca INI
      Selain nama-nama di atas masih banyak lagi jajanan khas Bandung seperti Kue Balok, Batagor, Mie Yamin, Sukro, Perkedel Bondon, Comro, Cendol dll nanti akan di coba review lebih lengkap ya. Ada yang pernah coba jajanan bandung tersebut ?

    • By onesecond
      Libur telah tiba nih. Akhir tahun emang jadi waktunya untuk santai, leha-leha gitu. biasanya dipakai untuk keluarga. Ya meski begitu ada juga yang jalan-jalan sama temen. Tapi buat yang di rumah aja nih kumpul sama keluarga, ada lho caranya biar liburan terasa spesial. Bikin sesuatu atau makanan yang spesial. Yang nggak bisa masak juga bisa kok bikin beberapa makanan berikut ini. Gampang banget, ini dia nih inspirasi makanan atau sajian yang bisa anda sajikan untuk kumpul bersama keluarga. Yeay!   1. Spageti Untuk kumpul bersama keluarga, spageti rasanya pilihan yang tepat untuk dijadikan sebagai sajian bersama. Pastinya tau dong spageti atau fetucini yang bisa kita buat sendiri. Sudah ada juga saosnya yang sudah bisa langsung kita makan. Kalau saya sih ada cara sendiri untuk menyajikan spageti ini. Karena menurut saya saus instan itu ada yang kurang pas makanya saya suka bikin tambahan bahan untuk mencampurkan dengan saus instan tersebut.    - Tambahin sayuran Biar makin enak, saya suka nambahin sayuran kayak wortel dan juga jagung ke dalam saus saya. Biasanya, saya potong dadu wortelnya. Bersama jagung, saya tumis dulu dengan mentega. Sudah wangi dan agak empuk, biasanya saya tambahin air sedikit biar makin empuk gitu. Abis itu tunggu sampai mendidih atau kental baru deh masukkin saus instan.      - Tambahin bawang bombay Selain nambahin sayuran, saya juga suka menambahkan bawang bombay ke dalamnya. Enak sih, jadi dia ditumis tuh sebelum masukkin sayuran dan sampai wangi. Kalau ga ada bawang bombay ya udah polos aja sih :)   - Tambahin saus lagi Hmm biasanya saus instan kurang pedas. Kalau saya suka tambahin saus lagi biar makin pedas. Tapi kalau ada anggota keluarga yang ga suka pedas ya ga perlu ditambahin pas lagi masak. Nanti bisa ditambahin sendiri sendiri. Tapi kalau mau ditambahin, saya biasanya tambahin juga air sedikit. Biar lebih banyak aja sih. Nantinya saya biarin sampai mendidih dan kental.   - Tambahin kornet Oya, saya juga suka menambahkan kornet di dalamnya. Biar ada rasa daging-dagingnya gitu. Kornet biasanya saya masukin setelah masukin sayuran di dalam masakan.    Little tips: Sedikit tips agar masak spagetinya ga lengket bisa dengan menambahkan mentega. Kalau saya setelah air mendidih saya masukin mentega sedikit atau secukupnya aja. Aduk rata baru masukin spagetinya. Kalau kakak saya beda lagi, rebus spagetinya seperti biasa baru pas udah mateng masukin menteganya dan aduk. Ya bebas aja hehe.   2. Bubur Kacang Ijo Selain spageti, saya juga suka buat bubur kacang ijo buat kumpul sama keluarga. Hmm mungkin karena di anggota keluarga saya suka sama kacang ijo kali ya. Nah kalau saya suka bubur kacang ijo yang nggak terlalu manis alias polos kayak di Posyandu2. Inget ga rasanya? Hmm waktu kecil kan suka dapet bubur kacang ijo tuh dari posyandu. Rasanya nggak manis dan nggak gurih juga. Yap, jadi, saya cuma memasak kacang ijo tersebut dengan gula merah secukupnya. Tambahin vanili aja biar aromanya wangi enak. Abis itu udah, nggak pake garam nggak pake gula putih. Udah. Nah, buat yang seleranya beda, saya suka masak santan terpisah. Jadi santannya baru ditambahin garam gitu. Dengan santan terpisah, keuntungan lainnya nggak mudah basi juga sih. Kalau kamu suka yang mana?   3. Agar agar atau puding Agar-agar atau puding juga enak banget untuk anda yang mau menyajikan sajian spesial di hari liburan. Agar-agar juga bagus lho untuk kesehatan. Agar-agar bagus untuk mencegah dan meredakan panas dalam. Buat anak kecil juga selain bagus, biasanya disukai. Banyak varian rasa yang membuat agar-agar atau puding enak banget. Cara pembuatannya juga mudah kok. Kita tinggal masukin bubuk agar-agar atau puding itu ke dalam air yang mendidih lalu aduk-aduk deh sampai matang. Nah, ada agar-agar yang dimasak dengan santan, ada juga yang polos begitu aja. Ada juga yang suka manis, ada yang suka gurih. Selera aja. Kalau puding, kita bisa tambahin fla dan juga susu cair. Kalau saya lebih pilih susu cair dibanding fla. Alasannya lebih simple dan nggak bisa juga bikin flanya hehehe.   4. Pizza-pizzaan Hmm sebenernya bisa aja sih bikin pizza beneran. Tapi saya nggak bisa jadi bikin yang boongan nya aja. Nggak tahu apa namanya, tapi suka banget bikin ini kalau lagi liburan dan kumpul keluarga. Ini terbuat dari mi dan juga telur. Hmm mie pizza? Pizza mie? whatever lah ya.   Cara pembuatannya, sediain mi instan dan juga telur. Kalau saya sih suka bikin takarannya misalnya mie 2 bungkus, telur 1, mie 3 bungkus telurnya 2 dan seterusnya gitu sih. Nah, langsung aja dimasak mie nya tapi tanpa dimasukkin bumbu-bumbunya. Direbus setengah matang, hmm kalau saya bahkan cukup basah aja gitu soalnya biar tetep krenyes krenyes. Abis itu tiriskan biar kering. Sambil menunggu mie yang ditiriskan, kita buat bumbunya. Masukkan bumbu mie instan tersebut beserta telurnya. Kocok dan aduk rata. Setelah itu, campur dengan mie yang sudah kering tadi dan aduk rata lagi. Kalau saya lebih suka pakai mentega buat goreng adonan mie tersebut. Bisa juga sih dioven atau dipanggang, selera aja :) Nah, kalau udah jadi, potong potong deh kayak pizza hehe.   5. gorengan Gorengan ini juga gampang banget sih dibuat dan juga banyak banget yang suka. Cuma emang kalau ngomong sehat atau nggak, hmm lebih banyak nggaknya. Anyway, gorengan yang biasa dibuat tuh kayak bakwan, tahu isi, atau risol dan sejenisnya. Bisa juga sih beli yang tinggal goreng kayak otak-otak atau bikin pempek dan lain-lain. Paling sering ya bikin bakwan sama tahu isi. Adonannya sama tapi bisa jadi banyak macemnya.    6. Rebusan Kalau ada gorengan, ada juga yang namanya rebusan. Rebusan ini bisa jadi kayak pisang rebus, singkong rebus, ubi rebus dan lain-lainnya. Sama aja kayak gorengan tapi ini direbus gitu. Tinggal seleranya aja sama suasananya lebih enak bikin yang mana.   7. Bakso Yap bakso juga termasuk sajian yang ga ribet-ribet banget. beli bakso yang udah jadi dan kita tinggal matengin sama bikin kuahnya aja. Kuahnya dari kaldu dan bisa juga ditambahin bihun atau mi. Enak kan hehe Seger juga sih.   8. Mie goreng telor Hmm sebenernya bukan mi goreng mi instan gitu. Bikin mie telor yang ada campuran sayurnya kayak sawi ijo, kol, wortel sama bakso juga. Atau tambahin sosis juga bisa. Ya pokonya yang kayak gitu deh. Itu enak banget sih buat kalau lagi kumpul keluarga. Agak ngenyangin emang, tapi kayaknya siapa sih orang Indonesia yang ga doyan mie. hhhmmm   9. Es buah Buat kalau lagi panas-panas, yang enak ya bikin es. Bisa deh beli buah-buahan sama sirupnya. Tinggal bikin es batu dan campur campur deh bahan bahan yang ada. Es lain juga bisa dibuat sesuai dengan keinginan.   10. Rujak Nah kalau yang suka buah-buahan juga bisa divariasiin jadi rujak atau salad buah. Salad bisa juga dibuat dari sayuran. Kita bisa bikin sendiri mayonaisenya atau ya beli aja sih yang udah jadi gitu. Rujak buah kita tinggal bikin sambelnya aja. Bisa pakai terasi, kacang, yah selera aja itu sih. Rujak biasanya bikin suasana cair dan makin seru sih. Ngupas buah rame-rame, bikin sambelnya, terus makan sambil nyocol dan mulut ga berenti ngomong sambil kayak kepedesan. seru jadinya. Mangga, melon, jambu, bengkoang, mentimun, dan lain sebagainya bisa masuk ke daftar buah buat rujak.   Itu tadi sajian yang biasa saya sajikan kalau kumpul keluarga. Semoga bisa jadi ide temen-temen yang mau liburan di rumah aja. Semoga membantu ya.. kalau ada ide lain, silakan dishare. :)
    • By novitadewi
      Hari ini ane mau info toko kue nastar yang bukan sembarangan nastar nih gan...   biasanya kalian semua kalo makan nastar paling cuma dihari raya aja..mau bikin sendiri gak ada waktu, mau beli bingung    beli dimana,      pic diatas info nastar yang bisa kalian nikmati kapan aja dan dimana aja karena bisa dikirim ke tempat tujuan kamu ..    Untuk pemesanan bisa langsung hubungi ke :    BB Pin : 24E7E7CF  Phone : 021 3811 655  Web : www.pineappletartfactory.com Toko : Merry's Bakery , Jl Pintu Air No. 20c Jakarta Pusat
    • By shata
      Ihiiiy senangnya bisa ngerasain tinggal di Bandung! Kuliner yang ada di kota ini banyak banget macemnya, rasanya enak-enak plus harganya yang pas sama kantong mahasiswa. Gak kalah deh sama Jakarta Salah satu jajanan favorit saya, martabak, bisa saya temuin di berbagai area di Bandung. Tapi yang menjadi favorit saya ada 3 karena tiga2nya rasanya enak dan lokasinya gak terlalu jauh jadi saya bisa gampang belinya   Martabak San Fransisco Martabak San Fransisco merupakan kios martabak yang sudah dikelola secara profesional. Kiosnya ada di berbagai tempat, pegawai tiap kiosada banyak, dan ukuran kiosnya juga cukup besar. Martabak San Fransisco pertama kali buka di Bandung, tapi sekarang sudah merambah sampai ke Jakarta. Di Bandung sendiri ada beberapa cabang tapi yang paling sering saya kunjungi adalah cabang yang di Dago, tepatnya di Jalan Ir. H. Djuanda yang di bagian tengah. Deket sama belokan yang mau ke Jalan Ganesha.    Di Martabak San Fransico ada 2 jenis martabak: martabak telur dan martabak manis. Nah yang membedakan San Fransisco dari martabak2 lainnya adalah banyaknya varian rasa baik di martabak telur maupun martabak manis. Martabak telurnya gak hanya ada yang isinya daging sapi atau daging ayam aja tapi ada juga yang lainnya kayak ikan tuna, kornet, daging asap, bahkan ada yang isinya sayur doang cocok buat Jalan2ers yang vegetarian. Rasa martabak manisnya lebih beragam lagi! Ada yang berisi bubuk oreo, vanilla, jagung, kismis, pisang, unik2 kan? Kalau gak mau cuman satu rasa, kita bisa kombinasi misalnya rasa oreo dengan vanilla atau coklat dengan pisang.         Dirasa masih belum beragam, pihak Martabak San Fransisco ngebagi lagi martabak telur dan manis ini menjadi 4 jenis: spesial, biasa, medium dan tipis. Spesial dan biasa, kalau gak salah, perbedaannya cuma di jumlah telur yang dipakai sama jenis mentega. kalau yang super pakainya mentega Wisjman. Mentega merk ini membuat martabak rasanya jadi lebih gurih. Kalau yang medium diameter martabaknya lebih kecil dari yang spesial dan biasa. Nah kalau yang tipis, bentuk martabaknya yang beda. Jadi gepeng dan lebih garing kalau dimakan. Martabak tipis ini cuma buat yang martabak manis aja.    Saya pernah beli yang martabak telur isi potongan ikan tuna, martabak biasa isi coklat dan kacang, dan martabak tipis isi keju. Overall, saya suka semua tapi yang menurut saya paling enak adalah martabak tipisnya dan martabak telur isi tuna. Kalau martabak yang isi coklat kacang gak jauh beda sama martabak2 lainnya. Kalau soal harga memang Martabak San Fransisco ini cukup mahal. Dari 24.000-65.000, tergantung Anda memilih martabak jenis apa dan isian apa. Yang paling mahal adalah martabak spesial dengan 4 bahan yang berbeda dalam satu porsi martabak.    Martabak Ellyzha  Martabak kedua bernama Martabak Ellyzha jadi Cukup berbeda sama Martabak San Fransisco, Martabak Ellhyza hanya berupa gerobak berukuran kecil. Gerobak Martabak Ellyzha berada di pinggir jalan (diatas trotoar) Tamansari yang deket sama Jalan Gelapnyawang (ITB). Di pinggir jalan ini gak cuma ada martabak elyhza aja tapi juga ada PKL lain seperti nasi goreng, bubur ayam, dll. tipikal tenda2 pinggir jalan di Indo. Jadi ada meja makan dan tenda diatasnya, buat pembeli yang mau makan langsung ditempat. Saya gak tau apa gerobak Martabak Ellyzha ada di tempat2 lain di Bandung/Jakarta.   Karena hanya berupa gerobak kecil, ragam martabak elyzha gak banyak, cuma ada martabak manis aja. Isinya juga bahan2 standar seperti coklat, kacang, keju, wijen, dan selai aneka rasa. Biarpun begitu, Martabak Elyzha tetap menjadi salah satu martabak favorit saya karena rasanya yang benar2 lezat dengan harga per porsinya sangat terjangkau; coklat-kacang dulu 7.000 sekarang 9.000, kalau pakai keju 10.000 atau 11.000. Murah, kan??? Kalau ukuran (diameternya) memang jangan dibandingin sama Martabak San Fransisco karena harganya beda jauh xixixi. Tapi kalau buat dimakan sendiri saya rasa ukurannya pas (Anda dapet sekitar 5 potong). Karena Martabak Ellyzha masih belum segede Martabak San Fransisco, saya gak nemuin foto2nya..   Martabak Jepang Asia Wah yang ini kok namanya ada jepang-jepang nya? Apa asli dari Jepang? hahaha saya kira awalnya juga iya tapi ternyata tidak. Martabak Asia ini asli dari Bandung dan sistemnya franchising, makanya martabak ini lumayan banyak terdapat di berbagai area di Bandung. Martabak ini dikelola oleh PT Asia Sunrise Food, maybe that's why namanya jadi Martabak Asia. Karena dikelola oleh perusahaan yang jelas, kualitas Martabak Asia mulai dari gerobaknya, kebersihan dan kinerja pegawai, serta kualitas martabaknya sendiri gak main2. Dengan gerobak berwarna merah menyala, Martabak Asia jadi semakin menarik buat dicoba.   Waktu itu saya beli di Gerobak Martabak Asia yang ada di Dago No. 205. Tepatnya ada di depan Warteg dan di dekat gedung yang bertuliskan PUSAIR. Kalau di Martabak San Fransisco ada 4 ragam martabak yang berbeda, di Martabak Asia ada 5; Tasty, Blacksweet, Crispy, Manis, dan Asin. Apa bedanya? Kalau Tasty adonannya dicampur sama daun suji dan esens pandan. Jadi setelah dipanggang, martabak tasty akan berwarna hijau dan beraroma pandan. Hmm yummy! Waktu itu saya nanya kenapa namanya ada 'Jepang'nya, kata si mas nya martabak jenis tasty ini lah yang disebut martabak jepang *mungkin di Jepang banyak kali ya martabak macem begini*        Nah kalau Blacksweet adonan martabaknya dicampur sama biji kokoa dan biji kopi jadi pas udah mateng martabaknya bakalan berwarna coklat kehitaman. Pas dimakan rasanya juga jadi coklat kekopi-kopian. Mungkin kalau isiannya coklat lagi bakalan eneg banget kali ya? Martabak crispy adalah martabak tipker (tipis kering) yang sama dengan yang ada di Martabak San Fransisco. Isiannya juga hanya bisa bahan-bahan manis. Manis adalah martabak manis pada umumnya dan asin adalah martabak telur. Dua2nya memiliki isian yang beragam.    Kalau soal harga, Martabak Asia posisinya ada di tengah antara Martabak San Fransisco dan Elyzha. Sekitaran 10.000 sampai 30.000 tergantung ukuran, jenis, dan isian martabak. Kalau gak salah yang paling mahal adalah martabak jepang atau tasty. Martabak jepangnya sendiri saya belum pernah coba karena waktu itu saya belinya yang martabak tipker isi kacang dan coklat. Kalau dibandingkan sama Martabak San Fransisco, rasanya jadi biasa aja. Agak pahit dan terlalu kering, mungkin karena waktu itu pesanan saya dipanggangnya kelamaan. But, tetep worth to try kok! Mungkin martabak jepangnya memang yang paling enak dan paling banyak disukai pembeli.    Kalau menurut saya ketiga martabak ini sudah cukup untuk membuat perut saya kenyang dan hati saya senang karena rasanya yang jempolan. Gimana nih menurut Martabak Lovers yang berdomisili Bandung? Apa ada martabak2 lain yang gak kalah enak dan harus banget wajib dicoba? Saya pernah baca kalau Martabak Andir juga termasuk martabak favorit, apa ada yang pernah nyoba? Hihi boleh dong di share 
    • By cheezlover
      Numpang share, jajanan yang jadi favorit semua orang. Gampang bikinnya, serius. Dan dijamin anti gagal.
       
      RESEP:
      *550gr tepung terigu
      *100gr gula pasir
      *100gr kentang kukus, haluskan (kira2 dua biji ukuran sedeng)
      *4 butir kuning telur
      *75gr margarine
      *160ml susu cair
      *11gr instan yeast (fermipan)
      *1 sdt garam

      Ini resep buat donat yang manis, kalau gak terlalu suka manis, tinggal kurangin aja porsi gula separohnya.

      PELENGKAP:
      Suka - suka, meises, keju, dark choco, pake butter cream juga oke lho. Tapi kalau emang mau pake butter cream, donatnya bikin tawar aja. Biar gak gampang eneg.

      CARA BIKIN:
      *campur terigu, gula, telur, susu, kentang, ama instan yeast. Uleni sampe separuh kalis.
      *campur margarin ama garam. Uleni lagi sampe adonannya nyampur. Selanjutnya, bagian yang seru. Ngebanting - banting adonan! Beneran dibanting, ditarik, diulur, sampe adonannya mulus. Kerasa pasti nanti, mulus yang dimaksud kaya gimana. Banting - bantingnya kira - kira 15 menit dengan tenaga cewek.
      *bagi adonannya. Ukuran terserah mau bikin segede apa. Terus bentuk selayaknya donat. Bentuk yang lain juga terserah ding. Hahahaa. Inget, nantinya adonan ini bakal ngembang hampir dua kali ukuran awal, jadi kasih space waktu nyimpen, biar gak pada nempel.
      *diemin adonan supaya mengembang kira - kira 20menit.
      *goreng deh! Gorengnya sambil rajin d bolak balik ya. Manis kan soalnya, jadi mudah gosong. Ide nggoreng donat sambil smsan sangat tidak disarankan! (pengalaman pribadi)
       
      Hasilnya?
      Empuk, gak kalah ama donat - donat bermerk. Atau mungkin karena bikin sendiri ya jadi kerasa lebih enak?
       
    • By nonaJJ
      Bandung, kota tongkrongan anak muda ini selalu aja ada yang unik dari kulinernya. Kali ini saya mau cerita tentang kue moci. Tau dong kue moci yang bentuknya bullet dan dilumuri putih-putih kayak salju gt? Biasa kita temukan di Sukabumi atau jalur puncak. Kalau moci di sana isinya kacang, di Bandung ni isinya es krim.
       
       
      Mochilok, itu nama moci berisi es krim tersebut. Unik, enak, murah, dan rasanya banyak atau bervariasi. Bahan dasar dan cara membuatnya sama kayak moci biasa yaitu tepung ketan, gula putih, dan perasa makanan Diaduk dan dikukus hingga 20 menit. Setelah itu angkat hingga dingin. Saat mencetak, kalau moci biasa dimasukkan kacang, kali ini mulai deh kita masukin es krimnya dengan varian rasa. Di sini masukin eskirimnya harus cepat biar ga meleleh. Ntar kalau udah masukin ke freezer yang buat es krim. Jadi deh.
       
       
      Dijualnya masih di rumah-rumah gt. Dan usaha rumahan ini baru dijalanin anak muda Bandung sejak 7 bulan ini. Omsetnya nggak main-main karena bisa 7 juta per hari. Harganya juga lumayan murah kok ada Rp 3500 – 4500 tergantung rasanya, Oya kalau moci yang di Sukabumi kan kecil-kecil yah, kalo ini agak besar kok.
    • By ulie
      Jalan2ers....tentu ngga ada yang nyangka kalo beberapa makanan Korea itu memiliki kemiripan dengan makanan Indonesia lho...

      Mau tau?.... berikut ini, diantaranya:
      1. Kimchi dan Asinan Sayur
      Antara kimchi dan asinan sayur memiliki bentuk yang hampir mirip, namun cita rasa kimchi dan asinan sayur jelas berbeda jika dicicipi. Kimchi biasanya hanya menggunakan bahan sawi putih atau lobak sedangkan asinan sayur terdapat aneka sayuran seperti kol,toge, sawi, selada,wortel, mentimun yang dicampur dengan kuah yang lebih encer.



      2. Dakkochi dan Sate Ayam
      Meskipun menjadi makanan popular di Indonesia, ternyata sate ayam juga terdapat di Korea loh. Sate ayam di Korea namanya Dakkochi, dimana sate ini pun sama terbuat dari daging ayam dengan bumbu sate yang berbeda-beda.



      3. Kultarae dan Gulali
      Jajanan berbahan dasar gula yang satu ini sering kita temui di jalanan,di Indonesia namanya gulali. Gulali memiliki rasa yang manis sama seperti kultarae dari Korea. Hanya bedanya kultarae biasanya berisikan kacang. Kultarae biasanya dijual dengan warna putih saja, sedangkan gulali yang dijual di Indonesia biasanya berwarna merah.



      4. Chamchijeon dan Perkedel
      Kedua makanan beda Negara ini terlihat hampir mirip namun bahan membuatnya tidaklah sama. Chamchijeon sejenis pancake berbahan dasar ikan tuna sedangkan perkedel biasanya terbuat dari kentang dan daging yang digiling secara bersamaan kemudian digoreng menggunakan telur sebagai perekat. Lihat bentuknya, hampir mirip kan?.



      5. Gangjeong dan Rengginang
      Gangjeong atau yang sering disebutnya sebagai “rice cripsi†dari Korea ternyata memiliki banyak manfaat, salah satunya makanan ini dipercaya untuk membantu proses pelangsingan tubuh serta mempercantik kulit. Jika di Indonesia kita mengenalnya rangginang yang memiliki rasa asin dan manis.



      6. Tteok dan Kue Moci
      Tteok dan kue moci memiliki bahan dasar yang sama yakni sama-sama terbuat dari tepung beras. Di Korea biasanya kue ini memiliki cita rasa yang manis kemudian diisi dengan isian seperti kacang-kacangan sama seperti kue moci. Di Korea Tteok merupakan makanan terkenal sebagai jajanan yang tepat untuk oleh-oleh.




      7. Jeungpyeon dan Kue Apem
      Kedua makanan beda Negara ini sama-sama terbuat dari tepung beras dan sama-sama memiliki rasa yang manis. Dari segi bentuknya keduanya juga hampir mirip. Biasanya kue Jeungpyeon disajikan untuk musim panas dan difermentasi dengan anggur, sehingga tidak mudah rusak. Kalau kue apem biasanya disajikan dengan parutan kelapa muda diatasnya.