Sign in to follow this  
via

Indahnya es bak di negri dongeng

5 posts in this topic

Bagi Jalaner's yang berencana pergi ke negri cina, jangan lupa untuk mengagendakan tujuannya ke Harbin Internasional Ice and Snow festival ke 29 sampai dengan tanggal 29 februari 2013 mendatang.

 

Festival ini merupakan festival musim dingin tahunan ini diadakan di kota harbin, Heilongjiang, cina utara.

 

Di festival ini akan diperlihatkan kasil kastil indah dan patung patung tokoh dongeng dari balok es,tidak ketinggalan dilengkapi oleh pencahayaan lampu lampu LED yg pastinya menciptakan warna warna yg spektakuler, persis bagaikan dinegri dongeng.

 

post-41-0-54172200-1359382791_thumb.jpg

 

post-41-0-13157400-1359382800_thumb.jpg

 

post-41-0-66188000-1359382807_thumb.jpg

 

post-41-0-02551500-1359382819_thumb.jpg

 

post-41-0-59190500-1359382826_thumb.jpg

 

post-41-0-60438400-1359382833_thumb.jpg

 

post-41-0-59831700-1359382841_thumb.jpg

 

post-41-0-39058700-1359382848_thumb.jpg

 

 

 

 

 

 

 

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya pernah baca nih emang keren ya kalau udah yang es-es begini

 

 

ini mksdnya 29 Januari sampai 29 februari yah? bagus banget yah desainnya...

coba kalau di Indo bisa kaya gini. past banyak yang kunjungin.

 

kalau di indo baru berapa hari udah cair ntar wkwkwk

Share this post


Link to post
Share on other sites

wow...keren Sis, itu batu es yang di pahat kan ya Sis?

ya sis, batu es nya dipahat ada beberapa gbr yg org lagi sibuk mahat gt

 

ini mksdnya 29 Januari sampai 29 februari yah? bagus banget yah desainnya...

coba kalau di Indo bisa kaya gini. past banyak yang kunjungin.

 ya soalnya ini kan festival :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By vie asano
      Selamat Hari Raya Idul Fitri 1435 H buat Jalan2ers yang merayakan! Taqoballahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum, minal aidzin wal faidzin Mohon maaf lahir dan bathin jika selama ini ada salah-salah kata, baik yang disengaja maupun tidak.
      Setelah beberapa hari absen menulis karena mudik, saya kangen sharing-sharing info lagi di blog sederhana ini. Berhubung masih dalam suasana mudik, kali ini saya ingin sharing info festival khas Jepang yang melibatkan tradisi mudik. Eits, jangan salah. Di Jepang juga ada tradisi mudik lho. Jika di Korea tradisi mudik biasa dilakukan saat perayaan Chuseok (bisa dibaca disini: Mengenal Chuseok, Thanksgiving ala Korea Selatan) dan Seollal (Lunar New Year), maka di Jepang tradisi mudik biasa dilakukan menjelang perayaan Obon atau Obon Festival. Apakah Obon Festival itu?
      Sekilas tentang Obon Festival
      Obon Festival, biasa disebut Obon atau Bon saja, merupakan salah satu festival khas agama Budha yang bertujuan untuk menghormati arwah leluhur. Perayaan ini diangkat dari kisah Maha Maudgalyayana (Mokuren), salah seorang murid Budha yang telah kehilangan ibunya untuk selamanya. Mokuren memiliki penglihatan jika arwah sang ibu menderita, dan dia pun akhirnya bertanya pada Budha bagaimana caranya menolong sang ibu. Budha kemudian memerintahkannya melakukan beberapa ritual melalui pendeta Budha yang telah selesai menjalankan retret musim panas mereka. Mokuren menuruti perintah tersebut, dan dia lalu melihat arwah ibunya kini jauh lebih bahagia. Ritual tersebut kemudian disebarluaskan dan dilakukan oleh banyak orang, dan dikenal dengan nama Obon.
      Kapan perayaan Obon itu?
      Obon dirayakan pada tanggal yang berbeda-beda di seluruh Jepang, walau biasanya berkisar antara bulan Juli dan Agustus. Perbedaan tersebut terjadi karena adanya perubahan sistem penanggalan Jepang. Semula Jepang menganut kalender Bulan, namun pada periode Meiji berganti mengikuti kalender Gregorian. Akibatnya, perayaan Obon yang biasanya jatuh pada bulan ke-7 mengalami pergeseran tanggal. Ada yang tetap merayakan Obon pada tanggal ke-15 pada bulan ke-7 berdasarkan kalender bulan (disebut Kyu Bon); ada yang merayakan pada tanggal ke-15 bulan ke-7 pada kalender Matahari (disebut Shichigatsu Bon); dan ada juga yang merayakan berdasarkan pada kalender Bulan, namun perayaannya mengambil waktu tanggal 15 Agustus (disebut Hachigatsu Bon). Bon yang terakhir ini yang banyak dirayakan di seluruh Jepang, sementara Kyu Bon masih dirayakan di daerah tertentu seperti wilayah Utara area Kanto, Shikoku, Chugoku, dan Okinawa.
      Apa yang dilakukan saat perayaan Obon?
      Inti dari perayaan Obon adalah menghormati arwah leluhur. Secara singkatnya sih orang Jepang percaya jika arwah leluhur akan mengunjungi mereka pada periode perayaan Obon. Karenanya, pada perayaan Obon orang-orang akan menggantungkan lentera di depan rumah mereka untuk memandu arwah leluhur agar bisa menemukan jalan kembali ke rumah.
      Foto 01:
      Lentera di depan rumah saat perayaan Obon [foto: Katorisi/wikimedia]
      Selain menggantungkan lentera, orang Jepang juga akan mempersembahkan makanan bagi para leluhur tersebut. Makanan persembahan tersebut akan disajikan di altar rumah, maupun di kuil. Ritual lainnya adalah mengunjungi makam para leluhur untuk berdoa dan membersihkan makam. Selain itu, mereka akan menarikan bon odori (lihat pada bagian tentang bon odori). Barulah pada akhir periode Obon lentera-lentera tersebut akan dihanyutkan di sungai untuk menuntun kembali para arwah kembali ke alamnya.
      Foto 02:
      Menghanyutkan lentera pada akhir perayaan Obon [foto: JamesAlexanderJack/wikimedia]
      Tentang Bon Odori
      Perayaan Obon tak bisa dipisahkan dari Bon Odori, alias Bon Dance. Tarian ini juga relatif populer ditampilkan di berbagai matsuri yang ada di Indonesia lho. Biasanya sih salah satu lagu favorit untuk mengiringi Bon Odori ini adalah soundtrack-nya anime Chibi Maruko-chan (lupa judulnya apa). Tentunya itu untuk Bon Odori versi Indonesia yah.
      Foto 03:
      Bon Odori [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia]
      Bagi yang masih bingung, Bon Odori merupakan tarian yang ditampilkan pada perayaan Obon. Tarian ini terinspirasi dari luapan kegembiraan yang ditunjukkan oleh Mokuren saat mengetahui jika arwah sang ibu sudah terbebas dari penderitaan. Koreografi dan lagu yang biasa digunakan saat Bon Odori berbeda untuk setiap daerah di Jepang, namun tipikalnya tarian ini dilakukan sambil mengitari sebuah pusat (biasanya yang menjadi pusat adalah yagura/panggung kayu khusus untuk festival). Para penari (biasanya pengunjung yang akan diajak berpartisipasi) akan melakukan serangkaian gerakan sambil bergerak mengitari pusat tersebut.
      Dampak perayaan Obon bagi pariwisata Jepang
      Sampai disini mungkin ada yang bingung yah. Katanya Obon berhubungan dengan mudik? Trus mana nih bagian mudiknya?
      Nah, info ini salah satu yang wajib diketahui oleh wisatawan yang akan berkunjung ke Jepang pada periode Obon (kira-kira 13-15 Agustus). Periode Obon merupakan salah satu periode liburan populer di Jepang. Pada perayaan Obon, orang-orang akan kembali pulang ke kampung halaman untuk ikut menyambut arwah leluhur, maupun sekedar meluangkan waktu untuk kumpul bersama keluarga besar. Bahasa Indonesia-nya sih, mudik!
      Lalu apa dampaknya aktifitas mudik tersebut pada pariwisata Jepang? Tentu saja ada, karena pada masa liburan Obon dianggap sebagai peak season. Harga tiket dan akomodasi akan jauh lebih mahal dibanding low season. Dan tak heran juga jika pada masa tersebut berbagai tempat wisata akan penuh sesak, toko banyak yang tutup, dan jalanan juga lebih ramai dari biasanya. Jadi, jika ingin lebih menikmati suasana liburan, hindari pergi ke Jepang pada periode Obon yah! Sebagai penutup, untuk tahun 2014 ini traffic di Jepang diperkirakan akan mulai meningkat pada tanggal 9 Agustus (saat orang-orang mulai meninggalkan kota besar untuk kembali ke kampung halaman) dan baru berakhir pada tanggal 16-17 Agustus (saat pemudik kembali pulang ke kota besar). Namun jika sudah terlanjur ada rencana liburan ke Jepang saat periode Obon, sekalian saja nikmati suasana festival. Berkunjunglah ke berbagai kuil karena selalu ada kemeriahan pada periode Obon.
      Semoga informasinya bermanfaat!
      ***
      * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
    • By ko Acong
      Terima Kasih Thien Qung telah menjaga kami semua sehingga dalam kedaan Sehat Semua. Yuk kita lanjut napak tilas Jalur Sutra sesi 2. Setelah kami menikmati keindahan Crescent Lake terutama adanya oase alami di Gurun Gobi, waktunya kami diantar ke stasiun Dun Huang untuk pindah kabupaten yang jaraknya kurang lebih 800 km, memakai kereta sleeper train.
      Kami sepakat pakai tidur lunak, sekamar 4 tidur susun. Untuk antisipasi kebiasaan yang kurang bersahabat bagi kita, bila tidur keras 1 row isi 6 tempat tidur dan tidak berpintu. Nah, kami pakai tidur lunak, diperjalanan kami pun jadi tidur dengan nyaman,  tak terasa alarm alam membangunkan kami. Lalu kami siap2 ke restroom. 1 jam kemudian sampailah kami di stasiun Turpan.

      Ternyata kami sudah mulai memasuki daerah istimewa Tiongkok. Lalu hal pertama yang kami hadapi adalah petugas imigrasi, dengan wajah yang khas dan penuh curiga kepada kami. Oh ya, penduduk Turpan sudah berbeda jauh wajahnya,  yang mana tidak oriental lagi. Beres urusan imigrasi, kami pun mencari sarapan, dengan berbagai menu yang lumayan bersahabat dengan lidah kita dan halal.
      Setelah keluar imigrasi, nah disini lah kami mulai dikerubuti oleh para driver dengan memegang gambar-gambar destinasi wisata, sementara kami abaikan dulu, ngudud dulu, cari sasaran driver yang sreg dengan kita. Setelah terpilih, kami panggil driver tersebut ke pinggiran, dan terjadilah tawar menawar. Sambil saya tunjuk saya mau ke destinasi wisata yang ada di brochure tersebut, satu paket 5 destinasi dengan harga 300 RMB (kalau tidak salah). Kami sewa 3 mobil, jadi per kepala kena charge 90 RMB, durasi tour 8 jam dengan jarak kurang lebih 180 km sampai kami diantar ke hotel. Oh ya, jarak stasiun ke downtown kurang lebih 40 km, dan bila memakai antaran taksi 120 RMB, jadi kami mending pilih langsung sekalian tour. Semua komunikasi kami mempergunakan google translate yang ada suaranya, jadi lebih mudah berkomunikasi dengan driver.
      Pertama, kami diantar ke hotel dulu untuk check in dan bersih-bersih karena cuaca Turpan sangat panas, namun dingin sekali anginnya.
      Kedua, kami tadinya mau ke benteng gurun center kota, Bazeli Ten Thousand Buddha Monastery, namun hanya ditunjukan dan lewat karena waktu tidak mencukupi.
      Ketiga, kami diantar ke gunung api (Flaming Mountain) dan itupun hanya dilewati karena kami masih belum move on.
      Keempat, kami diantar ke gurun pasir Turkistan Shansan Countri, nah disinilah kami baru move on, karena tantangan pemandangan di depan seperti layaknya paris dakar rally. Kami ber-10 memakai kendaraan gurun pasir langsung menuju puncak gurun pasir, ternyata kami hanya diantar sampai tengah dengan harga 250 RMB per mobil.
      Setelah sampai kami main di tengah puncak, mulailah modus mereka keluar, maukah kalian kami antar ke puncak teratas gurun pasir dengan harga 400 RMB/mobil. Tentu kami semua menolak. Tapi, khusus kendaraan yang dipake saya, saya nego sampai dapat harga 200 RMB.
      Kami diantar ke basecamp, nah disini lah tantangan adrenalin kami diuji ternyata kita turun dari puncak itu langsung melompat lurus ke bawah
      bagai mobil meluncur lurus jatuh ke dasar jurang, mungkin lebih menantang dibanding naik jet coster. Setelah sampai khusus kendaraan yang dipake saya langsung naik ke puncak teratas gurun pasir. Disinilah pemandangan yang paling aduhai. Kami semua dalam keadaan bersuka ria, mulai tuh keluar semangat kita.

      Kelima, kami diantar ke musem Gaochang, begitu buka pintu mobil kami semua terkejut karena sinar matahari sangat menyengat, tapi tetap kami berfoto dulu sebentar dan tidak sanggup melanjutkan menuju gedungnya.

      Setelah sampai mobil saya tanya destinasi apa ini sebenarnya, para driver menjelaskan bahwa disinilah tempatnya suhu Gaocheng. Dalam misi menuju barat hampir menyerah dalam melaksanakan misinya dan terlihat table temperature menunjukan 41 derajat celcius berarti kalau di air setengah mateng. Wah kata driver coba tadi kalau berhenti di gunung api lebih lengkap ini ceritanya, semangat kita jadi on fire lagi.
      Lalu kita minta datang ke gunung api yang tadi sudah kita lewati, ternyata setelah turun bener-bener ini daerah panasnya bagaikan kita dengan dapur pemanggangan. Banyak relief yang menggambarkan Sun Go Kong yang menuju langit untuk meminjam kipas sakti para dewa dan Flaming Mountain yang sedang membara sekali kipas langsung hilang apinya.
      Keenam, kota Turpan sepanjang kami lihat dari kereta api tadi mungkin juga ratusan kilometer hanya terlihat gurun pasir tak terbatas. Ternyata kota Turpan adalah salah satu yang penghasil anggur dan buah-buahan serta perternakan terbesar untuk Tiongkok mainland.
      Kami semua heran, dimana datangnya kehidupan kalau tanpa air dan semua terjawab di museum Turpan Karez Underground Water System, harga tiket masuk 40 RMB. Yang dengan hanya melihat teorinya pun sudah menjawab keheranan saya, si Bocah Tua Nakal kan pinter.

      Dan jawaban keheranan saya makin terjelaskan pada esok harinya di Heavenly Lake. Tur akan dilanjut ke Grand Bazarnya Turpan, namun teman 2 orang terserang Dehidrasi. Ibarat kataa kalau mau manggang roti dikota turpan tak perlu pake oven cukup ditempel didinding disinari matahari bisa mateng tuh.

      Kami semua ingin buru-buru masuk Hotel dan Mandi. Namun setelah segar, sebagian teman-teman kabur juga tuh menikmati barbeque dan sop kambing nan lezat. Pastinya gak lupa cuci mata lah, secara disini orang-orangnya cantik dan garanteng Uhuuuiiii Prikitiwww.
      Malam terus berlalu walau jam 22.00 masih terang benderang, tapi kami harus segera tidur, mengingat esok hari harus pindah kota lagi dengan jarak tempuh 180 km menuju Heavently Lake.
      Heavently lake adalah danau raksasa dipuncak gunung diketinggian 2200 Mpdl, yang mana sejauh perjalanan kami hanya disuguhi gurun pasir nan gersang sejak dari Turpan. Namun ketika sudah sampai puncaknya dan kami tembus tunnel Kaki Gunung Himalaya, baru pemandangan berubah drastis. Sepanjang mata dimanjakan oleh pohon-pohon nan indah dan udara yang tiba-tiba bisa berubah drastis menjadi dingin menusuk tulang. Danau Thian Shan benar-benar danau yang sangat indah.

      Setelah puas didanau kami turun gunung sejauh 602 km lagi menuju Hotel. Namun ada trouble, kita berganti Hotel dan malam sudah tiba kami semua tidur.
      Nah keesokan harinya teman-teman sudah tidak tahan untuk kabur menuju Grand Bazarnya Urumgi, secara Urumgi adalah kota modern dan wisata budaya dan juga surga kuliner, sangat perlu diekplor dengan agak santai.
      Sore telah tiba kami semua akan mengakhiri napak tilah Silk Road “Middle” ini dan akan dilanjut bonus trip petualangan ektra cepat menuju Asalamuaikum Beijing. Di tunggu yah Field Reportnya
      Mohon Maaf, pasti bacanya capek kepanjangan cerita namun itu lah ceritanya apa adanya.
       






































    • By Daniel0705
      Day 1 ( xian-tianshui)
      Perjalan di mulai dari Fuzhou, ibu kota provinsi Fujian dengan menumpang pesawat xiamen air menuju ke kota Xi’an dengan waktu tempuh sekitar 2 jam 40 menit. Sekitar pukul 10.40 saya tiba di bandara Xianyang, Xi’an. Saya lalu bergegas ke bagian depan bandara untuk membeli tiket bus yang akan mengantar saya ke stasiun Xi’an karena hari ini juga saya harus meneruskan perjalanan saya ke kota Tianshui di provinsi Gansu.  Setelah membeli tiket bus, saya lalu antre untuk naik bus yang akan membawa saya ke stasiun xi'an. Perjalanan dari badara Xianyang ke stasiun Xi’an memakan waktu kurang lebih 1 jam perjalan dengan catatan tidak ada kemacetan. Pukul 12 saya sampai di stasiun Xi’an. Kereta yang akan memebawa saya ke Tianshui sendiri pukul 13.00.  Waktu tempuh Xi’an- Tianshui sendiri kurang lebih 4 jam dengan menggunakan kereta biasa. Pukul 17.00 saya sampai di stasiun Tianshui. Setelah itu saya langsung check in dan meninggalkan barang bawaan saya di penginapan. Kebetulan penginapan saya cukup dekat stasiun, berjalan kaki tidak sampai 5 menit. Awalnya saya berencana makan malam disekitar stasiun, tapi saya merasa sayang kalau sudah sampai ke Tianshui tapi tidak jalan-jalan menikmati suasana malam di Tianshui. Menumpang bus no 6 dari depan stasiun saya melanjutkan perjalan ke pusat kota Tianshui. Jarak pusat kota Tianshui dengan stasiun kurang lebih 1 jam perjalan. 
      Pusat kota Tianshui sendiri cukup ramai. Setelah makan malam, saya melanjutkan jalan2 tanpa arah. Di pinggir jalan saya melihat kerumunan orang yang sedang melihat pertunjukan wayang khas Tiongkok, dalam bahasa mandari disebut 影戏 yingxi. Lumayan dapat tontonan gratis. Dari situ saya baru menyadari kalau ternyata lusanya ada event besar di kota Tianshui, yaitu pemujaan kepada dewa Fuxi. Tidak hanya seluruh provinsi yang ada di Tiongkok mengirim wakilnya untuk datang ke Tianshui untuk mengikuti pemujaan kepada dewa Fuxi, bahkan ada perwakilan dari Hongkong, Makao dan Taiwan.
      Setelah menonton pertunjukan wayang, saya menuju ke kuil Fuxi, ternyata disana sedang di adakan latihan untuk event besar tersebut. Saya yang awalnya Cuma 2 hari 1 malam ditianshui, memutuskan untuk menambah waktu satu malam. Rencana awal di tianshui 2 hari satu malam, lalu di lanzhou juga 2 hari 1 malam. Akhirnya diputuskan di tianshui 3 hari 2 malam, dan di lanzhou hanya 5-6 jam.
       
       
       

      Tugu Kota Tianshui di depan stasiun

      pusat kota Tianshui

      kuil Fuxi
       

      Persiapan acara untuk penghormatan ke pada dewa Fuxi ( lapangan didepan kuil Fuxi)

      (影戏 yingxi: wayang Tiongkok)
       

      Day 2 Tianshui
       
      Pukul 7 saya memulai perjalan saya untuk mengunjungi 麦积山石窟 maijishan shiku (Mt Maiji Caves).Bus yang akan membawa saya ke maijishan shiku  berada di depan stasiun Tianshui. Jadi alasan utama saya untuk menginap di dekat stasiun adalah mempermudah perjalan ke maijishan shiku ini. Dengan jarak tempuh sekitar 1-1,5 jam akhirnya saya  tiba di maijishan shiku. Dari loket tiket sampai ke lokasi harus berjalan kaki kurang lebih 1-2km, namun jika enggan berjalan kaki bisa juga naik bus dengan membayar sekitar 15 rmb pp. Setelah kurang lebih 2 jam di maijishan shiku, saya melanjutkan perjalan ke 仙人崖xianrenya. Waktu tempuh dari maijishan shiku sampai  xianrenya kurang lebih 1 jam perjalan.  Setelah itu kembali ke kota tianshui.
       
      maijishan shiku
       

       



       
       
      xianrenya

       
       
       Day 3
      Saya hanya setengah hari di Tianshui, karena saya harus tiba di Lanzhou sebelum pukul 10 malam untuk melanjutkan perjalan ke kota Jiayuguan. kereta dari tianshui ke lanzhou berangkat pukul 13.07 dengan waktu tempuh sekitar 4 jam. Pagi- pagi sekali saya bergegas ke kota tianshui, perayaan penghormatan kepada dewa Fuxi sendiri di pusatkan di pelataran kuli Fuxi , namun, saya gak kecewa karena acaranya tertutup untuk umum, saya hanya bisa menyaksikannya lewat layar besar di jalanan. Jalanan utama menuju Kuil Fuxi di tutup sepanjang kurang lebih 1 km. Rasa kecewa saya sedikit terobati karena bisa menyaksikan panggung rakyat di sekitar kuil Fuxi. Setelah selesai melihat panggung rakyat, saya makan siang dan melanjutkan perjalanan ke stasiun tianshui untuk keberangkatan ke Lanzhou. Tiba di lanzhou sekitar 17,30. saya hanya punya waktu 3 jam di Lanzhou. setelah menitipkan barang bawaan di stasiun saya langsung menuju ke Patung Ibu dan anak yang menjadi icon kota Lanzhou dan berada di tepian sungai Kuning ( 黄河 ), lalu lanjut ke pusat jajanan di tengah kota. Setelah makan malam kembali ke stasiun Lanzhou untuk melanjutkan perjalanan ke ke kota Jiayuguan.

      Dewa Fuxi yang ada di Kuil Fuxi, Tianshui( sumber baidu)
      *saya tidak masuk ke dalam kuilnya
       
      Foto2 di Lanzhou





       
      Day 4 Lanzhou -  jia yu guan
      Dari lazhou saya menlanjutkan ke jia yu guan untuk melihat sisa peninggalan kota tua jia yu guan di sini .  KOta jiayuguan ini sepi sekali, bus kota juga cukup jarang ditemukan. Sebenarnya ada bebrapa destinasi wisata di sini, namun hanya  tembok cina jiayuguan yang bisa ditempuh dengan bus umum.Untuk ke sana bisa naik bus no 4 atau 6, dan destinasi ini ada di paling ujung.  harga tiket masuknya sekitar 120 RMB. karena areanya luas kita bisa sewa sepeda untuk keliling2 disana, bisa juga naik unta.
       
       





       
      Day 5 zhangye 
       Gunung pelangi....






       
      Day 6 - 7 Dunhuang
      Mogao Caves


       
       
      Crescent Lake




    • By Daniel0705
      Huangshan/gunung huang/gunung kuning di provinsi anhui,merupakan salah satu gunung tercantik di china. Jika sudah mendaki gunung huang anda tidak perlu lagi mendaki ke gunung lain di china.
       
      Untuk mencapai anhui bisa ditempuh dengan jalur darat mengunakan kereta api dari berbagai kota besar di china seperti beijing, shanghai,dll, berhenti distasiun huang shan, atau mengunakan pesawat terbang.
       
      Gunung huangshan merupakan destinasi utama untuk orang lokal, hindari bepergian disaat libur maupun akhir pekan karena akan sangat padat. Fasilitas jalan untuk mendaki gunung huang ini sangat baik, jangan bayangkan mendaki gunung di china seperti gunung diindo, fasilitasnya disini jauh berbeda.
       
      Tidak perlu membawa tenda untuk bermalam karena banyak penginapan disini, tentu dengan harga yg cukup mahal, kurang lebih 200rmb permalam. Lalu jika anda tidak mau cape , bisa naik turun gunung dengan gondola dengan tarif sekitar 80rmb sekali jalan.

    • By Ahook_
      Mei 2017.
      Nah selama 3 hari 2 malam di Chengdu, aku main ke beberapa tempat yang menurutku prioritas deh. Dengan waktu sesingkat itu, sebenarnya kurang puas untuk mengeksplore satu kota. Tapi ya sudahlah, manfaatkan waktu yang ada semaksimal mungkin.

      Kota Chendgu yang rapi, bersih dan tertata. 
      Setelah checked in di Mrs. Panda Hostel ( bisa baca disini ), hal pertama yang aku lakukan adalah cari makan. Erhmm.. kan 3 hari kemaren, sejak hari pertama naik kereta dari Lhasa, bisa dikatakan belum makan. Yalah, cuma biskuit dan pop mie sehari sekali saja. Bisa baca disini.

      Banyak sekali atraksi dari anak muda Chengdu..
      Dari hotel, aku jalan kaki ke arah Hong Xin Road, sekitar 20 menit jalan kaki. Okey disini, menjadi pusat keramaian. Anak mudanya banyak. Mall bergengsi. Restoran banyak bertebaran. Tempat shopping kelas atas. Dan jika sudah ada di Chengdu, makanan yang wajin dicoba adalah hot pot-nya.

      Makan Hot Pot//
      Aku makan di Wonderful Hot Pot di Mall Silver. Bayar 68 CNY per orang. Makan sepuasnya. Semacam Hanamasa kalau di Indonesia. Buat lidahku, kurang cocok. Ya gak salah sih kalau untuk mencobanya. Banyak restoran yang menawarkan hot pot. Aku lihat sih, harganya hampir sama.
      Entah dimana saja, pasti ramai. Orang lalu lalang. Ya, anak- anak muda Cina, yang katanya kaya- kaya itu. Pas aku disana, sedang ada pre-event untuk satu acara dari salah satu radio terkenal di Cina. Siapapun, boleh ikutan event itu. Buat sekedar berfoto dan sebagainya.

      Artinya, aku sedang berada di Chengdu...
      Panda sebagai icon kota Chengdu, jelas terlihat dipusat keramaian tersebut. Ada panda besar yang berdiri ditengah dan ada satu panda yang sedang memanjat keatas gedung, yang kelihatan hanya pantat pandanya saja. Mau kesini sih gampang banget, ada Metro line. Kawasan ini ternyata besar sekali. Dan keramaiannya merata disetiap sudut jalan. Aku sendiri, eksplor sampai setiap jalanannya. Hahahaha…
       

      Panda sedang memanjat..
      Yang tidak boleh dilewatkan adalah melihat panda aslinya di Giant Panda Research yang berjarak 30 menit perjalanan dari hostel ini. Kamu bisa pergi sendiri naik bus, seharusnya. Tapi karena dari pihak hostel ada penawaran harga bagus, aku pakai jasa dari mereka saja. Sudah termasuk transport pulang pergi dan tiket masuk. Aku bayar 120 CNY per orang. Karena rasa letih dan lelah yang masih terasa dari sisa perjalanan di Tibet dan perjalanan 44 jam naik kereta api tersebut. Harga asli tiket masuk per orang 60 CNY. Paket yang ditawarkan itu adalah paket setengah hari. Jadi jam 11 siang sudah jalan pulang lagi ke hostel.
       

      Turis sedang antri mobil, aku pilih jalan kaki... di dalam Giant Panda Research..
      Betul kata pihak hostel, untuk kunjungi panda, waktu yang cocok adalah pagi hari. Kalau bisa lebih pagi kesana. Biar bisa melihat panda- panda itu sarapan pagi. Sarapan? Iya, sarapannya, bambu. Kalau sudah lewat jam makannya, panda – panda itu kebanyakan sudah tidur, sudah malas- malasan.
       

      Sedang sarapan..
      Aduh, sumpah, ngakak lihat panda – panda itu bertingkah. Setelah kenyang makan, mereka itu ya, sebelum bermalasan tidur- tiduran, mereka itu main dulu. Saling ganggu satu dengan lainnya. Ada saja tingkah panda yang buat ngakat pengunjung pagi itu. Malahan ya, yang paling buat tertawa geli ketika 2 ekor panda saling mesra- mesraan, manja-manjaan, saling mengganggu. Jangan lupa, ambil peta lokasi Giant Panda Research.
       

      Sedang bermesraan..
      Setelah diantar pulang ke hostel, waktu sudah menunjukkan jam 11.30. Manfaatkan wifi hostel untuk mencari informasi tempat yang bisa dikunjungi setengah hari dan berada ditengah kota. Dengan catatan, ada akses mudah menuju ke sana.
       

      Suasana di dalam Jin Li Street.
      Pilihannya adalah Jinli Street. Kawasan belanja yang ramai turis lokal maupun asing itu boleh kamu kunjungi. Yang aku suka kawasan ini, bangunannya yang masih kental dengan nuansa Cina jaman dulu. Sepanjang kawasan tersebut, yang ditawarkan sudah pasti restoran, jajanan, jual souvenir, ada taman dan arsitektur bangunannya yang menarik mata.
       

      Jin Li Street.
      Dari hostel, jalan kaki ke Bin Jiang Street, cari bus stop, tunggu bus no.182. Bayar 2 CNY per orang, kamu akan langsung diantar sampai didepan Wu Hou Temple. Loh kok Wu Hou Temple? Jinli Street tepat berada disebelahnya vihara ini. Jadi sekali dayung 2 pulau terlampui, begitulah kira- kira. Jalan – jalan di kawasan Jinli Street, mungkin bisa habiskan waktu minimum 2 jam kali ya. Atau bisa lebih buat kamu yang betah keliling. Kawasan ini luas sekali. Aku sempat coba makan mie lokal Chengdu. Entahlah, lidahku, untuk mie ini juga kurang cocok. Kalau coba juice mangga sih aku suka.
       

      Jin Li Street.
      Sedangkan untuk Wu Hou Temple, kalau kamu mau masuk, harus bayar 60 CNY per orang. Komplek ini sangat luas. Lebih tepatnya, tempat ini semacam museum sih, menurutku. Kuil ini dibangun untuk menghormati Zhu Ge Liang, seorang Perdana Menteri dan Penasihat terkemuka di era Kaisar Liu Bei pendiri kerajaan Shu.
       
       

      Wu Hou Temple.
      Sebelum menginggalkan Chengdu dihari terakhir, aku putuskan untuk kunjungi Le Shan Ta Fo – Giant Buddha yang terletak di kota Le Shan, 2 jam perjalanan naik bus dari Chengdu. Tinggal ngesot saja ke sebelah hostel, terminal bus antar kota. Beli tiket dilantai 2. Bayar 53 CNY per orang. Kebetulan waktu itu, jam-nya pas. Tidak perlu tunggu lama, bus tipe minivan isi 6 orang langsung berangkat ke Le Shan.
      Pagi itu, hujan deras melanda kota Chengdu hingga Le Shan. Untungnya, ketika sudah tiba di Le Shan Ta Fo, hujan berhenti. Oh ya, kalau mau kesini, ada baiknya kamu cari bus yang langsung dari Chengdu ke Le Shan Ta Fo, jangan naik bus yang cuma sampai ke terminal Le Shan saja. Kamu harus naik bus umum lagi ke Le Shan Ta Fo. Repot.
      Aku diturunkan dipinggir jalan, sudah dikawasan Giant Buddha. Aku sih kemaren tidak baca review-an tentang cara ke Giant Buddha. Dari pengalamanan aku ini, aku cerita deh. Supir minivan itu akan minta kamu pindah ke mobil kecil. Kamu akan diantar sampai di dekat pintu masuk utama. Ini tumpangan gratis.
      Begitu turun, kamu akan langsung ditawarkan tiket pulang ke Chengdu. Mereka akan bilang, bus ada jam 3, jam 4 dan jam 5. Tergantung kamu keluar jam berapa, bus jam berapa-pun boleh kamu naik. Nah, disini, sebenarnya tidak perlu. Maksudnya tidak perlu ikut naik mobil gratis tersebut ke atas.

      Giant Buddha.. view dari samping tangga. Foto diambil, sembari tangan gemetaran...
      Karena, kamu tinggal jalan kaki saja beberapa saja ke arah atas, sudah ketemu pintu masuk ke Giant Buddha. Kalau kamu ikut naik tumpangan gratis itu seperti aku, bisa juga. Tapi dari pintu masuk utama itu, harga tiketnya jadi mahal, bayar 80 CNY + 90 CNY = 170 CNY per orang. Dimana 80 CNY untuk melihat objek wisata lainnya, baru kemudian yang tiket 90 CNY khusus untuk masuk ke kawasan Giant Buddha.
      Nah, karena tujuanku memang ke Giant Buddha, ngapain bayar esktra 80 CNY. Karena tidak bayar tiket yang 80 CNY, tidak bisa masuk dari pintu utama sini. Jadi, jalan kaki turun lagi kebawah sekitar 1,5 KM sampai dipintu masuk khusus ke Giant Buddha. Pahamkan maksudku tadi, untuk apa ikut tumpangan gratis itu ke atas? Toh kamu harus jalan kaki turun ke bawah lagi. Kecuali kamu memang mau eksplore dari objek wisata yang ditawarkan dari pintu masuk utama tadi.

      Antri untuk turun ke bawah...
      Tidak perlu khawatir soal beli tiket pulang balik ke Chengdu, dekat pintu masuk maupun pintu keluar timur dari Giant Buddha, banyak kok yang tawarin tiket bus pulang. Harganya sih aku tidak tahu berapa, tapi aku beli sama yang menawarkan tiket pas turun dari mobil tumpangan diatas, bayar 50 CNY.
      Mau ke Le Shan Giant Buddha, ada baiknya datang lebih pagi. Biar tidak terburu- buru dan bisa lebih menikmati. Antrian untuk turun ke bawah melihat secara utuh Giant Buddha itu butuh waktu 1 jam loh. Belum lagi kamu harus naik mendaki ( pakai tangga ), tetap butuh waktu kan?

      Tangga turun ke bawah...
      Aku sendiri, datangnya sudah siang. Dan harus berburu waktu karena mau kejar pesawat malam buat pulang. Jadinya, aku seadanya saja. Ikutan antri turun kebawah. Selebihnya, pemandangan dan objek lainnya, aku sudah tidak menikmatinya lagi.
       

      Akhirnya, di bawah juga.... 
      Sudah sampai disini, ya wajib turun-lah. Le Shan Ta Fo, kerap dijadikan tempat syuting film Cina. Aku sendiri tertarik kesini, juga karena rekomendasi dari film yang aku tonton. 
      Kamu juga bisa ambil paket kapal yang akan membawamu keliling, pastinya, melihat Giant Buddha lebih dekat lagi, tapi tidak bisa turun dan mendekat ke Giant Buddha-nya. Hanya boleh di kapal saja.
      Puas? Tidak … Masih banyak tempat lain yang bisa dikunjungi. Keterbatasan waktu memang menyebalkan. Hahahah… Mungkin, suatu hari lagi, jika punya kesempatan, aku akan balik ke Chengdu.
      With Love,
       
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
       
       
       
       
       
    • By ibalmarwan
      Deskripsi Sail Sabang
      Sail Sabang adalah rangkaian dari Sail Indonesia seri ke-9 yang diluncurkan pertama kali di Bunaken Manado tahun 2009. Sabang sendiri menjadi lokasi dari titik nol kilometer di ujung barat NKRI. Kepulauan ini membentang lebih dari 5.000 km dengan jarak sebanding dari Swedia ke Vladivostok. Pemerintah Daerah Aceh telah melakukan berbagai persiapan menyambut perhelatan Sail Sabang termasuk membangun hotel baru yang berkolaborasi dengan Inna Group Grup. Selain itu, juga membenahi berbagai tujuan wisatawan serta mempromosikan Sail Sabang 2017 ke berbagai media.
      Selain Sail Sabang, akan ada pula Sabang Wonderful Expo dan Marine Expo yang akan digelar bersamaan dengan Sabang Expo. Acara tersebut akan menampilkan aneka festival seni dan budaya khas Aceh, kejuaraan parasut, lomba aerobatik internasional, dan kompetisi selam. Ada dua rute utama untuk berpartisipasi dalam Sail Sabang 2017. Setiap rute ditangani oleh koordinator pelayar profesional yang berpengalaman mengelola kebutuhan peserta dari awal sampai akhir, termasuk penyelesaian semua dokumen dan menjelaskan peraturan khusus saat memasuki perairan Indonesia.

       
      Rute Sail Sabang
      Saat ini tersedia tiga penerbangan mingguan dari Medan ke Bandara Sabang atau Anda bisa pergi menggunakan Feri cepat dari Banda Aceh pukul 09.30 dan 16.00 dan kembali dari Sabang (Pulau Weh) pukul 08.30 dan 14.30. Biaya perjalanan berkisar Rp 80.000,- hinggan Rp 95.000,- per orang dengan lama perjalanan satu jam.
      Ada pula feri ekonomi seharga Rp 25.000,0 per orang dengan waktu tempuh 2,5 jam. Jadwalnya dari Banda Aceh dan Pulau Weh pada pukul 08.00 dan 14.00. Terkadang waktu keberangkatan dan kedatangan berubah jadi perlu konfirmasikan jadwal dengan pihak berwenang setempat di Banda Aceh atau Pulau Weh.
       
      Sumber: Sail Sabang
    • By silvia_win
      Chaozhou, Shenzhen, Hongkong trip Jun 2015
      Perjalanan ke kampung halaman Chaozhou

       
      Day 1 Jakarta-Singapura
      Kami naik Jetstar Jakarta ke Chauzhou via sin. (Saat itu hanya ada Jetstar yang terbang sampai ke Chaozhou, sekarang Air Asia ada rute ke sana via KL airportnya adalah Jieyang/Shantou karena terletak antara jieyang dan shantou).  Dari Jakarta berangkat malam, sampai di singapura sudah larut malam.
      Makan malam lalu cari tempat tidur di snooze lounge terminal I (tidak nginap di hotel)

       
      Day 2 Singapura-Chaozhou
      Setelah sarapan, kami dari terminal I ke terminal II untuk daftar free singapura city tour untuk penumpang transit. Ternyata bagasi beroda tidak boleh di bawa, jadi mesti titip (biaya penitipan SGD 6.4 / 2 bagasi)
      Jam 9 dijemput tour guide untuk city tour, terlebih dulu proses imigrasi lalu keluar dan naik bus + 40 seats. Sepanjang jalan tour guide terus memperkenalkan singapura. Rute city tour: airport – merlion park (stop 20 menit), china town, india town, malay town(stop 30 menit), jam 11 bus bertolak kembali ke airport.
      Check in imigrasi, makan lalu bersiap2 boarding ke Chaozhou.
      Sampai di chaozhou sore, airport di chaozhou tidak terlalu besar, waktu itu cuma pesawat kami yang tiba, kami disuruh petugas cepat2 keluar imigrasi.
      Keluar imigrasi kami dijemput mobil yg dipesan sebelumnya. (Sebelumnya saya pesan hotel 3 malam di chaozhou+antar jemput dan hotel 2 malam di shenzhen @cny 1140, pesan di travel shenzhen, uangnya bisa bayar di china, lumayanlah no risk).
      Ternyata waktu kami tiba baru habis hujan, jadi cuaca cukup sejuk. Mobil membawa kami dari bandara ke kota, melewati sawah, rumah petani yang jalannya cukup mulus.  +1jam kami tiba di hotel Green Tree Inn, dapat kamar 4+3 untuk kami ber7. Kamar family room untuk 4 org cukup luas terdiri dari 2 kamar tidur dan 1 ruang keluarga dengan TV ukuran besar. (bayar deposit cny 300 utk 3 kamar).
      Di sebelah hotel ada supermarket Lotus, kami ke sini untuk makan malam dan melihat2.
      Masuk ke supermarket tas bawaan mesti dimasukkan ke tas lotus dan disegel, nanti dibuka saat bayar di kasir. Supermarket Lotus cukup besar dan lengkap seperti carrefour..


       
      Day 3 City tour
      Pagi sarapan di hotel dengan bubur + lauk, nasi goreng, mie goreng, kue, susu  kacang.
      Setelah itu kami mulai explore kota chaozhou dengan mobil charter.
      Stop I : di sebuah sungai yang ada pintu air, supir menunjuk ke seberang, katanya di sana lokasi kampung halaman yang akan dituju besok.
      Stop II: di sebuah viewpoin di mana jembatan guangji bisa dilihat dari jauh.
      Stop III: jembatan guangji, guangji gate tower, binjiang galery, chaozhou arch street.
      Ini adalah objek wisata utama kota chaozhou, jembatan guangji adalah salah satu jembatan kuno di tiongkok, jembatannya berbentuk paviliun yang tengahnya dihubungkan kapal yang bisa dibuka tutup, jembatan ini dibangun di atas sungai Han, di area ini terdapat pinjiang galeri koridor di sepanjang sungai Han, diseberangnya dikelilingi tembok dengan beberapa gate tower, di dalamnya ada guangzhou arch street (pedestarian shopping area dengan bangunan kuno).
      Area ini memadukan nuansa sungai Han, jembatan kuno dengan bangunan khas tiongkok memberi suasana sejuk dan santai, juga bisa belanja dan makan di toko2 di arch street.
      Banyak becak mangkal yang menawarkan untuk membawa berkeliling.
      Setelah menikmati pemandangan sepanjang sungai, kami berjalan ke arch street untuk melihat2, saat ini turun hujan, kami lalu mencari kedai makan dan memesan makanan, banyak yg excited maklum makanan kampung halaman rasa ori (selain mama mertua saya, yang lain pertama kali ke balik kampung)
      Setelah itu kami kembali ke jembatan guangji, waktu menunggu supir kami ditawarin becak untuk berkeliling @cny 10, anak2 gratis. Kamipun memesan 3 becak untuk ber7.
      Tadinya membayangi becak akan membawa kami berkeliling sungai Han sepanjang binjiang galeri, eh..., ternyata mereka membawa kami masuk ke dalam arch street melewati lorong2 kecil si dalam arch street akhirnya sampai di sebuah vihara kecil, di sana ada sebuah kedai kecil yang menjamu kami dengan  minuman khas (entah minuman dari apa lupa, rasanya asam manis), katanya banyak khasiatnya ada yg di awetkan 5 tahun, 10 tahun, 15 tahun ( who know, asal ngecap gimana membuktikannya...), penjual terus menawari kami untuk membeli, kami pergi sembahyang sebentar, waktu kembali penjual lebih gigih lagi menawarkan, akhirnya ada peserta yang tanya harga satu toples, setelah ditimpang harganya cny 500 (wow...). Kubilang ke pedagangnya no money, pedagangnya bilang bisa pakai kartu kredit, kujawab no credit card. Akhirnya yang mau beli minta dikurangi cukup beli cny100 untuk minuman dari tanaman ...(lupa) umur 15 tahun...
      Becak membawa kami kembali ke jembatan guangji, supir sudah menunggu kami.
      Ternyata arch street dengan toko2 dan jalanan pedestrian yang bagus, dibelakangnya adalah rumah2 penduduk dengan lorong2 yg agak sempit.



       
      Stop  IV Kai Yuan temple, vihara ini masih satu area dengan arch street entah di sebelah mananya, daripada cari dengan jalan kaki, mending minta supir ngantar.Vihara ini cukup terkenal di kota chaozhou, kami masuk sembahyang dan istirahat.

       
      Stop 5 West lake Chaozhou
      Di pintu masuk, supir say hello ke yang jaga pintu, katanya bawa teman mau ke dalam lihat2. (sepertinya yg jaga pintu kenalannya). Mobil melewati jembatan yang menghubungkan danau dengan taman di dalamnya. West lake memberikan nuansa sejuk dengan perpaduan danau dan taman, di dalam taman ada pohon2, lampion, kuil, paviliun dll, secara keseluruhan mirip dengan taman2 lain di tiongkok pada umumnya, berbeda dengan jembatan guangji yang memberikan kesan istimewa karena berarsitek bangunan kuno. Di dalam taman agak sepi, entah karena weekday atau habis hujan. Kami menikmati suasana di west lake sampai hujan turun lagi, karena hujan supir membawa kami berkeliling dengan mobil, namun hujan turun semakin deras, kamipun minta kembali ke hotel untuk istirah, juga pesan kke supir mampir ke toko kue khas setempat buat beli camilan.
      Sampai di hotel baru jam 3 sore (karena lokasi tempat kami berkunjung hari ini tidak terlalu jauh dari hotel jadi tidak boros waktu).
      Sempat tidur sore bentar, malam lanjut shopping ke lotus.

       
      Day 4 mengunjungi famili
      Di sini kami ngobrol dan diajak melihat2 di sekeliling kampung, dijamu makan siang dan makan malam.
      Day 5 Chaozhou-Shenzhen
      Setelah sarapan, check out hotel dan diantar ke stasiun KA.
      Di sini terlebih dulu antri di loket untuk mencetak tiket yang telah dibeli sebelumnya, tiket kelas I @cny 120 beli lewat travel (kalau beli di loket @107.5). Kami menunggu di ruang tunggu, penumpang akan diinfo untuk masuk ke peron berdasarkan no kereta dan rute masing2 sekitar 15 menit sebelum keberangkatan, ternyata boarding per kereta menyebabkan tidak ada penumpang yang menumpuk di peron, penumpang langsung masuk ke kereta dan mencari tempat duduk masing2.
      Kelas 1 seatnya 2-2 (gerbong paling depan dan belakang saja)
      Kelas 2 seatnya 3-2
      Ada 1 gerbong resto tempat makan, banyak orang yang nongkrong di sini (entah mau makan atau karena tiket berdiri)
      Kereta berangkat tepat waktu dan berhenti di beberapa stasiun, setelah+ 2 jam kereta samapi di shenzhen, ini adalah KA express dgn kecepatan + 200 km/jam (kalau naik bus + 5jam)
      Dari stasiun naik taxi ke hotel(memang tidak charter mobil, karena mau ke taman wisata naik taxi atau mrt saja), taxinya mesti yg warna merah (yg boleh masuk ke downtown). Nginap di CAA holy sun hotel dekat lowu border.
      Sore jalan2 ke pusat perbelanjaan Lowu commercial city di dekat hotel,

       
      Day 6 Shenzhen tour
      Setelah sarapan di hotel, kami ke window of the world (WOW), taman wisata yg berisi miniatur bangunan terkenal dunia, sebagian naik taxi, sisanya naik metro (mrt), dipintu keluar metro di WOW, banyak calo tiket yg menawari tiket masuk WOW (sepertinya mereka beli online soalnya tiketnya hanya di print di kertas), iseng tanya harga @150 cny, beda 30 cny dengan di kounter, setelah dipikir sudahlah beli sini saja, beli 5 tiket karena 2 peserta lansia > 70 tahun, tiket masuk gratis cukup menunjukkan paspor. Penjualnya berbaik hati menuliskan no hp dan berpesan jika tiketnya bermasalah boleh telepon.
      Masuk ke dalam WOW, beli tiket tram untuk keliling WOW @cny20, tram berhenti dibeberapa tempat populer, penumpang boleh turun untuk berfoto atau melihat2, setelah selesai bisa menstop tram berikutnya untuk ke tempat berikutnya.
      Setelah berkeliling dengan tram kami malas mengitar karena cuaca rada panas, lalu kami mampir ke ice world yg ada di dalam WOW, berhubung indoor jadi tidak panas, di sini ada ice skating dan snow world untuk main salju, sebagian ada yang masuk dan main ke snow world.
      Dari WOW kami ke splendid china, sebagian naik taxi, sisanya naik metro. (sekalian cari2 ada calo tiket ngga, tapi ngga ketemu mungkin sudah sore)
      Tiket masuk @ 180 cny, lansia gratis. Splendid China berisi miniatur bangunan terkenal di China.
      Di dalam, kami ngitar bentar di area dekat pintu masuk, berhubung ada jadwal pertunjukkan tarian, kutemani yang lansia nonton biar sekalian duduk istirahat, yg lain berkeliling di splendid china.
      Ada beberapa pertunjukkan di sini, jadwal dan lokasi berbeda2, tarian yang kami tonton kali ini sangat bagus, bahkan menyertakan binatang2 seperti burung merak dll.
      Setelah selesai pertunjukkan, keluar dari lokasi pertunjukkan di lapangan sampingnya masih ada pertunjukkan kungfu shaolin, setelah selesai nonton, sebagian yang tadi keliling taman sudah kembali dan kami makan malam.
      Setelah makan malam kami menonton pertunjukkan pertunjukkan malam Dragron and Phoenix Dancing show, pertunjukkan ini merupakan acara puncak yang ditunggu pengunjung tempat wisata ini, bercerita ttg tiongkok masa lalu sampai sekarang, sebenarnya pertunjukkan ini sangat bagus tapi berhubung ramai dan tempat duduk tidak terlalu strategis, jadi merasa sepertinya pertunjukkan tarian sebelumnya lebih bagus (berhubung dapat tempat duduk strategis). Pertunjukkan ini juga menyertakan binatang2, kuda saat berperang bahkan menembakkan roket api dll, sapi, kambing dll untuk menceritakan masyarakat perternak dll.
      Setelah acara semua pengunjung berjalan ke pintu keluar karena taman wisata sudah tutup, tapi di dekat pintu wisata banyak kedai yang menjual pistol air, ember dll, ternyata masih ada acara perang air di suatu tempat di sana, sudahlah kami tidak berminat ikut.
      Dari sini kami naik 2 taxi pulang hotel. (sudah malam malas naik metro)  


       
      Day 7 Shenzhen – Hongkong
      Setelah sarapan, checkout hotel dan naik taxi ke lowu border mau nyebrang ke hongkong (walau dekat stop taxi saja, malas angkat koper).
      Setelah melewati imigrasi dan sampai ke Hongkong, cari loket untuk beli octopus card dulu (kartu untuk naik mrt, bus dll), yg lansia bisa beli octopus card untuk lansia harganya lebih murah.
      Lalu masuk naik kereta dari sini ke downtown, ada kelas1 dan kelas biasa, kelas 1 ada line khusus, harganya double, jadi kartu octopusnya di gesek 2 kali, biasanya kelas1 lebih lega karena penumpangnya tidak banyak.
      Kereta ini sampai East tsim sha shui, sebenarnya menurut mrt map bisa ganti mrt sampai hotel tapi berhubung repot pindah bawa2 koper, kami keluar stasiun, cari taxi ke hotel.
      Kami tinggal Best Western harbour view hotel (check in hotel di Hongkong lebih praktis tidak seperti di China mesti fotokopi paspor semuanya, di sini cukup kasih voucher booking langsung di kasih kunci kamar).
      Kemudian kami keluar makan siang, di sekitar hotel banyak resto.
      Lalu naik taxi ke victory peak tram terminal .
      Beli tiket 3 in 1 : tram one way + madame tussaud + sky terrace 3 in 1 @hkd 308, untuk lansia ada potongan harga, lupa berapa harga tiketnya.
      Kalau beli tiket 3 in 1 bisa langsung ke antrian depan di tram naik ke victory peak, yg pengunjung warga lokal mereka tidak antri beli tiket, tapi ngantri panjang buat naik tram pakai gesek kartu octopus untuk pembayaran.
      Di the peak kami main lama, belanja di toko souvenir, masuk tussaud (kecuali saya, saya hanya beli tiket tram, sudah pernah malas). Sambil menunggu yg lain main saya ngitar di sekitar the peak, ke bangunan peak galleria di sebelahnya, ada supermarket, trick eye museum, di atas top roof juga ada tempat melihat pemandangan (gratis cuma tidak 3600), setelah berkeliling saya beli tiket mau ke sky terrace, kupikir buat lihat pemandangan sambil menunggu yg lain selesai main di tussaud, saat naik eskalator ke atas, ketemu yg lain sudah turun dari sky terrace. Saya ke sky terrace, di sana super ramai, ngga sampai 10 menit saya pun keluar. Mending di top roof yg peak galleria deh gratis juga ngga terlalu ramai.
      Lalu kami ke peak galleria duduk2 dan membeli makan di Mac di, untuk makan di sana, langit dari sore berganti menjadi malam, pemandangan kota hongkong dengan lampu terlihat jelas dari sana.
      Kami duduk dan istirahat cukup lama lalu pulang, naik sebagian naik taxi, sisanya naik bus+mrt (dari mrt jalan ke hotel tidak jauh)

       
      Day 8 Hongkong-Jakarta
      Sarapan di hotel lalu check out.
      Tadinya mau naik shuttle bus gratis dari seberang hotel ke Hongkong express stasiun ( di sini bisa city check in beberapa airlines bisa check in 24 jam sebelumnya), tapi bus yang ditunggu ngga datang2, akhirnya kami naik taxi.
      Ternyata untuk check in ke airlines mesti bayar tiket kereta express ke airport @Hkd100, lah... kami tidak ada rencana mau naik kereta express beli tiket untuk apa, tapi juga dilema koper kalau ngga check in repot bawanya (mana staf check in china airlines kutunjukkan penumpang yg check in tidak masuk berdiri di luar, tidak mau kasih check in, katanya semuanya mesti ke dalam) , ternyata isi octopus card lalu slash masuk ke kounter check in dipotong hkd 100 sekali, lalu bisa keluar lagi, gantian yg masuk, berhubung belum ganti stasiun waktu slash keluar jadi saldo cuma di potong sekali, dan kami gantian masuk.
      Selesai check in, stasiun ini satu tempat dengan mrt, kami tidak naik kereta airport express, tapi ke mrt cari rute ke disney land, photo stop dan belanja boneka disney.
      Setelahnya naik mrt ke Tung Cung factory outlet, keluar dari mrt cari counter refund octopus card (7 kartu uangnya lumayan). Makan siang di sini lalu window shopping.    
       Dari sini naik taxi ke airport, bersiap2 pulang.