• 0
Sign in to follow this  
praspraspras

dalam atau luar negri?

Question

saya sempet sedikit senyum senyum kecil waktu seorang teman bertanya, "pilih luar negri atau dalam negri kalo disuru milih buat jalan2?"

saya pribadi, jujur saja lebih menyukai jalan jalan di luar negri. kenapa? alasannya adalah kemudahan, keamanan, kebersihan, dan lain sebagainya. pernah main ke singapura?tau berapa kecilnya negara itu?tapi coba bandingkan dengan Jakarta saja, Singapura jauh lebih tertata rapi

lalu, si penanya berkomentar, "gak mencintai negri sendiri nih".

saya pun dengna diplomatis menjawab, "bukan tidak mencintai negri, tapi saya akan lebih mencintai negri saya sendiri, jika tidak ada lagi mafia ini itu." ya coba bayangkan saja, masa iya, disatu tempat yang menjadi tujuan wisata, harga sebotoh teh botol bisa dijual dengan harga yang gak masuk akal banget. kalo bawa sendiri dari rumah untuk makanan dan minuman, kan merepotkan.

jadi menurut saya, Indonesia itu punya banyak sekali tempat menarik, sayang memang jika tidak dimanfaatkan. tapi sebaiknya, janganlah sampai biaya untuk mengunjungi negri sendiri lebih mahal dibanding untuk datang ke negri orang.

bagaimana dengan Anda?pilih jalan jalan dalam negri atau luar?

Share this post


Link to post
Share on other sites

27 answers to this question

  • 0

Emmmmm pilih mana yaaaa

Tergantung kesempatan yang dateng juga sih.. Masing-masing punya sisi menariknya sendiri

Kalo Indonesia, pingin liat alamnya.. Tapi kan pingin tau juga obyek-obyek yang ada di luar negeri, jadi kalo ada kesempatan ya dijabanin juga

Dua-duanya sama menariknya buat saya :)

Btw, kalo singapur bisa sehebat itu wajar si :D

Sistem emang bagus, plus negaranya kecil. Kalo Indonesia yang seluas ini, dan punya banyak perbedaan pula, ya mesti punya usaha ekstra untuk mengorganisirnya. Sama sekali bukan pekerjaan mudah. Tapi semoga nggak jadi pembenaran untuk terus berada dalam kondisi yang kurang baik :)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

kalo di itung-itung dari biaya sih saya lebih prefer jalan-jalan dalam negeri karena indonesia cukup luas dari sabang sampai merauke.....butuh waktu untuk menjelajahi semuanya....udah gitu kita gak perlu repot-repot ngurus pasport atau pun visa........tempat-tempat wisatanya pun tidak kalah dengan luar negeri.....kalo masalah oknum di indonesia yah cukup wajar mungkin satu-satunya penghasilan yang mereka dapatkan dari tempat wisata tidak ada tempat lain....jadi maklumi saja....

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Kalau untuk sekarang ini, saya lebih prefer jalan-jalan ke dalam negeri dulu, atau kalau keluar juga jangan jauh-jauh dulu. Mungkin ke Singapore, Malay, Filipin, atau paling jauh ke China aja dech. Alasannya... keuangan, tentunya wkwkw.. dan kalau saya pribadi sich kalau jalan2 itu enaknya kalau rame2 atau untuk ketemu teman dari luar negeri.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Kl aq sih sbnrnya lebih pengen ke luar negeri, tapi .... duitnya??? Berat di ongkos mas. Jepang, Inggris, n Amerika yang pengen banget aq kunjungi. Untuk sekarang, karena itu semua blm memungkinkan, jadi .... ya udh deh, dalam negeri juga oke. Drpd gak jln2, hehe

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

kalo saya sihhh lebih prefernya luar negeri... tapi kalo sekarang sih mau dalam atau luar negeri yang penting bisa jalan2 ngilangin stress, melihat tempat baru saya sihh asik2 aja :D

apalagi kalo rame2 ma teman.... kalo di Indo skg pengennya ke Raja Ampat n Lombok :rolleyes: :rolleyes:

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

kalau saya pengen kedua duanya haha. Siapa sih yang gamau ke luar negeri? kalau ada kesempatan yah bagus harus di ambil, tapi kalau lebih sanggup keliling Indonesia dulu ya ga ada salahnya toh turis asing aja pada mau bela belain ke Indonesia karena alam kita eksotis :)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

saya sempet sedikit senyum senyum kecil waktu seorang teman bertanya, "pilih luar negri atau dalam negri kalo disuru milih buat jalan2?"

saya pribadi, jujur saja lebih menyukai jalan jalan di luar negri. kenapa? alasannya adalah kemudahan, keamanan, kebersihan, dan lain sebagainya. pernah main ke singapura?tau berapa kecilnya negara itu?tapi coba bandingkan dengan Jakarta saja, Singapura jauh lebih tertata rapi

lalu, si penanya berkomentar, "gak mencintai negri sendiri nih".

saya pun dengna diplomatis menjawab, "bukan tidak mencintai negri, tapi saya akan lebih mencintai negri saya sendiri, jika tidak ada lagi mafia ini itu." ya coba bayangkan saja, masa iya, disatu tempat yang menjadi tujuan wisata, harga sebotoh teh botol bisa dijual dengan harga yang gak masuk akal banget. kalo bawa sendiri dari rumah untuk makanan dan minuman, kan merepotkan.

jadi menurut saya, Indonesia itu punya banyak sekali tempat menarik, sayang memang jika tidak dimanfaatkan. tapi sebaiknya, janganlah sampai biaya untuk mengunjungi negri sendiri lebih mahal dibanding untuk datang ke negri orang.

bagaimana dengan Anda?pilih jalan jalan dalam negri atau luar?

Saya setuju dengan pendapat anda.

masalahnya di Wisata dalam negri kita, kebanyakan (kebanyakan yah~ bukan semuanya :P ) masih banyak premanisme. mau beli ini-itu mahalnya bukan main, Air mineral saja bisa 2 sampai 3 kalilipat dari harga normal.

belum lagi kalo masuk tempat wisata alam yang masih dikelola oleh warga sekitar, itu bisa ampe bayar lebih dari 1x. dengan alasan: "Oh, yg itu mah Beda...".

Jadi greget.....

GGggrrrrr.......... :ph34r:

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Saya pengen luar negri aja soalnya bisa lihat kebudayaan dan keindahan alam selain di negri sendiri. Kalau sudah semuanya dilihat, baru deh dalam perjalanan pulang saya mampir di semua provinsi di Indonesia hehehe...Jadi sampai ke rumah sudah puas lihat semuanya :P

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Sebenarnya di Indo banyak tempat wisata yang belum digali. terus biasa kalau belum dpromosikan, itu banyak premannya.

mau kesana ada ongkos ini itu. terus harus naik mobil dia, harus ikut mobil dia, belum lagi diboongin.

mau libur jadi stres. terus juga informasinya di Indo juga masih kurang banget.

kalau keluar negri apalagi Sing, itu jelas, lewat internet bisa nemu.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

sementara aku puas puasin di dalam negeri dulu deh. ambisi pribadi ya keliling indonesia. dengan beragam kebudayaan mungkin ada beberapa yang asing banget buat saya. keterasingan itu sesuatu yang unik, entah itu di dalam atau luar negeri. so, menurut saya, yaaa puasin dulu keliling indonesia...

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

baut saya sih, prefer luar negeri. bukan karena biaya atau mafia( ya diluar negeri juga kalo di tempat wisatanya sama-sama mahal sih) . tapi karena, kalo ke luar negeri wawasan kita lebih terbuka luas .disamping itu orang luar itu selalu memaksimalkan potensi yang ada walaupun yang mereka miliki cuma 'seadanya'. hmm...

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Sebenarnya di Indo banyak tempat wisata yang belum digali. terus biasa kalau belum dpromosikan, itu banyak premannya.

mau kesana ada ongkos ini itu. terus harus naik mobil dia, harus ikut mobil dia, belum lagi diboongin.

mau libur jadi stres. terus juga informasinya di Indo juga masih kurang banget.

kalau keluar negri apalagi Sing, itu jelas, lewat internet bisa nemu.

hahahahaah.... bener, bgmn kita mau wisata di Indonesia coba, kalo preman2 daerah sekitar seperti memalak kita :(

salah satu contohnya saya pernah ni mw wisata ke goa pindul jogja, padahal kami sudah tau jalannya, ee...tiba2 lgs ada preman naik mtr dpn kita lgs bilang "mau ke goa pindul ya, ayo saya anter"

jadi karena jalannya cm 1 arah yaaaaa.... otomatis dia ddpan kita dan sampai dt4 wisata, yang dilihat kita dibawa oleh preman itu... yang harusnya 1 org 45rb, jadi byr 50rb karena 5rb buat jasa dia nganter :(

kira2 teman2 lain ada yg pny pengalaman spt saya g ya???

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Sebenarnya di Indo banyak tempat wisata yang belum digali. terus biasa kalau belum dpromosikan, itu banyak premannya.

mau kesana ada ongkos ini itu. terus harus naik mobil dia, harus ikut mobil dia, belum lagi diboongin.

mau libur jadi stres. terus juga informasinya di Indo juga masih kurang banget.

kalau keluar negri apalagi Sing, itu jelas, lewat internet bisa nemu.

hahahahaah.... bener, bgmn kita mau wisata di Indonesia coba, kalo preman2 daerah sekitar seperti memalak kita :(

salah satu contohnya saya pernah ni mw wisata ke goa pindul jogja, padahal kami sudah tau jalannya, ee...tiba2 lgs ada preman naik mtr dpn kita lgs bilang "mau ke goa pindul ya, ayo saya anter"

jadi karena jalannya cm 1 arah yaaaaa.... otomatis dia ddpan kita dan sampai dt4 wisata, yang dilihat kita dibawa oleh preman itu... yang harusnya 1 org 45rb, jadi byr 50rb karena 5rb buat jasa dia nganter :(

kira2 teman2 lain ada yg pny pengalaman spt saya g ya???

nah bener ni, kasus seperti ini yang saya sebut sebagai kasus di tanah air. banyak yang seperti ini. kadang kadang kita kirain ada orang yang baik mau nemenin kita, nunjukin kekayaan alamnya. eh UUD, alias ujung2 nya duit. dia bilang, "kan udah nganterin mas", trus dikasi seadanya dianya marah2 lagi, dia bilang, "lah, biasanya satu orang segini mas", kontan lah kita kaget. ini pengalaman sendiri waktu ke tangkuban perahu tahun 2006 kemaren

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

jujur mas, lebih prefer Indonesia aja. banyak banget yang bisa dilihat di Indonesia sebenernya. gak usah takut masalah biaya, masih bisa dicari celahnya, asal bisa berkomunikasi dengan baik, semua orang di Indonesia itu sebenernya berrsahabat kok

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Kalo saya sih lebih memilih inonesia.

ya, kalo masalah premanisme sih, itu sudah jadi ciri negara kita mungkin.

soalnya, para bule saja gak kapok buat liburan beberapa kali ke negara kita.

masa kita sebagai warga sendiri malah kapok.

setuju tidak..?

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

jujur mas, lebih prefer Indonesia aja. banyak banget yang bisa dilihat di Indonesia sebenernya. gak usah takut masalah biaya, masih bisa dicari celahnya, asal bisa berkomunikasi dengan baik, semua orang di Indonesia itu sebenernya berrsahabat kok

iya om, emang bersahabat, tapi kalo caranya maksa untuk naik kendaraan dia, trus yang kaya kasus saya diatas, padahal bukan guide tapi minta duit karena udah nge guide, jujur itu udah pengalaman yang gak mengenakkan loh om.

Kalo saya sih lebih memilih inonesia.

ya, kalo masalah premanisme sih, itu sudah jadi ciri negara kita mungkin.

soalnya, para bule saja gak kapok buat liburan beberapa kali ke negara kita.

masa kita sebagai warga sendiri malah kapok.

setuju tidak..?

ya emang om, tapi kadang bule gak kapok karena dia memang banyak duit, atau emang lagi kebetulan gak pernah dipalak, karena premannya yang gak jago bahasa inggris, atau karena bulenya pake jasa guide yang uda dia pesen jauh jauh hari dengan harga yang dia sendiri udah tau range nya. kan gak lucu, kita orang indonesia yang mau jalan2, harus cari guide dulu juga di internet, trus ketemuan dilokasi, minta dianterin muter. guidenya juga pasti mikir2.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

iya om, emang bersahabat, tapi kalo caranya maksa untuk naik kendaraan dia, trus yang kaya kasus saya diatas, padahal bukan guide tapi minta duit karena udah nge guide, jujur itu udah pengalaman yang gak mengenakkan loh om.

ya emang om, tapi kadang bule gak kapok karena dia memang banyak duit, atau emang lagi kebetulan gak pernah dipalak, karena premannya yang gak jago bahasa inggris, atau karena bulenya pake jasa guide yang uda dia pesen jauh jauh hari dengan harga yang dia sendiri udah tau range nya. kan gak lucu, kita orang indonesia yang mau jalan2, harus cari guide dulu juga di internet, trus ketemuan dilokasi, minta dianterin muter. guidenya juga pasti mikir2.

nah untungnya, saya belum pernah dapet pengalaman yang kaya gitu mas. selama ini jalan jalan, baik baik aja, malah orang alias enduduk setempat nya kebanyakan welcome banget. mungkin karena penampilan saya yang lebih keliatan kaya mahasiswa kere ketimbang turis beduit kali ya? :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

nah untungnya, saya belum pernah dapet pengalaman yang kaya gitu mas. selama ini jalan jalan, baik baik aja, malah orang alias enduduk setempat nya kebanyakan welcome banget. mungkin karena penampilan saya yang lebih keliatan kaya mahasiswa kere ketimbang turis beduit kali ya? :D

wahaha, gak gitu juga om, kalo emang dari sononya pada niat mau ngambil untung besar, dia pasti gak ngeliat ini mahasiswa kere apa turis beduit. yang penting mereka dapet duit.

tapi syukurlah belum pernah kejadian, semoga gak pernah ngerasain pengalaman yang gak enak gitu..

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

saya pngen ke luar negri dengan alasan ingin menambah wawasan wisata saya dan ya liburan...karna kalo di indonesia saya sudah sering karna sya sering tour ke banyak kota d indonesia...jadi ya pengen sesuatu yang baru aja :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Saya sich sbenernya ga jadi masalah mau dalam negeri atau luar negeri. Jadi semua tergantung aja. Biasanya kan rame-rame bareng temen, jadi ya ngikut aja temen maunya dalam negeri ya dalam negeri, kl pd mau keluar juga ayo aja. Intinya sich kalau buat saya, yg penting ngumpul rame-ramenya. Urusan tempat mah ga gitu masalah.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

saya pngen ke luar negri dengan alasan ingin menambah wawasan wisata saya dan ya liburan...karna kalo di indonesia saya sudah sering karna sya sering tour ke banyak kota d indonesia...jadi ya pengen sesuatu yang baru aja :D

emang udah semuanya mas? banyak banget loh yang ada di indonesia. yakin semuanya udah pernah? coba, tau gak sama yang namanya danau sentani? tau gak yang namanya pulau penyengat? tau gak yang namanya siak sri indrapura? sebuah kerajaan yang ada di riau yang turut membangun indonesia? hayo...

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Saya sich sbenernya ga jadi masalah mau dalam negeri atau luar negeri. Jadi semua tergantung aja. Biasanya kan rame-rame bareng temen, jadi ya ngikut aja temen maunya dalam negeri ya dalam negeri, kl pd mau keluar juga ayo aja. Intinya sich kalau buat saya, yg penting ngumpul rame-ramenya. Urusan tempat mah ga gitu masalah.

wah, berarti tipe orang yang suka jalan jalan rame rame ya mas? beda sama saya, yang kalo jalan jalan sendiri ya oke, kalo rame pun juga oke, asal gak terllau rame. berisik soalnya. hehe..

kalo lah misalnya pilihan udah fifty fifty, tinggal mas yang harus tentuin ke luar atau dalam, mana yang lebih mas pilih?

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

kalau saya ditanya begitu, saya ga bisa jawab, soalnya belum sering jalan-jalan, tapi rencananya sih bakal dijalanin dua-duanya, ke dalam negeri iya, ke luar negeri juga iya, sudah kebayang-bayang, tapi lagi ada urusan ini itu jadi belum bisa siapin diri untuk jalan-jalan

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Luwaks
      Minimnya pemahaman bahasa dan ketidaktahuan akan beberapa peraturan atau budaya di negeri orang, tentu bisa menjadi kendala saat traveling. Jangan sampai perjalanan Anda yang seharusnya bisa menyenangkan, malah terjebak dengan peraturan yang berlaku di tempat Anda berlibur seperti berikut ini dikutip dari DetikTravel:

      1. Menanyakan pekerjaan

      Jika Anda traveling ke Argentina, jangan pernah untuk menanyakan pekerjaan mereka. Bagi masyarakat Argentina, bertanya pekerjaan adalah hal yang tidak sopan, seperti yang detikTravel kutip dari News Australia, Senin (3/11/2012). Biarkan mereka yang memberitahukannya kepada Anda, jangan sampai Anda bertanya terlebih dahulu.

      2. Bersin dengan sapu tangan

      Lain di Argentina, lain lagi aturan yang ada di Jepang. Di Negeri Sakura ini, Anda tidak boleh bersin dengan sapu tangan. Saat bersin, masyarakat Jepang lebih memilih menggunakan tisu atau langsung membuang ingus mereka. Jadi, jika Anda bersin dengan sapu tangan dan membawanya ke mana-mana, itu adalah hal yang sangat menjijikan bagi mereka.

      3. Memberikan bunga

      Memberikan bunga untuk hadiah ternyata juga ada aturannya. Bunga yang Anda anggap bagus, belum tentu menarik atau bahkan bisa menyinggung perasaan orang di berbagai negara. Jangan memberikan bunga Carnations atau bunga yang biasa dipakai pada acara pernikahan kepada orang di Jerman, Polandia, dan Swedia. Sebab di tiga negara tersebut, bunga Carnations biasa digunakan untuk acara pemakaman.

      Lain lagi di Belgia, Italia, Prancis, Spanyol, dan Turki. Di lima negara tersebut Anda tidak boleh memberikan bunga Chrysanthemums atau yang biasa dikenal dengan nama bunga seruni. Kalau di China, semua bunga bisa saja Anda berikan, asal jumlahnya tidak ganjil. Warga China menganggap, jumlah bunga yang ganjil bisa menjauhkan mereka dari hoki.

      4. Berjabat tangan dengan sarung tangan

      Saat traveling ke Eropa dan bertemu seseorang di sana, Anda akan dianggap tidak sopan jika berjabat tangan dengan sarung tangan. Anda wajib melepas sarung tangan jika ingin bersalaman di sana, walaupun saat udara dingin.

      5. Meminta tagihan setelah makan

      Jika Anda selesai makan di restoran di Spanyol dan ingin membayarnya, mintalah tagihan kepada pelayan secara langsung. Karena di sana, pelayan akan merasa sangat tidak sopan jika langsung memberikan tagihan tanpa Anda minta.

      6. Perhatikan mata lawan bicara

      Jika ingin bertanya atau berbincang dengan warga di Skandinavia dan Jerman, Anda wajib menatap matanya. Jika tidak, mereka pasti akan sangat marah karena merasa tidak dihargai.

      8. Memegang kepala

      Di Thailand, Anda dilarang memagang kepala warganya. Di sana, kepala adalah salah satu hal yang dianggap suci.