Sign in to follow this  
Adythia

Sate Maranggi, Satenya Orang Purwakarta

12 posts in this topic

Kayaknya kalo berjalan-jalan ke Purwakarta, Jawa Barat tidak lengkap kalo tidak menyobain makanan khas daerahnya yang bernama Sate Maranggi. sate ini sampai terkenal ke hampir seluruh Indonesia, yang membedakaan antara sate maranggi dan sate lainya adalah bumbu satenya yang terbuat dari kecap, yang memiliki campuran rasa manis, asam, dan juga pedas yang membuat gak bisa berhenti makan ampe benar-benar kenyang. Biasanya, para penikmat sate ini memilih digabungkanya sate maranggi dengan Ketan bakar dan Nasi Timbel.

Kalo tempat yang saya sukai dari sate maranggi itu ada tempat yang berada di daerah Ci Bungur. disana terdapat rumah makan sate yang sangat enak yang telah lama sekali berdirinya.

selain itu, kalo berjalan-jalan kedaerah Wanayasa-pasawahan disana juga banyak sekali tukang dagang sate yang tidak kalah enaknya.

Apakah ada Teman-teman yang sudah mencoba sate maranggi?

saya sendiri apabila sedang berada di purwakarta tidak pernah melewatkan untuk mencoba makanan yang lezat ini.

biar tambah penasaran, ini adalah sebuah contoh gambar sate maranggi B) :

sate-maranggi.jpg

biasanya saya sendiri suka memakan sampai 10-15 potong.

bagaimana dengan para travelers sekalian...?

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo basa sunda na mah sate maranggih artinya sate ketemu heheh maranggih dmna = ketemu dmna :D

Oh sejarahnya seperti itu...?

Kalo gak salah Ketemu bukanya "Papangih" yah...?

sate ini memang enak. saya pernah coba yang lokasinya di depan gereja deket borma setiabudi. ini ada kalo pagi.

Setiabudhi..?

ya, jangan yang di bandung donk mas.

langsung ke tempat aslinya saja.

lagipula, jarak Purwakarta bandung dekat kan?

memakai mobil pribadi 45 menit (dah masuk toll pasteur).

pake Bis sekitar 1jam setengah.

:)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah pagi-pagi sudah di suguhi oleh Sate Maranggi.

jadi makin laper nih.

iya, itu sate emang enak banget mas.

di purwakarta selain di daerah Cibungur, ada warung makan sate yang namanya Sate Mbah Use.

itu terketak di sebuah gang di daerah Simpang.

itu dari dia jualan muter-muter kampung pake tanggungan, sekarang dia sudah buka warung makan.

Pssttt...

Pernah loh saya mergokin dia nge Parkirin mobil Pajero Sport.

saya pikir punya pelanggan, eh tahunya dia masuk sambil bawa-bawa kunci mobilnya.

Tahu kan artinya.... ;)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Liat pic-nya jadi pengen -_-

Udah sering denger, tapi belom pernah makan..

Besok-besok cari ah.. Di lampung ada nggak ya yang jual sate Meranggi :D

iya, itu sate emang enak banget mas.

di purwakarta selain di daerah Cibungur, ada warung makan sate yang namanya Sate Mbah Use.

itu terketak di sebuah gang di daerah Simpang.

itu dari dia jualan muter-muter kampung pake tanggungan, sekarang dia sudah buka warung makan.

Pssttt...

Pernah loh saya mergokin dia nge Parkirin mobil Pajero Sport.

saya pikir punya pelanggan, eh tahunya dia masuk sambil bawa-bawa kunci mobilnya.

Tahu kan artinya.... ;)

bisnis kuliner agaknya emang menjanjikan yaaaaaa :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Liat pic-nya jadi pengen -_-

Udah sering denger, tapi belom pernah makan..

Besok-besok cari ah.. Di lampung ada nggak ya yang jual sate Meranggi :D

bisnis kuliner agaknya emang menjanjikan yaaaaaa :D

Wah, ternyata gaung sate maranggi sudah sampai ke lampung...

:D

menurut saya pribadi, kalo membuka bisnis kuliner, kita harus mempunyai suatu menu andalan yang berbeda dari restoran lain mas.

kalo,semua menu sama saja, kita akan susah mendapatkan pelanggan.

Share this post


Link to post
Share on other sites

itu yang di dekat tol itu ya ?

saya pernah kesitu , kalo hari minggu penuh sekali, tapi pelayanannya termasuk cepat. tempat nya di antara hutan jadi gitu kan ?

yang saya suka kalo kesitu adalah es kelapa sama sop nya( karena saya ga suka sate). harganya tergolong murah juga, Rp.1600/tusuk waktu saya kesitu, es kelapanya Rp.9rb per gelas besar, dan sop nya Rp.15rb/mangkok. selain makanan tersebut saya liat ada karedok, soto, gorengan, dll. saya nyoba satu tusuk sih lumayan enak, ( ya mungkin gara2 saya ga suka sate kali ya)

Share this post


Link to post
Share on other sites

itu yang di dekat tol itu ya ?

saya pernah kesitu , kalo hari minggu penuh sekali, tapi pelayanannya termasuk cepat. tempat nya di antara hutan jadi gitu kan ?

yang saya suka kalo kesitu adalah es kelapa sama sop nya( karena saya ga suka sate). harganya tergolong murah juga, Rp.1600/tusuk waktu saya kesitu, es kelapanya Rp.9rb per gelas besar, dan sop nya Rp.15rb/mangkok. selain makanan tersebut saya liat ada karedok, soto, gorengan, dll. saya nyoba satu tusuk sih lumayan enak, ( ya mungkin gara2 saya ga suka sate kali ya)

perasaan jauh deh dari toll.

:D

iya, yang di hutan jati itu salah satu tempat sate yang enak loh...

es kelapanya juga rasanya segar banget.

tapi sayang, kalo di hari libur, tempat itu penuhnya bukan main. kalo mau makan di tempat, gak enak diliatin orang jadi harus makan cepet-cepet. kalo di bungkus, rasanya juga jadi kurang alami.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Oh sejarahnya seperti itu...?

Kalo gak salah Ketemu bukanya "Papangih" yah...?

papangih emang sama makna nya juga "ketemuan" tapi biasanya subjeknya 1 atw 2 orang atw tidak banyak dan masuk bahasa sunda kasar :D...

kalo maranggih itu perluasan dari papangih tapi subjeknya jamak :D (kok saya jadi sastra sunda ya :P)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Barajiwa Patria Soedarmo
      Hallo guys ketemu lagi bersama ane Bara sang traveller suppper sejati:matabelo :1thumbup :cool . Setelah menjelajahi gunung dengan cara mendaki setapak demi setapak itu sih udah biasa bagi ane:lehuga , nah sekarang ane mau ajak agan dan aganwati mendaki gunung dengan cara panjat tebing:wow . Gunung yang ane mau panjat adalah Gunung di Jawa Barat bernama Gunung Parang yang terletak di Purwakarta:matabelo . Badega berasal dari bahasa Sunda yang berarti penjaga jadi badega Gunung Parang adalah Penjaga Gunung Parang:cool . Sebelum masuk cerita nyok kita liap mapnya

      Mudahkan jalannya, sebenarnya kalo ikutin map dengan benar jalan tidak sulit kok gan:2thumbup . Nah diperjalanan kali ini seperti biasa ane ditemani oleh 4 temen ane:salaman . Langsung kita perkenalkan travellernya:matabelo
       
       
       
       

      Nah itu temen-temen ane yang akan ada di trit ini:ngakak . Gak usah banyak perkenalan nyok langsung ke ceritanya:ngacir2 :ngacir2
      Day 1, 15 Juli 2016
      Awal perjalanan dimulai dari rumah ane di Bambu Apus Jakarta:matabelo . Malam itu tanggal 15 kami berencana berangkat jam 21.00 namun ya gimana ada problem 2 temen ane terlambat :mewek jadi kami berangkat jam 23.00:matabelo

      Setelah semua orang lengkap kami langsung berangkat deh:2thumbup . Kami tidak langsung ke Purwakarta melainkan santai dulu di RM dan Motel Saung Lembu yang berada di Sumedang :2thumbup :2thumbup dengan jalan seperti ini

      Akhirnya kami tiba di RM dan Motel Saung Lembu jam 01.00:mewek dan inilah hal yang langsung kami lakukan

      Day 2, 16 Juli 2016
      Pagi jam 06.00 kami bangun untuk siap-siap dan sarapan:1thumbup . Kami sudah siap untuk perjalanan epic ini jadi bangun cepat:ngakak .

      Pejalanan menuju Gunung Parang dimulai jam 08.30 :1thumbup kami masuk ke tol Cipali dan keluar di pintu tol Kalijati dengan jalan yang kosong :2thumbup :1thumbup

      Kami tiba di Perwakarta jam 10.00 itu masi terlalu pagi:ngakak karena kami janjian dengan Aa Baban (pemandu perjalanan Gunung Parang) itu jam 13.00 jadi kami memutuskan untuk jalan-jalan sekalian cari pokemon (maklum sekarang jamannya Pokemon) di Taman dan Air Mancur Sri Baduga yang jadi pusatnya Purwakarta:matabelo . Jadi inilah kami waktunya kami :motret

      Setelah puas jalan-jalan di Pusatnya Purwakarta kami lanjut menuju ke Gunung Parang jam 11.30 :2thumbup . Waktu perjalanan dari Sri Baduga ke Gunung Parang tidak begitu jauh namun bukan kami kalo tidak nyasar:ngakak . Perjalanan kesena melewati gunung, sabana, pokoknya banyak deh seperti ini

      Dan akhirnya kami sampai di basecampnya :matabelo

      Setelah sampai kami bertemu dengan Aa Baban dan jalan sebentar menuju tempat registrasi dan pembayaran:1thumbup . Biaya untuk sekali mendaki dengan tinggi 300m seperti kami adalah Rp 150.000 dan juga biaya sewa ground tenda sebesar Rp 25.000 :1thumbup .

      Setelah bayar dan registrasi kami melanjutkan perjalanan ke Pos untuk medirikan tenda dulu sekitar jam 14.00:ngacir2 . Jam 14.30 kami sudah sampe di pos tenda :2thumbup . Setelah itu kami langsung mendirikan tenda untuk mempercepat pendakian :cool . Namun apadaya saat kami mendirikan tenda hujan pun datang :mewek alhasil kami berlindung dulu di 1 tenda yang sudah jadi:lehuga . Setelah tenda dan makan siang dahulu kami pasang alat keamanan agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan:wow .

      Setelah semua siap baru deh kami mulai memanjat Gunung Parang jam 15.30:cool . Jadi inilah acara inti kami Panjat Tebing Badega Gunung Parang:matabelo :1thumbup :ngacir2 :wow

      Sebenarnya bagi ane panjatnya itu seru abis :2thumbup trus di jalan datar juga seru:cool nah masalah yang paling bikin ane cape itu saat turun dari Gunung Parang:cd: . Turun itu cape karena ane harus menumpu berat badan ane di kaki alhasil kaki menjadi pegeel:sorry . Perjalanan kami turun gunung belum berakhir:matabelo . Nah ini pict kami turun jam 18.30:matabelo :motret

      Akhrinya kami sampe basecamp lagi jam 19.30:matabelo :lehuga dengan kaki yang sudah lelah. Perjalanan kami cukup lama karena selain kami telat setengah jam harusnya jam 15.00 ditambah diatas juga hujan jadi kami neduh selama 20 menit:cool . Setelah sampai di bescamp lagi kami santai-santai dahulu karena kaki bener-bener susah gerak:ngakak .

      Setelah istirahat selesai Kokoh, Chun, dan Mbel langsung naik lagi ke tenda sedangkan ane sama Mr Garing turun lagi untuk mandi:2thumbup . Setelah ane dan Mr Garing selesai mandi kami langsung naik lagi untuk tidur di tenda:1thumbup . Ketika kami diatas ada kabar buruk menimpa kami:mewek , ternyata tenda 1 kami basah kena hujan siangnya dan 1 tenda kami juga diserang oleh semut:sorry :mewek . Alhasil malem itu ane dan kokoh memilih untuk tidur di luar diatas panggung anyaman bambu dengan sleeping bag yang anget banget:cool . Mr Garing dan Chun tidur di tenda bocor yang sudah dikeringkan:lehuga . Jadi akhirnya kami bisa tidur jam 21.30:2thumbup :1thumbup
      Day 3, 17 Juli 2016
      Awal hari ke-3 kami mulai dengan bangun pagi jam 04.30:lehuga untuk melihat sunrise:cool . Jadi peralatan sudah siap jadi ane foto dulu jam 05.00 :motret

      Dari atas agan bisa lihat Waduk Jatiluhur dan Kota Purwakarta loh:matabelo . Adapun kegiatan kita di pagi itu

      Akhirnya matahari terlihat walaupun sempat terhalang oleh awan:matabelo

      Matahari telah keluar saatnya kami foto-foto narsis :cool

      Sudah puas dengan foto narsis kami beres-beres tenda dan jangan lupa membawa sampah turun untuk di buang di tempat sampah:2thumbup . Kami berangkat dari Gunung Parang jam 08.00 menuju Rumah Makan Sate Maranggi Cibungur karena laper sudah mendera:toast .

       
    • By hobijalan2poto2
      sebagai warga jogja setelah hampir 4 tahun, bukan berarti semua tempat ternama udah ku kunjungi hehehe  
       
       
      sedikit malu sih sebenernya, tapi aku mau tanya sama yang jogja asli dan yang sudah pernah ke SATE KLATAK. lokasi sebenernya itu dimana sih? 
       
      ada beberapa sate klatak kan, tapi yang aku cari tu yang SATE KLATAK yang tusuknya PAKE JERUJI RODA BESI itu lho?
       
      tolong aku dijawab ya 
      lokasinya, jam bukanya sama harganya??
       
      sama komentar kalian mengenai rasanya gimana, spektakuler enggak sihh..
       
      makasi infonya 
    • By AB. Harta
      Selamat Malam semua....
      saya baru pulang dari luar kota nih...
      lalu, ada temen yang ngasih rekomendasi kalo lewat purwakarta cobain soto sadang nya.
      waktu saya nyoba, rasanya enak banget deh...

      lalu saya tanya-tanya ke Pramuniaganya (saya gak sempet ketemu ama owner nya ) tentang soto sadang itu sendiri. dan saya bilang mau di masukin ke Forum jalan-jalan ini biar makin banyak yang tahu.
      dan, ini lah ceritanya.





      Biar makin ngiler, ini nih beberapa fotonya:











      Buat yang mau pergi-pergi lewat Purwkarta, wajib deh nyoba makan di restoran ini....
    • By mariani
      Jalaners tau dong sate?,biasanya sate kan dari daging ayam,sapi atau kambing.STapi sate ini dari daging kerang,kerangnya mungkin kerang darah(warnanya agak kuning gitu sih,yang pasti bukan kerang ijo)

      Saya juga ngak jelas makanan ini dari daerah mana,tapi saya sudah tau makanan ini sudah cukup lama.Sekarang sih sudah ada nih di daerah tangerang,tepatnya di perumahan Vila regency 1.Harganya terjangkau banget sekitar 2 ribuan per tusuk.Satu tusuk mungkin 5 kerang.,biasa teman makan sate ini adalang lontong sayur medan,hmm yummy…ada yang udah pernah?

      Nih,kira2 gambarnya,soalnya lagi ke sono ngak bawa hp,jadi ngak sempet moto.

    • By ulie
      Kenapa ya sate daging kurban kok rasanya nikmat sekalee...

      Padahal udah sering beli sate kambing ato sapi di warung atau resto, tapi....sate daging qurban memiliki sensasi rasa yang berbeda....saat aku tanya ke ibuku, “kenapa ya bu, satenya kok berasa beda sama sate yang biasa dibeli?†padahal sate langganan kami itu terkenal paling ueanaak di kota kami. Kata ibu, “Mungkin karena ada doanya, trus yg berqurban ikhlas, yang motong hewan qurban juga ikhlas, yang diberi juga ikhlas, nah karena rasa ikhlas tersebutlah, jd satenya berasa nikmatâ€.

      Dari dapur adekku menambahkan, “Yang makan juga ikhlas bu....apalagi kalo Cuma makan doang, ikhlaaaasssss banget, heheheheâ€


    • By D_GUNN3R1
      Pasti banyak yang belum pernah denger tentang Moo ping, yah, kalau mau singkatnya ini adalah sate babi ala Thailand.
      Namanya Sate babi tentu tidak halal. Perbedaannya dengan sate babi lainnya, tentu saja Bumbu.
      Bumbu dari Moo Ping ini adalah
      - Daging Babi
      - tusukan sate
      - minyak ikan
      - bawang putih
      - garam
      - gula
      - santan
      - kayumanis
      - caba
      - gula merah

      Kalau cara membuatnya sih sama seperti sate2 pada umumnya bisa dipanggang pakai oven atau pakai arang.
      tentu saja pakai arang paling mantap, lebih kerasa angusnya ha2