hobijalan2poto2

jalan2 pake TransJogja, berikut rutenya

51 posts in this topic

kemarin baru aja keliling jogja naik trans jogja, dari utara sampe ke selatan lanjut lagi ke tengah kota Emoticon%20Backpacking.gif lumayan capek haha
 tapi terbayar bisa nikmatin ke prambanan, candi ratu boko, sama ke artjog13 Emoticon%20Ngeledek.gif

hobijalan2poto2 likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites

@natha

mantappppp.............

lagi liburan di jogja ni ceritanya mbak???
ikutan kopdar jogja mbak :)  :ngeledek

Share this post


Link to post
Share on other sites

aihh pernah naik transjogja tp supirnya bawanya ngga enak,,alamat pas nyampe terminal mau ke parangtritis jakpot deh :tercengang tp ngga membatalkan untuk tetap lanjut main air di pantai lohh :ngakak

Share this post


Link to post
Share on other sites

kemarin baru aja keliling jogja naik trans jogja, dari utara sampe ke selatan lanjut lagi ke tengah kota Emoticon%20Backpacking.gif lumayan capek haha

 tapi terbayar bisa nikmatin ke prambanan, candi ratu boko, sama ke artjog13 Emoticon%20Ngeledek.gif

waaahhh kapan nih mbak? ke artjog13 itu maksudnya FKY ya???

kemarin kita regional jogja juga pada kopdar di FKY hehehe

 

aihh pernah naik transjogja tp supirnya bawanya ngga enak,,alamat pas nyampe terminal mau ke parangtritis jakpot deh :tercengang tp ngga membatalkan untuk tetap lanjut main air di pantai lohh :ngakak

busettt... koq bisa2nya jekpot mbak sisil??? mbak sisil gak pernah naik bis yaa??

naik sepeda onthel terus sssiiihhh  :ngeledek

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya dah pernah coba naik trans jogja, rute malioboro-prambanan :)

cma haltenya ga bgtu bnyk ya -_-  dr malioboro mau blik ke sheraton mustika haltenya adanya deket carrefour.

dr situ lumayan jln kaki kehotel :(

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya dah pernah coba naik trans jogja, rute malioboro-prambanan :)

cma haltenya ga bgtu bnyk ya -_-  dr malioboro mau blik ke sheraton mustika haltenya adanya deket carrefour.

dr situ lumayan jln kaki kehotel :(

hehehhe iya, emang haltenya gak begitu banyak kayak jakarta... haltenya kebanyakan di spot2 tempat rame aja :D :D

jadi kalo mau disambung pake becak hehehe :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehehhe iya, emang haltenya gak begitu banyak kayak jakarta... haltenya kebanyakan di spot2 tempat rame aja :D :D

jadi kalo mau disambung pake becak hehehe :D

waktu itu kebetulan gda becak & gerimis pula :(

akhirnya jln kaki ke hotel, lmayan makin besar betisnya :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

waktu itu kebetulan gda becak & gerimis pula :(

akhirnya jln kaki ke hotel, lmayan makin besar betisnya :D

hehehehe yah lumayan lah... seenggaknya gak panas2 amat jalan kaki di jogja kannnn :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Ini info yang menarik hehehehe........6000 bisa keliling yogya kebetulan ada rencana mau jalan lagi kesana....pulang kekotamu..duk..duk.tek..duk...duk ...tekduk......makasih ya infonya.....:)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Ini info yang menarik hehehehe........6000 bisa keliling yogya kebetulan ada rencana mau jalan lagi kesana....pulang kekotamu..duk..duk.tek..duk...duk ...tekduk......makasih ya infonya..... :)

 

yoiii bro.........

mantapppp.... jogja memang ngangenin :D :D

 

:salut

Share this post


Link to post
Share on other sites

yoiii bro.........

mantapppp.... jogja memang ngangenin :D :D

 

:salut

Begitulah yogya brother ngangenin........tapi pengen ngetes lagi apakah setiap sudut kan selalu menyapa gak ya? :)

Soalnya kasus cebongan bikin yogya sedikit kegores masakah premanisme di kota budaya ck ck ck sikat abis aja....biar gali gali yogya yhg ngatasin preman bawaan.........hehehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

Begitulah yogya brother ngangenin........tapi pengen ngetes lagi apakah setiap sudut kan selalu menyapa gak ya? :)

Soalnya kasus cebongan bikin yogya sedikit kegores masakah premanisme di kota budaya ck ck ck sikat abis aja....biar gali gali yogya yhg ngatasin preman bawaan.........hehehehe

 

ya yang pastinya selepas kasus cebongan itu aksi premanisme di jogja lumayan berkurang banget bro

iyaaaaa niiiiiiiii.......... walapun sudah banyak banget perubahan di jogja dalam 3 tahun terakhir ini, semoga setiap sudut jogja masih menyapamu bro :salut

hobijalan2poto2 likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites

ya yang pastinya selepas kasus cebongan itu aksi premanisme di jogja lumayan berkurang banget bro

iyaaaaa niiiiiiiii.......... walapun sudah banyak banget perubahan di jogja dalam 3 tahun terakhir ini, semoga setiap sudut jogja masih menyapamu bro :salut

Sip brother........semoga yogya selalu aman loh jinawi hehehe.....soalnya mau semi mukim disana tarip muter2 dah ada yg murah ....kali aja ada yg lebih murah lagi kya rumah pondokannya....apa cari pacar aja yak biar bisa mondok gratis...hhhehehe..

Share this post


Link to post
Share on other sites

Ini info yang menarik hehehehe........6000 bisa keliling yogya kebetulan ada rencana mau jalan lagi kesana....pulang kekotamu..duk..duk.tek..duk...duk ...tekduk......makasih ya infonya..... :)

 

iya 6000 kalo 1 x turun.... kalo gak turun, cuma di bus aja n muter2 balik ke tempat pemberangkatan cuma 3000 koq hehehhe :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya 6000 kalo 1 x turun.... kalo gak turun, cuma di bus aja n muter2 balik ke tempat pemberangkatan cuma 3000 koq hehehhe :)

Oh gitu ya kalo ga turun hanya 3000 rugi dong kali beli ticketnya pp.......hehehe makasih ya infonya

Share this post


Link to post
Share on other sites

itu trans jogja biz nya 3000 untuk 1 kali jalan aja maksudnya ??

misal dr stasiun ke candi prambanan aja 1 jalan 3000 gt ya ??

 

--

Edit

gak jadi tanya

uda ada jawabannya ternyata di post atasQ

makasih makasih ^_^

Share this post


Link to post
Share on other sites

ikut ngupdate jalur Transjogja yang baru

kemarin baru pakai,

semoga membantu :senyum

 

post-24081-0-63859700-1412048706_thumb.j

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

@imam17stat

wah saya selama ke jogja malah belom pernah pakai neh

lebih gampang naik motor soal nya hehe

tapi thx info nya mas :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

@imam17stat

wah saya selama ke jogja malah belom pernah pakai neh

lebih gampang naik motor soal nya hehe

tapi thx info nya mas :D

biasanya saya juga pinjam motor teman kalau pas di Jogja

cuma kemarin orangnya balik ke magelang, jadinya nyobain trans Jogja.

tapi enak dan gampang kok.

jadi pingin nulis reviewnya juga ttg trans jogja, tapi ntar-ntar deh, masih sibuk laporan bulanan, hahahaha

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • Berbagai Lokasi Syuting AADC 2 yang Menarik untuk Kamu Sambangi pada Liburan Selanjutnya
      By Hasdevi Agrippina Dradjat
      Masih ingat dengan film Ada Apa dengan Cinta yang dibintangi oleh Dian Sastrowardoyo dan Nicholas Saputra? Nah, setelah 14 tahun dari film perdananya, film ini hadir kembali dalam bentuk sekuel.
      Film Ada Apa dengan Cinta yang kedua ini bukan hanya menayangkan kisah cinta antara Rangga dan Cinta yang bersemi kembali, namun juga menayangkan berbagai lokasi syuting yang tentu saja menarik untuk disambangi lebih dekat.
      Pemilihan lokasi syuting memang menjadi salah satu komponen penting dalam pembuatan sebuah film. Lokasi syuting AADC 2 mengambil tempat di Jakarta, Jogjakarta hingga New York. Namun, pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang lokasi syuting AADC 2 di Jogjakarta.
      Nah, apakah kamu penasaran? Yuk, kita simak pembahasannya dalam berbagai lokasi syuting AADC 2 yang menarik untuk kamu sambangi pada liburan selanjutnya.
       
      1. Gereja Ayam
       

      Gereja Ayam via Warta Kota
       
      Bagi kamu yang sudah menonton film Ada Apa dengan Cinta 2 tentu tahu sebuah adegan dimana Rangga dan Cinta saling mengobrol bersama dan menaiki tangga di sebuah gedung tua?
      Nah, gedung tersebut adalah Gereja Ayam yang terletak di Dusun Gombong, Desa Kembanglimus, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Gereja ini terletak sekitar 45 kilometer dari pusat kota Jogjakarta. Sekilas, gereja ini terlihat cukup mencekam karena usianya yang sudah cukup tua.
      Pada tahun 2000, pemilik gereja, Daniel Alamsjah terpaksa menghentikan pembangunan untuk gereja ini karena keterbatasan biaya. Jika kamu perhatikan, kamu akan melihat bahwa bangunan gereja ini mirip seperti bentuk ayam raksasa.
      Keunikan tersebut memang sengaja, karena gereja ini memang didesain agar unik dan berbeda dari rumah ibadah pada umumnya.
      Bangunan gereja ini dihiasi dengan ornamen-ornamen yang cantik dan vintage. Di tempat ini terdapat sebuah tangga unik untuk menuju ke lantai atas. Selain itu, terdapat juga sebuah ruangan yang luas tanpa sekat.
      Tempat tersebut mirip seperti tempat peribadatan yaitu gereja. Sedangkan pada bagian bawahnya, ada banyak ruangan berukuran 2x1 meter persegi tanpa jendela dan pintu.
      Gereja ini rupanya juga sempat dijadikan sebagai tempat penampungan dan rehabilitasi bagi para pecandu narkoba. Nah, jika kamu berminat untuk menyambangi gereja ini, kamu diharuskan untuk membayar tiket masuk sebesar 5 ribu rupiah.
      Meskipun demikian, pemiliknya menegaskan bahwa gereja ini adalah sebuah rumah doa serta bentuknya adalah merpati bukannya ayam.
       
      2. Klinik Kopi
       

      Klinik Kopi via Travel Kompas
       
      Selanjutnya, inilah dia lokasi syuting film Ada Apa dengan Cinta 2 yang tentunya dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Lokasi film ini adalah di Klinik Kopi yang terletak di Jl. Kaliurang KM. 7,8, Gang Bima, Sinduharjo, Ngaglik, Kec. Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.
      Di film Ada Apa dengan Cinta, Rangga memang dikisahkan adalah seorang penggemar kopi. Untuk itu, dia pun memutuskan untuk membawa Cinta ke sebuah kedai kopi unik yaitu Klinik Kopi.
      Klinik Kopi mengolah dan memproduksi kopi sendiri mulai dari memilih biji kopi lokal terbaik, menyangrai biji kopi hingga ke proses penggilingan. Hal ini menyebabkan cita rasa dan kualitas di kafe kopi yang berdiri sejak tahun 2013 ini memang sangat nikmat.
      Di kafe ini tidak terdapat menu, namun kamu akan diberikan penjelasan mengenai karakter rasa kopi yang terdapat di kafe ini. Brewer akan menanyakan mengenai karakter kopi yang kita sukai serta memberi saran mengenai jenis biji kopi yang akan kita pesan.
      Hanya beberapa orang saja yang bisa masuk ke ruangan brewer, sehingga pelanggan lain harus mengantre di area lesehan hingga namanya dipanggil. Hal lain yang unik dari kafe ini adalah kafe ini tidak menyediakan gula.
      Di sudut kafe ini terdapat sebuah quotes “Jangan ada gula di antara kita” namun Brewer berhasil meyakinkan bahwa kopi di sini tidak begitu pahit dan tetap nikmat.
      Klinik Kopi juga menjual berbagai biji kopi lokal asli Indonesia. Beberapa biji kopi lokal asli Indonesia tersebut adalah Arabica Pelebib dari Papua, Arabica Aka Gadang dari Solok, hingga Arabica Nagari Lasi dari Bukittinggi. Harga per 250 gram biji kopi dibanderol sekitar 120 ribu.
      Kafe ini beroperasi setiap hari dari pukul 16.00 hingga 22.00. Untuk masalah harga juga relatif terjangkau yaitu sekitar 50 ribu per orang.
       
      3. Istana Ratu Boko
       

      Istana Ratu Boko via 1Hal
       
      Ingin mengunjungi spot lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta yang sangat kental dengan nuansa sejarah dan budaya? Nah, disinilah tempatnya.
      Kamu dapat mengunjungi Istana Ratu Boko yang dijadikan sebagai salah satu spot perjalanan Cinta dan Rangga. Istana Ratu Boko ini terletak di Desa Dawung dan Desa Sambireja, kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Jogjakarta.
      Istana Ratu Boko adalah kompleks bekas istana yang kini tersisa hanya beberapa bangunan saja. Bangunan ini diperkirakan sudah ada sejak abad ke 8.
      Istana Ratu Boko juga merupakan salah satu candi terbaik untuk menikmati pemandangan matahari terbenam di Jogjakarta. Istana seluas 250 meter persegi ini terdiri dari candi pembakaran, lapangan, kolam, pendopo, paseban, hingga gua.
      Untuk harga tiket masuk di Istana Ratu Boko sendiri terbagi menjadi dua kategori. Jika kamu mengunjungi Istana Ratu Boko ini dari pagi hari hingga sore hari sebelum pukul 3, maka biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 25 ribu.
      Sementara itu, jika kamu mengunjungi Istana Ratu Boko ini di atas pukul 3, maka biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 100 ribu. Hal ini karena kamu akan dapat melihat pemandangan matahari terbenam yang sangat indah dari Istana Ratu Boko ini.
      Namun, yang harus kamu ketahui adalah Istana Ratu Boko ini sangat panas di waktu siang hari. Sehingga akan lebih baik jika kamu mengenakan kaus berbahan katun ketika menyambangi istana ini.
      Hindarilah mengenakan kaus berwarna gelap atau warna hitam ketika menyambangi istana ini karena akan sulit menyerap keringat. Meski sangat panas, namun cuaca di sini sangat asri. Nah, di sekitar kawasan Istana Ratu Boko ini juga disediakan banyak gazebo yang dapat kamu gunakan untuk bersantai.
       
      4. Makam Panembahan Senopati
       

      Makam Panembahan Senopati via Majalah Burung Pas
       
      Bagi kamu yang merasa masih ingin menyambangi lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta yang bernuansa sejarah dan budaya, maka kamu dapat mencoba untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini.
      Destinasi wisata ini adalah Makam Panembahan Senopati. Lokasi dari tempat ini adalah di kawasan sekitar pasar Kotagede.
      Di tempat ini adalah tempat raja Mataram Islam pertama di Jogjakarta dimakamkan, yaitu Panembahan Senopati beserta keluarganya. Kompleks pemakaman ini dikelilingi oleh tembok besar yang kokoh.
      Pintu Gapura memasuki kompleks makam ini masih memiliki ciri arsitektur budaya Hindu bernama Gapura paduraksa dengan kusen berukir di sebelah selatan Masjid Besar Mataram yang menuju ke dalam kompleks Makam Raja-Raja Mataram.
      Ada tiga gapura yang harus dilewati sebelum kamu dapat masuk ke dalam bangunan makam. Setiap gapura memiliki pintu kayu yang tebal dengan ukiran yang indah dan dijaga oleh sejumlah abdi dalem yang berbusana adat Jawa.
      Untuk dapat masuk ke area makam, kamu diharuskan untuk mengenakan pakaian adat Jawa yang disewakan di sana. Pengunjung diperbolehkan untuk masuk ke dalam makam pada Hari Minggu, Senin, Kamis, dan Jumat, dengan periode waktu pada pk 08.00 – 16.00.
      Sejumlah tokoh penting yang dimakamkan di sini adalah Sultan Hadiwijaya, Ki Gede Pamanahan, Panembahan Senopati dan anggota keluarganya. Ketika memasuki makam, kamu akan melihat suasana yang sepi, tenang dan khusyuk. Keluarga kerajaan memang masih sangat menjaga kelestarian dari kompleks pemakaman ini.
       
      5. Pojok Benteng Jogja
       

      Pojok Beteng Jogja via Jogja Liburan
       
      Masih penasaran dengan berbagai lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta lainnya? Nah, mungkin kamu bisa mencoba untuk menyambangi Pojok Beteng yang satu ini.
      Pojok Beteng adalah bangunan yang berada di setiap sudut keraton Jogjakarta. Beteng sudah ada sejak masa Kerajaan Keraton dan dijadikan sebagai gerbang masuk dan keluar area kerajaan.
      Selain itu, Beteng biasanya juga digunakan sebagai pusat pertahanan untuk menjaga keraton. Bangunan Beteng berbentuk persegi panjang dengan ketinggian mencapai 5 meter.
      Di bangunan Beteng ini terdapat ruang pengintai dan ruang penyimpanan senjata. Pojok Beteng memang memiliki keunikan sendiri yang membuatnya menjadi salah satu lokasi favorit untuk spot syuting film.
       
      6. Punthuk Setumbu
       

      Menikmati Sunrise di Punthuk Setumbu
       
      Salah satu scene menyenangkan yang dapat kamu saksikan di film Ada Apa dengan Cinta 2 adalah menikmati sunrise dari atas Punthuk Setumbu. Untuk mendapatkan sunrise terbaik, salah satu cara yang dapat kamu coba adalah datang sejak subuh dan mencoba menyambangi bukit yang terletak tidak jauh dari Candi Borobudur ini.
      Untuk mencapai tempat ini medannya tergolong cukup sulit namun tentunya semuanya akan terbayar dengan pemandangan sunrise yang indah. Begitu sampai di area parkir, kamu masih harus berjalan kaki menuju bukit.
      Kondisi jalanan sendiri tergolong masih agak sulit karena masih berupa tanah. Namun, kamu akan diterangi dengan penerangan yang sudah tergolong cukup. Di beberapa titik kamu juga dapat bertemu dengan warga lokal yang juga merangkap menjadi guide bagi Punthuk Setumbu.
      Sesampainya di puncak bukit, kamu dapat mulai menunggu waktu sambil mengarahkan kameramu untuk mendapatkan sunrise terbaik. Arahkan kameramu menuju ke Candi Borobudur, dan kamu akan mulai dapat menikmati sunrise yang indah.
      Di atas bukit terdapat sebuah warung sederhana yang menjual kopi atau teh. Sehingga jika kamu merasa kedinginan begitu sampai di atas, kamu dapat mencoba untuk meminum kopi atau teh hangat tersebut.
      Punthuk Setumbu menampilkan pemandangan matahari terbit dengan latar belakang Gunung Merapi. Selain melihat matahari terbit yang indah, kamu juga dapat menyaksikan kemegahan Candi Borobudur dari atas bukit Punthuk Setumbu ini.
      Bukit Punthuk Setumbu terletak tidak jauh dari Candi Borobudur, tepatnya di Dusun Kerahan, Desa Karangrejo, Borobudur, Magelang, atau sekitar satu jam berkendara dari pusat kota Yogyakarta. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Punthuk Setumbu ini adalah sekitar Rp 15 ribu per orang. Tentu sangat terjangkau dan ramah di kantung.
       
      7. Sate Klathak Pak Bari
       

      Sate Klathak Pak Bari via Nginep Mana
       
      Berbicara mengenai lokasi syuting, belum lengkap rasanya jika belum berbicara mengenai tempat lokasi kuliner yang juga menjadi lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta 2. Mungkin, karena sudah lama tidak berada di Indonesia, Rangga jadi rindu juga ingin segera mencicipi kuliner dan juga minuman tradisional di Indonesia.
      Nah, salah satunya kamu dapat mencoba menyambangi Sate Klathak Pak Bari yang satu ini. Alamat lengkapnya adalah Jalan Kedaton, Pleret, Kecamatan Bantul, Jogjakarta.
      Sate Klathak Pak Bari adalah warung sate kambing yang paling terkenal di Jogjakarta. Kamu bisa menikmati hidangan sate yang disajikan dengan jeruji sepeda. Konon, kelezatan sate klathak ini terletak dari tusukan jeruji sepeda yang merupakan konduktor yang sangat sempurna sehingga bisa mengantarkan panas dengan baik.
      Hal ini membuat daging kambing dapat matang secara merata. Biasanya kita akan disajikan sate dengan bumbu kacang maupun kecap, namun di sini agak berbeda.
      Sate klathak disajikan dengan kuah gulai yang nikmat. Hal ini tentu menjadi keunikan tersendiri yang membuat sate ini tetap lezat dan berbeda dari sate kambing lainnya.
      Soal nama klathak sendiri konon katanya berasal dari bunyi “klathak.. klathak” dari jeruji sepeda yang sedang dibakar agar mampu menghasilkan panas yang merata.
      Malam yang semakin larut rupanya tidak menjadikan warung sate klathak ini menjadi semakin sepi. Alhasil, ketika malam tiba kamu akan mendapati pengunjung warung sate klathak ini yang semakin banyak.
      Bagi kamu yang tidak begitu menyukai sate klathak ini, terdapat beberapa menu lain yang dapat dijadikan sebagai alternative. Salah satu contohnya adalah menu gulai. Kamu dapat mencoba untuk menikmati gulai ketika menyambangi tempat ini.
      Sate klathak ini dibakar di atas tungku tradisional yang membuat satenya menjadi semakin nikmat dan lezat.
      Untuk menikmati satu porsi sate klathak, biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 20 ribu untuk satu porsinya. Tidak begitu mahal, bukan?
      Untuk masalah minum, jangan lupa sempatkan waktumu untuk mencicipi wedang teh poci ketika menyambangi tempat ini. Wedang teh poci adalah sebuah minuman tradisional yang menjadi partner tepat untuk dinikmati bersama dengan sate klathakmu.
      Bayangkan ketika suasana sedang hujan, kamu dapat mencoba untuk menikmati seporsi sate klathak dengan ditemani wedang teh poci. Wedang teh poci sendiri memiliki rasa yang manis, wangi, sedap dan juga kental. Hal ini membuat wedang teh poci cocok untuk menyegarkan tubuh.
       
      Nah, itulah dia pembahasan mengenai berbagai lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta 2 yang menarik untuk kamu sambangi pada liburan selanjutnya. Jogjakarta rupanya memiliki berbagai destinasi wisata yang sayang untuk dilewatkan dan sebaiknya masuk dalam daftar destinasi wisata yang akan kamu sambangi di liburan selanjutnya.
      Ternyata, film Ada Apa dengan Cinta menawarkan berbagai spot lokasi syuting yang tentunya sangat menarik untuk disambangi bukan hanya bagi para pecinta wisata sejarah namun juga bagi pecinta kuliner. Semoga artikel ini dapat menginspirasimu dalam mengunjungi berbagai lokasi spot menarik di Jogjakarta sambil mengingat kembali film Ada Apa dengan Cinta 2.
      Happy traveling!
    • Sedikit Info Untuk Booking Hotel Online
      By nashir111
      Pariwisata di Indonesia terakhir akhir-akhir ini begitu berkembang cepat. Ada sangat banyak tempat wisata baru yang di buka untuk tingkatkan kunnjungan wisatawan yang datang untu liburan. Ada pembangunan tempat wisata baru bikin kita harus mempunyai yang namanya fasilitas enunjang pariwisata baru disetiap sekitaran tempat wisata terssebbut seperti restoran serta hotel. Restoraan dipakai oleh wisatawan untuk makan serta hotel dipakai oleh wisatawan untuk bermalam. Hotel yang dipakai untuk bermalam sekarang ini tiddaak cuma dapat dipesan lewat segera datang ke hotel itu tetapi juga lakukan booking hotel murah lewat internet.
      Dengan memakai internet kita jadi lebih gampang dalam lakukan booking hotel murah, jal itu karena kita dapat mengecheck hotel mana yangpantas pada keperluan kita sewaktu kita bermalam, seperti di Mister Aladin suddah di paparkan berbentuk daftar serta beragam pilihan hotel di mana tempat anda bermalam serta dengan harga yang baik untuk berkompetisi di market. Ada sangat banyak type hotel didalam satu tempat wisata, memakai internet anda tak mesti bertanya satu-satu ke hotel-hotel itu. Yang cukup anda kerjakan hanya untuk lihat harga serta spesifikasi yang ada lewat internet. Kita cuma perlu memilih hotel di mana kita menginginkan untuk bermalam, saksikan spesifikasinya apa sajakah sarana yang disiapkan serta apa sajakah keunggulan sarana yang dipunyai, juga yakinkan jarah dari hotel kedalam tempat wisata janganlah sangat jauh serta yakinkan harga yang anda bayarkan memanglah sesuai sama service yang anda terima. Misalkan di yogkarta, banyak pilihan untuk bisa booking hotel di  yogyakata Indonesia dari jauh-jauh hari ketimbang anda booking saat itu juga (saat anda liburan) karena besar kemungkinan harganya pun akan mahal.

      Mencari tempat booking hotel murah pada saatini sangatlah mudah karena pertolongan internet. Saat ini yang butuh anda kerjakan hanya untuk pilih dengan pas hotel seperti apa yang anda kehendaki, sesudah mengambil keputusan pilihan jadi hal setelah itu yang perlu kita kerjakan yaitu bermalam di hotel itu. Kita dapat juga lakukan complaint bila umpamanya sarana yanng di tawarkan di internet tidak cocok dengan sarana yang didapatkan oleh pihak hotel, oleh karena itu kita butuh jeli dalam pilih hotel, jangan pernah keasikan berlibur kita terganggu cuma lantaran persoalan pelayan hotel tempat kita bermalam yang kurang baik. 
    • Liburan 4 Hari 3 Malam Jogja-Magelang Bersama Batita
      By deftones12
      Perjalanan ke Jogja-Magelang ini sebenernya akhir Maret lalu. Tapi belum ada tekad kuat untuk nulis. Mumpung sekarang lagi santai, sempet-sempetin deh.
       
      Oya, ini kali pertama saya nyumbang tulisan di forum ini, jadi maaf-maaf ya kalo kurang detil ato kurang apalah tulisannya XD
       
      Ide jalan-jalan ke Jogja terbilang spontan dari saya. Yang urusin booking-an pesawat, hotel sampe mobil rental juga saya, begitu juga itinerary. Pokoknya suami sama anak tinggal terima jadi. Kebetulan emang suka banget sih bikin-bikin itinerary…dan emang niat (sampe ngecek google maps buat mastiin waktunya hahahaha).
       
       
       
      Hari Pertama (Senin, 28 Maret 2016)
       
      Saya, suami dan anak yang masi usia 1,5 taun berangkat dari Jakarta (Halim Perdanakusuma). Kita sengaja ambil flight pagi supaya gak rugi di sana #emakemakbanget
       
      Baru pertama kali berangkat dari Halim….ternyata enak ya. Gak seriweh Soetta, dan ada nursery room di sini. Sungguh lah Soetta harus cepet-cepet berbenah.
       
      Tiba di Jogja sekitar jam setengah 10, kita udah ditunggu supir yang akan nganterin kita selama di Jogja dan Magelang. Awalnya suami agak kurang sreg pake supir, karena biasa kalo jalan-jalan ke Bali setir sendiri. Tapi ternyata itu keputusan tepat, karena dengan supir yang tau jalan-jalan tikus di Jogja waktu liburan kita juga lebih efisien.
       
      Karena kamar hotel belum siap, jadi kita memutuskan untuk isi perut dulu. Meluncurlah ke Jalan Wijilan yang terkenal dengan gudegnya itu. Kita coba Gudeg Bu Lies yang udah lumayan punya nama. Tapi, entah ya, rasanya kurang cocok buat saya. Apa mungkin lidah saya dan suami terlalu Padang ya XD
       
      Setelah isi perut, kita melanjutkan perjalanan ke Taman Sari. Sebenernya, pingin banget eksplor semua ruangan di tempat ini. Sayangnya, cuaca terik siang itu bikin si bocah rewel dan ga betah banget. Jadi kita cuma spend sekitar 15 menit di sana sebelum jalan lagi ke Keraton.
      Di Keraton kita langsung disambut salah satu staf di sana yang menawarkan jasa memandu. Karena emang belum pernah ke sana, ya kita terima aja. Lumayan informatif, dan dibantuin foto-foto juga hehehehe

       
       
      Selesai tur di Keraton, kita minta supir langsung cuss ke hotel. Untuk hari pertama ini saya pilih ke Hyatt Regency yang berada di Jl. Palagan Tentara Pelajar, ga jauh dari Monjali. Kebetulan dapet promo yang lumayan murah buat hotel sekelas Hyatt. Alasan lainnya, karena saya naksir banget sama tamannya yang luaaasss dan rindang banget. Jadi bisa ajak anak jalan-jalan keliling hotel.
       
       
       
       
      Hyatt Regency ini juga hotel yang child-friendly banget. Terbukti, di sini ada beberapa jenis kolam untuk mengakomodir semua tamu. Selain kolam anak-anak yang udah berusia 5 tahun ke atas, ada juga loh kolam untuk batita, yang airnya emang dangkal banget. Tapi, orang dewasanya juga diperlakukan  istimewa kok. Saya sempat lewatin kolam kecil macam Jacuzzi yang katanya termasuk zona tenang, jadi ga boleh tu rebut-ribut ato lari-larian di deket situ.

       
       
      Untungnya, harga dan pelayanan berbanding lurus. Overall saya puas banget di hotel ini. Salah satu yang bikin takjub adalah mereka punya nasi goreng yang enak banget! Hahahah beneran, beda banget sama nasi goreng hotel yang biasanya ga ada rasa. Nasi gorengnya lebih kayak nasi kebuli….so tasty!
       
      Malamnya kita rencana mau cari makan deket situ. Sayangnya ternyata hujan deras dari sore ga berenti-berenti. Batal deh rencana menyantap bakmi jawa. Tapi gapapa, kita jadi bisa puas main di kamar sama anak.
       
       
       
      Hari Kedua (Selasa, 29 Maret 2016)
       
      Ini adalah liburan kedua kita bareng anak yang masih bayi, jadi kita udah belajar dari pengalaman: ga usah terlalu ngoyo untuk datengin tempat-tempat wisata sebanyak mungkin. Jadi, di hari kedua ini kita jalani dengan santai. Bangun, sarapan, jalan-jalan keliling taman yang kece dan luas dan baru check out jam 12 siang.
       
      Sekitar jam 12.30 supir kita jemput ke hotel dan kita langsung menuju Museum Ullen Sentalu. Baru tau soal museum ini sekitar beberapa bulan lalu (malu-maluin banget ya) dan langsung naksir sama foto-foto sekitarnya. Kok kayak di kastil Eropa manaaa gitu.
       
      Perjalanan menuju Kaliurang ternyata lumayan jauh, padahal kalo liat di Google Maps kayaknya ga sejauh itu hahahha Anyway, waktu sampai di Ullen Sentalu udah mulai gerimis. Jadi petugasnya suruh kita bawa payung karena area museumnya ada yang outdoor. Karena kita ga punya payung, akhirnya beli jas hujan di sana. Ga terlalu mahal sih, sekitar 5000 atau 10.000 per piece (maaf saya lupa).
       
      Saya pernah baca kalau Museum Ullen Sentalu ini sangat organized. Semua pengunjung akan dipandu keliling museum sambil dikasi informasi tentang koleksi-koleksinya. Mungkin supaya benar-benar bisa mengedukasi pengunjung dan menghindari mereka yang cuma pengen numpang eksis foto-foto bentar trus pulang (macam saya gitu XD).
       
      Guided tour di Museum Ullen Sentalu berlangsung sekitar 1 jam, dan banyak banget informasi yang bisa kita peroleh, terutama tentang sejarah Keraton Jogja dan Solo, serta kebudayaannya. Trus kita sempat dikasi minum yang katanya minuman favorit ratu atau putri kerajaan. Rasanya agak aneh di lidah saya, tapi bukannya ga enak. Cuma ga familiar aja.
       
      Oya, di museum ini juga ga bisa sembarangan foto. Guide nya akan kasi tau spot-spot mana aja yang boleh difoto. Makanya kebanyakan foto Museum Ullen Sentalu yang bisa ditemuin ya kurang lebih sama latar belakangnya.
       
       


      Selesai guided tour, kita cobain makan di restoran mereka, Beukenhof. Restorannya cantiikk banget, interiornya gaya kolonial banget. Apalagi pemandangannya juga bagus….jadi betah lama-lama di sini. Untuk harga yaa emang rada mahal, tapi worth it sama rasanya.
       
      Awalnya, setelah dari Ullen Sentalu kita sempat mau jajal Merapi Lava Tour. Tapi karena gerimisnya ga berenti-berenti akhirnya kita mutusin untuk turun lagi aja. Kasian kalo si bocah sakit gara-gara kena ujan.
       
      Waktu udah sampai di tengah kota, kita mutusin untuk beli oleh-oleh dulu, karena besok bakal nginep di Magelang. Kita dibawa ke pabrik Bakpia Pathok 25 dan beli banyak banget bakpia yang masih hangaatt. Nyaamm! Supir kita juga nyaranin kita beli batik di Rumah Batik yang emang konsepnya butik. Padahal tadinya mau beli di Malioboro aja. Tapi kata bapaknya, kalo mau dipake sendiri ya mending beli di tempat ini, kualitasnya premium. Yaa…emang siih bagus banget, tapi harganya juga ‘bagus’ hehehhe
       
      Karena si bocah udah ngantuk dan cranky berat, jadi kita minta supir untuk anter ke hotel. Untuk hari kedua ini, kita pilih hotel yang lebih budget friendly, yaitu Tjokro Style Hotel di Jl. Menteri Supeno. Alasannya, karena kita bakal check out pagi-pagi buta buat tur sunrise di Borobudur. Jadi, biar ga rugi ya pesen hotel yang murah meriah aja (no breakfast, pake promo lagi…maklum saya promo hunter :p)
       
      Tjokro Style ini bisa dibilang butik hotel yang lumayan baru. Walaupun bukan hotel mewah, tapi desainnya bagus banget dan pelayanannya juga memuaskan. Kamarnya emang sempit ya, berasa banget kalo bawa bocah. Waktu di Hyatt bisa kejar-kejaran sambil merangkak, kalo di sini ya boro-boro. Tapi nyaman banget kok. Kamar mandinya juga lumayan sempit, tapi amenities-nya lumayan lengkap. Yang agak bingung sih waktu nyari shampoo dan sabun cair. Ternyata di sini pake 2-in-1 shampoo dan sabun cair yang ditaro di tempat sabun kalo di toilet-toilet mall itu lohh (apa sih namanya? Maaf saya ga kepikiran).

       
       
      Karena ini di tengah kota, jadi mau cari makan malam gampang, tinggal jalan kaki di sekeliling hotel dan pilih aja jajanan favorit.
       
       
       
      Hari Ketiga (Rabu, 30 Maret 2016)
       
      Saking semangatnya hari ini, saya udah bangun dari jam 2 pagi. Beres-beres koper, basuh si bocah yang sebodo amat tetep tidur dan siap-siap sendiri. Karena saya pesan hotelnya online dan udah bayar, jadi proses check out ya ga perlu lama-lama. Tinggal balikin kunci dan angkut barang.
       
      Supir kita sesuai jadwal dateng jam 3 pagi dan langsung bawa kita ke Candi Borobudur. Namanya juga tengah malem buta, jalanan sepiiii banget. Paling para pedagang di pasar aja yang udah beraktivitas dan siap-siap.
       
      Kita sepakat sunrise tour lewat Manohara Hotel. Tiket masuknya emang lumayan banget ya, Rp 270.000 per orang dewasa (lokal). Kalau orang asing kayaknya lebih mahal Rp 20.000. Sempat kepikiran mau liat sunrise dari Punthuk Setumbu aja. Tapi kata temen, kalo gendong-gendong bayi nanti repot naiknya. (Walaupun manjat Candi Borobudur juga repot sih sambil gendong bayi :p).
       
      Penjualan tiketnya sendiri baru dibuka jam 4.00, sementara turnya dimulai jam 4.30. Dan, kita sampai di sana jam 3.30 hahahah agak terlalu antusias kayaknya berangkat jam 3.
       
      Dengan membayar harga tiket yang lumayan mahal, kita dapet senter, snack setelah tur dan souvenir. Jadi, setelah ambil senter, kita pun jalan menuju candi, bareng sama tamu-tamu lain. Ternyata harga tiket yang hampir 300 ribu itu ga bikin tur ini sepi ya. Tapi, untungnya karena udah lewat long weekend, jadi tetep ga terlalu rame.
       
      Gimana perjalanan naik ke Candi Borobudur sambil bawa bayi? Silakan tanya suami saya yang langsung ngos-ngosan dan sakit pinggang hahahaha (saya sendiri kebagian bawa turun si bocah, dan lutut langsung gemetar).
       
      Walaupun hari itu sunrise-nya kurang bagus, tapi buat saya pemandangannya tetap indah. Seneng banget bisa punya momen istimewa ini bareng anak dan suami.


       
       
      Setelah turun dari candi, kita nikmatin snack dan kopi yang udah disiapkan buat peserta sunrise tour. Rasanya so-so lah. Tapi lumayan buat ganjel perut.
       
      Waktu menunjukkan pukul 8.30 waktu kita keluar dari Manohara Hotel. Karena hotel di Magelang pastinya belum bisa buat check in, kita sepakat untuk sarapan beneran di Plataran Borobudur yang berjarak kira-kira 10 menit naik mobil.
       
      Kenapa pilih Plataran Borobudur? Karena saya naksir banget sama restoran Patio-nya hahahha Tapi ternyata emang keputusan tepat sih kita sarapan dan ngaso di tempat ini. Tempatnya enaaakk banget, tenang dan teduh. Kita sengaja minta tempat duduk sofa supaya si bocah cerewet ini bisa istirahat. Ternyata bukan cuma anak saya yang tidur, tapi suami juga hahahah


       
       
      Saya pernah nyicip makanan di Plataran Dharmawangsa di Jakarta yang emang enak banget. Dan makanan di Patio ini juga sama enaknya. Cuma, untuk muesli-nya agak aneh rasanya. Lebih enak yang saya rasain di Revolver Seminyak (kenapa jauh banget perbandingannya).
       
       
      Setelah kenyang dan refresh energi, kita keluar dari Plataran dan menuju hotel berikutnya. Supir kita sempat nanya apa mau liat-liat kerajinan perak di dekat sini. Tapi, saya udah ga sabar mau ke hotel, jadi tawarannya kita skip.
       
      Kenapa saya mau buru-buru banget ke hotel? Karena hotel yang saya pesan kali ini adalah hotel termahal yang pernah saya pesan seumur hidup: MesaStila Resort & Coffee Plantation.
       
      Sejak tau soal resort ini beberapa waktu lalu, saya langsung masukin MesaStila dalam bucket list saya. Pokoknya sekali seumur hidup harus nyobain. Untungnya bisa terwujud lumayan cepet. Karena harganya lumayan bikin mata melotot, ya saya ga mau rugi lah, kalo bisa check in sepagi mungkin dan check out sesiang mungkin hahahaha
       
      MesaStila Resort & Coffee Plantation ini terletak di Desa Losari, Magelang. Perjalanan dari Borobudur memakan waktu sekitar 1,5 jam. Konon, tadinya resort ini adalah kebun kopi milik warga lokal yang akhirnya dijual ke orang asing dan belakangan dijadiin resort.
       
      Letaknya yang terpencil emang bikin kita susah kemana-mana. Tapi, ya ngapain juga keluar resort? Di sini fasilitasnya lengkap banget. Mulai dari restoran, spa, kids club, jungle gym dan pastinya spot-spot foto yang luaass banget. Gimana ga luas, resort ini berdiri di lahan 22 hektar, di mana 11 hektarnya digunakan untuk resort, dan 11 hektarnya lagi adalah kebun kopi.


       
       
      Semua tipe kamar di sini adalah villa berbentuk joglo atau limasan yang sangat, sangat luas. Kebetulan saya pesan yang tipe Villa Arum. Kalau menurut booking.com siih luasnya 100 meter persegi. Sungguh lah ini villa gede banget. Selain tempat tidur segede alaihim, ada juga semacam dipan besar buat duduk-duduk santai, ruang tamu, meja makan, teras pribadi yang juga luas, dan kamar mandi yang gedeee. Kamar mandinya terbagi menjadi beberapa ruangan: wastafel terpisah, toilet terpisah, ruang shower yang ga terlalu besar tapi cukuplah buat mandi ekspres, dan bathtub yang udah kayak kolam renang saking gede dan dalem banget (ngisi airnya aja lama banget).
       
      Jadilah, sisa hari ketiga ini kita nikmatin di villa dan jalan-jalan di sekitar resort yang adeemm. Kalo ada tamu yang mau spa, resort ini juga menawarkan jasa babysitting (berbayar tentunya). Tapi saya ga berani nyobain spa-nya. Mahaaall kakaak! Untungnya kita dapet voucher pijat 15 menit gratis, untuk saya dan suami. Jadi ya lumayan lah hahahaha
       
       
       
      Hari Keempat (Kamis, 31 Maret 2016)
       
      Ga terasa udah hari terakhir liburan. Agak berat mau ninggalin MesaStila. Sayang, jatah cuti dan dompet menyadarkan saya untuk cepet-cepet balik.
       
      Karena ini hari terakhir, kita manfaatin sebaik-baiknya. Saya, suami dan anak jalan-jalan pagi sekaligus sesi foto-foto. Karena emang semua tempat di resort ini kece banget buat difoto. Tadinya udah gatel banget mau berenang di kolam renang yang menghadap ke lembah. Tapi sayang airnya dingin, nanti pada masuk angin malah repot.


       
       
      Yang agak disayangkan sebenernya adalah menu sarapannya. Menurut saya terlalu biasa untuk ukuran resort bintang 5. Lebih enak sarapan yang ada di Hyatt. Tapi, yasudahlah, yang penting masih terasa enak di mulut.
       
      Aktivitas yang saya tunggu-tunggu adalah tur kebun kopi yang dimulai jam 10. Ini servis gratis untuk semua tamu yang menginap. Kalo ada yang mau ikutan tur kebun kopi tapi ga mau nginep juga bisa, tapi saya kurang tau harganya. Kayanya pernah baca sekitar Rp 500.000 per orang (nanti dapet satu bungkus kopi….kalo ga salah yaa). Sebagai pecinta kopi ya tentunya saya harus, kudu, wajib ikut aktivitas ini.
       
       
      Pagi itu kita tur kebun kopi sama satu keluarga lain, jadi lumayan enak, ga terlalu rame. Di tur itu kita dijelasin panjang lebar soal jenis-jenis kopi dan diajak liat cara pembuatan kopi di MesaStila. Tentunya ada juga bagian icip-icip kopi. Dari tur ini saya juga jadi tau kalo ternyata biji kopi yang dimakan sama gula merah itu ternyata enak ya!

       
       
      Walaupun keliatannya tur kebun kopinya santai, tapi ternyata berasa juga capeknya. Apa karena saya sambil gendong bocah ya. Tapi saya puaas! Kita balik ke villa jam 11 dan siap-siap check out. Saya juga menyempatkan diri beli oleh-oleh berupa kopi robusta dan arabika yang dijual di toko hotel.
       
      Supir kita jemput jam 12 lebih dikit, dan kita meluncur kembali ke Jogja. Sebelumnya kita pikir bakal sampai di Jogja jam setengah 3. Ternyata jam 13.30 udah tiba di Jogja, sementara flight kita baru jam 15.40. Bapak supir nawarin kita mampir ke Taman Monjali. Tapi kita udah agak bosen sama taman hahahaha saya usul ke Vredeburg aja yang kemaren ga sempet didatengin. Tapi, karena letaknya di tengah kota, takutnya nanti macet ke bandara dan harus buru-buru. Jadi yasudahlah, kita langsung ke bandara sajah.
       
       
       
      Yah, demikianlah kira-kira perjalanan 4 hari 3 malam saya di Jogja dan Magelang beberapa waktu lalu. Mungkin itinerary-nya bisa kasi ide teman-teman yang juga berencana ke Jogja dengan keluarga ^^
       
       
       
    • TANYA INFORMASI TRANSPORTASI WISATA KE KALIBIRU DAN KULINERJOGJA UTK SINGLE TRAVELER
      By seraphine
      dear all, kenalin nama aku sera. aku mau minta info dong. aku ada rencana trip ke jogja, dan akan nginep disalah satu hostel dijogja. rencananya pengen ke kalibiru. ada yang bisa kasi rekomendasi lebih baik ke kalibiru naik apa? khususnya untuk single traveler.
      terus kuliner apa yang direkomendasiin untuk single traveler seperti aku?
      atau ada yang bisa kasi info untuk teman jalan di jogja? bisa email aku ke sherafina.kartika@gmail.com. thankyou.
    • Sewa mobil di Jogja - pakai supir atau self drive?
      By Defanie Arianti
      Haluu temans,
      Mohon bantuannya dong. Saya ada rencana liburan singkat ke Jogja akhir Maret. Pinginnya nyewa mobil tanpa supir seperti kebiasaan saya kalau liburan ke Bali. Selain lebih hemat, pastinya lebih private. Tapi baru tau ternyata terms and conditions nyewa mobil lepas kunci di Jogja sedikit lebih ribet daripada di Bali, karena harus pake uang jaminan dan dokumennya juga lebih banyak.
      Pertimbangan lain adalah saya ada rencana ikut tur Borobudur sunrise dan nginep di daerah Magelang. Jadi kalau sewa mobil pakai supir sepertinya lumayan ribet ya pengaturannya. Belum lagi biaya tambahannya lumayan banyak (surcharge ke luar kota, surcharge buat tur sunrise, dll). Kalau lepas kunci, walaupun uang jaminannya lumayan gede, tapi kan nanti dibalikin lagi gitu  
      Pertanyaannya:
      Kira-kira aman gak ya nyetir sendiri di Jogja dan Magelang? Apakah kondisi dan petunjuk jalannya memadai buat saya yang buta Jogja ini?
       
      Terima kasih sebelumnya.
       
       
    • Gimana Cara Ke Belitung/Tanjung Pandan Dari Bukittinggi?
      By kidness
      saya mau ke belitung/tanjung pandan dari bukittinggi, udah ngecek tiket pesawat dari padang tapi hampir semua transit dulu ke jakarta. jadi mungkin ada info misal jalur darat atau laut. atau mungkin ada yg mau trip dari bukittinggi ke belitung jadi bisa ikutan gitu,hehe
    • Malioboro dari ujung ke ujung
      By Hanumi
      Kalo kamu mendengar nama Jogja, apa yang ada di pikiran kamu? Kalo saya pasti langsung ke Malioboro. Ini adalah jantung kota Jogja yang wajib kamu datangi kalo lagi liburan. Karena lokasinya dekat rumah, jadi tempat ini yang paling sering didatangi. Apalagi kalo ada sodara yang datang. Suatu hari, kepikiran juga buat eksplorasi Malioboro dari ujung ke ujung. Karena ngga bawa kendaraan, jadinya saya mulai dari stasiun tugu. Mumpung masih pagi, jalanan disana juga tidak terlalu rame. Spot yang paling banyak dikerumuni sama pelancong adalah area nama jalan Malioboro yang ada di sebelah  selatan perempatan rel kereta.
       
      Lorong-lorong Malioboro juga masih sepi. Maksudnya, tidak harus antri waktu jalan. Kadang kalo lagi rame, kita harus nunggu orang yang mau lewat dulu karena pedagang kaki lima lumayan makan tempat. Tapi, itulah keunikan dan khasnya Malioboro. Kira-kira jam 09.30-an, toko-toko sudah pada buka. Sedangkan kios kaki lima masih pada beres-beres. Kalo mau menikmati suasana Jogja, kamu bisa jalan pelan-pelan saja karena mata juga bisa sekalian nyuri-nyuri pandang kalo kira-kira ada barang yang mau di beli. Karena emang ngga niat beli barang, jadi hari itu saya labas saja. Hanya sesekali ngambil gambar dari produk khas jogja yang dijual di emperan. Kamu bisa beli batik, kaos, tas, sandal, sepetu, perhiasan, dompet, sabuk, jam tangan, aksesoris. Apa saja bisa kamu beli kalo emang niat beli oleh-oleh Jogja.
       
      Makin siang, makin banyak pengunjung yang memenuhi lorong Malioboro. Entah turis mancanegara entah turis lokal. Semuanya lagi menikmati liburan. Saya sempet beli lumpia disalah satu toko. Harganya Rp8.000-an per biji. Ini bisa jadi teman di ujung Malioboro sana. Waktu tiba di depan pasar Beringharjo, tempat ini selalu rame. Angkutan kota, motor, dan mobil pribadi kadang juga parkir didepan pasar. Pernah liat di TV kalo pak Bondan Winarno makan rujak sayur di depan pasar. Pernah juga saya ngliat artis Bunga Zaenal yang lagi syuting sinetron. Lucu juga karena adegannya sering diulang-ulang. Yang nonton juga banyak. Kamu jangan heran karena pangkalan angkutan kota yang ada di depan Pasar Beringharjo ini memang sering dijadikan lokasi syuting.
      Pegel juga kaki ini karena harus jalan dari stasiun tugu sampe ke pasar Beringharjo. Setelah sampe di tempat duduk di depan istana, saya langsung nyari tempat kosong buat menikmati lumpia dan minuman yang saya bawa. Lumayan juga rasanya. Nah, kalo kamu mau nyoba kayak saya nikmati Malioboro dari ujung ke ujung, siapin aja air minum sama sapu tangan. Oke?