hobijalan2poto2

jalan2 pake TransJogja, berikut rutenya

52 posts in this topic

kemarin baru aja keliling jogja naik trans jogja, dari utara sampe ke selatan lanjut lagi ke tengah kota Emoticon%20Backpacking.gif lumayan capek haha
 tapi terbayar bisa nikmatin ke prambanan, candi ratu boko, sama ke artjog13 Emoticon%20Ngeledek.gif

hobijalan2poto2 likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites

@natha

mantappppp.............

lagi liburan di jogja ni ceritanya mbak???
ikutan kopdar jogja mbak :)  :ngeledek

Share this post


Link to post
Share on other sites

aihh pernah naik transjogja tp supirnya bawanya ngga enak,,alamat pas nyampe terminal mau ke parangtritis jakpot deh :tercengang tp ngga membatalkan untuk tetap lanjut main air di pantai lohh :ngakak

Share this post


Link to post
Share on other sites

kemarin baru aja keliling jogja naik trans jogja, dari utara sampe ke selatan lanjut lagi ke tengah kota Emoticon%20Backpacking.gif lumayan capek haha

 tapi terbayar bisa nikmatin ke prambanan, candi ratu boko, sama ke artjog13 Emoticon%20Ngeledek.gif

waaahhh kapan nih mbak? ke artjog13 itu maksudnya FKY ya???

kemarin kita regional jogja juga pada kopdar di FKY hehehe

 

aihh pernah naik transjogja tp supirnya bawanya ngga enak,,alamat pas nyampe terminal mau ke parangtritis jakpot deh :tercengang tp ngga membatalkan untuk tetap lanjut main air di pantai lohh :ngakak

busettt... koq bisa2nya jekpot mbak sisil??? mbak sisil gak pernah naik bis yaa??

naik sepeda onthel terus sssiiihhh  :ngeledek

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya dah pernah coba naik trans jogja, rute malioboro-prambanan :)

cma haltenya ga bgtu bnyk ya -_-  dr malioboro mau blik ke sheraton mustika haltenya adanya deket carrefour.

dr situ lumayan jln kaki kehotel :(

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya dah pernah coba naik trans jogja, rute malioboro-prambanan :)

cma haltenya ga bgtu bnyk ya -_-  dr malioboro mau blik ke sheraton mustika haltenya adanya deket carrefour.

dr situ lumayan jln kaki kehotel :(

hehehhe iya, emang haltenya gak begitu banyak kayak jakarta... haltenya kebanyakan di spot2 tempat rame aja :D :D

jadi kalo mau disambung pake becak hehehe :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehehhe iya, emang haltenya gak begitu banyak kayak jakarta... haltenya kebanyakan di spot2 tempat rame aja :D :D

jadi kalo mau disambung pake becak hehehe :D

waktu itu kebetulan gda becak & gerimis pula :(

akhirnya jln kaki ke hotel, lmayan makin besar betisnya :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

waktu itu kebetulan gda becak & gerimis pula :(

akhirnya jln kaki ke hotel, lmayan makin besar betisnya :D

hehehehe yah lumayan lah... seenggaknya gak panas2 amat jalan kaki di jogja kannnn :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Ini info yang menarik hehehehe........6000 bisa keliling yogya kebetulan ada rencana mau jalan lagi kesana....pulang kekotamu..duk..duk.tek..duk...duk ...tekduk......makasih ya infonya.....:)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Ini info yang menarik hehehehe........6000 bisa keliling yogya kebetulan ada rencana mau jalan lagi kesana....pulang kekotamu..duk..duk.tek..duk...duk ...tekduk......makasih ya infonya..... :)

 

yoiii bro.........

mantapppp.... jogja memang ngangenin :D :D

 

:salut

Share this post


Link to post
Share on other sites

yoiii bro.........

mantapppp.... jogja memang ngangenin :D :D

 

:salut

Begitulah yogya brother ngangenin........tapi pengen ngetes lagi apakah setiap sudut kan selalu menyapa gak ya? :)

Soalnya kasus cebongan bikin yogya sedikit kegores masakah premanisme di kota budaya ck ck ck sikat abis aja....biar gali gali yogya yhg ngatasin preman bawaan.........hehehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

Begitulah yogya brother ngangenin........tapi pengen ngetes lagi apakah setiap sudut kan selalu menyapa gak ya? :)

Soalnya kasus cebongan bikin yogya sedikit kegores masakah premanisme di kota budaya ck ck ck sikat abis aja....biar gali gali yogya yhg ngatasin preman bawaan.........hehehehe

 

ya yang pastinya selepas kasus cebongan itu aksi premanisme di jogja lumayan berkurang banget bro

iyaaaaa niiiiiiiii.......... walapun sudah banyak banget perubahan di jogja dalam 3 tahun terakhir ini, semoga setiap sudut jogja masih menyapamu bro :salut

hobijalan2poto2 likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites

ya yang pastinya selepas kasus cebongan itu aksi premanisme di jogja lumayan berkurang banget bro

iyaaaaa niiiiiiiii.......... walapun sudah banyak banget perubahan di jogja dalam 3 tahun terakhir ini, semoga setiap sudut jogja masih menyapamu bro :salut

Sip brother........semoga yogya selalu aman loh jinawi hehehe.....soalnya mau semi mukim disana tarip muter2 dah ada yg murah ....kali aja ada yg lebih murah lagi kya rumah pondokannya....apa cari pacar aja yak biar bisa mondok gratis...hhhehehe..

Share this post


Link to post
Share on other sites

Ini info yang menarik hehehehe........6000 bisa keliling yogya kebetulan ada rencana mau jalan lagi kesana....pulang kekotamu..duk..duk.tek..duk...duk ...tekduk......makasih ya infonya..... :)

 

iya 6000 kalo 1 x turun.... kalo gak turun, cuma di bus aja n muter2 balik ke tempat pemberangkatan cuma 3000 koq hehehhe :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya 6000 kalo 1 x turun.... kalo gak turun, cuma di bus aja n muter2 balik ke tempat pemberangkatan cuma 3000 koq hehehhe :)

Oh gitu ya kalo ga turun hanya 3000 rugi dong kali beli ticketnya pp.......hehehe makasih ya infonya

Share this post


Link to post
Share on other sites

itu trans jogja biz nya 3000 untuk 1 kali jalan aja maksudnya ??

misal dr stasiun ke candi prambanan aja 1 jalan 3000 gt ya ??

 

--

Edit

gak jadi tanya

uda ada jawabannya ternyata di post atasQ

makasih makasih ^_^

Share this post


Link to post
Share on other sites

ikut ngupdate jalur Transjogja yang baru

kemarin baru pakai,

semoga membantu :senyum

 

post-24081-0-63859700-1412048706_thumb.j

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

@imam17stat

wah saya selama ke jogja malah belom pernah pakai neh

lebih gampang naik motor soal nya hehe

tapi thx info nya mas :D

biasanya saya juga pinjam motor teman kalau pas di Jogja

cuma kemarin orangnya balik ke magelang, jadinya nyobain trans Jogja.

tapi enak dan gampang kok.

jadi pingin nulis reviewnya juga ttg trans jogja, tapi ntar-ntar deh, masih sibuk laporan bulanan, hahahaha

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • By heri2016
      Waktu itu teman saya di Belanda menginformasikan jika temannya akan liburan ke Jogja. 2 Orang. Saya dimintai tolong memberi beberapa saran perjalanan di daerah Yogyakarta. Karena untuk perempuan saya pilihkan yang kelihatan tidak terlalu berat. Dugaan saya salah ternyata turis tersebut menyenangi adventure. Tapi dalam hari pertama ingin mengunjungi prambanan dan borobudur untuk melihat sunset .  Start Prambanan dimulai pagi jam sembilan dengan menggunakan mobil saya. Di loket turisnya memsan tiket terusan Borobudur mungkin biar praktis .Mungkin saking senangnya lupa waktu hingga selesai jam 2 an. Pada waktu itu kondisi jalan ramai, ringroad urtara juga macet. Akhirnya di tengah jalan saya saya mampir rentaurant jejamuran. Gak terasa waktu sudah menunjukkan jam 3 an. Wah bisa terlambat. Saya pacu kendaraannya tapi gak bisa kencang karena kondisi jalan sibuk. Akhirnya sampai di Borobudur jam 5 kurang dikit. Alangkah kecewanya ternyata Loket regular sudah tutup. Jika ingin loket lain via manohara harganya 450.000
      Malamnya saya dsikusikan untuk penjadwalan acara dan turisnya bilang tak akan meninggalkan kota Yogyakarta . Well sunset rencanya diganti Sunrise saja , karena saya capai kita putuskan untuk menyewa mobil saja, waktu itu menggunakan sewarentalmobiljogjakarta.com. rencanyanya setelah dari Borobudur akan ke Goa Pindul. Harga nya waktu itu dapat 500.000 pakai Avanza saja karena isinya cuma 4 orang termasuk pak sopir. Subuh Nona Turis akan dijemput untuk melihat sunrise dan siangnya saya baru akan ikut ke Goa Pindul
      Well rental mobilnya memang tepat waktu, tidak ada complain dari tamu mengenai penjemputan dan tamunya puas bisa meihat sunrise di Borobudur tersebut.. Sampai Jogja jam 12 siang lanjut ke Goa Pindul . Waahhhhh tamunya senang sekali disana karena menaiki ban sambil menelusur sungai dalam goa. Lanjut Tubing di sungai oyo. setelah puas kami pulang mampir ke warung bakmi Bagito. Ternyata turisnya senang wedang uwuh hehehe. Akhirnya acara selesai . Lega deh... Makasih kepada Pak Agung yang sudah melayani dengan baik untuk mobilnya. Besok saya pakai lagi dah...
    • By alex7459
      halo saya mau info donk nginap di KUTA grand ixora mau ke nusa penina bagusnya sewa mobil atau naik taxi aja? ke pelaburan sanur naik kapal cepat mau nya seharian dsana jdi plg naik taxi lgi?
    • By Usablesharing
      Yogyakarta, kota istimewa nan mempesona ini selalu menjadi tujuan wisata di Indonesia. Tak heran jika setiap wekeend dan musim liburan, kota ini selalu dipenuhi wisatawan, baik domestik maupun mancanegara. Kota dengan sebutan kota pelajar ini bisa dinikmati oleh para wisatawan dari berbagai sisi, mulai dari wisata alam, wisata pantai, wisata kuliner bahkan wisata belanja. Tak hanya itu, demi memanjakan tamunya, kota ini selalu menghadirkan wisata baru yang unik dan menarik untuk dikunjungi seperti halnya tempat wisata baru “Upside Down World Jogja”.
      Objek wisata yang baru dibuka pada 4 Juli 2016 ini, memiliki konsep yang cukup unik yaitu ruangan terbalik, hal ini terinsipirasi dari salah satu film Hollywood yang berjudul Upside Down dan disini Jogja merupakan kota kedua setelah Bali yang dipilih oleh Upside Down World Indonesia. Meskipun baru di launching beberapa bulan lalu, Upside Down World Jogja kini mampu menyedot perhatian wisatawan, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa dan bahkan tempat wisata ini menjadi buah bibir di media sosial karena para pengunjung meng-upload foto yang unik.
      Konsep ruangan terbalik ini menggambarkan suatu tempat tinggal atau rumah yang memiliki delapan spot foto mulai dari ruang 3D, ruang tamu, ruang makan, kamar tidur utama, ruang anak-anak, dapur, ruang cuci baju hingga kamar mandi. Selain kedelapan spot tadi, Upside Down World Jogja masih punya spot foto lainnya yaitu warmindo(Warung Indomie) atau warung burjo (Warung Bubur Kacang Ijo) seperti suasana di kota Jogja yang sebenarnya.
      *Untuk melihat gambar lebih banyak, di sini!
      Perlu kalian ketahui, bahwa tempat wisata ini memiliki perabotan rumah yang asli, bukan sekedar tempelan ataupun semacam lukisan 3 dimensi. Selain bisa berfoto-ria, di sini kalian akan dibantu oleh guest assistance yang dapat menjadi juru foto dan penata gaya kalian saat hunting foto dan yang terpenting guest assistance ini gratis, sehingga bisa menghasilkan foto kalian lebih ciamik dan instagramable!
      Upside Down World Jogja yang berlokasi di Jalan Ring Road Utara No. 18, Maguwoharjo, Depok, Kabupaten Sleman, ini bisa kalian kunjungi setiap harinya pada pukul 10.00-19.00 WIB dan siapkanlah kocek sebesar 80 ribu untuk dewasa dan 40 ribu untuk anak-anak.
      Nah, bagaimana? Kalian tertarik bukan untuk merasakan pengalaman unik saat foto terbalik? 
      (Sumber: jogja.semberani.com)
    • By sambelpecel
      permisi gan... ane mau nawarin sambel pecel, kemasan 500gr
      sambel pecel Jego enak, sehat, dan praktis... dibuat tanpa pengawet
      sambel pecel Jego di produksi di Yogyakarta, namun rasa sambel pecel kami tidak manis
      lebih cenderung asin dan pedas. Bagi yang suka travelling atau jalan2 cocok banget bawa
      bekal sambel pecel Jego, krn bisa dibawa dlm tas, dashboard, dll
       
      Sambel pecel Jego rendah lemak, karena kami mengolah kacang dengan di sangray
      Kami menggunakan bahan pilihan, agar sambel pecel Jego terjaga mutunya
      Selain bisa untuk menu harian, sambel pecel Jego bisa juga untuk hadiah dan oleh2.
      Ada beberapa testimoni dari pelanggan kami di sini
      Kami melayani penjualan ke semua daerah di Indonesia.
       
      Pemesanan bisa melalui
      FB= http://facebook.com/pejuangkuliner
      wa= 0811203096
      ig= pejuangkuliner
       

    • By Sulist
      Salam kenal semuanya, 
      Indonesia itu indah patut dijelajahi, hehe.. Itu sih kalo kata travelers sejati.., klo sy mah aph atuh yg kerja buat kebutuhan sehari hari aj dah Alhamdulillah.. Bersyukur kalo masih ad sisa..  Insya Allah lah ya diniatin harus hemat.. 
      Jadiii.. Ceritanya ini orang yg bru melek lagi pengen banget nih jalan2.. Pengen cri barengan, tujuan jogja atau bromo..  Klo ad yg mau ngajak yuk diinfoin aj ya.., sekian terimakasih.


       
    • By Muhammad Luqman Firmansyah
      Mohon saran teman - teman sekalian,
      saya akan pergi ke Jepang tanggal 12 - 17 Agustus, (PP dari Osaka).
      karena waktu yang singkat mungkin akan explore area Osaka dan Kyoto saja,
      menurut teman - teman sekalian, sebaiknya saya membeli pass apa ya untuk transport selama disana? (yang hemat tentunya, hehe
      saran dari teman - teman sangat saya harapkan.
       
      terima kasih,
      Salam.
       
    • By Hasdevi Agrippina Dradjat
      Masih ingat dengan film Ada Apa dengan Cinta yang dibintangi oleh Dian Sastrowardoyo dan Nicholas Saputra? Nah, setelah 14 tahun dari film perdananya, film ini hadir kembali dalam bentuk sekuel.
      Film Ada Apa dengan Cinta yang kedua ini bukan hanya menayangkan kisah cinta antara Rangga dan Cinta yang bersemi kembali, namun juga menayangkan berbagai lokasi syuting yang tentu saja menarik untuk disambangi lebih dekat.
      Pemilihan lokasi syuting memang menjadi salah satu komponen penting dalam pembuatan sebuah film. Lokasi syuting AADC 2 mengambil tempat di Jakarta, Jogjakarta hingga New York. Namun, pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang lokasi syuting AADC 2 di Jogjakarta.
      Nah, apakah kamu penasaran? Yuk, kita simak pembahasannya dalam berbagai lokasi syuting AADC 2 yang menarik untuk kamu sambangi pada liburan selanjutnya.
       
      1. Gereja Ayam
       

      Gereja Ayam via Warta Kota
       
      Bagi kamu yang sudah menonton film Ada Apa dengan Cinta 2 tentu tahu sebuah adegan dimana Rangga dan Cinta saling mengobrol bersama dan menaiki tangga di sebuah gedung tua?
      Nah, gedung tersebut adalah Gereja Ayam yang terletak di Dusun Gombong, Desa Kembanglimus, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Gereja ini terletak sekitar 45 kilometer dari pusat kota Jogjakarta. Sekilas, gereja ini terlihat cukup mencekam karena usianya yang sudah cukup tua.
      Pada tahun 2000, pemilik gereja, Daniel Alamsjah terpaksa menghentikan pembangunan untuk gereja ini karena keterbatasan biaya. Jika kamu perhatikan, kamu akan melihat bahwa bangunan gereja ini mirip seperti bentuk ayam raksasa.
      Keunikan tersebut memang sengaja, karena gereja ini memang didesain agar unik dan berbeda dari rumah ibadah pada umumnya.
      Bangunan gereja ini dihiasi dengan ornamen-ornamen yang cantik dan vintage. Di tempat ini terdapat sebuah tangga unik untuk menuju ke lantai atas. Selain itu, terdapat juga sebuah ruangan yang luas tanpa sekat.
      Tempat tersebut mirip seperti tempat peribadatan yaitu gereja. Sedangkan pada bagian bawahnya, ada banyak ruangan berukuran 2x1 meter persegi tanpa jendela dan pintu.
      Gereja ini rupanya juga sempat dijadikan sebagai tempat penampungan dan rehabilitasi bagi para pecandu narkoba. Nah, jika kamu berminat untuk menyambangi gereja ini, kamu diharuskan untuk membayar tiket masuk sebesar 5 ribu rupiah.
      Meskipun demikian, pemiliknya menegaskan bahwa gereja ini adalah sebuah rumah doa serta bentuknya adalah merpati bukannya ayam.
       
      2. Klinik Kopi
       

      Klinik Kopi via Travel Kompas
       
      Selanjutnya, inilah dia lokasi syuting film Ada Apa dengan Cinta 2 yang tentunya dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Lokasi film ini adalah di Klinik Kopi yang terletak di Jl. Kaliurang KM. 7,8, Gang Bima, Sinduharjo, Ngaglik, Kec. Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.
      Di film Ada Apa dengan Cinta, Rangga memang dikisahkan adalah seorang penggemar kopi. Untuk itu, dia pun memutuskan untuk membawa Cinta ke sebuah kedai kopi unik yaitu Klinik Kopi.
      Klinik Kopi mengolah dan memproduksi kopi sendiri mulai dari memilih biji kopi lokal terbaik, menyangrai biji kopi hingga ke proses penggilingan. Hal ini menyebabkan cita rasa dan kualitas di kafe kopi yang berdiri sejak tahun 2013 ini memang sangat nikmat.
      Di kafe ini tidak terdapat menu, namun kamu akan diberikan penjelasan mengenai karakter rasa kopi yang terdapat di kafe ini. Brewer akan menanyakan mengenai karakter kopi yang kita sukai serta memberi saran mengenai jenis biji kopi yang akan kita pesan.
      Hanya beberapa orang saja yang bisa masuk ke ruangan brewer, sehingga pelanggan lain harus mengantre di area lesehan hingga namanya dipanggil. Hal lain yang unik dari kafe ini adalah kafe ini tidak menyediakan gula.
      Di sudut kafe ini terdapat sebuah quotes “Jangan ada gula di antara kita” namun Brewer berhasil meyakinkan bahwa kopi di sini tidak begitu pahit dan tetap nikmat.
      Klinik Kopi juga menjual berbagai biji kopi lokal asli Indonesia. Beberapa biji kopi lokal asli Indonesia tersebut adalah Arabica Pelebib dari Papua, Arabica Aka Gadang dari Solok, hingga Arabica Nagari Lasi dari Bukittinggi. Harga per 250 gram biji kopi dibanderol sekitar 120 ribu.
      Kafe ini beroperasi setiap hari dari pukul 16.00 hingga 22.00. Untuk masalah harga juga relatif terjangkau yaitu sekitar 50 ribu per orang.
       
      3. Istana Ratu Boko
       

      Istana Ratu Boko via 1Hal
       
      Ingin mengunjungi spot lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta yang sangat kental dengan nuansa sejarah dan budaya? Nah, disinilah tempatnya.
      Kamu dapat mengunjungi Istana Ratu Boko yang dijadikan sebagai salah satu spot perjalanan Cinta dan Rangga. Istana Ratu Boko ini terletak di Desa Dawung dan Desa Sambireja, kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Jogjakarta.
      Istana Ratu Boko adalah kompleks bekas istana yang kini tersisa hanya beberapa bangunan saja. Bangunan ini diperkirakan sudah ada sejak abad ke 8.
      Istana Ratu Boko juga merupakan salah satu candi terbaik untuk menikmati pemandangan matahari terbenam di Jogjakarta. Istana seluas 250 meter persegi ini terdiri dari candi pembakaran, lapangan, kolam, pendopo, paseban, hingga gua.
      Untuk harga tiket masuk di Istana Ratu Boko sendiri terbagi menjadi dua kategori. Jika kamu mengunjungi Istana Ratu Boko ini dari pagi hari hingga sore hari sebelum pukul 3, maka biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 25 ribu.
      Sementara itu, jika kamu mengunjungi Istana Ratu Boko ini di atas pukul 3, maka biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 100 ribu. Hal ini karena kamu akan dapat melihat pemandangan matahari terbenam yang sangat indah dari Istana Ratu Boko ini.
      Namun, yang harus kamu ketahui adalah Istana Ratu Boko ini sangat panas di waktu siang hari. Sehingga akan lebih baik jika kamu mengenakan kaus berbahan katun ketika menyambangi istana ini.
      Hindarilah mengenakan kaus berwarna gelap atau warna hitam ketika menyambangi istana ini karena akan sulit menyerap keringat. Meski sangat panas, namun cuaca di sini sangat asri. Nah, di sekitar kawasan Istana Ratu Boko ini juga disediakan banyak gazebo yang dapat kamu gunakan untuk bersantai.
       
      4. Makam Panembahan Senopati
       

      Makam Panembahan Senopati via Majalah Burung Pas
       
      Bagi kamu yang merasa masih ingin menyambangi lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta yang bernuansa sejarah dan budaya, maka kamu dapat mencoba untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini.
      Destinasi wisata ini adalah Makam Panembahan Senopati. Lokasi dari tempat ini adalah di kawasan sekitar pasar Kotagede.
      Di tempat ini adalah tempat raja Mataram Islam pertama di Jogjakarta dimakamkan, yaitu Panembahan Senopati beserta keluarganya. Kompleks pemakaman ini dikelilingi oleh tembok besar yang kokoh.
      Pintu Gapura memasuki kompleks makam ini masih memiliki ciri arsitektur budaya Hindu bernama Gapura paduraksa dengan kusen berukir di sebelah selatan Masjid Besar Mataram yang menuju ke dalam kompleks Makam Raja-Raja Mataram.
      Ada tiga gapura yang harus dilewati sebelum kamu dapat masuk ke dalam bangunan makam. Setiap gapura memiliki pintu kayu yang tebal dengan ukiran yang indah dan dijaga oleh sejumlah abdi dalem yang berbusana adat Jawa.
      Untuk dapat masuk ke area makam, kamu diharuskan untuk mengenakan pakaian adat Jawa yang disewakan di sana. Pengunjung diperbolehkan untuk masuk ke dalam makam pada Hari Minggu, Senin, Kamis, dan Jumat, dengan periode waktu pada pk 08.00 – 16.00.
      Sejumlah tokoh penting yang dimakamkan di sini adalah Sultan Hadiwijaya, Ki Gede Pamanahan, Panembahan Senopati dan anggota keluarganya. Ketika memasuki makam, kamu akan melihat suasana yang sepi, tenang dan khusyuk. Keluarga kerajaan memang masih sangat menjaga kelestarian dari kompleks pemakaman ini.
       
      5. Pojok Benteng Jogja
       

      Pojok Beteng Jogja via Jogja Liburan
       
      Masih penasaran dengan berbagai lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta lainnya? Nah, mungkin kamu bisa mencoba untuk menyambangi Pojok Beteng yang satu ini.
      Pojok Beteng adalah bangunan yang berada di setiap sudut keraton Jogjakarta. Beteng sudah ada sejak masa Kerajaan Keraton dan dijadikan sebagai gerbang masuk dan keluar area kerajaan.
      Selain itu, Beteng biasanya juga digunakan sebagai pusat pertahanan untuk menjaga keraton. Bangunan Beteng berbentuk persegi panjang dengan ketinggian mencapai 5 meter.
      Di bangunan Beteng ini terdapat ruang pengintai dan ruang penyimpanan senjata. Pojok Beteng memang memiliki keunikan sendiri yang membuatnya menjadi salah satu lokasi favorit untuk spot syuting film.
       
      6. Punthuk Setumbu
       

      Menikmati Sunrise di Punthuk Setumbu
       
      Salah satu scene menyenangkan yang dapat kamu saksikan di film Ada Apa dengan Cinta 2 adalah menikmati sunrise dari atas Punthuk Setumbu. Untuk mendapatkan sunrise terbaik, salah satu cara yang dapat kamu coba adalah datang sejak subuh dan mencoba menyambangi bukit yang terletak tidak jauh dari Candi Borobudur ini.
      Untuk mencapai tempat ini medannya tergolong cukup sulit namun tentunya semuanya akan terbayar dengan pemandangan sunrise yang indah. Begitu sampai di area parkir, kamu masih harus berjalan kaki menuju bukit.
      Kondisi jalanan sendiri tergolong masih agak sulit karena masih berupa tanah. Namun, kamu akan diterangi dengan penerangan yang sudah tergolong cukup. Di beberapa titik kamu juga dapat bertemu dengan warga lokal yang juga merangkap menjadi guide bagi Punthuk Setumbu.
      Sesampainya di puncak bukit, kamu dapat mulai menunggu waktu sambil mengarahkan kameramu untuk mendapatkan sunrise terbaik. Arahkan kameramu menuju ke Candi Borobudur, dan kamu akan mulai dapat menikmati sunrise yang indah.
      Di atas bukit terdapat sebuah warung sederhana yang menjual kopi atau teh. Sehingga jika kamu merasa kedinginan begitu sampai di atas, kamu dapat mencoba untuk meminum kopi atau teh hangat tersebut.
      Punthuk Setumbu menampilkan pemandangan matahari terbit dengan latar belakang Gunung Merapi. Selain melihat matahari terbit yang indah, kamu juga dapat menyaksikan kemegahan Candi Borobudur dari atas bukit Punthuk Setumbu ini.
      Bukit Punthuk Setumbu terletak tidak jauh dari Candi Borobudur, tepatnya di Dusun Kerahan, Desa Karangrejo, Borobudur, Magelang, atau sekitar satu jam berkendara dari pusat kota Yogyakarta. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Punthuk Setumbu ini adalah sekitar Rp 15 ribu per orang. Tentu sangat terjangkau dan ramah di kantung.
       
      7. Sate Klathak Pak Bari
       

      Sate Klathak Pak Bari via Nginep Mana
       
      Berbicara mengenai lokasi syuting, belum lengkap rasanya jika belum berbicara mengenai tempat lokasi kuliner yang juga menjadi lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta 2. Mungkin, karena sudah lama tidak berada di Indonesia, Rangga jadi rindu juga ingin segera mencicipi kuliner dan juga minuman tradisional di Indonesia.
      Nah, salah satunya kamu dapat mencoba menyambangi Sate Klathak Pak Bari yang satu ini. Alamat lengkapnya adalah Jalan Kedaton, Pleret, Kecamatan Bantul, Jogjakarta.
      Sate Klathak Pak Bari adalah warung sate kambing yang paling terkenal di Jogjakarta. Kamu bisa menikmati hidangan sate yang disajikan dengan jeruji sepeda. Konon, kelezatan sate klathak ini terletak dari tusukan jeruji sepeda yang merupakan konduktor yang sangat sempurna sehingga bisa mengantarkan panas dengan baik.
      Hal ini membuat daging kambing dapat matang secara merata. Biasanya kita akan disajikan sate dengan bumbu kacang maupun kecap, namun di sini agak berbeda.
      Sate klathak disajikan dengan kuah gulai yang nikmat. Hal ini tentu menjadi keunikan tersendiri yang membuat sate ini tetap lezat dan berbeda dari sate kambing lainnya.
      Soal nama klathak sendiri konon katanya berasal dari bunyi “klathak.. klathak” dari jeruji sepeda yang sedang dibakar agar mampu menghasilkan panas yang merata.
      Malam yang semakin larut rupanya tidak menjadikan warung sate klathak ini menjadi semakin sepi. Alhasil, ketika malam tiba kamu akan mendapati pengunjung warung sate klathak ini yang semakin banyak.
      Bagi kamu yang tidak begitu menyukai sate klathak ini, terdapat beberapa menu lain yang dapat dijadikan sebagai alternative. Salah satu contohnya adalah menu gulai. Kamu dapat mencoba untuk menikmati gulai ketika menyambangi tempat ini.
      Sate klathak ini dibakar di atas tungku tradisional yang membuat satenya menjadi semakin nikmat dan lezat.
      Untuk menikmati satu porsi sate klathak, biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 20 ribu untuk satu porsinya. Tidak begitu mahal, bukan?
      Untuk masalah minum, jangan lupa sempatkan waktumu untuk mencicipi wedang teh poci ketika menyambangi tempat ini. Wedang teh poci adalah sebuah minuman tradisional yang menjadi partner tepat untuk dinikmati bersama dengan sate klathakmu.
      Bayangkan ketika suasana sedang hujan, kamu dapat mencoba untuk menikmati seporsi sate klathak dengan ditemani wedang teh poci. Wedang teh poci sendiri memiliki rasa yang manis, wangi, sedap dan juga kental. Hal ini membuat wedang teh poci cocok untuk menyegarkan tubuh.
       
      Nah, itulah dia pembahasan mengenai berbagai lokasi syuting Ada Apa dengan Cinta 2 yang menarik untuk kamu sambangi pada liburan selanjutnya. Jogjakarta rupanya memiliki berbagai destinasi wisata yang sayang untuk dilewatkan dan sebaiknya masuk dalam daftar destinasi wisata yang akan kamu sambangi di liburan selanjutnya.
      Ternyata, film Ada Apa dengan Cinta menawarkan berbagai spot lokasi syuting yang tentunya sangat menarik untuk disambangi bukan hanya bagi para pecinta wisata sejarah namun juga bagi pecinta kuliner. Semoga artikel ini dapat menginspirasimu dalam mengunjungi berbagai lokasi spot menarik di Jogjakarta sambil mengingat kembali film Ada Apa dengan Cinta 2.
      Happy traveling!