hobijalan2poto2

jalan2 pake TransJogja, berikut rutenya

50 posts in this topic

kemarin baru aja keliling jogja naik trans jogja, dari utara sampe ke selatan lanjut lagi ke tengah kota Emoticon%20Backpacking.gif lumayan capek haha
 tapi terbayar bisa nikmatin ke prambanan, candi ratu boko, sama ke artjog13 Emoticon%20Ngeledek.gif

hobijalan2poto2 likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites

@natha

mantappppp.............

lagi liburan di jogja ni ceritanya mbak???
ikutan kopdar jogja mbak :)  :ngeledek

Share this post


Link to post
Share on other sites

aihh pernah naik transjogja tp supirnya bawanya ngga enak,,alamat pas nyampe terminal mau ke parangtritis jakpot deh :tercengang tp ngga membatalkan untuk tetap lanjut main air di pantai lohh :ngakak

Share this post


Link to post
Share on other sites

kemarin baru aja keliling jogja naik trans jogja, dari utara sampe ke selatan lanjut lagi ke tengah kota Emoticon%20Backpacking.gif lumayan capek haha

 tapi terbayar bisa nikmatin ke prambanan, candi ratu boko, sama ke artjog13 Emoticon%20Ngeledek.gif

waaahhh kapan nih mbak? ke artjog13 itu maksudnya FKY ya???

kemarin kita regional jogja juga pada kopdar di FKY hehehe

 

aihh pernah naik transjogja tp supirnya bawanya ngga enak,,alamat pas nyampe terminal mau ke parangtritis jakpot deh :tercengang tp ngga membatalkan untuk tetap lanjut main air di pantai lohh :ngakak

busettt... koq bisa2nya jekpot mbak sisil??? mbak sisil gak pernah naik bis yaa??

naik sepeda onthel terus sssiiihhh  :ngeledek

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya dah pernah coba naik trans jogja, rute malioboro-prambanan :)

cma haltenya ga bgtu bnyk ya -_-  dr malioboro mau blik ke sheraton mustika haltenya adanya deket carrefour.

dr situ lumayan jln kaki kehotel :(

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya dah pernah coba naik trans jogja, rute malioboro-prambanan :)

cma haltenya ga bgtu bnyk ya -_-  dr malioboro mau blik ke sheraton mustika haltenya adanya deket carrefour.

dr situ lumayan jln kaki kehotel :(

hehehhe iya, emang haltenya gak begitu banyak kayak jakarta... haltenya kebanyakan di spot2 tempat rame aja :D :D

jadi kalo mau disambung pake becak hehehe :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehehhe iya, emang haltenya gak begitu banyak kayak jakarta... haltenya kebanyakan di spot2 tempat rame aja :D :D

jadi kalo mau disambung pake becak hehehe :D

waktu itu kebetulan gda becak & gerimis pula :(

akhirnya jln kaki ke hotel, lmayan makin besar betisnya :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

waktu itu kebetulan gda becak & gerimis pula :(

akhirnya jln kaki ke hotel, lmayan makin besar betisnya :D

hehehehe yah lumayan lah... seenggaknya gak panas2 amat jalan kaki di jogja kannnn :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Ini info yang menarik hehehehe........6000 bisa keliling yogya kebetulan ada rencana mau jalan lagi kesana....pulang kekotamu..duk..duk.tek..duk...duk ...tekduk......makasih ya infonya.....:)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Ini info yang menarik hehehehe........6000 bisa keliling yogya kebetulan ada rencana mau jalan lagi kesana....pulang kekotamu..duk..duk.tek..duk...duk ...tekduk......makasih ya infonya..... :)

 

yoiii bro.........

mantapppp.... jogja memang ngangenin :D :D

 

:salut

Share this post


Link to post
Share on other sites

yoiii bro.........

mantapppp.... jogja memang ngangenin :D :D

 

:salut

Begitulah yogya brother ngangenin........tapi pengen ngetes lagi apakah setiap sudut kan selalu menyapa gak ya? :)

Soalnya kasus cebongan bikin yogya sedikit kegores masakah premanisme di kota budaya ck ck ck sikat abis aja....biar gali gali yogya yhg ngatasin preman bawaan.........hehehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

Begitulah yogya brother ngangenin........tapi pengen ngetes lagi apakah setiap sudut kan selalu menyapa gak ya? :)

Soalnya kasus cebongan bikin yogya sedikit kegores masakah premanisme di kota budaya ck ck ck sikat abis aja....biar gali gali yogya yhg ngatasin preman bawaan.........hehehehe

 

ya yang pastinya selepas kasus cebongan itu aksi premanisme di jogja lumayan berkurang banget bro

iyaaaaa niiiiiiiii.......... walapun sudah banyak banget perubahan di jogja dalam 3 tahun terakhir ini, semoga setiap sudut jogja masih menyapamu bro :salut

hobijalan2poto2 likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites

ya yang pastinya selepas kasus cebongan itu aksi premanisme di jogja lumayan berkurang banget bro

iyaaaaa niiiiiiiii.......... walapun sudah banyak banget perubahan di jogja dalam 3 tahun terakhir ini, semoga setiap sudut jogja masih menyapamu bro :salut

Sip brother........semoga yogya selalu aman loh jinawi hehehe.....soalnya mau semi mukim disana tarip muter2 dah ada yg murah ....kali aja ada yg lebih murah lagi kya rumah pondokannya....apa cari pacar aja yak biar bisa mondok gratis...hhhehehe..

Share this post


Link to post
Share on other sites

Ini info yang menarik hehehehe........6000 bisa keliling yogya kebetulan ada rencana mau jalan lagi kesana....pulang kekotamu..duk..duk.tek..duk...duk ...tekduk......makasih ya infonya..... :)

 

iya 6000 kalo 1 x turun.... kalo gak turun, cuma di bus aja n muter2 balik ke tempat pemberangkatan cuma 3000 koq hehehhe :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya 6000 kalo 1 x turun.... kalo gak turun, cuma di bus aja n muter2 balik ke tempat pemberangkatan cuma 3000 koq hehehhe :)

Oh gitu ya kalo ga turun hanya 3000 rugi dong kali beli ticketnya pp.......hehehe makasih ya infonya

Share this post


Link to post
Share on other sites

itu trans jogja biz nya 3000 untuk 1 kali jalan aja maksudnya ??

misal dr stasiun ke candi prambanan aja 1 jalan 3000 gt ya ??

 

--

Edit

gak jadi tanya

uda ada jawabannya ternyata di post atasQ

makasih makasih ^_^

Share this post


Link to post
Share on other sites

ikut ngupdate jalur Transjogja yang baru

kemarin baru pakai,

semoga membantu :senyum

 

post-24081-0-63859700-1412048706_thumb.j

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

@imam17stat

wah saya selama ke jogja malah belom pernah pakai neh

lebih gampang naik motor soal nya hehe

tapi thx info nya mas :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

@imam17stat

wah saya selama ke jogja malah belom pernah pakai neh

lebih gampang naik motor soal nya hehe

tapi thx info nya mas :D

biasanya saya juga pinjam motor teman kalau pas di Jogja

cuma kemarin orangnya balik ke magelang, jadinya nyobain trans Jogja.

tapi enak dan gampang kok.

jadi pingin nulis reviewnya juga ttg trans jogja, tapi ntar-ntar deh, masih sibuk laporan bulanan, hahahaha

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • Gimana Cara Ke Belitung/Tanjung Pandan Dari Bukittinggi?
      By kidness
      saya mau ke belitung/tanjung pandan dari bukittinggi, udah ngecek tiket pesawat dari padang tapi hampir semua transit dulu ke jakarta. jadi mungkin ada info misal jalur darat atau laut. atau mungkin ada yg mau trip dari bukittinggi ke belitung jadi bisa ikutan gitu,hehe
    • Malioboro dari ujung ke ujung
      By Hanumi
      Kalo kamu mendengar nama Jogja, apa yang ada di pikiran kamu? Kalo saya pasti langsung ke Malioboro. Ini adalah jantung kota Jogja yang wajib kamu datangi kalo lagi liburan. Karena lokasinya dekat rumah, jadi tempat ini yang paling sering didatangi. Apalagi kalo ada sodara yang datang. Suatu hari, kepikiran juga buat eksplorasi Malioboro dari ujung ke ujung. Karena ngga bawa kendaraan, jadinya saya mulai dari stasiun tugu. Mumpung masih pagi, jalanan disana juga tidak terlalu rame. Spot yang paling banyak dikerumuni sama pelancong adalah area nama jalan Malioboro yang ada di sebelah  selatan perempatan rel kereta.
       
      Lorong-lorong Malioboro juga masih sepi. Maksudnya, tidak harus antri waktu jalan. Kadang kalo lagi rame, kita harus nunggu orang yang mau lewat dulu karena pedagang kaki lima lumayan makan tempat. Tapi, itulah keunikan dan khasnya Malioboro. Kira-kira jam 09.30-an, toko-toko sudah pada buka. Sedangkan kios kaki lima masih pada beres-beres. Kalo mau menikmati suasana Jogja, kamu bisa jalan pelan-pelan saja karena mata juga bisa sekalian nyuri-nyuri pandang kalo kira-kira ada barang yang mau di beli. Karena emang ngga niat beli barang, jadi hari itu saya labas saja. Hanya sesekali ngambil gambar dari produk khas jogja yang dijual di emperan. Kamu bisa beli batik, kaos, tas, sandal, sepetu, perhiasan, dompet, sabuk, jam tangan, aksesoris. Apa saja bisa kamu beli kalo emang niat beli oleh-oleh Jogja.
       
      Makin siang, makin banyak pengunjung yang memenuhi lorong Malioboro. Entah turis mancanegara entah turis lokal. Semuanya lagi menikmati liburan. Saya sempet beli lumpia disalah satu toko. Harganya Rp8.000-an per biji. Ini bisa jadi teman di ujung Malioboro sana. Waktu tiba di depan pasar Beringharjo, tempat ini selalu rame. Angkutan kota, motor, dan mobil pribadi kadang juga parkir didepan pasar. Pernah liat di TV kalo pak Bondan Winarno makan rujak sayur di depan pasar. Pernah juga saya ngliat artis Bunga Zaenal yang lagi syuting sinetron. Lucu juga karena adegannya sering diulang-ulang. Yang nonton juga banyak. Kamu jangan heran karena pangkalan angkutan kota yang ada di depan Pasar Beringharjo ini memang sering dijadikan lokasi syuting.
      Pegel juga kaki ini karena harus jalan dari stasiun tugu sampe ke pasar Beringharjo. Setelah sampe di tempat duduk di depan istana, saya langsung nyari tempat kosong buat menikmati lumpia dan minuman yang saya bawa. Lumayan juga rasanya. Nah, kalo kamu mau nyoba kayak saya nikmati Malioboro dari ujung ke ujung, siapin aja air minum sama sapu tangan. Oke?







    • Petualangan Kuliner Jogja Part 2 : Jejamuran
      By deffa
      Hola Deffa Here !!!
       
      Balik lagi dengan Petualangan Kuliner di Jogka sekarang udah masuk edisi ke 2
      Jadi ketika tanggal 3 Agustus 2014 saya momotoran ke Candi Borobudur sekalian untuk reuni
      masa2 studi wisata SMP dlo hehehe
       
      Nah sepanjang perjalanan pas melewati daerah Sleman, saya agak tertarik dengan plank tulisan
      Restoran Jejamuran dalam benak saya ini pasti Kuliner Jamur atau ya Vegetarian lah
       
      Ok habis puas nostalgia di Candi Borobudur saya langsung pulang ke arah Jogja dan pasti melewati Sleman
      dan saya sempatkan untuk mampir ke Restoran Jejamuran ini

       
      LOKASI
      jl. Magelang KM 11, Niron, Pandowoharjo, Sleman, Yogyakarta
      Kalo kita dari arah Candi Borobudur Magelang perempatan ini kita ambil jalan ke Kiri
      Pas masuk jalan kok kecil ya jalan nya tapi ternyata benar ini Jalan Pandowoharjo
       
      Suasana Restorannya terbagi dua ada yang Smoking dan Non-Smoking (Ac dan Non Ac)
      Pertama kali masuk kita akan di suguhkan dengan ada nya live band

       
      Oiya ada bagian informasi mengenai jamur2 yang dibudidayakan loh

       
      MENU
      Ya seperti yang saya duga disini menu nya khusus olahan Jamur
      Dari jamur Merang sampai Shiitake ada
      Saya jadi ingat makan di restoran vegetarian Dharma Kitchen Central Park Jakarta bareng mimin @Jalan2

       
      Saya pesan Nasi + Jamur Bakar Pedas + Goreng Tepung Jamur Shiitake + Rendang Jamur + Es Jeruk

       
      HARGA
      Bukan Jogja kalo kuliner nya mahal iya kan
       
      Goreng Tepung Jamur Shiitake = Rp. 15.454
      Jamur Bakar Pedas = Rp. 11.812
      Rendang Jamur = Rp. 11.812
      Nasi Putih = Rp. 4.543
      Es Jeruk = Rp. 4.543
       
      Total = Rp. 48.164
       
      REVIEW
      Wuih sudah saya duga ini enak banget dah bumbu2 nya nge resap banget
      Walaupun rasa jamur nya masih kerasa tapi bumbu nya nendang banget
      Apalagi Jamur bakar Pedas nya ini kayak pedas Maicih Level 5 heheh
      Rendang Jamur nya Rendang banget jadi serasa makan di Nasi Padang

       
      Overall ENAK DAN ENAK BANGET dah hehehe
      Saya nagih ke jogja pasti kesini lagi
      Dan menu diatas itu sebenernya bisa buat ber 4 loh saya abisin sendiri hahahahha
    • open trip ke dieng akhir tahun 2015 start jogja
      By kidness
      mau tanya, ada info open trip ke dieng untuk akhir tahun yg start dari jogja ga ya? atau mungkin ada kawan kawan disini yg mau kesana dari jogja dengan share cost, mungkin saya bisa gabung juga 
    • Melancong ke Gunungkidul hingga Magelang ( 4 - 6 September 2015)
      By Titi Setianingsih
      Selamat sore gaeesss,,,,!! Jangan bosan yaaaa baca2 FR saya, mudah2an bermanfaat,,,
      Kepingin se-kali2 jalan ke Jogyakarta dan sekitarnya, supaya gak mainstream akhirnya kami pilih tempat2 yang mungkin asing bagi yang belum kesana, Gunung Kidul hingga Magelang bisa kami jelajahi dalam waktu 2 hari, tentu hal yang luar biasa dan butuh stamina yang kuat, karena medannya termasuk bikin capai untuk ukuran ibu2 seperti saya,,,,
      Kami naik kereta api dari Jakarta menuju Solo, karena kebetulan tiket menuju Jogya sudah habis, kemudian di Solo sudah ada tour guide yang menjemput, di Sabtu dini hari tgl 5 September 2015, ya kami sampai di Stasiun Solo Jebres jam 01,00. Ingat di Solo ada gudeg ceker, kamipun singgah sarapan dulu, atau sahur yang tepat ya ? Sesudah makan kami istirahat di hotel dekat stasiun, untuk kemudian berangkat menuju Gunung Kidul Jogyakarta jam 07.00 nanti.
      Sebelumnya kami singgah di Jogya untuk menjemput salah satu teman kami yang kebetulan lagi tugas di Jogya dan mau bergabung dengan kami.
      Day 1, Tgl 5 September 2015

      1. Pantai Ngobaran

      Pesona Gunung Kidul sudah tercium lama sejak munculnya nama Pantai Indrayanti dan Goa Pindul, sehingga ketika saya kepingin ke tempat itu sekarang, orang akan bilang, disana kalau liburan pengunjungnya udah kaya cendol, jadi kudu kemana dong ??? Gak usah khawatir, Gunung Kidul itu gudangnya pantai. Akhirnya saya menurut saja kemana dibawa jalan2, yang penting judulnya jalan2, dan begitu nglihat itinerary yang ditawarkan sungguh luar biasa. Walau  kami hanya ber5 tapi tidak mengurangi keseruan acara tersebut.

      Dari kota Yogyakarta sekitar 65 km, kita telusuri saja  jalan antara Yogyakarta -Wonosari, mulai dari Piyungan jalanan mulai menanjak dan berkelak kelok, lanjut menuju Tikungan Bokong Semar- Hargodumilah - Patuk -Tikungan Irung Petruk - Sambi pitu - Hutan Tleseh - Lapangan Udara Gading - Pertigaan Gading ke Kanan / arah Playen Paliyan. Dari kecamatan Paliyan terus ke arah selatan menuju Trowono ketemu Pusdiklat AD - hutan Sodong (jalannya menanjak dan berkeloko-kelok). Sebelum masuk Trowono akan melewati telaga Namberan (berfungsi sebagai cadangan air masyarakat sekitar), dari Pasar Trowono ambil arah ke selatan menuju kelurahan Kanigoro Saptosari. Di kanan kiri jalan ditemui pipa-pipa air minum yang dialirkan ke masyarakat dari sumber air di Ngobaran, jika ketemu pertigaan kita ambil ke kanan menuju Pantai Ngobaran. Nah saking panjangnya perjalanan, maka kami sempatkan untuk singgah di pinggir jalan untuk ber-foto2, disamping kasih kesempatan mobil untuk istirahat, juga sangat sayang kalau pemandangan bagus ini dilewatkan begitu saja.
      Banyak pegunungan kapur di kanan kiri jalan, juga bukit berbatu, wajar saja kalau daerah ini termasuk daerah minus / kurang subur, Lebih banyak pohon kayu dan kelapa yang ada di sekitar sini, jika ditanami tanaman padi dan palawija kemungkinan tidak tumbuh subur karena sumber airnya jauh dibawah permukaan tanah.

      Begitu lihat pintu gerbang Pantai Ngobaran legalah saya, kami di stop oleh petugas retribusi untuk bayar tiket masuk, per orang RRp. 3.000,-. Murah ya ? Mungkin karena masih alami. Kealamiannya inilah yang sering dicari oleh wisatawan, belum banyak orang yang tahu sehingga masih sepi, dan sepi itu nikmat, kita bisa bebas mainan air sepuasnya. Tiket Rp. 3.000,- ini bisa untuk mengunjungi  3 pantai,,,alamaakkkk,,,,murah meriah,,,!!
        Di pinggir pantai ini juga dibangun candi2, katanya untuk tanda / petilasan Prabu Brawijaya V yang pernah singgah di pantai ini. Tapi ada juga bangunan yang sekarang seperti mushola, katanya mas2 tukang poto keliling, tempat itu biasa dipakai oleh juru kunci untuk bertemu dengan Nyai Roro Kidul. Wah,,,,gak jelas ya ?  Yo wes lah, apapun ceritanya yang penting sudah sampai Pantai Ngobaran yang lagi naik daun, karena pas waktu makan siang maka kami singgah dulu di warung makan di pinggir pantai, menunya sederhana, ikan goreng, sambal lalap dan sayur rebung lodeh.     Jajanan di sekitar pantai banyak dijual gorengan rumput laut, bentuknya seperti gorengan daun bayam, tapi kami tidak mencobanya. Saya pikir kok sayang amat rumput laut dibuat gorengan ??? Ada satu jenis makanan yang belum sempat saya nikmati, yaitu belalang goreng, karena yang ketemu di jalan itu belalang masih mentah, jadi harus digoreng sendiri,,,,,,huuuuuwaaaaa,,,,gak tega saya kalau harus goreng belalang hidup2, tapi kalau langsung makan mah masih bisa,,, 2. Candi Ijo

      Awalnya kami mau mengunjungi air terjun Sri Gethuk, tapi katanya perjalanan kesana lumayan lama, sementara waktu sudah sore, dan kami ada rencana mau lihat sunset di Candi Boko, akhirnya pindah lokasi menuju Candi Ijo, karena jarak antara Candi Ijo dan Candi Boko kurang lebih hanya 4 km, jadi berharap tidak akan ketinggalan moment sunset di Candi Boko, ini enaknya kalau privat tour, jadi bisa nego untuk tujuan wisatanya asalkan memungkinkan.
      Candi Ijo bukan berarti warnanya ijo, tapi karena lokasinya ada di Bukit Hijau (dalam bahasa Jawanya Ijo), ketinggian bukit ini kurang lebih 400 mdpl, jadi disamping candi sebagai objek utamanya maka kita dapat menikmati pemandangan di sekitarnya yang lumayan indah, hamparan hijau di kejauhan juga pesawat yang sedang landing. Yaaaa,,,candi ini sangat dekat dengan bandara Adi Sucipto, tepatnya disebelah timur, sehingga ketika bandara mau diperluas ke arah timur tidak bisa karena dapat menabrak kawasan candi. Kami sudah jelang sunset disini, matahari sudah condong ke barat, jadi kami tidak ada waktu untuk mengitari candi2 yang ada di komplek candi Ijo ini. Sebenarnya disini ada tiga candi yang menunjukkan penghormatan masyarakat pada Hindu Trimurti, yaitu Brahma, Siwa, dan Whisnu. Dan kita bisa masuk ke dalamnya untuk melihat relief2 yang ada didalam, sayang waktunya sangat terbatas, jadi kami hanya bisa foto2 diluar candi, namun sudah cukup memuaskan bagi kami, kami jadi tambah wawasan mengenai jeni2 candi Hindu ini. 3. Keraton Ratu Boko
      Keraton Ratu Boko disebut juga Candi Boko merupakan situs purbakala, lokasinya kira-kira 3 km di sebelah selatan dari kompleks Candi Prambanan atau 18 km sebelah timur Yogyakarta. Jalanan menuju kesini searah dengan jalan menuju Candi Ijo, namun Candi Boko di ketinggian 196 mdpl. 
        Keraton Candi Boko berada di wilayah dua Dukuh, yakni Dukuh Dawung, Desa Bokoharjo dan Dukuh Sumberwatu, Desa Sambireja, Kecamatan Prambanan Kabupaten Sleman Yogyakarta.
      Tiket masuk ke sini lumayan mahal, yaitu Rp. 60.000,- tapi sebenernya bisa untuk 3 lokasi yaitu Candi Prambanan, candi Borobudur dan Candi Boko (untuk yang belum pernah kesini, mending sekalian ke 3 candi ini supaya tidak rugi sudah bayar tiket mahal).
      Kalau dilihat dari bentuknya, candi Boko tidak seperti candi2 lainnya, tapi mirip seperti bangunan istana / bekas istana, karena masih terdapat benteng dan parit kering sebagai pertahanan. Nama "Ratu Boko" berasal dari legenda masyarakat setempat. Ratu Boko adalah ayah dari Loro Jonggrang, yang juga menjadi nama candi utama pada kompleks Candi Prambanan. Candi Prambanan terlihat jelas dari dekat pintu masuk gardu pandang Candi Boko.
      Kalau yang asalnya Jawa Tengah pasti masih ingat cerita tentang Loro Jonggrang, dia adalah putri yang cantik, mau disunting Raden Bandung Bondowoso tidak mau, sampai minta dibangunkan candi sebanyak 1000 buah dalam waktu semalam, pikirnya gak akan bisa, sehingga dia gak bakal jadi istrinya, tapi karena Raden Bandung Bondowoso seorang yang sakti dia bisa membuat candi sebanyak itu dengan bantuan para Jin. Melihat gelagat bahwa Bandung Bondowoso bakal berhasil memenuhi tuntutannya, maka Loro Jonggrang membuat tipu muslihat, mengajak warga desa untuk menumbuk padi tengah malam, supaya disangkanya sudah pagi. Begitu bunyi lesung bertalu-talu, Loro Jonggrang mendatangi area candi dan mengklaim kalau Bandung Bondowoso tidak bisa memenuhi permintaannya, jadi ia terbebas dari perjanjian untuk jadi istrinya. Akhirnya Bandung Bondowoso marah, dan mengutuk Loro Jonggrang untuk jadi candi, melengkapi 1000 candi, karena memang setelah dihitung hanya kurang 1. Naahhhh,,,saya masih ingat kan cerita itu ???            Sebelum sampai ke Gapura istana, terdapat sebuah pelataran yang berfungsi sebagai tempat jamuan, dan sekarang lokasi ini sering digunakan untuk tempat Family Gathering sebuah perusahaan karena memang sangat luas. Terdapat juga "gamelan" di area pelataran ini yang befungsi untuk menyambut para tamu dan wisatawan.   Jika sunset tiba, bangunan gapura akan nampak indah sekali, sangat eksotik, namun sayang sekali sunset saat itu belum sempurna karena masih terdapat awan / mendung, katanya kalau mau lihat langit cerah dan sunset yang bagus sekitar Juli - Agustus.     Di tempat ini masih sering digunakan untuk bersemedi bagi orang2 "sakti", entah untuk tujuan apa, tapi biasanya mencari ilmu atau kekayaan. Begitu luasnya tempat ini sehingga kami tidak sempat mengitarinya mengingat waktu sudah keburu malam dan perjalanan akan segera dilanjutkan menuju Magelang.   Day 2, tgl 6 September 2015 4. Sunrise Punthuk Setumbu

      Lumayan jauh perjalanan dari Candi Boko menuju Magelang, yang jelas mata sudah ngantuk ketika kami sampai di HOTEL PONDOK TINGAL BOROBUDUR & RESTORAN. Untuk efisiensi kami ambil yang dormitory sehingga satu kamar bisa untuk ramai2, tarif per orang Rp. 25.000,-.  Ini ada alamatnya, silahkan di simpan siapa tahu suatu saat perlu :  Jl. Balaputradewa 32 Borobudur, Magelang, Jawa Tengah ( 1,4 Km Timur Candi Borobudur ), Telp :  (0293) 788 145, 788 245, 550 8845.
      Suasana penginapan sangat  khas, arsitektur bangunan masih tradisional perpaduan arsitektur bambu, kayu dan beberapa corak Jawa serta beberapa pohon dan bunga teratai di taman kolam yang nampak asri dan sejuk.   Pagi2 sekali kami bangun untuk menuju Punthuk Setumbu. Lokasinya ada di Dusun Kurahan, Desa Karangrejo, Borobudur, Magelang. Jaraknya kurang dari 4 kilometer dari Candi Borobudur. Untuk mencapai lokasi ini, begitu melewati depan Hotel Manohara, terus berbelok ke kanan masuk jalan tengah desa. Terus saja hingga mencapai Dusun Kurahan.    Tiket masuk seperti biasanya dibedakan untuk wisatawan asing Rp. 30.000,- dan wisatawan domestik Rp. 15.000,-, sudah termasuk mahal jika dibandingkan dengan tiket ke pantai di Gunung Kidul ya ?
      Jalanan menuju puncak Punthuk Setumbu sudah bagus karena sudah disemen, dan jika mulai menanjak sudah dikasih pengaman sekaligus bisa buat pegangan kita nanjak, kalaupun capai sudah disediakan tempat duduk dari bambu. Waktu tempuh sampai puncak paling hanya 30 menit, tapi bagi saya lumayan melelahkan. Sampai di atas sudah tersedia minuman dan makanan hangat, karena sudah tersedia warung sederhana.
       
        Yang menarik sari sunrise Punthuk Setumbu adalah mentari muncul diantara Gunung Merapi dan Merbabu, ini yang di-elu2kan para pemburu sunrise. Namun lagi2 mendung setia mengikuti kami, sehingga gunung Merapi dan Merbabunya kurang jelas terlihat.

      Begitulah yang terjadi di puncak Punthuk Setumbu, jika sudah agak terang sedikit, maka dikejauhan nampak Candi Borobudur yang tertutup awan sangat jelas terlihat. Jika sudah puas melihat sunrise, mari kita turun pelan2 untuk melanjutkan ke perburuan berikutnya.
      Jika lapar di bawah, masih bisa menikmati sarapan pagi di dekat loket masuk atau lebih jauh lagi berburu makanan khas Magelang yang tak asing bagi kita semua yaitu Tahu Gejrot khas Magelang, atau Mangut Beong. Beong adalah sejenis ikan sungai, bentuknya seperti ikan patin namun moncongnya seperti ikan Gabus.
       
      5. Vihara Buddha Mendhut
      Vihara adalah tempat untuk beribadah bagi umat Buddha, lokasinya persis disebelah Candi Mendhut, jadi kita bisa sekalian ngintip Candhi Mendut, kenapa ngintip ? Karena tiket masuknya sendiri2, sedangkan saat itu kami berencana hanya mengunjungi Vihara saja. Vihara ini terletak di Desa Mendut, Kota Mungkid, Magelang.
      Selain sebagai tempat ibadah, vihara ini merupakan tempat bagi para biksu dan biksuni untuk berkumpul dan belajar mengenai Agama Buddha. Kompleks vihara ini terdiri dari beberapa tempat ibadah, asrama, perpustakaan umum dan taman.
        Yang menarik di vihara ini adalah kita bisa melihat beberapa bentuk patung Buddha. Ada patung Buddha tidur dan ada yang duduk dengan berbagai ukuran. Disini juga ada sebuah pohon langka yang bunganya sangat unik, yakni bunga Sal atau canonball flower. Kabarnya tanaman ini berasal dari Thailand. Bunganya sangat unik, kelopaknya tebal dengan benang sari berwarna orange yang menjulur dari batang sarinya yang mirip dengan kaki ubur-ubur, wanginya sangat lembut.
         
      6. Rafting Sungai Elo
      Selesai berkeliling di Vihara kami langsung menuju basecamp rafting di Sungai Elo, biasanya kalau mau rafting buking dulu sehingga sudah ditentukan kebagian yang jam berapa, itulah sebabnya ketika di vihara tidak bisa lama2 karena takut sudah ditunggu oleh tim pemandu rafting.
        Ternyata arung jeram Sungai Elo di Magelang sudah terkenal, rute2 rafting mempunyai karakter tingkat tantangan yang berbeda, jadi kita sesuaikan dengan kemampuan kita saja. Kalau ibu2 ya pilihnya yang fun aja, kelas pemula, karena sifatnya hanya hiburan. Dan untuk Sungai Elo ini hampir dapat di kunjungi setiap musim. Panjang pengarungan sejauh 10 – 11 km dengan waktu tempuh 2 – 2,5 jam, pemandangan sekitar sungai sangat indah.   Dari bacecamp kami diantar pakai mobil angkot untuk menuju start rafting, perlengkapan safety sudah dipersiapkan di mobil tinggal kami pakai saja. Tak lupa sesuai dengan ketentuan, Tim Pemandu memberikan petunjuk terlebih dahulu, dan kita harus mematuhinya supaya aman.       Peserta rafting hari itu ramai sekali, sehingga sungai nampak penuh, kamipun siap bertempur dengan mereka, walau tim kami wanita semua, siapa takut ???? Sebelumnya tidak lupa berdoa bersama untuk keselamatan petualangan kali ini, terbayang nanti bakal ketemu jeram-jeram yang mengasyikkan yang akan menggoncang goncang perahu kami,,,,,pasti seruuuu,,,,dan bisa untuk menghilangkan penat setelah 5 hari kerja. (sok sibuk nih yeee,,,??) Ternyata lalu lintas sungai bisa macet juga, jika masih banyak perahu yang tersangkut di batu2 dan tidak bisa bergerak, maka perahu yang dibelakangnya menunggu dulu sampai dia bisa jalan, pada kesempatan inilah dibuat seru2an antar peserta rafting, kami main ciprat2an air, apalagi kalau tahu ada peserta lain yang bajunya masih kering, langsung kami basahin hingga ampun2 deh,,,,,xixixixii Begitu juga jika pas berhentinya di tengah2 sungai, beberapa teman kami lompat ke sungai untuk berenang sepuasnya, yang gak bisa berenang ya duduk manis saja di atas perahu. hiks,,,, Kira2 di pertengahan perjalanan rafting, kami berhenti untuk istirahat, di TKP sudah disediakan minuman segar berupa kelapa muda dan cemilan berupa pisang goreng dan tahu goreng. Rafting kali ini tidak terlalu berat menurut saya, karena pas musim kerign sehingga air sungai tidak terlalu besar. Atau mungkin karena ini kali kedua saya bermain rafting jadi tidak terlalu takut lagi. Tidak puas rasanya kalau tidak basah2an, kamipun bermain air sepuasnya sebelum memulai lagi mendayung perahunya ke finish.   Dan,,,,,akhirnya, kami sampai finish dengan selamat, namun di korting sedikit karena waktu kami yang sudah sangat mendesak untuk kembali ke Jakarta dengan menggunakan kereta api.  Begitu selesai, kami balik lagi ke basecamp untuk ganti baju dan ada jamuan makan siang yang sudah include dengan paket raftingnya. Yaaaa,,perlu dicoba kawan keseruan bermain rafting disini, kan kami dapat sertifikat loh,,,???!!     Selesai makan kami cepat2 cuzz ke Jogyakarta, menuju stasiun Tugu untuk kembali ke Jakarta,,,, Bye bye Jogya,,,,,,,terima kasih sambutanmu, kami puas,,,,!!   Salam Jalan2 Indonesia,,,,,!!