alexandri

Pemandian Air Panas Ciater

9 posts in this topic

Tempat pemandian air panas Sariater di Ciater sudah terkenal. Tempat ini memang enak buat kita relaks.

Lokasi ini berada di Kabupaten Subang, Jawa Barat. Mata air panas Ciater berasal dari Gunung Tangkuban Perahu yang lokasinya ga jauh dari situ. Dari Kawah Tangkuban Perahu, mungkin sekitar 7km aja. Kalo kita dari Jakarta dan ingin ke Ciater, jarak tempuhnya sekitar 185km (3 jam). Kalo dari kota Bandung hanya dalam 45 menit kita sudah sampai.

Pemandian air panas Ciater memiliki banyak khasiat. Menurut penelitian, air panas di Ciater ini mengandung banyak mineral seperti magnesium, kalsium, klorida, dan sulfat. Menurut petani setempat juga, air di situ bisa mempengaruhi mutu panen dibanding air biasa.

Harga tiket masuk 18rb, tapi kalo kita mau berendam juga, kita kena bayar lagi. Ada kolam yang 10rb sampai 40rb buat yang kamar rendam. Kalo ga salah ya, pas sore ada harga terusan, jadi 40rb dah dapet tiket masuk dan berendam.

Di Ciater kita selain dapat menikmati pemandian air panas, juga bisa bersantai di arena wisatanya. Di sana tersedia berbagai fasilitas seperti ada hotel, restoran, resort dan juga sarana outbound dan arung jeram.

Jadi kalo kalian jalan2 ke Bandung, coba dateng ke tempat ini ya... :)

dsc0558.jpg

dsc0543.jpg

v6xdHeV364.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya pernah 2 kali ke sini waktu kecil.. iya asik disni... mandi air anget bikin rileks banget, plus hawanya yang mendukung,.. asik lah

Share this post


Link to post
Share on other sites

pernah beberapa kali seh nemenin ortu karena setahu saya air panasnya banyak manfaatnya ya apalagi untuk kesehatan, tapi disana juga tidak hanya air panasnya ada beberapa tempat yang bisa kita nikmatin juga loh...salah satunya yang sudah saya coba pacuan kudanya

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya pernah 2 kali ke sini waktu kecil.. iya asik disni... mandi air anget bikin rileks banget, plus hawanya yang mendukung,.. asik lah

iya berendem air panas didukung sama udara dingin di sana enak banget deh.

pernah beberapa kali seh nemenin ortu karena setahu saya air panasnya banyak manfaatnya ya apalagi untuk kesehatan, tapi disana juga tidak hanya air panasnya ada beberapa tempat yang bisa kita nikmatin juga loh...salah satunya yang sudah saya coba pacuan kudanya

saya belum pernah tuh. paling cuma berendam aja kalo ke sana.

Share this post


Link to post
Share on other sites

wuidih uda lama ga kesini neh...

info gan, airnya bersih ga?

dgr2 airnya uda pada kotor ya..???

Share this post


Link to post
Share on other sites

wuidih uda lama ga kesini neh...

info gan, airnya bersih ga?

dgr2 airnya uda pada kotor ya..???

pas saya ke sana sih ga kotor. tapi saya ke sananya agak sore jadi ga begitu keliatan sih.

Share this post


Link to post
Share on other sites

dlo jaman saya mash kuliah sering ksni dlo masih murah lah utk nginap di hotel atw villa2 disana...skarang udh mahal euy jadi jarang lg heheheh

Share this post


Link to post
Share on other sites

i

dlo jaman saya mash kuliah sering ksni dlo masih murah lah utk nginap di hotel atw villa2 disana...skarang udh mahal euy jadi jarang lg heheheh

iya mas. sekarang lokasi pemandian air panas yang ada hotel atau villa dah mahal banget. paling ke sana terus pulang.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • By roesoeh
      Akhirnya kesampaian juga bikin Field Report di forum jalan2.com
      Awalnya berencana liburan ke dieng sambil menyaksikan Dieng Culture Festival 2016 (DCF), Karena tau informasi acaranya terlambat jadi cek di google website resmi penjualan tiket DCF, Ternyata tiketnya sudah sold out.
      Jadi saya pilih explore Bandung atau Jawa barat.  Mulailah cari tiket kereta api 2 minggu sebelum jadwal keberangkatan di website resmi KAI, akhirnya pesan tiket kereta Malabar berangkat dari kediri tanggal 13 agustus 2016 dan tiket pulangnya tanggal 17 agustus 2016. Karena Tiket kereta api sudah fix sekarang saatnya cek di mbah google untuk cari penginapan atau guesthouse via salah satu website booking online, setelah baca2 review dan bla.. bla.. akhirnya dapat penginapan lumayan murah 3 malam ditambah dekat dengan stasiun Bandung. Dan taraa.... backpack kali ini fix kebandung.
      Pagi tanggal 14 agustus 2016 jam 09.00 tiba di stasiun Bandung agak molor dikitlah dari jadwalnya tapi gak masalah yang penting sampai di Bandung.. hehe senangnya karena pertama kali ke Bandung guys (norak ya) haha. Cekrek selfi dulu di stasiun bandung sebelum keluar.

      Hari Pertama : 14 Agustus 2016
      Langsung keluar stasiun langsung nyari angkot ke lembang dan sampai di lembang di lanjutkan dengan angkot ke cikole. dan nego2 harga dengan sopir angkot karena cuaca hujan biar di antar sampai kawah ratu di tangkuban perahu serta pemandian air panas ciater dan turun lagi ke lembang menuju floating market. keluar dari floating marking naik angkot untuk kembali ke bandung menuju guesthouse dengan bantuan GPS akhirnya sampai dan check in. malamnya di lobby guesthouse bertemu dengan beberapa backpacker dari luar negeri adadari  malaysia, china dan ada arab juga. hanya dengan backpack malaysia saja sempat ngobrol dan akhirnya kita mutusin share cost untuk trip besok.. lumayan hemat guys dari pada jalan naik angkot dan macet2.

       
       
       
      Hari Kedua : 15 Agustus
      Trip dimulai dari arah bandung menuju ke arah cipatat yaitu goa pawon dan stone garden, karena masih pagi di goa pawon itu hanya rombongan kita saja. saya dan 5 backpack malaysia 5 orang ( 3 cewek, 2 cowok ) jadi 1 mobil kita ada 6 orang. selesai explore goa pawonnya trus lanjutkan trekking ke stone garden. siangnya di lanjutkan menuju lembang dusun bambu dan terakhir ke curug cimahi.

       
      Hari Ketiga : 16 agustus 2016
      pagi ini tujuan kami menuju ke ciwideuy yaitu kawah putih dan situ patenggang. hari ini hanya dapat 2 tempat saja karena cuaca tidak mendukung. hujan deres sekali jadi kita putuskan untuk turun ke bandung untuk menghabiskan waktu dengan berbelanja di eiger store. Malamnya cari2 produk petualangan sampai ke Baltos akhirnya makan malam di Food Court Baltos sekalian bikin janji sama momod @deffa Ketemuan di Braga untuk ngopi2.
       

                             Hari Keempat :17 agustus 2016
                 Menyambut hari kemerdekaan sepanjang jalan bandung saya melihat masyarakat sibuk dengan Lomba2 17an dan jalanan mulai ramai lancar karena masih pagi hari kita menuju tangkuban perahu, ini kali kedua saya kesini.. kebetulan cuacanya juga cerah jadi bisa explore lebih banyak. setelah puas di tangkuban perahu kami turun menuju taman grafika cikole dan air terjun maribaya di lembang.
       

       
       
      Harga Tiket Masuk :
      ·       30.000 – Tiket masuk tangkuban perahu         30.000 -  Tiket Masuk Sari Ater         20.000 -  Tiket Floating Market voucher untuk ambil kopi           5.000 -  Tiket masuk Goa Pawon           6.000 -  Tiket masuk Stone Garden         15.000 - Tiket Masuk Dusun Bambu         15.000 - Tiket masuk curug Cimahi         20.000 - Tiket masuk Kawah Putih         20.000 - Tiket Masuk Lakeside Glamping Rancabali Situ Patenggang         29.500 - Tiket Masuk Grafika Cikole berupa voucher untuk di tukar dengan 1 paket Gorengan dan minuman (perpaket untuk 2 orang)         15.000 - Tiket masuk kawasan wisata air terjun maribaya   Butuh info lebih lanjut PM aja ya Guys.. semoga berguna untuk teman2 yang mau ke Bandung.
       
       
       
       
       



      Kapan2 kita ngopi lagi kang momod @deffa  kali ini ngopinya di Jl. Braga bandung.                            
       
    • By chipago
      Bandung merupakan kota yang sangat kreatif dan terkenal akan tempat wisata alam, kuliner dan tempat belanjanya. Jika kalian senang mengunjungi tempat - tempat yang unik, tidak ada salahnya mengunjungi tempat wisata yang satu ini.
      Terletak di kelurahan Arjuna, Cicendo. Terdapat sebuah perpusatakaan unik yang terbuat dari 2.000 limbah bekas ember es krim. Ditempat ini, sangat cocok untuk mengajak anak - anak untuk menambahkan minat membaca.
      Tempat ini ngak cuma menarik karena buku bacaannya loh, Micro Library juga sangat menarik dari segi arsitektur. Micro Library ini mempunyai luas sekitaar 159.8 meter persegi dan diarsiteki oleh Daliana dan Florian Heinzelmann dari Belanda Shau Architecture.
      info detail :
      http://chipago.com/blog/view/Micro-Library-Perpusatakaan-dari-2000-Ember-Es-Krim.BLG7726
       
    • By deffa
      Hola Deffa Here !!!
      Teras Cikapundung, pasti kalian yang dari luar kota Bandung agak kurang familiar dengan nama Teras Cikapundung ini. Namun jika mendengar nama Sungai Cikapundung, mungkin sedikit lebih awam kan.
      Yup betul Teras Cikapundung ini adalah sebuah Taman Wisata, yang di bangun di Bantaran Sungai Cikapundung yang mengaliri Kota Bandung. Atas prakarsa dari BBWS Citarum (Balai Besar Wilayah Sungai Citarum) dan juga Walikota Bandung Ridwan Kamil
      Kalian sudah dengar Taman Jomblo, Taman Film, Taman Vanda dan taman-taman lainnya di Kota Bandung. Bandung memang lagi penuh dengan Taman Tematik yang di tujukan untuk Ruang Hijau atau pun Tempat Wisata, hasil karya Warga Bandung beserta The Caretaker of Bandung Ridwan Kamil. Jadi salah satu karya nya adalah Teras Cikapundung ini.
      Mau tahu gimana unik nya Teras Cikapundung ini baca terus ya

       
      Alamat dan Cara ke Teras Cikapundung
      Alamat : Jl. Siliwangi, Cipaganti, Coblong, Kota Bandung, Jawa Barat 40131
      Google Map : KLIK
      01. Cara Menuju Teras Cikapundung dengan Angkutan Umum
      Start dari Stasiun Hall Bandung. Naik angkot Antapani - Ciroyom turun di Paskal Hyper Square harga Rp. 3000. Lanjut naik angkot Cicaheum - Ciroyom turun di depan Teras Cikapundung harga Rp. 6000
      02. Cara Menuju Teras Cikapundung dengan Kendaraan Pribadi
      Start dari Pintul Tol Pasteur. Arahkan kendaraan kalian ke Jalan Tamansari, lalu melewati Kebun Binatang Bandung dan belakang dari Kampus ITB. Ketika di pertigaan dekat Kafe Halaman ambil jalan ke kiri sudah masuk Jalan Siliwangi, sekitar 200 meter di sebelah kanan lokasi nya berada.

       
      Harga Tiket Masuk Teras Cikapundung 
      Weekdays / Weekend = GRATIS Parkir Motor = Rp. 2000 Parkir Mobil = Rp 5000 *Note : Parkir Motor bisa di area Teras Cikapundung ini, namunm Parkir Mobil berada di area Jalan Siliwangi sekitar 100 meter sebelum Teras Cikapundung di sebelah kiri. Jalan masuk menuju ke Sabuga
       
      Menikmati Taman di Bantaran Sungai Cikapundung
      Yup karena memang konsep nya Taman Tematik, jadi yang di tawarkan adalah keindahan Taman di sisi Sungai Cikapundung. Taman disini walaupun tidak besar namun cukup cantik loh. 

      Di sekitar area taman ini juga terdapat berbagai Mural di Tembok, yang sangat unik bisa jadi Photo Spot kalian untuk ber selfie ria. Selain itu di bagian sisi taman terdapat banyak kursi untuk kita bersantai menikmati angin sejuk di Sore hari
       
      Ikon Baru Jembatan Merah Sungai Cikapundung
      Nah kalau dulu ikon dari area Cikapundung ini adalah ya Sungai Cikapundung nya, namun kali ini hal tersebut diganti oleh Ridwan Kamil menjadi sebuah Jembatan Merah.
      Ya Jembatan yang berwarna Merah ini, menghubungkan dua sisi dari area Cikapundung ini dan ikonik nya warna nya yang Merah Menyala bisa terlihat dari kejauhan. Di sini juga menjadi Photo Spot favorit pengunjung

       
      Asik nya Bermain Rafting di Sungai Cikapundung
      Wisata Rafting di tengah Kota Bandung emang bisa ? Bisa donk Bandung tea hehehe. Ya berkat Revitalisasi Sungai Cikapundung ini maka bukan hanya Teras Cikapundung nya saja yang jadi Objek Wisata, namun juga Sungai Cikapundung nya pun beralih jadi Objek Wisata.
      Kita bisa bermain Rafting dan juga River Tubing disini. Kalau kalian pernah bermain Cave Tubing di Goa Pindul, Gunungkidul, Jogja. Hal itu mirip-mirip lah, hanya saja yang membedakan di Sungai Cikapundung ini tidak ada Gua hanya berupa aliran Sungai saja dari Hulu Sungai sampai ke Teras Cikapundung ini. 
      Untuk Rafting juga hampir sama dengan Rafting lain nya hanya saja medan nya di sini cukup mudah jadi bagi pemula pun dipastikan bisa dengan gembira bermain Rafitng Tua maupun Muda
      Tarif Rafting di Sungai Cikapundung
      Paket I : Water Pang = Rp. 50.000 / orang Paket II : Pasaga = Rp. 75.000 / orang Paket II : Dago = Rp. 100.000 / orang Tarif River Tubing di Sungai Cikapundung
      Paket I : Water Pang = Rp. 25.000 / orang Paket II : Pasaga = Rp. 50.000 / orang Paket II : Dago = Rp. 75.000 / orang Tarif Rafting di area Teras Cikapundung
      Dewasa = Rp. 10.000 / orang Anak = Rp. 5000 / orang Contact Person : 0821-281-668-55

      Untuk bermain Rafting atau River Tubing ini posisi nya ada di sisi Taman di Seberang dari Teras Cikapundung dan kalian bisa menyebrang nya melalui Jembatan Merah. Kita sebut saja Taman Kedua ini juga terdapat beberapa Gazebo untuk bersantai

      Ya demikian lah beberapa kegiatan yang kalian bisa lakukan di Teras Cikapundung ini. Jika kalian hanya ingin bersantai Sore menghabiskan waktu tanpa mengeluarkan Uang bisa kunjungi Teras Cikapundung ini. Oh ya disini Bersih dari Pedagang Asongan ya jadi jika kalian mau berlama-lama siapkan minum atau makanan dan Buanglah Sampah Pada Tempatnya.
      Lokasi nya juga dekat pusat Shopping Bandung yaitu Cihampelas kalian bisa berjalan kaki atau menggunakan Angkot ke Cihampelas dengan harga Rp. 3000 saja. Atau juga lebih dekat ke area Simpang Dago. Jadi posisi nya memang ditengah-tengah Jalan Dago - Cihampelas - Ciumbuleuit
      Kalian harus tahu sedikit cerita tentang Revitalisasi area Teras Cikapundung ini. Dahulu sebelum Ridwan Kamil ambil alih. Sungai Cikapundung ini layak nya sungai-sungai lain nya di Kota lain di Indonesia yaitu Sampah, Kotor, Sarang Banjir dll. Karena Hulu sungai Cikapundung ini bermula di area Kabupaten Bandung dan Hilir nya berada di Kota Bandung.
      Ini kondisi di Hulu Sungai Cikapundung area Kabupaten Bandung, yang masih Kotor oleh sampah dll

      Credit : detik.com
      Namun semenjak Bandung di pimpin oleh Kang Ridwan Kamil, proyek Restorasi dari area Teras Cikapundung ini pun berjalan cepat sehingga membuat jalur Sungai Cikapundung di Kota Bandung sampai ke Hilir nya cukup bersih dan lebih baik dari Hulu nya. Proyek Restorasi Teras Cikapundung ini berlangsung dari tahun 2013 ketika beliau di lantik jadi Walikota Bandung, hingga sekarang masih berlangsung

      Walaupun masih belum sempurna Restorasi Sungai nya namun semakin membaik. Saya jadi teringat cerita Restorasi Sungai Chenggyecheon di Seoul yang di mulai tahun 2005 selama kurang lebih 3 tahun, yang sekarang sangat bersih dan jadi salah satu tempat wisata favorit di seoul. Semoga kelak Sungai Cikapundung ini bisa jadi seperti itu

      Silahkan berkunjung ke Teras Cikapundung dan Kota Bandung yang tiap hari makin Cantik ini seperti Mojang nya yang Geulis Pisan. Dan mari kita jaga kebersihan di Sungai Cikapundung ini

       
    • By deffa
      Hola Deffa Here !!!
      Curug Batu Templek, atau disebut juga Air Terjun Templek ini masih jarang terdengar di telinga traveler bahkan warga Bandung sekalipun. Jadi biasanya destinasi unik dan masih jarang ini pasti lah masih asri.
      Tepat nya 17 Agustus 2016 kemarin ketika perayaan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia, yang pasti tanggal merah dan libur, saya menyempatkan diri ke Curug ini yang lokasi nya ternyata dekat rumah saya di area Bandung Timur. Masih di Kota Bandung loh, walaupun agak ke Timur. Jadi tidak lah sulit untuk mencari nya.
      Petualangan yang cukup singkat ini saya di temani salah satu sesepuh dari Komunitas Jalan2 Indonesia regional Bandung yaitu @spin_cobra yang kebetulan lagi libur juga dan habis meratapi kekalahan nya di Final Lomba Makan Kerupuk se RT
      Kalian yang penasaran gimana penampakan Curug ini dan cara ke Curug Batu Templek simak terus ya

      Alamat dan Cara ke Curug Batu Templek
      Alamat : Jl. Babakan Singkur, Cikadung, Cimenyan, Jawa Barat 40191
      Google Map : KLIK
      01. Cara Menuju Curug Batu Templek dengan Angkutan Umum
      Start dari Stasiun Hall Bandung. Naik angkot Antapani - Ciroyom turun di Jalan Ahmad Yani harga Rp. 6000. Lanjut naik angkot Dipati Ukur - Panghegar turun di depan jalan masuk ke Jalan Pasir Impun harga Rp. 5000. Lalu naik Ojek dari Pangkalan Ojek di dekat situ ke Curug Batu Templek sekitar 3-5 KM seharga Rp. 20.000 (nego) one way. (Tidak ada angkutan umum untuk ke Curug nya)
      02. Cara Menuju Curug Batu Templek dengan Kendaraan Pribadi
      Start dari Pintu Tol Pasteur. Arahkan kendaraan kalian ke Jalan Ahmad Yani menuju ke Terminal Cicaheum. Tetap ikuti jalan sampai ke depan Lapas Sukamiskin tidak jauh dari sini sekitar 100 meter, ada jalan masuk ke kiri yaitu Jalan Pasir Impun. Masuk ke Jalan Pasir Impung, ikuti jalan nya selama 3-5 km menuju ke Jalan Pasir Impun Atas.
      Tidak lama kalian akan menemukan Satu Gerbang kecil di sebelah kanan jalan (jalan pelan saja jika sudah masuk Jalan Pasir Impun Atas). Masuk ke Gerbang tersebut Mobil atau Motor bisa masuk sampai ke Parkiran dekat dari Curug nya. Namun jalan ini cukup terjal jadi harus hati-hati ya
      Harga Tiket Masuk Curug Batu Templek
      Weekdays / Weekend = Rp. 5000 Parkir Motor = Rp. 2000 Parkir Mobil = Rp 5000 *Parkir mobil nya tidak begitu luas untuk area bawah dekat Curug jadi harus cek dulu, saran seh lebih baik parkir di area atas atau di Jalan Raya

      Unik nya Curug Batu Templek
      Kenapa saya bilang unik, karena posisi nya sebenarnya di pinggir jalan, dia menempel ke dinding jurang di samping Jalan. Namanya Curug Batu Templek, di ambil dari Batu Templek yaitu jenis batuan metamorf yang terbentuk karena perubahan tekanan dan suhu yang tinggi ayau panas bumi. Templek, lempeng atau yang biasa disebut Slate terbentuk dari Lempung dan Batuan Shale.
      Batu ini biasa di gunakan pada dinding Rumah, atau juga pada ubin rumah. Jenis batuan yang kokoh untuk membangun Fondasi Rumah Tangga eh Rumah saja hehehe  
      Jika kalian parkir di Jalan Raya nya seperti mobil saya di atas. Kalian harus jalan kaki menurun sekitar 500 meter dan naik nya juga demikian. Jalan nya cukup terjal, lumayan untuk olahraga loh

      Tidak jauh dari jalan ini kita akan bertemu dengan rumah warga dan jalan di tiga persimpangan, ambil jalan ke kiri sudah berada di area Parkir Bawah dari Curug Batu Templek ini. Dan di dekat nya sudah bisa menikmati keindahan Curug Batu Templek. Namun ketika saya datang kondisi nya Debit air sedang Surut jadi tidak terlalu deras air nya

      Ini ketika Debit air nya cukup tinggi jadi Air nya deras. Ditambah juga Photographer nya canggih jadi bagus gini ambil view nya. Credit to bang @Maulana Sofyan

      Dan unik lagi karena ketika saya datang berbarengan dengan Hari Kemerdekaan RI 17 Agustus, jadi di puncak dari Curug ini di gantungkan lah Bendera Merah Putih Raksasa yang di pasang oleh Sispala (Siswa Pecinta Alam) dari berbagai sekolah di area Kota Bandung. Dan juga unik nya lagi kebetulan sedang ada pemotretan Photo Pre Wedding di bawah nya.

      Wall Climbing di Curug Batu Templek
      Kalian yang suka wisata ekstrem dan adventure, salah satu nya adalah Wall Climbing atau Panjat Tebing, nah di Curug Batu Templek ini terdapat satu area yang bisa kalian panjat tebing nya. Tidak jauh dari Curug Batu Templek ini, tepatnya pas di sebelah nya. Kalian sudah bisa melihat Tali-Tali dari Climber yang berjuntaian.
      Di sini memang salah satu area Wall Climbing yang di gunakan oleh Siswa Pecinta Alam. Untuk tingkatanya disini masih Level Beginner jadi kalian yang pemula bisa mencoba. Harus mendaftar dulu di pos tempat Pembelian Tiket masuk Curug ya. Untuk harga nya masih Nego

      Main ke Sawah Terasering yang Hijau
      Kapan terakhir kali main ke sawah ? Atau tidak pernah sama sekali karena Lahir dan Besar di tengah Perkotaan Metropolitan ? HHmmm jangan khawatir, di Curug Batu Templek ini terdapat banyak area Persawahan yang Hijau royo royo.
      Karena memang area Pasir Impung ini masih banyak ladang sawah berupa Terasering. Yup betul Sawah Terasering yang beken di Ubud dan Majalengka. Ada juga loh di Kota Bandung, gak perlu jauh-jauh. 
      Untuk menuju kesini dari Curug Batu Templek cukup jalan kaki sejauh sekitar 500 meter. Dari pertigaan dekat Parkir Bawah tadi, jika ke kiri ke Curug Templek nah kali ini ambil ke Kanan. Menyusuri jalan sampai bertemu pemukimah warga dan melewati Masjid. Terus saja sampai ke Rumah terakhir yang berbatasan langsung dengan Persawahan. Jalan pedesaan ini menurun ya.
      Jika bingung bisa tanyakan saja ke warga sekitar yang dengan senang hati akan menunjukkan arah nya cukup dengan bahasa Sunda ringan seperti ini "Punten bu / kang, ari sawah na palih mana nya ?" Artinya "Permisi bu / pak, sawah nya di sebelah mana ya ?"
      Dan mereka akan menjawab "Muhun teras, ka payun nenk / kang, caket". Artinya "Iya terus aja ke depan mba / mas, dekat kok". Dan jangan lupa balas dengan "Hatur Nuhun bu / kang" Artinya "Terima Kasih bu / pak"

      Di sini tentu nya GRATIS donk namanya juga Sawah. Kalian bisa menikmati udara bersih, sejuk, angin sepoi-sepoi. Sambil seflie ala-ala Kabayan dan Nyi Iteung mungkin. Ketika saya datang masih banyak Padi yang Hijau belum Menguning jadi pas sekali.
      Oh ya hati-hati ya jika melintasi area persawahannya karena Jalan setapak di Sawah nya ini kecil banget, gak kayak di persawahan lain yang cukup lebar. Ini hanya muat untuk satu orang saja dan kondisi nya juga jalan nya tidak Keras. Si @spin_cobra sampai jatuh masuk ke Sawah kalau bahasa sunda nya "Tikusruk". Alhasil celana dan sendal kena lumpur sawah dan di bersihkan dengan air di parit terdekat hahhaha

      Ya demikian lah salah satu wisata baru lagi di Bandung yang murah meriah dan kembali ke Alam. Kapan lagi kita bisa bertemu Air Terjun dan Persawahan yang berdekatan seperti ini. Kalian bisa dapat tema Photo Selfie Back to Nature kan
      Oh ya jangan lupa jika berpapasan dengan Penduduk di sapa atau bisa bertanya sedikit mengenai keseharian mereka, seperti bapak yang saya temui sedang menjemur biji-bijian sangat baik, sampai memberikan saya minum teh
      Semoga berguna dan Silahkan di Share ya Artikel ini
      TERUS KITA KAPAN PHOTO PREWEDDING DISINI
       
    • By deffa
      Hola Deffa Here !!!
      Kampoeng Tulip atau Kampung Tulip, satu lagi wana wisata baru yang ada di Kota Priangan aka Bandung ini. Bandung seperti nya tidak ada habis nya menyajikan tempat wisata baru, untuk memanjakan para pemburu liburan agar terjauhi dari sifat "Kurang Piknik"
      Ya salah satu nya Pak Nanang yang mempunyai ide untuk membuat tempat wisata yang bertemakan Negeri Kincir Angin ini yang disebut Kampoeng Tulip. Ide yang tercetus dari anak nya yang sekolah S2 di Belanda ini, akhirnya membuat lahan seluas 800 m2 ini sebuah kawasan wisata yang cantik.
      Ya itulah sedikit cerita tentang Kampung Tulip ini, yang sebenarnya baru di buka sekitar pertengahan tahun 2016 ini. Mau tahu ada apa aja di Kampoeng Tulip yuk simak terus ya

       
      Alamat dan Cara ke Kampoeng Tulip
      Alamat : Komplek Pasir Pogor Indah & Banyu Biru, jalan Pasir Pogor Raya Blok H no. 17, Ciwastra, Bandung
      Google Map : KLIK
      01. Cara Menuju Kampoeng Tulip dengan Angkutan Umum
      Start dari Terminal Leuwipanjang, naik angkot Cimahi - Leuwipanjang, turun di Jalan Soekarno-Hatta (perempatan Carrefour / Samsat) seharga Rp. 5000. Lanjut naik angkot Cijerah - Ciwastra, turun di depan komplek Pasir Pogor Indah seharga Rp. 5000, lalu jalan kaki atau naik ojek sekitar 300 meter
      02. Cara Menuju Kampoeng Tulip dengan Kendaraan Pribadi
      Keluar Tol Buah Batu, ambil ke kiri ke arah Perempatan Buah Batu. Lalu ambil kanan ke Jalan Soekarno-Hatta. Perempatan Carrefour / Samsat, ambil ke Kanan. Ikuti jalan nanti bertemu seperti Tugu / Bunderan Pasar Kordon, ambil ke kiri ini sudah masuk Jalan Ciwastra, sekitar 3 km di sebelah kanan jalan ada Gerbang masuk Komplek Pasir Pogor. Masuk dan 300 meter dari Gerbang, Kampoeng Tulip ada di sebelah kiri jalan
       
      Harga Tiket Masuk Kampoeng Tulip
      Weekdays = Rp. 6000 Weekend = Rp. 9000 Parkir Motor = Rp. 2000 Parkir Mobil = Rp 5000 Include Free Naik Perahu
      *Harga per Agustus 2016

       
      Yang Menarik di Kampoeng Tulip
      Yang menarik di Kampoeng Tulip ini seperti saya tulis di atas adalah Selfie. Berarti banyak Photo Spot yang cantik, untuk background photo cantik kalian. Karena tema nya juga Negeri Kincir Angin aka Belanda jadi bangunan dan ornamen di sini juga menyerupai di sana. Beberapa spot menarik yang saya dapat ketika mengunjungi Kampoeng Tulip ini
      Gerbang Kampoeng Tulip
      Ketika masuk setelah melewati Parkir Motor, kita akan langsung bertemu dengan sebuah Rumah Kecil yang telah di sulap dengan kesan Eropa nya. Yang mungkin ke depannya ini digunakan untuk Stand Ticketing

      Mini Cafe Menjual Snack De' Lekker dan Es Lilin
      Jarang banget kan kita bisa menemukan De' Lekker dan Es Lilin, nah di Kampoeng Tulip ini ada loh. Setelah melalui Gerbang kita akan bertemu dengan rumah tersebut ya seperti Mini Cafe gitu. Harga pun cukup murah dari Rp. 6000 - Rp. 35.000

      Maskot Kampoeng Tulip berupa Kincir Angin
      Judulnya juga Kampoeng Tulip. FYI bunga Tulip ini identik dengan Negeri Belanda dan Negeri Belanda ini terkenal dengan Kincir Angin nya. Jadi wajar jika Maskot dari Kampoeng Tulip ini berupa Mini Kincir Angin yang di letakkan di area depan dari tempat wisata ini.

      Taman Bunga Tulip
      Di dekat dari Mini Kincir Angin ini terdapat sebuah area Taman Bunga Tulip. Area nya tidak besar, hanya berisikan beberapa Kursi dan juga beberapa Pot Bunga Tulip Plastik. Ya disini Bunga Tulip nya terbuat dari Plastik, karena jelas Bunga Tulip masih belum bisa di tanam di tanah Indonesia karena faktor cuaca. Oh ya untuk masuk kesini harus lepas Alas Kaki ya. Karena menggunakan Rumput Sintetis sebagai alas nya. 
      Selain Bunga Tulip, terdapat juga Bunga Mawar yang juga terbuat dari plastik atau semacam nya, yang pasti bukan Mawar asli. Namun tetap cantik untuk spot foto.

      Penyewaan Baju Khas Belanda
      Mau coba menjadi Noni Belanda ? Nah di sini salah satu tempat yang menyewakan baju Noni Belanda loh. Lokasi nya masih di dekat dari Kincir Angin tadi. Tepatnya berada di belakang dari Kincir Angin. Terdapat satu rumah dimana kita bisa menyewa baju tersebut. 
      Untuk menyewa baju Khas Belanda ini biaya sewa perjam nya Rp. 20.000 / set. Selama masa Promo

      Rumah Bernuansa Belanda
      Setelah dari area Taman Bunga Tulip tadi, masuk ke dalam dari Kampoeng Tulip kalian akan menemukan banyak Rumah-Rumah Kecil bercorak warna dengan bertemakan Rumah Khas Belanda. Disini jadi Photo Spot favorit. Selain jadi Photo Spot. Rumah-Rumah ini juga ada yang di jadikan Stand untuk berjualan Makanan dan Minuman

      Gallery Shabby Chick
      Nah dari area Rumah Belanda tersebut belok kiri kita akan bertemu sebuah Rumah lagi dengan Tema Gallery Shabby Chick. Kesan Rumah Belanda nya masih ada, dengan sentuhan warna cantik biru muda dan putih. Yang di depan dari rumah ini ada photo spot bagus yaitu sebuah Meja dan Kursi yang cantik menghiasi bangunan tersebut. Cantik kan kayak model nya

      Dan di Gallery Shabby Chick ini ada area dalam nya untuk Photo Booth, untuk masuk kesini harus membayar lagi per orang Rp. 7500. Worth kok koleksi Photo Booth nya cantik-cantik loh

      Area Bermain Anak
      Setelah Gallery Shabby Chick di dekat sini ada semacam Komidi Putar yang berbentuk pesawat kecil, jelas ini permainan untuk anak-anak. Jadi kalian yang membawa anak kecil bisa menaiki ini. Per anak harganya Rp. 5000

      Naik Perahu di Danau Mini
      Salah satu wahana favorit di sini adalah naik perahu untuk mengelilingi Danau Kecil nan Cantik ini. Tiket sudah termasuk untuk naik Perahu ini. Jadi kalian bisa naik ini dengan Gratis, bisa juga mencoba naik Sepeda Air. Namun Perahu nya masih belum banyak mengingat Danau nya juga kecil.
      Makan Ice Cream di dekat Hutan Bambu
      Ya di ujung seberang dari Danau Mini ini terdapat Booth Ice Cream dari Campina, dan di sebelah nya ada sebuah lorong yang terbuat dari kumpulan Pohon Bambu. Sehingga jika kita melewati area ini seperti di kelilingi Hutan Bambu. Kita bisa makan Ice Cream nya dengan hembusan angin sepoi-sepoi yang adem. Harga nya mulai dari Rp. 15.000

      Stand Makanan dan Musholla
      Balik ke tengah area dari Kampoeng Tulip ini masih ada beberapa Stand Makanan lain nya yang menjual makanan Berat seperti Mie Kocok, Kwetiaw, Lontong, dll. Dan juga di lengkapi dengan Musholla kecil di ujung dari dereta Stand ini. Ada sebuah pondok di atas danau jika kalian ingin bersantai sambil menikmati makanan nya

       
      Demikian hal-hal unik yang saya temui di Kampoeng Tulip ini, walaupun area nya tidak luas hanya 800 m2 namun bisa di sulap dengan cukup baik untuk jadi tempat Wisata baru yang punya potensi untuk terus berkembang. Di beberapa bagian juga sedang ada Pengembangan untuk wahana tambahannya. 
      Lokasi nya yang berada di area Bandung Timur ini agak unik juga, karena di area ini hanya terdapat Komplek Perumahan Warga. Jadi untuk Tempat Wisata sangat jarang, kecuali langsung menuju ke Jatinangor. Akses nya juga cukup mudah karena banyak angkutan umum kesini. 
      Dan sebelum kalian bertanya saya akan jawab, cewek cantik yang jadi model saya kali ini adalah Niken Widiastuti (Masih Single)   dan cewek satu lagi yang emak-emak itu adalah @Maya Sartika. Mereka berdua member dari Facebook Groups Komunitas Jalan2 Indonesia
      Yang kebetulan weekend kemarin ke Bandung bareng juga dengan @aRai dan Ajay (adiknya) dari Garut. Ya saya selaku tuan rumah menemani bentar hehehe
      Oh ya selain di Kampoeng Tulip ini wisata bertemakan Eropa atau Negeri Belanda ada juga di Farmhouse Lembang. Namun beda nya disana lebih luas dan juga harga Tiket Masuk nya juga lebih mahal, karena spot nya lebih banyak. Jadi bagi kalian yang minim budget bisa coba ke Kampoeng Tulip ini
      Silahkan di Share Artikel ini ya jika Berkenan  
       
    • By bisakali
      Bandung begitu populer sekali sebagai sebagai kota wisata, bahkan juga tiap-tiap akhir minggu nyaris 50% kendaraan yang ada di bandung di dominasi dari luar daerah.
      Bandung nyaris mempunyai semuanya segi wisata, dari kuliner, pemandangan alam, edukasi, hiburan anak, hingga tempat berbelanja semua nyaris ada di kota yang mempunyai julukan kota kembang.
      Satu diantara lokasi wisata paling favorite beberapa penggemar traveler ada di lokasi bandung sisi barat yang begitu populer dengan lokasi Lembang serta Gunung Tangkuban Perahu, dan bandung sisi selatan dengan Pesona Kawah Putih Ciwidey. Bahkan juga banyak agen travel yang sediakan paket wisata di bandung.
      Diluar itu Kota Bandung begitu mensupport faktro akomodasi seperti hotel serta transportasi, bukan sekedar itu bandung sangatlah banyak industri-industri kreatif yaitu, banyak musik-musik kreatif, dari band, solo, dan musik tradisional yang dikemas dengan cara moderen.
      Bukan sekedar musik saja, banyak perajin-perajin kreatif yang telah Go International, dan kulinernya yang enak serta unik lantaran mereka mengemasnya dengan cara unik.
      Dengan memproses makanan tradisional jadi satu sajian yang nikmat serta moderen, hingga begitu menarik untuk di cobalah oleh turis lokal ataupun mancanegara.
      Semakin penasaran bukanlah dengan obyek wisata yang ada di Bandung? Segera saja kita simak 50 Tempat Wisata di Bandung berikut ini :
       
      Tempat Wisata Dusun Bambu Lembang Bandung

      Dusun Bambu Adalah ikon wisata baru di Lembang Bandung, lantaran tempat itu adalah satu lokasi yang memberi paduan semua kelebihan lokasi wisata di Lembang Bandung.
      Fasilitasi dusun bambu dilengkapi dengan cafe Burangrang, adalah tempat makan yang populer dengan lutung kasarung. Bila anda menginginkan nuansa romantis, cafe Purbasari menghidangkan restoran yang bakal bikin pengunjung makin romantis.
      Janganlah senang dahulu, dusun bambu juga memberi wisata berbelanja ala pasar tradisional yang didesain khas dusun bambu. Sesudah capek nikmati wisata, anda dapat juga beristirahat di Villa dusun bambu kampung layung.
      Dusun bambu ada di kaki gunung tangkuban serta pegunungan burangrang yang masihlah begitu asri populer dengan sebutan wisata rimba kota Bandung. Hawa sejuk di siangan hari serta dingin pada malam hari.
      Alamat : Jl. Kertawangi komplek Komando Cisarua Barat
      Jam operasional : Sehari-hari jam 08. 00 – 21. 00 WIB
      Ticket : Rp. 15. 000/orang (anak di bawah 3 th. gratis)
       
      Tempat Wisata Kawah Putih Bandung

      Kawah Putih Bandung adalah obyek wisata paling populer di kelompok wisatawan, nyaris semuanya yang ke bandung tentu pernah bertandang ke sini. Anda bakal di manjakan oleh pesona panorama alam yang begitu indah.
      Mata anda takan mampu berkedip lantaran sejauh mata melihat, anda bakal begitu sayang untuk melewatkannya walaupun cuma satu kedipan mata saja lantaran dataran putih yang tampak berwarna putih seperti salju.
      Danau yang berwarna putih kehijauan ini, sesekali beralih sesuaikan aspek cuaca yang punya pengaruh pada tinggi rendahnya suhu, dan kandungan belerang yang terkadung di kawah putih itu. Sebagai catatan saja, sebaiknya membawa masker lantaran bau sulfur yang terkadang menyengat bakal menggangu wisata kamu
      Lantaran mempunyai pesona pemandangan yang indah, banyak wisatawan yang memakai lokasi wisata kawah putih ciwidey ini untuk tempat kepentingan Pre-Wedding, shooting film, serta pembuatan video clip.
      Tempat : Jl. Raya Soreang, Ciwidey, Bandung, Jawa Barat – Indonesia
      Ticket : Rp. 18. 000/Orang (Lokal), Rp. 50. 000/Orang (Asing)
       
      Tempat Wisata Taman Begonia Bandung

      Taman begonia adalah taman bunga yang begitu populer kehadiran dan popularitasnya didunia maya. Beberapa Netizen tercuri hatinya sesudah lihat sebagian gambar yang terdokumentasi di sosial media.
      Taman ini memberi sensai langkah nikmati keindahan bermacam bunga khas asli Indonesia serta Mancanegara, satu diantara banyak bunga yang populer di taman begonia adalah bunga canti datang dari pulau dewata yakni adalah bunga Balinea.
      Beberapa hal yang mengagumkan bila anda bertandang ke taman begonia, bukan sekedar nikmati indahnya konvervasi bunga, tetapi juga ada nikmati wisata alam bandung lembang yang berudara sejuk, tenang serta mata anda bakal dimanjakan dengan semua kehijauan bumi pasundan.
      Janganlah cemas bila perut anda kosong, di sini ada satu Cafe Bandung yang mempunyai view hamparan taman bunga balinea pancarkan merah menyala. Pikirkan saat anda menyantap lezatnya kuliner bandung berhiaskan taman bunga.
      Alamat : Jalan maribaya N0 120 A Lembang
      Ticket : Rp 10. 000/orang
       
      sumber : Wisata Alam di Bandung
    • By deffa
      Hola Deffa Here !!!
      Kawah Upas, sebenarnya kawah ini sudah lama berada di Lembang kab. Bandung. Namun orang lebih kenal nya Kawah Ratu dan Kawah Domas yang sama-sama berada di kawasan Gunung Tangkuban Perahu Lembang. And yes you read it correct, i am literally in the middle of Volcanic Crater
      FYI di Gunung Tangkuban Parahu ini total terdapat 12 Kawah aktif namun yang boleh di kunjungi dan di jadikan tempat wisata hanyalah 3 buah kawah saja yaitu Kawah Ratu, Kawah Domas dan Kawah Upas.
      Nah Kawah Upas ini kalah pamor dari dua kawah lainnya padahal cukup dekat dari Kawah Ratu dan mempunyai keindahan kawah yang cukup bagus juga ditambah sedikit adventure untuk mengunjungi nya loh. Mau tahu cerita nya baca terus ya

       
      Cara Menuju Kawah Upas dari Bandung
      Bagaimana cara ke Kawah Upas dari Bandung ? Pasti pertanyaan kalian yang pertama adalah hal tersebut jadi akan saya bagi berdasarkan 2 kategori menggunakan Angkutan Umum dan juga Kendaraan Pribadi :
      01. Menuju Kawah Upas dari Bandung dengan Angkutan Umum
      Starting point dari Stasiun Kereta Bandung atau Stasiun Hall. Naik Angkot jurusan St Hall - Lembang, turun di Pasar Lembang seharga Rp. 10.000. Lalu naik Angkot jurusan Lembang - Cikole, turun di depan Gerbang Tangkuban Perahu seharga Rp. 8000. Dan naik ke atas area Kawah Ratu menggunakan Shuttle dari pengelola Tangkuban Perahu seharga Rp. 15.000.
      02. Menuju Kawah Upas dari Bandung dengan Kendaraan Pribadi
      Starting Point dari Pintu Tol Pasteur, arahkan kendaraan kalian menuju Lembang bisa melalui Jalur Utama yaitu Jalan Setiabudi - Lembang atau jalur alternatif lainnya seperti Setiabudi - Parongpong - Lembang atau Dago Giri - Lembang. Ketika sudah tiba di Kota Lembang, tetap arahkan ke arah Utara menuju Subang yang searah ke Tangkuban Perahu. Perjalanan di tempuh sekitar 1 jam tergantung kondisi lalu lintas. Google Map KLIK

       
      Harga Tiket Masuk Kawah Upas
      Untuk Harga Tiket Masuk Kawah Upas ini sebelum nya kalian harus membayar Tiket Masuk Kawasan Wisata Alam Gunung Tangkuban Perahu, terlebih dahulu
      Tiket Masuk Kawasan Wisata Alam Gunung Tangkuban Perahu 
      Weekdays :
      Wisatawan Lokal Rp. 20.000 Wisatawan Asing Rp. 200.000 Motor Rp. 12.000 Mobil Rp. 25.000 Sepeda Rp. 7000 Weekends :
      Wisatawan Lokal Rp. 30.000 Wisatawan Asing Rp. 300.000 Motor Rp. 17.000 Mobil Rp. 35.000 Sepeda Rp. 10.000 Tiket Masuk Kawah Upas
      Untuk Tiket Masuk Kawah Upas ini Gratis karena sudah termasuk dari Tiket Masuk TWA Tangkuban Perahu. Namun unik nya adalah kita wajib menggunakan jasa Guide Lokal Kawah Upas. Untuk bisa masuk ke area Kawah Upas tersebut. Karena gerbang masuk Kawah Upas ini di gembok oleh mereka.
      Harga Guide Lokal Kawah Upas Rp. 50.000 - Rp. 150.000 (Nego) per Guide

       
      Cara Menuju Kawah Upas dari Kawah Ratu Gunung Tangkuban Perahu
      Nah untuk menuju ke Kawah Upas dari Kawah Ratu ini. Kalian harus melakukan sedikit trekking ke arah Utara dari Kawah Ratu yang menanjak menembus sedikit hutan. 
      Perjalanan awal dari Kawah Ratu ke pos Gerbang Kawah Upas sekitar 15 - 30 menit, tergantung kalian jalan. Nah di gerbang ini untuk masuk kalian harus menggunakan jasa Guide Lokal (jika tidak gerbang yang di gembok tidak akan mereka buka). Harga yang mereka tawarkan biasanya Rp. 150.000 per Guide kalian bisa tawar saja, kemarin saya dapat Rp. 100.000 (kami ber 6 orang). Ada teman yang datang cuma ber 3 dapat Harga Guide Rp. 50.000
      Setelah dari Gerbang ini, kita akan masuk ke area hutan nya yang di awali dengan jembatan Bambu, yang tadi nya di bawah nya ada sungai, namun sudah tidak ada lagi air nya. Dan juga di karenakan masih musim kemarau jadi air nya surut. 

      Perjalanan di lanjutkan menuju ke tangga yang sudah di buat sedikit curam dan tinggi juga jadi harus berhati-hati, siapkan air minum karena tidak ada penjual minuman disini. Teman saya dari India menggunakan sendal jepit berkali-berkali terjatuh dan sendal nya putus, jadi di sarankan menggunakan Sendal Gunung atau Sepatu.

      First Stop, Guide menunjukkan ke kami area Hutan Mati. Dimana disini terdapat banyak pepohonan yang sudah mati, hanya tinggal batang saja tanpa dedaunan hijau nya. 

      Second Stop, guide menunjukkan kepada kami area di mana masih terdapat semburan kecil dari Belerang. Disini dia meniup asap Belerang tersebut yang cukup panas, hingga mampu membakar Rokok yang akan dia hisap (lihat Video di atas)

      Third Stop, guide menunjukkan ke kami suatu persimpangan di mana jika di lihat seksama mirip dengan kondisi di Film Layar Lebar seperti The Lord Of The Rings ataupun The Hobbits. Dimana tentara keluar dari sisi gunung, ya jika imajinasi kalian tinggi, kalian bisa membayangkan nya

      Fourth Stop, berdiri di atas bukit sebelum menuju tengah dari Kawah Upas ini sangat keren. Kalian bisa melihat luas jauh ke arah Kawah Upas tersebut. Karena kondisi air di Kawah ini sedang kering. Jadi bisa terlihat banyak susunan batu besar, yang pernah di susun oleh pengunjung yang tiba di sini, menjadi kata atau mungkin logo produk mereka. Jadi istilahnya Pasang Iklan GRATIS di Kawah Upas

      Fifth Stop, akhirnya kami turun ke tengah kawah tersebut, namun hati-hati turunan ini cukup curam dan tidak ada jalan hanya berpandu pada pijakan yang kokoh dari bebatuan. Namun jangan khawatir guide sudah pengalaman ikuti saja rute mereka. Lalu di tengah kawah ini makin banyak bebatuan yang di susun menjadi sebuah kata. Di sini luas sekali, walaupun hanya tercium sedikit bau belerang.
       
      Sixth Stop, diarahkan menuju tempat di mana biasanya air kawah ini berkumpul (yang mana sekarang sedang surut), namun memang terasa perbedaan nya. Dimana area bebatuan tadi kering. Di area ini masih lembab dan agak panas. Tanah nya retak seperti membentuk berbagai macam ukuran Ubin. Yes i am in the Middle of an active volcanic crater

      Seven Stop, menuju ke ujun dari Kawah Upas ini dimana terdapat banyak bongkahan Batu Kapur. Disini kita bisa mencoba menulis kan nama kita atau apapun itu di beberapa batu besar disini. Tenang saja tidak termasuk Vandalisme kok, karena menurut Guide menulis dengan Batu Kapur ini pasti hilang kok, kena air hujan juga hilang. Jadi menulis nya cukup dengan Batu Kapur di sini saja ya

      Eight Stop, di dekat sini terdapat area di mana terdapat banyak Batu Apung. Kalian tahu kan batu apung, dimana batu yang jika kita lempar ke air dia akan mengambang, walaupun terlihat nya besar namun ketika di angkat sangat enteng.

      Ya demikian lah kami pun menyudahi kunjungan disini dengan rute balik yang sama, sempat saya bertanya ke Guide, jika kalian perhatikan sepi sekali tidak ada pengunjung lain nya selain kami ber 6.
      A : Kang naha kok sepi di sini, ai di Kawah Ratu mah rame wae ?
      B : Hu uh kang, didie mah emang bukan favorit wisatawan lokal, biasa na emang bule nu kadie
      A : Oh kitu kang, kenapa ya, padahal lumayan bagus kok ?
      B : Rata-rata seh, biasanya karena kurang suka trekking na lumayan bikin capek kang, jeng gak ada yang jualan di sini oge
      A : Hooo kitu kang, bener juga seh
      Nah jadi kalau kalian suka dengan sedikit aktivitas adventure bisa di coba kesini kok. Dan juga lokasi ini sangat bagus buat Photography, apalagi Pre Wedding. Dengan perencanaan waktu kunjungan yang pas, ketika air kawah tidak surut. Kalian bisa dapat background yang cantik. Juga area Hutan Mati salah satu favorit Photo Spot
      Tips Berkunjung ke Kawah Upas
      Bawa selalu air minum botol karena tidak ada yang jualan Bawa uang cash karena Guide tidak terima gesek menggesek  Gunakan Jaket karena beberapa waktu tertentu bisa dingin sekali Gunakan Sendal Gunung atau Sepatu lebih baik Jangan merusak lingkungan seperti membawa pulang Batu Belerang atau membuang sampah sembarangan Tidak disarankan datang pada sore hari karena Gas Belerang sedang naik, lebih baik dari pagi hingga pukul 3 sore Toilet ada di depan Gerbang Masuk bayar Rp. 2000 Persiapkan fisik karena cukup melelahkan perjalanan naik turun tangga dan trekking bukit Demikian semoga berguna dan silahkan di Share jika berkenan