hobijalan2poto2

sharing Bandung > Jogja via darat udara

11 posts in this topic

Dari ibukota jawa barat alias bandung, udah gak usah pusing2 kalo mau berlibur ke jogja.

Mau lewat jalur udara maupun darat udah sama2 enak n gampang. Bandung dan Jogja, keduanya punya bandara yang posisinya cukup stategis, gak jauh2 banget dari pusat kota. Jadi aksesnya mudah.

Meskipun bandara Adi Sucipto, bandara di jogja rencananya akan dipindahkan di Kulon Progo, salah satu kabupaten di DIY Yogyakarta. Yang jaraknya jauh banget dari kota, bisa jadi 45 menit deh dari kota Jogja sendiri, entah jadi pindah atau enggak bandaranya seenggaknya sekarang bandara masih deket pusat kota jogja, jadi sebelum bandara dipindah jauh, gak ada salahnya para pelancong dari bandung pergi ke Jogja naik pesawat :D

Seperti kita tau harga pesawat tu kan fluktuatif banget ya..

Cuman aku kasih nih buat jalan2ers yang mau ke jogja pas tanggal merah terdekat. Yaitu tanggal 9 mei.

Hari ini (14 april) aku cek di jadwal penerbangan, baru nemu 3 flight ni. Dari merpati, lion sama sriwijaya..

Lagi ada promo sih dari Merpati 200 ribuu…

554132_4961747361353_1155898603_n.jpg

 

73191_4961747401354_993572954_n.jpg

 

 

Tapi sayangnya pagi tanggal 8nya. Bagi yang kerja ya mungkin gak bisa. Tapi yg free mending ambil aja sih hehehe…

Yang mau cepetan pesen deh keburu naik harganya hehehehe

Untuk tanggal 9nya udah naik cukup drastis.

 

Bagi yang mau lebih irit mungkin bisa naik kereta ajaa..

Bandung n Jogja kan udah kota besar ya, ibukota mennn… jadinya udah ada kelas eksekutif yang bisa memberikan kenyamanan buat penumpang hoho

Kelas ekonominya juga ada. Bisnisnya pun ada. Cuman kalo sekarang disuruh milih kelas ekonomi yang berAC sama bisnis sih mending ekonomi AC ya. Karena kan keretanya baru. Habis itu, kan keretanya masih cukup baru jadinya enak hehehe

Mending banget deh naik kereta ekonomi.

Ada  kereta sih dalam satu kereta dari bandung ke Jogja itu udah ada 3 kelas itu, eksekutif, bisnis sama ekonomi. Namanya KA Malabar.

Kalo KA Lodaya Pagi dan malam, dia eksekutif sama bisnis aja. KA Argowilis khusus eksekutif, KA Mutiara selatan khusus bisnis. KA Turangga juga khusus eksekutif.

Nah kalo kereta yg bener2 ekonomi, yang biasanya tarifnya Cuma 30an ribu aku belum nemu nih. Belum pernah juga soalnya hehe..

13926_4961746601334_597370588_n.jpg

 

552899_4961746721337_1249803432_n.jpg

11506_4961746681336_1546979824_n.jpg

13993_4961747161348_1397731180_n.jpg

 

Keliatannya sih seatnya masi banyak.. beda kalo yg dari jakarta yang udah pada penuh..

 

Bagi yang mau naik bus. Ada juga, ya walopun sebenernya saya pribadi lebih recommended buat naik kereta sih. Soalnya nyaman n tanpa macet hehehe

Selera sih tapi

Kalo bus/travel dari bandung ke jogja juga cukup banyak sih..

Sebenernya saya belum pernah naik juga bus dari bandung-jogja atau sebaliknya, jadi gak bisa kasih rekomendasi gimana2nya.. hehe

Untuk bus & travel ada beberapa nih

PO. Budiman

Jl. Ir. H. Juanda No. 31, Tasikmalaya
Telp. (0265) 339854 (Hunting)
- Eksekutif, Super Eksekutif, Bisnis AC/non AC, AC/non AC Ekonomi

Buat ekonomi ACnya 80 ribu

PO. Lorena dan Grup (021) 6341166

 

Malsa Transport

BANDUNG : 0858 7845 8686

JOGJA : 0274-7818737 | tarif : rp. 170,000

 

Atau rekomendasi dari saya mending naik CIPAGANTI ajaaa

Dari bandung sehari ada dua kali pemberangkatan.

Soalnya enak naik cipaganti, dingin n bersih hehehe jadinya kan bikin penumpang nyaman J

Di Telaga Bodas tujuan ke jogja berangkat jam 07.00 pagi dan jam 19.00 alias jam 7 malam.

Telponnya 022 8600 8800 | 021 70 500 000

 

Atau bagi yang lebih suka naik kendaraan sendiri, biar nanti bisa jalan2 di Jogjanya gampang. Nih aku kasi jalurnya yaaa :D

 

Ada beberapa jalur,

1.       Via tol bakrie n jalan magelang : Bandung – Tanjungsari – Sumedang Selatan – Plumbon – masuk jalan tol bakrie (keluar tol ambil kiri) – bulakamba – Brebes – Tegal – Pemalang – Pekalongan – SukoRejo – Temanggung – Secang – Magelang – Jogja (447 km, versi google maps)

2.        Via Jalan tol bakrie : Bandung – Tanjungsari – Sumedang Selatan – Plumbon – masuk jalan tol bakrie (keluar tol ambil kanan) – ketanggungan – Larangan – Bumi Ayu – Paguyangan – Pakuncen – Wangon – Sumpiuh – Kebumen – Mirit – Bendungan – Yogyakarta (441 km, versi google maps)

3.       Via Jalan Wates : Bandung – Cicalengka – Ciawi – Banjar – Majenang – Karang Pucung – Wangon - Sumpiuh – Kebumen – Mirit – Bendungan – Yogyakarta (397 km, versi google maps)

 

521683_4961771601959_1700858745_n.jpg

 

Buat jalan2ers yang belum pernah tempuh jalan sendiri, dimanfaatin juga gadgetnya ya hehehhe

Biasanya sih jalur yang dipake yang jalur no.3, ya karena emang itu yang paling deket. Jalannya cukup bagus. cuman yang jalur 1 tu jalannya lebih lebar, ya selain karena lewat jalan tol kan lewat pantura juga..

 

salam liburan ! ayo kunjungi jogja :D

neisya and albertorazzi like this

Share this post


Link to post
Share on other sites

aduh, pesawat sore mahal yah. aku kan kerja, mana tanggal 10 nya ga libur lagi :bingung

Share this post


Link to post
Share on other sites

@neisya

make kereta sore aja mba trus tgl 10 nya pesawat pagi

saya juga pulang nya tgl 11 pesawat pagi :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

eh ada momod :P

 

 

 

aduh, pesawat sore mahal yah. aku kan kerja, mana tanggal 10 nya ga libur lagi :bingung

iya mbak, mungkin naik kereta aja :)

atau bisa bareng mas @ameryudha.. dia naik mobil dari bandung.. msage langsung aja mbak :) 

Share this post


Link to post
Share on other sites

naik bis aja ah. agennya deket dari kosan soalnya. :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

naik bis aja ah. agennya deket dari kosan soalnya. :D

biasanya macet gak bro kalo naik bus???

Share this post


Link to post
Share on other sites

biasanya macet gak bro kalo naik bus???

tergantung si sopir sama lalin sih sis. semoga aja lancar. paling klo macet sampe jogjanya jam 8an.

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya dateng lah @ameryudha :D

 

apelin tuh abangmu tersayang hehehehe

 

aku jadi nya nanti pas veshak loh. siapkan karpet merah ya ndo. 

 

kangen kali sama @albertorazzi :wub:  :wub:  :wub:

Share this post


Link to post
Share on other sites

aku jadi nya nanti pas veshak loh. siapkan karpet merah ya ndo. 

 

kangen kali sama @albertorazzi :wub:  :wub:  :wub:

yosudahhh... ku tunggu kau di perempatannn

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • Liburan 4 Hari 3 Malam Jogja-Magelang Bersama Batita
      By deftones12
      Perjalanan ke Jogja-Magelang ini sebenernya akhir Maret lalu. Tapi belum ada tekad kuat untuk nulis. Mumpung sekarang lagi santai, sempet-sempetin deh.
       
      Oya, ini kali pertama saya nyumbang tulisan di forum ini, jadi maaf-maaf ya kalo kurang detil ato kurang apalah tulisannya XD
       
      Ide jalan-jalan ke Jogja terbilang spontan dari saya. Yang urusin booking-an pesawat, hotel sampe mobil rental juga saya, begitu juga itinerary. Pokoknya suami sama anak tinggal terima jadi. Kebetulan emang suka banget sih bikin-bikin itinerary…dan emang niat (sampe ngecek google maps buat mastiin waktunya hahahaha).
       
       
       
      Hari Pertama (Senin, 28 Maret 2016)
       
      Saya, suami dan anak yang masi usia 1,5 taun berangkat dari Jakarta (Halim Perdanakusuma). Kita sengaja ambil flight pagi supaya gak rugi di sana #emakemakbanget
       
      Baru pertama kali berangkat dari Halim….ternyata enak ya. Gak seriweh Soetta, dan ada nursery room di sini. Sungguh lah Soetta harus cepet-cepet berbenah.
       
      Tiba di Jogja sekitar jam setengah 10, kita udah ditunggu supir yang akan nganterin kita selama di Jogja dan Magelang. Awalnya suami agak kurang sreg pake supir, karena biasa kalo jalan-jalan ke Bali setir sendiri. Tapi ternyata itu keputusan tepat, karena dengan supir yang tau jalan-jalan tikus di Jogja waktu liburan kita juga lebih efisien.
       
      Karena kamar hotel belum siap, jadi kita memutuskan untuk isi perut dulu. Meluncurlah ke Jalan Wijilan yang terkenal dengan gudegnya itu. Kita coba Gudeg Bu Lies yang udah lumayan punya nama. Tapi, entah ya, rasanya kurang cocok buat saya. Apa mungkin lidah saya dan suami terlalu Padang ya XD
       
      Setelah isi perut, kita melanjutkan perjalanan ke Taman Sari. Sebenernya, pingin banget eksplor semua ruangan di tempat ini. Sayangnya, cuaca terik siang itu bikin si bocah rewel dan ga betah banget. Jadi kita cuma spend sekitar 15 menit di sana sebelum jalan lagi ke Keraton.
      Di Keraton kita langsung disambut salah satu staf di sana yang menawarkan jasa memandu. Karena emang belum pernah ke sana, ya kita terima aja. Lumayan informatif, dan dibantuin foto-foto juga hehehehe

       
       
      Selesai tur di Keraton, kita minta supir langsung cuss ke hotel. Untuk hari pertama ini saya pilih ke Hyatt Regency yang berada di Jl. Palagan Tentara Pelajar, ga jauh dari Monjali. Kebetulan dapet promo yang lumayan murah buat hotel sekelas Hyatt. Alasan lainnya, karena saya naksir banget sama tamannya yang luaaasss dan rindang banget. Jadi bisa ajak anak jalan-jalan keliling hotel.
       
       
       
       
      Hyatt Regency ini juga hotel yang child-friendly banget. Terbukti, di sini ada beberapa jenis kolam untuk mengakomodir semua tamu. Selain kolam anak-anak yang udah berusia 5 tahun ke atas, ada juga loh kolam untuk batita, yang airnya emang dangkal banget. Tapi, orang dewasanya juga diperlakukan  istimewa kok. Saya sempat lewatin kolam kecil macam Jacuzzi yang katanya termasuk zona tenang, jadi ga boleh tu rebut-ribut ato lari-larian di deket situ.

       
       
      Untungnya, harga dan pelayanan berbanding lurus. Overall saya puas banget di hotel ini. Salah satu yang bikin takjub adalah mereka punya nasi goreng yang enak banget! Hahahah beneran, beda banget sama nasi goreng hotel yang biasanya ga ada rasa. Nasi gorengnya lebih kayak nasi kebuli….so tasty!
       
      Malamnya kita rencana mau cari makan deket situ. Sayangnya ternyata hujan deras dari sore ga berenti-berenti. Batal deh rencana menyantap bakmi jawa. Tapi gapapa, kita jadi bisa puas main di kamar sama anak.
       
       
       
      Hari Kedua (Selasa, 29 Maret 2016)
       
      Ini adalah liburan kedua kita bareng anak yang masih bayi, jadi kita udah belajar dari pengalaman: ga usah terlalu ngoyo untuk datengin tempat-tempat wisata sebanyak mungkin. Jadi, di hari kedua ini kita jalani dengan santai. Bangun, sarapan, jalan-jalan keliling taman yang kece dan luas dan baru check out jam 12 siang.
       
      Sekitar jam 12.30 supir kita jemput ke hotel dan kita langsung menuju Museum Ullen Sentalu. Baru tau soal museum ini sekitar beberapa bulan lalu (malu-maluin banget ya) dan langsung naksir sama foto-foto sekitarnya. Kok kayak di kastil Eropa manaaa gitu.
       
      Perjalanan menuju Kaliurang ternyata lumayan jauh, padahal kalo liat di Google Maps kayaknya ga sejauh itu hahahha Anyway, waktu sampai di Ullen Sentalu udah mulai gerimis. Jadi petugasnya suruh kita bawa payung karena area museumnya ada yang outdoor. Karena kita ga punya payung, akhirnya beli jas hujan di sana. Ga terlalu mahal sih, sekitar 5000 atau 10.000 per piece (maaf saya lupa).
       
      Saya pernah baca kalau Museum Ullen Sentalu ini sangat organized. Semua pengunjung akan dipandu keliling museum sambil dikasi informasi tentang koleksi-koleksinya. Mungkin supaya benar-benar bisa mengedukasi pengunjung dan menghindari mereka yang cuma pengen numpang eksis foto-foto bentar trus pulang (macam saya gitu XD).
       
      Guided tour di Museum Ullen Sentalu berlangsung sekitar 1 jam, dan banyak banget informasi yang bisa kita peroleh, terutama tentang sejarah Keraton Jogja dan Solo, serta kebudayaannya. Trus kita sempat dikasi minum yang katanya minuman favorit ratu atau putri kerajaan. Rasanya agak aneh di lidah saya, tapi bukannya ga enak. Cuma ga familiar aja.
       
      Oya, di museum ini juga ga bisa sembarangan foto. Guide nya akan kasi tau spot-spot mana aja yang boleh difoto. Makanya kebanyakan foto Museum Ullen Sentalu yang bisa ditemuin ya kurang lebih sama latar belakangnya.
       
       


      Selesai guided tour, kita cobain makan di restoran mereka, Beukenhof. Restorannya cantiikk banget, interiornya gaya kolonial banget. Apalagi pemandangannya juga bagus….jadi betah lama-lama di sini. Untuk harga yaa emang rada mahal, tapi worth it sama rasanya.
       
      Awalnya, setelah dari Ullen Sentalu kita sempat mau jajal Merapi Lava Tour. Tapi karena gerimisnya ga berenti-berenti akhirnya kita mutusin untuk turun lagi aja. Kasian kalo si bocah sakit gara-gara kena ujan.
       
      Waktu udah sampai di tengah kota, kita mutusin untuk beli oleh-oleh dulu, karena besok bakal nginep di Magelang. Kita dibawa ke pabrik Bakpia Pathok 25 dan beli banyak banget bakpia yang masih hangaatt. Nyaamm! Supir kita juga nyaranin kita beli batik di Rumah Batik yang emang konsepnya butik. Padahal tadinya mau beli di Malioboro aja. Tapi kata bapaknya, kalo mau dipake sendiri ya mending beli di tempat ini, kualitasnya premium. Yaa…emang siih bagus banget, tapi harganya juga ‘bagus’ hehehhe
       
      Karena si bocah udah ngantuk dan cranky berat, jadi kita minta supir untuk anter ke hotel. Untuk hari kedua ini, kita pilih hotel yang lebih budget friendly, yaitu Tjokro Style Hotel di Jl. Menteri Supeno. Alasannya, karena kita bakal check out pagi-pagi buta buat tur sunrise di Borobudur. Jadi, biar ga rugi ya pesen hotel yang murah meriah aja (no breakfast, pake promo lagi…maklum saya promo hunter :p)
       
      Tjokro Style ini bisa dibilang butik hotel yang lumayan baru. Walaupun bukan hotel mewah, tapi desainnya bagus banget dan pelayanannya juga memuaskan. Kamarnya emang sempit ya, berasa banget kalo bawa bocah. Waktu di Hyatt bisa kejar-kejaran sambil merangkak, kalo di sini ya boro-boro. Tapi nyaman banget kok. Kamar mandinya juga lumayan sempit, tapi amenities-nya lumayan lengkap. Yang agak bingung sih waktu nyari shampoo dan sabun cair. Ternyata di sini pake 2-in-1 shampoo dan sabun cair yang ditaro di tempat sabun kalo di toilet-toilet mall itu lohh (apa sih namanya? Maaf saya ga kepikiran).

       
       
      Karena ini di tengah kota, jadi mau cari makan malam gampang, tinggal jalan kaki di sekeliling hotel dan pilih aja jajanan favorit.
       
       
       
      Hari Ketiga (Rabu, 30 Maret 2016)
       
      Saking semangatnya hari ini, saya udah bangun dari jam 2 pagi. Beres-beres koper, basuh si bocah yang sebodo amat tetep tidur dan siap-siap sendiri. Karena saya pesan hotelnya online dan udah bayar, jadi proses check out ya ga perlu lama-lama. Tinggal balikin kunci dan angkut barang.
       
      Supir kita sesuai jadwal dateng jam 3 pagi dan langsung bawa kita ke Candi Borobudur. Namanya juga tengah malem buta, jalanan sepiiii banget. Paling para pedagang di pasar aja yang udah beraktivitas dan siap-siap.
       
      Kita sepakat sunrise tour lewat Manohara Hotel. Tiket masuknya emang lumayan banget ya, Rp 270.000 per orang dewasa (lokal). Kalau orang asing kayaknya lebih mahal Rp 20.000. Sempat kepikiran mau liat sunrise dari Punthuk Setumbu aja. Tapi kata temen, kalo gendong-gendong bayi nanti repot naiknya. (Walaupun manjat Candi Borobudur juga repot sih sambil gendong bayi :p).
       
      Penjualan tiketnya sendiri baru dibuka jam 4.00, sementara turnya dimulai jam 4.30. Dan, kita sampai di sana jam 3.30 hahahah agak terlalu antusias kayaknya berangkat jam 3.
       
      Dengan membayar harga tiket yang lumayan mahal, kita dapet senter, snack setelah tur dan souvenir. Jadi, setelah ambil senter, kita pun jalan menuju candi, bareng sama tamu-tamu lain. Ternyata harga tiket yang hampir 300 ribu itu ga bikin tur ini sepi ya. Tapi, untungnya karena udah lewat long weekend, jadi tetep ga terlalu rame.
       
      Gimana perjalanan naik ke Candi Borobudur sambil bawa bayi? Silakan tanya suami saya yang langsung ngos-ngosan dan sakit pinggang hahahaha (saya sendiri kebagian bawa turun si bocah, dan lutut langsung gemetar).
       
      Walaupun hari itu sunrise-nya kurang bagus, tapi buat saya pemandangannya tetap indah. Seneng banget bisa punya momen istimewa ini bareng anak dan suami.


       
       
      Setelah turun dari candi, kita nikmatin snack dan kopi yang udah disiapkan buat peserta sunrise tour. Rasanya so-so lah. Tapi lumayan buat ganjel perut.
       
      Waktu menunjukkan pukul 8.30 waktu kita keluar dari Manohara Hotel. Karena hotel di Magelang pastinya belum bisa buat check in, kita sepakat untuk sarapan beneran di Plataran Borobudur yang berjarak kira-kira 10 menit naik mobil.
       
      Kenapa pilih Plataran Borobudur? Karena saya naksir banget sama restoran Patio-nya hahahha Tapi ternyata emang keputusan tepat sih kita sarapan dan ngaso di tempat ini. Tempatnya enaaakk banget, tenang dan teduh. Kita sengaja minta tempat duduk sofa supaya si bocah cerewet ini bisa istirahat. Ternyata bukan cuma anak saya yang tidur, tapi suami juga hahahah


       
       
      Saya pernah nyicip makanan di Plataran Dharmawangsa di Jakarta yang emang enak banget. Dan makanan di Patio ini juga sama enaknya. Cuma, untuk muesli-nya agak aneh rasanya. Lebih enak yang saya rasain di Revolver Seminyak (kenapa jauh banget perbandingannya).
       
       
      Setelah kenyang dan refresh energi, kita keluar dari Plataran dan menuju hotel berikutnya. Supir kita sempat nanya apa mau liat-liat kerajinan perak di dekat sini. Tapi, saya udah ga sabar mau ke hotel, jadi tawarannya kita skip.
       
      Kenapa saya mau buru-buru banget ke hotel? Karena hotel yang saya pesan kali ini adalah hotel termahal yang pernah saya pesan seumur hidup: MesaStila Resort & Coffee Plantation.
       
      Sejak tau soal resort ini beberapa waktu lalu, saya langsung masukin MesaStila dalam bucket list saya. Pokoknya sekali seumur hidup harus nyobain. Untungnya bisa terwujud lumayan cepet. Karena harganya lumayan bikin mata melotot, ya saya ga mau rugi lah, kalo bisa check in sepagi mungkin dan check out sesiang mungkin hahahaha
       
      MesaStila Resort & Coffee Plantation ini terletak di Desa Losari, Magelang. Perjalanan dari Borobudur memakan waktu sekitar 1,5 jam. Konon, tadinya resort ini adalah kebun kopi milik warga lokal yang akhirnya dijual ke orang asing dan belakangan dijadiin resort.
       
      Letaknya yang terpencil emang bikin kita susah kemana-mana. Tapi, ya ngapain juga keluar resort? Di sini fasilitasnya lengkap banget. Mulai dari restoran, spa, kids club, jungle gym dan pastinya spot-spot foto yang luaass banget. Gimana ga luas, resort ini berdiri di lahan 22 hektar, di mana 11 hektarnya digunakan untuk resort, dan 11 hektarnya lagi adalah kebun kopi.


       
       
      Semua tipe kamar di sini adalah villa berbentuk joglo atau limasan yang sangat, sangat luas. Kebetulan saya pesan yang tipe Villa Arum. Kalau menurut booking.com siih luasnya 100 meter persegi. Sungguh lah ini villa gede banget. Selain tempat tidur segede alaihim, ada juga semacam dipan besar buat duduk-duduk santai, ruang tamu, meja makan, teras pribadi yang juga luas, dan kamar mandi yang gedeee. Kamar mandinya terbagi menjadi beberapa ruangan: wastafel terpisah, toilet terpisah, ruang shower yang ga terlalu besar tapi cukuplah buat mandi ekspres, dan bathtub yang udah kayak kolam renang saking gede dan dalem banget (ngisi airnya aja lama banget).
       
      Jadilah, sisa hari ketiga ini kita nikmatin di villa dan jalan-jalan di sekitar resort yang adeemm. Kalo ada tamu yang mau spa, resort ini juga menawarkan jasa babysitting (berbayar tentunya). Tapi saya ga berani nyobain spa-nya. Mahaaall kakaak! Untungnya kita dapet voucher pijat 15 menit gratis, untuk saya dan suami. Jadi ya lumayan lah hahahaha
       
       
       
      Hari Keempat (Kamis, 31 Maret 2016)
       
      Ga terasa udah hari terakhir liburan. Agak berat mau ninggalin MesaStila. Sayang, jatah cuti dan dompet menyadarkan saya untuk cepet-cepet balik.
       
      Karena ini hari terakhir, kita manfaatin sebaik-baiknya. Saya, suami dan anak jalan-jalan pagi sekaligus sesi foto-foto. Karena emang semua tempat di resort ini kece banget buat difoto. Tadinya udah gatel banget mau berenang di kolam renang yang menghadap ke lembah. Tapi sayang airnya dingin, nanti pada masuk angin malah repot.


       
       
      Yang agak disayangkan sebenernya adalah menu sarapannya. Menurut saya terlalu biasa untuk ukuran resort bintang 5. Lebih enak sarapan yang ada di Hyatt. Tapi, yasudahlah, yang penting masih terasa enak di mulut.
       
      Aktivitas yang saya tunggu-tunggu adalah tur kebun kopi yang dimulai jam 10. Ini servis gratis untuk semua tamu yang menginap. Kalo ada yang mau ikutan tur kebun kopi tapi ga mau nginep juga bisa, tapi saya kurang tau harganya. Kayanya pernah baca sekitar Rp 500.000 per orang (nanti dapet satu bungkus kopi….kalo ga salah yaa). Sebagai pecinta kopi ya tentunya saya harus, kudu, wajib ikut aktivitas ini.
       
       
      Pagi itu kita tur kebun kopi sama satu keluarga lain, jadi lumayan enak, ga terlalu rame. Di tur itu kita dijelasin panjang lebar soal jenis-jenis kopi dan diajak liat cara pembuatan kopi di MesaStila. Tentunya ada juga bagian icip-icip kopi. Dari tur ini saya juga jadi tau kalo ternyata biji kopi yang dimakan sama gula merah itu ternyata enak ya!

       
       
      Walaupun keliatannya tur kebun kopinya santai, tapi ternyata berasa juga capeknya. Apa karena saya sambil gendong bocah ya. Tapi saya puaas! Kita balik ke villa jam 11 dan siap-siap check out. Saya juga menyempatkan diri beli oleh-oleh berupa kopi robusta dan arabika yang dijual di toko hotel.
       
      Supir kita jemput jam 12 lebih dikit, dan kita meluncur kembali ke Jogja. Sebelumnya kita pikir bakal sampai di Jogja jam setengah 3. Ternyata jam 13.30 udah tiba di Jogja, sementara flight kita baru jam 15.40. Bapak supir nawarin kita mampir ke Taman Monjali. Tapi kita udah agak bosen sama taman hahahaha saya usul ke Vredeburg aja yang kemaren ga sempet didatengin. Tapi, karena letaknya di tengah kota, takutnya nanti macet ke bandara dan harus buru-buru. Jadi yasudahlah, kita langsung ke bandara sajah.
       
       
       
      Yah, demikianlah kira-kira perjalanan 4 hari 3 malam saya di Jogja dan Magelang beberapa waktu lalu. Mungkin itinerary-nya bisa kasi ide teman-teman yang juga berencana ke Jogja dengan keluarga ^^
       
       
       
    • Pondok Jamika 8 : Kos harian di pusat kota Bandung mulai Rp 63.000,-/orang/malam
      By pondok_jamika_8
      Pondok Jamika 8
      menyediakan tempat akomodasi murah bagi anda backpacker, traveller, businessman atau siapapun dia yang membutuhkan hunian sementara di pusat kota Bandung
      berlokasi di jalan Jamika no.8 bandung, Pondok Jamika 8 sangat mudah diakses dan mengakses berbagai destinasi di penjuru kota Bandung karena dilalui angkot (angkutan kota)berbagai jurusan 
      mulai harga Rp 63.000,- / orang / malam (untuk anda yang check in di hari Senin s.d Kamis), anda sudah mendapatkan tempat hunian di Pondok Jamika 8 dengan fasilitas :
      * kamar dormitory berkapasitas 6 orang
      * breakfast berupa roti dan selai
      * kamar mandi share/ bersama : shower dengan water heater
      * WiFi free
      * free flow mineral water
      bila anda ingin privasi lebih, mulai harga Rp 135.000,- / orang / malam (untuk anda yang check in di hari Senin s.d Kamis) bisa memesan kamar private dengan fasilitas :
      * kamar double (untuk kapasitas 2 orang) dengan kasur spring bed
      *Free peminjaman handuk
      *breakfast berupa roti dan selai
      * kamar mandi share / bersama: shower dengan water heater
      * Sabun disediakan
      * free flow mineral water
      * WiFi free
      bila anda dari stasiun kereta api kebon kawung ataupun airport husein sastranegara, cukup menggunakan angkot no.17 jurusan Caringin-Dago (warna oranye putih) ---minta diturunkan di jalan Jamika
      Silakan bagi yang berminat hubungi kami 08 2121 9798 26 (sms lebih baik, khawatir telepon tidak terangkat)
       



    • TANYA INFORMASI TRANSPORTASI WISATA KE KALIBIRU DAN KULINERJOGJA UTK SINGLE TRAVELER
      By seraphine
      dear all, kenalin nama aku sera. aku mau minta info dong. aku ada rencana trip ke jogja, dan akan nginep disalah satu hostel dijogja. rencananya pengen ke kalibiru. ada yang bisa kasi rekomendasi lebih baik ke kalibiru naik apa? khususnya untuk single traveler.
      terus kuliner apa yang direkomendasiin untuk single traveler seperti aku?
      atau ada yang bisa kasi info untuk teman jalan di jogja? bisa email aku ke sherafina.kartika@gmail.com. thankyou.
    • Sewa mobil di Jogja - pakai supir atau self drive?
      By Defanie Arianti
      Haluu temans,
      Mohon bantuannya dong. Saya ada rencana liburan singkat ke Jogja akhir Maret. Pinginnya nyewa mobil tanpa supir seperti kebiasaan saya kalau liburan ke Bali. Selain lebih hemat, pastinya lebih private. Tapi baru tau ternyata terms and conditions nyewa mobil lepas kunci di Jogja sedikit lebih ribet daripada di Bali, karena harus pake uang jaminan dan dokumennya juga lebih banyak.
      Pertimbangan lain adalah saya ada rencana ikut tur Borobudur sunrise dan nginep di daerah Magelang. Jadi kalau sewa mobil pakai supir sepertinya lumayan ribet ya pengaturannya. Belum lagi biaya tambahannya lumayan banyak (surcharge ke luar kota, surcharge buat tur sunrise, dll). Kalau lepas kunci, walaupun uang jaminannya lumayan gede, tapi kan nanti dibalikin lagi gitu  
      Pertanyaannya:
      Kira-kira aman gak ya nyetir sendiri di Jogja dan Magelang? Apakah kondisi dan petunjuk jalannya memadai buat saya yang buta Jogja ini?
       
      Terima kasih sebelumnya.
       
       
    • Sewa Mobil Bandung Murah Bisa Tanpa Supir
      By deffa
      Hola Deffa Here !!!
      Baca dulu Baik-Baik postingan ini sebelum Telepon ya !!!
      Kali ini mau posting jual jasa aja deh, kebetulan ada mobil Xenia nganggur dirumah
      Jadi kalian yang mau ke Bandung saya menawarkan Jasa Sewa Mobil Xenia Bandung Murah
      dan Bisa Lepas Kunci atau Tanpa Supir, tapi syarat dan ketentuan berlaku ya 
       
      Paket Rental Mobil
      Sewa Mobil Supir dan Tanpa Supir Per Jam ::
      6 Jam = Rp. 250.000 12 Jam = Rp. 350.000 16 Jam = Rp. 450.000 Syarat dan Ketentuan 
      Rental Mobil hanya Weekend / Hari Libur untuk semua paket Sewa Mobil Tanpa Supir atau Lepas Kunci, hanya untuk member Komunitas Jalan2 Indonesia / Forum Jalan2 yang SAYA KENAL, dan wajib jaminan KTP ASLI. Selain itu jangan harap Sewa Lepas Kunci ya Harga belum termasuk Bensin, Tol, Parkir dan Makan Supir. Bensin mobil cukup Rp. 100.000 untuk Xenia bisa muterin Bandung  Mobil saya hanya 1 yaitu Xenia aja, jadi jangan tanya Ayla, Avanza, dll Spesifikasi Mobil
      Xenia Li 2008 Hitam AC Single Blower Dingin Tape CD No Smoking Car 3 Row Seater (7 Passenger + 1 Driver) Contact Person
      Call / Whatsapp : 08996852907
      Dikarenakan ini mobil Pribadi saya, jadi hanya bisa Weekend atau Hari Libur, dimana bukan waktu jam kerja. Dan driver nya juga saya pribadi kok. Jadi untuk rute Kota Bandung dan Kabupaten Bandung sudah jelas saya hapal. Mau Tempat Wisata Mainstream - Anti Mainstream ataupun Kuliner Murah - Mahal. Saya jagonya. Karena sekalian buat saya riset untuk materi Blog saya juga hehehe
      Untuk Bensin muterin Bandung itu cukup Rp. 100.000 kok, Xenia itu kan irit, lalu untuk parkir, sekali parkir cuma Rp. 2.000 doank. Jadi jika kalian ramean ya mungkin 4 orang kan bisa di sharing tuh. Misal Sewa Mobil Dengan Supir 12 Jam + Bensin = Rp. 400.000. Dibagi ber 4. Perorang kan cuma Rp. 100.000. Terus makan gue ya elah Indomie aja cukup aku mah apa atuh anak kosan yang terlunta
      Penjemputan hanya di area Kota Bandung. Ingat Cimahi dan Lembang itu bukan Kota Bandung tapi Kabupaten Bandung.
      Booking dulu ya di nomor di atas karena kalau dadakan belum tentu saya bisa karena saya juga mau weekend nan keles
      Yup silahkan jika ada yang perlu rental mobil murah di bandung. Ini loh mobil dan driver nya yang ganteng eeeaaa
       

       
    • (FR) One Day Trip to Bandung (Lawangwangi, Farmhouse, Cafe D'Pakar)
      By HarrisWang
      Hallo,
       
      Bandung masih tetap jadi primadona orang-orang Jakarta yang pengen cuci mata dan menghabiskan waktu (dan uang) selama musim liburan, weekend dan bahkan hari weekdays seperti yang kami lakukan, kemarin 26 January 2016.
       
      Penasaran dengan mantan euphoria Rumah Hobbit di Farmhose Lembang, Bandung, kami ber 4 dari Jakarta sepakat akan “bolos” kerja di hari itu. Pilihan menggunakan kereta api kami sepakati karena ternyata salah satu teman saya punya teman kantor cabang juga di Bandung dan bersedia menemani kita ke pelaminan selama perjalanan tersebut. Pencarian tiket tidak perlu menghabiskan tenaga, karena memang weekdays, jadi masih banyak seat kosong tersedia pada saat pembelian H-3. Dengan harga Tiket executive argo parahyangan 200k (PP) sudah bisa duduk manis tanpa mikirin macet dan tanpa desak desakan (ini penting) hahahahahaha.

      (4 Sekawan on board!)
       
       
       
      Jam 8.30 pagi kereta yang kami tumpangi sudah mendarat di Stasiun Besar Bandung, dan kami langsung cari sarapan di sekitaran Jl. Pasir Kaliki (Depan SMA 6 Bandung), ada banyak pilihan makanan tersedia dan kami ber 4 sepakat untuk mencicipi hidangan khas kota Bandung yang tersohor sampai ke manca Negara: BATAGOR! *lohhhh. Selain Batagor, kami juga mesan bakmi dong, karena kami perlu mempersiapkan diri untuk perjalanan padat dan singkat kali ini.
       
       
       
      Ternyata kami dapat informasi kalau teman kami yang akan mengantarkan kami sedang ada urusan mendadak dan harus mengantarkan orang tua beliau ke RS (mungkin sakit atau ada urusan lain, kurang tahu detailnya). Mengingat waktu kami yang sangat terbatas, kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan kami tanpa mas G (nama teman nya teman yang di Bandung :P). Kami sepakat akan pergi terlebih dahulu ke Farmhouse dan mas G akan datang menyusul kami.
       
      Loh, terus kita naik apa?
       
      Tiba tiba kami ber 4 langsung membentuk meja lingkaran (semacam konferensi meja bundar) dan setelah berdiskusi dan bersitegang dengan negosiasi yang a lot *hallah* kami memutuskan untuk naik Grab. Apa daya, ternyata di Bandung tidak ada Grabcar (kurang tau apa emang ngga ada atau emang lagi error, yang pasti di aplikasinya tidak ada pilihan), hanya ada pilihan GrabTaxi. Oke, jadilah pesan GrabTaxi.
       
       
       
      Disinilah hal menyedihkan dan  lucu dimulai, maksud hati hendak mendahului mas G karna ngga sabar nungguin, yang ada kami malah dibawa sopir taxi kearah Dago Giri (ternyata di map applikasi Grab ada nama Farmhouse juga di daerah Dago Giri (bukan yang di Lembang, tujuan awal kami). Si sopir taxi yang sedikit bodoh jalanan dan tidak bisa kasih masukan apa-apa, ya sudahlah, Dari pada nyasar makin jauh, akhirnya kami mampir ke Lawangwangi saja dan kami berjanji akan sabar menunggu mas G di Lawangwangi :P.
       
      Berikut beberapa foto-foto di Lawangwangi:
       
       

       
       
       
       (Lawangwangi Creative Space & Art Gallery, Jl Dago Giri No. 99A)
      Setelah puas foto foto, makan, minum dsb di Lawangwangi, mas G pun akhirnya tiba dan kami langsung bergegas menuju ke Farmhouse yang sebenarnya. Karena kami disopiri oleh orang Bandung, jadi kami tidak perlu khawatir nyasar lagi. Baru sadar, kami nyasarnya kejauhan dan beda arah banget hahahahaha.. Untung semua orang berbahagia dan tidak ada yang cemberut :D.
       
      Entah jam berapa (pokoknya cuacanya panas bangat), kami tiba di Farmhouse yang sebenarnya dan langsung disambut oleh plang segede gaban yang menandakan keberadaaan lokasi yang kami tuju. Tiket masuk (masih) 20k dan dapat langsung ditukarkan dengan fresh milk ataupun sosis bakar sepotong. Cuma mba M (sebut saja Mawar) yang menukarkan sosis bakar, sisanya semua menukarkan susu segar ala Lembang yang sudah kesohor tersebut.
       
       

      (Plang nama lokasi Farmhouse)
       
       
      Ternyata kondisi nya tetap terbilang ramai menurut saya untuk weekdays seperti ini, walaupun ngga sampai antria dll, tapi yang pasti area parkiran penuh dengan kendaraan para pengunjung. Oh iya, sebelumnya sudah sempat contact sama kang Momod untuk ketemuan sore hari (ambil kaos dan sekalian ketemuan dengan anak forum lain juga, yang entah siapa :D).
       
       
       
      Menurut saya, karena lokasinya masih terbilang dekat dari Pusat kota Bandung, it’s okay to spend some time disini, tiket masuk seharga 20k masih worth dengan segelas (ukuran grande) susu segar khas Lembang. Hanya saja, site visit yang tersedia hanya sedikit, yang jadi icon cuma Rumah Hobbitnya, selebihnya, hanya sebagai “pajangan” untuk sekedar nongkrong dan ber selfie ria. Kami hanya menghabiskan sekitar 40 menit di tempat ini.
       
       

      (Besukin Tn Frodo dan Dutch Girl's costume 75k)
       

      (Farmhouse overview)

      (Counter penukaran tiket masuk menjadi Welcome drink/Snack)
       
       
       
       
      Karena tertarik denagan FR kang Momod Deffa tentang The Art of 3D Latte di Saka Bistro, kami segera meluncur ke lokasi. Sayang sungguh saying, ternyata hari Selasa si akang Barista nya OFF dan kami tidak bisa memesan coffee yang lucu lucu dan imut itu (sedih). Jadi ternyata harus selalu check update mereka di IG untuk tau schedule si akang barista dan info info lainnya juga. Kami kudet dan kami bahagia lol.
       
       
       
      Makan siang yang sudah kesorean akhirnya kami tuntaskan di Restoran Sangkuriang (bukan Dayang Sumbi, apalagi Malin Kundang). Dengan Nasi Timbel dan ada ikan jambal, lalapan yang seger seger dan sayur asamnya yang segar, dalam sekejap semuanya ludes terbakar termakan.
       
       
       
       

      (Menu Favorit)
       
       
      Buru buru kami langsung menuju D’Pakar, Café nge hitz yang sudah pernah di review oleh Kang Momod juga (pokoknya semua kiblatnya ke FR kang Momod) hahahahaha.
       
       

      (The view was so amazing)

      (Ada rules yang harus dipatuhi ketika berada di cafe ini termasuk ketentuan minimum order)
       

      (Offroad di jalan menuju TKP terbayar dengan menu unik dan view yang luar biasa)
       
       
       
      Dan jam 6 lewat sekian, kami turun dari atas dan langsung menuju Stasiun karena harus segera mengejar kereta jam 19.25 untuk kembali lagi ke Jakarta.
       
      Perjalanan singkat yang padat namun menyenangkan dan pastinya masih akan kembali lagi ke Bandung. Sadly the story must ended without having a chance to met kang Momod. Please keep my kaos till my next visit ya lol.
       
       
       
      Akhir kata dari kami: Harris, Mba E, Mba M (sebut saja Mawar), mas G dan bro B (yang ninggalin kami separuh trip karena harus ngurusin artisnya promo album di radio Cosmo Bandung) pamit dan mengucapkan Semoga bermanfaat!! LoL
       
       
       
      Don’t cry because it’s over, smile because it happened.
       

       
       
    • Situ Patengan, Pesona di Bandung Selatan
      By urangkampung
      Situ Patenggang Ciwidey atau juga populer dengan sebutan Situ Patengan adalah sebuah danau yang berada di kawasan wisata Ciwidey Bandung. Berjarak sekitar 47 km dari kota Bandung, Anda dapat tiba di kawasan wisata Situ Patenggang ini dengan waktu perjalanan sekitar 45 menit hingga 1 jam. Dari sejumlah tempat wisata di Bandung, pesona alam Situ Patenggang adalah salah satu destinasi yang populer dikunjungi wisatawan.
       
      Legenda dan Mitos Situ Patenggang

      Berdasarkan informasi yang berasal dari lokasi wisata, nama situ Patenggang adalah berasal dari bahasa Sunda, pateangan-teangan yang artinya saling mencari. Mengisahkan cinta antara Putra dari Prabu dan Putri dari titisan Dewi yang besar bersama dengan alam, yaitu ki Santang dan Dewi Rengganis.

      Mereka terpisahkan untuk sekian lamanya. Karena rasa cintanya yang begitu mendalam, merekapun akhirnya saling mencari dan akhirnya bertemu kembali di sebuah tempat yang sampai sekarang dinamakan dengan "Batu Cinta". Dewi Rengganispun minta dibuatkan danau dan sebuah perahu untuk berlayar bersama. Perahu inilah yang kemudian dan sampai sekarang menjadi sebuah pulau yang berbentuk hati (Pulau Asmara /Pulau Sasaka). Menurut dari cerita ini, yang pernah singgah di batu cinta dan mengelilingi pulau asmara ini, akan senantiasa mendapatkan cinta yang abadi seperti cinta mereka.
       
      Sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Patenggang_Lake