hobijalan2poto2

sharing Bandung > Jogja via darat udara

11 posts in this topic

Dari ibukota jawa barat alias bandung, udah gak usah pusing2 kalo mau berlibur ke jogja.

Mau lewat jalur udara maupun darat udah sama2 enak n gampang. Bandung dan Jogja, keduanya punya bandara yang posisinya cukup stategis, gak jauh2 banget dari pusat kota. Jadi aksesnya mudah.

Meskipun bandara Adi Sucipto, bandara di jogja rencananya akan dipindahkan di Kulon Progo, salah satu kabupaten di DIY Yogyakarta. Yang jaraknya jauh banget dari kota, bisa jadi 45 menit deh dari kota Jogja sendiri, entah jadi pindah atau enggak bandaranya seenggaknya sekarang bandara masih deket pusat kota jogja, jadi sebelum bandara dipindah jauh, gak ada salahnya para pelancong dari bandung pergi ke Jogja naik pesawat :D

Seperti kita tau harga pesawat tu kan fluktuatif banget ya..

Cuman aku kasih nih buat jalan2ers yang mau ke jogja pas tanggal merah terdekat. Yaitu tanggal 9 mei.

Hari ini (14 april) aku cek di jadwal penerbangan, baru nemu 3 flight ni. Dari merpati, lion sama sriwijaya..

Lagi ada promo sih dari Merpati 200 ribuu…

554132_4961747361353_1155898603_n.jpg

 

73191_4961747401354_993572954_n.jpg

 

 

Tapi sayangnya pagi tanggal 8nya. Bagi yang kerja ya mungkin gak bisa. Tapi yg free mending ambil aja sih hehehe…

Yang mau cepetan pesen deh keburu naik harganya hehehehe

Untuk tanggal 9nya udah naik cukup drastis.

 

Bagi yang mau lebih irit mungkin bisa naik kereta ajaa..

Bandung n Jogja kan udah kota besar ya, ibukota mennn… jadinya udah ada kelas eksekutif yang bisa memberikan kenyamanan buat penumpang hoho

Kelas ekonominya juga ada. Bisnisnya pun ada. Cuman kalo sekarang disuruh milih kelas ekonomi yang berAC sama bisnis sih mending ekonomi AC ya. Karena kan keretanya baru. Habis itu, kan keretanya masih cukup baru jadinya enak hehehe

Mending banget deh naik kereta ekonomi.

Ada  kereta sih dalam satu kereta dari bandung ke Jogja itu udah ada 3 kelas itu, eksekutif, bisnis sama ekonomi. Namanya KA Malabar.

Kalo KA Lodaya Pagi dan malam, dia eksekutif sama bisnis aja. KA Argowilis khusus eksekutif, KA Mutiara selatan khusus bisnis. KA Turangga juga khusus eksekutif.

Nah kalo kereta yg bener2 ekonomi, yang biasanya tarifnya Cuma 30an ribu aku belum nemu nih. Belum pernah juga soalnya hehe..

13926_4961746601334_597370588_n.jpg

 

552899_4961746721337_1249803432_n.jpg

11506_4961746681336_1546979824_n.jpg

13993_4961747161348_1397731180_n.jpg

 

Keliatannya sih seatnya masi banyak.. beda kalo yg dari jakarta yang udah pada penuh..

 

Bagi yang mau naik bus. Ada juga, ya walopun sebenernya saya pribadi lebih recommended buat naik kereta sih. Soalnya nyaman n tanpa macet hehehe

Selera sih tapi

Kalo bus/travel dari bandung ke jogja juga cukup banyak sih..

Sebenernya saya belum pernah naik juga bus dari bandung-jogja atau sebaliknya, jadi gak bisa kasih rekomendasi gimana2nya.. hehe

Untuk bus & travel ada beberapa nih

PO. Budiman

Jl. Ir. H. Juanda No. 31, Tasikmalaya
Telp. (0265) 339854 (Hunting)
- Eksekutif, Super Eksekutif, Bisnis AC/non AC, AC/non AC Ekonomi

Buat ekonomi ACnya 80 ribu

PO. Lorena dan Grup (021) 6341166

 

Malsa Transport

BANDUNG : 0858 7845 8686

JOGJA : 0274-7818737 | tarif : rp. 170,000

 

Atau rekomendasi dari saya mending naik CIPAGANTI ajaaa

Dari bandung sehari ada dua kali pemberangkatan.

Soalnya enak naik cipaganti, dingin n bersih hehehe jadinya kan bikin penumpang nyaman J

Di Telaga Bodas tujuan ke jogja berangkat jam 07.00 pagi dan jam 19.00 alias jam 7 malam.

Telponnya 022 8600 8800 | 021 70 500 000

 

Atau bagi yang lebih suka naik kendaraan sendiri, biar nanti bisa jalan2 di Jogjanya gampang. Nih aku kasi jalurnya yaaa :D

 

Ada beberapa jalur,

1.       Via tol bakrie n jalan magelang : Bandung – Tanjungsari – Sumedang Selatan – Plumbon – masuk jalan tol bakrie (keluar tol ambil kiri) – bulakamba – Brebes – Tegal – Pemalang – Pekalongan – SukoRejo – Temanggung – Secang – Magelang – Jogja (447 km, versi google maps)

2.        Via Jalan tol bakrie : Bandung – Tanjungsari – Sumedang Selatan – Plumbon – masuk jalan tol bakrie (keluar tol ambil kanan) – ketanggungan – Larangan – Bumi Ayu – Paguyangan – Pakuncen – Wangon – Sumpiuh – Kebumen – Mirit – Bendungan – Yogyakarta (441 km, versi google maps)

3.       Via Jalan Wates : Bandung – Cicalengka – Ciawi – Banjar – Majenang – Karang Pucung – Wangon - Sumpiuh – Kebumen – Mirit – Bendungan – Yogyakarta (397 km, versi google maps)

 

521683_4961771601959_1700858745_n.jpg

 

Buat jalan2ers yang belum pernah tempuh jalan sendiri, dimanfaatin juga gadgetnya ya hehehhe

Biasanya sih jalur yang dipake yang jalur no.3, ya karena emang itu yang paling deket. Jalannya cukup bagus. cuman yang jalur 1 tu jalannya lebih lebar, ya selain karena lewat jalan tol kan lewat pantura juga..

 

salam liburan ! ayo kunjungi jogja :D

neisya and albertorazzi like this

Share this post


Link to post
Share on other sites

aduh, pesawat sore mahal yah. aku kan kerja, mana tanggal 10 nya ga libur lagi :bingung

Share this post


Link to post
Share on other sites

eh ada momod :P

 

 

 

aduh, pesawat sore mahal yah. aku kan kerja, mana tanggal 10 nya ga libur lagi :bingung

iya mbak, mungkin naik kereta aja :)

atau bisa bareng mas @ameryudha.. dia naik mobil dari bandung.. msage langsung aja mbak :) 

Share this post


Link to post
Share on other sites

biasanya macet gak bro kalo naik bus???

tergantung si sopir sama lalin sih sis. semoga aja lancar. paling klo macet sampe jogjanya jam 8an.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • By Alfa Dolfin
      “yakin ini tempatnya…?”, tanya ku kepada driver mobil yang kami sewa saat menghentikan mobilnya.  Benar, itu plang-nya, jawabnya. “olaaaaa….kog sudah beda banget ya….pangling banget…May be kalau ngga ada plangnya aku ngga percaya kalau inilah tempat yang aku cari”.

       Masa kecil di salah kampung di Cimahi, membuat akrab dengan jajanan siomay. Meski siomay kampung yang campuran tepung kanji-nya sangat kuat, perut pun tidak menolak. Bumbu kacang “kelas” standar Plus saos sambel+kecap manis, merupakan campuran nikmat. Entah kenapa setelah puluhan tahun berlalu aku masih kangen siomay seperti ini. Lidah maupun perut pun masih welcome
       Rupanya selera ku ini turunan dari ibunda. Termasuk favorit ibunda dengan yang namanya Batagor Kingsley. Entah tahun sejak tahun kapan ibunda selalu memilih Kingsley jika ke Bandung. Atau nitip Kingsley jika akunya yang ke Bandung. Selain itu ngga mau. Pastinya sejak aku SMA sudah di ajak kenalan sama Kingsley. Ternyata aku juga nge-fans. Setiap kali ke Bandung akan berusaha mampir di jalan Veteran, lokasi Kingsley. Klop dech ibu dan anak.
       Pernah saat mengantar ibu nyekar ke makam ibunya, berarti oma-ku, di Cimahi, sebelum kembali ke Jakarta sengaja ke Bandung Cuma ingin mampir di Kingsley. Terlihat ibu-ku makan dengan lahap 1 porsi. Aku…? Hhhmmm, cukup 2 porsi saja. Meski ada menu Batagor Kuah, atau pilihan yang lain, tetap saja Batagor goreng paling cocok di lidah.

      Batagor Kingsley paling favorit  Minimal 2 porsii seperti ini.
       

      Suguhan es sekoteng....wooouwww.......Bisa kalap.....
      Kenapa kog begitu nge-fans? Apa ke-istimewa-annya? Kalau tanya sama ibu, dia akan menjawab karena saat itu tahunya ya Kingsley. Ibu belum pernah coba merek lain misalnya Abui. Maklum sudah usia dan masih kolot. Batagor tahunya ya Kingsley.
       Kalau aku? Memang pernah coba batagor abui atau pesaing lainnya. Hasilnya sama-sama enak. Cuma aku suka nongkrong di Kingsley karena terasa suasana warung yang mengingatkan masa-masa kecil doeloe. Satu lagi….ada pengamen permanan,  bukan pengamen keliling, yang selalu ada di depan Kingsley. Terasa sekali kelompok pengamen yang terdiri 3 personal bagi saya sangat istimewa.  . Sejauh aku nikmati suaranya bagus. Lagunya pun yang dinyanyikan tidak sumbang. woooowww....like it. Makan dalam suasana warung, plus di temani pengamen yang lebih cocok di sebut vokal group.

      Kingsley doeloe....bersuasana warung

      Meski makan bisa senggol-senggol-an tetap asyik

      Ini dia "pengamen" favorit ku yang biasa mangkal di depan Kingsley. Karena ada akang-akang ini lah yang bikin aku betah di Kingsley
       Namun semua itu tinggal lah cerita. Terakhir beberapa waktu lalu ke Kingsley, aku terkejut seperti di awal tulisan ini. Sudah sangat beda. Memang bagus. Manajemen Kingsley berhasil merubah citra diri-nya. Tempatnya yang semula warung menjadi lebih modern. Sudah menjadi resto berlantai 2.

      Kingsley sekarang ini. Lebih modern, lebih oke.... sayang aku kurang cocok.
       Lalu kemana 3 akang pengamen? Tidak ada. Informasinya sudah bubar. Waktu aku tunjukan foto ke supervisor Kingsley, dia menjawab tidak tahu. Rupanya orang baru. Barulah terjawab setelah aku tanyakan sama juru parkir. “yang dua ini sudah meninggal”.
       Hhhhmmmm…..aku jadi termenung sendiri. Menyadari aku ternyata tidak mudah ber-adaptasi dengan sesuatu yang baru. Aku masih rindu dan mengharapkan suasana Kingsley yang doeloe, yang masih berupa warung. Seru…jauh dari kesan modern.
       Sebelum aku mampir di Kingsley, aku sudah mengharapkan bisa mendengar senandung 3 akang pengamen tadi. Malah sudah siapkan request beberapa 3 lagu. Tentu dengan dengan kesiapan dan kerelaan imbalan di atas rata-rata. Ah…komplit kenikmatan. Menikmati batagor dalam suasana kampung, seperti masa kecil ku di Cimahi, dan suara merdu pengamen.
       Melihat kondisi sekarang, bukan negative promosi, hanya selera pribadi saja. Berarti saatnya aku harus say good bye dengan Kingsley
       
    • By inggit9393
      Cukup kaget sih, ga ada thread hanimun di bandung. hhe. 
      Ini opsi kedua saya sih untuk hanimun di bali. Kalau liat dari itin dibawah sih gak romantis2 amat sih, tapi emang kami suka explore sesuatu.
      Minta saran dong para suhu. 
      Sampe Stasiun Bandung Malam.
      Hari 1 (explore bandung selatan)
      Ciwidey 
      Kawah putih 
      Pemandian Air Panas Ciwalini
      Penangkaran Rusa Ranca Upas
      Kebun stroberry (Petik Sendiri)
      Kampung Sawah 
      Pusat Oleh2 Cibaduyut dan Pasar Baru
      Hari 2 (explore bandung utara)
      Tangkuban Perahu
      Kebun Teh
      Kampung Gajah
      Sari Ater
      Flolating Market Lembang/Farm Hause/Dusun Bambu/De Ranch
      Bosscha Observatory 
      Tebing Keraton/D’café
      Kebun Bunga Begonia
      Hari 3 (explore kota)
      Jl. braga
      Gedung Sate
      Oleh-oleh primarasa
      Factory outlet
      Please kasi saran dong explore mana kalo di kota.
      Balik ke Jkt Malam.

       Pertanyaan :
      1. Kalo liat dari itin diatas, enaknya nyari hotel di daerah mana yak ? ada advice ? hho
      2. Kalo emang ada yang gak perlu, atau gak cukup coret aja suhu.
      Mohon pencerahannya ^^

       
       
       
       
       
       
    • By Hanyptr
      haloo.. aku ada rencana ingin mengunjungi  bandung  berdua doang dari jakarta. Rencananya kesana selama 3 hari 2 malam di weekday.
      mohon sarannya dong aku kebandung antara menggunakan travel seperti daytrans atau naik kereta dr gambir kira-kira lebih efektif dan efisien yang apa ya?
      selanjutnya selama 3 hari 2 malam itu aku rencana hari pertama explore bandung kota , hari kedua ke lembang, dan hari ketiga bandung kota lagi. berhubungan aku berangkat dari jakarta menggunakan kendaraan umum. kira-kira lebih baik sewa mobil dengan supir atau cukup mengandalkan transportasi online seperti uber atau grab?
      dan kira-kira buat penginapannya lebih baik di daerah mana ya? biar enak kemana-mananya?
      Thankyouu
    • By Bima TourTravel
      Masih ada kuota ... 
      TRIP WISATA MARIBAYA LODGE - TAMAN BUNGA BEGONIA 8 JANUARI 2017
      Biaya : 200.000 / Org
      Itinerary:
      06.00 - 06.30 Meeting Poin di Plaza Semanggi , absensi ulang
      06.30 - 07.00 Perjalanan menuju Lembang Bandung
      12.00 - 13.00 Makan siang ( Exclud ) nanti dicarikan tempat makan yang sesuai budget
      13.00- 13.30 Maribaya Lodge
      13.30 - 15.00 Tiba , foto-foto, explor wisata Maribaya Lodge
      15.00-15.30 Menuju Taman Bunga Begonia
      15.30 - 17.00 Menikmati sore sejuk di Taman Bunga Begonia
      17.00 - 18.30 Jalan-jalan ke Cihampelas
      18.30 -19.30 Belanja oleh-oleh di Primarasa
      19.30 - Back To Jekardah
      Fasilitas :
      Transportasi AC Jakarta - Bandung PP
      Tiket Masuk Wisata
      Tour Leader yang Ngegemesin
      Dokumentasi
      Air Mineral
      Exclude :
      Makan Siang
      Pengeluaran Pribadi
      Grab it fast and make your reservation now!!!
      Contact Person:
      Call/Whatsapp: 081380796096
      Pin BB : 2A568A6D
      Line Official : @bimatourtravel
      Website : www.bimatourandtravel.com
      FB : Bima TourTravel
      Twitter : @BimaTourTravel
      Email ke: bimatourtravel [at] yahoo [dot] com

    • By Tarmizi Arl
      Hallo Traveler yang berbahagia dimanapun berada...
       
      Beberapa waktu lalu kita dikagetkan dengan bencana tanah longsor yang terjadi di Pangalengan, Kab.Bandung. Saya jadi teringat tentang keindahan Pangalengan yang pernah saya kunjungi awal tahun 2014 lalu. Keindahan alam kawasan Bandung selatan ini tidak usah diragukan, bahkan dalam catatan, seorang kolonial Belanda pernah menyatakan ‘Parahyangan diciptakan Tuhan dalam keadaan tersenyum’ .
      Ya... Pangalengan ini jadi salah satu bukti ‘senyum’ Tuhan di Bumi Parahyangan. Tidak hanya keindahana alam khas dataran tinggi, disini juga ada objek wisata sejarah yaitu Rumah dan makam Boscha. Berikut ini sedikit field report saya di pangalengan.
       
      Hari 1
       
      Berangkat jam 8 pagi dari Bogor dengan Bus ke Leuwi Panjang, Bandung.
      Dalam sehari, bus keberangkatan Bogor-Bandung atau Jakarta-Bandung cukup banyak dan dengan intensitas cukup sering.
      Jam 11 siang sampai di Terminal Leuwi Panjang, Bandung. Selanjutnya kalian bisa naik bus sedang dengan tarif Rp30.000 yang akan mengantarkan kalian langsung ke Pangalengan. Jarak Bandung ke Pangalengan ialah sekitar 40 km atau sekitar 2 jam perjalanan, dan jalan yang akan kalian lalui ialah jalanan berliku dan menanjak. Suasana dingin-sejuk juga akan mulai merasuk pori pori tubuh kalian ketika mulai memasuki kawasan Pangalengan.
       
      Sesampainya di Pangalengan kalian bisa mencari penginapan terlebih dahulu. Susah tidak susah sebetulnya mencari penginapan di Pangelengan, tapi saya coba kasih beberapa list penginapan yaitu Citere Resort di Jl.Raya Pintu, Pangalengan (Cp 022-5979423 ) dengan tarif kamar standar Rp275.000. Kemudian ada juga Hotel Damanaka di Jl.Raya Pangalengan.
      Sedangkan jika kalian ingin menginap di daerah perkebunan teh, salah satu penginapan yang tersedia ialah Wisma Malabar, lokasinya dekat dengan Objek Wisata Perkebunan Teh Malabar dan berdampingan dengan Rumah Bosscha. Untuk kamar di lantai 2 tarif weekdays nya Rp275.000, weekend Rp385.000, dan hari raya Rp495.000. Sedangkan kamar di lantai bawah Rp220.000 weekdays, Rp 330.000 weekend, dan Rp385.000 untuk hari raya.
      Nah, untuk kalian yang datang berombongan juga banyak wisma dan villa di sekitaran kebun teh dengan tarif Rp700.000-Rp1,2 juta per rumahnya.
       
      Penginapan sudah didapat, kalian bisa mencari sewa kendaraan agar perjalanan lebih nyaman. Kalian bisa tanyakan ke pihak penginapan atau tukang ojek disekitar sana, biasanya mereka memberikan rekomendasi penyewaaan motor/mobil.
      Jika semua sudah aman, mari lanjutkan perjalanan di tempat wisata pertama yaitu Situ Cileunca
       
      1. Situ Cileunca
       
      Situ Cileunca merupakan danau buatan (dibuat tahun 1918) yang digunakan untuk menampung air guna keperluan pembangkit listrik tenaga air (PLTA). Jaraknya sekitar 5 km dari Terminal dan jika kalian mau naik kendaraan umum, kalian bisa naik angkot dari terminal dengan tarif Rp3500,-
      Keindahan situ ini juga didukung oleh panorama lanskap nya yang juga indah berdampingan dan menjadi satu kesatuan. Dengan tiket masuk Rp10.000,- kalian tidak hanya bisa menikmati suasana danau, tapi juga bisa menyusuri danaunya dengan perahu. Tiket perahunya hanya Rp5.000/orang atau sekitar Rp30.000/perahu. Kalian akan dibawa mengelilingi danau dan menuju ke sebuah perkebunan arbei di salah satu sisi situ.
       

      Situ Cileunca
      (sumber gambar : www.wisatakebandung.com)
       
      Memasuki perkebunan arbei, kalian lagi lagi harus bayar Rp5000. Kalau mau petik dan makan arbei sepuasnya di kebun serta bawa pulang dengan satu keranjang kecil yang disediakan, kalian harus bayar lagi Rp5000.
       

      Naik Perahu ke Kebun Arbei
       

      Kebun Arbei
      (sumber gambar : www.gusharis.net)
       

      Buah Arbei Hasil Petikan
       
      Karena hari sudah mulai sore akhirnya kami berencana untuk kembali ke Penginapan, tapi sebelumnya kami ingin mencoba menikmati kopi luwak di Desa Margamulya.
      Oh iya,  untuk kalian yang belum dapet penginapan, ternyata di sekitar Situ ini juga ada beberapa penginapan/bungalow untuk disewakan per malam. Harganya juga relatif murah, antara Rp150.000-200.000/malam nya. Kalau mau yang sedkit berbeda, di hari libur dan banyak pengunjung, pengelola juga mengizinkan kalian untuk camping di sekitar situ.
       
      2. Ngopi Luwak Malabar
       
      Berada di Pasirmulya, Desa Margamulya, Pangalengan yang berjarak 7 km dari Situ Cileunca. Kopi luwak Malabar ini cukup menarik perhatian apalagi saat itu nama kopi luwak sedang naik daun.
      Untuk menuju lokasi bisa dibilang susah susah gampang. Di jalan Raya Pangalengan kalian bisa melihat ada petunjuk bertuliskan ‘Kopi Malabar’ 2km lagi. Tapi ketika sudah sampai perkampungan, maka kalian bisa bertanya tanya saja ke warga karena sudah tidak ada lagi papan petunjuk.
       
      Di warung kopi luwak itu, kalian bisa melihat papan bertuliskan ‘Kopi Luwak Malabar’.
      Mencicipi kopi disini, kalian akan melihat langsung proses penyeduhan kopinya. Kopinya masih dalam bentuk biji yang kemudian dimasukkan didalam mesin untuk kemudian diolah menjadi serbuk lalu diseduh.
      Secangkir kopi hangat pun sudah tersedia didepan kalian.
       

      Lokasi Kopi Luwak Malabar
      (sumber gambar : www.borealis7.wordpress.com)
       

      Kopi Luwak Malabar
      (sumber gambar : www.wisata.kompasiana.com)
       
      Ternyata Kopi disini ialah kopi arabica yang memang berasal dari kotoran luwak. Untuk satu cup kopi luwak seduhan dijual dengan harga Rp25.000 (kalo di cafe harganya bisa 200ribuan), sedangkan untuk harga 1 kg bubuk kopinya ialah 1,75 juta rupah.
      Bagaimana? Tertarik menyeruput Kopi Luwak super murah ini?
       
      Hari 2
       
      Cuaca yang sejuk mungkin akan menerlenakan kalian hingga enggan untuk memulai petualangan terlalu pagi. Tapi mengingat bahwa akan semakin nikmat menjelajahi Kebun teh di pagi hari, maka singkirkan semua rasa malas itu.
       
      3. Kebun Teh Malabar
       
      Berada sekitar 10 km dari Terminal Pangalengan, untuk menuju gerbang pekebunan kalian bisa naik angkot. Tapi untuk berkeliling dengan puas, maka sewa motor adalah pilihan paling tepat.
      Memasuki kawasan kalian harus membayar tiket Rp5000.
      Disepanjang kebun teh ini kalian bisa puas memandangi hamparan kebun teh yang begitu luas terbentang.
      Dahulunya, Perkebunan teh ini milik pemerintahan kolonialisme belanda, tapi sekarang tentunya sudah tidak lagi. Sekarang Perkebunan teh ini dikelola oleh PT.Perkebunan Nusantara VIII.
       

      Kebun Teh Pangalengan
      (sumber gambar : www.picture.maleber.net)
       
      Untuk menikmati pemandangan yang lebih memukau, cobalah naik ke arah perbukitan yang bisa kalian lalui dengan motor. Meskpin begitu, kalian harus hati- hati karena jalanan yang berkelok, berbatu, atau bahkan lumpur becek.
      Tapi sesampainya diatas bukit yang juga sudah tersedia saung/garda pandang ini, kalian bisa puas menikmati pemandangan dari atas.
      Untuk parkir motor kalian akan di tagih Rp5000,- dan hati hati juga karena bisa jadi ada saja orang yang usil minta tambahan ini itu.
       

      Memandang Perkebunan dari atas bukit
       
      Karena pemandangannya yang super indah dari atas bukit ini, kalian mungkin akan lupa waktu. Jadi mungkin agar bisa lebih nikmat, kalian bisa membawa bekal dan menikmati bersama teman-teman. Tapi jangan lupa untuk menjaga kebersihan.
       
      Kembali turun dari bukit, kalian bisa mengunjungi tempat bersejarah yaitu Makam Sir Boscha. Lokasinya dekat sekali dengan parkiran kalo kalian parkir di perkebunan teh, tinggal tanya penjaga parkirnya saja.
       
      4. Makam Sir.Bosscha
       
      Makam Bosscha ini masih berada di dalam kawasan perkebunan teh Malabar. Lantas apa keterkaitan Sir Bosscha dengan Malabar? Ternyata beliau adalah pendiri perkebunan ini.
      Menurut sejarah, beliau dilahirkan di Den Hagg, Belanda pada 15 Mei 1865 dan beliau sendirilah yang berwasiat agar dimakamkan di sini.
       

      Makam Bosscha
      (sumber gambar : www.wordpress.com)
       
      Biar kita makin pinter dan gak salah informasi, kalian bisa minta bantu penjaga makam buat ceritain sejarah Sir.Boscha atau juga pekebunan Malabar itu sendiri. Dan berdasar infomasi-infomasi yang didapat ternyata Bosscha ini ialah seorang konglomerat Belnada yang memang banyak berdedikasi di tanah parahyangan, salah satunya ya perkebunan teh Malabar ini buktinya.
       
      Kalau sudah berziarah, kalian bisa mencoba menapak tilas kembali kehidupan Bosscha di Kediamannya. Tapi sebelumnya, jika kalian yang penasaran melihat pohon teh yang sudah berumur 100 tahun alias tidak pendek seperti umumnya pohon teh yang kita lihat, kalian bisa menuju ke kawasan pohon teh yang lokasinya dekat dengan makam, kalian bisa tanya ke penjaga makam.
       
      5. Rumah Bosscha
       
      Rumah Bosscha masih berada di kawasan perkebunan teh. Kalan bisa menggunakan motor/mobil dari makam Bosscha ke rumah nya ini.
      Tidak ada tiket masuk untuk sekedar berfoto di luar rumah, tapi jika kalian ingin masuk ke dalam, maka kalian bisa memberi tip kepada guide yang akan membantu kalian.
       
      Sedikit informasi sejarah yang saya dapatkan, ternyata  peran Bosscha di Bandung nampaknya tidak bisa dianggap sepele. Beliau dikenal sebagai sosok dermawan dan berpengaruh. Bahkan Technische Hooge School (ITB saat ini) juga dibangun oleh beliau, termasuk fasilitas laboratoriumnya tak lepas dari peran beliau. Tak lepas juga yang sudah sangat kita kenal yaitu Sterrenwacht (peneropongan bintang) Bosscha di Lembang yang juga dibangun oleh beliau.
       

      Rumah Bosscha
      (sumber gambar : www.blog.maleber.net)
       
      Bosscha yang bernama lengkap Karel Albert Rudolf Bosscha ini, semasa hidupnya tinggal di Malabar hingga sedikit demi sedikit ia membangun perkebunan teh. Rumah tinggal Bosscha di Malabar inilah yang hingga sekarang masih berdiri kokoh.
      Saat ini, rumah Bosscha dijadikan sebagai Museum Bosscha yang banyak menyimpan sejarah tentang keberadaan Bosscha serta perkebunan teh yang dikelolanya.
      Arsitektur rumahnya pun sangat kental dengan nuansa kolonial, dan keberadaanya cukup menarik perhatian diantara perkebunan teh yang menghijau.
       
      Selepas menikmati keindahan lukisan Tuhan di Perkebunan Teh dan belajar banyak tentang sejarah Sor.Bosscha, tak ada salahnya untuk kalian menuju objek wisata berikutnya yang bernuansa alami-buatan yaitu Pemandian Air Panas Cibolang.
       
      6. Pemandian Air Panas Cibolang
      Pemandian air panas ini berada di Desa Wanasuka, 11 km arah tenggara pangalengan.
      Pemandian air panas yang berada di ketinggian 1400 mdpl ini akan sangat ramai dikunjungi oleh para wisatawan di hari-hari libur nasional. Jadi jika kalian datang di hari libur ke Pangalengan, mungkin tidak akan sebegitu nikmat dan nyaman datang ke pemandian ini.
      Namun, tak mengherankan jika banyak wisatawan yang datang karena memang selain kolam pemandian air panas, pengunjung akan dimanjakan oleh pemandangan alam yang sangat indah.
       

      Pemandian Air Panas Cibolang
      (sumber gambar : www.bandung.panduanwisata.com)
       
      Selanjutnya, jika kalian memiliki waktu lebih untuk berlibur, objek wisata satu ini juga tak salah untuk dicoba, namun lokasinya berada cukup jauh dari kota kabupaten pangalengan, apalagi dari Cibolang karena kalo cibolang di arah selatan, maka objek wisata ini berada di arah utara. Objk wisata yang saya maksud ialah Kampung Adat Cikondang.
       
      7. Kampung Adat Cikondang
       
      Kampung adat ini berada di Desa Lamajang, Pangelangan pastinya. Lokasinya cukup jauh dari Kota Kabupaten Pangalengan, yaitu 11 km ke arah utara.
      Tempatnya yang cukup jauh membuat kampung adat yang masih sangat memegang teguh nilai nilai adat ini tidak begitu ramai oleh pengunjung. Kebanyakan orang yang datang ialah mereka yang ingin meneliti atau memang memiliki ketertarikan tinggi terhadap kebudayaan.
      Di kampung ini kalian bisa melihat secara langsung bagaimana kehidupan masyarakat sunda, sangat menarik apalagi warganya yang sangat ramah menyapa.
       

      Kampung Cikondang
      (sumber gambar : www.wordpress.com)
       
      Bangunan fisik dan arsitektural rumah-rumah di sini sangat kental dengan nuansa permukiman sunda. Namun ternyata, bangunan asli di kampung ini telah lenyap karena kebakaran besar tahun 1942. Jejak peninggalan hanya tersisa di satu rumah adat yang kini disebut Bumi Adat. Di Bumi Adat inilah peninggalan leluhur dijaga dan dilestarikan.
      Nilai-nilai adat yang masih terus dijaga disini diantaranya ialah dilarang berbicara keras dan buang air sembarangan. Jadi buat kalian yang datang sangat penting menjaga sopan santun disini.
       
      Nampaknya Pangalengan menyimpan lebih banyak lagi keindahan yang sayang untuk dilewatkan. Tak berlebihan bukan jika saya anggap disini juga menjadi bukti senyum Tuhan di Parahyangan? Seperti catatan sang kolonial Belanda ‘Parahyangan diciptakan Tuhan dalam keadaan tersenyum’
    • By min0ru
      Dear diary,
      @deffa buat menghadiri Weddingnya pada tanggal 19 Nov 2016 lalu. Akhirnya saya ngintilin si oppa @mone yang rencana berangkat keretaan ke bandung barengan sama kak @Sari Suwito eh last minute si @Ikamarizka juga joinan ternyata.  Baru tau ternyata ada @Fanny Nugraha juga beserta gandengan di kereta yang sama hanya berbeda gerbong.
      19 Nov pagi jam 7 sudah sampe di stasiun Gambir, tapi si oppa kesiangan jadi 30 menit sebelom kereta capcus doi baru nongol  Perjalanan ditempuh 3 jam 30 menit sampai di stasiun Bandung.
      Tiba di Bandung jam 12.00 WIB perut laper, pokoknya gamau tau harus makan dulu sebelum lanjut kemana mana. Dipilihlah sate hadori atas rekomendasi om google karena jaraknya deket banget dari stasiun tinggal jalan kaki, tepatnya dijalan stasiun timur. Ternyata ngga enak ini sate  udah mahal pula kan tapi berhubung laper ya kita shikat merenggg bae'

      Perut senang hati riang, perjalanan dilanjutkan untuk check in hotel dulu karena bawaan kita cukup banyak. Nunggu abang go-jek lama bener dah, akhirnya jalan kaki ke Kartika Sari yang Kebon Jukut kalo ga salah (lumayan panas2an) Akhirnya kita ber 6 masing-masing naik gojek (nunggunya juga lama, mungkin karena kondisi bandung juga lagi ramai saat itu). Cas cis cus sampai di Amaris Hotel Cihampelas, taro barang, sebagian ke farmhouse, sebagian ke coffeeshop sekitaran hotel. Cuaca bandung siang itu panas lalu tiba2 mendung bin gerimis mengundang (indomie mana indomie).
      The Wedding.

      Acara dimulai pukul 18.00 WIB tapi kita jam 18.00 baru otw dari hotel perjalanan ditempuh 40 menitan juga sudah sampai dilokasi Weddingnya. karena antrian salaman itu lebih panjang daripada antrian makan, ya langkah bijaknya kita makan dulu.  Abis makan dan kumpul dengan kloter lainnya yang dari negara lain (baca:kota lain) baru deh berbondong2 naik ke atas panggung buat salaman dan foto bareng. Ini video amatirnya bai de wey.

       
      Sepulangnya dari Wedding, kita lanjutkan mini gathering di warung bajigur sampai kira2 jam 12 malam (berubah jadi labu).

      20 Nov 2016,
      Waktunya pulang! Bangun, mandi, sarapan langsung pesen Go-Car buat anter kita ke The Lodge Maribaya karena ogut sama oppa @mone belon pernah ksono. Disana cuma narsisan bentar, makan soerabi, cus balik lagi ke hotel buat check out trus lanjut makan siang di Chung Gi Wa sambil ngobrol ngalor ngidul gosip sana sini  Kereta balik ke Jakarta baru berangkat jam 19.30 WIB jadi sekitar jam 17.00 WIB kita menuju ke stasiun dan sempet mampir ke Braga Permai buat makan es krim trus jalan kaki ke stasiun yang berjarak cuma 10 menitan dari situ.

      Yakkk kira kira gitu aja sih trip singkat jelas padatnya. @mone kalo ada foto yang mau ditambahin silahkan loh  
      @deffa Happy Wedding once again. tolong dimention member2 lain yang hadir dan ada divideo, karena ogut gatau ID masing2nyah euyy. btw hasil foto keyen dari kamera fotografernya mau dong via dropbox or wetransfer kalo ada. 
      Danke!
    • By Banyusmom
      A. Pesona Kalimantan Tengah
       
      Kalimantan Tengah merupakan provinsi dengan banyak kekayaan alam. Kalimantan Tengah merupakan provinsi terbesar nomor tiga di Indonesia setelah Papua dan Kalimantan Timur. Luas dari provinsi ini sekitar 157 kilometer dengan sebagian besar wilayahnya berupa hutan belantara dan rawa-rawa.
       

       
      Pada tahun 1938 pemerintah Hindia Belanda menyatakan Kalimantan sebagai pemerintahan sendiri yang disebut Government van Borneo dengan Banjarmasin sebagai pusat pemerintahannya.
      Kemudian pada tahun 1945, Kalimantan terbagi menjadi tiga wilayah yaitu Karisidenan Kalimantan Selatan, Kareisidenan Kalimantan Timur, dan karisidenan Kalimantan Barat. Tetapi masyarakat yang berada di bagian tengah Kalimantan menginginkan untuk membentuk otonominya sendiri.
       
      Upaya memperjuangkan otonomi wilayah ini dimulai dengan membentuk Ikatan Keluarga Adat Dayak (IKAD) pada tahun 1952. Kemudian pada tahun 1953 diadakan Konggres Serikat Kaharingan Dayak Indonesia yang berlangsung di Bahu Palawa. Inti dari konggres ini adalah menghendaki pembentukan provinsi Kalimantan Tengah yang otonom.
      Upaya menuntut terbentuknya provinsi Kalimantan Tengah ini akhirnya berhasil pada tahun 1956 dengan wilayahnya yang mencakup Kabupaten Kapuas, Kabupaten Kotawaringin, dan Kabupaten Barito.
       

       
      Namun, seiring perkembangan jaman wilayah tersebut mangalami pemekaran menjadi Kabupaten Baroti Utara, Barito Selatan, Kabupaten Kotawaringin Barat, Kabupaten KotawaringinTimur, dan kabupaten Palangkaraya. Palangkaraya ini sendiri merupakan ibukota dari provinsi Kalimantan Tengah ini.
       
      Jika kita mengunjungi Kalimantan maka kita dapat menikmati wisata yang unik dan khas dari provinsi ini yaitu susur sungai. Kita dapat menemukan beraneka ragam flora dan fauna selama menyusuri sungai. Fauna yang sering terlihat saat kita menyusuri sungai ini adalah biawak, kera, orang utan, kera abu-abu, bekantan, dan lain-lain.
      Flora khas dari Kalimantan endiri adalah tumbuhan kayu balngeran, kayu ulin, hutan rawa gambut, dan rasau atau jenis pandan yang menghijau. Biasanya kapal wisata yang digunakan merupakan kapal klotok.
       

       
      Ya, kalau di Pulau Jawa maupun Sumatera masyarakatnya menggunakan transportasi darat untuk menuju tempat lain maka transportasi sungai sudah menjadi urat nadi bagi masyarakat pedalaman Kalimantan termasuk Kalimantan Tengah.
      Infrastruktur yang terbatas membuat jalan darat belum dapat menghubungkan satu wilayah dengan wilayah lainnya. Untuk mengatasi hal ini masyarakat sering menggunakan perahu klotok sebagai sarana transportasi misalnya untuk mengunjungi sanak saudara, berbelanja, atau menjual hasil usaha.
       
      Perahu ini terbuat dari kayu keras seperti kayu ulin dengan mesin kendaraan roda empat sebagai penggerak dengan bahan bakar solar. Perahu klotok ini memiliki kapasitas penumpang yang bervariasi mulai dari yang berukuran kecil muat untuk 5 orang biasanya hanya untuk transportasi satu desa dan tidak memiliki atap sedangkan klotok besar memiliki kapasitas antara 15-30 orang. Biasanya perahu berkapasitas besar ini digunakan untuk menghubungkan antar kecamatan.
       
      Biasanya perahu ini akan dikemudikan oleh seorang motoris dengan satu orang petugas di belakang yang bertugas mengarahkan baling-baling dan membuang air sungai yang memasuki perahu. Biasanya penumpang akan duduk di deretan depan, dan tengah perahu karena bagian belakang digunakan untuk meletakkan barang bawaan atau belanjaan para penumpang.
       
      Perahu Klotok ini biasanya dilengkapi dengan atap yang terbuat dari terpal plastik untuk mengurangi sengatan matahari. Terpal ini diikatkan pada kerangka besi dan dibuat melengkung melintang dari sisi kanan ke kiri perahu. Disarankan untuk membawa bekal makanan karena perjalanan yang ditempuh cukup jauh, apalagi suara mesin perahu dan hembusan angin akan membuat perut kita cepat lapar.
      Selain berwisata menyusuri sungai, kita juga dapat melihat rumah Betang yaitu rumah adat khas Kalimantan yang dapat kita temui di berbagai penjuru Kalimantan. Rumah Betang ini juga sering dijadikan tempat untuk pertunjukan seni budaya. Pertunjukan ini biasanya ditampilkan tiga kali dalam sebulan.
       

       
      Kehidupan masyarakat atau keluarga berada di dalam rumah betang diatur dalam hukum adat yang diatur secara sistematis serta melalui kesepakatan bersama. Keunikan rumah adat ini terletak pada kelengkapannya dimana terdapat Sandung yang berfungsi untuk menyimpan tulang belulang nenek moyang penghuni rumah ini yang sudah meninggal. Namun, sebelumnya diadakan ritual adat terlebih dahulu yang disebut Tiwah.
       
      Selain Sandung, terdapat pula Patahu yang berfungsi sebagai media komunikas antara arwah di dalam sanding dengan  alam atas.
      Nah, itulah keunikan dari Kalimantan Tengah. Kita patut bangga memiliki banyak kebudayaan. Jika anda merencanakan untuk berlibur, Kalimantan dapat dijadikan alternatif pilihan untuk berlibur. Selamat menikmati keindahan alam dari Kalimantan Tengah
       
      B. Berwisata Sejarah ke Kalimantan Tengah
       
      Kalimantan Tengah merupakan provinsi yang menyimpan kekayaan alam luar biasa dengan luas wilayahnya sekitar 157 ribu kilometer. Luas ini sebagian besar berupa hutan belantara dengan luasnya 126 ribu kilometer dan rawa rawa kurang lebih 18 ribu kilometer persegi. Namun, walaupun sebagian luasnya didominasi oleh hutan dan rawa-rawa, bukan berarti Kalimantan Tengah tidak memiliki tempat wisata menarik yang bersejarah. Provinsi ini memiliki beberapa wisata sejarah yang patut anda kunjungi apabila berkunjung ke Kalimantan Tengah.
      Candi Agung Amuntai

       
      Candi Agung Amuntai merupakan candi yang terpelihara dengan baik. Kita akan disambut oleh gerbang bertuliskan Candi Agung. Konon, candi Hindu berukuran kecil ini merupakan cikal bakal Kerajaan Negara Dipa yang keberadaannya sejaman dengan kerajaan Majapahit. Candi ini berlokasi di kawasan Desa Sungai Malang, Kecamatan Amuntai Tengah, Kabupaten Hulu Sungai Utara.
       
      Candi ini banyak dikunjungi oleh masyarakat terutama dari luar Amuntai karena candi ini memiliki nilai historis. Sejarah berdirinya Kerajaan Banjar sangat erat kaitannya dengan candi ini.
      Candi Agung dibangun oleh pendiri kerajaan Negara Dipa Kahuripan yaitu Empu Jatmika pada abad ke XIV Masehi. Dari sinilah Kerajaan Daha di Negara dan Kerajaan Banjarmasin lahir.

      Menurut cerita, Kerajaan Hindu Negaradipa ini berdiri tahun 1438 di persimpangan tiga aliran sungai; Negara, Tabalong, dan Balangan. Cikal bakal Kerajaan Banjar itu diperintah Pangeran Suryanata dan Putri Junjung Buih dengan kepala pemerintahan Patih Lambung Mangkurat. Negara dipa ini kemudian berkembang menjadi Kota yang disebut Amuntai. 
       
      Jika anda mengunjungi Kalimantan Tengah maka tak ada salahnya menambah wawasan dengan mengunjungi candi ini. Namun, untuk mengunjungi candi ini anda harus sedikit bersabar karena butuh waktu tempuh sekitar 5 jam dari Banjarmasin menuju Amuntai jika menggunakan transportasi darat.
      Lama atau tidaknya waktu tempuh sangat tergantung arus lalu lintas diperjalanan dan waktu istirahat  untuk makan, minum, dan mengisi bahan bakar.
       
      Museum Balanga
       

       
      Museum ini sangat mudah dijangkau oleh kendaraan umum karena letaknya hanya sekitar 2,5 km dari Bundaran Besar yang juga merupakan ciri khas kunjungan wisata di Kalimantan Tengah.
       
      Pemerintah mendirikan museum ini pada tahun 1973. Museum ini menyajikan beberapa koleksi kebudayaan yang dikelompokkan dalam kategori etnografi, arkeologi, numismatika, keramologika, dan heraldika. Selain itu di museum ini juga terdapat koleksi benda alam yang terdiri dari koleksi geologika dan biologika.
       
      Sebagian dari koleksi ini dipamerkan di dua gedung dan sisanya disimpan di dalam gudang koleksi. Koleksi ini ditata menurut alur hidup mulai dari peralatan upacara kelahiran, dilanjutkan dengan perkawinan, dan berakhir dengan kematian. Disini anda juga akan didampingi oleh seorang guide yang akan menjelaskan mengenai upacara Tiwah.
       
      Di dalam ruang pameran museum Balanga anda akan merasakan nuansa kehidupan tradisional suku Dayak. Selain itu disini juga dipajang beberapa koleksi senjata tradisional seperti Sumpit, Mandau, Duhung, alat yang berguna untuk memanggil ikan yang disebut Mihing, Jimat penyang, Patung Sapundu, dan Jampatung Karuhei juga beberapa barang yang terbuat dari kuningan serta keramik dari China berupa Balanga dan piring Malawen. Selain itu di museum ini juga terdapat miniatur rumah Betang yaitu rumah adat khas Kalimantan.
       
      Anda juga dapat melihat senjata-senjata sitaan dari konflik etnis yang terjadi di Sampit pada tahun 2001 pada koleksi hsistorika.
       
      Selain memiliki tempat wisata yang bersejarah, Kalimantan Tengah juga terkenal dengan adat dan tradisinya. Beberapa upacara adat yang telah ada sejak zaman nenek moyang masih dilestarikan hingga sekarang. Upacara itu antara lain
       
      Potong Pantan
      Upacara ini dilakukan untuk menyambut tamu kehormatan yang berkunjung ke provinsi ini.
       
      Mapalas
      Upacara adat ini bertujuan untuk membersihkan diri dengan tujuan agar terhindar dari penyakit, kesialan, atau musibah. Dalam masyarakat Jawa, upacara ini seperti ruwatan.
       
      Tiwah
      Upacara Tiwah bertujuan untuk memindahkan tulang –tulang dari keluarga yang sudah meninggal.
       
      Wadian
      Upacara ini ditujukan untuk mengobati orang yang sakit. Lama tidaknya upacara ini bergantung pada seberapa parah penyakit yang diderita.
       
      Balian
      Upacara Balian ditujukan untuk mengobati orang yang sakit.
       
      Itulah beberapa tempat wisata bersejarah dan juga upacara adat yang terdapat di Kalimantan Tengah. Jika anda berencana untuk berlibur, tidak ada salahnya untuk mengunjungi Kalimantan Tengah yang memiliki tempat wisata bersejarah dan juga memiliki keunikan adat tradisi. Selamat menikmati keindahan kota Kalimantan Tengah.
       
       
      C. Menjelajahi Taman Nasional di Kalimantan Tengah
       
      Membahas keindahan dari Kalimantan Tengah memang tidak ada habisnya. Provinsi ini memang menyimpan banyak sekali kekayaan alam. Kekayaan alam yang berupa hutan membuat provinsi ini dijadikan tempat pelestarian satwa yang hampir punah. Pemerintah membangun beberapa Taman Nasional untuk pelestarian satwa ini. Sehingga selain berperan melestarikan satwa, pemasukan daerah bertambah karena taman ini dijadikan tempat wisata. Taman nasional ini patut anda kunjungi.
       
      Taman Nasional Tanjung Puting     
       

       
      Taman Nasional ini terletak di Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah. Untuk menuju taman nasional ini, anda dapat menggunakan kapal klothok. Dinamakan klothok karena bunyinya yang tok tok tok. Kapal ini mampu menampung penumpang hingga 12 orang dengan kecepatan sedang sehingga kita dapat menikmati pemandangan sungai Sekoyer. Anda juga dapat menikmati sunset dan hewan-hewan liar yang kadang terlihat di sepanjang pinggiran sungai. Namun, tetap waspada ya karena di sungai ini terdapat buaya yang keberadaannya sulit untuk dilihat.
       
      Pengunjung dari taman nasional ini kebanyakan adalah turis asing. Karena itu pelayanannya pun semakin ditingkatkan agar menjadi lebih baik. Pelayanan dari kapal klotok ini tidak kalah dengan hotel berbintang. Di dalam kapal ini, kapten dan guidenya sangat ramah. Jika lapar anda tinggal memesan makanan saja karena masakannya juga sangat enak. Anda hanya perlu mengeluarkan budget Rp. 30.000 per orangya . Jika malam anda dapat tidu di bawah kelambu. Woww…
      Biasanya kapal klothok ini akan penuh saat high season yaitu pada bulan Juli sampai Agustus karena di bulan itulah biasanya musim liburan sekolah.
       
      Anda juga dapat melihat beberapa monyet bergelantungan karena hutan ini merupakan rumah bagi delapan jenis primata.
      Taman Nasional Tanjung Putting ini juga memiliki beberapa tumbuhan endemik yaitu kayu ulin yang hanya ada di Kalimantan. Kayu ini sering juga disebut dengan kayu besi. Kayu ini merupakan jenis kayu yang paling kuat karena dapat tahan di segala cuaca bahkan jika terkena air kayu ini semakin keras sehingga rayap tidak akan sanggup memakannya.
      Disarankan untuk wanita yang ingin memasuki kawasan ini agar berpakaian yang sopan karena orang utan dapat tertarik dengan manusia. Selain itu hindari juga mengenakan pakaian yang berwarna hitam karena pakaian gelap sangat disukai oleh serangga.
       
      Taman Nasional Sebangau
       

       
      Untuk menuju taman Nasional Sebangau ini, anda dapat menggunakan taksi air yang berupa perahu motor yang terbuat dari kayu.  Anda juga dapat menggunakan angkutan umum menuju Kareng Bangkirai. Taksi air ini juga merupakan transportasi warga sekitar dan dioperasikan juga oleh penduduk setempat sehingga jangan heran apabila anda menaikinya bersama-sama dengan warga yang membawa barang bawaan yang sangat banyak. Taksi ini hanya beroperasi pada pukul 6 pagi hingga pukul 5 sore karena pada malam hari keadaan sungai cukup berbahaya sehingga taksi air ini tidak diijinkan beroperasi.
       
      Perjalanan menuju taman nasional ini dimulai dari pelabuhan Kareng Bangkirai dan selanjutnya anda akan diajak menyusuri sungai sebangau untuk menuju Pelabuhan Pegatan Hilir untuk selanjutnya menuju Pelabuhan mendawai melalui sungai Katingan dengan biaya Rp. 50.000 per orang.
       
      Jika anda ingin buang air ketika berada di dalam taksi jangan khawatir karena terdapat tambahan jamban yang bisa digunakan untuk buang air. Minta saja operator taksi untuk berhenti sejenak. Mereka akan dengan sabar menunggu. Operator taksi juga tak segan untuk menuruti permintaan anda untuk berhenti mengamati binatang-binatang.
      Dari Palangkaraya hingga kecamatan Mendawai menempuh waktu yang cukup lama yaitu sekitar 9 jam. Makanya sangat disarankan untuk berangkat pukul 6 pagi agar dapat tiba di Mendawai pukul 3 sore dan tidak kemalaman karena hanya terdapat satu penginapan di kecamatan Mendawai dengan kapasitas 10 kamar dengan harga cxukup terjangkau sekitar Rp. 30.000 per malam.
       
      Ada juga disarankan dapat berenang karena sebagian perjalanan akan dihabiskan di dalam air.
      Bawalah juga makanan dan minuman secukupnya karena kalau kita membeli makanan di desa yang kita lewati maka harganya bisa mencapai 2 kali lipat daripada di kota Palangkaraya.
       
      Hindari juga bepergian seorang diri di taman Nasional ini. Ajaklah teman. Apabila terpaksa harus sendiri, mintalah bantuan petugas untuk menemani. Namun, anda akan kesulitan menemukan petugas ini karena jumlah petugas hanya 20 orang saja sehingga mereka sulit ditemukan namun, anda jangan khawatir karena peran petugas ini biasanya juga digantikan oleh warga dengan imbalan yang sudah disepakati sebelumnya.
       
       
      D. Pesona Wisata Bahari Kalimantan Tengah
       
      Palangkaraya merupakan kota yang menyimpan potensi alam. Kota ini kaya akan hasil hutan karena luasnya kawasan hutan yang dimiliki oleh provinsi ini. Luas kawasan hutannya mencapai 80 persen dari total luas wilayah.
      Bagian utara Kalimantan Tengah didominasi oleh perbukitan dan pegunungan. Hal ini bertolak belakang dengan wilayah selatan yang merupakan dataran rendah, rawa, dan daerah Paya-Paya.
       
      Kawasan yang dilalui oleh garis ekuator ini beriklim tropis serta lembab. Dengan bentang alamnya yang berupa pegunungan dan dataran rendah maka tak heran apabila Kalimantan memiliki banyak tempat wisata yang menarik untuk dikunjungi.
       
      Kalau anda merupakan pecinta wisata bahari maka anda bisa mengunjungi danau Tahai yang terbentuk akibat perubahan aliran sungai Kayahan. Untuk menuju danau ini, anda harus menempuh jarak sekitar 30 km dari pusat kota. Lokasinya pun mudah untuk dijangkau karena lokasinya berada di pinggir jalan Palangkaraya. Anda dapat menggunakan kendaraan pribadi maupun kendaraan umum. Kalau menggunakan kendaraan umum maka anda dapat naik bus jurusan Palangkaraya – Sampit dan turun di desa Tahai dan selanjutnya anda dapat  berjalan kaki untuk menuju danau ini.
      Kalau anda mengunjungi danau ini maka anda akan disambut oleh merahnya air danau yang disebabkan oleh akar-akar pohon yang ada di lahan gambut. Selain dimanjakan oleh merahnya air maka anda juga akan melihat pemandangan rumah-rumah terapung yang sering disebut rumah lanting oleh penduduk setempat.
       
      Obyek wisata Danau Tahai ini juga memiliki akomodasi dan fasilitas yang cukup lengkap seperti sepeda air angsa, tempat duduk santai, tempat karaoke, mushola terapung, WC umum, dan areal parker yang yang dilengkapi dengan pos keamanan di pintu masuknya. Kalau anda berkeinginan untuk mengelilingi danau, maka anda juga dapat menyewa perahu dayung maupun perahu bermotor. Selain ada Danau Tahai yang menyimpan sejuta pesona, Kalimantan Tengah juga kaya akan pantainya. Inilah beberapa pantai yang menyimpan pesona.
       
      Pantai Sabaru
       

       
      Obyek wisata yang terletak di Kelurahan Kereng Bengkirai, kecamatan Pahandut ini berdiri di atas lahan seluas 150 ha. Hanya butuh waktu sekitar 15 menit perjalanan darat untuk mencapai pantai ini karena dari pusat kota, pantai ini hanya berjarak sekitar 12 km.
      Disini anda akan dimanjakan oleh sunset yang cantik. Anda juga dapat menikmati kesejukan pantai Sabaru ini dari atas bebatuan.
       
      Pantai Kubu
       

       
      Sebagai bentuk kepedulian dari pemerintah terhadap ekosistem alam maka, pemerintah mulai melakukan beberapa pemberdayaan seperti adanya penangkaran untuk kura-kura.
      Bagi anda pecinta kepiting, anda patut mencicipi hidangan kepiting khas pantai kubu. Kepiting yang ditangkap oleh nelayan dan masih fresh dimasak menjadi banyak variasi yang dapat anda pilih.
       
      Pantai Ujung Pandaran
       
      Objek wisata andalan pemerintah ini memiliki hamparan pasir putih dan kekayaan biota laut yang membentang dari Kabupaten Kotawaringin Timur hingga perbatasan Kabupaten Seruyan. Pantai Ujung Pandaran juga terkenal akan ubur-ubur, ikan pari, dan berbagai biota laut yang menghuni terumbu karang serta ikan-ikan kecil.
      Pantai ini dapat dicapai baik dengan kendaraan pribadi maupun transportasi umum dengan menempuh rute Palangkaraya-Sampit. Setibanya di Terminal Sampit maka jarak yang ditempuh hanya tinggal 100 km dengan menaiki bus jurusan Sampit-Teluk Sampit yang akan mengantarkan anda sampai tujuan.
       
      Anda juga dapat menyaksikan ritual tolak bala yang dilakukan para nelayan sebelum memulai pelayaran ke laut untuk mencari ikan. Ritual ini disebut dengan ritual adat Simah Laut. Ritual ini biasanya dilakukan setiap tanggal 10 bulan Syawal atau 10 hari setelah perayaan Hari Raya Idul Fitri. Masyarakat akan bergotong royong untuk membersihkan pantai sebelum ritual ini dilaksanakan. Setelah pantai dirasa cukup bersih maka berbagai upacara pun dilakukan dengan melarungkan berbagai sesaji ke tengah laut dengan tujuan mendapatkan rejeki yang melimpah dan juga mendapatkan keselamatan.
       
      Pantai ini juga sudah dilengkapi dengan beberapa fasilitas yang memadai seperti rumah makan, penginapan, tempat beristirahat sementara atau shelter, mushola, kapal wisata, rumah makan, bahkan pemandian umum.
      Itulah beberapa wisata bahari yang terdapat di Kalimantan Tengah. Jangan lupa untuk mengunjungi tempat-tempat wisatanya ya.
       
       
      E. Kuliner Lezat Khas Kalimantan Tengah
       
      Indonesia merupakan Negara yang kaya akan suku bangsa dan tradisi karena Indonesia terdiri dari banyak provinsi. Suku bangsa yang beraneka ragam membuat Indonesia juga kaya akan bahasa dan tradisi yang merupakan potensi untuk dapat terus dikembangkan.
       
      Salah satu provinsi yang kaya akan potensi adalah Kalimantan Tengah yang merupakan provinsi terbesar nomer 3 setelah Papua dan Kalimantan Timur.
       
      Karena memiliki cakupan wilayah yang luas, maka banyak penduduk yang mendiami daerah ini dengan kebudayaan yang beragam. Selain kaya akan kebudayaan, masyarakat Kalimantan tengah juga pandai mengolah makanan. Apa saja makanan yang menjadi cirri khas dari Kalimantan Tengah ini? Ini dia
      Juhu Singkah / Umbut Rotan
       

       
      Salah satu makanan khas dari suku Dayak yang mendiami daerah ini adalah umbut rotan atau rotan muda. Rotan muda ini sangat mudah ditemukan di dalam hutan tanpa perlu menanamnya. Oleh karena itu rotan ini sangat terkenal sebagai makanan khas daerah ini?. Cara pengolahannya pun sangat mudah yaitu hanya perlu membuang kulitnya lalu dibersihkan dan dipotong-potong menjadi ukuran kecil.  Umbut rotan yang seringkali dimasak bersama dengan ikan baung dan terong asam ini memiliki rasa asam, gurih, dan rasa kepahit-pahitan yang bercampur dengan rasa manis dari ikan sehingga membuat umbut rotan ini memiliki cita rasa yang khas.
       
      Kalumpe / Karuang
       

       
      Sayuran ini dibuat dari daun singkong yang ditumbuk halus. Daun singkong yang ditumbuk halus ini biasanya dibuat dengan campuran terong kecil maupun terong pipit dengan bumbu bawang putih, bawang merah, serai, dan lengkuas yang dihaluskan. Bagi yang suka dengan citarasa pedas maka sayuran ini dapat ditambahkan cabai. Masakan ini sangat enak apabila disantap dalam keadaan panas dengan menambahkan sambal terasi pedas dan ikan asin.
       
      Wadi
       

       
      Makanan khas Kalimantan Tengah yang satu ini berbahan dasar ikan atau daging babi. Bisa dikatakan wadi ini merupakan makanan yang dibusukkan namun, pembusukan ini tentunya tidak dilakukan sembarangan. Ikan dan daging akan dilumuri dengan bumbu yang dibuat dari beras ketan putih atau biji jagung yang di sangrai hingga kecoklatan lalu ditumbuk atau di blender sebelum disimpan. Bumbu ini dikenal dengan nama Sa’mu dalam bahasa Dayak Maanyan. Sedangkan  dalam bahasa Dayak Ngaju disebut dengan Kenta.
       
      Cara pembuatannya sederhana yaitu bersihkan terlebih dahulu ikan atau daging yang hendak diolah. Lalu rendam daging aytau ayam ke dalam air garam kurang lebih selama 5-10 jam.  Kemudian angkat dan biarkan mengering. Setelah dirasa cukup kering maka campurkan ikan atau daging dengan bumbu Sa’mu yang telah dibuat tadi hingga merata. Lalu simpanlah di dalam toples kaca, kotak kaca, maupun toples kedap udara yang ditutup dan biarkan selala kurang lebih 5 hari. Untuk daging, penyimpanannya disarankan untuk lebih lama yakni 1 minggu. Setelah itu waldi dapat dimakan dengan mengolahnya kembali seperti digoreng, atau dimasak. Kelihatannya proses pembuatan waldi ini mudah namun, membuat waldi tidak semudah yang dibayangkan karena apabila terjadi kesalahan sedikit saja dalam memasukkan bumbu maupun mengolahnya maka waldi dapat menjadi tidak enak bahkan tidak dapat dimakan. Oleh karena itu terkadang hanya beberapa orang yang memiliki keahlian untuk membuat citarasa waldi ini menjadi enak.
       
      Bangamat / Paing
       

       
      Masakan yang satu ini adalah makanan khas ynag dibuat dari kalong atau kelelawar yang besar ( Pteporus vampyrus). Kelelawar yang dikonsumsi adalah jenis pemakan buah terbesar sedangkan kelelawar jenis pemakan serangga maupun penghisap darah tidak dikonsumsi dan juga tidak digunakan dalam proses pembuatan makanan ini. Di beberapa daerah paing sangat terkenal untuk dikonsumsi namun, orang Dayak memiliki cirri khasnya tersendiri dalam mengolah makanan ini. Kelelawar dibersihkan dengan membuang bagian kukunya, punggung, serta usus. Sedangkan sayap, daging, dan bulunya dimasak. Orang Dayak Ngaju memasak makanan ini dengan bumbu yang lebih banyak sedangkan suku Dayak Maanyan mengolahnya dengan bumbu serai dan daun pikauk yang memiliki rasa asam. Biasanya sayur ini dimasak dengan sayur hati dan batang pisang yang dipotong kecil-kecil. Daun batang pisang yang digunakan adalah jenis pisang kipas. Masakan ini juga dapat dimasak dengan sulur keladi yang dipotong-potong.
       
      Itulah beberapa kekayaan kuliner khas Kalimantan Tengah. Jangan lupa untuk mencicipi makanan ini apabila mengunjungi Kalimantan Tengah.
       
       
      F. Hotel-hotel Murah di Kal-Teng
       
      Memilih penginapan memang susah-susah gampang. Apalagi jika biaya yang dimiliki tidak cukup banyak. Memilih hotel atau penginapan sebaiknya memang herus memperhatikan faktor biaya sebab anda tidak ingin kan jika uang liburan maupun perjalanan bisnis  habis hanya untuk sewa hotel? Pastinya anda ingin semuanya berjalan dengan lancer tanpa hambatan. Memilih hotel yang murah bukan berarti kita mengesampingkan fasilitas dan kenyamanan. Dalam memilih hotel ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.
       
      Pertama yang harus diperhatikan adalah lokasi hotel. Pilihlah hotel yang dekat dengan tujuan anda agar anda tidak mengalami kesulitan maupun kerepotan dalam mobilitas. Kalau hotel yang anda pilih jauh maka bisa-bisa uang anda akan habis hanya untuk transportasi saja. Carilah beberapa referensi hotel yang dekat dengan tujuan kita. Kita bisa mencarinya melalui internet atau menanyakan kepada teman maupun membaca pamflet serta brosur.
       
      Selain itu perhatikan juga pelayanan dari staff hotel. Walaupun memilih hotel yang murah, pastkan staff nya melayani kita dengan professional dan ramah karena tamu adalah raja.
       
      Faktor keamanan juga perlu mendapat perhatian karena keamanan merupakan hal utama. Kita dapat melihatnya dari system pengamanannya  dan juga penjagaannya. Kita juga harus selalu meneliti kunci-kunci pada pintu maupun jendela. Utamakan privasi dan keamanan anda.
       
      Untuk menhindari hotel yang sudah penuh, maka sebaiknya lakukan reservasi jauh-jauhari sebelumnya. Kabarkan juga waktu kedatangan anda agar pihak hotel dapat melakukan persiapan sebelum kedatangan.
      Bagi anda yang ingin mencari hotel di Kalimantan Tengah, berikut ini ada beberapa referensi hotel yang adapat anda jadikan pilihan.
       
      Hotel Batu Suli Internasional
       

       
      Hotel ini terletak di Jl. Raden Saleh No.4 Palangkaraya. Hotel ini menawarkan kolam renang outdoor dan juga WiFi gratis.
      Dari pusat Palangkaraya dan tempat perbelanjaan di Palangkaraya Mall hotel ini hanya butuh waktu 5 menit berkendara sedangkan untuk menuju Bandara Tjilik Riwut dibutuhkan waktu sekitar 20 menit berkendara.
      Kamarnya pun sangat nyaman karena sudah dilengkapi AC, meja TV, dan telepon bahkan jika anda memilih kamar tertentu ada yang dilengkapi dengan bathub dan internet kabel gratis.
      Restoran disini juga siap melayani anda dengan berbagai hidangan terutama makanan Indonesia. Anda juga dapat menggunakan fasilitas ruang rapat atau perjamuan serta layanan binatu dan antar jemput menuju bandara. Namun untuk fasilitas ini anda akan dikenakan biaya tambahan.
       
      Hotel Fairuz
       

       
      Hotel ini terletak di pusat kota Palangkaraya tepatnya di Jl. Demang Leman 9, Palangkaraya. Dari Palangkaraya Mall dan sungai Kahayan yang merupakan sungai terbesar si Kalimantan Tengah hotel ini hanya berjarak 1 km.  Untuk menuju bandara Tjilik Riwut juga hanya memerlukan waktu 10 menit.
      Kamarnya juga nyaman dan dilengkapi AC serta TV. Anda juga dapat memilih kamar tertentu dengan fasilitas seperti kulkas mini serta kamar mandi pribadi yang dilengkapi bathub dan shower air panas maupun dingin.
      Hotel Fairuz ini juga menyediakan fasilitas layanan antar jemput bandara serta penyewaan mobil. Hotel ini juga menyediakan layanan lainnya seperti pijat dan binatu.
      Restoran hotel ini juga siap memanjakan lidah anda dengan masakan Indonesia.
       
      Hotel Dandang Tingang
       

       
      Hotel yang terletak di Jalan Yos Sudarso No. 13 Palangkaraya ini merupakan salah satu hotel yang menawarkan fasilitas teras berjemur. Dari Palma Mall hotel ini hanya berjarak 5 menit berjalan kaki saja. Sedangkan dari Megatop Shopping Centre dibutuhkan waktu 10 menit berjalan kaki. Semua kamarnya sudah dilengkapi dengan AC dan WiFi gratis serta TV bahkan  minibar. Beberapa kamarnya juga  sudah dilengkapi dengan teras pribadi serta ruang tamu yang terpisah.
       
      Restorannya juga menyajikan masakan Indonesia sehingga masakannya pasti cocok di lidah. Dari Bandara Internasional Tjilik Riwut hotel ini dapat dicapai dalam 15 menit berkendara sedangkan dari bukit Tengkiling dibutuhkan waktu yang lebih lama yaitu 1 jam berkendara. Hotel ini juga menyediakan tempat parkir umum secara gratis.
      Anda juga dapat memanfaatkan fasilitas antar jemput bandara dan daerah sekitarnya tentunya dengan mengeluarkan biaya tambahan. Hotel ini juga menyediakan beberapa fasilitas seperti ruang rapat, penyewaan mobil, dan layanan penitipan.
       
      Itulah beberapa hotel dan tips bagi anda yang ingin memilih hotel di Kalimantan Tengah. Yang paling penting jadikan liburan maupun perjalanan bisnis anda berkesan. Lakukan survey terlebih dahulu sebelum memutuskan hotel mana yang akan anda pilih.