Sign in to follow this  
ameryudha

Makan di Hotel Bintang 5 ? siapa takut!!! harga sama kaya kafe di dago gan!!!

7 posts in this topic

gan ane mau cerita nih, jadi waktu bulan puasa kemaren ane lagi deketin cewe nih gan. terus tuh cewe ngajak ketemuan di bandung ( ane kan di bogor gan). nah ngajak buka bareng di yang namanya GH Universal Lembang!!!! mak jaaaannnggg, ane bener2 ga abis pikir ( itu kan hotel bintang 5, dia ngajak buka disitu , bisa2 ane ga lebaran gan!!!!). akhirnya, ane paksain tuh , dan siap2 ngerelain duit ane disitu.

Nama restorannya belle vue, letaknya di lantai 5 gan, nah bagusnya disitu agan bisa liat view sebandung raya. nah , ceritanya belon selesai gan, jadi akhirnya ane buka menu gan , daaaannnnn harganya sama kaya kafe2 di dago atau jalan riau gan, range harganya 25rb-350rb untuk makanan. minumannya harganya 25rb-40rb gan. Nah , jadi disini itu yang rekomended pastanya gan, harganya 32.500 + tax jadi sekitar Rp40.000 . pokonya ane berdua abis Rp.180rb ( ta'jil gratis gan :D, itu ane beneran main course doang). yang paling mahal itu namanya Jacks Rib dimana sih Rib nya ini direndam di minumaan namanya Jack D.

yah.... lumayan normal deh gan, ya ane kira kan ane bakal abis berapaaa gitu gan, bisa2 ane jual diri ane.

jadi, ternyata kenapa si cewe ini milih di sini, alasannya adalah kalo kafe hotel itu ga akan tutup, buka 24 jam ( masuk akal sih), jadi kalo ngobrol ga diburu2( ya, tapi dingin jek!!!!).

dari pengalaman tersebut, ane memetik beberapa hal gan :

1. Kalo mau cari tempat buat dinner romantis, ane bisa ngajal cewe ane ke restoran hotel

2. Makanan di hotel porsinya gede gan!!!!

3. dont judge the hotel by its avatar. hahahaha

4. restauran hotel buka 24 jam!!!! cocok buat yang pengen nongkrong tapi ga makan.

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo mau makan dihotel pasti harus bawa bujet lebih...karena harga pastinya mahal tuh....belum lagi cewe yang diajak doyan makan...pasti bikin kantong kita bolong...hahahaha....menurut saya cari tempat makan yang disesuaikan aja dengan kemampuan kita....

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya pernah deh jalan2 kesini( jalan2 doang ya, ga nginap). bagus dipake foto2. kalo ga salah video klip syahrini juga disini nih.

oiya, saya baru tau restorannya oke, saya pikir the valley doang nih yang oke. next time saya cobain deh maen2 kesini.

eh saya baru tau loh restoran ini 24 jam, abis kan yang saya tau kalo di bandung itu yang 24 jam madtari aja, dan itu pun peenuuuhh banget. aduh, mending ga jadi deh kalo lagi penuh.

Share this post


Link to post
Share on other sites

yang saya tanyakan adalah cewe nya dapet gak neh hehehe :P btw bogor nya dmana mas...saya sering di bogor depab PDAM Sukasari dket mall ekalos

iya nihhh, saya juga penasaran nihhhhhhhhhh,,,, akhirnya dapet gak cewenya :D

hahaahahaha...

sayang niihh, gak ada gambar2nya :D

mungkin mbak angeline bisa bantu post poto2nya ^_^

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya nihhh, saya juga penasaran nihhhhhhhhhh,,,, akhirnya dapet gak cewenya :D

hahaahahaha...

sayang niihh, gak ada gambar2nya :D

mungkin mbak angeline bisa bantu post poto2nya ^_^

hahaha, ngga euy... kecewa nih sayah. hahahahaha. udah bermodal,dan ternyata ga jadi..aaahhhhh

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Ikamarizka

      HOLaaaaH…
      Akhirnya… last 2 days di Japan. (inipun krn lirik visa udah mau kadaluarsa. Kalo ga ya lanjut terus hehehe) Tapi 2 hari terakhir ini ga menyurutkan semangat untuk terus jalan2 ke sana sini. Malah Sebenernya 2 hari terakhir ini saya Random, a k a banyak bgt mau nya.
      1.1     Pengen bgt ke desa Kawagoe di deket Tokyo. Desa nya yg katanyaa udah kaya jaman edo. Penuh dgn pernak pernik dan bangunan tua nya. Namun setelah pikir panjang, desa Kawagoe ini mungkin akan terlalu menguras tenaga saya. (perjalanan Kyoto – Kawagoe bisa memakan waktu 4 jam) sedangkan blum packing untuk pulang.
      2.2    Pengen ke Hakone.. namun apa daya cek dompet.. udah mulai bangkrut.. perjalanan juga agak jauh dari Tokyo.
      3.3    Pengen nyoba daging Kobe, hmmmm… ajakan ini menggiurkan bgt.. karena perjalanan Kyoto – kobe masih dalam hitungan menit. Cuman biaya jadi kendala no 1.
      Pilihan akhirnya jatuh ke nomor 3 karena ada 1 bocah berhasil ngeyakinin saya untuk nyoba si daging kobe ini. Dgn iming2 si Restaurant ‘steak land’ kalo di siang hari harganya bisa 50 persen lebih murah, plus kalaupun mahal bgt bisa ada temen sharing utk bayar si bon. Okeh.. it’s a done deal.. brangkat!
      Jam menunjukkan pukul 10 pagi, langsung lah saya cek out dari penginapan dan ketemu si ogiesan di stasiun kereta. Alasan kenapa kita berangkat pagi, karena gosipnya ini tempat memang rame bgt. Mungkin karena harganya yg miring dan memang jadi salah satu tujuan para turis di trip advisor.
      Trip subway Kyoto ke Kobe sannomiya memakan waktu sekitar 30 menitan. Ini link nya utk cek2 si subway yah www.hyperdia.com

      Dari Sannomiya menuju ke steak land bisa dicari di google map kok. Perjalanan nya dgn jalan kaki yah.. sekalian sambil liat2 sekitar.
      Hmmm… Kobe looks like Singapore kalo menurut saya.. ramai tapi tidak terlalu sumuk. Bangunan bangunannya pun terbilang sudah banyak yg modern. Tapi balik lagi… saya bukan orang kota bgt, jadi saya tidak terlalu mengeksplorenya. Kaki bener2 langsung melangkah ke steak land aja. Gang demi gang di intip satu satu.
      Dan yessss… we are here. Sesampai disana sekitar pukul 11.20 dan restaurant passs bgt baru buka.. well well well… lucky us. Naik ke lantai 3. Ketika masuk, oh wow… tempatnya gede bgt.. bisa menampung sekitar 80 orang mungkin. Di setiap mejanya pun ada chef yg standby utk 6 customer. Sempet terbesit “kok kayaknya lebay bgt ini ruangan sampe harus gede bgt dan tempatnya penuh dgn chef dan waiter” (maklum selama di jepang pasti makan di restaurant nya kecil2 petit bgt). Ups…. Salah… rentan 30 menit setelah kita duduk. Tempat ini udah 70 persen ter isi dan waiter selalu wara wiri kesana kemari ga berenti berentinya ngeladenin the customer curiosity.

      Duduk… cek harga.. ouww harganya ada di sekitaran 3500 yen per paketnya. Aslinya mungkin bisa mencapai 6000 sampai 9000 yen per porsi. Apalagi kalo untuk makan malam. Yaiks. Setelah ngobrol basa basi ahahahaha, akhirnya kita memutuskan utk pesen sendiri2 aja. Maklum lafar… ga pake lama si chef ngeluarin si famous Kobe Beef.  Dari bau nya sih memang udah keliatan menggiurkan bgt.


      Okay… let’s give it a try.. spontan kita dari bawel langsung diem seketika.. yah gitu deh… langsung ga perduli sekitar.. sibuk makan. Ahahahhaa.
      Karakternya memang mudah dikunyah, juicy dan agak crispy. Tapi jujur… kalo harus di kasi piala..
      Hiroshima masih memegang di urutan pertama untuk “rasa”, Hida Beef jatoh di urutan kedua krn lembutnya dan bumbunya yg unik. Kobe Beef jatuh di urutan ke 3. Karena menurut saya dari segi daging, kobe beef is pure beef. No fat (si lemak) sedangkan saya suka bgt sama yg namanya lemak. 2 daging di 2 daerah itu bertaburan lemak dimana mana. So yes.. balik lagi ke lidah masing2.
      OH! Satu lagi.. dari segi Harga
      1.     Hiroshima.. 1 paket lunch beef harga 1500 yen (ada di cerita hiroshima part)
      2.     Hida Beef.. 1 paket dinner beef ada di harga 3800 yen (ada di cerita takayama part)
      3.     Kobe Beef 1 paket lunch 3500 yen
      So silahkan pilih sendiri option2 nya.
       
      Ga terasa jam udah menunjukkan pukul 2 siang. Temen saya harus berpindah ke Osaka dan saya pun harus kembali ke Tokyo..
      Sempet goyah juga iman karena pengen bgt ikut ke umeda building di Osaka  utk ngejar sunset picture. Tapi setelah hitung2 jam.. ga akan kekejar subway jam 7 dr Osaka – sampai di Tokyo jam 10 malam (blum packing and balikin router di HIS harajuku)
      so It’s a goodbye for now.. But it was a hell of a crazy trip with ogie. Baru nemu Traveling partner yg bisa diajak susah seneng bareng. So for travel partner.. I do recommended him. Sempet norak sampe mewek di subway pas pisah.. padahal di jakarta juga bisa ketemu lagi ahahahaha… anaknya emang suka mellow. C u soon ogisan.. haik..
       
      Sesampainya di tokyo, lirik jam, masih jam 7 malam. Hmmmm… jalan lagi ah.. blum ngerasain Tokyo dan sekitarnya di waktu malam. Sesampai gi Tokyo, saya langsung ke
      1.     ueno park lagi.. penasaran bgt hanami an penduduk sekitar gimana ya kalo malem2. Sesampai disana. Oh lord… penuh banget.. dan byk sekali orang mabuk. Not a good idea.. malahan dihimbau oleh polisi udah ada beberapa kali kasus pencopetan. Wah.. baru kali ini denger di jepang ada copet. Entah kenapa saya yakin ini pasti perbuatan para pendatang juga. Karena setau saya jepang terkenal dgn keamanannya. Ga mau ambil resiko, saya tidak mau berlama lama disini. Tapi… ada 2 kuil disini yg indah bgt kalo malam. Lampu2 lampion bertaburan dimana mana. So it’s a a nice quick tour at night for me.
       
      2.     Harajuku.. saya masih penasaran dgn cosplay2 ce dan co jepang. So iseng kesini sebentar untuk liat2. Ketika datang, ternyata di depan subway ada stasiun tv seperti aquarium. Jadi penonton bisa menonton idolanya lagi wawancara atau nyanyi disitu. Unyu sekali ini abg abg sini, dgn rok rok mininya di suhu 10 derajat.. saya masih amazing aja alias ngiri. (pake jaket double udah 2) zzzZ
      lengkap 2 lapis jaket sweater and syal....
       
      3.     SHIBUYA… kesan pertama saya.. Fast and Furious! Dan Lautan Manusia. Lampu lampu kota bertebaran dimana mana. Dan uniknya.. tidak semrawut.

      Mall disini saya pikir mewah dan glamour. Ups.. salah. Kalah jauh bgt dgn Jakarta punya ahahaha. Sempet kaget kok toko2 disini udah kaya blok m plaza semua.
       
       

      Wow… akhirnya saya ada di persimpangan besar ini. Persimpangan yg sering bgt dibuat film.. dari jaman Tokyo love story sampe fast and furious. Saya dan si Kamera akhirnya manjat di pagar2 sekitar utk klik klik sekitar. Saya bener2 betah duduk selama 30 menit hanya untuk melihat the unique people disini. Dan dari ngelamun ini saya dikagetin dgn mobil2 yg luar biasa berisik dari kejauhan. And entah kenapa ada perasaan iseng pasang kamera standby ke jalan, 10 detik kemudian itu mobil2 fast and furious lagi kebut2an plus dgn sound system audionya yg menggema di shibuya yg ramai bgt itu. Ck ck ck..

      selama di shibuya ini, fav saya adalah pengamen jalanan nya. art dance sampe beat box nya berhasil membuat saya bener2 terpukau. jadi menurut saya, bisa jadi salah satu tujuan kalo ke shibuya nih. art people nya banyak.
       
      Ok jam sudah menunjukkan pukul 10.30 malam. Daripada ntar ketinggalan kereta terakhir lagi kaya kasus hari2 pertama, ga mau ambil resiko. A k a ga mau sampe naik taxi. Berhubung bawaan saya cuman sedikit (baju tidur dan sendal2 saya tinggal semua di jepang) jadi packing ga pake lama.
       
      Flight saya ke esokan harinya untungnya tidak terlalu pagi. Jadi saya masih bisa wara wiri di sekitaran bandara (emang ga bisa diem). Jgn ditiru yah hihihi. Okay.. yeayyy.. or not so yeayy.. karena masih pgn kesana kesini. Someday I’ll be back…

       
      Semoga tips tips and cerita saya jalan-jalan di jepang bisa sedikit membantu kepusingan temen2 disini yah. Kalo ada pertanyaan or mungkin masukan daerah2 prefecture mana lagi di jepang yg menarik, jgn sungkan untuk colek
       
      Domo ArigatoGozaimashita
       



    • By marioboros
      Hotel bintang 5 di Jakarta banyak dan tersebar di beberapa daerah ibu kota, dengan berbagai fasilitas yang ditawarkan. Dari beberapa hotel yang ada di Jakarta tersebut telah ada yang mendapat pengakuan sebagai hotel bintang lima. Hotel bintang lima sendiri harus memiliki kualifikasi tersendiri agar mendapat penilaian tersebut. Persyaratan hotel berbintang didasarkan dua ketentuan, persyaratan dasar dan persyaratan teknis. Dari persyaratan dasar akan dilakukan penilaian terhadap ijin usaha dan prinsip usaha. Sedangkan aspek teknis mengacu pada unsur fisik, unsur pengelolaan dan unsur pelayanan.

      Untuk fasilitas hotel bintang lima diantaranya terdiri dari fasilitas minimal sebuah hotel dan fasilitas khusus yang hanya terdapat di hotel bintang lima. Fasilitas minimum yang terdapat pada sebuah hotel berbintang adalah buffet breakfast, restoran berstandar tinggi, café, kolam renang, keamanan, show music pada hari tertentu, ada tempat fitness dan sauna, billiard. Dan untuk fasilitas yang hanya tersedia di hotel bintang lima adalah memiliki cabang di kota-kota besar suatu negara, sehingga tarifnya adalah berstandar internasional.
      Berikut daftar hotel bintang 5 di Jakarta, dan alamatnya,yang berstandar bintang lima, yaitu
       
      Sultan Hotel, Jalan Gatot Subroto The Ritz Carlton Jakarta Jl. Lingkar Mega Kuningan Kav. E1 No. 1 Park Lane Jakarta, Jl. Casablanca Kav. 18 Dharmawangsa Jakarta, Jl. Brawijaya Raya No. 26 Aryaduta Suite Semanggi Jakarta, Jl. Garnisun Dalam 8 Sheraton Media Jakarta, Jl. Gunung Sahari Raya No. 3 Hotel Mulia Jakarta, Jl. Asia Afrika Hotel Millenium Sirih, Jl. KH. Fakhrudin No. 3
    • By vie asano
      Kayaknya selama beberapa hari ini saya non-stop nulis tentang Bandung yah. Soalnya mumpung masih dalam momen mudik, dan sayang juga kalau pengalaman kulineran kemarin cuma sebatas disimpan dalam album foto di Facebook. Tapi kayaknya habis tulisan ini saya stop dulu ber-Bandung ria-nya dan akan kembali sharing info tentang topik-topik lainnya.

      Sebagai penutup edisi kulineran waktu mudik, saya ingin berbagi cerita tentang sebuah tempat makan gado-gado yang menurut saya paling lezat se-Bandung, dan bahkan Jakarta. Untuk info saja, saya ini bukan penggemar sayuran lho. Jika manusia digolongkan dalam kategori mahluk omnivora (alias pemakan segala), maka dengan bangga saya bilang kalau saya termasuk dalam kategori karnivora (alias pemakan daging). Namun nggak tahu kenapa, untuk menu sayuran yang dibalut dengan dressing, entah salad, lotek, maupun gado-gado, selalu ada pengecualian tersendiri. Jadi kalau ada tempat makan sayur mayur yang saya bilang enak, artinya tempat itu memang punya rasa yang wahid punya. Ya, minimal menurut saya begitu.

      Trus apa nama tempat makan gado-gado terenak se-Bandung dan Jakarta itu? Nama tempatnya adalah Rumah Makan Angkasa, yang lokasinya berada di Jalan Tengku Angkasa, Bandung (lihat bagian informasi untuk google maps dan rute menuju ke tempat ini). Saya kurang ngeh sejak kapan rumah makan ini berdiri. Yang pasti, pertama kali saya main ke tempat ini tuh kira-kira tahun 2000-an (waktu masih rajin-rajinnya mencari tempat makan dengan harga mahasiswa). Namun ternyata babeh bilang jika tempat makan ini sudah ada sejak beliau masih kerja di Bandung (kira-kira antara tahun 80-90 an), yang berarti usia tempat makan ini bisa jadi sudah puluhan tahun. Hmm, mungkin lain kali saya wawancara langsung si ibu penjual untuk memastikan umur RM Angkasa ini deh.

      Seperti halnya menu di rumah makan pada umumnya, sebetulnya di tempat ini juga terdapat berbagai menu prasmanan yang variasinya cukup banyak. Ada menu ayam, ikan, tempe, dan banyak lagi. Sedangkan si Gado-gado sebetulnya hanyalah salah satu menu yang ada di resto ini. Ternyata popularitas sayur mayur bersaoskan kacang ini mengalahkan semua jenis menu yang ada di RM Angkasa. Alhasil tempat makan ini lebih populer disebut sebagai Gado-gado Tengku Angkasa dibanding nama aslinya (bahkan saya pun baru-baru ini saja tahu nama asli tempat makan ini, haha). Jadi menu yang akan saya review hanya si gado-gado saja yah.







      Foto 01:



      Counter tempat memesan gado-gado. Untuk menu nasi rames, bisa masuk ke bagian dalam lewat pintu samping [foto: dok.pribadi/2014]


      Selama di Jakarta, saya beberapa kali makan gado-gado di beberapa tempat yang berbeda, mulai dari kantin di kantor depan rumah, hingga gado-gado kelas restoran yang cabangnya ada dimana-mana. Namun menurut saya, nggak ada yang bisa mengalahkan gado-gado Tengku Angkasa ini. Point pertama yang saya suka dari gado-gado ini adalah dari segi penyajiannya. Gado-gado ala Jakarta biasanya disajikan dengan dicampur langsung dalam bumbu kacang. Sedangkan gado-gado Tengku Angkasa ini disajikan ala Bandung, yaitu bumbunya cukup disiram di atas sayur-sayuran dan pengunjung tinggal mencampur sayur dan bumbunya sesuka hati. Bagi saya, cara ini paling enak karena sayuran masih terasa fresh saat disantap dan bumbunya juga nggak terlalu berair seperti jika dicampur terlalu lama dengan sayuran.







      Foto 02:



      Gado-gado Tengku Angkasa [foto: dok.pribadi/2014]


      Faktor menarik lain dari gado-gado disini terletak pada porsinya yang cukup besar, sementara harganya relatif terjangkau. Memang sih harganya sudah naik 3x lipat sejak saya pertama main ke tempat ini (dulu harga per-porsinya kira-kira Rp.5000 saja, sekarang Rp.15000 sudah termasuk lontong). Tapi porsinya mengenyangkan lho, alias nggak basa-basi. Setidaknya saya sih cukup kenyang hanya dengan menyantap gado-gado+lontong saja. Kalau masih kurang, bisa kok order nasi putih di warung ini.







      Foto 03:



      Sudut lain RM Angkasa [foto: dok.pribadi/2014]


      Hal lain yang saya suka dari gado-gado Tengku Angkasa ini adalah sayurannya yang terasa banget kesegarannya. Saat disantap masih berbunyi “kriuk-kriuk†begitu, khususnya untuk bagian kol (padahal saya nggak suka kol loh). Enak banget deh. Saya juga suka dengan bumbu kacangnya yang rasanya beda dengan bumbu kacang yang biasa ditemukan di gado-gado lainnya. Menurut saya sih bumbu kacang disini jauh lebih enak dari Gado-gado populer di Jakarta yang konon sausnya menggunakan kacang mede. Susah deh menjelaskannya, memang harus dicoba langsung. Dijamin nggak menyesal jauh-jauh datang ke tempat ini deh.

      Nah, itu baru cerita tentang gado-gadonya saja. Masih ada daya tarik lain dari RM Angkasa ini, yang uniknya terletak pada faktor pengamennya. Di RM Angkasa ini ada kelompok pengamen yang rutin tampil menghibur para pengunjung di tempat makan ini. Rata-rata pengamen yang tampil memiliki suara yang memang merdu, skill bermusik yang mumpuni, dan uniknya, alat musik yang mereka bawa pun bukan alat musik ala pengamen kebanyakan (yang biasanya nggak jauh-jauh dari gitar dan ukulele). Kemarin, pengamen yang tampil ada 3 orang, dan masing-masing memegang alat musik gitar, memainkan kotak kayu sebagai pengganti perkusi, dan biola. Sebelumnya, saya cukup sering melihat duo pengamen yang tampil sambil memainkan biola dan bass betot. Yes, bass betot, bukan gitar bass. Saya nggak tahu apakah para pengamen itu satu kelompok musik atau bukan, yang pasti para pengamen di RM Angkasa ini konsisten melantunkan lagu-lagu lawas. Beatles, Beeges, hanyalah sebagian band lawas yang lagunya rutin dilantunkan oleh para pengamen bersuara merdu tersebut, dan sukses membuat para pengunjung sejenak bernostalgia ke masa puluhan tahun yang lampau sambil menikmati makanan. Selama saya jadi pelanggan di Gado-gado Tengku Angkasa ini, saya selalu menikmati pertunjukan lagu-lagu nostalgia yang disajikan oleh para pengamen tersebut dan berujung dengan terbangnya lembar ribuan ke kotak sumbangan yang mereka sediakan (padahal biasanya saya selalu males kalau bertemu pengamen, haha).







      Foto 04:



      Pengamen di RM Angkasa. Pemain biolanya lagi menghilang dulu, haha [foto: dok.pribadi/2014]


      Kesimpulannya, bagi yang suka maupun nggak suka sayuran, saya rekomendasikan untuk mencoba Gado-gado Tengku Angkasa ini. Tempatnya memang nggak dilalui oleh kendaraan umum, tapi layak untuk dicoba kok. Yah, kalaupun betul-betul anti sayuran, bisa kok mencoba menu lainnya. Yang pasti, jangan lewatkan kesempatan menikmati sajian hiburan nostalgia dari para pengamen di RM Angkasa. Bagi yang memerlukan info lebih lanjut tentang tempat makan ini, berikut data-datanya.

      RM Angkasa
      < google maps >
      Alamat: Jl.Tengku Angkasa 37, Lebak Gede, Bandung 40132
      Telp: 022-2507337
      Jam operasional: 08.00-17.00. Namun kadang-kadang gado-gadonya sudah habis sebelum jam tutup resto
      Alternatif rute ke tempat ini:
      < alternatif 1 > Jika berangkat dari arah simpang Dago.
      < alternatif 2 > Jika berangkat dari ITB.
      < alternatif 3 > Jika berangkat dari Gasibu, versi jalan pintas.



      ***


      * Seluruh foto diambil oleh pribadi pada Agustus 2014.
      ** Informasi akurat per-Agustus 2014 dan dapat berubah sewaktu-waktu.



      ***


      Tulisan lain tentang kuliner Bandung:
      Sedapnya Makan Iga di Iga WS Bandung
      Cari Tempat Kuliner Unik di Bandung? Ke Warung Lela Saja!
      Memanjakan Selera di Bebek Garang & Friends (1)
      Memanjakan Selera di Bebek Garang & Friends (2-end)
      Menikmati Aroma Nostalgia di Gado-Gado Tengku Angkasa
    • By vie asano
      3 tulisan terakhir saya sudah menulis tentang tempat wisata bernama Bandung Carnival Land alias BCL yang bisa dibaca disini: Serunya Main-main di Bandung Carnival Land (1), Serunya Main-main di Bandung Carnival Land (2), dan Serunya Main-main di Bandung Carnival Land (3-end). Sekarang saya ingin bagi-bagi cerita soal kuliner ala Bandung lagi ah.

      Bicara tentang kuliner khas Bandung memang nggak ada matinya. Sebelum ini saya pernah menulis tentang Sedapnya Makan Iga di Iga WS Bandung dan Cari Kuliner Unik Di Bandung? Ke Warung Lela Saja!. Sekarang giliran Bebek Garang yang jadi sasaran kuliner saya. Tempat ini sebetulnya pernah muncul pada tulisan Sedapnya Makan Iga di Iga WS Bandung. Hanya saja karena waktu itu nggak sempat untuk mendokumentasikan apapun, Bebek Garang pun hanya muncul sebagai figuran. Status si Bebek Garang naik jadi pemeran utama setelah pada tanggal 3 Agustus kemarin saya sempat mampir lagi ke Bebek Garang yang lokasinya berada di seberang Taman Pramuka. Tepatnya, Bebek Garang ini terletak tepat di persimpangan jalan Aceh-jalan R.E.Martadinata (alias Jalan Riau). Tentunya kali ini saya sudah menyiapkan peralatan tempur berupa kamera, sehingga cukup pede untuk berbagi info seputar si bebek yang cetar membahana ini.







      Foto 01:



      Bebek Garang & Friends [foto: dok.pribadi/2014]


      Sekilas tentang Bebek Garang

      Bebek Garang. Hmm, dari namanya saja sudah bisa ditebak jika resto yang memiliki logo bebek berwujud mirip Donal Bebek yang sedang marah ini punya keahlian khusus dalam menyajikan menu-menu bertema bebek. Pendapat tersebut benar adanya, karena kuliner bertema bebek memang menjadi menu utama di resto ini. Namun jika diperhatikan lebih lanjut, di resto ini juga banyak kok menu lain yang sifatnya non bebek, seperti menu ayam (yang diolah dengan cara sama seperti menu bebek). Di resto ini juga terdapat menu minuman dan cemilan, sehingga bisa dibilang pilihan menunya cukup beragam. Oya, resto ini sebetulnya memiliki beberapa cabang, salah satunya berada di rest area KM97 tol Cipularang. Jadi bagi yang nggak sempat mampir ke Jalan Riau namun penasaran dengan rasa si bebek ini, bisa mampir ke KM97 yah.







      Foto 02:



      Salah satu halaman menu di Bebek Garang [foto: dok.pribadi/2014]


      Walau dari tadi Bebek Garang disebut terus layaknya tokoh utama, sebetulnya di tempat ini si bebek nggak tampil sendirian lho. Jika dicermati lebih lanjut, nama lengkap tempat ini adalah Bebek Garang & Friends. Friends disini bukanlah bebek lainnya, melainkan nama tempat kuliner lain yang juga memiliki stand di tempat ini. Uniknya, masing-masing tempat kuliner yang menjadi kawan si bebek ini memiliki ciri khas masing-masing yang menyasar selera kuliner yang sangat berbeda. Berikut beberapa tempat yang ada di Bebek Garang & Friends:

      Belah Doeren (dibaca Belah Duren). Tempat ini khusus menjual aneka kuliner bertema durian. Beberapa menu yang ada disini antara lain Duren Goreng, Pancake Duren, dan Duren Bakar.







      Foto 03:



      Belah Doeren [foto: dok.pribadi/2014]


      Heavens Green Tea. Tempat ini menawarkan aneka pilihan mix ice cream. Pengunjung bisa memilih rasa es krim yang diinginkan, dan memilih juga topping yang diinginkan. Saya belum pernah memesan di tempat ini (karena entah kenapa tiap kali berkunjung ke tempat ini pasti sedang sakit batuk).







      Foto 04:



      Heavens Green Tea [foto: dok.pribadi/2014]


      Ramen House dengan kuliner ala Jepang-nya. Tempat ini tak hanya menawarkan aneka menu serba ramen, namun juga menu khas Jepang lainnya seperti Donburi. Ada juga pilihan menu cemilan dan minuman. Kira-kira inilah menu-menu yang ditawarkan di Ramen House.







      Foto 05:



      Banner promosi dari Ramen House [foto: dok.pribadi/2014]








      Foto 06:



      Menu di Ramen House (1) [foto: dok.pribadi/2014]








      Foto 07:



      Menu di Ramen House (2) [foto: dok.pribadi/2014]


      Tempat lainnya, Susanti, saya belum pernah lihat langsung maupun memesan menu dari sana. Bahkan saya nggak tahu itu nama tempat kuliner atau bukan ya, haha. Jadi mohon maaf belum bisa kasih review tentang tempat tersebut. Oya, tempat-tempat kuliner di atas belum termasuk dengan 2 tempat non-kuliner, yaitu The Butiku (sayangnya pas kunjungan kemarin sepertinya tempat ini sudah tutup) dan Oshborn. Jadi nggak salah kan jika saya sebut tempat ini merupakan spot asyik untuk memanjakan selera, mulai dari selera dalam hal kuliner hingga selera non-kuliner.

      Tentang suasana di Bebek Garang & Friends

      Pertama kali masuk ke spot ini, suasana cozy cukup terasa. Kesan tersebut masih tak berubah saat kunjungan kedua ke tempat ini. Ruang makan di tempat ini cukup besar, bersih, dan cukup nyaman. Kira-kira seperti ini penampakan area makan di Bebek Garang & Friends.







      Foto 08:



      Area makan di bagian depan [foto: dok.pribadi/2014]


      Point menarik dari tempat ini, menurut saya, terletak dari adanya fasilitas permainan yang bisa dimainkan oleh pengunjung saat sedang menunggu pesanan datang, salah satunya adalah permainan Foosball. Dan jika diperhatikan dengan lebih detail, di beberapa meja juga terdapat board game seperti ular tangga dan ludo. Menarik juga kan?







      Foto 09:



      Area makan di bagian dalam + permainan Foosball [foto: dok.pribadi/2014]








      Foto 10:



      Meja dengan permainan ular tangga [foto: dok.pribadi/2014]


      Sistem pemesanan dan cara pembayaran

      Cara memesan di tempat ini terbilang mudah. Saat kita sudah memilih meja, waiter akan memberikan buku menu yang berisi kumpulan menu seluruh resto di Bebek Goreng & Friends. Pengunjung memesan menu pada waiter, dan setelah selesai makan baru membayar di kasir. Pembayarannya bisa menggunakan uang tunai maupun kartu debit/kredit, dan ini jadi point plus bagi saya yang jarang banget membawa uang tunai dalam dompet. Sistemnya sedikit berbeda jika ingin membeli di Belah Doeren, pengunjung harus datang langsung ke stand untuk memesan menu dan bayar langsung di tempat. Setahu saya, untuk Belah Doeren ini hanya menerima pembayaran dengan uang tunai.

      Saya akan lanjut mereview aneka menu yang kami pesan kemarin dalam tulisan selanjutnya. Maklum, kemarin agak kalap karena datang untuk late lunch, jadi agak ngeborong deh, hehe. Untuk informasi lokasi persis tempat ini juga tunggu tulisan selanjutnya yah, karena saya harus cari informasi juga jalur angkot yang lewat ke tempat tersebut.



      ***


      * Seluruh foto diambil oleh sendiri pada Agustus 2014. Seluruh informasi dalam tulisan ini akurat per-Agustus 2014 dan dapat berubah sewaktu-waktu.
    • By vie asano
      Tulisan ini lanjutan dari tulisan sebelumnya yang berjudul Memanjakan Selera di Bebek Garang & Friends (1) . Pada bagian pertama saya memberikan sedikit gambaran tentang apa itu Bebek Garang & Friends dan kuliner apa saja yang bisa ditemukan disana. Nah, kali ini saya ingin berbagi review menu-menu yang saya dan keluarga cicipi di Bebek Garang & Friends. Mudah-mudahan bisa menginspirasi teman-teman yang akan berpetualang kuliner disana.

      Seputar menu

      Pada kunjungan pertama, saya hanya mencicipi menu yang ditawarkan oleh Bebek Garang dan Belah Doeren. Pas kemarin kami agak sedikit kalap dan mencicipi menu dari beberapa tempat makan, diantaranya adalah Bebek Garang, Belah Doeren, dan Ramen House. Maklum, kami datang dalam kondisi late lunch jadi cacing di perut sudah demo besar-besaran. Berikut menu-menu yang kami cicipi dan harganya (akurat per-Agustus 2014):

      Untuk menu di Bebek Garang, saya memesan menu Bebek Debus (Rp.24500) dan Nasi Putih (Rp.6000). Menu ini termasuk salah satu menu yang paling direkomendasikan untuk dicoba. Bebek Debus, berdasarkan iklan di buku menu, diklaim memiliki rasa yang pedas menggigit dan rasa pedasnya dijamin meresap hingga ke daging karena disajikan dengan cara dibakar. Pada kenyataannya, Bebek Debus ini rasanya memang enak dan gurih. Bumbunya memang terasa meresap sampai ke daging. Dagingnya pun juga sangat empuk, dan bau amis khas daging bebeknya nggak terasa. Hanya saja rasa pedasnya nggak sepedas yang saya bayangkan saat membaca kalimat iklannya, tapi justru itu membuat menu ini bisa dinikmati dengan santai tanpa mulut harus megap-megap karena kepedasan. Penampakan Bebek Debus kurang lebih seperti ini.







      Foto 01:



      Bebek Debus dan nasi putih [foto: dok.pribadi/2014]


      Hubby memesan menu Paket Bebem, alias Paket Bebek Hemat. Menu ini terdiri dari nasi putih + Bebek 70’s / Bebek Negro (yang dipilih kali ini adalah Bebek 70’s) + tahu/tempe + Ice Fruit Apple Tea. Harga paket ini Rp.40800, dan diklaim jauh lebih murah daripada membeli satuan (yang jatuhnya Rp.48000). Bebek 70’s ini juga tak mengecewakan. Selain empuk dan gurih, serundeng yang ditaburkan di atas bebek semakin membuat menu ini terasa sedap dan mantap. Yang menarik, ternyata paket Bebem ini juga mendapat bonus kol goreng (tidak tercantum di menu). Penampakan si Bebem kurang lebih seperti ini (sayang Ice Fruit Apple Tea-nya nggak terfoto).







      Foto 02:



      Info tentang paket Bebem [foto: dok.pribadi/2014]








      Foto 03:



      Paket Bebem [foto: dok.pribadi/2014]


      Si Princess memesan menu Sosis Barbeque yang disajikan bersama kentang goreng. Harga paketnya Rp.20000. Sosisnya berukuran besar, teksturnya agak kenyal, dan rasa sosisnya lezat. Cocok banget dengan bumbu Barbeque-nya. Sayangnya kentang gorengnya kurang banyak, dan habis dicemilin oleh ortunya si princess, haha.







      Foto 04:



      Sosis Barbeque [foto: dok.pribadi/2014]


      Masih kurang kenyang, kami pun memesan Echa Ramen dari Ramen House. Ramen ini harganya Rp.18000 dan diilustrasikan memiliki rasa kuah yang pedas. Pada kenyataannya, ramen ini nggak terlalu pedas dan bahkan bisa disantap habis oleh si Princess (yang gantian memalak makanan ortunya). Namun overall cukup enak kok, dan menu ini juga disajikan bersama sayuran dan telur rebus. Oya, menu di Ramen House ini lumayan menarik lho. Pengunjung bisa memilih level kepedasan yang diinginkan (1-5, dan harus tambah Rp.500/setiap level berikutnya. Maksimal hingga level 10), dan bisa memilih jenis mie yang diinginkan (original, mie telur, dan udon). Hanya saja untuk mie telur dan udon ada penambahan harga sebesar Rp.3000 dan Rp.5000.







      Foto 05:



      Echa Ramen [foto: dok.pribadi/2014]


      Dari Ramen House ini kami juga memesan menu cemilan, yaitu Crispy Mushroom Mayo (Rp.10000). Berbeda dengan jamur krispi yang bisa ditemukan di pinggir jalan, jamur dalam menu ini merupakan jamur kancing yang digoreng tepung dan disajikan bersama mayones. Enak disantap sebagai cemilan.







      Foto 06:



      Crispy Mushroom Mayo [foto: dok.pribadi/2014]


      Sebetulnya kami masih memesan satu menu lain dari Ramen House, yaitu Curry Ramen, yang dipesan oleh babysitter si kecil. Sayangnya sih ramen ini keburu dihajar sampai ludes sebelum sempat diabadikan.

      Menu terakhir yang kami pesan adalah Duren Goreng (Rp.20000/3 pcs). Menu ini bentuknya seperti risoles, hanya saja isinya duren. Sebagai fans berat duren, saya rasa menu ini cukup enak lho. Durennya sangat terasa bahkan sejak menu ini baru disajikan di atas meja. Dan bau semerbak duren pun semakin terasa setelah digigit. Hmmmm, harum banget! Berikut penampakan dari si Duren Goreng. Oya, adik saya pernah merekomendasikan menu lain dari Belah Doeren ini, yaitu Pancake Duren. Harganya lumayan bersahabat, Rp.20000/2 pcs. Bandingkan dengan harga Pancake Duren di Jakarta yang bisa mencapai Rp.15000/pcs. Mungkin lain kali saya akan coba Pancake Duren-nya, dan kalau belum mabuk durian, sekaligus ingin coba menu Duren Bakar-nya.







      Foto 07:



      Duren Goreng [foto: dok.pribadi/2014]








      Foto 08:



      Penampakan Duren Goreng setelah digigit. Rasanya jauh diluar ekspektasi saya, dewa deh! [foto: dok.pribadi/2014]


      Kira-kira demikian beberapa menu yang bisa saya review. Mudah-mudahan lain kali bisa bertualang rasa lagi di Bebek Garang & Friends untuk mencoba menu lainnya, dan pastinya akan saya bagikan juga pada teman-teman. Selamat mencoba Bebek Garang & Friends yah!

      Informasi:
      Bebek Garang & Friends
      < google maps >
      Alamat: Jl.Riau no.114 (Taman Pramuka), Bandung 40113
      Jam operasional: Kira-kira mulai pukul 10.00-tengah malam
      Rute angkot:
      Angkot-angkot berikut nggak ada yang lewat langsung ke depan Bebek Garang & Friends. Jika naik angkot, harus turun di Jalan Riau dan jalan sedikit ke Bebek Garang & Friends.
      -Cicaheum-Abdul Muis (Kebon Kelapa) via Aceh. Angkot ini disebut juga dengan angkot 02. Jam operasional angkot ini kira-kira pukul 05.00-19.00.
      -Dago-Riung Bandung / Riung Bandung-Dago.
      -Margahayu-Ledeng.
      Keterangan tambahan: di Bebek Garang & Friends ini ada tempat untuk parkir mobil. Jadi nggak perlu khawatir kalau mau bawa mobil pribadi.



      ***


      * Seluruh foto diambil dari koleksi pribadi. Silahkan jika ada yang mau pakai, tapi cantumkan sumbernya yah.
      ** Informasi akurat per-Agustus 2014 dan dapat berubah sewaktu-waktu.



      ***


      Tulisan lain dengan tema kuliner Bandung:
      Sedapnya Makan Iga di Iga WS Bandung
      Cari Tempat Kuliner Unik di Bandung? Ke Warung Lela Saja!
      Memanjakan Selera di Bebek Garang & Friends (1)
      Memanjakan Selera di Bebek Garang & Friends (2-end)
    • By Surya Laksana




      Capek juga liburan ma temen - teman. Pas mau balik eh lewat Jl. Ir. H.Juanda. Kalo dari Tol Kopo kearah kiri menuju kota Cikampek. Sebelum pertigaan pasar cikampek sebelah kiri jalan kok ada cafe kecil tapi dengan hiasan hitam putih khas sesuatu yang seram - seram.Tapi uniknya kalo malam hari di hias lampu - lampu yang menarik sekali. Pas lewat kebetulan selepas maghrib dan nampaknya kafe sedang dalam keadaan ramai dan penuh. Penasaran juga nih....akhirnya balik arah dan mampir untuk mencoba apa sih yang ditawarkan.
      Ternyata cafe mie...yah Mie Setan KOBAK Cikampek 2...sebuah banner panjang menempel dibagian depan atas kafe tersebut. Setelah melihat menu, kaget juga karena lihat variasi menu serta minuman yang komplit dan menantang.
      Ada Mie Setan Centil,Mie Setan Banci, Mie Setan Gundul dengan level kepedasan 12 - 60 Cabe Rawit Segar.Yang membuat beda disini, mie yang digunakan bukan mie instan seperti kebanyakan kedai/kafe mie pedas pada umumnya. tetapi mie segar buatan sendiri yang ditambah telor sehingga lebih gurih rasanya ( Kata Penjualnya seh he he he he  ).
      Minumannya pun komplit dan diklaim sebagai penghilang rasa pedas biarpun mie yang dimakan level 60 cabe, dijamin kalo minum dari menu yang ada pasti langsung sembuh pedasnya.
      Ada Es Genderuwo, Es Kunti Menor, Es Tuyul Afrika, Es Babanas Cau Puccino dll dan semua khas kafe tersebut.
      Kalo ada yang penasaran,...silakan coba. Gak nyesel deh karena range harga sangat romantis banget ma kantong mahasiswa bahkan anak2 smp sekalipun. Cuma 8000 rupiah dah dapat menikmati seporsi Mie Setan KOBAK Cikampek tetapi dengan porsi Restoran.
      Kalo alamat lengkapnya sih di Jl. Ir. H.Juanda 187 Sukaseuri Cikampek. Untuk Mie Setan KOBAK 1 Cikampek katanya ada di Belakang Pom Bensin atau depan lapangan futsal APT Desa Pucung. Tempatnya kedalam tetapi asyik juga buat berduaan he he he eh
       






    • By rintso
      mungkin bagi sebagian jjers yg bermukim dibandung, jalan cihapit terkenal karena tukang kaset bekasnya, tukang onderdil motor dan tukang tape mobilnya
       
      namun bagi penggemar kuliner, jalan cihapit itu adalah salah satu tujuan wisata kuliner yang wajib di bandung
       
      mungkin udah banyak yg ngebahas tentang kuliner jalan cihapit di forum/blog sebelah
      tapi setelah saya intip2 disini blom ada ternyata
       
      dan kenapa juga jalan cihapit. soalnya saya ngantor di daerah sini. hehehehe
       
      jalan cihapit sendiri terletak di daerah jln. r.e.martadinata (riau), dari jln. taman cibeunying selatan sampe jl. aceh
       
      perjalanan saya dimulai dari bank ocbc nisp (jln. tmn cibeunying sel) kemudian ke arah selatan (jln. aceh)
       
      disebelah kanan sebelum memasuki perempatan cihapit-riau ada restoran roemah enak enak


      saya sendiri belom pernah coba, tapi dari yang saya baca2, restoran ini cocoknya untuk makan bersama keluarga jjers
       
      lalu saya lanjutkan jalan, nah sebelum perempatan ada cafe bober, masuknya dari jln. riaunya

      disini cocok bgt buat jjers yg mo menghabiskan waktu bersama pasangan atau teman2
      oh iya, bober buka 24jam
       
      masih diperempatan,setelah saya menyebrang jalan, ada ayam cobek cihapit

       
      lanjut jalan lg jjers, dekat perempatan cihapit-sabang ada surabi cihapit

      tukang surabi langganan, bukanya pagi2 sampe jam 9-10an
       
      jalan dikit jjers,cuma 15meteran ada kue balok, gabung ama lontong sayur dan kolak

       
      semangat jjers, lanjut lagi
      melewati depan pasar cihapit sekarang, kl yg mau coba warung nasi bu eha, mangga/silahkan masuk kedalam pasar cihapit. kl gak tau tanya2 ama pedagang pasar, pasti ditunjukin
      sambelnya enak jjers, ciyus, hahahahaha
       
      masih didepan pasar cihapit, banyak toko2 kue kering, jjers bisa belanja macam2 kue kering disini, atau yg mo nyoba cuanki serayu silahkan, ada cabangnya. pake gerobak
      saya sendiri sih langganan beli es teler kl disini mah dan masih ada gerobak2 dagangan lainnya (lupa euy)
       
      turun lagi kebawah, sebelum kantor polisi,masuk dikit ada gado2 cihapit, lalu gak jauh diseberangnya masuk gang ada kantin dan lotek cihapit
      mungkin sebagian jjers bdg langganan makan lotek disini termasuk saya, dan kl beruntung saya gratisan ngeloteknya, soalnya usaha keluarga temen dekat saya, hahaha
       
      udah dulu nulisnya, back to work, mungkin ada jjers yg mo nambahin mangga diantos
       
      terima kasih buat: jakpost travel, kulinerbdg, jajananbandung, ceritaperut dan sendynamicgirl yg gambar2nya saya comot