zeekyuryu

field report Kuliner + Jalan2 ke Serang, Banten

11 posts in this topic

Halllooo... mau sedikit cerita aja kemarin Minggu saya jalan-jalan ke Serang. Dibilang field report ya nggak juga sih, soalnya cuma flash trip dan emang ga eksplorasi wisata yang gimana-gimana. Cuma jalan-jalan biasa dan juga cari kuliner seru.
 
Serang merupakan sebuah kota kecil di Provinsi Banten yang letaknya berbatasan dengan Tangerang dan juga Cilegon. Menurut teman saya, untuk soal wisata dan tempat nongkrong mungkin bisa lebih baik ke Cilegonnya saja langsung. Di Serang ya paling ada Pantai Anyer dan kemarin kita batal ke sana karena satu dan lain hal :D
 
RM SOP IKAN TAMAN TAKTAKAN
 
Oke, ceritanya, Minggu sekitar pukul 1 kami jalan dari rumah teman kami di Serang. Tujuan pertama mengisi perut karena sudah makan siang. Akhirnya, diajak ke sebuah restoran yang populer di Serang, yaitu Soup Ikan. Nama restorannya RM. Taman Taktakan Soup Ikan. Untuk alamat lengkapnya aku nggak hafal ya. Tapi patokannya deket dengan alun2, ramayana, dan juga sebelum SDL 01 Serang. Karena Serang kota kecil, insya Allah pada tahu deh. heheh...
 
Menurut taglinenya sih, Rumah makan sop ikan ini adalah yang asli dan pertama di Banten. Dan menurut temenku, ini restoran emang enak banget masakannya, terutama sop ikannya. Okelah masuk, dan ternyata, nggak terlalu besar sih, cukuplah. Tapi nyaman. Ada tempat duduk yang pake kursi dan meja dan ada juga yang lesehan. Segeralah karena datang ramai-ramai, kami cari yang berbilik alias lesehan. Jadi, walaupun konsepnya lesehan, satu dan lainnya dipakai sekat jadi privasi terjaga seperti di bilik. Pemandangannya juga lumayan. Di depannya ada taman buatan yang bikin suasana lebih adem dan alami. Fasilitas pun lumayan lengkap. Selain toilet, mushola yang nyaman juga ada. tempat pun cukup bersih.
 
Oke, saatnya makan. Karena judulnya RM Sop Ikan, menu sop ikan wajib dicoba. Nggak pake lama, menu-menu nasi satu bakul untuk 4 porsi, cah kangkung, tempe penyet, tahu bacem, dan juga sop ikan 1 porsi yang cukup untuk sekitar 4 orang. 
 
Ternyata, sop ikan ini warnanya bening dominan hijau. Bening karena kuahnya dan hijau karena banyak banget bumbu-bumbu hijaunya. Ada bayam, sereh, daun bawang, cabe rawit hijau, dan lain-lain yang warna hijau dan juga dipotong gede-gede. Jadi kayaknya tuh daunnya banyak banget. Tapi, cabe rawitnya ga diiris-iris, masih utuh semua.
 
Rasanya, enaaaaakkkk... seger banget. Apalagi nih, kalau itu cabe rawit dipotong-potong di mangkuk kita lalu diaduk. Beuuuhhh seger bangett... Ternyata cara makannya begitu kata temenku. Cabe rawit itu selera ya, ada yang ga suka pedes kan. Tapi buat yang suka seger pedes, cara terbaik nikmati sop ikan itu adalah dengan potong-potong itu cabe rawit. Ikannya pun lembuuuuttt banget dan tentunya udah ga amis dan ga direpotin tulang atau duri-duri.
 
Harga sop ikan ini normal. 1 porsi Rp 90.000 dan 1/2 porsinya Rp 45.000. Harga makanan lainnya lupa, tapi worth sama rasa dan banyaknya. Nasinya 4 porsi 1 bakul juga banyaaaak... Pokonya coba deh. Enak.
 
SOP DUREN
 
Nah, setelah makan-makan, lalu cari cemilan. Udah agak sorean, mari menikmati jajanan paaaaling laku dan paaaling rame di Serang. Jajanan tersebut adalah Sop Duren. Sop Duren ini, bagi yang suka duren, enaaaakkkk banget. rasanya unik, katanya. Aku nggak nyobain karena ga suka duren. Jadi temen-temen aja dan ngeliat ekspresi dan komentarnya enak banget. heheh...
 
Sop duren ini pas kita datangin, rameeeeeeeeeee banget. Lahan kosong di depannya penuh ama parkir mobil dan motor. Di dalemnya juga rameee banget. tempatnya standar sih, nggak ber-AC tapi ini cafe katanya jadi tempat nongkrong paling cihuy, karena selain rasanya yang enak, rame juga itu. Harganya Rp 9000 per gelas yang biasa buah Teh Poci atau minuman lain itu. Terus nih, belinya pake nomor antrian lhooo kayak di Bank heheh. Jadi kita pesen nih, bayar dan nanti dikasih nomor antrian ke berapa. Pilihannya mau dibungkus atau minum di tempat juga bisa. Saking ramenya ituuu :)
 
Lokasi Sop Duren ini patokannya di perempatan warung pojok. Lurus aja ke arah Cipocok. Cafenya ada sebelum Komplek Permata. Pas banget kok tikungan dan rame banget, jadi mudah ditemukan.
 
SATE BANDENG IBU ALIYAH
 
Nah, sekarang urusan oleh-oleh nih. Wara-wiri ke sana kemari, mari kita beli makanan paling khas dari Kota Serang, yaitu Sate Bandeng Ibu Aliyah. Ini juga terkenal banget nih. Pas di dalem, banyak foto-foto bukti tempat ini pernah diliput beberapa media.
 
Bandengnya juga lumayan gedelah. 1 bandeng Rp 30.000 ada 2 rasa, pedes dan original. Harganya sama kok. Alamatnya ada di Jl. Samaun Bakri RT 001/01, Lopang Gede, Serang. Cara menuju lokasi ini dari Stasiun Kereta belok kanan ke arah pasar Rau. Gangnya ada di sebelah kiri samping Indomaret. Warna plangnya merah, ikuti aja petunjukknya. Gangnya sempit gitu, jadi kalau bawa mobil harus gantian. Menurutku, dari luar ke dalam nggak jauh kok. Kalau repot banyak mobil, parkir aja di lahan agak luas pas pertama kali masuk gang. dari situ, tinggal jalan sedikit nyampe deh. 
 
Sekian deh short trip saya dkk. ini foto2nya :)
 
 

 

post-7-0-70294500-1369651731_thumb.jpg

post-7-0-66994800-1369651732_thumb.jpg

post-7-0-26989100-1369651733_thumb.jpg

post-7-0-42086400-1369651734_thumb.jpg

post-7-0-36722500-1369651812_thumb.jpg

post-7-0-14176000-1369651817_thumb.jpg

post-7-0-20102000-1369651820_thumb.jpg

post-7-0-62317700-1369651823_thumb.jpg

post-7-0-01420300-1369651827_thumb.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

@deffa jiahhh bibirnya doang??? klo dsini sop ikan badannya aka..sop kepala ikan beda menu :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

emang dasyat buneng dah tuh sop ikan di serang, juara :salut

klo sate bandengnya lom pernah nyoba, besok besok pasti :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

emang dasyat buneng dah tuh sop ikan di serang, juara :salut

klo sate bandengnya lom pernah nyoba, besok besok pasti :)

mantebbb  :backpacking  enak mbakkk yg pedes beneran pedesnyaaaaaa  :shopping  :backpacking

Share this post


Link to post
Share on other sites

jadi pengen deh itu sop ikannya. emang enak banget seger-seger pedes gitu ya. sop durennya juga menggoda deh, sayang banget ga suka durian, kalo saya sih doyan banget, jadi pengen, hehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

@rerefaradina ayoo coba mbakkk enak banget sopnya.. tapi durennya saya mah gtw hahaha... enak pasti yg suka duren mah doyan banget  :backpacking

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wahh saya sering lewat sini nie,.

d cilegon juga ada cabang'y,.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wahh saya sering lewat sini nie,.

d cilegon juga ada cabang'y,.

yg mana yg punya cabang mas? sop ikan apa sate bandengnya? saya blm pernah ke cilegon :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

setau saya, sop ikan taktakan bnyk banget cabangnya...ada yg ditaktakan, di deket alun2,di krenceng jalan menuju anyer,sama di komplek damkar cilegon....soal rasa, sy sendiri malah belum pernah nyoba...meskipun asli serang...hehehehe....oya, sekalian info...buat yg seneng banget sama duren, kalian bisa mampir di DJHA...( Duren Jatohan Haji Arip) dijamin pasti bikin ketagihan..letaknya di jalan pandeglang....

Share this post


Link to post
Share on other sites

setau saya, sop ikan taktakan bnyk banget cabangnya...ada yg ditaktakan, di deket alun2,di krenceng jalan menuju anyer,sama di komplek damkar cilegon....soal rasa, sy sendiri malah belum pernah nyoba...meskipun asli serang...hehehehe....oya, sekalian info...buat yg seneng banget sama duren, kalian bisa mampir di DJHA...( Duren Jatohan Haji Arip) dijamin pasti bikin ketagihan..letaknya di jalan pandeglang....

wah ga tau klo banyak cabangnya krn ditunjukkinnya ke ini doang :D thankyuu infonyaa

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • By nichenk
      hai, saya anggota baru di komunitas ini. may tanya, rute dan budgetnya ke pulau 345 di banten gimana ya? kalau pake kereta.
    • By Endar
      Halo Bro/Sis,
      Saya mau share tentang pulau Tunda, pulau yang ada di utara Serang.
      Pintu gerbang pulau ini dermaga Karangantu, kondisinya ga jauh beda sama Muara Angke. Dari Karangantu ke Tunda sekitar 3 jam naik perahu nelayan. Ada juga perahu reguler. Kalau kesini mesti banyak orang karena sewa perahu cukup mahal atau ikut open trip.
      Kegiatan di pulau Tunda kita bisa snorkeling, tracking pulau tapi tidak ada pantai dengan pasir putih di sana, mancing, atau kalau lagi musim lumba-lumba bisa lihat langsung dari dermaganya. Disana banyak homestay, kadang rumah warga setempat dijadikan homestay. Listrik hanya malam saja, itu pun sampai jam 12.
      Berikut beberapa foto disana.
       

      Senja di dermaga utara

      Ketemu Dori

      Karang meja masih terjaga, lokasinya agak dalam jadi ga gampang keinjak.


       
      Malam di dermaga selatan, tempat warga sekitar kumpul.

      Mancing dengan layang-layang. Masih bisa dilihat disini,


       




       
      Terumbu karang di pulau Tunda, dominasi hardcoral

      Nemo + Anemon
      Salam lestari,
      Endar
       
      Mas @deffamoderator yang baik, postingan ini bisa dipindah dari Jawa Barat ke Banten ga?
      Sepertinya saya salah lokasi.. >.<
       
       

    • By min0ru
      18 Desember - 20 Desember lalu gw bersama keluarga SJCAM KASKUS mengadakan jalan-jalan ke Pulau Sangiang dalam rangka 1st Anniversary SJCAM KASKUS. Dimana sih Pulau Sangiang itu? Pulau ini terletak 45 menit dari Pelabuhan Paku dengan menggunakan perahu nelayan, jika dengan speed boat mungkin hanya 10 menit (dengan catatan cuaca baik).
      Apa aja sih yang bisa dilakukan di Pulau ini? Seperti pada umumnya kalo ke pulau-pulau kita bisa menikmati keindahan lautnya dengan snorkeling lalu bisa trekking ke goa kelelawar serta melihat hiu putih dari salah satu tebing di pulau ini.
       
         
      Penginapan yang kami pakai adalah homestay sederhana (rumah panggung) dan kami mendapatkan 3x makan yang cukup enak kok.
      Oia gw belum cerita perjalanan secara lengkap ya? Kira-kira gini nih.
      Sabtu, Dari Jakarta kita berangkat jam 2 pagi menuju pelabuhan Paku, Anyer dan tiba disana sekitar jam 04.30 pagi, karena ada rombongan lain yang menyusul maka kami ngobrol2 dan sarapan pagi dulu di pelabuhan sampai kira-kira jam 8 baru menyeberang menggunakan perahu. Sesampainya di Sangiang kami bersandar disalah satu pelabuhan kecil untuk ganti baju dan bersiap snorkeling. Ada 3 spot yang kami kunjungi untuk snorkeling.

      Sekitar jam 1 siangnya kita sudah berada di homestay untuk makan siang bersama dan karena hujan terus menerus akhirnya rencana trekking di batalkan dan diganti ke hari berikutnya. Menghabiskan hari, kami bersantai2 di saung yang memang ada di depan homestay, sebagian juga main dipantai menjelang sunset untuk snorkel di lepas pantai.

      Keesokan paginya gw udah bangun jam 6 untuk segera mandi karena udara dari semalam cukup membuat lengket badan, dan sebelum yang lainnya bangun dan harus mengantri hehe. FYI hanya ada 2 kamar mandi disini, airnya cukup bersih tapi beberapa kali pompa mati sehingga harus manual nimba air dari sumur hehehe but it was fun!
      Jam sudah menunjukkan pukul 9 pagi dan trekking pun dimulai rutenya adalah Goa Kelelawar, Saung Tungku dan Puncak Harapan.

      Trekkingnya sih ga seberapa rutenya hanya saja cuaca cerah dan terik membuat keringat tak henti menetes dan tak terasa trekking pun berujung selesai di warung kelapa muda dan dengan sigap gw ngantri buat pesen kelapa muda! sayangnya ga ada es batu! :(. Jam sudah menunjukkan pukul 3 siang dan akhirnya kita kembali ke dermaga untuk balik menuju jakarta, dan nasib kurang baik menimpa 4 perahu karena cuaca buruk waktu tempuh yang tadinya 45 menitan menjadi 90 menitan untunglah kami semua sampai dengan selamat tanpa kurang suatu apa pun.
      Info tambahan bahwa di homestay susah sinyal, kalo mau dapet sinyal harus jalan dulu ke pinggir pantai. Sinyal Indosat H+ sedangkan XL dan Telkomsel 3G / Edge. Hehehe.
      Kiranya segitu dulu yang bisa gw tulis kali ini. Semoga bermanfaat.
    • By Luxia
      Hi JJ-ers,
      Jumpa lagi disini… Apa kabar semua??
      Besok long weekend nih.. meskipun harpitnasnya 2 hari, yaaa.. mana tau teman-teman ada yang memutuskan refreshing aja sejenak, meninggalkan kepenatan pekerjaan yang tak akan pernah ada habisnya. Sebagian rombongan akan mengikuti acara gathering KJJI ke IX di Lombok… nah bagi anggota KJJI yang belum dapat tempat… kemana nih?? Apakah ada yang berencana ke Baduy Dalam? Apa sih yang menarik di Baduy Dalam? Bagaimana rasanya tracking ke Baduy Dalam dan Apa yang menjadi Icon Baduy?? Kebetulan Kami (Saya, @Eka Wibisono dan @Maria Kuntarti) baru saja menaklukkannya… meskipun setelahnya rata2 pada encok dan berjalan dengan “bumi yang tak rata” alias tertatih-tatih selama kurang lebih 2-3 hari (hahaha… gaya bener ya bahasanya “menaklukan”). Saya mau berbagi cerita sedikit nih… Yuk mari kita simak perjalanannya.
      Pagi yang cerah dihari sabtu tanggal 03 Oktober 2015 pukul 06.00 WIB kami ber-12 + 2 tour leader berkumpul di meeting point untuk bersama-sama berangkat menuju desa Ciboleger. Kebetulan kali ini paket yang kami pilih adalah paket yang sedikit berbeda, mengapa berbeda?? Karena bukan perjalanan backpacker yang kami pilih, mengingat rombongan kami dimulai dari usia 26 hingga 63 tahun… Bravo!! Dengan menumpang elf yang kami sewa berikut paket perjalanan 2 hari 1 malam ke Baduy Dalam, kami berangkat dengan menempuh perjalanan selama kurang lebih 5-6 jam dengan 1 kali berhenti di rest area selama 30 menit. Elf kami memilih jalur tol dalam kota, keluar di pintu tol Darmaga menuju ke arah Bogor (Gunung Salak) yang mana menurut supir elfnya, Pak Rudi (tapi bukan Rudi Hadi Sentosa lho yach… hahaha… Peace Rud), lewat jalur Bogor bisa menghemat waktu kurang lebih 3 jam dibandingkan lewat jalur Rangkas. Okay Pak. Kami manut aja dech, soalnya memang belum pernah tau “medan perangnya”.
      Tepat pukul 12.00 WIB kami tiba di desa Ciboleger dengan disambut oleh porter-porter kami yang notabene berasal dari Baduy Dalam (berbaju putih dengan ikat kepala putih) dan ada 4-5 orang porter yang berasal dari Baduy Luar (termasuk 3 orang anak-anak berusia antara 8 – 12 tahun) (berbaju hitam dengan ikat kepala biru) yang akan menemani kami nanti. Total porter kami ada 13 orang (karena semula ada 13 peserta tetapi 1 batal) yang akhirnya 12 porter membawa tas kami dan 1 orang membawa keperluan lainnya seperti air mineral yg sudah kami persiapkan untuk mengantisipasi perjalanan nanti, dll.

      Sambil menunggu menu makan siang yang sedang dipersiapkan, kami pun melihat-lihat sekitarnya dan mengobrol sedikit dengan porter-porter kami. Lihat punya lihat dan lirik punya lirik… eh ada seorang porter yang berseragam putih yang menarik perhatian kami, wajahnya berbeda dari yang lainnya… putih, bersih, hidungnya mancung… namanya Asmin. Kalau kita berandai-andai, Asmin ini mirip sekali dengan aktor dari Hongkong, tinggal didandani sedikit hehehe… banyak juga yang bilang mirip orang Jepang.

      Kang Asmin sempat bercerita kepada kami bahwa suku baduy dilarang menggunakan kendaraan untuk berjalan kemanapun mereka pergi, makanya waktu mereka ke Bandung, mereka menempuh perjalanan selama 7 hari dengan berjalan kaki...(WOW) dan 2 hari ke BSD (Bumi Serpong Damai) dengan menginap dirumah teman-teman mereka. Semua tamu yang pernah mereka antar masuk ke desa Baduy Dalam mereka anggap teman sehingga tidak jarang mereka akan meminta alamat dan nomor HP kepada kita. Bahasa asli suku Baduy adalah Sunda kasar tetapi beberapa dari mereka sudah mulai bisa mengerti Bahasa Indonesia meskipun ada yang masih menjawabnya dengan terbata-bata bahkan belum bisa lancar menangkap dan mengerti Bahasa Indonesia yang diucapkan dengan kecepatan tinggi (ibarat mobil itu gigi 4 hehehe).   
      Setelah kami beristirahat dan makan siang selama kurang lebih 1 jam kami pun bersiap-siap untuk memulai perjalanan kami. Sambil menunggu tour leader kami (Mas Anto) melapor ke Kepala Desa, kamipun berfoto-foto ria… masing-masing peserta berfoto dengan porternya untuk kenang-kenangan, termasuk saya dengan porter saya yang usianya 12 tahun tetapi tubuhnya seperti anak yang berusia 8 tahun, namanya Asda. Bocah lucu yang super energik tetapi cuek (bebek aja kalah cuek) ini lah yang menjadi hiburan saya dan teman-teman selama perjalanan pergi dan pulang.

      Baduy Dalam terbagi menjadi 3 Desa yaitu desa Cibeo, desa Cikartawana dan desa Cikeusik. Perjalanan kami kali ini adalah mengunjungi desa Cibeo, desa yang paling dekat dengan Baduy Luar. Desa Cibeo merupakan desa dari Baduy Dalam yang sudah sedikit terkontaminasi dengan dunia luar (stt… bahkan ada beberapa warganya yang sudah pake HP lho… caranya?? Nyolong2 dibawah meja pakainya…). Sebagian besar mata pencaharian warga Baduy baik Luar maupun Dalam adalah menenun dan berjualan gula aren. Kalau beras, mereka tidak menjualnya, di tanam hanya untuk dikonsumsi sendiri.
      Perjalanan diperkirakan akan ditempuh dalam waktu 4 jam. Untuk dapat mencapai desa Cibeo, rombongan harus melewati sekitar 5-6 desa Baduy Luar yang diantaranya Desa Balimbing, Marangu, Gajeboh dan juga harus melewati Jembatan bambu yang oleh warga setempat disebut Jembatan Temayang serta Tanjakan Cinta. Mendengar namanya pasti terbersit kisah-kisah manis didalamnya sehingga bisa disebut “Tanjakan Cinta”…hehehe… ternyata tidak ada yang tahu silsilah sebutan itu. Oke lah kalo begitu… Let’s Get started.

      Perjalanan dimulai dengan melewati perkampungan di luar Baduy (masih di wilayah Ciboleger) sampai dengan ada portal yang bertuliskan “SELAMAT DATANG DI BADUY”. Perjuangan dimulai. Semua wajah sumringah, ceria, perjalanan ini diisi dengan cerita dan senda gurau dari tiap-tiap peserta. Tamu-tamu yang notabene asli Indonesia diperbolehkan tracking hingga wilayah Baduy Dalam tetapi tidak demikian dengan tamu dari mancanegara. Mereka hanya boleh berjalan hingga Gajeboh saja atau maximum Jembatan Temayang saja. Tidak ada yang tahu alasan maupun cerita dibalik larangan tersebut. Mungkin porter kami kebanyakan anak-anak muda yang sebenarnya hanya mematuhi saja aturan dari kepala suku tanpa banyak bertanya mengenai sejarah-sejarah dan larangan-larangan yang diberlakukan selama ini kepada mereka atau memang dilarang untuk menjelaskan, Entah lah. Tidak ada yang bisa menjawabnya meskipun seniornya sekalipun yaitu Kang Naldi (yang telah banyak pengalaman menjemput dan mengantarkan tamu keluar masuk Baduy Dalam). Menurut Kang Naldi, saat ini jumlah keluarga yang ada di Baduy Dalam sekitar 140 keluarga saja, sisanya tinggal di Baduy Luar. Bukan karena adat yang membuat mereka keluar dari Baduy Dalam tetapi semua tergantung pilihan masing-masing orang. Contohnya Asda (porter saya), Ayah Asda, Kang Herman, yang merupakan penghubung porter dengan travel agent yang kami pakai jasanya saat itu, beliau baru 1 tahun keluar dari Baduy Dalam karena tidak tahan hidup terkukung dengan adat, sedangkan Asda masih tinggal bersama kakeknya di Baduy Dalam pada saat orang tuanya memutuskan tinggal di Baduy Luar. Sekitar 3 atau 4 bulan yang lalu Asda memutuskan ikut orang tuanya untuk tinggal di Baduy Luar. Alasannya simple banget, pindah ke luar karena tidak tahan dengan kakeknya, tiap kali minta uang jajan tidak dikasih… hahaha…. (lucu & polos banget). Semua warga Baduy Dalam taat pada seorang kepala suku yang mereka panggil PU-UN (jadi bukan seperti cerita orang-orang diluar sana bahwa orang Baduy Dalam menyembah Pohon… ngawur ya). Baduy Dalam pun ada periode puasanya tetapi beda dengan periode puasa Muslim.

      Semua peserta tidak ada yang tahu seperti apa tracking yang selama ini disebut-sebut oleh tour leader sedikit berat. Tidak ada yang bisa membayangkan pula seberapa curam bukit-bukit serta tanjakan-tanjakan yang akan dilalui dan dihadapi oleh kami… sejauh ini kami browsing, foto-foto yang diperoleh hanyalah foto-foto perjalanan biasa dengan sedikit bonus perbukitan. Tidak ada sama sekali terbersit dibenak kami bahwa yang menurut warga Baduy perjalanan datar itu adalah seperti berjalan diperbukitan. Tidak ada juga yang menyangka bahwa perjalanan menaiki bukit sedikit itu ternyata ibarat kita menaiki pegunungan… dan tidak ada yang menduga bahwa perjalanan menanjak itu ibarat kita mengarungi pegunungan dengan kemiringan 45 derajat dan bertanah kuning serta berbatu-batu.

      Untungnya saat kami berada di lokasi, keadaan sekitar sedang kering, cuaca tidak lembab dan sudah 4 bulan lamanya tidak turun hujan sama sekali sehingga tidak licin. Jadi kalau hendak mengunjungi Baduy Luar maupun Baduy Dalam amat sangat disarankan mengambil periode musin kemarau yaitu bulan Juni s/d September. Warga Baduy Dalam juga ada kalanya menutup pintu untuk tamu-tamu luar yang ingin berkunjung yaitu pada bulan Maret s/d Mei dikarenakan mereka sedang panen. Bentuk lahan sawah dan ladang orang Baduy cukup menakjubkan, mereka bercocok tanam bukan di tanah yang rata seperti kebanyakan sawah dan ladang yang kita temui didesa-desa pada umumnya. Mereka menanam padi dan lainnya di lahan tanjakan yang kemiringannya sekitar 70 s/d 80 derajat , sehingga pada waktu ada yang bertanya koq gak terlihat kerbau diladang? Jawabannya:  ya gak bisa lah yah… Satu-satunya hewan yang sering dan berkeliaran di Baduy Dalam hanya lah Ayam. Anjing ada yang pelihara tetapi tidak banyak dan mungkin keberadaannya di tengah-tengah desa, soalnya kita tidak melihatnya selama perjalanan hingga Baduy Dalam.

      Sepanjang perjalanan selama kurang lebih 1 jam ditempuh, semua baik-baik saja dan masih enjoy-enjoy saja, terlebih ketika melewati jembatan pertama… beberapa tamu dari rombongan lain bertanya dengan heran, apa benar bahwa kita hendak menuju Baduy Dalam? Jauh lho.. Masih jauh sekali lho.. apalagi ketika mereka melihat rombongan kami ada orang tuanya. Rata-rata rombongan yang kami temui hanya duduk-duduk di jembatan pertama saja, foto-foto, paling jauh mereka menempuh perjalanan sampai di Gajeboh (sekitar 25% dari total perjalanan menuju desa Cibeo), setelah puas akan memutuskan untuk kembali saja ke Ciboleger. Saya jadi berpikir, usia mereka masih pada muda-muda, tapi koq gampang sekali menyerah??

      Menyusuri jalan setapak demi setapak… kampung demi kampung… stamina kamipun mulai sedikit demi sedikit menurun. O iya, jangan lupa berbekal diri dengan tongkat kayu yang kokoh yach, karena itu sangat membantu memperingan langkah kaki. Rasa lelah, nafas tersengal-sengal, wajah lelah, perasaan galau bercampur aduk, karena sudah 4 jam perjalanan tetapi belum juga kami jumpai yang namanya Jembatan Temayang. 5 desa sudah dilewati, beristirahat di desa-desa dan diperkampungan. Turun naik perbukitan dan tanjakan kurang lebih 10 an kali.. Mantap bener…  Sambil terseok-seok kaki melangkah, tibalah di jembatan bambu yang disebut Jembatan Temayang yang kalau menurut saya itu merupakan jembatan terpanjang dan terkokoh selama perjalanan dari luar Baduy karena alas tempat kita berpijak itu terbuat dari batang bambu yang tersusun 2 lapis sehingga benar-benar kokoh dan panjangnya ada sekitar 10-15 meteran. Jika kita sudah melewati Jembatan Temayang, artinya kita sudah mulai meninggalkan kawasan Baduy Luar dan memasuki area Baduy Dalam.
      Nah tiba lah saatnya kita menyiapkan fisik untuk menghadapi medan terberat di hari pertama ini yaitu Tanjakan Cinta… Sungguh-sungguh luar biasa… panjangnya 500 meter dengan kemiringan 45 derajat, benar-benar butuh kesabaran, kekuatan kaki dan jantung, sepatu gunung yang masih bagus banget serta penuh doa agar jangan sampai tergelincir dan terkilir. Benar-benar harus dijaga lho staminanya disini. Dan 1 lagi prinsip yang selalu dikumandangkan oleh Kang Naldi… “Ayo… sedikit lagi… jalan 10 menit lagi medannya datar koq…” hah.. jangan percaya… datarnya hanya 5-10 langkah doank sisanya naik terussss…. Tetapi Tanjakan Cinta memang merupakan tanjakan tertinggi terakhir untuk tiba di desa Cibeo. Sisanya hanya tanjakan-tanjakan kecil saja meskipun kemiringannya tetap terjaga di “skala” 60-70 derajat…

      Karena medan perang yang begitu beratnya, rombongan kamipun terpisah menjadi 4 regu. Setelah Tanjakan Cinta kita akan melewati 4-5 jembatan kecil untuk tiba di desa Cibeo. Regu pertama tiba pada pukul 17.15 WIB, kemudian disusul regu kedua tiba pada pukul 17.30 WIB, regu ketiga 18.00 WIB dan yang terakhir pada pukul 22.15 WIB.
      Tiba di rumah salah satu porter kami yang memang disewa untuk kami beristirahat mengumpulkan tenaga buat tracking esok harinya, kami pun disambut dengan makanan khas suku Baduy. Rumah yang terbuat dari bahan bambu beratapkan daun ijuk atau daun kelapa kering, tanpa jendela dan hanya terdiri dari 1 ruangan untuk tidur sekaligus ruang tamu dan 1 dapur, simple dan sederhana sekali. Setelah bebersih diri ala kadarnya karena memang keadaan sungai sedang kering. Sebagian dari kami sudah mulai “berlayar ke Pulau Kapuk” alias tidur sedangkan ada beberapa yang masih ngobrol-ngobrol juga. Menjelang malam udara sudah tidak begitu gerah, semakin malam, menjelang pukul 01.00 malam, udara semakin dingin, perkiraan kita sekitar 10-14 derajat lah. So amat sangat disarankan membawa celana panjang, jaket dan kain selimut bahkan bila perlu kaos kaki dan sarung tangan untuk tidur. O iya, bagi yang tidak bisa tidur dalam keadaan terang, bisa membawa eye mask juga ya, karena kita tidur ditemani oleh obor yg bahan bakarnya dari minyak sayur. Sayang keadaan sekitarnya tidak bisa didokumentasikan karena memang terlarang, bukan dilarang lho ya… semua terserah kita, kalau nekad silahkan ambil foto, kalau gak ya jangan. Hukuman sesungguhnya sebenarnya bukan dari kepala suku atau penduduk local tetapi lebih tepatnya akan dihukum oleh alam, tahayul sih sebenarnya, tapi ya balik lagi, percaya atau tidak, kalau nekad ambil foto di Baduy Dalam akan menanggung akibatnya sendiri. So Not Recommended lah ya.
      Esok harinya pukul 05.30 WIB sebagian rombongan sudah ada yang bangun dan ke sungai, ada yang sekedar berkeliling-keliling daerah sekitarnya sambil menghirup udara pagi yang masih benar-benar fresh dan lembab karena dingin. Menjelang jam 06.30 WIB kami kedatangan “tamu-tamu” yang membawa dagangannya berupa kain tenun, baju khas Baduy, pernak-pernik, souvenir seperti gantungan kunci, dll. Mungkin memang sudah menjadi kebiasaan warga disana menjajakan barang dagangannya di pagi hari karena “para peserta tracking” tidak akan stay lama di desa mereka mengingat jauhnya perjalanan yang masih harus ditempuh sehingga rata-rata rombongan akan berangkat meninggalkan desa mereka sekitar pukul 08.00 WIB dan paling telat pukul 10.00 WIB. Sambil menantikan sarapan pagi, berbelanja dirumah, kita juga bisa memesan madu asli Baduy Dalam yang katanya enak itu dan Gula Aren.
      Tepat pukul 08.00 WIB rombongan kami mulai bersiap-siap untuk melanjutkan perjalanan, tidak lupa tongkat tetap dibawa ya karena medan yang akan ditempuhpun tidak kalah mengerikan karena kita akan melewati lereng bukit dan tanjakan dan banyak naik turunnya juga, sedikit licin karena bertanah kuning dan berbatu-batu. Jalur yang ditempuh untuk dapat kembali ke desa Ciboleger ada 2 yaitu lewat desa Cijahe dan Jembatan Akar (Icon Baduy Dalam). 2 peserta tracking yang sudah menyerah dengan ditemani oleh 2 porter dan 1 Tour Leader akhirnya memilih menggunakan jalur desa Cijahe, perjalanannya lebih manusiawi, trackingnya lebih landai, perjalanan santai cukup dengan 2-3 jam saja, melewati perbukitan kecil-kecil saja lalu dijemput elf dan diantar ke Ciboleger untuk bergabung dengan rombongan yang melalui jalur Jembatan Akar. Sisanya 10 orang penasaran seberapa jauh dan beratkah perjuangan untuk mencapai Iconnya Baduy itu.

      Kamipun berjalan santai karena masih pagi, dan masih segar meskipun kaki sedikit pegal linu akibat perjuangan kemarin, sambil bercengkerama, bercerita pengalaman semalam tidur di “bilik”, dingin, sunyi dan lain sebagainya. Lewat 1 jam perjalanan, masih santai, hanya naik turun bukit sedikit, itu pun penuh rumput masih belum terbayang nih. Menjelang 1,5 jam, sedikit demi sedikit perjalanan mulai sulit, karena turunannya lebih terjal dibandingkan kemarin dan kebanyakan tanah kuning dan batu kecil-kecil saja. Saya sih lebih memilih jongkok dulu sebelum turun ketimbang nyungsep di tanah nantinya… huff.. beratnya tidak kalah dengan kemarin malah terasa lebih berat karena turunannya cukup curam, ada yang 45 derajat malahan.

      Berjalan sekitar 2 jam akhirnya kita sampai juga pada tanjakan dan turunan berbatu dan bertanah merah lagi dengan jalur “Z” di beberapa titik, telaah punya telaah ternyata itu perjalanan turun sekaligus perjalanan menuju Jembatan Akar, Salah satu Icon yang cukup terkenal di kalangan masyarakat Baduy karena keunikannya. Apa yang menyebabkan Jembatan ini begitu unik dan dicari oleh tamu-tamu dari luar Baduy meskipun untuk mencapai kesana perjalanannya cukup sulit dan penuh perjuangan serta menguras tenaga ini?

      Jembatan Akar, diberi nama tersebut karena memang jembatan ini terbuat dan terbentuk dengan sendirinya dari akar pohon yang menjulur memanjang dan membentuk anyaman-anyaman sehingga memperkokoh jembatan tersebut. Untuk alas berpijak, ada beberapa batang bambu yang tersusun memanjang dibawah agar kaki yang menginjak jembatan tidak terselip di lubang-lubang “anyaman”. Jembatan akar terbentuk secara alami 10 meter diatas sungai dengan panjang 25 meter ke seberang dan semuanya murni terbentuk dari akar 2 batang pohon yang berseberangan.

      Setibanya di Jembatan Akar semua lega… ada 2 diantara kami yang langsung nyemplung di sungai dibawah jembatan akar yang airnya cukup banyak dan mengalir, secara, dari pagi tidak bisa mandi dan gosok gigi dengan benar. 8 orang sisanya mulai mengeksplore Jembatan Akar untuk berfoto-foto dan bahkan ada yang menyeberang Jembatan tersebut untuk berfoto ria di seberang yang kategorinya mirip hutan dan sedikit rimbun, adem, ada yang hanya berbasuh diri saja karena debu yang menempel di lengan dan kaki.
      Setelah puas mandi, berbasuh diri dan foto-foto, perjalanan dilanjutkan lagi. Tadinya semua orang berpikir akan menyeberangi Jembatan Akar untuk perjalanan kembali ke desa Ciboleger, eh ternyata salah, kami harus berbalik arah dan mengambil jalur disebelah tebing dan menyusuri jalan tanah kuning berbatuan kecil yang lumayan licin meskipun tidak basah sama sekali karena kemiringannya yang cukup curam.

      Berjalan menyusuri tebing dan perbukitan dan lereng bukit kurang lebih 3 jam sampailah kita di desa Cilanggir, di desa Cilanggir ini jalanan sudah sedikit membaik, jalanan berbatuan yang tersusun rapi, sudah tidak ada lagi yang namanya rumput di jalan setapak, tidak ada lagi tanah kuning yang licin tetapi tanjakannya masih sama malahan jaraknya kurang lebih 300 meter dengan kemiringan 50 derajat.
      Nah, sampai disini ada 2 orang dari rombongan kami yang sudah menyerah dan memilih sewa ojek saja ke Ciboleger daripada pingsan dijalan dan di tandu. Ongkos dari desa Cilanggir ke Ciboleger kurang lebih Rp 20.000,- s/d Rp 30.000,-. Beberapa ojek yang dikendarai oleh anak muda bahkan sempat hampir tergelincir motornya karena memilih jalur motor yang tidak berbatuan tetapi berpasir putih kasar dan letaknya disamping lereng. Serem juga sih meskipun naik ojek.

      Tersisa 8 orang peserta + 1 tour leader yang ditemani oleh 10 orang porter (termasuk 3 orang bocah) yang masih meneruskan perjalanan dengan berjalan kaki. Tak terbayangkan lelahnya mendaki jalan bebatuan tersebut, untuk mengangkatkan kaki saja rasanya sudah ogah-ogahan. Rasanya kalau diukur, tenaga kami hanya tersisa 25% saja. Tiba lah kami di sebuah warung yang cukup besar (toko terbesar yang pernah kami jumpai disepanjang perjalanan ke Baduy), sambil memutuskan untuk minta elf menjemput kami di warung itu saja, sudah tak sanggup lagi rasanya tuk berjalan. Padahal untuk mencapai desa Ciboleger, masih ada 2 km lagi. Tunggu punya tunggu, elf kami tak kunjung tiba karena masih blm turun dari Cijahe.

      Akhirnya setelah menanti sekitar 30 menit dan waktu sudah menunjukkan pukul 12.00 WIB, atas saran Tour Leader kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki saja agar bisa tiba di desa Ciboleger dengan segera mengingat waktu makan siang sudah pasti terlewatkan. Yuk.. jalan lagi… Jalan… jalan… jalan… sekitar 500 meter mulai lah memasuki daerah beraspal dan disebelah kiri kanan terhampar sawah nan hijau, senangnyaaa… pertanda desa Ciboleger semakin dekat. Bagi kami orang kota yang terbiasa berjalan di jalan datar beraspal adalah suatu hal mudah meskipun jauhnya 2 km, tetapi bagi orang Baduy itu sangat menyiksa apalagi ditengah terik matahari dan mereka juga berjalan tanpa mengenakan alas kaki, tentunya terasa panas, lelah dan menjengkelkan (itu pengakuan salah satu porter kami). "Rasanya gak sampai-sampai ke tujuan Bu, Capek. Tapi kalau berjalan menanjak dan di tengah hutan itu rasanya adem dan tenaga kita seperti dipacu dan makin menanjak semangat kami makin bertambah ". Nah lho...??? Yaaa... mau gimana lagi ya??

      Selagi berjalan saya memperhatikan bukit di sebelah kiri kami dan melihat di atas bukit tersebut samar-samar terlihat rumah-rumah penduduk di atas bukit tersebut, kemudian saya bertanya ke salah satu Porter kami, "itu Baduy Dalam ya?" dan si Akang menjawab "bukan bu, itu baru Baduy Luar..." Seperti tak percaya saya tanyakan lagi sama Asda dan jawabannyapun sama, "Itu Baduy Luar" Astagaaa... Sampai terpana saya mendengarnya, ternyata dari kemarin kita sudah menaiki perbukitan setinggi itu dan bahkan Baduy Dalam lebih tinggi lagi letaknya. Amazing!!!

      Sampai sekitar 1,5km, jalanan mulai menanjak lagi, tapi kali ini adalah tanjakan terakhir yang panjangnya sekitar 300 meteran dengan tingkat kemiringan 50-55 derajat lah kira-kira. Ketika kami menjumpai bangunan sederhana berwarna hijau, dan berbentuk masjid, hati pun senang karena desa Ciboleger sudah didepan mata. Beberapa yang telah tiba dilokasi terlebih dahulu langsung menuju rumah dibelakang warung tempat kami makan siang, kemudian rebahan diteras rumah melepas lelah dan kemudian bersiap-siap mandi dan berangkat pulang ke Jakarta. Sebelum masuk elf, Kang Asmin memberikan ke salah satu anggota kita gula aren untuk oleh-oleh. Makasih Kang Asmin. (^_^)
      Berakhirlah sudah Perjuangan kami… Sedih, senang, susah telah kami lalui semuanya. Semuanya terasa indah selama perjalanan, pengalaman yang tak kan pernah terlupakan, Patut diacungi jempol kepada Bapak-Bapak yang usianya sudah lebih dari 50 tahun, tetap bersemangat meskipun sudah letih sekali. Semua rasa letih dan penasaran terbayar sudah. Terima kasih kami ucapkan tuk porter-porter kami khususnya Kang Naldi, Kang Asmin, Kang Ajun, Asda dan 9 porter lainnya yang tak sempat aku kenal. Keramahan, kesabaran dan semangat kalianlah yang menyemangati kami.
      Sedikit informasi penting untuk perjalanan ke Baduy Dalam:
      -          - Jangan mengambil foto, dilarang menggunakan sabun, detergen, pasta gigi dan lainnya yang mengandung bahan-bahan kimia yang bisa merusak alam.
      -          - Dilarang membuang sampah sembarangan, karena warga suku Baduy amat mencintai kebersihan dan keasrian alam. Jadi bawalah kantong sampah sendiri dari jakarta.
      -       - Jangan lupa bawa senter (karena jarang ada yang menjual senter diBaduy), tuk kebutuhan di jalan andaikan kemalaman dan apabila hendak ke Sungai di malam hari & air minum secukupnya saja, karena disetiap kampung atau desa pasti ada warung kecil yang menjual air mineral dan harganya Rp 3.000,- s/d Rp 5 000,- saja 1 botol yang ukurannya 600 ml.
      -       - Bagi yang tak terpisahkan dari HP silahkan, ternyata signal dari beberapa provider bisa menjangkau sampai ke Baduy Dalam, tapi pakai HP nya hati-hati ya, jangan sampai kepergok sesepuh Baduy Dalam.
      -          - Harga indomie semangkok Rp 5.000, kopi secangkir Rp 3.000,-
      -          - Harga baju  khas Baduy berkisar dari Rp 90.000 s/d 200.000,- (bahannya tebal dan bagus), celana pangsi (7/8) Rp 90.000,- selendang panjang kurang lebih 1.75 meter Rp 100.000,- kain 2x2 meter Rp 200.000 s/d 250.000,- semua asli tenunan penduduk local.
      -          - Harga Madu botol kecil Rp 50.000,- botol besar Rp 100.000,-
       
    • By Sari Suwito
      Beberapa waktu lalu saya ikutan trip bareng Komunitas Jalan2.com Regional Jabodetabek one day trip / island hopping ke pulau tiga, empat dan lima. Ketiga pulau ini terletak di teluk Banten. Sekitar jam 7 pagi kami bertemu di meeting point depan Rumah Sakit Harapan Kita, kami patungan menyewat mobil ukuran ELF untuk menuju Serang, ongkos 18ribu/orang. Untuk menuju Serang teman-teman juga bisa naik bus primajasa, turun di pintu keluar tol Serang. Perjalanan sekitar 1 jam, akhirnya kami sampai di meeting point berikutnya yaitu di pintu keluar tol Serang, kami sudah ditunggu mas Mustofa (salah satu member forum.Jalan2.com yang tinggal di Serang). Dari sini kami naik angkot menuju pelabuhan nelayan Karangantu, Kasemen, Serang - Banten dengan lama perjalanan sekitar 30 menitan kali ya. Sampai di pelabuhan kami istirahat sebentar sambil menunggu kapal motor yang akan membawa kami islands hopping.
      Sekitar jam setengah sepuluh, akhirnya kapal motor berangkat dengan tujuan pertama yaitu pulau Lima.
       
      Pulau Lima
      Lama perjalanan dari pelabuhan nelayan Karangantu ke pulau Lima memakan waktu sekitar 20 menit. Pulau Lima ini termasuk dalam jajaran kepulauan Mujan. Luas pulau Lima ini sekitar 3,5 hektar dan didominasi oleh hutan mangrove di bagian dalam. Pulau ini memiliki pantai dengan pasir putih yang halus. Tetapi untuk fasilitas di pulau ini masih terhitung minim, bahkan tak nampak toilet, mushola atau warung makan (atau karena saya kurang berkeliling area pulau ini ya). Walaupun demikian di pulau ini juga terdapat beberapa bungalow yang dilengkapi dengan AC.
      Berikut beberapa foto di Pulau Lima


       



      Kami hanya sebentar di pulau ini, tak sampai 1 jam kami sudah segera meninggalkan pulau ini untuk segera menuju ke pulau berikutnya yaitu pulau tiga.
       
      Pulau Tiga
      Pulau Tiga merupakan yang terjauh diantara ketiga pulau dalam itinerary one day trip kami. Secara teritorial, pulau Tiga berada di selat sunda, secara administratif masuk dalam wilayah kabupaten Serang. Luas pulau ini sekitar 4,2 hektar.
      Di bibir pantai pulau Tiga ini didominasi oleh bebatuan karang kecil-kecil, yang berasa tajam bila kita berjalan tanpa alas kaki. Di pulau ini terdapat fasilitas, gazebo, banana boat, perahu kano dan warung makan.




      Pulau ini terhitung unik lho, pulau ini memiliki dua lapis pulau, yang dihubungkan oleh jembatan asmara.


      Di bagian atas pulau terdapat satu bangungan yang lumayan besar, bangunan ini bisa juga untuk acara gathering bersama teman-teman dalam jumlah banyak.  Dari sini pula, teman-teman juga bisa berfoto dengan background laut serta gazebo-gazebo yang berderet di tepi pantai. Kereeeen bangett dech.


      Sudah memasuki tengah hari, perut pun sudah berasa lapar, akhirnya saya kembali ke gazebo lalu memesan mie rebus dan minta untuk dihantarkan ke gazebo yang sudah kami sewa. Oh ya, di dalam gazebo ini juga terdapat bed, jadi wisatawan yang berniat untuk menginap disini bisa menjadi pilihan untuk menyewa gazebonya.

      Setelah berfoto bersama teman-teman di depan gazebo, kami melanjutkan perjalanan menuju destinasi terakhir yaitu Pulau Empat. 
       
      Pulau Empat
      Pulau ini terletak di teluk Banten, pulau ini sudah kali lewati saat perjalanan menuju pulau tiga sebelumnya. Dahulu nelayan mengenalnya dengan nama Pulau Pamujan Kecil. Luas pulau ini sekitar 2 hektar. Di bagian belakang pulau ini terdapat hutan/semak, bahkan terlihat beberapa monyet berlarian dari arah hutan ke belakang gazebo-gazebo ini.

      Di pulau ini terdapat dermaga, di sisi jembatan ini tertulis Jembatan Kasih Sayang. Oh ya, kalau teman-teman berdiri di bagian ujung jembatan ini, dan melihat ke dalam air laut akan tampak sebuat spot hitam besar, begitu teman-teman lihat lebih seksama makan akan kelihatan spot hitam itu ternyata segerombolan ikan-ikan kecil. Saya sampai berdecak kagum, yaa ampuuun....ikannya banyak bangeet berasa pengen menjala mereka dech...hahaha...


      Semakin sore, air laut semakin pasang, bahkan terlihat ombak yang bertingkat-tingkat, sangat bagus untuk background foto lho.


      Di pulau Empat ini juga terdapat beberapa gazebo, mushola dan warung juga, tapi berhubung sudah sore sepertinya jadi tampak sepi. Saya melihat ada group lain yang sedang membakar jagung sambil bersantai di gazebo. 

      Sore menjelang, kami segera meninggalkan pulau Empat untuk kembali ke pelabuhan Karangantu, perjalanan terasa lama dan hari mulai gelap. Tapi begitu mendekati daratan, tampak pemandangan kelap kelip lampu dari rumah-rumah penduduk.

      Tim Sop Duren otw ke pelabuhan....sudah ga sabar pengen nyicipin Sop Duren ter-ENAK di kota Serang.
       
      Sekitar jam 6.15 kami mendarat di pelabuhan Karangantu. Sejak dalam perjalanan mone bercerita tentang enaknya sop duren di kota serang, jadilah saya dan yeni ikutan ngiler pengen nyobain sop duren. Jadilah, saya, yeni dan mone memutuskan untuk melanjutkan wisata kuliner sop duren seperti rencana kami selama di perjalanan tadi. 
      Kami naik motor menuju kedai sop duren warjok dengan mampir dulu sholat magrib di masjid. Ada kejadian lucu waktu di masjid, saking buru-buru ngejar waktu sholat magrib ternyata teman saya sampai lupa untuk cabut kunci motor. Begitu selesai salam, teman saya langsung lari ke halaman masjid untuk cek kunci motor, Alhamdulillah...ternyata kunci motor masih menggantung di motor. Kami masih melanjutkan perjalanan menuju kedai sop duren, aduuh rasanya lamaa banget ga nyampe-nyampe, apa karena efek sudah lelah seharian ya? 
      Sekitar jam setengah delapan kami sampai di kedai Sop Duren, berhubung malam minggu suasanya lumayan rame dan antri. Kami bertiga memesan 2 mangkuk sop duren ukuran jumbo, dan 2 mangkuk sop duren ukuran reguler dengan size order curly fries dan somay ikan. Sop Duren Jumbo harga 17ribu,  Sop Duren Reguler 11ribu, Somay 15ribu. 

       


      Sop Duren ini rasanya ajiiiib bangett apalagi ditambah dengan parutan keju di atasnya. Saking enaknya Mone dan Yeni cepet banget ngabisinnya, sementara saya minum pelan-pelan banget karena harus menyingkirkan potongan-potongan batu es dari sendok yang kecil ini. hihihi...

      Berhubung Mone ada acara dengan teman-temannya, jadilah kami harus segera meninggalkan Kedai Sop Duren, saya jadi buru-buru makan somaynya dech. hehehe... Mone mengantarkan kami sampai lampu merah dekat carefour kota serang, lalu kami lanjut naik angkot ke pintu tol serang. Dari sana kami naik bus Primajasa jurusan kampung rambutan, ongkos 28ribu/orang. Sekitar jam 10 saya sudah sampai Jakarta. 
      Demikian catatan one day trip kami ke kota Serang. Semoga bermanfaat untuk teman-teman yang ingin berwisata ke kota Serang.
       
       
    • By Titi Setianingsih
      Tak percaya ketika akhirnya memutuskan untuk melakukan trip ke Kampung Baduy Dalam, secara perjalanan kesana sangat panjang dan lama, bagaimana dengan kondisi fisikku yang sudah usia kepala 5, akan mampukah ??
      Berkat dorongan teman-teman dan niat mereka untuk selalu jalan bersama, akhirnya aku putuskan untuk ke sana, dan aku membawa kedua anakku untuk mengawalnya. Kami semuanya berjumlah 12 orang plus 2 orang guide, aku, anakku Fitria n Farah, Nani, Wiwi, Lucy, Mbak Rakhma, Pak Parto, Mbak Linda, Mbak Kristina, Mbak Anissa, Mas Budhi, Mbak Irma dan Mas Bayu.

      Kampung Baduy terletak di desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak-Rangkasbitung, Banten.  Dari Jakarta kami berkumpul di Stasiun Duri untuk bersama-sama naik kereta lokal menuju Rangkas Bitung. Tiket berangkat hanya Rp. 8.000 per orang, kereta ekonomi ber AC walau AC nya tidak sebagus yang kita kira namun sudah cukup membuat adem udara di dalam kereta.  Begitu sampai di stasiun kereta api Rangkas Bitung kami turun, untuk kemudian menuju terminal angkutan umum yang letaknya ada di belakang stasiun kereta api. Dari terminal Rangkas Bitung mengambil jurusan ke Cibolenger, sebuah kampung yang merupakan pintu masuk ke Kampung Baduy Luar. Sebelum mulai tracking ke Kampung Baduy, kami melakukan shalat Dzuhur dan Azhar sekaligus mengingat perjalanan ke Baduy Dalam diperkirakan memakan waktu 6 jam untuk ukuran Ibu-Ibu, bagi warga Baduy sendiri jarak ini bisa ditempuh hanya 2 jam. Barang bawaan kami yang terdiri dari pakaian dan bahan logistik kami serahkan ke orang Baduy Dalam yang siap berfungsi sebagai porter sekaligus guide untuk menuju ke dalam.

      Kami melakukan shalat di warung makan sehingga sehabis shalat kami makan siang terlebih dahulu sebelum memulai perjalanan. Bersama-sama saudara kami orang Baduy Dalam, kami memesan menu makan siang yang terdiri dari nasi, lauknya bisa ayam goreng atau ikan mujair goreng ditambah sayur tahu bersantan dan sambal, menu seperti ini dihargai Rp. 15.000 per porsinya. Cuaca yang panas memaksa kami untuk memesan minuman dingin berupa cincau.
      Di Cibolenger sudah ada Alfamart sehingga bekal minuman selama perjalanan kami pesan disini. Berdasarkan pengalaman teman-teman yang sudah pernah ke Baduy, mereka memperbanyak air mineral ketimbang makanan kecil. Tidak lupa kami juga membeli tongkat untuk teman dalam perjalanan supaya lebih mudah melangkah jika sedang menanjak maupun menuruni bukit.

      Beberapa saat sesudah makan siang, kami memulai perjalanan, pelan-pelan tapi pasti, selangkah demi selangkah kami menyusuri perkampungan Baduy Luar, sebuah perkampungan yang sudah lebih modern di banding Baduy Dalam. Rumah-rumah mereka termasuk padat, hampir di setiap rumah terdapat alat tenun, rupanya sebagian besar ibu-ibu Baduy mempunyai aktivitas menenun sebagai mata pencahariannya. Jika melihat kain tenun yang sudah dipajang di depan rumahnya, hasil kerajinan mereka sudah termasuk bagus dengan corak kain yang berwarna warni dengan harga yang masih terjangkau sekitar Rp. 200.000 per lembar kain, sedangkan ukuran selendang sekitar Rp. 40.000.

      Disamping kain tenun, mereka juga memproduksi tas tangan yang terbuat dari akar tanaman dan pernak pernik lain berupa gelang, kalung, gantungan kunci dan sejenisnya.
      Mata pencaharian mereka kebanyakan bertani dan berkebun. Sesuai yang di amanahkan leluhurnya, bahwa alam tidak boleh dirusak, maka dalam bercocok tanampun tidak menggunakan traktor  karena textur tanah akan rusak, mereka menanam padi di ladang, sehingga tangkai padi menjadi panjang-panjang. Kalau di kampung aku dulu disebut sebagai padi gogo atau padi tegalan.

      Belum lagi sampai 1/3 jalan, kami sudah kecapaian, bayangkan saja jika kemiringan tanah 45 derajat ? Rasa-rasanya nafas mau putus, terengah-engah dan keringat bercucuran. Untuk menghindari dehidrasi kami sempatkan minum air mineral 2 teguk dan sekalian untuk membasahi tenggorokan yang semakin kering.
      Disaat nafas masih berkejaran, kulihat anak-anak Baduy berlari-larian sambil membawa beban di punggungnya. Rupanya sejak dari kecil mereka sudah diajarkan untuk kerja keras, dan katanya naik turun dari Baduy Dalam ke Baduy Luar bagi mereka sudah biasa.
      Dan sudah ada pula anak-anak kecil yang diikut sertakan menjadi porter bersama-sama  dengan bapaknya. Sungguh mengagumkan,,,,!!
      Ketika kami sedang berusaha menaiki tanjakan, kulihat ibu-ibu sebayaku yang sedang turun, didampingi dengan bapak-bapak Baduy, Ibu itu bilang ke saya :
      “Ibu turun saja yuk bareng saya, percaya deh Ibu gak akan kuat tuh nafasnya sudah begitu, ayo bu kita tunggu rombongan di bawah saja, kita nginap di Baduy Luar, besok rombongan turun kita bisa bergabung dengan mereka lagi”
      Tapi Ibu ini kan bukan rombonganku ? Aku jawab saja dengan sopan : “Anak-anak saya sudah di atas bu, nanti mereka malah khawatir kalau mamanya nggak kelihatan ? Saya coba naik dulu ya bu, mumpung masih kuat,,,,,”

      Dan,,,gak berapa lama kulihat teman-teman lagi menunggu di rumah-rumahan yang ada di pinggir jalan setapak. Temanku Nani menyuruhku istirahat dan tiduran di rumah-rumahan itu sambil meluruskan kaki, tapi aku hanya duduk saja, aku takut kalau sambil tiduran malah nanti tak sadarkan diri,,,atau bablas,,,na’udzu billahimin dzaliik,,,
      Teman setiaku hanya air mineral, kuteguk lagi sedikit sedikit setiap kali istirahat,,,,
      Ketika dirasa sudah normal kembali nafasku maka kami melanjutkan perjalanan, tapi baru saja aku beranjak mau jalan, kulihat temanku yang lain panggil-panggil, mbak Kristina, dia melambai-lambaikan tangannya dan berteriak minta ditunggu. Aku bersama Lucy dan anakkupun berhenti, salah satu porter kami, Kang Sanir, juga ikut berhenti.
      Yang terjadi sungguh diluar dugaanku, mbak Kristina muntah-muntah dan pusing, aku suruh dia berbaring saja, sambil istirahat supaya pusingnya hilang. Tapi rasa mual-mualnya terus  menggangu, hingga dia meminta untuk duduk saja, aku pijat-pijat lehernya supaya bisa muntah, karena biasanya kalau sudah muntah akan lega dan segar kembali. Dan sayangnya, obat-obatan pribadi ada di tas kami yang dibawa oleh porter yang kebanyakan para porter ini sudah pada duluan didepan, jadi kami tidak pegang obat-obatan sebuahpun. Beruntung karena akhirnya Mbak Kristina lebih cepat pulihnya. Dan akhirnya bisa melanjutkan perjalanan kembali.
          Di depan kami ada rombongan lainnya yaitu Nani, Mbak Anissa, Wiwi, Mbak Linda, Mbak Irma, Mas Budhi, mereka orang-orang yang paling kuat menurutku.
      Namun kata Mbak Kristina masih ada satu rombongan lagi yang masih dibawah, Mbak Rakhma, Pak Parto, Mas Bayu dan satu porter. Pak Parto (suami Mbak Rakhma) sebenarnya mengidap hipertensi, sehingga terserang pusing yang keras ketika merasa kecapaian. Untungnya Mbak Rakhma sedia obat-obatan, sehingga setelah minum obat dipersilahkan tiduran dulu dirumah penduduk selama kurang lebih 30 menit. Pada saat itulah Mbak Kristina berjalan seorang diri,,,,,meninggalkan rombongan Pak Parto.

      Tanpa kami sadari, sudah 4 jam kami melakukan perjalanan. Mungkin selama di Baduy Luar kami terhibur oleh pemandangan yang cantik-cantik, rumah adat mereka yang unik, anak-anak Baduy yang berlari-larian, juga gemericik air sungai yang jernih ditambah lagi dengan batu-batuan yang menambah cantiknya sungai disana. Dan ketika kami melewati sebuah kali, ternyata airnya sangat dingin,,,,,,segar rasanya, seketika adem dan capainya hilang sama sekali. Anakku sempatkan untuk cuci muka, keinginan untuk mandi sangat menggoda, tapi itu tidak kami lakukan. Karena menurut Kang Sanir sang porter, kami termasuk lambat jalannya, kalau terlalu lama berhenti nanti kemalaman di jalan. Okelaahhh,,,,,kami menurut saja apa kata Kang Sanir, perjalananpun dilanjut pelan-pelan.
      Dan,,,,,,amboy, akhirnya kami sampai di perbatasan Baduy Luar dan Dalam,,alhamdulillah,,,disini adalah batas untuk tidak boleh mengambil foto-foto, jadi ketika kami melewati jembatan bambu batas desa itu, semua alat elektronik kami matikan. Kami harus patuhi adat Suku Baduy, kang Sanir bilang “kami hanya ngasih tahu adat kami, silahkan di hargai, kalaupun tidak mau mengikuti adat kami juga tidak apa-apa, tapi kami tidak bertanggung jawab kalau terjadi apa-apa” kata-katanya pelan dan lirih, tapi bikin merinding yang mendengarnya.
      Ketika kami baru saja melangkah beberapa langkah dari jembatan itu, terdengar riuh suara orang di belakang sana, begitu muncul, ternyata rombongan Pak Parto. Alhamdulillah, ternyata pak Parto sudah sehat dan bahkan bisa menyalip rombongan kami.
      Akhirnya perjalanan ke Baduy Dalam bersama-sama dengan rombongan Pak Parto.

      Suasana menjadi lebih ramai karena Pak Parto mempunyai selera humor tinggi. Sepanjang jalan bikin cerita lucu, apalagi Mas Bayu juga pintar menimpalinya.
      Tapi suasana ceria ini tak berlangsung lama karena suasana sudah mulai gelap maka kami lebih banyak diam. Hanya ada cahaya senter yang menemani perjalanan kami, jika tidak ada cahaya maka jalannya menjadi tidak nyaman. Anakku Farah kecebur ke kubangan lumpur, dan sesekali terantuk akar pohon. Suasana makin mencekam,,,,terdengar riuh suara belalang di antara pepohonan besar itu.
      “Sambil dzikir de jalannya” begitu pesanku pada kedua anakku.
      Masih beruntung karena jalanan mulai menurun, sehingga tidak capai lagi, ibaratnya tinggal ngeglinding bakal nyampai. Tanpa sadar pula, ternyata teman-teman masih di belakang, sehingga kami berhenti di dekat lumbung padi milik warga Baduy Dalam. Ketika di kejauhan ada cahaya lampu senter mendekat, aku yakin kalau itu rombongan kami. Dan setelah berkumpul semuanya, kami lanjutkan perjalanan menuju rumah Kang Sanip, tempat kami menginap.
      Hhhmmmm...ternyata yang berkunjung ke kampung Baduy Dalam sangat banyak, kulihat setiap rumah warga Baduy ada tamunya. Suasana gelap tidak bisa mendapatkan dengan cepat dimana rombongan kami menginap. Kang Sanirlah yang menunjukkan rumah Kang Sanip, dan ketika didalamnya terdengar suara teman kami, barulah saya yakin kalau di rumah inilah tempat menginap rombongan kami.
      Apa yang terjadi dengan badan kita ketika habis melakukan perjalanan selama 6 jam ? Kotor tentunya, namun lapar lebih kuat menyerang perut kami yang sudah keroncongan. Kalau teman2 yang sudah sampai duluan sudah lebih dahulu mandi di kali, tapi karena rombongan kami nyampainya malam, maka kami terpaksa memenuhi keinginan untuk makan malam duluan. Kang Sanir memberitahu kami tentang bambu2 yang ada di depan rumah mereka, ternyata itu bambu berisi air yang bisa digunakan untuk cuci kaki. Jadi kamipun membersihkan kaki dan tangan serta wajah kami terlebih dahulu untuk kemudian masuk dan duduk di dalam rumah.
      Tidak ada meja kursi di dalam rumah itu, hanya ada tikar yang tergelar sepanjang ruangan itu. Disini pulalah kami akan tidur sebentar malam. Hhmm,,,,,aroma masakan istri Kang Sanip sungguh menggoda, walau hanya sup sayur2an tapi sangat menggugah selera kami. Ternyata logistik yang dibawa teman2 cukup banyak ragamnya, sehingga menu makan malam kami menjadi lengkap,,,Subhanallah,,,,uenak luar biasa. Kami makan malam bersama warga Baduy yang ada dirumah ini, kang Sanip dan keluarga serta para porter kami yang berjumlah 5 orang.
      Selesai makan, kami menuju sungai untuk membersihkan badan. Dengan dibantu alat penerangan berupa senter, kami dapat mencapai sungai yang tidak jauh dari rumah mereka. Rupanya tempat mandi untuk wanita dan pria dipisah, begitu juga tempat BAB nya. Kalau mandi tidak di sungai melainkan dibuatkan pancuran air di pinggir sungai. Sedangkan di sungai bisa untuk BAB, mencuci pakaian dan mencuci piring serta mencuci beras dan sayur2an serta mencuci alat2 rumah tangga. Ambooyyyy,,,bagi orang kota tentu tidak biasa melakukan hal ini, namun ketika sedang berada di Baduy maka adat mereka harus kita ikuti. Nah,,,ini semacam uji nyali bagi orang2 kota. Ternyata salah satu teman sayapun ada yang tidak bisa melakukan hal ini, sehingga ada yang tidak mandi melainkan hanya mengelap badan mereka dengan tissue basah.

      Begitu acara makan malam selesai semuanya, kami melanjutkan acara santai dengan tanya jawab seputar budaya mereka. Saya lihat orang Baduy yang ditunjuk untuk menjawab pertanyaan2 kami sangat jelas memaparkannya, sehingga kami sudah tidak penasaran lagi. Satu hal yang paling saya ingat adalah, bahwa masyarakat kampung Baduy sangat menjunjung tinggi adat yang berlaku disitu, patuh kepada Kepala Suku nya hingga ke soal perjodohan segala ditentukan oleh Kepala Suku. Dan mereka tidak mengenal apa yang disebut “cinta” namun mereka menjalankan rumah tangganya berdasarkan kepatuhan kepada Kepala Suku dan leluhurnya. Dan merekapun mempunyai anak dari hasil pernikahannya. Jangan heran yaaaa,,? Manusia mempunyai insting,,,,,

      Saking capainya badan barangkali, sehingga akhirnya kami tertidur dalam kondisi lesehan di atas tikar tanpa alas kepala, nah itu bisaaaaaa,,,?????
      Begitulah, sekelumit kisah perjalanan kami ke kampung Baduy Dalam, seru, heboh, berkesan dan merupakan pengalam baru bercengkerama dengan masyarakat pedalaman. Rasa penasaran dan mis persepsi tentang Baduy hilang seketika. Ternyata mereka sangat ramah,,,,,
      Pagi harinya, kami harus sudah siap pagi2 sekali, karena kereta dari Rangkas Bitung menuju Duri terakhir jam 17 sore, jd tidak bisa ber-santai2 dalam perjalanan pulangnya. Porter tetap kami butuhkan untuk membawa tas kami, kecuali yang sudah biasa berpetualang naik gunung agaknya gak butuh porter.

      Supaya cepat sampai ke Rangkas Bitung, akhirnya kami mengambil jalur via Cijahe, yang ternyata bisa ditempuh dalam waktu 2 jam. Namun disini tidak kami lihat rumah2 penduduk Baduy, pemandangan full kebun dan pekarangan. Sampai di pos 2 Cijahe kami berpisah dengan porter yang setia menemani kami, kang Sanip dkk, kami terkesan dengan keluguan mereka,,,,byeeeee saudaraku,,,,jika kami rindu pada kalian, ijinkan kami datang kembali,,,,!!!

      Friend,,,,,jika kepengin ke Kampung Baduy mudah kok rutenya :
      1.       Dari Jakarta menuju stasiun kereta api Duri menuju Rangkas Bitung, tiket kereta api IDR 8.000.
      2.       Dari Rangkas Bitung menuju Cibolenger menggunakan mobil angkot minibus, tiket sekitar ID 20.000 per orang.
      3.       Untuk menuju ke dalam bisa menyewa porter sekaligus jadi guide untuk menuju ke Baduy Dalam. Ongkos porter Minimal IDR 20.000 per orang, lalu dikumpulkan dan dibagi kepada jumlah porter yang ada.
      4.       Begitu juga sebaliknya.
      5.       Makan siang di sana per porsi minimal IDR 15.000

      Cukup efisie kan ? Tapi kalau tidak mau repot bisa juga ikut open trip dari berbagai Trip Organizer, yang biayanya akan beda2 tergantung fasilitas yang kita dapatkan.
      Okey,,,selamat menjelajah Indonesia.....!!!!        
       
       
       
       
       

    • By Ari Ferdiani
      Hi Jalan2ers,
       
      Liburan natal 2014 yang lalu saya sudah planning mau liburan ke pantai di Garut Selatan, sudah browsing informasi hotel, jalan, rute, dsb. Tapi ternyata pas tanggal 24 Des sodara saya yang di Garut tidak bisa ikut karena ada acara, akhirnya saya putuskan untuk ke Pantai Sawarna. Saya diskusi dengan Ma2h dan adik saya, mereka pun setuju untuk ke Sawarna.
       
      Hari Kamis (25 Des 14), pukul 08:30, kami berangkat dari Karawang menuju Sawarna. Perjalanan lancar dari Jakarta - Pandeglang ditempuh dalam waktu 2,5 jam dan kami sempat berisitirahat di tempat makan durian jatohan. Setelah makan siang, kami langsung makan durian. Bener2 mantap duriannya..
       
      Dengan bantuan Google map, rute yang diambil adalah keluar tol Serang Timur --> Jl. Serang - Pandeglang --> Saketi - Malingping --> Bayah --> Sawarna.
      Perjalanan dari Saketi -- Malingping -- Bayah -- Sawarna, benar2 menguras energi, kesabaran dan kami berdoa hampir sepanjang perjalanan. Jalanannya sangat jelek, tidak habis pikir ada jalanan sejelek ini di Pulau Jawa. Hampir 80% jalanannya rusak parah,seperti kubangan kerbau. Dan parahnya lagi kami menggunakan mobil sedan. Lengkap sudah derita kami diperjalanan.
      Saya benar2 salut ke adik saya yang nyetir penuh kesabaran untuk cari jalan supaya mobil kami tidak terkena batu (ngegasruk). Kami benar2 tidak menyangka dengan kondisi jalan seperti itu. Sempat terlintas untuk cari tempat wisata lainnya namun sayang juga kalo harus menyerah. Akhirnya kami putuskan untuk tetap melanjutkan perjalanan ke Sawarna. Kami makin deg2an ketika hari sudah gelap dan melewati perkebunan sawit, bukit2 dan  hutan, khawatir ada perampok karena jalanan gelap dan relative sepi serta kami pun hanya berempat (saya, adik, ma2h dan anak saya yang berusia 5 tahun).
      Pukul 20:30 akhirnya kami sampai juga ke Sawarna.. Alhamdulillah nyampe dengan selamat.. J
       
      Ketika diperjalanan saya kontak teman adik saya yang punya teman di Sawarna, namanya Kang Ade. Saya minta tolong Kang Ade untuk carikan penginapan. Tiba di Sawarna, kami langsung istirahat dan pesan ikan kakap bakar untuk makan malam.
      Untuk jalan2 besok paginya, kami minta tolong Kang Ade untuk jadi guide dan ojek ke tempat2 wisata dan kami pun sewa 1 motor lagi untuk dipakai adik dan ma2 saya.
       
      Pukul 05:00 kami bangun dan solat subuh dan siap2in barang2 yang mau dibawa ke pantai karena pukul 5:30 Kang Ade akan jemput kami untuk liat sunrise dan jalan2 di pantai yang ada di Sawarna.
      Tujuan kami yang pertama adalah Pantai Lagon Pari, jalan menuju ke sana lumayan menantang dan keren karena pantainya ada di balik bukit. Setelah melewati bukit, barulah pantainya terlihat. Capek perjalanan yang lama dan berat selama 12jam terbayarkan. It’s so amazing, pantainya indah, bersih, airnya bening, pasirnya putih dan banyak karang2. Kang Ade membawa kami ke Pantai Karang Beureum, Karang Taraje dan Lagon Pari.
      Di Pantai Lagon Pari, kami bermain air, ombaknya lumayan besar, bikin deg2an n lumayan kecapean tapi seru abiez.. J
       






       
       
      Pukul 10:00, kami berangkat menuju ke Pantai Tanjung Layar dan Pasir Putih. Di Pantai Tanjung Layar airnya bersih banyak batu karangnya. Kemudian kami ke Pantai Pasir Putih di sana juga keren pantainya tapi kami hanya berjalan2 di pinggir pantai, makin siang ombaknya makin besar.
      Pukul 11:00 kami istirahat di warung makan di pinggir pantai (tempat semalam beli ikan bakar) dan makan siang dengan menu cumi bakar, sambel dan lalapan.. mantap sambelnya.. J
       
      Pukul 12:00 kami kembali ke penginapan untuk mandi dan beres2 barang untuk check out.
      Pukul 13:30 kami pulang kembali menuju Karawang. Untuk rute pulangnya, kami ambil rute yang sedikit berbeda, jalannya lumayan bagus tapi sangat jauh (hampir 2x lipat dari perjalanan sebelumnya). Perjalanannya tidak kalah menyeramkan karena rute ini lebih sepi dan hutannya lebih banyak. Berdoa terus sepanjang perjalanan. Sekitar pukul 21:00 tiba juga di Pandeglang, lega rasanya sudah di kota.. J
       
      Pukul 22:00 kami istirahat makan malam di rest Area tol Jakarta – Merak, kami menahan lapar cukup lama karena fokus kami supaya cepat2 tiba di kota..boro2 pengen makan.. J
      Sekitar pukul 01:00 kami tiba di Karawang dengan selamat. Alhamdulillah..
      Jalan2 ke Sawarna Jalan2 penuh petualangan dan sangat berkesan. Next time kami akan mencoba rute Pelabuhan Ratu – Sawarna.
       
      Biaya yang dikeluarkan:
      Bensin PP (Karawang –Sawarna-Karawang)         Rp 500.000,-
      Tol PP                                                                    Rp   90.000,-
      Makan siang + makan durian di Pandeglang         Rp 150.000,-
      Penginapan 1 malam                                             Rp 400.000,- (long wiken harganya jadi dobel)
      Ojek (dan Pemandu) + Sewa Motor (1/2 hari)        Rp 220.000,-
      Ikan Kakap Bakar + Nasi                                        Rp 100.000,-
      Cumi Bakar (Makan Siang)                                    Rp 120.000,-
      Parkir Mobil di Sawarna                (per malam)      Rp    25.000,-
      Ojek menuju Penginapan & Pulangnya                 Rp    60.000,- (3 ojek @ 10.000)
      Makan Malam di CFC Rest Area                           Rp 120.000,-
      Snack di Alfamart                                                  Rp 200.000,-
      Oleh2 Durian                                                         Rp 100.000,-
       
      Total Biaya                                                                          Rp 2.085.000,-