Lia Cute

Air Terjun Git-Git, Brr....Dingin!

5 posts in this topic

Guys, saya mau share pengalaman nih tentang perjalanan saya ke sebuah tempat wisata di Bali, namanya air terjun Git-Git...unik ya namanya hehehe!

Tempat ini juga lumayan terkenal karena air terjunnya yang tinggi dan indah. Selain itu juga pemandangan alamnya juga keren banget.

Saya waktu itu ditemani pemandu resmi nya dengan tarif 50.000. Biaya masuknya 10.000 per orang. Perlu temen2 tahu kalau ke tempat ini harus pakai jaket soalnya disini sudah termasuk dataran tinggi dan sangat dingin, di perjalanan aja sudah banyak kabut di mana-mana hehehe...

Untuk menuju ke air terjunnya kita akan ngelewatin persawahan dan perkebunan kopi dan coklat. Di sepanjang jalan juga banyak warung cinderamata atau kita bisa jugal biji2an hasil petik para petani coklat setempat. Saya waktu itu malah membeli tangkai dari tanaman coklat tersebut untuk ditanam lagi di Jakarta hehehe.....sebenarnya ngga dijual cuma saya minta aja agar di potongin dikit sebagai bibit :D

Sampai di kawasan air terjunnya, saya kagum banget dengan debit air nya yang deras banget. dari kejauhan aja kita udah kena butir-butir air cipratannya. Ditambah lagi saat itu cuaca lagi gerimis, komplit deh dinginnya hehehehe....

Perjalanan ke tempat wisata yang ini memang berkesan banget dan ngga bakalan nyesel guys :D

Ini ada fotonya tapi agak burem soalnya hujan rintik2 saat itu hehehe....

post-5-0-86958100-1350398520_thumb.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

Waaa.....saya belum pernah ke tempat ini, tapi pernah waktu ke Bali ada rencana kesini tapi gagal karena lagi hujan badai dan perjalanan kesana nyeremin banget. AKhirnya di cancel deh hiks...hiks...mudah2an ada rejekii lg buat kesana hehehe...

Share this post


Link to post
Share on other sites

ya sy jg wkt itu ke bali nga kesini padahal sy da sampe ke perkebunan kopinya loh.. secara sy jg br tau nih ada air terjun git 2 hehhehehehe... btw thanks infonya so lain kali klu ke bali lg bs kesini...

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah Yg satu ini Git git air terjun tertinggi,,, di bali sungguh indah untuk nature lover,udara sejuk,enak adem, yang suka adventure dekat sana Ada juga aktivitas,Jungle Trak, Kalau mau ekstrim Bisa coBa Cayoning seru banget

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

  • Similar Content

    • By PrinceJuju
      Secuil Surga tersembunyi itu bernama Air Terjun Sumber Pitu

      Berawal dari batalnya Trip ke Air terjun Madakaripura, maka terpilihlah Air terjun Sumber Pitu, Pujon Kidul Kab. Malang sebagai destinasi trip tgl 13 September 2015.
      Air terjun Sumber Pitu yang terletak di Dusun Tulungrejo, Desa Pujon Kidul, Kecamatan Pujon, Kabupaten Malang.
      Ajakan pergi beramai-ramai dengan teman-teman kadang sulit di realisasikan karena masing-masing punya kepentingan, sehingga trip kali cukup menghubungi teman ane yg mau berangkat saja. Akhirnya fix 6 orang berangkat termasuk ane. Personel kali ini 5 cewek dan 1 cowok yakni ane sendiri. Hihihihihi….
      Untuk trip touring kali ini kami menggunakan 3 sepeda motor.
      Ditentukan meeting point jam 6.00 pagi di depan Apotek Pleret daerah Pleret, Pasuruan.
      13 September 2015
      Jam 05.45 pagi ane meluncur menuju Meeting point dan ternyata teman-teman ane sudah menunggu disana, dan 2 teman ane yg lain menunggu di Alun-alun kota Batu. Its Ok lah…
      Jam 06.00 kami berempat meluncur menuju alun-alun kota Batu menemui 2 teman ane di sana. Perjalanan pagi ini cukup dingin karena beberapa hari terakhir angin cukup kencang jadi kami tidak terlalu cepat memacu laju motor kami cukup 60-70 km/j. hehehee..
      Berkendara kurleb 45 menit kami tiba di pertigaan karanglo, kami arahkan motor menuju arah Batu. Tidak jauh dari pertigaan kami mampir warung makan untuk mengisi perut dulu. Warung ini cukup murah untuk seporsi rawon dan teh hangat hanya membayar 13rb rupiah saja. Ada bermacam-macam lauk tambahan seperti tempe tepung, dadar jagung dll pokoknya mantappphhh. Ane lupa nama warungnya, lokasi depan pertigaan mau ke kampus 2 ITN, maju dikit kanan jalan persis pojok gang.
      Setelah puas makan dan kenyang, lanjutttttttt go to Alun alun Batu….
      Jam 08.00 tepat ane udah ketemu 2 teman ane yg sudah menunggu sedari tadi, oke maaf temansss membuat kalian menunggu.. hiks.. hiks… hiks…
      Perjalanan kami lanjutkan menuju dusun Tulungrejo, Pujon kidul. Kami arahkan motor melewati Wisata Payung Batu dengan di suguhi pemandangan khas perbukitan dan café-café kecil yg biasa berjualan jagung bakar, kopi dan makanan minuman lainnya.
      Akhirnya ketemu patung sapi, kalau ke kiri menuju Wana Wisata Coban Rondo, kami terus mengikuti jalan besar kira-kira 50 meter ada pertigaan dan pangkalan ojek di kiri jalan kami belok kiri dan mengikuti jalan aspal tersebut kira-kira 3 km setelah tanjakan ada pertigaan kecil dan petunjuk arah Sumber Pitu belok kiri mengikuti jalan cor-coran.
      Dari pertigaan tersebut kurleb 500 meter ketemu loket/pos registrasi tiket masuk yg di kelola komunitas Capung Alas. Dengan membayar 10rb tiap orang, kami lanjutkan perjalanan menuju pos parkir terakhir melewati jalanan makadam dan tanah yg berdebu ** maklum musim kemarau ** perjalanan kurleb 3 km kami lalui dengan susah payah karena seharusnya menggunakan sepeda trail namun kami menggunakan sepeda motor biasa. Mobil pun bisa masuk hingga parkiran atas, dengan catatan bukan musim hujan ya...  Saran dari ane mobil dgn bemper rendah seperti sedan sebaiknya jgn di bawah ke parkiran atas, mobil seperti avanza, xenia its okelah... Bagi rombongan yg menggunakan elf long bisa jg parkir di pos registrasi / loket... Hihihihi…
      ** Sekedar info jika musim penghujan maka batas parkir terakhir adalah loket registrasi dan selanjutnya di tempuh jalan kaki. Karena jalanan licin dan lumpur berbahaya jika di paksakan naik motor / mobil ke parkiran atas. ada jasa ojek trail menuju parkiran atas kog.
      Tiba di parkiran atas, kami tempatkan motor parkir rapi tentu sebelumnya bayar parkir 5rb tiap motor. Perjalanan masih di lanjutkan dengan berjalan kaki yg menurut info 1-2 jam. Wowwww…. Cukup lama juga ya.
      Awal perjalanan melalui trek cukup datar namun setelah 100 meter, trek mulai menanjak miring 30-45 derajat di tambah kondisi jalan tanah yg berdebu, apabila kita melangkah debu mulai berterbangan. Apalagi berpapasan dengan rombongan lain dapat di pastikan debu bertambah parah ditambah orang lain yg kadang menginjak tanah dengan keras entah sengaja atau tidak semakin menambah polusi debu. Hiks.. hikss.. saran ane musti bawa masker jika kesana saat musim kemarau.
      Melewati ladang penduduk sampailah di kondisi jalan agak datar terus melangkah hingga menemukan jalanan turun lumayan ekstrim karena untuk turun tidak bisa jalan seperti biasanya musti pelan dan berpegangan akar pohon agar tidak terpeleset jatuh. Sudah mulai terdengar gemericik suara air terjun, dan setelah turunan tersebut ada air terjun tunggal yg di namai Coban Tunggal. Kami istirahat sejenak di tempat ini sembari bernarsis ria. Hehehehee…
      Setelah energi terkumpul kembali kami ambil arah kiri dari Coban Tunggal menuju tujuan kami yg sebenarnya yakni Sumber Pitu. Akses kali ini benar-benar ektrims karena jalan sempit menanjak di bantu oleh tali tambang agar tidak terjatuh. Di sarankan tidak buru-buru saat melewati medan tanjakan ini, cukup di nikmati pelan-pelan. Kurleb 15 menitan sampai di Air terjun Sumberpitu. Total lama perjalanan dari parkiran atas +- 1,5 jam jalan santai.
      Sungguh indah sekali karya Tuhan semesta alam, ane cuma bisa terdiam tidak mampu berkata-kata menikmati anugrah pemandangan sangat indah ini. Benar-benar amazingggggg…
      Pemandangan indah yg harus kita jaga dan lestarikan salah satu caranya adalah dengan tidak membuang sampah sembarangan.
      Mengapa dinamakan air terjun Sumber pitu karena adanya aliran air sumber dari dinding tebing sejumlah 7, sebenarnya ada 9 namun entah mengapa di namakan Sumber Pitu seharusnya Sumber Songo.. hahahahaa
      Dari Air terjun Sumberpitu masih ada 1 air terjun lagi yakni Sumber Papat. Akses dari sumber pitu ke arah kanan menanjak kurleb 100 meter, medan kali ini tanpa tali dengan kemiringan lebih dari 45 derajat jadi harus sangat berhati-hati karena salah langkah bisa terpeleset dan jatuh ke bawah.
      Dari atas pemandangan air terjun Sumber pitu sangat indah sekali cocok buat narsis / selfie /wefie dll, namun tetap berhati-hati jika berfoto ria yg penting tetap jaga keselamatan.
      Tidak lama dari spot foto-foto tadi ketemu air terjun Sumber Papat / Coban Papat, sama seperti Sumber pitu aliran air berasal dari tebing tinggi namun jumlahnya hanya 4, dan aliran air ini mengarah ke Coban Tunggal yg tadi.
       
      Setelah puas menikmati karya Tuhan yg luar biasa ini kami memutuskan turun dan balik, jalanan turun lebih susah di banding naik, karena harus pelan dan sedikit ngerem agar tidak kebablasan, di tambah jika berpapasan dengan orang lain yg hendak naik ke Sumber pitu harus ada yg mengalah minggir agar tidak terjatuh.
      Selepas dari Coban Tunggal ke arah parkiran jalan sedikit tidak berat karena turunan, namun tetap saja debu mengganggu perjalanan ke parkiran. Hehehhee…
      Perjalanan kembali ke parkiran lebih cepat dari pada berangkatnya tadi. Sampai di parkiran jam 13.30 kami putuskan istirahat di warung sekitar dan mengisi perut yg mulai keroncongan dengan Indomie seleraku.. hihihihi…. Kami diskusi untuk rute selanjutnya, mestinya kami akan menuju Omah Kayu di kawasan Paralayang namun karena fisik dan kaki sudah gempor alias capek kami putuskan menuju alun alun Batu saja. Mungkin di lain waktu kami akan mengunjungi Omah Kayu.
       
      Akhirnya jam 15.30, kami sampai di alun alun kota Batu, setelah berunding sejenak maka di putuskan kami berpisah di sini karena teman ane ada keperluan dan ane juga ada keperluan ke rumah kakak ane di Batu.
      Jam 17.30 ane meluncur balik menuju Pasuruan. Seperti biasa setiap weekend arah Surabaya selalu padat cenderung macet mulai Karanglo – Singosari – Lawang, selepas itu lancar.
      Tepat jam 20.00 ane tiba di Pasuruan dengan selamatttt…
      Oke kawansssss… terima kasih buat touringnya… lanjuttt touring lain waktu yaaaaaa…..
      Ane banyak menemukan pelajaran baru dari trip kali ini, selain berkenalan dengan teman baru asal Tulungagung. Sharing-sharing sedikit pengalaman rupanya mereka bener-bener seorang traveler Sejati dan hanya berdua saja dalam mengunjungi lokasi lokasi wisata di berbagai tempat.
      Memang benar pergi beramai-ramai itu asyik dan seru namun identik dengan ruwet karena ada yg tiba-tiba batal hingga akhirnya batal semua, saling tunggu siapa pesertanya dan lain sebagainya. Namun jika benar ingin mengunjungi suatu tempat entah solo travelling atau berdua saja tetap akan di jalani, dan banyak sekali solo travelling di luar sana yg menginspirasi karena kita di tuntut benar benar mandiri, berinteraksi dengan alam budaya yg berbeda dan masih banyak lagi.
      So.. sederhana sekali, intinya ingin pergi kemana ya pergi saja… karena pengalaman dan pelajaran yg di dapat selama travelling tidak dapat di nilai dengan mata uang.
      Enjoy Yours Travelling
      Rincian pengeluaran :
      Bensin : 20.000,- ( jika berboncengan bisa di bagi berdua )
      Parkir Sumberpitu : 5.000,-
      Tiket Masuk  : 10.000,-
      Makan Pagi : 13.000,-
      Makan mie instan dan jajan di parkiran : 8.000,-
      Makan Malam : 18.000,-
      Total : 74.000,-
      ** total pengeluaran bisa lebih hemat jika bawa bekal makanan atau makan nasi bungkus
      Akses menuju Sumberpitu, Pujon Kidul:
      - Dari Surabaya : Surabaya – Pandaan – Karanglo – Batu – Pujonkidul
         Kendaraan umum ( ada 2 alternatif ) :
      Naik bus jurusan Malang, turun terminal arjosari, naik Angkutan ADL menuju terminal Landungsari, ganti naik bus kecil Puspa Indah jurusan Jombang. Turun di patung sapi Pujon ( kondektur pasti ngerti ). Jalan kaki dikit ketemu pangkalan ojek dan pertigaan, lalu sewa ojek menuju pos registrasi Capung alas / sumber pitu kurleb 15rb coba tawar menawar saja selanjutnya jalan kaki menuju lokasi air terjun. Naik bus jurusan Jombang, turun terminal jombang, ganti naik bus kecil Puspa Indah jurusan Malang. Turun di patung sapi Pujon ( kondektur pasti ngerti ). Jalan kaki dikit ketemu pangkalan ojek dan pertigaan, lalu sewa ojek menuju pos registrasi Capung alas / sumber pitu kurleb 15rb coba tawar menawar saja selanjutnya jalan kaki menuju lokasi air terjun - Dari Pasuruan : Pasuruan – Karanglo – Batu – Pujonkidul
      Kendaraan umum : Naik bus jurusan Malang, turun terminal arjosari, naik Angkutan ADL menuju terminal Landungsari, ganti naik bus kecil Puspa Indah jurusan Jombang. Turun di patung sapi Pujon ( kondektur pasti ngerti ). Jalan kaki dikit ketemu pangkalan ojek dan pertigaan, lalu sewa ojek menuju pos registrasi Capung alas / sumber pitu kurleb 15rb coba tawar menawar saja selanjutnya jalan kaki menuju lokasi air terjun.
      - Dari Malang : Malang – Batu – Pujonkidul
      Kendaraan umum : naik angkutan menuju terminal landungsari ganti naik bus kecil Puspa Indah jurusan Jombang. Turun di patung sapi Pujon ( kondektur pasti ngerti ). Jalan kaki dikit ketemu pangkalan ojek dan pertigaan, lalu sewa ojek menuju pos registrasi Capung alas / sumber pitu kurleb 15rb coba tawar menawar saja selanjutnya jalan kaki menuju lokasi air terjun.
      Tips berkunjung ke Air terjun Sumber Pitu :
      1. Kondisi Fisik Prima ( wajib )
      2. Bawa Baju Ganti + Celana Pendek atau Celana ¾
      3. Pakai sandal gunung / sandal khusus / sepatu khusus yg tidak licin. ( jangan pake sandal yg licin seperti crocs / sandal jepit)
      4. Bawa Minum Air mineral karena jalan menanjak dan ekstrim
      5. Bawa Masker dan Sunblock. ( jalan berdebu saat musim kemarau )
      6. Bawa Tongsis / tripod agar maksimal untuk hunting foto.
      7. Bawa kembali sampah kita dan jangan buang sampah sembarangan.
      8. Jika naik kendaraan sendiri pastikan kendaraan anda dalam kondisi fit, Mesin, Oli, tekanan Ban, Rantai motor dll.
      9. Bawa duit tunai secukupnya.
       
    • By Rudi Nemob
      Pulau Bali merupakan pulau yang terkenal di dunia karena kekayaan dan eksotisme alam maupun budaya yang membuat banyak orang ingin berkunjung. Pulau ini terletak di antara Pulau Jawa dan Pulau Lombok dengan dikelilingi oleh beberapa pulau kecil seperti Pulau Nusa Ceningan, Pulau Nusa Lambongan, dan Pulau Nusa Penida. Dikarenakan mayoritas penduduknya yang adalah beragama Hindu, orang-orang mengenal pulau ini dengan sebutan Pulau Dewata.
      Begitu banyak club dan tempat wisata yang terdapat di Pulau Bali. Karena banyaknya tempat wisata dan club, Bali dijadikan sebagai pusat hiburan di Dunia. Salah satu club yang terkenal di Pulau Bali adalah Omnia Bali Day Club.

      Omnia Bali Day Club adalah sebuah day club yang di sponsori oleh Grup Hakkasan yang berpusat di Las Vegas. Di resmikan pada awal Februari 2018 , Omnia Bali Day Club merupakan day club dengan konsep pantai pertama di dunia yang berada di Bali. Dengan menggunakan konsep rancangan WOHA Singapore dan New York’s Rockwell, day club yang dibangun di atas tebing kapur Uluwatu ini menjadi incaran pertama turis saat memijakkan kaki di Pulau Bali.
      Terdapat banyak fasilitas penunjang yang akan membuat kamu nyaman dan ingin menetap lama di club ini. Salah satunya dengan bersantai di ruangan-ruangan yang telah disediakan oleh Omnia Bali Day Club. Kamu juga dapat menyewa ruangan untuk mengadakan acara seperti Birthday, Anniversary, dan Gathering di day club ini.

       
      Daya Tarik Omnia Bali Day Club
      Omnia Bali Day Club ini memiliki berbagai macam daya tarik yang membuat kamu penasaran jika tidak mampir. Dengan konsep terbuka dan menyajikan pemandangan laut yang indah membuat day club ini selalu ramai dikunjungi apalagi pada saat weekend dan libur nasional.
      Sun bed yang tersedia di area kolam renang disiapkan bagi pengunjung yang ingin rebahan sambil memanjakan mata untuk menikmati indahnya sunset di Bali. Setelah matahari terbenam, wisatawan pun akan disuguhkan sebuah pemandangan kubus perak berkilauan yang disebut Cube Bar. Lounge Kasual juga turut dihadirkan untuk dapat chit chat dengan keluarga, pasangan ataupun rekan kerja.

      Di samping lounge pun, terdapat Restoran Sake no Hana yang merupakan restoran bernuansa Jepang modern. Restoran ini mengusung konsep restoran elegan yang dilengkapi dengan pemandangan Samudera Hindia yang dapat diliat langsung dari pinggir restoran.
      Selain itu, bungalow ekslusif yang di lengkapi dengan private pool dan Cabanas VIP hadir untuk menawarkan fasilitas mewah dan elok yang sangat cocok bagi kalian untuk mengambil foto yang instagrammable dengan konsep kekinian. Tempat ini pun bisa dijadikan tempat untuk hunting foto oleh fotografer karena selain banyaknya spot foto keren, posisi day club ini terlihat seperti mengambang di pinggir Pantai Uluwatu.
      Letak dan Peta Lokasi

      Lokasi day club ini berada di ujung barat daya Bukit Peninsula, tepatnya di Jl. Belimbing Sari, Banjar Tambiyak, Desa Pecatu, Uluwatu, Bali 80364, Indonesia. Bagi pengunjung yang berasal dari luar Pulau Bali, kamu perlu menempuh perjalanan sekitar 30 menit dari Bandara Internasional Ngurah Rai untuk sampai ke day club ini.
      Selain dari Bandara Internasional Ngurah Rai, kamu dapat mencapai lokasi ini selama 15 menit dari Teluk Jimbaran dekat Pura Uluwatu. Jika kalian belum pernah kesini atau merupakan pendatang baru di Bali, kalian dapat membuka aplikasi navigasi petunjuk jalan seperti Google Maps atau Waze. Peta lokasi telah tercantum dibawah ini.
      PETA LOKASI

       
      Kamu juga dapat bertanya ke penduduk di sekitar Desa Pecantu karena mereka pasti tahu di mana letak pasti lokasi tempat ini dan tenang saja, penduduk Bali yang sangat ramah akan dengan senang hati menunjukkan jalan yang benar ke kamu.
      Sebelum sampai ke tempat ini, kamu juga dapat terlebih dahulu mampir ke beberapa tempat wisata yang berada di dekat lokasi Omnia Bali Day Club seperti Pantai Jimbaran, Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana, dan Pantai Tegal Wangi.
      Harga Tiket Masuk dan Menu Makanan
      Omnia Bali Day Club mulai beroperasi dari jam 11.00-19.00 setiap harinya. Tetapi jangan khawatir jika kalian ingin menyantap hidangan di Restoran Sake no Hana, restoran ini akan tetap buka hingga jam 23.00. Namun, harga menu makanan dan minuman yang tersedia pun terbilang cukup mahal, minuman Mojito dan Cocktails diberi harga Rp.170.000/gelas, begitu pula dengan kisaran harga makanan Rp.300.000 untuk 2 orang.

      * Harga sewaktu- waktu bisa berubah

      Untuk harga tiket normal dibanderol Rp.200.000 dan untuk Week End harga mulai Rp. 300.000. Jika kamu ingin datang di special occasion, pada saat ada acara dan bintang tamu, harga tiket akan melonjak naik di kisaran Rp.675.000 hingga Rp. 1.250.000 dan kalian harus melakukan pemesanan dengan sistem booking yang dapat dilihat di website omniaclubs.com. Jika kamu beruntung, kamu dapat mengikuti party yang diadakan dengan penampilan beberapa DJ hits yang paling diminati oleh pengunjung saat ini.
      Hotel Terdekat Omnia Bali Day Club
      Bagi turis lokal maupun mancanegara, kamu dapat menginap di salah satu hotel ataupun Villa yang terdapat di sekitar Omnia Bali Day Club. Terdapat beberapa hotel dan Villa yang sangat cocok digunakan untuk beristirahat dengan konsep dan pemandangan yang menarik mata seperti:
      Hideway Villas Bali
      Alila Villas Uluwatu
      Ungasan Cliff Resort
      Karma Kandara
      Banyan Tree Ungasan
      Harga hotel atau Villa ini pun beragam. Bagi kamu yang berlibur membawa keluarga atau sedang dalam group trip, kamu dapat menyewa Villa yang memiliki beberapa kamar di dalamnya dengan kisaran harga lebih dari Rp.5.000.000. Tetapi, untuk kamu yang berlibur sendiri atau pasangan dengan jumlah orang 1-2 orang, lebih disarankan untuk menyewa hotel dengan harga sekitar Rp.350.000.
      Cara Terbaik Menuju Lokasi
      Untuk menuju ke Omnia Bali Day Club, kalian akan lebih dimudahkan jika berkendara menggunakan mobil pribadi atau sewa mobil apalagi bagi kamu yang berlibur bersama keluarga dan sedang dalam group trip. Taksi konvensional ataupun taksi online tidak dapat menjangkau lokasi ini karena akses yang terbatas. Sangat disarankan pula untuk menyewa mobil sopir di bali bagi kamu yang belum handal dalam membawa mobil karena banyaknya jalanan yang menikung tajam.
      Selain itu, Omnia Bali Day Club tidak menyediakan jasa valet parkir. Kamu harus memarkirkan mobil sendiri dan sangat besar kemungkinannya untuk tidak mendapat parkiran apalagi di weekend dan libur nasional karena lahan parkir yang terbatas. Jika kamu termasuk ke dalam pengemudi wanita yang masih baru dan takut untuk memarkirkan mobil sendiri, akan lebih baik jika sewa mobil dan sopir.
       
       
      source : https://nemob.id/id/story/page/Review-Omnia-Bali-Day-Club-Lokasi-Fasilitas-Harga-Masuk-dan-Daya-Tarik?id=606e3813-1d60-4931-b6cc-24bb6731d478
    • By Maryam
      Hi semua, sebelumnya saya mo blg thank you sama @deffa yang udah bisa bikin saya log in lagi disini
      sesuai judulnya, saya mau minta tolong nih, info soal ke Nusa Penida dan Nusa Lembongan. Udah baca2 forum tentunya, nge Google juga, Youtube apalagi. tapi yah masih ada pertanyaan spesifik...kali aja ada yang bisa share  tolong di bantu ya para sensei.
      1. Suami ngebet banget pengen ke Penida (gegara Youtuber Cody Buffinton) dan kalau liat video2 di Youtube, jarak 4 destinasi utama (Broken Beach, Angel's Billabong, Crystal Bay dan Kelingking B ga jauh2 amat yah? jadi saya pikir mau rental scooter aja) kebetulan saya lg di US and ga punya SIM Indonesia, saya baru mo apply SIM sini (karena selalu takut nyetir lol  tapi belum tentu lulus nih...aduuuh) suami ada SIM dan mungkin mo apply SIM international, tapi saya raguin dia buat bawa scooter deh (ngeri soalnya udah lama ga scooter-ran) so alternatifnya ya saya aja (pengennya dan hobi juga lol) yang nyetirnyahh tapi masih kudu apply SIM kali aja di tolak mentah2 sama abang2 rentalnya ...ummm so apakah sim wajib punya klo kita mau rental scooter? kayanya ga bakal ada polisi lalin deh melihat kondisi 4 destinasi tersebut  bukan mksd ga mau tertib,,tapi kita stay di Indonesia hanya 2 bulan, untuk apply SIM bakal rempong kayanya....ada yg bisa share soal ini?

      2. sebaiknya kita ke Lembongan atau Penida dulu? misal ke Penida dulu...sarana transportasi yg ada apa yah menuju Lembongan nya? jam berapa kira2nya dan bisa di arrange in advance ga? kira2 ongkosnya berapa? 
      3.  share pengalaman nya dong di tempat2 berikut: Ubud monkey forest, Uluwatu Temple, Tanah Lot, mungkin Tegallalang rice terrace, art market. kalau ada tempat lain yg recommended boleh juga ya di share  (planning stay nya 10 hari saja)
      apa aja yg kira2 bisa ngebantu, detail or cuma sekilas2 juga gpp. Pertama kali ke Bali nihand kita bukan backpacker sejati haha ok gitu dulu deh ya..thank you :)
       
       
    • By Gulali56
      Jadi ceritanya saya ke Bali dapet promo Traveloka discount 100rb utk pesawat domestik. Gara2 gagal mulu dpt tiket murah di tahun ini, akhirnya saya memutuskan solo traveling domestic aja sekalian cari jodoh #eh..
      Rata-rata orang Indonesia ke Bali itu se-rombongan jadi bisa share cost sewa kendaraan atau kalau pergi sendiri or berdua pun pastilah sewa motor, moda transportasi termurah dan tercepat.
      Nah apa jadinya kalau ke Bali sendiri aja, mau ketempat jauh-jauh kemahalan utk sewa mobil, plus gak bisa nyetir motor kayak saya.
      Walaupun Blue bird taxi, Grab/Uber dan Gojek sudah masuk Bali, ternyata mrk itu hanya bisa beroperasi di wilayah tertentu saja (mostly seputaran Kuta-Legian-Seminyak). Dan yang pasti di Ubud dilarang.
      Padahal saya tiap kali ke Bali , kudu wajib ke Bebek Bengil cabang Ubud.  Khan pusing tuh.
      Setelah browsing kanan kiri , justru dari Traveloka juga lah ketemu alternatif bus hop on hop off di Bali. YAY..
      Namanya Kura Kura Bus. Perusahaan bus ini masih tergolong baru di Bali, baru 5 tahunan, sehingga gak banyak yang tau. 
      Jangkauan area bus nya masih sekitar yang umum2 must-to-do spot di Bali . 

      Untuk harga tiket nya cukup ekonomis one way rata-rata dibandrol Rp 20ribu kecuali ke Ubud Rp 80rb.
      Selain itu juga ada day pass nya. Untuk 1 hari (Rp 100.000), 3hari (Rp 150,000) dan 7 hari (Rp 250,000) . 
      Berhubung saya butuhnya ke Ubud, jadilah saya ambil day pass 3 hari, biar ekonomis. Beli via website nya jadi Rp 135,000.
       
      Saya menginap di Seminyak Square hotel yang terletak persis disamping Seminyak Village yang juga merupakan halte stop 2 jalur Kura Kura Bus line 3 dan 4.
      Karena saya ceritanya mau makan siang di Bebek Bengil, saya ambil keberangkatan dari DFS (terminal pusat) yang jam 11 pagi.
      Ambil line 4 dari Seminyak Village yang jam 09.56 AM. Karena bus pertama , bus nya on time.
      Sampai di DFS jam 10.40-an liat-liat T-galeria Mall dulu sekalian numpang ngadem dan ke wc.

      Bis line 5 ke Ubud , teng brgkt jam 11  dari DFS.
      Halte stop: Alaya Ubud Resort
      Terletak persis disamping resto Bebek Bengil.



      Saya tiba di Bebek Bengil jam 12.45.
      Kelar makan siang dan leyeh2 dulu di bale-bale resto ngilangin pegel2,  baru deh saya menanti bus berikutnya utk ke Puri Lukisan Museum jam 14.20
      Halte stop : Puri Lukisan Museum 
      Halte ini cocok utk yang mau ke Museum Blanco, Bukit Campuhan ataupun ke Babi Guling Bu Oka.
      Berhubung saya blm pernah ke Bukit Campuhan, jadilah saya kemari. Jalan pelan2 ke Museum Blanco dulu biar matahari gak terlalu terik.
      Apa daya krn saya gak tertarik masuk ke Museum Blanco, akhirnya saya jam 3 sore nanjak ke Bukit Campuhan , matahari berasa ada 3 biji alias masih panas pol.

      sisi bagusnya jam segini masih sepi, sisi gak bagusnya saking panasnya saya sendiri ampe ogah berhenti2 buat foto.

      Terus terang saya gak tll impress sama bukit Campuhan ini, saya malah langsung fokus ke Cafe dan Spa Karsa yang merupakan resto dan spa kecil samping pematang sawah setelah melewati Bukit gak penting ini. Sori to say ye.. Mungkin krn ga ada yg motoin, dan saya bukan tipe yg niat2 amat selfie kalo kepanasan . Terus ngapain kemari ye..

      Setelah menghabiskan satu kelapa dan foto2 di sawahnya sampai mati gaya krn matahari mulai terbenam saya pun memutuskan balik ke halte bus utk mengejar bus terakhir jam 18.55.
      Kesimpulan dari trekking dadakan ini, 2km uphill itu ditempuh +/- sejam tp pas pulang bisa +/- 30menitan..
      Karena takut ketinggalan bus, saya udh nongkrong dari sejam seblmnya di cafe seberang halte sambil ngopi2 dan numpang ke wc.

      Basically jam 18.55 itu udh gelap bgt sampai takut ketinggalan bus karena  gak keliatan.  Untungnya saya udh reserved via web, jadi nya supir bus nya sih udh tau bakal ada penumpang yg nungguin, scr saya cuma satu2nya penumpang mlm itu.

      Jam 08.30 malam akhirnya sampai juga di terminal DFS.
      Karena sudah gak kuat bermacet2 di area Seminyak, saya sambung naik gojek ke hotel. Tp nasib dapet tukang ojek org jawa alias nyasar2 muluk jd scr waktu gak beda jauh dgn misalnya saya pake Kura kura bus.. kesel... 
      Kelebihan Kura Kura Bus:
      + cukup ekonomis utk area  yang gak bisa dijangkau oleh kendaraan online.
      + bis ber-AC, ada free wi-fi dari telkomsel dan ada colokan listrik buat nge-charge selama mati gaya di bis.
      + memiliki aplikasi dan website informatif dengan pilihan bhs yang beragam dari Indonesia, Inggris, Jepang, Rusia, Korea, China
      + CS memiliki bhs inggris dan jepang yang cukup memadai .
       
      Kekurangan:
      - memakan waktu yang sangat lama apabila harus pindah line. Contoh dari seminyak village mau ke Ubud, dari  line 4 harus ke DFS utk pindah ke Line 5. Total perjalanan jadi 3jam misal dibandingkan dgn naik kendaraan direct ke tujuan yang hanya 1-1.5jam.
      - halte bis ke-2,dst biasanya hanya palang di pinggir jalan dan tidak ada tempat parkir sehingga bis tidak bisa menunggu lama
       - belum menjangkau area2 di utara Bali, ataupun area Canggu yang mulai jadi tujuan wajib turis
      - interval bis utk Ubud line 2 jam sekali, sehingga kurang flexible 
      - Aplikasi utk memonitor bis sangat tergantung gps bis maupun provider yang kadang angot2an..
       
      Kesimpulannya bis ini lumayan oke utk solo traveler yang mau ke area Nusa Dua, Jimbaran maupun Ubud.
      Sedangkan kalau tinggal /explore di area Legian-kuta-Seminyak,  lebih murah dan cepat naik ojek online saja.
       
      Kura Kura Bus
      http://kura2bus.com/
      Interval bus:
      a. Line 1 : every 90 minutes, 10 rounds per day
      b. Line 2 : every 90 minutes, 9 rounds per day
      c. Line 3 : every 20 minutes, 38 rounds per day
      d. Line 4 : every 45 minutes, 17 rounds per day
      e. Line 5 : every 2 hours, 5 rounds per day
       
       
       
       
    • By Susanto Hendra
      Pulau Bali, telah menjadi tempat tujuan wisata favorit, baik di Indonesia maupun di dunia. Pulau ini memiliki banyak objek wisata pantai yang selalu ramai dikunjungi para turis. Diantaranya yang sudah dikenal luas adalah Pantai Kuta dan Pantai Sanur.
      Melengkapi kenyamanan para turis, berdekatan dengan lokasi-lokasi wisata, banyak berdiri hotel-hotel mewah, misalnya boutique hotel di Sanur.
      Keindahan alam pantai dan pegunungan di Bali memang tiada duanya. Selain kesegaran yang masih terjaga, segala akomodasi yang tersedia di sekitar objek wisata bisa dikatakan cukup lengkap.
      Namun objek wisata pantai di Bali adalah tempat tujuan wisata yang sering dikunjungi para wisatawan asing. Pantai Kuta dan Pantai Sanur adalah kedua pantai yang sering dikunjungi saat musim liburan.

      Untuk Pantai Kuta, pantai ini memiliki ombak yang bagus untuk berolahraga surfing (selancar). Para peselancar pemula juga bisa melakukan kegiatan itu di pantai ini. Selain berselancar, para turis juga bisa berjemur di pantai ini.
      Pantai yang indah ini juga menyediakan berbagai tempat rekreasi atau hiburan, seperti restoran, bar, pertokoan, hingga pedagang kaki lima di sepanjang pantai. Di pantai ini, para pengunjung bisa menikmati keindahan matahari terbenam.
      Sementara itu, Pantai Sanur berada di sebelah timur dari Kota Denpasar yang merupakan ibukota Bali. Sanur menjadi bagian dari Kotamadya Denpasar. Karakteristik pantai ini berbeda dengan Pantai Kuta dimana pantai ini memiliki ombak yang cukup tenang, tidak bisa untuk surfing (berselancar). Namun bukan berarti kawasan Sanur tidak memiliki tempat menarik. Dekat dengan Pantai Sanur terdapat lokasi wisata selam dan snorkeling. Para penyelam dengan semua tingkat keahlian dapat mendatangi lokasi ini.
      Selain berjalan-jalan di Pantai Sanur, Anda juga bisa menikmati keindahan matahari terbit. Oleh karena itu, pantai ini dikenal sebagai Sunrise beach (pantai Matahari terbit). Sepanjang pantai ini merupakan tempat yang cocok untuk menyaksikan terbitnya Sang Surya.
      Anda tak perlu duduk di pasir pantai untuk menikmatinya karena telah berdiri pondok-pondok mungil yang bisa dijadikan tempat duduk-duduk. Atau Anda juga bisa menyaksikannya di kamar hotel tempat Anda menginap, misalnya kamar-kamar boutique hotel Sanur.
      Ombak pantai yang relatif tenang cocok sebagai tempat rekreasi pantai anak-anak. Mereka bisa bermain pasir atau bermain air di pantai dalam pengawasan orang tua.
      Keberadaan pohon-pohon semakin menambah keindahan pantai. Para pengunjung bisa duduk-duduk sambil menikmati makanan ringan yang banyak dijajakan pedagang kaki lima.
      Selain hotel-hotel, berdekatan dengan pantai banyak berdiri tempat-tempat penunjang wisata, seperti restoran atau kafe-kafe kecil hingga art shop. Anda ingin berolahraga jogging di Sanur? Bisa. Anda tak perlu melakukan jogging di atas pasir pantai karena di sepanjang garis pantai telah dibangun semacam area pejalan kaki.
      Jalur ini membentang ke arah selatan melewati pantai Shindu, pantai Karang hingga Semawang. Dengan demikian, para turis atau warga lokal bisa menikmati pemandangan pantai sambil berolahraga.
      Bila Anda kebetulan akan berlibur ke Sanur maka Anda perlu memilih hotel yang bisa mengakomodasi segala kebutuhan Anda selama berlibur dan tentu saja, membuat Anda bisa menyaksikan matahari terbit.
      Ada banyak hotel, khususnya boutique hotel di Sanur dan tentu saja ini mungkin akan membingungkan Anda. Hotel berikut ini bisa Anda pertimbangkan sebagai tempat beristirahat Anda di kawasan Sanur.
       
      Maison Aurelia, Boutique Hotel Sanur
      Sebuah boutique hotel Sanur yang menampilkan kamar-kamar trendi, dilengkapi dengan TV layar datar dan AC. Para tamu bisa menikmati secangkir teh sambil duduk di balkon yang menyajikan pemandangan kota atau kolam renang. Hotel ini berada di Jalan Danau Tamblingan, 80228 Sanur, Indonesia dan hanya berjarak sekitar 12 km dari Maison Aurelia Sanur, Bali. Hotel ini juga relatif dekat dengan objek wisata Pantai Matahari Terbit, hanya berjarak sekitar 2,7 km dan berjarak 6 km menuju Pulau Penyu Serangan.

      Hotel ini juga hanya berjarak sekitar 600 meter dari Pantai Sanur. Fasilitas-fasilitas yang tersedia antara lain pusat kebugaran, spa dan pusat kesehatan, kolam renang outdoor, hingga akses Wi-Fi gratis.
      Para tamu juga bisa menikmati berbagai hidangan menarik di restoran atau berjalan-jalan ke berbagai kafe, restoran, dan toko-toko yang trendi. Para tamu juga bisa mengakses Beach Club. Anda ingin tahu lebih lanjut? Berkunjunglah ke sini.
      Dengan segala fasilitas yang tersedia maka Anda tak perlu ragu memilih boutique hotel Sanur ini sebagai tempat peristirahatan Anda selama berlibur di Sanur.
       
    • By Wayan Sidarta Adiputra
      E-Bali Voucher Wisata Bali Murah
      Voucher Wisata Bali Murah bisa didapatkan disini seperti Voucher Watersports Tanjung Benoa, Dinner Jimbaran Seafood, Bali Safari, dan lainnya. Bebas Ongkir dan Promo Terbatas. Ke Bali kini tidak perlu menghabiskan banyak biaya lagi, E-Bali menyediakan voucher wisata yang harganya lebih murah daripada harga lokasi. Dijamin harga lebih murah dari harga lokasi, garansi uang kembali 5x lipat jika harga voucher kami tidak lebih murah dari harga lokasi.
      Voucher yang kami sediakan adalah
      Voucher Watersport Tanjung Benoa (Parasailing, banana boat, diving, sea walker, pulau penyu, dll) Rafting Bali Bali Treetop Adventure Bali Safari Bali Zoo Waterbom Bali DMZ Bali Upside DOwn World Bali Foto adat bali (Free sewa pakaian adat dan free make up) Cruise Bali (Quicksilver, Bounty Cruise, Bali Fun Ship) Odissey Submarin (Tour kapal selam) Voucher makan jimbaran dan masih banyak voucher lainnya. Mengapa Anda harus membeli voucher promo di tempat kami ?
      Harga murah karena kami adalah agen, sudah pasti Anda dapat harga lebih murah daripada harga di lokasi. Sama seperti jika Anda pesan hotel, harga via agen pasti jauh lebih murah. Tidak ada harga tersembunyi. Harga yang kami cantumkan sudah termasuk asuransi, pajak, pelayanan, instruktur dan semua perlengkapan. Official Website:
      https://ebalitour.com/promo-wisata-bali/
      WhatsApp Hotline Services 0856-4521-8817
      Line Account e-bali
      Instagram @ebalitour
      Email : marketing@ebalitour.com
    • By St Deddy
      Halo! salam kenal dari bali, saya tinggal di negare,
      untuk saat ini saya berbolang dari kota ke kota di indonesia.
      harapan saya bisa segera berbolang ke luar negri juga memboyong pasukan saya.
      Salam
      dedi dan dewi