• 0
Sign in to follow this  
Followers 0
saras_m3land

Jalan ke Tanjung Bira dan Tana Toraja

Question

Salam kenal semua. Saya pendatang baru :)

 

Saya pengen banget main ke Makassar untuk ke Tanjung Bira dan Tana Toraja. Lagi hunting tiket untuk 26-30 September. Ini waktu yang pas kah untuk ke sana? Karena takut cuaca lagi nggak bersahabat.

Rencananya, saya tiba di Makassar tgl 27 dini hari. Pukul 6 pagi melanjutkan perjalanan ke Tanjung Bira. Menginap sehari di sana. Tgl 28 siang kembali ke Makassar. Jalan-jalan sebentar di Makassar, kemudian lanjut perjalanan ke Tana Toraja. Rencananya sih mau jalan ke Tana Toraja malam hari, jadi bisa saving uang menginap. Sepertinya saya cuma berdua dengan teman saya.

Kira-kira, kalau saya kembali ke Jakarta tanggal 30, terlalu mepet nggak ya? 30 juga maunya flight malem ke Jakarta.

Minta saran dari teman-teman semua. Terima kasih banyak :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

7 answers to this question

  • 0

tggl 28 siang kemakassar , siang jam berapa ? jalan-jalan bentar tu , maksudnya berapa lama ? rencana ddari makassar ke toraja jam brpa? sebaiknya disusun dengan baik jadawalnya ... karena yang saya tangkap sih masih ngeraba-raba waktu gitu...  dengan waktu segitu menurut saya sebaiknya pilih salah satu aja tempat yang mau di eksplore...  karena kalo ke toraja tggl segitu dan dah harus balik tggl 30 berarti mungkin yang di liat d toraja hanya ucapan selamat dtng aja .

 

sekedar info: perjalanan makassar-toraja sekitar 7-8 jam

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

@_TYA_ : tanggal 28 jam 12 siang saya rencananya kembali ke Makassar. Perjalanan dari Tanjung Bira ke Makassar sekitar 4 atau 5 jam kan? Nah, ke Toraja mau ambil bus yang 21.30. Hari itu memang saya nggak ada rencana untuk mengulik Makassar. Kalau memang ada waktu sisa sebelum berangkat ke Toraja, paling buat makan dan istirahat aja sebentar. Fokus jalan kali ini memang mau ke Tanjung Bira dan Toraja aja sebenarnya. Nanti dari Toraja ke Makassar, ambil bus tanggal 29 jam 21.30 lagi. Terlalu ambisiuskah kalo untuk ngejar ke 2 tempat itu? Atau sebaiknya bermalam di Toraja?

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

perjalan makassar-toraja tu 7-8 jam kalo pake avanza gt. tp kalo bus aku g tau ya,kalo ngikut jadwal km brrti gambaran kasarnya .

 

21.30 (kalo on time) berangkat dr makassar ...

04.30 atau 05.30 (perhitungan wktu plng cpt, kalo naik avanza) nyampe toraja ....

kn g ungkin kan langsung jaalaan subuh-subuh gitu .....

07.00-20.00 jalan" ...

20.00.21.30 nungguin bus

 

berarti hitung-hitungan kasarnya , kalian explore toraja 13 jam ... , pertanyaannnya tu dsna pengen make jasa tour ato backpacking . saya rasa kalo backpacking dengan waktu segitu aja sih ga cukup... karena kan hitung nunggu angkotnnya , nanya sana-sini , dll . 13 jam di kurangin 2-3 jam tuk tanya-tanya dan nunggu angkot dr satu tmpt wisata ke tmpt wisata yg ain . berarti sisa 10 jam , 10 jam itupuun di hitung kalo jalan-jalan ke tmpt wisatanya mpe jam 8 mlm  tp kalo mpe jam 6 sore ajaa yahh berarti tmbh dikit waktunya.., kalo aku sih lebih miih nginap di toraja .... sehari. pulangnya kalo msh ada waktu bru ke tanjung bira, ke tanjung bira bisa juga kan ga nginap . waktu tu kami ke bulukumba  (tanjung bira) 3 jam-an (ga tau tu supirnya make rem apa ga :D) .... kalo pengen jalan-jalan d makassar waktu yang tepat tu jam 5 an .lliat sunset di  losari, pantai akarena .

 

kalo tiba di makassar  dini hari truss dapet mobil /bus ke toraja siang  ato sore.. waktu luangnya itu pake ke air terjun bantimurung aja .. jarak antara sudiang ( bandara) - maros (bantimurung) deket aja(sewa ojek juga bisa) tp kalo taksi aku ga tau bayar brpa coz ga prnh naik taksi sudiang-maros ...

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

 

Salam kenal semua. Saya pendatang baru :)

 

Saya pengen banget main ke Makassar untuk ke Tanjung Bira dan Tana Toraja. Lagi hunting tiket untuk 26-30 September. Ini waktu yang pas kah untuk ke sana? Karena takut cuaca lagi nggak bersahabat.

Rencananya, saya tiba di Makassar tgl 27 dini hari. Pukul 6 pagi melanjutkan perjalanan ke Tanjung Bira. Menginap sehari di sana. Tgl 28 siang kembali ke Makassar. Jalan-jalan sebentar di Makassar, kemudian lanjut perjalanan ke Tana Toraja. Rencananya sih mau jalan ke Tana Toraja malam hari, jadi bisa saving uang menginap. Sepertinya saya cuma berdua dengan teman saya.

Kira-kira, kalau saya kembali ke Jakarta tanggal 30, terlalu mepet nggak ya? 30 juga maunya flight malem ke Jakarta.

Minta saran dari teman-teman semua. Terima kasih banyak :)

 

Mending nginep di Tana Toraja , mengingat perjalanan dr makasar nya makan waktu dan di tanjung bira nya pp aja bisa kok

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

 

Salam kenal semua. Saya pendatang baru :)

 

Saya pengen banget main ke Makassar untuk ke Tanjung Bira dan Tana Toraja. Lagi hunting tiket untuk 26-30 September. Ini waktu yang pas kah untuk ke sana? Karena takut cuaca lagi nggak bersahabat.

Rencananya, saya tiba di Makassar tgl 27 dini hari. Pukul 6 pagi melanjutkan perjalanan ke Tanjung Bira. Menginap sehari di sana. Tgl 28 siang kembali ke Makassar. Jalan-jalan sebentar di Makassar, kemudian lanjut perjalanan ke Tana Toraja. Rencananya sih mau jalan ke Tana Toraja malam hari, jadi bisa saving uang menginap. Sepertinya saya cuma berdua dengan teman saya.

Kira-kira, kalau saya kembali ke Jakarta tanggal 30, terlalu mepet nggak ya? 30 juga maunya flight malem ke Jakarta.

Minta saran dari teman-teman semua. Terima kasih banyak :)

 

Untuk trip tersebut sesuai dengan pangalaman dilapangan berikut detail interfal waktu yang pas

 

Tgl 27 Bandara-Bira ---------- tiba pkl 06.00-06.30 pg tiba pkl 11.30 -11.30 siang (estimasi waktu perjalanan 4.5-5 jam )

 

Tgl 28 Bira Makassar -

 

Tgl 28 Makassar - tana toraja start jam 9.00 malam tiba jam 7 pagi ....(CHEK IN HOTEL)  Istiaraahat ..............(tour di objek wisata terdekat /LEMO/KETE KESU

 

Tgl 29 Full day Tour toraja (pesta adat suku tana toraja) objek2 wisata ....

 

Tgl 29 Start jam 09.00 malam tiba pkl 07.00 pagi

 

 

demikian estimasi waktu perjalanan sesuai dengan yang selama ini trip yang telah kami jalani

 

informasi HARGA RENTAL MOBIL, ENTRANCE FEE,PENGINAPAN, REQUEST ITINERARY 

c/p 085342633633 atau email sulawesirentcar@gmail.com

FACEBOOK : https://www.facebook.com/rental.makassar

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now
Sign in to follow this  
Followers 0

  • Similar Content

    • By feripwardoyo
      Saya gak pernah menyangka kalau perjalanan wisata bisa sampai semelelahkan ini. hahahaha.. Cabut dari Toraja jam 9 pagi, nyampai di penginapan di Tanjung Bira sekitar jam 2 dini hari. Rasanya rontok seluruh tulang dan persendian di badan.

      Tentang Sulawesi, tentang Makassar, Toraja dan Tanjung Bira in particularly, bisa dibilang saya agak kecewa karena kondisi yg tidak sesuai dengan ekspektasi saya. Oke, saya akui dari awal saya memang sudah agak drop waktu dengar jauhnya waktu dan jarak tempuh dari Makassar ke Toraja. Dan ternyata itu belum ada apa-apanya dibanding perjalanan dari Toraja ke Tanjung Bira. Hahahaha.. 
      VideoWithAudio105_001.mp4
      Jadi, kesan saya tentang trip kemaren ini: 
      1. Ternyata tak ada setetes pun darah Indiana Jones mengalir di dalam tubuh ini. Saya murni anak pantai.. son of a beach, indeed. Saya kurang menikmati atraksi keluar masuk gua dan naik turun tangga untuk melihat deretan tengkorak dalam kondisi tak terawat. Saya tau itu adalah sebuah tradisi, sebuah adat dan kebiasaan yg telah mendarah daging dan menjadi bagian dari kekayaan budaya Indonesia. Tapi waktu lihat tulang-tulang berserakan di Ke'Te Kesu' dan Londa, mau gak mau ingatan saya malah langsung terbang ke Tuol Sleng Genocide Museum di Kamboja. 

      2. Tanjung Bira itu overrated. Atau mungkin karena saya gak nginep di Amatoa jadinya saya gak merasakan hype dan buzz yg selama ini terpapar ke saya? Entahlah..

      3. Dari jaman Majapahit sampai Steller, dan mungkin sampai Palestina dan Israel nanti rukun seperti pasangan suami istri, mental buang sampah sembarangan tuh kayaknya gak bakalan bisa diilangin dari negeri ini. Gak di bandara, gak di gua, gak di pantai, sampah berserakan di mana-mana. Paling parah pas di Tanjung Bira, pas mau naik ke speed boat buat snorkeling, bungkus Citato dan botol Aqua mengambang mesra bersama plastik-plastik dan aneka bentuk sampah lainnya. Sedih itu ngabisin waktu 16 jam di jalan berharap ketemu pantai yg nyaman, tapi begitu nyampe malah ketemunya bungkus Citato.
      Itu kesan buruk saya.. Sekarang ganti bahas hala-hal sederhana tapi menyenangkan yg bikin trip kemaren terasa bearable.
      4. Bener kata teman, orang Sulawesi itu ramah-ramah. Nada bicaranya halus dan gak pelit senyuman.
      5. Kemaren keluar dari Makassar menuju Toraja, dibikin shock sama jeruk Bali. di Sulawesi namanya ajaib bener.. Gula-Gula Bencong. Hahahaha.. Mungkin karena rasanya yg manis enggak, asem pun juga kagak makanya dipanggil bencong. Tapi kata pak Rauf, driver, di Sulawesi yg bencong itu gak cuman Jeruk Bali, tapi juga kuda dan ayam. Walaupun ada embel-embel bencong, tapi kuda dan ayam yg khusus buat diadu ini konon selalu menang di setiap perjudian.

      6. Di sekitar Toraja banyak bangunan berarsitektur kece dan tempat makan enak! Favorit saya rumah makan Mambo dan café Aras di Rantepao (pelayanannya super professional, luar biasa ramah walaupun udah dibombardir dengan sejuta pertanyaan oleh serombongan musafir lapar, dan pastinya menu yg dihidangkan sesuai selera.. Mambo hidangannya enak-enak dan atmosfernya kayak resto keluarga di Bandung, sedangkan Aras itu kayak masuk ke galeri seni lalu dihidangi makanan lezat dalam porsi jumbo. PUAS!!! maka tak mengherankan kalau mereka masuk dalam daftar must visit oleh majalah DestinAsian); bangunan gereja Immaculate Heart of Mary di Makale, dekat sama kolam berhias Patung Lakipadada sama patung kemenangan Indonesia di Rose Parade, Pasadena.


      7. Toraja ternyata telah menjadi tempat berdirinya patung Yesus tertinggi di dunia. Konon patung Kristus Penebus di Rio de Janeiro yg tersohor itu masih kalah tinggi sama yg di Toraja. Shocking, eh?!

      8. Kalo di Toraja ada Toraja Heritage Hotel yg super nyaman (check in jam 11 malam disambut minuman segar dan handuk dingin untuk menyeka wajah yg kusut, menu sarapan yg gak cuman enak dilihat tapi juga enak di lidah, bangunan bungalow berupa Tongkonan yg megah, serta pool yg asik buat renang dan acara minum-minum), di Bulukumba ada Kaluku Cottage. Ini penginapan benar-benar istimewa. Halamannya berupa pasir putih dan Pantai Bara, dikelilingi pohon kelapa yg super tinggi, dan kalau malam penerangan di sekitar cottage sangat temaram jadi taburan bintang terlihat jelas dan terasa dekat ke mata. Beruntung sekali kemaren malam langitnya cerah jadi bisa puas menikmati keindahan langit malam Bulukumba. 






      9. Benar kata bro @ariegato, Hotel Aston Makassar kece badai! Hehehehe..






      10. Di sekitar Losari ada penginapan cum tempat ngopi yg trendi dan baru seminggu beroperasi. Namanya POD House, konsepnya capsule hotel. Bisa jadi alternatif buat transit.




      11. Jangan lupa mencicipi Pa'Piong serta Ballo', arak khas dari Sulawesi yg terbuat dari  Palem, Nipa dan Lontar. Rasanya manis-manis kecut, kayak air tape gitu.. Segelas cuman 3 ribu. 

      Ps. Teman perjalanan yg menyenangkan itu nolong.. BANGET!!!




      Well, at least udah pernah ke Sulawesi.. 
    • By Hasdevi Agrippina Dradjat
      Wakatobi adalah sebuah kepulauan yang terletak di Provinsi Sulawesi Tenggara. Wakatobi akhir-akhir ini seringkali menjadi salah satu destinasi wisata favorit yang membuat banyak pengunjung datang menyambangi destinasi wisata ini.
      Kabupaten Wakatobi adalah salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Tenggara. Ibukota kabupaten ini terletak di Wangi-Wangi, dibentuk berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia nomor 29 tahun 2003.
      Wakatobi menyangkut keanekaragaman hayati laut, skala dan kondisi karang yang menjadi salah satu konservasi hayati tertinggi di Indonesia.
      Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera menyambangi Wakatobi? Pada kesempatan kali ini kita akan membahasnya dalam destinasi wisata di Wakatobi yang dapat kamu sambangi pada liburan selanjutnya berikut ini.
       
      1. Molii Sahatu


      Molii Sahatu via Metro TV News
       
      Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Wakatobi, kamu dapat mencoba untuk menyambangi Molii Sahatu ini. Disebut Molii Sahatu, berasal dari kata Molii dalam bahasa daerah setempat berarti  mata air, sedang Sahatu berarti seratus. 
      Pantai ini dianggap sebagai pantai dengan seratus mata air oleh warga Wangi-Wangi. Pantai ini berjarak sekitar 20 kilometer dari pusat kota Wangi-Wangi.
      Di dasar pantai ini terdapat seratus mata air sehingga hal tersebutlah yang menyebabkan pantai ini disebut dengan Molii Sahatu. Meskipun keluar dari dasar laut, tetapi tetap saja pantai ini tawar.
      Pantai ini menawarkan pemandangan berupa pasir putih yang terhampar dengan indah serta air laut yang berwarna biru jernih. Di tempat ini juga terdapat beberapa tumbuhan seperti tanaman kelapa (Scaevola sp).
      Tempat ini seringkali dijadikan sebagai salah satu tempat untuk mencuci pakaian oleh warga lokal, tetapi kamu tidak perlu khawatir karena kebersihan dari tempat ini masih tetap terjaga dengan baik.
      Para pengunjung seringkali menyambangi tempat ini untuk menyaksikan peristiwa matahari terbenam yang indah di tempat ini.
      Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Wakatobi kamu dapat memulainya dengan menyambangi Molii Sahatu ini.
       
      2. Taman Laut Nasional Wakatobi


      Taman Laut Nasional Wakatobi via Tekooo
       
      Menyambangi Wakatobi belum lengkap rasanya jika kamu belum menyempatkan waktu dan menyambangi Taman Laut Nasional Wakatobi yang satu ini.
      Taman laut nasional Wakatobi ini adalah salah satu spot menyelam yang cantik di Indonesia selain Raja Ampat dan Bunaken. Keindahan dan kekayaan alam Wakatobi sudah terkenal melegenda di dunia setelah Ekspedisi Wallacea dari Inggris pada tahun 1995. Nah, kamu dapat menikmati keindahan bawah laut yang indah di Wakatobi ini.
      Taman laut nasional ini ditetapkan pada tahun 2002, dengan total area mencapai sekitar 1,39 juta hektar. Kedalaman taman nasional ini bervariasi dan bagian terdalam mencapai 1.044 meter di bawah permukaan laut.
      Di taman ini terdapat panorama keindahan alam bawah laut Wakatobi yang memiliki 25 gugusan terumbu karang. Gugusan terumbu karang yang dijumpai mencapai sekitar 112 jenis dari 13 famili yang terletak pada 25 titik di sepanjang 600 kilometer garis pantai.
      Taman laut nasional Wakatobi ini memiliki hampir seratus spesies ikan yang berwarna warni. Selain itu, raja udang erasia dan beberapa jenis penyu juga sering bertelur di pantai ini.
      Berbagai jenis burung laut yang bertengger di karang seperti: angsa-batu coklat dan cerek melayu terbang ke laut untuk berburu ikan.
      Karena keunggulan itulah, tidak mengherankan jika Wakatobi menjadi favorit bagi para pengunjung untuk melakukan berbagai kegiatan seru. Kegiatan seru tersebut seperti snorkeling, memancing dan juga diving.
      Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Wakatobi kamu dapat melanjutkannya dengan menyambangi Taman Laut Nasional Wakatobi ini.
       
      3. Pantai Sousu


      Pantai Sousu via Travel Wakatobi
       
      Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata di Wakatobi yang dapat kamu sambangi. Destinasi wisata ini adalah Pantai Sousu.
      Pantai ini memiliki hamparan pasir putih yang indah serta biru laut yang jernih dan menenangkan. Dari pantai ini, kamu dapat menyaksikan pemandangan Pulau Matahora.
      Beberapa aktivitas yang dapat kamu nikmati selama berada di tempat ini adalah snorkeling, diving, berenang untuk menikmati panorama bawah laut yang indah.
      Pantai ini terletak di Desa Matahora, Kecamatan Wangi-Wangi Selatan, berjarak sekitar 15 kilometer dari pusat ibukota. Untuk dapat menuju ke pantai ini, kamu dapat menggunakan kendaraan roda dua maupun roda empat.
      Untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Wakatobi, jangan lupa sempatkan waktu untuk menyambangi pantai yang satu ini. Pantai ini akan menawarkan pemandangan indah yang akan membuatmu semakin betah berlama-lama berada di Wakatobi.
       
      4. Benteng Keraton Liya Togo


      Benteng Keraton Liya Togo via Kabali Indonesia
       
      Selanjutnya, inilah dia salah satu destinasi wisata di Wakatobi yang tentunya sayang untuk kamu lewatkan. Wakatobi memiliki sejumlah primadona destinasi wisata yang tentunya dapat kamu sambangi. Bahkan, destinasi wisata tersebut tidak melulu tentang wisata bahari.
      Inilah dia Benteng Keraton Liya Togo, salah satu destinasi wisata di Wakatobi yang dapat kamu sambangi untuk melengkapi perjalanan wisatamu di Wakatobi.
      Tempat ini merupakan salah satu tempat wisata sejarah atau cagar budaya di Wakatobi. Benteng ini juga merupakan salah satu benteng terbaik dari 120 benteng yang dimiliki oleh Kesultanan Buton. Lokasi Benteng Liya Togo ini berada di Desa Liya Raya, Kecamatan Wangi-Wangi Selatan, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara.
      Benteng ini adalah salah satu bukti kebesaran Kesultanan Buton yang terletak di kawasan Wakatobi. Benteng ini terletak di kawasan berbukit, dengan kondisi yang mengelilingi bukit.
      Kompleks inti dari benteng ini sendiri berada di posisi tertinggi. Kompleks benteng ini memiliki bentuk gerbang khas Buton, atau dalam bahasa Lawa disebut juga dengan Lawa. Di tempat ini juga terdapat arsitektur baruga.
      Selain itu, di sisi barat tempat ini terdapat Masjid Mubarak. Sementara itu, pada sisi timur terdapat Baruga atau Balairung.
      Yang terkenal di sini adalah Makam Talo-Talo. Talo-Talo adalah seorang pemuda yang memiliki kesaktian mandraguna. Beliau juga terkenal dengan sebutan Malan Sahibu yang berarti memiliki watak pribadi yang keras serta bila berperang akan berperang sampai titik darah penghabisan.
      Ketika muda, beliau sering berlatih meloncat di Baliura. Batu ini dipercaya sebagai inti atau asal usul Desa Liya Togo. Karena keahliannya meloncat ini, maka pada Kesultanan Buton mengirim beliau untuk menyelesaikan konflik di Batara Muna.
      Batara adalah konsep negara bagian di jaman pemerintahan Sultan Buton. Talo-talo menyelinap dengan melompati benteng Muna dan berhasil membunuh Raja Muna saat itu. Sebagai hadiah, Talo-talo diberikan daerah Liya Togo sebagai daerah kekuasaannya. Hingga sekarang beliaupun dimakamkan di komplek dalam benteng Liya Togo.
      Selain itu, ada legenda lain di balik Baliura. Konon, bila ada yang dapat menyentuh batu ini maka akan memiliki kesempatan untuk datang kembali ke Wakatobi.
      Untuk itu, ketika menyambangi benteng ini, jangan lupa menyempatkan diri untuk memegang batu Baliura tersebut. Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Wakatobi jangan lupa sempatkan diri untuk menyambangi tempat ini.
       
      5. Pulau Onemobaa Tomia


      Pulau Onemobaa Tomia via Trip Advisor
       
      Wakatobi memang terkenal dengan wisata baharinya yang tergolong cantik dan tentunya sayang untuk kamu lewatkan. Nah, salah satunya adalah Pulau Onemobaa Tomia yang satu ini.
      Di sini, kamu dapat merasakan seperti apa serunya menyelam dengan kelas dunia yang didukung oleh rumah karang. Kegiatan menyelammu akan terlindungi dengan sangat baik, nah tentunya kamu dapat sambil menikmati pemandangan bawah laut yang menakjubkan.
      Salah satu keunikan yang dapat kamu temui ketika menjelajahi pulau ini adalah kamu dapat menyaksikan para pengendara sepeda motor mengenakan helm. Namun, sayangnya helm tersebut sudah tidak memenuhi standar SNI. Tetapi, justru hal inilah yang menjadi keunikan tersendiri karena helm jenis tersebut masih sangat beredar di pulau ini.
      Setelah melewati kampung-kampung kecil di Tomia, kamu dapat menyaksikan rumah panggung dan dibagian bawah tiang utama rumahnya diganjal dengan batu.
      Pada bagian atas bukit, terdapat sebuah puncak yaitu Puncak Kahiangan yang merupakan salah satu lokasi syuting film Mirror Never Lies. Tempat ini berbentuk seperti padang savanna namun dengan dasar yang tampaknya seperti karang.
      Dari kejauhan, kamu dapat melihat Pulau Tolandona dan pulau-pulau kecil lainnya. Selain itu, banyak orang seringkali mengunjungi tempat ini untuk menyaksikan matahari terbenam. Ya, konon pemandangan matahari terbenam di pulau ini memang sangat baik.
      Di tempat ini juga terdapat Desa Usuuku. Desa Usuuku adalah desa yang lumayan ramai dengan rumah-rumah tersusun rapi. Selain menikmati sunset, kamu juga dapat menikmati sunrise ketika mengunjungi pulau ini.
       
      6. Pulau Anano Runduma


      Pulau Anano Runduma via Wakatobi Tourism
       
      Inilah dia salah satu destinasi wisata di Wakatobi yang tentunya jangan sampai kamu lewatkan. Destinasi wisata ini masih seputar wisata bahari, yaitu Pulau Anano Runduma.
      Pulau ini memberikan pengalaman unik yang tersendiri berupa wawasan. Nah, para pengunjung yang datang menyambangi tempat ini dapat menambah wawasan mereka dengan melihat pusat peneluran penyu hijau di sini.
      Bila kamu datang di waktu yang tepat, kamu akan dapat menyaksikan pemandangan berupa pelepasan anak penyu. Ya, kamu dapat melihat anak penyu dilepas di pulau ini. Menyenangkan sekali, bukan?
      Anak-anak penyu yang sudah berukuran agak besar akan dilepas ke laut sehingga hal ini tentu menjadi kesempatan terbaik untuk melihat destinasi wisata cantik di Wakatobi ini.
      Di tempat ini kamu juga dapat menjajaki pasir putih yang cantik. Selain itu, jangan lewatkan pula kesempatan untuk melihat biru laut yang bersih dan jernih.
      Tetapi, ketika menyambangi pulau ini kamu juga harus memperhatikan waktu pasang surutnya. Ya, pastikan kamu juga memperhatikan waktu pasang surutnya agar tetap dapat merasa aman ketika menyambangi pulau ini.
      Kamu juga dapat menikmati kuliner asli Wakatobi yaitu “Parengge” ketika menyambangi pulau ini. Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu jangan lupa sempatkan diri untuk menyambangi pulau yang satu ini.
       
      7. Pulau Hoga


      Pulau Hoga via Indonesia Travel
       
      Selanjutnya, inilah dia salah satu destinasi wisata di Wakatobi yang layak untuk kamu masukkan ke dalam daftar destinasi wisatamu selama berada di Wakatobi itu.
      Destinasi wisata ini adalah Pulau Hoga. Bagi kamu yang menyukai kegiatan snorkeling dan diving, kamu dapat mencoba untuk menyambangi Pulau Hoga ini.
      Pulau Hoga menyajikan pemandangan berupa hamparan pasir putih yang indah. Selain itu, kamu juga dapat melihat biru laut yang jernih dan tentunya dapat membuatmu semakin betah ketika menyambangi pulau cantik bernama Hoga yang satu ini.
      Sebenarnya, cukup dengan snorkeling saja kamu sudah bisa melihat keindahan dunia bawah laut yang ada di Wakatobi karena memang air lautnya begitu bening. Kamu tidak perlu untuk menyelam terlalu dalam karena matamu sanggup menangkap kehidupan laut di dalamnya. Sejumlah koral juga akan membuat kita terpesona selama ber-snorkeling.
      Tetapi, bagi kamu yang menyukai kegiatan menyelam alias diving, maka kamu dapat mencoba untuk mendapatkan pengalaman menyelam yang menarik selama kamu berada di Pulau Hoga ini.
      Keuntungan dari menyelam adalah kamu dapat melihat lebih dekat dan jelas mengenai kehidupan di bawah laut. Hal ini tentu akan membuatmu mendapatkan sebuah pengalaman yang unik dan menyenangkan ketika berada di Pulau Hoga yang satu ini.
      Nah, ketika menyambangi pulau ini, jangan lupa untuk membawa kamera yang underwater dan tahan untuk digunakan di bawah air. Hal ini akan dapat membuatmu dapat mengabadikan kegiatan menyelammu selama kamu berada di bawah laut Pulau Hoga ini.
      Untuk mengetahui spot snorkeling maupun diving, jika kamu merasa kebingungan, kamu dapat mencoba bertanya kepada warga lokal. Biasanya, warga lokal akan dengan serta merta membantumu agar kamu dapat menyambangi berbagai spot snorkeling dan diving selama berada di pulau ini.
      Pulau Hoga sendiri adalah pulau yang tidak begitu besar dan berada di dekat Kaledupa. Ya, untuk membuat perjalanan wisatamu menjadi semakin berkesan selama berada di Wakatobi, kamu dapat mencoba melengkapinya dengan menyambangi pulau yang satu ini.
       
      8. Desa Suku Bajo


      Desa Suku Bajo via Mongabay
       
      Mengunjungi Wakatobi, belum lengkap rasanya jika kamu belum menyambangi Desa Suku Bajo. Desa Suku Bajo ini adalah sebuah desa yang didirikan di atas laut, bukannya di atas daratan atau pulau.
      Ya, hal inilah yang membuat desa ini menjadi unik dan berbeda daripada desa lainnya. Penduduk di sana dulunya tidak punya tempat tinggal tetap dan selalu nomaden karena tinggal di perahu. Namun, sekarang akhirnya mereka dapat mendirikan rumah.
      Suku Bajo tidak bisa dipisahkan dari laut dan ikan. Itulah sebabnya, karamba atau tempat memelihara ikan menjadi pemandangan yang sudah biasa terlihat di tempat ini.
      Keramba apung ini dimaksudkan untuk mengantisipasi hasil panen ikan jika laut sedang bergelora, sehingga nelayan Bajo tak bisa melaut. Sebagai gantinya mereka mengandalkan ikan dari keramba untuk memenuhi kehidupan sehari-hari atau dijual ke pasar.
      Perjalananmu menyambangi Wakatobi tentu akan semakin sempurna setelah kamu melihat bagaimana lestarinya Suku Bajo ini.
       
      Nah, inilah dia pembahasan mengenai destinasi wisata di Wakatobi yang dapat kamu sambangi pada liburan selanjutnya. Wakatobi memang terkenal dengan wisata baharinya yang mampu menjadi magnet wisata dan membuat banyak wisatawan datang berkunjung ke tempat ini.
      Namun, Wakatobi juga menyimpan nilai wisata lain seperti sejarah dan budaya yang mampu membuat para pengunjung berlomba-lomba untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini. Semoga artikel ini mampu menginspirasimu untuk menyambangi Wakatobi.
      Happy traveling!
    • By Tarmizi Arl
      Pulau Sulawesi atau biasa dikenal juga dengan sebutan Celebes, merupakan salah satu dari lima pulau besar Indonesia. Pulau yang memiliki bentukan unik ini terkenal dengan kehidupan baharinya, bahkan mereka dengan bangga mentakbirkan diri sebagai keturunan dari para pelaut ulung.
      Sulawesi juga kaya akan pesona alam, hasil bumi, dan budaya yang beragam. Keterkaitan semuanya menghasilkan kearifan lokal yang unik dan menarik. Kekhasan itulah yang akhirnya membuat banyak wisatawan datang ke pulau ini.
      Tak kalah khasnya dengan kekayaan alam dan budaya, penghujung haripun memberikan kesan yang unik pula. Di setiap sisi pulau nampaknya selalu saja menghadirkan pengalaman yang indah bagi pecinta sunset. Pesona cahaya senja dari Bumi Sulawesi tersebut menjadi atraksi yang menarik untuk disaksikan oleh para pelancong, seperti beberapa spot pilihan yang akan diulas berikut ini
       
      1. Bunaken Tak Hanya Taman Lautnya ! Nikmati Senjanya, Maka Hidup Serasa di Surga

      Bicara tentang wisata di Manado, maka yang terpintas dari sebagian besar kita pasti tentang Bunaken. Taman Laut yang terkenal karena keindahan bawah lautnya tersebut memang sudah mendunia. Taman Laut atau Taman Nasional Bunaken sendiri terdiri dari beberapa gugusan pulau yaitu Pulau Bunaken, Pulau Mentehage, Pulau Nani, Pulau Siladen, dan Pulau Manado Tua. Pulau Manado Tua sendiri berada di sisi ter-Barat dari Taman Nasional Bunaken yang artinya akan memberikan latar siluet ketika kita berada di sisi pulau lainnya seperti dari Pulau Bunaken.
      Menjadikan indah jika memandang sunset berhadapan dengan Pulau Manado Tua ialah karena di pulau ini terdapat gunung setinggi 655 mdpl. Gunung tersebut ialah gunung berapi. Namun jangan disangka jika gunung apinya berada di atas permukaan laut yang nampak, karena justru gunung apinya berada di bawah laut dengan kedalaman sekitar 50 meter. Dengan kata lain, dataran sesungguhnya dari pulau ini berada di bawah permukaan laut.
      Terlepas dari semua fenomena alam yang mencengangkan tersebut, fenomena secara visual juga menjadi daya pikat ketika senja tiba. Dari Pulau Bunaken, ketika kita memandang ke ufuk Barat maka mentari seolah bersiap bersembunyi dibalik gunung di Pulau Manado Tua tersebut. Semburat jingga khas senja juga nampak menambah dramatisasi alami yang dihadirkan, ditambah lagi cahaya dari pantulan air laut juga menambah pesona Bunaken Kala Senja.
       
      2. Benteng Otanaha Gorontalo, Sejarah dan Senja yang Kaya Cerita

      Jika kalian berkesempatan mengunjungi Provinsi Gorontalo, maka jangan sampai melewatkan menyambangi benteng bernama Otanaha. Benteng yang berada di atas bukit tersebut menjadi salah satu objek wisata andalan dari Gorontalo terkhusus penduduk Kota Gorontalonya sendiri.
      Benteng peninggalan Portugis yang dibangun tahun 1522 tersebut memiliki cerita sejarahnya sendiri dengan berbagai versi. Hal ini karena memang belum ada hasil penelitian yang pasti akan kisah sejarahnya. Namun begitu, keberadaan benteng dapat dipastikan sebagai bentuk pertahanan kerajaan Gorontalo yang artinya juga bentuk kegagahan kerajaan pada masanya.
      Terlepas dari cerita yang melatari keberadaan benteng, kekayaan visual yang dimiliki kawasan benteng juga tak kalah menariknya. Memang waktu terbaik untuk datang ke Benteng yang berada tidak jauh dari Danau Limboto tersebut ialah saat sore hari. Hal ini tidak lain karena suasana senja yang indah. Karena berada di atas bukit, tentu pemandangan sunset menjadi sangat leluasa di lihat mata, apalagi bangunan tua benteng dapat menjadi siluet yang akan memperkaya hasil foto kalian.
      Apabila tertarik untuk datang ke Benteng Otonaha, kalian bisa langsung menuju Kelurahan Dembe I, Kecamatan Kota Barat, sekitar 30 menit berkendara dari Pusat kota Gorontalo. Sebelum masuk dan naik ke Benteng, kalian harus membayar tiket seharga Rp 5 ribu saja. Siapkan juga fisik kalian karena harus mendaki tangga sebanyak 351 anak tangga dengan kemiringan sekitar 60 derajat.
       
      3. Lupakan Derita yang Ada ! Karena Kepualaun Togean Hanya Menyediakan Ruang Bahagia

      Kepulauan Togean di Provinsi Sulawesi Tengah merupakan Taman Nasional. Pulau utamanya ialah Pulau Togean dan ulau Batudaka yang berposisi berdampingan. Kepulauan yang masuk wilayah Teluk Tomini ini memiliki sejuta keindahan bahari, bahkan sering disebut sebagai raja ampatnya Sulawesi.
      Pesona yang dimiliki Kepulauan Togean memang tak sekedar diucapan saja, karena keindahannya mampu menyentuh setiap indera. Kekayaan terumbu karang dan biota laut yang dimiliki tercatat sebagai salah satu ekosistem terumbu karang penting dari ‘coral triangle’ yang meliputi Indonesia, Filipina, Malaysia, Papua Nugini, Jepang, dan Australia.
      Keindahan bawah laut Kepulauan Togean juga berbanding lurus dengan keindahan alam sekitarnya. Panorama yang dihadirkan akan membuat siapa saja melupakan kepenatan dan langsung merasakan kebahagian. Apalagi saat sore tiba, memandang ufuk barat dari salah satu pulau yang ada, akan memberikan gambaran dahsyat akan keanggunan alam. Dari setiap pulau, akan menghadirkan kesan yang berbeda-beda pula.
      Untuk datang ke Kepulauan Togean, pelancong harus menempuh jarak 375 km atau sekitar 10 jam dari Kota Palu. Rutenya ialah dari Palu menuju Ampana baik dengan kendaraan pribadi, travel, atau bisa juga menggunakan Bus umum. Kemudian barulah melanjutkan perjalanan dengan Kapal atau Fery yang tersedia setiap hari Senin, Rabu, Sabtu (kapal) dan Senin, Kamis, Minggu (ferry) pukul 10 pagi. Pelayaran ini berlangsung sekitar 4-5 jam.
       
      4. Jangan Palingkan Mata dari Ufuk Barat Pantai Lakeba Kala Senja

      Mendengar kata Pantai Lakeba mungkin sebagian besar kita belum mengetahuinya, tapi jika disebut Kota Bau Bau apalagi Pulau Buton, pasti sebagian besar tahu. Pulau yang terkenal dengan produksi aspalnya tersebut menjadi salah satu pulau wisata yang cukup populer di Sulawesi Tenggara selain Kepulauan Wakatobi.
      Pantai Lakeba sendiri berada di Kelurahan Sulaa, Kecamatan Betoambari, Kota Baubau. Selain pantainya yang berpasir putih, air lautnya juga amat sangat jernih. Cukup beberapa meter dari bibir pantai, kejernihan air akan membuat ekosistem di bawah laut nampak begitu nyata. Jangan lewatkan untuk berenang atau sekedar bermain air karena tentu akan sangat menggoda melihat kejernihan airnya.
      Selain faktor keindahan alam yang sudah ada, daya tarik lain dari pantai ini ialah suasana senja dengan sunsetnya yang terkenal sangat indah. Tak salah jika banyak pelancong yang sengaja datang hanya untuk menikmati nuansa senjanya. Dari pantai ini, nampak cahaya jingga memantul dari kejernihan air.
      Terdapat pula jembatan yang menjadi spot terbaik menikmati suasana senja, baik dari atasnya maupun menjadikannya latar untuk berfoto. Jembatan inilah yang cukup populer oleh wisatawan karena akan memberikan kesan berbeda pada hasil foto.
      Selain itu, di kawasan pantai juga banyak restoran dan cafe sehingga membuat pengunjung semakin nyaman. Jika tidak ingin menikmati langsung semburat cahaya dari atas pasir pantai, bersantai di restoran juga sering dijadikan pilihan.
       
      5. Ketika Mentari Bersembunyi di Barisan Batu Karst, Siapa yang Tak Terpesona !

      Jika membahas kawasan karst terbesar di Indonesia, maka nama Maros di Sulawesi Selatan tak bisa terbantahkan lagi. Di sana terdapat gugusan pegunungan karst atau kapur yang tidak hanya luas tetapi eksotis secara visual. Seperti Rammang-Rammang berikut, salah satu lokasi perbukitan karst paling terkenal di Maros.
      Beralamat persis di Kecamatan Bontoa, Kabupaten Maros, sekitar 40 km dari ibukota provinsi di Makassar, Rammang-Rammang sudah sangat populer sebagai lokasi wisata. Di sini pegunungan karst nampak dramatis dengan kolaborasi bersama lahan pertanian dan perairan. Di lokasi tersebut juga terdapat beberapa objek wisata yaitu Hutan batu Kapur, Telaga Bidadarim Gua Bulu Barakka< Gua Telapak Tangan, Gua Pasaung, dan Sungai Pute.
      Keindahan panorama nan artistik tersebut akan semakin manis ketika sore menjelang. Nampak mentari mulai meluncur perlahan menuju balik pegunungan batu karst. Semburat cahaya terkadang melewati celah-celah antar batu sehingga memberikan kesan yang dramatis. Apalagi jika kalian pecinta fotografi, maka dijamin tak akan merasa puas karena semakin difoto maka semakin menarik saja.
      Jika ingin memiliki nuansa yang tak biasa, kalian bisa menyewa perahu dan mengarungi sungai. Melihat senja dari atas perahu tentu akan memberikan kesan berbeda.
       
      6. Pantai Losari? Mainstream Sih, Tapi Rela Datang Lagi !

      Siapa tak kenal Pantai Losari. Pantai di Kota Makassar tersebut memang sudah terkenal seantero negeri. Belum ke Makassar jika belum ke Losari, begitulah kira-kira ungkapan yang sering diucapkan.
      Pantai di pesisir Barat Makassar ini sangat populer dijadikan pilihan oleh warga kota sekaligus wisatawan untuk menghabiskan waktu sore hingga malam. Tak berlebihan memang, karena disini lah lokasi untuk melihat sunset yang sempurna menghiasi langit Makassar. Pemandangannya yang luas dan berhadapan langsung lautan menjadikan sinar mentari menjadi tak terhalang.
      Pengunjung pantai tak berpasir ini menyukai untuk sekedar duduk-duduk santai menghadap ufuk barat. Aktivitas lain yang bisa dilakukan ialah bersepeda, nongkrong di cafe atau warung tenda, hingga menyewa kapal yang akan membawa keliling kawasan sekitar.
      Daya tarik lain yang menjadikan Pantai Losari ini nampak memukau kala senja ialah Signage raksasa bertuliskan Pantai Losari. Siluet yang disajikan oleh tulisan serta latar  mentari bersinar jingga menjadikan nuansanya berbeda. Tak hanya signage bertuliskan Pantai Losari, terdapat juga signage lain bertuliskan City of Makassar dan 4 suku yang ada di Sulawesi Selatan. Terdapat juga patung-patung seperti patung kapal pinisi dan lainnya. Kesemuanya menjadikan Pantai Losari memiliki alterantif pemandangan yang beragam.
      Selepas terpukau dengan suasana senja di Pantai Losari, pengunjung juga bisa puas berwisata kuliner. Bagaimana tidak, di sepanjang jalan terdapat jejeran toko, cafe, restoran, hingga gerobak makanan. Jangan lewatkan mencicipi pisang epe dan es palu butung yang memang terkenal di Makassar. Ada banyak pilihan yang kesemuanya siap memanjakan. Mata termanjakan, Lidah pun termanjakan. Inilah yang membuat siapa saja mau lagi dan lagi untuk datang kesana meskipun tampak menjadi tujuan mainstream wisatawan.
      Jika kalian tertarik datang, bukanlah hal sulit untuk menuju Pantai Losari ini karena memang sangat strategis. Jika dari bandara, apabila hendak menggunakan angkutan umum kalian bisa langsung naik damri ke kawasan jalan Somba Opu. Dari sana cukup berjalan kaki saja menuju Pantai Losari.
    • By Berangan Trip Organizer
      Tana Toraja adalah tanah dimana mereka yang mati sangat diagung-agungkan. Budaya pesta pemakaman yang berbiaya miliaran, serta kuburan-kuburan di goa dan di atas tebing, menarik minat banyak wisatawan lokal dan mancanegara.  Keunikan budaya Toraja pun dilatarbelakangi dengan keindahan alamnya yang berupa persawahan dan perbukitan hijau.     Date : 15 – 17 Juli 2016 Itinerary :   Hari 1 : MAKASSAR – RAMMANG-RAMMANG – TORAJA (L, D)
      Peserta dijemput di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar pada pukul 09.00, kemudian melakukan perjalanan dengan mobil menuju Rammang-Rammang yang merupakan gugusan karst terbesar ketiga di dunia. Kita akan menyusuri sungai dengan perahu untuk menjelajah kompleks karst ini. Setelah itu, kita kembali melakukan perjalanan menuju Tana Toraja. Malam hari tiba di Toraja, lalu menuju hotel untuk beristirahat.   Hari 2 : TORAJA (B, L, D)
      Setelah makan pagi di hotel, kita akan mengunjungi objek-objek wisata di Toraja, seperti Lemo (kuburan gantung), Londa (kuburan dalam goa), dan Kete Kesu (kompleks rumah adat Toraja). Kita juga akan melihat upacara pemakaman adat Toraja jika kebetulan ada acara di hari tersebut. Sore hari kembali ke hotel.   Hari 3 : TORAJA – MAKASSAR (B, L)
      Setelah makan pagi di hotel, kita kembali melakukan perjalanan dengan mobil menuju Makassar. Di perjalanan kita akan mampir di Enrekang untuk menikmati keindahan Gunung Nona. Tiba di Makassar sekitar pukul 17.00, dan trip berakhir (ambil flight pukul 20.00).   (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)   Price : Rp 1,450,000/pax   Quota : min. 10 pax   Include : Mobil AC + driver + BBM Tiket masuk objek wisata Perahu tour Rammang – Rammang 2N Hotel Toraja (1 kamar 2 orang) Makan 7x Guide lokal Tour leader Exclude : Tiket pesawat   Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 750.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact :   Intan Primadewati
      Call/WhatsApp : +6281233843907
      Pin BB : 5368F674   Indra Yulianto
      Call/WhatsApp : +6281286944675
      Pin BB : 75A0A51D   Email : marketing@berangan.com
      Facebook : Berangan Trip Organizer
      Twitter : @berangan_trip Instagram : @berangan_trip Website : www.berangan.com  
    • By Dezi Kurniawan
      Nah kali ini saya akan bercerita tentang kota di kaki gunung-Sulawesi Selatan yaitu Tana Toraja/Toraya. mungkin tidak asing lagi untuk kalian karena daerah yang satu ini sering sekali masuk TV Nasional, Makale dan Rantepao dihuni oleh Suku Toraja mempertahankan gaya hidup yang khas Austronesia yang asli dan mirip dengan budaya Nias di Sumatra Utara. Daerah ini merupakan salah satu obyek wisata yang sangat menarik dan tidak boleh kamu lewatkan, bisa dibilang wisata uji mental apa lagi perginya pas malam hari.
      Berikut ini adalah daftar beberapa tempat yang fardu a'in kamu kunjungi di Toraja :

      I. Tongkonan Pallawa adalah salah satu tongkonan atau rumah adat yang sangat unik. Tongkonan tersebut  didekorasi dengan sejumlah tanduk kerbau yang ditancapkan di bagian depan rumah adat, hapir mirip sama rumah adat batak di bagian atapnya.

      II. Londa adalah bebatuan curam di sisi makam khas Tana Toraja. Salah satunya terletak di tempat yang tinggi dari bukit dengan gua yang dalam dimana peti-peti mayat diatur sesuai dengan garis keluarga, kebayangkan seremnya.

      III. Batu Tumonga kamu dapat menemukan sekitar 56 batu menhir dalam satu lingkaran dengan 4 pohon di bagian tengah. Kebanyakan batu menhir memiliki ketinggian sekitar 2 – 3 meter. Dari tempat ini anda dapat melihat keindahan rantepao dan lembah sekitarnya. Terletak di daerah Sensean dengan ketinggai 1300 Meter dari permukaan laut.

      IV.  Kamu dapat melihat mayat yang disimpan di udara terbuka, di tengah bebatuan yang curam. Kompleks pemakaman ini merupakan perpaduan antara kematian, seni dan ritual yang disebut Lomo, bagi yang tidak kuat silahkan laibaikan tanga ke camera, hehehe.
       
      V. Tradisi pemakaman yang sangat sangat unik.
       
      Berada di Toraja/Toraya tidak membuat kamu bosan dan betah berlama lama, makan makanan khas, pemandangan alam yang indah, sejuk, gadis gadis yang cantik ramah dan tidak sombong daaannn yang tak terlupakan adalah kopitoraja.
       
      Nah, Kapan Kalian Kesini ?
       
       



    • By Berangan Trip Organizer
      Tana Toraja adalah tanah dimana mereka yang mati sangat diagung-agungkan. Budaya pesta pemakaman yang berbiaya miliaran, serta kuburan-kuburan di goa dan di atas tebing, menarik minat banyak wisatawan lokal dan mancanegara.  Sedangkan Tanjung Bira sangat menawan dengan lautnya yang biru dan pasir pantainya yang sehalus bedak.
       

      Date :
      9 – 13 Maret 2016 Itinerary :
      Hari 1 : MAKASSAR – RAMMANG-RAMMANG – TORAJA (L, D)
      Peserta dijemput di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar pada pukul 09.00, kemudian melakukan perjalanan dengan mobil menuju Rammang-Rammang yang merupakan gugusan karst terbesar ketiga di dunia. Kita akan menyusuri sungai dengan perahu untuk menjelajah kompleks karst ini. Setelah itu, kita kembali melakukan perjalanan menuju Toraja. Malam hari tiba di Toraja, lalu menuju hotel untuk beristirahat.
      Hari 2 : TORAJA (B, L, D)
      Setelah makan pagi di hotel, kita akan mengunjungi objek-objek wisata di Toraja, seperti Lemo (kuburan gantung), Londa (kuburan dalam goa), dan Kete Kesu (kompleks rumah adat Toraja). Kita juga akan melihat upacara pemakaman adat Toraja jika kebetulan ada acara di hari tersebut. Sore hari kembali ke hotel.
      Hari 3 : TORAJA – TANJUNG BIRA (B, L, D)
      Setelah makan pagi di hotel, kita kembali melakukan perjalanan dengan mobil menuju Makassar. Di perjalanan kita akan mampir di Enrekang untuk menikmati keindahan Gunung Nona. Sore hari tiba di Tanjung Bira, lalu menuju hotel untuk beristirahat.
      Hari 4 : PULAU LIUKANG LOE – PULAU KAMBING (B, L, D)
      Snorkeling dan island hopping ke Pulau Liukang Loe dan Pulau Kambing. Menikmati sore hari di Pantai Bara.
      Hari 5 : TANJUNG BIRA – MAKASSAR (B, L)
      Setelah makan pagi di hotel, check-out dan melakukan perjalanan kembali ke Makassar. Dalam perjalanan kita akan singgah di Tana Beru, yaitu sentra pembuatan kapal phinisi. Sore hari tiba di Makassar, lalu menuju Pantai Losari dan toko oleh-oleh khas Makassar. Setelah itu diantar hingga bandara, dan trip berakhir (ambil flight pukul 20.00).
      (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)
      Price : Rp 2,750,000/pax
      Quota : min. 10 pax
      Include :
      Mobil AC + driver + BBM Tiket masuk objek wisata Perahu tour Rammang-Rammang Speed boat untuk island hopping 2N Hotel Toraja (1 kamar 2 orang) 2N Hotel Tanjung Bira (1 kamar 2 orang) Makan 13x Guide lokal Tour leader Exclude : Tiket pesawat
      Terms & Conditions :
      Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 1.500.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact :
      Intan Primadewati
      Call/WhatsApp : +6281233843907
      Pin BB : 5368F674
      Indra Yulianto
      Call/WhatsApp : +6281286944675
      Pin BB : 75A0A51D
      Email : marketing@berangan.com
      Facebook : Berangan Trip Organizer
      Twitter : @berangan_trip