• agoda-hemat.png

Sign in to follow this  
nafariza

Wisata Tato di Indonesia

34 posts in this topic

Bukan cuma Amsterdam yang punya wisata tato dengan museum tato-nya. Bukan cuma Bali di Indonesia yang banyak tempat tato-nya.

Taukah kamu kalau di tempat-tempat berikut ini kita berwisata tato? Tapi sayangnya, kita tidak bisa di-tato, karena untuk mendapatkan gambar bertinta hitam (baca: tato) di tubuh kita, harus melalui ritual tersendiri dan tidak sembarang orang yang bisa mendapatkannya.

1. Wisata Tato di Mentawai, Sumatra Barat

Tato, yang bagi masyawarakat Mentawai dikenal dengan sebutan titi, merupakan penanda jati diri dan status sosia/profesi. Setiap bentuk tato mempunyai arti, baik gambar maupun huruf. Karena tato sudah menjadi ritual turun temurun di Mentawai, profesi ahli tato sudah diakui di kalangan masyarakat Mentawai dan disebut sipatiki.

TATO.jpg

Sumber Gambar

2. Wisata Tato Dayak, Kalimantan

Lain Mentawai, lain Dayak. Di kalangan masyarakat Dayak, tato dipandang sebagai status kekayaan. Semakin banyak tato seseorang, semakin kaya berarti orang tersebut. Setiap tato di bagian tubuh berbeda (seluruh lengan, seluruh paha, lainnya), mempunyai arti yang berbeda.

Masih tetap ingin di-tato sambil berwisata? Kunjungilah Wisata Tato di Kota Tua Jakarta. Dekat, tanpa perlu ada ritual khusus, dan masih tetap bisa berwisata.

Apakah kamu pernah mencoba di lokasi lainnya? :)

Baca lebih lanjut di sini.

Share this post


Link to post
Share on other sites

aku pernah buat tato tapi bukan yang permanen, belum pernah juga sih buat tato di daerah2 seperti yang dijelaskan di atas tapi kalo nanti ada kesempatan travelling ke tempat2 di atas patut juga tuh di coba

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya pernah bikin tato permanen. dan belum hilang sampai saat ini. tapi saya selalu mrekomendasiin kalo bikin tato itu harus di bali, soalnya goresan mereka halus banget. beda sama studio tato di kota2 lain.

tapi saya baru dengar ada tato tradisional gini. haha, mungkin saya akan coba.

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya pernah bikin tato permanen. dan belum hilang sampai saat ini. tapi saya selalu mrekomendasiin kalo bikin tato itu harus di bali, soalnya goresan mereka halus banget. beda sama studio tato di kota2 lain.

tapi saya baru dengar ada tato tradisional gini. haha, mungkin saya akan coba.

Yang namanya tato permanen ya gak bakalan hilang toh mas? Kecuali kalo mas nya nyetrika itu tato dari badan mas nya. :)

Sepupu saya juga bilang nya gitu, kalo mau bikin tato, mesti bikin di Bali, jangan di Jakarta, apalagi Bandung. Apalagi penato di sana sudah punya sertifikasi tersendiri.

Tapi, boleh dicoba loh mas tato2 traditional ini. Gambarnya lebih unik2. :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

aku pernah buat tato tapi bukan yang permanen, belum pernah juga sih buat tato di daerah2 seperti yang dijelaskan di atas tapi kalo nanti ada kesempatan travelling ke tempat2 di atas patut juga tuh di coba

Hihihi, oleh2 jalan2nya selain foto2 tapi juga tato juga ya mbak? :D

Tapi tapi, kalo mau bikin tato permanen, pikir2 dulu ya mbak. Gambarnya, maknanya, perlu apa enggaknya. Apalagi kalo belom nikah, pikirin juga ntar si calon suami bisa terima mbak nya tato-an apa enggak. :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah memakai tato tradisional sepertinya menarik juga yah.

nanti sepertinya mau saya pikir-pikir untuk di tato tradisonal. hehehehe...

untuk tatonya sendiri, apa tato permanen apa tato yang bisa hilang?

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah bagus yah ada tato-tato tradisional.

tapi, mau tradisonal atau modern, saya sepertinya tidak mau untuk di tato.

hahahaha....

saya lebih senang dengan kulit saya yang tidak memakai attachment apa-apa.

hehehehe...

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah memakai tato tradisional sepertinya menarik juga yah.

nanti sepertinya mau saya pikir-pikir untuk di tato tradisonal. hehehehe...

untuk tatonya sendiri, apa tato permanen apa tato yang bisa hilang?

tato tradisional itu? permanen mbak, kan pake jarum. dan ada ritualnya juga. agak sayang duit gak sih kalo udah capek2 ritual, eh tatonya ilang seminggu kemudian hehe..

tapi tapi, yg bisa pake tato tradisional itu gak bisa sembarangan orang loh mbak. :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah bagus yah ada tato-tato tradisional.

tapi, mau tradisonal atau modern, saya sepertinya tidak mau untuk di tato.

hahahaha....

saya lebih senang dengan kulit saya yang tidak memakai attachment apa-apa.

hehehehe...

iya, bagus dan unik kalo emang suka yang etnik2 gitu mas. :)

tergantung orang dan pilihannya juga sih untuk tato2an ini. saya tidak menyarankan kalo emang bertentangan dengan keyakinan dan pemikiran hihi.

Share this post


Link to post
Share on other sites

hmmmm... tradisi2 gt ya? jadi gak bisa sembarangannn... hmmmm :huh:

ngeri tapi liat pembuatan tatonyaa

mereka pake jarum panjang yg ujungnya ditempel ke kulit buat tatto terus ujung lainnya di pukul2 gituuu... serem deh yaaa.. tradisional bgt.

kalo mukulnya ke kencengan, aduuuuuhhhh :wacko::(

Share this post


Link to post
Share on other sites

hmmmm... tradisi2 gt ya? jadi gak bisa sembarangannn... hmmmm :huh:

ngeri tapi liat pembuatan tatonyaa

mereka pake jarum panjang yg ujungnya ditempel ke kulit buat tatto terus ujung lainnya di pukul2 gituuu... serem deh yaaa.. tradisional bgt.

kalo mukulnya ke kencengan, aduuuuuhhhh :wacko::(

what? bikin tato nya dipukul2? kayak dipahat gitu mbak maksudnya? apa gak salah tuh? berasa kulit kayu dong kulit kita haha..

tato modern gak kayak gitu kan ya? yg temporer atopun yang permanen. tau darimana deh mbak itu dipukul2 gitu cara bikin tatonya?

Share this post


Link to post
Share on other sites

what? bikin tato nya dipukul2? kayak dipahat gitu mbak maksudnya? apa gak salah tuh? berasa kulit kayu dong kulit kita haha..

tato modern gak kayak gitu kan ya? yg temporer atopun yang permanen. tau darimana deh mbak itu dipukul2 gitu cara bikin tatonya?

ya sedikit mirip di pahat gituuu... tapi pemukulnya bukan palu lohhh... pemukulnya sebilah bambu. gak sekuat tenaga pastinya tapi yg namanya kekuatan manusia kan gak konsisten kayak mesin. jangan2 nanti pas bapaknya yg bikin tato lagi bete. eh, kita deh tumbalnyaaaa :lol: :lol:

taunya di reality show acara TV.. ditunjukin soalnyaaa

1809321_orig.jpg kyk gini gambarnyaaa...

kalo tato permanen kan pakenya skg udah mesin pensil gt (kyk jarum di mesin jahit gitu loh nafariza)

1-7792882.jpg kalo aku sih ogahhhh pake jarum2an...

maunya yg temporer aja, kayak yg biasa di bali itu. pake cat rambut ibu2 hahahahaha :lol: :lol: :lol:

Share this post


Link to post
Share on other sites

ya sedikit mirip di pahat gituuu... tapi pemukulnya bukan palu lohhh... pemukulnya sebilah bambu. gak sekuat tenaga pastinya tapi yg namanya kekuatan manusia kan gak konsisten kayak mesin. jangan2 nanti pas bapaknya yg bikin tato lagi bete. eh, kita deh tumbalnyaaaa :lol: :lol:

taunya di reality show acara TV.. ditunjukin soalnyaaa

kyk gini gambarnyaaa...

kalo tato permanen kan pakenya skg udah mesin pensil gt (kyk jarum di mesin jahit gitu loh nafariza)

kalo aku sih ogahhhh pake jarum2an...

maunya yg temporer aja, kayak yg biasa di bali itu. pake cat rambut ibu2 hahahahaha :lol: :lol: :lol:

Waduh, kalo lagi bete, gak boleh ngapa2in ah. Bolehnya ilangin dulu betenya, baru ikutan ritual pembuatan tato hehe..

Serem juga ya pake ditepok2in ke kayu kayak gitu, beneran kayak pahat gitu. Berdarah2 deh pasti..

Pake tato permanen serem juga sih. Kalo gak niat mah, ya jangan bikin. Cuma nyakit2in badan ajaa hihi..

Pake henna juga bisa ya mbak katanya kalo mau bikin tato temporer? :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Waduh, kalo lagi bete, gak boleh ngapa2in ah. Bolehnya ilangin dulu betenya, baru ikutan ritual pembuatan tato hehe..

Serem juga ya pake ditepok2in ke kayu kayak gitu, beneran kayak pahat gitu. Berdarah2 deh pasti..

Pake tato permanen serem juga sih. Kalo gak niat mah, ya jangan bikin. Cuma nyakit2in badan ajaa hihi..

Pake henna juga bisa ya mbak katanya kalo mau bikin tato temporer? :D

iya, semua tato yg pake jarum baik tradisional or modern pasti berdarah... tapi katanya sih gak banyakkk... ya mirip kayak tubuh kita gak sengaja tertusuk jarummm... gak dalem2 banget kok jarum tatoonya itu.

tapi ya sebaiknya kita sebagai cewek mending tatoonya pake henna ato cat rambut n sejenisnya ajaa... selain yg biasanya pake henna gt modelnya lebih feminin

selain itu bisa ganti2 gambar tatto sesuai musim, tema or suasana hati hihihihi :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya, semua tato yg pake jarum baik tradisional or modern pasti berdarah... tapi katanya sih gak banyakkk... ya mirip kayak tubuh kita gak sengaja tertusuk jarummm... gak dalem2 banget kok jarum tatoonya itu.

tapi ya sebaiknya kita sebagai cewek mending tatoonya pake henna ato cat rambut n sejenisnya ajaa... selain yg biasanya pake henna gt modelnya lebih feminin

selain itu bisa ganti2 gambar tatto sesuai musim, tema or suasana hati hihihihi :D

gak banyak tapi di setiap garis pasti keluar darahnya mbak? waduh. *gak tau soalnya belom pengalaman bikin tato*

tato temporer emang lebih aman sih mbak, buat cewek atopun cowok, gak melibatkan jarum2an apapun (yang kita gak tau ke-steril-annya), dan gak meninggalkan jejak juga. jadi kalo mau ngelamar kerja kemana2, pasti lulus medcheck. :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

ya sedikit mirip di pahat gituuu... tapi pemukulnya bukan palu lohhh... pemukulnya sebilah bambu. gak sekuat tenaga pastinya tapi yg namanya kekuatan manusia kan gak konsisten kayak mesin. jangan2 nanti pas bapaknya yg bikin tato lagi bete. eh, kita deh tumbalnyaaaa :lol: :lol:

taunya di reality show acara TV.. ditunjukin soalnyaaa

1809321_orig.jpg kyk gini gambarnyaaa...

kalo tato permanen kan pakenya skg udah mesin pensil gt (kyk jarum di mesin jahit gitu loh nafariza)

1-7792882.jpg kalo aku sih ogahhhh pake jarum2an...

maunya yg temporer aja, kayak yg biasa di bali itu. pake cat rambut ibu2 hahahahaha :lol: :lol: :lol:

wedew, ni teknik tato serem abis. tapi ini budaya sih ya, mau gak mau, kita harus menghargai, itu ada alasannya kok, gak tato asal asalan kaya di gambar kedua. gambar kedua kalo diperhatiin, agak gimana gitu yah? yang pertama tato nya yang pasti gambar seorang cowo, mungkin cowonya (gimana kalo putus ya), yang kedua, posisi buat tatonya. kayanya.... hemmm :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

wedew, ni teknik tato serem abis. tapi ini budaya sih ya, mau gak mau, kita harus menghargai, itu ada alasannya kok, gak tato asal asalan kaya di gambar kedua. gambar kedua kalo diperhatiin, agak gimana gitu yah? yang pertama tato nya yang pasti gambar seorang cowo, mungkin cowonya (gimana kalo putus ya), yang kedua, posisi buat tatonya. kayanya.... hemmm :D

bener mas, itu budaya, jadi mesti dilestariin juga, bukan cuma dihargai aja. :)

kalopun gak bisa ikut berpartisipasi dengan tubuh yang ditato, at least pas ada upacaranya bisa deh kita dateng.

kalo di foto yang pertama, gak mungkin muka orang mas. setiap tato pasti ada maknanya, bisa kesejahteraan ato alam, dan sejenisnya. kalo tato modern, yah no comment deh artinya bisa apaan aja. :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

bener mas, itu budaya, jadi mesti dilestariin juga, bukan cuma dihargai aja. :)

kalopun gak bisa ikut berpartisipasi dengan tubuh yang ditato, at least pas ada upacaranya bisa deh kita dateng.

kalo di foto yang pertama, gak mungkin muka orang mas. setiap tato pasti ada maknanya, bisa kesejahteraan ato alam, dan sejenisnya. kalo tato modern, yah no comment deh artinya bisa apaan aja. :D

bukan mas, saya cerita gambar kedua doang, gak gambar pertama.

di gambar kedua, gambar tatonya, gambar seorang cowo kan? berarti itu kayanya yang lagi di tato, cewe. kemungkinan besar itu cowonya, makanya saya nanya, gimana kalo mereka putus ya?

trus lagi yang saya pertanyain di gambar kedua itu, posisi nato nya mas, kok kayanya saya tau area itu. coba deh diperhatiin mas (ni oot abis dah, haha)

Share this post


Link to post
Share on other sites

bukan mas, saya cerita gambar kedua doang, gak gambar pertama.

di gambar kedua, gambar tatonya, gambar seorang cowo kan? berarti itu kayanya yang lagi di tato, cewe. kemungkinan besar itu cowonya, makanya saya nanya, gimana kalo mereka putus ya?

trus lagi yang saya pertanyain di gambar kedua itu, posisi nato nya mas, kok kayanya saya tau area itu. coba deh diperhatiin mas (ni oot abis dah, haha)

Oh gituu *saya beneran salah nangkap ternyata, pantes waktu itu bingung* :D.

Ah si mas ini nyambungnya yang begituan aja. Padahal gak jelas deh itu area apaan mas, hayo perasaan mas nya aja *totally OOT*.

Tapi biasanya, buat orang2 yang men-tato tubuhnya dengan identitas pasangannya (nama, gambar, apapun), gak akan menghapus tato itu kalo mereka putus ato cerai mas. Nato nya aja udah sakit, apalagi pas ngehapusnya. Mungkin itu yang dibilang bukti tertulis hubungan mereka yaaa hihihi..

Share this post


Link to post
Share on other sites

waduhhh... ini mbak nafariza n mas praspraspras kok jadi mbicarain apa ini? waduh duhhh :P

iya, mending kalo tatoo jangan yg permanen dehhh.. nanti kalo bosen malah bingung. gak bisa ngikutin mode :D

hahaha, gara2 mas praspraspras tuh mbak, saya sih ngikut aja alur pembicaraannya kayak apa :D

nah nah, makanya kalo bikin tato yang permanen, mesti yang klasik mbak. yang gak bakal kuno kalo udah bertahun2, sampe tua bahkan. makanya sebenernya jangan nato diri pake nama pacar apalagi wajah pacar sih. hihi

Share this post


Link to post
Share on other sites

hahaha, gara2 mas praspraspras tuh mbak, saya sih ngikut aja alur pembicaraannya kayak apa :D

nah nah, makanya kalo bikin tato yang permanen, mesti yang klasik mbak. yang gak bakal kuno kalo udah bertahun2, sampe tua bahkan. makanya sebenernya jangan nato diri pake nama pacar apalagi wajah pacar sih. hihi

iya, pengalaman tmen saya tu... tatto nama ceweknya di tangan... eh udah pisah skg, jadinya di tumpuk tatto yg lebih gede deh di tangannya, buat nutupin nama si cewe hehehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya, pengalaman tmen saya tu... tatto nama ceweknya di tangan... eh udah pisah skg, jadinya di tumpuk tatto yg lebih gede deh di tangannya, buat nutupin nama si cewe hehehehe

masih lebih pinter sih itu, nutup tato dengan tato lainnya. ada yang milih nyetrika tato lama, karna gak mau tatoan lagi kayaknya. jelek banget hasilnya, kayak cacat gitu deh. padahal, kalo emang bosan sama tatonya, ya sudahlah biarkan saja begitu adanya, konsekuensi kan hihi. :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By spiderkw
      Kemarin ane ke yogya cobain tempat yg orang orang rekomen. Ternyata asik gan. Ngurangin stres dah. Bikin ga mau pulang. Tapi apa daya isi dompet nyuruh pulang. Ini penampakannya gan
      https://www.youtube.com/watch?v=Ct1DVod-7lQ&list=PLsbimu5COJspNcUvtxmMn6nGwVPMfa8C-&index=7&t=0s
    • By spiderkw
      Kemarin ane ke yogya cobain tempat yg orang orang rekomen. Ternyata asik gan. Ngurangin stres dah. Bikin ga mau pulang. Tapi apa daya isi dompet nyuruh pulang. Ini penampakannya gan
      https://www.youtube.com/watch?v=Ct1DVod-7lQ&list=PLsbimu5COJspNcUvtxmMn6nGwVPMfa8C-&index=7&t=0s
    • By bagus hadi
      METROPOLITAN – Pemerintah Desa Cikuda di Kecamatan Parung­panjang akan meningkatkan desti­nasi wisata. Salah satunya di Bukit Dago yang terletak di Kampung Ga­rugan, RT 05. Terlebih wilayah itu begitu ramai didatangi para pelancong dari berbagai daerah.
      Sekretaris Desa Cikuda Ridwan mengatakan, objek wisata itu dikun­jungi bukan hanya wisatawan lokal, namun banyak yang datang dari Ja­karta dan Tangerang.
      “Bukit Dago bisa menjadi wisata edu­kasi keluarga. Nantinya semua ini akan dikelola dengan baik oleh pemerintah desa,” kata Ridwan saat ditemui war­tawan koran ini, kemarin.
      Menurutnya, wisatawan banyak yang berkunjung, terutama di akhir pekan. Sebab, wisata tersebut tak jauh dari pusat kota dan berbatasan langsung dengan Kota Tangerang. “Kami akan terus meningkatkan potensi yang ada karena setiap akhir pekan pengunjung selalu mem­beludak,” bebernya.
      Ridwan mengungkapkan, ke depan pengelolan akan diambil alih Badan Usaha Milik Desa (BUMDes), dengan kepengurusan dari warga. “Wahana yang ada di sini akan terus ditambah demi mendongkrak ekonomi masy­arakat,” pungkasnya.(mul/c/yok/run)   SUMBER : http://www.metropolitan.id/2019/02/tingkatkan-potensi-wisata-desa-demi-warga/
    • By BenDen
      Hallo semua,
      Izin, numpang tanya, ada kah yang tau rekomendasi bus PALING TOP dari JAKARTA ke PADANG?
      Kalau ada yg bisa berbagi jadwal, harga , dan fasilitasnya, saya sangat berterimakasih !! :)
      Salam love and peace!
    • By Disya
      Halo, saya Disya.
      Saya sudah menjadi anggota Jalan2 Inonesia di FB sejak tahun lalu dan membaca-baca share cerita perjalanan para anggota lain.
      Dan berhubung saya sedang mengerjakan skripsi, saya ingin minta tolong anda untuk membantu mengisi kuesioner skripsi pariwisata ini. Kuesioner ini ditujukan bagi wisatawan yang pernah beriwsata ke Luar negeri sebelumnya. Mohon dibantu untuk mengisi kuesioner ini dan semoga bermanfaat untuk kita semua.
      di klik link dibawah ini.
      https://docs.google.com/forms/d/e/1FAIpQLSe3HaVr12xb1H8JcCg0vgp_XOH0BrKyjIIg7a-FlCr811bEBg/viewform
       
      Atas perhatiannya, saya ucapkan terima kasih.
    • By Anton SH
      Infoindo.id – Berbicara soal kota besar Jakarta, Kali ini kami akan membahas mengenai Wisata Kota Jakarta Terlengkap 2019. Tak Hanya di Monas atau kota tua saja.
      Banyak orang yang beranggapan bahwa Ibukota hanya saja merupakan pusat pemerintahan atau pusat bisnis saja. Melainkan juga terdapat banyak tempat wisata yang menarik yang wajib anda kunjungi di tahun 2019.
      Saat ini sudah banyak sekali tempat wisata yang menawarkan berbagai tema mulai lagi wisata keluarga, taman hiburan, sejarah, wisata alam, wisata pendidikan, kuliner, budaya, dan lain nya. Kami sudah merangkum nya untuk anda semua.
      Wisata Kota Jakarta Selatan
      Jakarta selatan merupakan salah satu kota di jakarta yang merupakan tempat dimana pertumbuhan pembangunan dan distrik bisnis paling cepat di DKI Jakarta.
      Berikut ini beberapa tempat Wisata di Kota Jakarta Selatan :
      1. Museum di Tengah Kebun

      Museum ini merupakan salah satu museum terunik yang ada di kota jakarta selatan. Pasalnya terdapat sebuah museum di tengah kebun yang jarang diketahui oleh orang lain.
      Museum di tengah kebun ini terletak di Kemang, Jakarta Selatan. Dalam museum ini terdapat sekitar 4.000 koleksi benda bersejarah.
      2. Setu Babakan

      Setu Babakan yang terkenal sebagai kampung pelestarian budaya Betawi ini juga menjadi salah satu tempat wisata yang menarik di jakarta selatan.
      Memiliki luas sekitar 30 hektar yang terdiri dari 3 danau buatan membuat suasana di setu babakan sangat menyenangkan.
      Ditempat ini anda dapat menikmati sepeda perahu serta menikmati pemandangan rumah adat khas betawi. Serta anda juga dapat melihat budaya dan juga kuliner yang pastinya khas dari adat betawi.
      3. Pasar Santa

      Sesuai dengan namanya. Pasar Santra merupakan sebuah pasar tradisional yang didirikan pada tahun 2014. Pasar ini dijadikan tempat wisata sejak munculnya sebuah kedai kopi, warung makan dengan menu modern, baju, mainan. dll.
      Pasar ini berada di kawasan Kemayoran Baru. Namun saat ini Pasar Santa tidak seramai dulu karena banyak kios kios yang tutup. Namun tidak ada salahnya kita mencoba berwisata ke pasar santa yang ada di kemayoran ini.
      Wisata Kota Jakarta Pusat
      Jakarta Pusat merupakan daerah yang paling kecil diantara kota jakarta bagian lainnya. Namun meskipun demikian di Jakarta Pusat juga terdapat beberapa tempat wisata yang menarik untuk dikunjungi.
      1. Monas, Istiqlal, Museum Gajah

      Monumen Nasional ( Monas ) adalah landmark khas kota Jakarta. Monas terletak di lapangan merdeka seberang Istana Negara.

      Masjid Istiqlal adalah masjid terbesar di Asia Tenggara yang dibangun pada jaman pemerintahan Presiden Soekarno di tahun 1951 denga luas hampir 10 hektar.

      Museum Gajah atau Museum Nasional Indonesia ini juga menarik untuk dikunjungi. Namanya museum gajah karena terdapat patung gajah di depannya yang diberikan oleh Raja Thailand Chulanglongkorn sebagai hadiah.
      2. Pasar Tradisional

      Di Jakarta Pusat banyak sekali terdapat pasar tradisional yang merupakan surga bagi orang yang hobi berbelanja. Mulai dari Pasar Baru, Pasar Tanah Abang sampai Pasar Senen.
      Beberapa pasar tradisional ini menjual barang fashion yang pasti nya sangat up to date. Serta terdapat juga barang grosiran seperti pakaian, bahan makanan, aksesoris, dll.
      Tidak ada salahnya kita berwisata ke kota Jakarta dengan singgah ke pasar tradisional karena barang barangnya bagus dan pastinya terjangkau.
      Tempat Wisata di Jakarta Utara
      Jakarta Utara identik dengan laut atau pantai. Hal ini lah yang membuat kota Jakarta Utara memiliki banyak wisata yang menarik. Salah satu wisata yang paling banyak dikunjuni di jakarta utara antara lain ancol, dufan dan sea world.
      1. Taman Suaka Margasatwa Muara Angke

      Taman Suaka Margasatwa Muara Angke merupakan hutan bakau yang terletak persis di depan perumahan Pantai Indah Kapuk Jakarta Utara. Anda dapat menikmati pemandangan hutan yang sejuk dengan lantai kayu yang akan membawa anda mengitari hutan bakau tersebut.
      2. Sentra Perikanan Muara Angke

      Karena dekat dengan laut, Sentra Perikanan Muara Angke ini menjadi surga bagi para penggemar Seafood atau makanan laut ini.
      Sentra Perikanan ini sebenarnya merupakan pusat atau tempat bongkar muat hasil tangkapan nelayan yang masih baru.
      Disini anda dapat melakukan tawar menawar ikan yang masih fresh dengan harga yang pasti lebih murah,
      3. Pelabuhan Sunda Kelapa

      Bagi anda yang ingin menikmati view atau suasana yang kental dengan masa lampau, Pelabuhan Sunda Kepala merupakan tempat yang tepat. Disini terdapat berbeapa perahu besar serta dermaga yang bersandar di sana.
      Pelabuhan Sunda Kelapa ini juga cocok dijadikan spot untuk berfoto untuk mengisi beberapa foto di akun sosial media anda.
      Tempat Wisata di Jakarta Barat
      Wisata Kota Jakarta Barat memiliki tempat wisata yang menarik diantaranya ada wisata kota tua, petak sembilan yang merupakan wisata Chinatown dengan menjajalkan jajanan serta kuliner.
      1. Wisata Kota Tua

      Kota tua jakarta dulunya merupakan pusat pemerintahan Batavia. Serta merupakan kantor dari Gubernur Jendral VOC. Statua cagar budaya dari kawasan ini membuat bangunan bersejarah yang terawat dan tertata dengan baik.
      Wisata kota tua ini menyediakan berbagai destinasi diantaranya, Museum Fatahillah, Museum BI, Mseum Seni Rupa dan Keramik, Museum Bank Mandiri, dan masih banyak lagi.
      2. Petak Sembilan

      Petak sembilan merupakan kawasan yang masih mempertahankan nuansa Tionghoa dengan berbagai lampion merah serta jajanan di Chinatown di berbagai penjuru dunia.
      Di area ini terdapat sebuah klenteng tertua di jakarta yakni Vihara Dharma Bhakti yang lebih dikenal dengan nama Kim Tek Le.
      3. Wisata Belanja Asemka dan ITC Roxy Mas

      Pasar Asemka merupakan pusat grosir aksesoris, mainan anak, perlengkapan tulis, souvernis pernikahan, dll semuanya tersedia disini. Asemka adalah tempat yang menarik untuk berbelanja karena memberikan harga yang murah jika anda jago dalam hal menawar.
      Sedangkan ITC Roxy Mas merupakan pusat penjualan elektronik terbesar, terlengkap serta termurah di Jakarta.
      Sekian dulu artikel yang membahas mengenai Wisata Kota Jakarta Terlengkap di tahun 2019. Semoga dapat memberikan inspirasi kepada anda.
      Sumber : Infoindo.id
    • By vie asano
      Tulisan kali ini terinspirasi dari thread yang dibuat momod Deffa yang berjudul Ask Maskapai Low Cost dari Tokyo Jepang ke Seoul Korea Selatan?. Sebetulnya pada thread tersebut mas Kyosash sudah memberi salah satu alternatif cara termurah untuk pergi ke Seoul. Namun saat mengulik lebih lanjut, ternyata pertanyaan sejenis cukup sering ditanyakan oleh wisatawan dari berbagai negara di banyak forum travelling. Setelah saya ingat-ingat, seorang rekan juga pernah bertanya hal yang sama beberapa waktu silam sehingga saya berkesimpulan cukup banyak juga yah wisatawan yang tertarik untuk melakukan kombo wisata ke Jepang dan Korea Selatan sekaligus.
      Nah, berhubung kemarin baru selesai menulis tentang aneka moda transportasi di Seoul dan lagi in the mood untuk menulis tentang transportasi, kali ini saya ingin berbagi beberapa hasil ulikan yang berkaitan dengan tema di atas, yaitu bagaimana caranya untuk pergi dari Tokyo/Jepang ke Seoul/Korea Selatan?. Yang akan saya informasikan bukan hanya aneka low cost atau budget airline saja, namun beberapa opsi yang bisa dilakukan untuk pergi ke dari Tokyo/Jepang ke Seoul/Korea Selatan. Mudah-mudahan bisa membantu teman-teman yang berminat untuk wisata ke dua negara tersebut yah.
      Cara pertama: Menggunakan penerbangan internasional
      Oke, sudah jadi rahasia umum jika salah satu cara termudah untuk pergi dari Jepang ke Korea Selatan adalah menggunakan pesawat terbang (ya masa mau berenang sih?). Tapi mungkin masih banyak yang bingung menentukan pilihan maskapai penerbangan, menentukan titik keberangkatan, maupun memperkirakan berapa biaya yang harus disiapkan, jadi saya akan fokus pada hal-hal tersebut.
      Dewasa ini, nggak sulit menemukan penerbangan yang menghubungkan kota-kota besar di Jepang dengan Korea Selatan. Dari Jepang, yang paling mudah adalah berangkat dari Tokyo (via Narita Airport) maupun dari Osaka (via Kansai International Airport). Jika kota tujuannya adalah Seoul, maka bandara tujuan yang terdekat dari Seoul adalah Incheon International Airport yang terdapat di Incheon dan Gimpo International Airport. Diperkirakan setiap harinya terdapat 49 penerbangan dari Tokyo ke Seoul, dengan perkiraan 218 penerbangan/minggunya.
      Lalu maskapai mana yang menjadi favorit untuk bepergian dari Tokyo/Jepang atau Osaka/Jepang ke Seoul/Korea Selatan atau Busan/Korea Selatan dan sebaliknya? Dan berapa perkiraan harga tiketnya? Berikut daftar beberapa list maskapai favorit yang bisa saya kumpulkan (note = untuk informasi harga, sebaiknya langsung cek ke link yang saya sertakan untuk mengetahui promo terkini karena harga dapat berubah sewaktu-waktu):
      Vanilla Air (klik disini), rate mulai dari ¥7500* untuk Tokyo (Narita) - Seoul (Incheon).
      Eastar Jet (klik disini), rate normal kira-kira ¥20000* untuk terbang dari Tokyo (Narita International Airport) ke Seoul (Incheon International Airport). Namun kadang-kadang ada promo harga tiket hanya ¥4000* hingga ¥9000* untuk Tokyo-Seoul lho (syarat dan ketentuan berlaku), jadi rajin-rajin saja cek website resmi Eastar Jet untuk promo terbaru.
      Fly Peach (klik disini), rate termurah termurah yang diketahui mulai dari JPY6280*, berangkat dari Osaka (Kansai International Airport) ke Seoul (Incheon International Airport).
      Asiana Airlines (klik disini), termasuk salah satu penerbangan yang paling banyak direkomendasikan bagi yang ingin bepergian dari Tokyo ke Seoul. Rate-nya standarnya kira-kira ¥26690* untuk roundtrip Tokyo (Narita International Airport) - Seoul (Incheon International Airport).
      Itu hanya sebagian penerbangan antara Jepang-Korea yang bisa saya temukan, khusus untuk kategori budget airlines/low cost carrier. Jika masih kurang, dalam waktu dekat AirAsia Japan juga berencana membuka jalur penerbangan ke Seoul dan Busan lho, walau masih belum jelas kapan realisasinya. Untuk non-budget airlines, masih banyak maskapai lain yang bisa dipilih seperti Korean Air dan JAL.
      Cara kedua: Kombinasi antara kereta dan feri
      Cara populer kedua untuk mencapai Korea Selatan dari Jepang adalah menggunakan kombinasi jalur darat (via kereta) dan laut (feri express). Hanya saja, jika menggunakan feri, Anda tidak bisa langsung menuju ke Seoul karena semua feri merapat di Busan. Dari Busan, Anda tinggal naik kereta maupun bus untuk menuju ke kota tujuan selanjutnya (Seoul, Incheon, maupun kota lainnya).
      Ada banyak layanan feri dari Jepang menuju Korea, namun setidaknya 2 layanan berikut disebut-sebut sebagai yang paling populer:
      1. JR Kyushu Jet Ferry Beetle. Beetle ini merupakan ferry tercepat menuju Busan. Dari titik keberangkatan di Fukuoka Port International Terminal, Hakata, hanya diperlukan waktu kutang lebih 2 jam 55 menit untuk mencapai Busan. Feri ini beroperasi 4-5 kali dalam sehari, dan perkiraan biayanya kurang lebih ¥13000* untuk sekali jalan (atau ¥24000* pulang-pergi). Jika berangkat dari Tokyo, wisatawan bisa naik kereta shinkansen untuk mencapai stasiun Hakata (±6 jam perjalanan). Info tentang JR Beetle bisa lihat disini.
      2. Kampu Ferry Service. Berbeda dengan JR Beetle yang merupakan feri express, layanan feri ini adalah feri tradisional. Waktu tempuhnya pun jauh lebih lama dibanding JR Beetle karena bisa menghabiskan hingga 14 jam perjalanan. Harga tiketnya bervariasi antara Â¥9000*-12000* tergantung jenis kelasnya. Feri ini berangkat dari Shimonoseki, dan dibutuhkan waktu kira-kira 6,5 jam untuk mencapai Stasiun Shimonoseki dari Tokyo (menggunakan shinkansen).
      Menggunakan kombinasi feri+kereta mungkin kurang populer bagi budget traveller. Selain karena mahal (karena harus keluar uang untuk shinkansen+feri+Korail untuk mencapai Seoul), juga karena waktu tempuhnya lebih lama dibanding naik pesawat. Namun cara ini bisa jadi alternatif bagi wisatawan yang tertarik mencari pengalaman wisata yang lebih karena bisa merasakan kombinasi antara perjalanan darat dan laut. Oya, jika ingin lebih hemat, pertimbangkan untuk membeli JR Pass maupun KR Pass, sehingga biaya untuk naik shinkansen maupun Korail (shinkansen ala Korea) setidaknya sudah di cover oleh tiket terusan tersebut (jadi lebih hemat).
      Semoga informasinya bermanfaat.
      ***
      Udah sampai di Seoul dan bingung dengan moda transportasi disana? Baca ini yah:
      Never Lost in Seoul: Subway Guide (1)
      Never Lost in Seoul: Subway Guide (2-end)
      Never Lost in Seoul: Bus Guide (1)
      Never Lost in Seoul: Bus Guide (2-end)
      Never Lost in Seoul: Taxi Guide (1)
      Never Lost in Seoul: Taxi Guide (2-end)