Sari Suwito

First time ke Pantai Siung & Jogan di Gunung Kidul

23 posts in this topic

Liburan pasca lebaran tahun ini saya sempatkan jalan-jalan ke Pantai di Gunung Kidul yang sebelumnya baru saya tahu dari Internet. Walaupun saya orang Jogja..tapi seumur2 belum pernah pergi ke pantai selatan kecuali Pantai Glagah Indah (Pantai yg ada di Kab. Kulon Progo - Kampung halamanku :P

 

Jadi sesuai planning tujuan pertama adalah ke Pantai Siung yang kemudian akan dilanjutkan ke beberapa pantai dibagian barat.

 

Pantai Siung ini ternyata terletak di sebuah wilayah terpencil di Kabupaten Gunung Kidul, tepatnya sebelah selatan kecamatan Tepus. Jaraknya sekitar 70 km dari pusat kota Yogyakarta, atau sekitar 3 jam dari Kota Wates, Kabupaten Kulon Progo. Jalan menuju pantai ini sudah bagus dan mulus..tak banyak kendala untuk menemukan pantai ini...cukup ikuti aja papan penunjuk arahnya. Tapi jalanan lumayan mendaki/menurun bahkan menikung...sampe2 ponakanku dan tanteku mabok perjalanan lho. Jadi terpaksa kami singgah dulu di Puskesmas Wonosari. huuuuu.... :(

 

Jam 11.30 akhirnya kami sampai di Pantai Siung...belum turun dari mobil aja sudah kelihatan pemandangannya baguuus bangettt. Pantai yang berpasir putih...dan masih bersih. Jadi nggak nyesel dech jauh2 datang kesini.

 

pantai+siung-1.jpg

 

Salah satu pesona yang menonjol dari Pantai Siung adalah batu karangnya. Karang-karang yang berukuran raksasa di sebelah barat dan timur pantai menambah keindahan dan pembatas dengan pantai lain. Sampe-sampe saya amati sebenernya batu yang mana sih yang disebut Siung?? hehehe...kurang kerjaan kali yeee... :P 

 

pantai+siung-16.jpg

Batu-batu karang di sisi barat pantai Siung 

 

Foto062.jpg

Batu karang dan tebing di sisi timur Pantai Siung

 

Nah berikutnya saya browsing tentang dasar penamaan pantai Siung ini...berkat mbah google ketemu dech infonya kalo batu karang yang menjadi dasar penamaan pantai ini berlokasi agak menjorok ke lautan. Nama pantai diambil dari bentuk batu karang yang menurut Wastoyo, seorang sesepuh setempat, menyerupai gigi kera atau Siung Wanara.

 

Memang pantai ini kereen pake bangettt.  Apalagi ketika datang ombak besar yang kadang menerpa batu-batu karang, kemudian celah-celahnya disusuri oleh air laut yang mengalir perlahan, waaahhh...betul-betul menjadi sebuah pemandangan yang dramatis.

 

IMG00863-20130814-1147.jpg

Deburan ombak menghantam karang....heeemmmm....

 

pantai+siung-10.jpg

 

Oh yaa...satu hal yg tak bisa terlupakan adalah ketika saya mencoba mendaki tebing sebelah kiri pantai Siung...ya ampuuunn...berat banget medannya...tanahnya miring entah berapa derajad..lalu ga ada undak-undakan...liciiin...tapi demi melihat pemandangan dari atas tebing ini ya dibela-belain merangkak mendaki tebing dech....jangan ketawa yaa :) #inde konyol ini...saking takut jatuh menggelinding dari atas tebing. Tebingnya lumayan tinggi...sampe berasa habis nafas lho...tapi begitu lihat pemandangan dari atas...wuiiiiiihhh...kereeen banget. Berhubung sudah parno dengan ketinggian yaa...cukup sampai tebing yang rendah aja dech...ga berani mendaki lebih tinggi apalagi deket2 yg dibibir tebing...ngeriiiiiii...

 

Foto074.jpg

Ini lho tebing yg didaki...miring banget kaan..

 

Foto083.jpg

Salut sama bapak petani ini...mencangkul lahan di tebing curam di bawah terik matahari.

 

pantai+siung-19.jpg

Pemandangan sisi barat pantai Siung dari atas bukit

 

pantai+siung-12.jpg

 

pantai+siung-14.jpg

Pemandangan sisi timur Pantai Siung dari atas bukit.

 

Setelah beberapa menit melihat pemandangan pantai dari atas tebing...akhirnya saya turun untuk kembali ke pinggir pantai...kembaliiii dengan merangkak menuruni tebing...huahahaha....malu-maluin aja nich..tapi ya mau gimana lagiii daripada menggelinding kebawah batu karang kan ga lucu kalo lecet+bonyok... :P

 

Habis turun bukit berasa banget laparnya....akhirnya saya makan siang dengan membeli pecel sayur campur rumput laut...waah enak bangett...guriiiih bumbunya. Harga 3ribu saja per porsinya...muraaaah bangettt kan. Oh yaa...kalo mau sewa tikar harga 10ribu aja lho..

 

rent+tikar+di+p+siung.jpg

Ngeriung di tepi pantai...menunggu pecel sayur pesenanku

 

 

pecel+campur+rumput+laut.jpg

Tadaaaa....ini dia pecel sayur + rumput laut...enaaakk dan guriiih

 

Di pinggir pantai ini saya lihat ada beberapa perahu nelayan...tapi sepertinya cuma dipakai untuk mencari ikan dech...sebab melihat ombak yang lumayan tinggi ini sepertinya ga memungkinkan kalo dipake untuk wisata.

 

pantai+siung-15.jpg

Ini dia perahu nelayannya....

 

Fasilitas di pantai Siung juga lumayan koq...ada beberapa warung makan, toilet, dan mushola. Cuma kalo penginapan kurang tau dech...

 

Berhubung tante aku mabok + sakitnya masih berlanjut jadi sepertinya acara jalan2 ini jadi ikut terganggu dech...akhirnya kita memutuskan untuk pulang lebih awal.

 

Tapiii...dasar nekat juga sih yaa...kami tetep aja mampir dulu ke Pantai Jogan yang letaknya tak terlalu jauh dari Pantai Siung. Jalan menuju pantai ini belum beraspal, tapi bisa dilewatin mobil koq. bahkan saya lihat ada mobil tanki air yang mengambil air minum dari sungai yang mengarah ke laut koq.

 

Kalo dilihat dari batu karang sih...sepertinya pantai Jogan ini ada dibalik karang pantai Siung dech. Pantai Jogan ini lokasinya sempit dan pas di atas tebing...jadi agak2 susah juga sih kalo kita terlalu rame2...yang membuat penasaran datang ke pantai ini adalah air terjun yang langsung mengarah ke laut. Berhubung sedang musim kemarau jadi debit airnya cuma sedikit dech...

 

pantai+jogan-9.jpg

Pantai Jogan..

 

pantai+jogan-5.jpg

Ini dia grojogan/air terjun yang langsung mengarah ke laut....debit airnya cuma dikit.

 

Dalam perjalanan pulang...sempat juga lihat penjual keripik walang lho. Bahkan ada walang yang belum dimasak, ayo yang mau beli silahkan mampir....hehehe...

 

belalang.jpg

Siapa yg mau beli belalang??? 1 renceng ini ditawarkan 60ribu...tawar aja sampe dapet... :P

 

belalang-1.jpg

Kalo ini belalang yg sudah digoreng...mau coba??? hueeekkkk... :P

 

Rasanya belum puas jalan-jalan kali ini...sebab banyak planning yg ga terlaksana...sepertinya harus berlanjut di next episode nich...entah di sesi mudik ato special jalan2 ke Jogja dech.

 

Btw, satu hari setelah pulang dari pantai Siung...badan dan kaki rasanya pegeeeelll banget dech...sepertinya ini efek samping dari mendaki tebing di pantai siung dech...hahaha...

 

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

pantai siung bagus banget waktu pagi.. pas aku k sana pas banget ada momment pelangi berukuran raksasa,,andai laptopku yang lama g rusak aku bisa upload fotonya d sini..bagus banget.. :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

pantai siung bagus banget waktu pagi.. pas aku k sana pas banget ada momment pelangi berukuran raksasa,,andai laptopku yang lama g rusak aku bisa upload fotonya d sini..bagus banget.. :D

 

waaah...pasti keren banget tu yaa.... :rate

Share this post


Link to post
Share on other sites

@Sari Suwito

uwaqw di gunung kidul emang banyak pantai2 keren ya mba

pantai pok tunggal, indrayanti, dan skearang diung dan jogan

wuih mantap

field reportnya keen mba jadi pengen ke gunung kidul lagi :D

 

iyaa...lebih dari 10 pantai di sisi selatan Gunung Kidul-Kulon Progo. 

Thank you...masih ada bbrp kekurangan smoga teman2 yg pernah berkunjung ke Pantai Siung & Jogan bisa menambahkan info lainnya.

Share this post


Link to post
Share on other sites

berkarang gtu pantainya, bisa dipake bernang ga tuh, wihhh belalang di apain tuh  

 

Sisi kiri - kanan pantai Siung berkarang..ombaknya jg agak tinggi...jadi kalo berenang sih sptnya dipinggir2 aja ada sedikit bagian pantai yg landai koq. 

 

Belalang dibikin semacam keripik gitu.Kalo yg belalang mentah...bisa digoreng sendiri di rumah, dimakan waktu masih hangat2..katanya sih guriih gitu. Hati2 bagi yg punya alergi...bisa bentol2 lho..

Share this post


Link to post
Share on other sites

ngecamp di atas tebing sebelah barat siung juga enak,bru kmren dr sana juga :)

 

wah sptnya seruuu yaa...apalagi kalo bulan purnama tuch... :senyum

tapiii kalo aku sih...ngeriiiii...terakhir camping waktu SMK kelas 1...hehehe...

Share this post


Link to post
Share on other sites

waaaaah, gak banget niihhh. masa aku belum ke 2 pantai ini. bikin iri aja mbaknya. okeeee, segera agendakan ke sana.

 

Nice report mbak. kalau mau explore pantai di GK lagi colek2 yaaaa

 

hahaha...masih mending 2 pantai ini yg belum pergi...kalo aku baruuu 2 pantai ini ajaa...padahal kan aku orang Jogja tapinya sampe segede gini baru tahun ini jalan2 ke GK. Iyaa nich...next time pengen ke obyek wisata lainnya di GK skalian cicipin Nasi Tiwul + Gatot Yu Tum..kmrn cuma lewatin doank ga sempat mampir.

Share this post


Link to post
Share on other sites

hahaha...masih mending 2 pantai ini yg belum pergi...kalo aku baruuu 2 pantai ini ajaa...padahal kan aku orang Jogja tapinya sampe segede gini baru tahun ini jalan2 ke GK. Iyaa nich...next time pengen ke obyek wisata lainnya di GK skalian cicipin Nasi Tiwul + Gatot Yu Tum..kmrn cuma lewatin doank ga sempat mampir.

 

yaaaaa... masih banyak yang belum mbaaak.

pantai di GK aku baru ke Pok Tunggal, Indrayanti, Drini, Krakal, Kukup, Baron.

Share this post


Link to post
Share on other sites

yaaaaa... masih banyak yang belum mbaaak.

pantai di GK aku baru ke Pok Tunggal, Indrayanti, Drini, Krakal, Kukup, Baron.

 

tu pantai2 di dekatnya kenapa gak sekalian disinggahi, bisa pake jalan kaki apalagi kalo surut tapi ya jangan keblabasan :P. timur pok tunggal ada dawut, kajar, watunene, sama seruni. Antara pok tunggal ma indrayanti ada pantai goa watulawang sama trenggole. antara indrayanti sama krakal ada somandeng, sundak, ngandong, sadranan, selili. Barat Krakal ada Sarangan.....Drini... dst dst... Kukup, Baron. :P

 

pantai siung bagus banget waktu pagi.. pas aku k sana pas banget ada momment pelangi berukuran raksasa,,andai laptopku yang lama g rusak aku bisa upload fotonya d sini..bagus banget.. :D

 

lho laptop rusak bukan berarti hardisk-nya rusak kan? ambil aja hardisk-nya, pasangi case biar bisa buat eksternal.... tapi kalo hdd-nya yang rusak ya gimana lagi :P

Share this post


Link to post
Share on other sites

tu pantai2 di dekatnya kenapa gak sekalian disinggahi, bisa pake jalan kaki apalagi kalo surut tapi ya jangan keblabasan :P. timur pok tunggal ada dawut, kajar, watunene, sama seruni. Antara pok tunggal ma indrayanti ada pantai goa watulawang sama trenggole. antara indrayanti sama krakal ada somandeng, sundak, ngandong, sadranan, selili. Barat Krakal ada Sarangan.....Drini... dst dst... Kukup, Baron. :P

 

 

lho laptop rusak bukan berarti hardisk-nya rusak kan? ambil aja hardisk-nya, pasangi case biar bisa buat eksternal.... tapi kalo hdd-nya yang rusak ya gimana lagi :P

 

hayuk kapan???  :ngeledek  :ngeledek  :ngeledek

Share this post


Link to post
Share on other sites

sebenarnya yang belum  disambangi di gugusan itu tinggal antara krakal sama drini (pantai2 kecil), watukodok, antara sepanjang sama kukup, antara baron sama torohudan (gak usah dilanjutin :P). tapi karena itu tu jadinya ya gitu deh  :ngeledek  :ngeledek

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By kyosash
      Hello Jalan2ners 
      Sudah lama saya tidak post di forum ini, kali ini saya mau berbagi cerita trip ke Jepang musim panas ini.
      Sebenarnya tahun ini saya tidak ada rencana berangkat, berhubung saya berhasil mendapatkan tiket konser festival musik, mau tidak mau saya harus berangkat 
      jadi tujuan utama trip kali ini untuk memenuhi salah satu impian saya selama ini yaitu nonton festival music & fireworks (kembang api) secara langsung. \
      jadi tidak terlalu menfokuskan ke spot - spot wisata.
       
      ok dech, tanpa basi basi saya akan memulai cerita tripnya.
       
      dikarenakan saya mendapatkan kabar berhasil membeli tiket konser sekitar 1 bulan sebelum hari H, jadi saya cukup kelabakan mencari tiket pesawat + tempat penginapan & dll.
      setelah 1 minggu cari2 tiket murah, akhirnya dapat juga walaupun tidak semurah harga promo tapi gpp dech. 
      kali saya menggunakan jasa ANA untuk kedua kalinya (PP Rp. 5 jt-an).
       
      23 - 25 Agustus (Jakarta → Narita Airport → Mitaka + Yamanashi)
      Perjalanan dimulai dari Jakarta. pesawat pada subuh hari yang ingin saya tumpangi delay sekitar 30 menit-an. 
      sekitar 7 jam 45 menit perjalanan, begitu landing lagi2 delay sekitar 20 menit.
      setelah tiba di bagian Imigrasi, saya melihat perubahan, yaitu adanya mesin untuk scan (input) mata dan sidik jari, di tengah antrian sebelum ke bagian cek paspor. 
      kemudian saya tanya kepetugasnya, sejak kapan ada mesin ini, karena tahun lalu saya ke sini belum ada mesin seperti ini, lalu petugasnya menjawabnya semenjak April/Mei ini.
      walau antrian panjang otomatis dengan adanya mesin ditengah2 antrian ini sangat mempercepat proses pemeriksaan.
      waktu proses pemeriksaan sempat ditanya2 dan juga sempat dibongkar koper untuk diperiksa isinya. yang dimana selama ini saya tidak pernah mengalami hal ini waktu ke Jepang.
      saya merasakan makin ketatnya pemeriksaan belakangan ini, mungkin karena reputasi Orang Indonesia yang semakin memburuk.
       
      setelah beres saya langsung bergegas ke tempat penginapan yang telah saya booking sebelumnya melalui Airbnb.
       
      Narita International Terminal 2 → Asakusabashi (Keisei) ¥1100 → Mitaka  (JR Chuo Line) ¥390 → Tempat Nginap
       
      waktu pertukaran kereta di Asakusabashi saya sempat kehilangan tiket, kalau sengaja beli lagi lumayan sekitar 1100 yen, lalu saya mencoba menggunakan bahasa Inggris gagap ke petugasnya, akhirnya diperbolehkan lewat, "thanks pak petugas !!! "
      begitu tiba di Stasiun di Mitaka, saya langsung menuju ke tempat penginapan, baru jalan sekitar 5 menit baju udah basah kuyup,  suhu panasnya sih sama seperti sama Jakarta tapi tingkat kelembaban-nya beda banget.
      alhasil begitu sampai penginapan langsung mandi dech, lalu ngobrol bentar dengan tuan rumah.
       
      Plan untuk besok cuma ketemu teman saya pada siang hari untuk ambil Tiket konser, jadi paginya masih sisa banyak waktu, saya memutuskan untuk coba mengunjungi dokter gigi di dekat2 rumah.
      berhubung tempat temu janji cuma sekitar 20 menit jalan kaki dari tempat penginapan, jadi selama perjalanan saya menemui 4 dokter gigi, tapi tutup semua, jangan2 Hari Kamis (hari liburnya dokter gigi), tapi setelah sampai dekat tempat temu janji, saya melihat ada dokter gigi yang buka, lalu saya coba tanya2, alhasil lumayan mahal juga kalau tanpa asuransi, dan juga butuh beberapa kali datang sesuai dengan perawatan lubang-nya.
      setelah selesai bertanya2 dengan staff dokter gigi, saya langsung menuju ke tempat temu janji. yaitu kedai Iseya Yakitori (satay jepang) yang cukup terkenal diarea itu, karena sudah ada antrian walau belum buka. untuk websitenya bisa lihat disini > Iseya Yakitori
      disini teman saya memesan berbagai macam menu.
        
       
      setelah selesai berbincang-bincang dan menyerahkan tiket konser ke saya. dan teman saya segera balik ke Machida, dan dikarenakan saya masih mempunyai luang waktu, jadi memutuskan untuk ke mampir ke Shibuya yang dimana satu jalur dengan arah pulang teman saya.
       
      waktu jalan ke stasiun Kichijoji, teman saya menyempatkan untuk membeli Katsu (Sapi) + Korokke (pergedel jepang) di "Steak House Satou" , yang cukup terkenal enak di area Kichijoji ini.

       
      Kichijoji (Keio Inokashira Line) ¥200 → Shibuya
      ditengah perjalanan kereta saya berpamitan dengan teman saya karena mesti pindah jalur,  lalu setelah sampai ke Shibuya Station

      kemudian saya langsung mencari tempat makan yg saya hampiri 2 tahun lalu yaitu "Okinawa Soba", dikarenakan saya masih cukup kenyang tapi kangen akan rasanya, jadi saya hanya memesan sayuran-nya saja yaitu Goya Chanpuru seharga 580 Yen


       
      setelah itu keliling sebentar area Shibuya lalu kemudian pulang balik ke penginapan,  karena besok paginya harus bangun pagi2 untuk ke tempat konsernya.

       
      Shibuya (JR Yamanote Line) → Shinjuku (JR Chuo Line) ¥220 → Mitaka (Tempat Penginapan)
      begitu balik, mandi lalu mempersiapkan keperluan untuk esok harinya , besok pagi mesti bangun sekitar jam 4.30 .
       
      Besok paginya sekitar jam 5-an,  saya jalan menuju ke Station Mitaka sekitar 20 menit akhirnya sampai juga. kemudian langsung menuju ke Shinjuku Station tempat bus berangkat ke tempat konser.
       
      Mitaka (JR Chuo Line) ¥220→ Shinjuku (Official Bus Tour) ¥2800 → Yamanashi (Yamanakako Exchange Plaza Kirara)
      karena frekuensi Bus dari Shinjuku ke Yamanashi sedikit, jadi sebelumnya saya booking tiket ke pihak/staff yang berkaitan dengan event konsernya.
      Tiba di Shinjuku station sekitar jam 5.45 , lalu menuju ke tempat busnya, walau masih pagi tapi sudah banyak orang yang mengantri untuk naik ke bus.
      sekitar 40 menit mengantri, akhirnya naik juga ke Bus, perjalanan normal dari Shinjuku ke Yamanashi sekitar 2,5 jam tapi waktu di area Yamanashinya cukup macet alhasil sekitar 3.5 jam baru sampai tempat tujuan. 

      (akhirnya bisa berjumpa juga dengan Gunung Fuji, tanpa sengaja dicari  )

      Acara Festival music ini berlangsung selama 3 hari, tapi saya hanya ikut 1 hari saja yaitu 10rb Yen. 
      Ada 4 Panggung dan disini juga bisa naik Balon udara, main Canoe, atau main air di pinggir Danau sekitar untuk detailnya bisa lihat langsung ke sini Sweet Love Shower Site 

      walau masih pagi, tapi sudah banyak pengunjung, awalnya saya perkirakan sekitar 12rb orang, ternyata saya salah .. totalnya melebih 120rb orang ternyata. 

      waktu masuk menerima map (schedule) + wristband (yang akan dicek setiap kali pindah panggung, jadi pastikan jangan hilang ^^)

        


      karena selama perjalanan dari Tokyo belum makan, jadinya saya langsung berburu makanan begitu sampai, saya mencoba Yakiniku Kare 1000 Yen, rasanya lumayan enak.


       
      Karena Masih agak pagi , pengunjung belum benar2 padat, saya memutuskan untuk explore area ini.
        
        
       
      walau padat pengunjung tapi tetap bisa jaga kebersihan begitu juga Toiletnya cukup bersih 
        
       
      Sekitar jam 11 cuaca makin panas, waktu nonton desakan-an di dekat panggung berasa cepat cape dan karena dempet2an suhu makin terasa panas (mungkin sekitar 40°C kali ^^)
      kebetulan band (Coldrain) yang saya ingin tonton manggung jam 12.00, jadi mutung dech  
      dan alhasil bawaan-nya cari minum, tanpa terasa menghabiskan 2000 - 3000 yen untuk minum saja 
       
       
       
      makin siang, makin berasa panas dan padatnya pengunjung.

      walau baru 2 jam-an disini rasanya energi udah habis, bawaan-nya ingin pulang aja, tapi berhubung saya udah beli tiket bus pulang ke Tokyo, dan paling awal sekitar jam 19.45 malam berangkatnya, mau kagak mau harus menunggu sekitar 7 jam-an lagi.
       
      demi menambah energi, saya mencari makan + minum. lalu saya membeli Sasebo Burger,  ukuran-nya 2.5 kali lebih besar dari burger biasa, begitu juga isinya yang banyak.
       
      sambil makan, sambil lihat live (band) dari kejauhan.
        
      tidur-tiduran di taman waktu band kagak manggung ^ ^

      setelah segar kembali, kemudian aktif lagi dech jingkrak2, dorong2-an 
      walau panas, cape, tapi benar-benar puas ikut festival ini, rasanya ingin lagi berpatisipasi kalau ada kesempatan  
       
      NOTE : disini dokumentasi music sangat dilarang, jadi jangan kaget waktu ngerekam tiba2 staff muncul didepan anda
       
      untuk preview (gambaran) mengenai festival music ini bisa lihat disini 
       
      Yamanashi (Yamanakako Exchange Plaza Kirara) (Official Bus Tour) ¥2800 → Shinjuku (JR Chuo Line) ¥220 → Mitaka (Local Bus) ¥220 →Tempat Penginapan
      Sekitar jam 19.15 malam saya langsung menuju ke Tempat Bus, dan menunggu antrian, sekitar 25 menit menunggu akhirnya bisa naik ke dalam Bus, kemudian langsung menuju ke Shinjuku.
      kali perjalanan sekitar 2.5 jam, karena tidak terlalu macet. 
      setiba di Shinjuku saya langsung menuju ke Mitaka, dan karena sudah lelah saya memilih naik Bus untuk ke tempat penginapan, kemudian mandi dan segera beres2 dan siap barang. karena besok pagi2 mesti ke Haneda untuk ke Kochi.
       
       
      Untuk Sementara sampai disini dulu yah  , ditunggu lanjutan-nya
       
      Untuk Lanjutan-nya bisa lihat disini 
      26 - 30 Agustus (Kochi, Nakamura + Sukumo)
      30 Agustus - 1 September (Matsuyama, Dogo Onsen + Bansuiso)
      1 - 4 September (Kure, Onomichi, <Mukoujima & Innoshima Island> + Tomonoura)
    • By eka wibisono

       
      Hai teman-teman, kali ini aku mo berbagi cerita nih perjalanan singkat aku ke Negara Brunei Darussalam ("Brunei")
      Brunei sebagai salah satu negara terkaya di Asia Tenggara bikin aku penasaran bgt dari beberapa tahun yg lalu, pingin tau aja sih kaya apa suasana di Brunei, hehehe... tiap temen diajakin trip kesana pasti gagal terus krn mereka lebih memilih ngetrip ke tempat lain.  Akhirnya pas liburan Paskah di  bulan April 2017, aku dan beberapa teman yg mempunyai rasa penasaran yg sama, berhasil jg nginjek kaki di Brunei hehehe...   Kami ambil paket  liburan ekonomis yg dibuat oleh Royal Brunei Airlines  yg terdiri dari tiket ekonomi Jkt-Brunei-Jkt,  akomodasi  di hotel bintang  3 (3 hari 2 malam),  city tour,   1 x makan malam dgn harga Rp.3.999.999 nett (dilempengin jd Rp. 4 juta deh). Lumayan kan krn  paket ini yg paling murah. 
      Gak lama-lama deh basa basinya,  yook kita mulai ceritanya ya.
      Hari 1 :
      For info teman-teman,  Royal Brunei Airlines hanya  1x penerbangan dr Jakarta  yaitu jam 13.55 WIB dan landing  di Brunei jam 17.35 waktu Brunei (ada perbedaan waktu 1 jam). Kesan pertama waktu masuk pesawat, kok  interiornya sederhana bgt ya (hehehe... masih kalah deh dibandingin sama Batik Air) dan gak ada personal TV lho.  Lumayan bosen jg sih selama penerbangan +/- 3 jam .  Untung meal on board nya lumayan enak. 
      Kejutan lg, pas kami sudah mendarat di Bandara International Brunei. Kok sepi ya, pd hal  Bandara International lho. Cm pesawat yg kami tumpangi aja tuh yg landing. Imigrasi jg sepi dan terus sampe ke tempat pengambilan bagasi yg jadi satu dgn ruang penjemputan penumpang. Heran jg ya kok berbeda 360° dgn bandara pada umumnya.


      Setelah ambil bagasi, langsung kami dijemput oleh pihak travel Sunshine (yg ditunjuk oleh pihak Royal Brunei). Ternyata selain rombongan kami, ada 2 grup keluarga dr Indonesia jg.  Hehehe...lumayan dapet teman baru yaitu FB KJJI @Dedy Saputra beserta keluarga. Oh iya, jika  teman2 hendak  membeli  paket internet nomer lokal, sebaiknya membeli di Bandara seharga Brunei$ 10 (+/- Rp.95 rb) karena agak susah menemukan toko yg menjual nomer lokal di luar Bandara.

      Dr bandara, kami langsung diantar ke hotel  kami yaitu Times Hotel yg lokasinya cm 10 menit dari bandara.
       diambil dari Google
      Disini kami berpisah dengan rombongan mas Dedy  krn mereka tinggal di hotel lain (harga paket menentukan lokasi hotel). Setelah check ini hotel, rencananya  sih pengen  cari makan malam ke pusat kota naik taxi atau bus umum, yaelah ternyata  gatot krn ternyata cari taxi atau bus umum susah banget  (langsung loyo deh badan kita). Pantesan di jalanan dr bandara ke hotel gak liat ada taxi atw bus umum, pokoke sepi deh jalanan disana.  Sempet tanya sama warga Brunei kok susah cari taxi atau bus umum, eh dia jawab  hampir semua warga Brunei punya kendaraan pribadi (hehehe... maklum negara makmur sih).  Info dr receptionis hotel, di sekitar hotel ada 3 mall yg bisa diliat-liat sekalian makan malam. Nah ini dia mall nya.  Beda bgt ya sama  mall di Jakarta hehehe.

      Utk cari makan malam bukan soal mudah lho krn  KFC atau Mc Donald gak bertebaran di Brunei termasuk di mall ini, setelah muter-muter & tanya warga Brunei,  nemu jg resto yg lokasinya di sudut  mall ke 3. Namanya Kaka Restoran. Menu makanan di resto ini adalah menu masakan Melayu, Cina & Western tentunya dijamin halal dgn rasa yg enak dan harganya msh terjangkau jg.  Setelah makan malam, berhubung dah gak tau mau kemana lg, terpaksa deh kami mager di Magnum Cafe sampe tutup tu cafe, pastinya gak lupa icip2 ice creamnya dgn pilihan banyak topping hehehe.. lumayan nambah lagi berat badan.

      Hari ke 2
      Semangaat .... krn mo city tour hari ini. Setelah sarapan, kami dijemput oleh bus dr Sunshine Travel utk join city tour  dgn peserta lain.
      Rutenya:
      1.    Mesjid  Jame’Asr Hassanil Bolkiah

      Mesjid ini  berlokasi di daerah Kiarong dan didirikan pada tahun 1988. Mesjid ini dinamai sesuai nama Sultan Haji Hassanal Bolkiah Mu’izzadin Waddaulah pada peringatan ke 25 tahun menjadi  Sultan  Brunei Darussalam dan diresmikan pada tgl 14 Juli 1994.
      Mesjid ini merupakan mesjid yg terbesar dan termegah di Brunei.  Selain bisa memuat 3,500 jemaat, masjid ini mempunyai arsitektur yg bener2 mewah. For info, kubah masjid dan menaranya berlapis  emas murni,  lampu2 kristal dibuat di Austria, marmer didatangkan dari Italia. Gimana gak berdecak kagum ngeliatnya.  Untuk memasuki ke dalam mesjid, kita akan dipandu oleh pengurus mesjid dan ada aturan yg harus diikuti nih.
      1.    Dilarang utk memotret dalam mesjid.
      2.    Tas, HP & Kamera dititip di loker mesjid
      3.    Pengunjung non muslim harus memakai jubah hitam yg sudah disediakan oleh pihak mesjid.

      Setelah kami semua siap, pemandu akan membawa kita ke ruangan utama utk sembahyang  didekor mewah, Ruangan utk pelaksanaan ijab kabul atau acara-acara resmi masjid, ruang utk belajar Alquran bagi warga Brunei atau orang yg ingin menjadi muslim. Ini foto ruang utama mesjid yg diambil dari google. Bener kan mewah bgt interiornya.

      Dan ini lah foto2 lain yg menggambarkan kemegahan mesjid ini.
       
      Setelah puas berfoto-foto di luar mesjid, kami diajak oleh pemandu menuju Royal Regalia Building. Sebelumnya kami mampir di depan Istana Sultan terlebih dahulu. Seperti info2 yg kami dapat, istana dibuka utk umum hanya pd hari Raya Idul Fitri saja. Jadi, ya terpaksa harus puas berfoto-foto di depannya aja hehehe...



      Suasana jalan raya di Bandar Seri Begawan kaya gini nih.

      Nah semua serba teratur, sepi dan bener toh gak keliatan transportasi umum dan taxi.
      Setelah dr Istana Sultan, kami diajak melihat-lihat  pusat kota atau alun-alun Bandar Sri Begawan. Ini lah suasana pusat kotanya.... sama sepi jg hehehe.

      2.    Royal Regalia Building
      Gak jauh dari alun-alun  kota, terletak di Jl. Sultan Omar Ali Saefuddin, disitulah lokasi Royal Regalia. Royal Regalia adalah museum yg menyimpan  hadiah-hadiah yg diterima oleh Sultan Brunei dr berbagai mancanegara. Untuk masuk ke dalam ruangan museum ini, semua tas include HP & kamera harus dititipkan di pintu masuk Museum. Oh iya selain melihat hadiah2 Sultan, kita bisa lihat juga foto-foto silsilah keluarga kerajaan, replika tahta Sultan, beberapa macam  mahkota, kostum seragam pengawal Kerajaan, senjata pengawal Kerajaan. Setelah puas melihat-liat, baru deh kita boleh ambil kembali tas2 kita. Nah di ruangan besar Museum setelah pintu masuk, dipajang tuh  kereta kerajaan yg dipakai waktu perayaan ke 25 tahun penobatan Sultan Hassanal Bolkiah, perlengkapan prajurit Kerajaan, meriam Kerajaan dll.

      Disini baru kita boleh foto-foto sesuka hati dan membeli souvenir2 khas Brunei seperti gantungan kunci,magnet kulkas dll. Dari Museum ini kemudian kita diajak ke dermaga Sungai Brunei  utk menyeberang ke Kampong Ayer dengan perahu motor.
      3.    Kampong Ayer
      Kenapa disebut Kampong Ayer? Krn penduduk daerah ini mendirikan rumah di atas Sungai Brunei alias Kampung di atas air. Setelah merapat di dermaga Kampong Ayer, kami diajak menyusuri jalanan di kampung ini  sambil melihat rumah-rumah penduduk dan akhirnya tibalah kami di rumah penduduk yg digunakan utk menjamu turis-turis. Di rumah ini kami disuguhi beberapa makanan kecil khas Brunei dan minuman teh.

      Ternyata Kampong Ayer luas  jg lokasinya dan penduduknya banyak juga lho  +/- 30.000 orang dan khasnya rumah-rumah disini dan jalanan antar rumah penduduk dibangun dari kayu dengan pancang-pancang kayu yg kuat dan terletak di atas air.Tp jangan salah lho walaupun penduduk Kampong Ayer tinggal di atas air tetapi fasilitas rumah-rumah disini lengkap dan modern ,  hebatnya merekapun  punya mobil  jg  yg diparkir di dekat dermaga Sungai Brunei.
      Setelah puas foto-foto dan menikmati jamuan kecil ini, kami diajak menyebrang kembali ke tempat semula. Kampong Ayer ini merupakan destinasi terakhir utk tour siang ini. Peserta akan diantar kembali ke hotel masing-masing dan sorenya dijemput oleh pihak travel utk mengunjungi  Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin dan makan malam.
      Berhubung saya dan teman-teman ingin mengexplore pusat kota Bandar Seri Begawan, kami memisahkan diri dari rombongan dan akan bergabung sore hari di Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin.
      Oh iya,  salah satu makanan yg katanya terkenal di Brunei adalah Nasi Katok Mama. Udah pasti kami penasaran dong mau tau kaya apa hehehe.... Nasi Katok Mama ini terletak di jalan Cator yg terletak gak jauh dari Coffee Bean Cafe di alun-alun kota. Gampang banget nemuin kiosnya ini karena terletak di hook jalan besar dan lumayan byk juga pembeli yg antri. Harganya gak mahal kok cuma Brunei$ 1 termasuk lauk tambahan seperti sate bakso ikan, sayap ayam dgn aneka rasa dll. Mau tau nasi Katok seperti apa? Hahaha...ternyata cuma nasi putih dgn lauk ayam goreng tepung  dan sambal.

      Untuk rasa, gak ada yg spesial sih...hmm kalah jauh lah dari nasi uduk kita. Tp buat teman-teman yg berkunjung ke Brunei dgn budget terbatas, lumayan hemat biaya utk makan siang hehehe...
      Setelah icip-icip Nasi Katok, kami jalan kaki mengelilingi area pusat kota dan penasaran pingin lihat mall tertua di kota ini yaitu Komplek Yayasan Sultan Hassanal Bolkiah.. hehehe..maklum deh namanya cewek, kalo belum cuci mata di mall blom puas.  Bangunan mallnya besar  krn terdiri dari 2 bangunan berbentuk rumah tradisional Melayu.

      Wah kita udh bayangin bakal bagus di dalam mallnya, hehehe...sekali lagi mengecewakan karena gak sesuai  harapan. Jd 2 gedung di mall ini diisi oleh Hua Ho Department Store. Walaupun besar tetapi sayang barang-barang yg dijual , kalo di Indo nih setara dengan barang-barang di Ramayana Dep Store. Pokoke kalah jauh deh dgn mal di Indo hehehe. Akhirnya utk buang waktu , kami makan lagi deh di  Jolly Bee Fried Chicken yg populer di Brunei. Jolly Bee adalah franchise fried chicken yg berasal dari Filipina. Untuk rasanya enak,  gak kalah dgn Kentucky Fried Chicken.

      Di Brunei, KFC kalah populer deh dgn Jolly Bee.  Setelah bosen duduk di Jolly Bee, kami explore aja deh supermarket yg ada di mall ini. Setelah puas liat-liat, ngiler juga liat menu KFC Brunei, krn ada beberapa menu yg beda dgn di Indo. Jadi kita mager lagi deh di KFC utk menghabiskan waktu.

      Akhirnya sampe juga waktunya kami hrs ke Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin yg kebetulan terletak di seberang Komplek Yayasan Sultan Hassanal Bolkiah.
      4.    Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin

      Mesjid  Sultan Omar Ali Saefuddin ini, oleh penduduk setempat disebut juga Mesijd Ayah Sultan. Kenapa disebut begitu? Ternyata Sultan Omar Ali Saefuddin ini merupakan ayah Sultan Hassanal Bolkiah. Mesjid ini merupakan mesjid terbesar pertama dan landmark kota Bandar Seri Begawan. Bangunannya megah  banget dan unik. Kubah mesjid ini terbuat dari emas juga dengan interior di dalam mesjid yg mewah. Mesjid ini dikelilingi oleh taman yg luas dan di bagian samping mesjid ada kolam luas dengan replika Perahu abad ke 16 yg bernama Mahligai. Seperti mesjid terdahulu,  pengunjung harus mematuhi peraturan : pengunjung non muslim diwajibkan mengenakan jubah hitam utk masuk ke dalam ruangan sembahyang di mesjid ini dan dilarang utk memotret di dalam mesjid.
      Inilah tampilan mesjid di waktu siang hari.


      Lebih bagus kan tampilan mesjid ini waktu malam hari krn bermandikan cahaya lampu.


      Setelah puas melihat-lihat dan foto-foto, kami diajak utk makan malam di suatu restoran kecil. Utk acara penutup hari ini, kami diberi kesempatan untuk berbelanja di mall terbesar dan terbaru di Brunei yaitu “the Mall” dan mengunjungi  pasar malam Gadong yg terkenal itu.
      Inilah suasana the Mall tersebut, hehehe.... masih kerenan mall di Jakarta kan? Sambil menunggu peserta lain berbelanja,  kami melihat-liat aja deh krn memang gak ada barang yg mau dibeli.

      Setelah peserta lain berkumpul,  baru deh kami dibawa ke night market  Gadong.
      5.    Pasar Malam Gadong
      Pasar malam ini terletak di daerah Gadong  dan lokasinya tidak jauh dari the Mall. For info, pasar malam ini buka setiap hari mulai jam 18.00-22.00. Nah kalau pagi, lokasi ini dipakai untuk pasar umum yg jual sayur mayur, ikan, daging dan bumbu2 dapur. Oh iya, jangan bayangin pasar malam Gadong ini seperti pasar malam di Thailand ya. Isi dagangan di Pasar malam Gadong ini ada buah-buahan lokal, ikan asin dan beraneka ragam makanan dan kue-kue yg sebetulnya mirip dgn makanan di Indo cuma sebutannya lain.  Contohnya:
      1.       Kuih Malaya Babu Cantik =Martabak manis
      2.       Selurut= kue celorot
      3.       Keropok lekor= otak2 ikan goreng
      4.       Cucur pisang = pisang goreng
      Kalo mo icip-icip makanan di sini, jgn kawatir gak menguras isi kantong kok krn rata-rata makanan dijual seharga Brunei$ 1.

      Nah teman-teman, kunjungan ke Pasar Malam Gadong ini merupakan penutup cerita saya  ya krn di hari ke 3, pagi hari setelah sarapan kami langsung diantar ke Bandara untuk terbang kembali ke Indo. Kesan saya, suasana di ibu kota Brunei:  tenang cenderung sepi, tidak crowded dan hal yg bikin iri yaitu warga Brunei sangat dimanjakan lho dgn berbagai fasilitas gratis seperti  sekolah, pengobatan, rumah sakit, BBM  dgn harga murah, harga mobil murah dll.
      Yah, smoga cerita saya ini  berguna ya utk teman2 yg ingin berkunjung ke Brunei. Salam jalan-jalan.
      Catatan:
      1.    Jika ingin membeli suvenir  buatan asli Brunei yg tidak pasaran & kualitas bagus, teman2 dapat membeli di toko Aewon,.  Kalo di mall gak nemu, tokonya ada kok di Bandara International Brunei (area ruang tunggu keberangkatan). Harga memang agak mahal sedikit tetapi sebanding kok dgn kualitasnya. Harga  gantungan kunci & magnet kulkas dibandrol rata2 Brunei $ 5. Untuk T-shirt harga agak maha sih tergantung designnya.

      2.    Kurs  Brunei $ 1 = +/-Rp. 9.500. Jika tidak sempat membeli  dollar Brunei di Indo,  sebaiknya membawa USD untuk ditukar di Bandara atau Hotel krn  money changer agak susah dicari walaupun di mall besar. 
      3. Untuk teman-teman yang suka merokok dan minuman beralkohol, hahaha... jgn berharap bisa nemuin ke 2 barang tersebut di supermarket atau di Bandara krn rokok dan minuman beralkohol dilarang dijual di Brunei.
      4. Untuk wanita diwajibkan  berpakaian yg sopan krn byk kunjungan ke Mesjid. Kalaupun mau memakai celana pendek sebaiknya celana pendek yg selutut.
       
    • By Dhistiraz
      AKSI Peduli Lingkungan Hidup “ Tanam Ribuan Mangrove “

      Hutan Mangrove  memiliki manfaat yang sangat penting antara lain ; Mencegah Intrusi air laut atau perembasan air laut ke tanah daratan yang menyebabkan air tanah menjadi payau sehingga tidak layak untuk di konsumsi, Mencegah Erosi dan Abrasi pantai, sebagai pencegah dan penyaring alami, sebagai tempat hidup dan sumber makanan bagi beberapa jenis satwa, berperan dalam pembentukan pulau dan menstabilkan daerah pesisir, serta manfaat-manfaat yang lainnya.
      “ Pantai kita butuh kepedulian kita, mari tanam ribuan mangrove !! “
      Setidaknya itu adalah kalimat yang tersirat di benak teman-teman relawan yang peduli terhadap  lingkungan kita,  salah satunya adalah Komunitas “ Tempat Kita Peduli (TKP) SUMUT “.
      Hari Minggu, 17 September 2017 kemaren  teman-teman dari Komunitas Tempat Kita Peduli (TKP) SUMUT, mengadakan kegiatan Peduli Lingkungan yang melibatkan berbagai kalangan baik dari indvidu, Pelajar & mahasiswa maupun dari berbagai lintas komunitas yang ada di Sumatera Utara.
      Kegiatan peduli lingkungan yang bertema “ Tanam Ribuang  Mangrove “ ini mendapatkan tanggapan yang sangat positif, terbukti dengan banyaknya jumlah peserta  yang mencapai 800 orang lebih yang ikut  dalam kegiatan ini. Aksi peduli lingkungan ini di pusatkan di lokasi “ " Mekar Bahari Konservasi Area RUMAH MANGROVE “ Desa Percut, Bagan Percut Dusun XVIII, Deli Serdang, Sumatera Utara.
      Tentu saja,  kegiatan yang bersifat peduli lingkungan ini mendapat tanggapan yang positif pula dari temen-temen Jalaners yang tergabung dalam Komunitas Jalan-jalan Indonesia Regional SUMUT (  Jalan2.com Regional SUMUT ).
      Mengapa ? karena; meskipun beda komunitasnya, namun memiliki kesamaan prinsip dan pandangan yakni sama-sama peduli sekitar tanpa mengharapkan imbalan. Selama ini temen-temen dari TKP sering mengadakan kegiatan amal utk kemanusiaan, sedangkan temen-temen dari komunitas Jalan2.com Regional SUMUT sering mengadakan kegiatan explore wisata yang masih terpendam  dan meng-expose keluar melalui berbagai media agar di ketahui khalayak ramai dan diharapkan berdampak positif pula terhadap perekonomian  masyarakat yang ada di lingkungan wisata.
      Okehlah .. persamaan pandangan clear…!!
      Yuk Ikuti keseruannya..
      Sesuai Instruksi panitia kegiatan bahwa; para peserta yang sudah mengetahui lokasi kegiatan diharapkan bisa langsung ke lokasi kegiatan,  sedangkan para peserta  yang tidak/belum mengetahui letak lokasi kegiatan Tanam Ribuan Mangrove “ Rumah Mangrove Mekar Bahari “ diharapkan  berkumpul di SPBU Haji Anif di Jalan Cemara Medan,  pada  Minggu pagi ,17 September 2017   jam 07.00 wib, dan dari sana rencananya akan dipandu oleh panitia dan berkonvoi menuju lokasi kegiatan.
      Terus bagaimana dengan saya dan rekan-rekan jalaners  Regional SUMUT ?
      Awalnya kami mau menggunakan sepeda motor dan berkonvoi bersama, namun karena ada teman yang rumahnya  sangat jauh  dan ada sebagian teman yang sepeda motornya tidak sehat sehingga saya putuskan untuk pake mobil saya saja, kebetulan yang bisa ikut kegiatan hanya 7 orang karena temen-teman yang lain sudah ada schedule  pribadi pada tanggal itu. Dan kami sepakat untuk berkumpul di depan Kantor Pos Pusat samping lapangan merdeka  pada  jam  06.30 Wib, dan ternyata teman-teman pada tepat waktu ! thanks.
      Sarapan dulu !!
      Yew… ternyata sama ! , sama-sama belum isi perut ! , yuklah sarapan dulu…
      “ Buk.. Lontong sayur 5,  satu pake perkedel, empat pake telor , duanya lagi nasi gurih.. "
      Ok Mas ! kata ibu yang jualan menu sarapan, tidak berselang lama semua pesanan pun sudah ada di atas meja dan kami pun siap untuk menyantapnya. Ayuk sarapaaan…

      Sarapan udah kelar, yuk langsung ke SPBU  Haji Anif,  OK ! kata temen-temen..
      Dan sesampai di SPBU Haji Anif, ternyata belum semua peserta kumpul baru sebagian saja yang sudah pada menunggu, meskipun sudah jam 07.30 wib, saya pantau dari pembicaraan di chat group ternyata masih banyak yang OTW = on the way alias masih pada ngaspal ho ho ho….

      Yaw udahlah kita coba duluan aja ke lokasi, meskipun belum tau posisi lokasinya kita coba ikuti Google Map ajah, saat itu HP saya lowbat !! haduuh padahal  info lokasi ada di chat group TKP ! ya udahlah seingat  saya namanya Bagan Percut, so pake HP nya si Vean, dan buka google map, cari Bagan Percut dan akhirnya mengikuti petunjuk GPS nya Google… sudah sekitar 30 menitan lamanya kami mengikuti petunjuk.. udah jauuuh bahkan sudah sampai pinggiran laut, udah habis jalan beraspalnya, sekarang sudah masuk ke jalan tanah tanggul sungai… sudah sekitar 3km lebih kami menyusuri pinggiran sungai tapi lokasi kegiatan tidak ketemu-ketemu !
      Kami kesasar paaak….!! 
      Ternyata  GPS nya mengarah jalan yang salah !   ya iyalah wong titik point nya yang di ambil Bagan percut,  Bagan percut itu luas ! Plaak plaak .. tepuk jidat lah….
      Untung bro Anjas bawa PowerBank, setelah ngecarge HP,  buka chat group dan teriak “ Saya kesasar paak !! …
      Dan Fast Response, panitia langsung Share Location  by google map ,  jadi langsung balik lagi… dan akhirnya sampai dah ke lokasi kegiatan… Horeeeee  !!!
      Sesampai di lokasi ternyata sudah ramai peserta yang datang, langsung dah jumpai panitia untuk konfirmasi peserta, dan panitia memberikan tanda peserta berupa Pita warna Hijau untuk di sematkan di kaos atau topi.

      Setelah pakai tanda peserta, kami langsung menuju di mana para peserta di kumpulkan dan……. Tiba-tiba suara keras terdengar dari soundsytem “ Ayok teman-teman dari komunitas Jalan2.com silahkan maju dan bergabung… “

      Wah ternyata itu suara Abangda “Syukur Ricky Roy Aritonang, sang komandan TKP ! Ok bangnda kami  bergabuuung….
      Setelah panitia mengenalkan para  petugas kegiatan serta  pengenalan dan tata cara tanam pohon mangrove  kami pun dibagi 3 kelompok besar  untuk pengaturan lokasi tanam, dan masing-masing group  di pimpin oleh satu petugas pengarah, kami diarahkan menuju lokasi bibit, dan setiap peserta di jatah minimal 5 bibit mangrove.
      Ayuk tanam Mangrove nya…. Semangaatt…. !!!
       

        Masing-masing bawa 5 bibit yaks.....




       
      Selama menanam mangrove, tentu saja kami saling berkenalan dengan banyak orang dari berbagai komunitas,  ya ! di  kegiatan peduli lingkungan seperti ini tentu banyak positifnya, selain belajar mengenal mangrove  sambil berwisata juga menambah kenalan dengan teman-teman baru… !
       


       

      Mau hiburan ?... tenang …  di komunitas kita ada biduan, hahaha biduan… iya bener biduan.. Vokalis  gitu lhoo..
      Ada Muni yang suaranya merdu  ada thepo yang menjadi teman duetnya 
      Lanjuuut maang….     
       


      Hari sudah sore, dan acara sudah selesai, setelah menerima sertifikat dari panitia , kami pun meninggalkan lokasi kegiatan, dan dalam perjalanan pulang kami sepakat untuk  mampir  dan makan bakso di warung bakso Mas Edo di jalan sunggal, tepatnya di depan perumahan Somerset Regency. Kami suka makan disana karena disana ada bonus ceker dan tulang ayam yang banyak, tentu saja  rasa nya enak dan harganya juga tidak terlalu mahal.
      Namun sayang, sesampai disana warung baksonya gak buka, alias tutup !!, waduh kemana  nih mas edo nya.. ?  ah barang kali lagi liburan… masa jualan melulu… Piknik dunk…
       
      Okeh, Fine !, kita cari warung bakso yang lain… 
      Bakso  Sahabat di jalan Merak, sunggal ini akhirnya menjadi pilihan, rasanya lumayan enak, apa lagi buat kami yang lagi kelaparan… 
       
      OK Guys…. Sebegituh ajah ya  Field Report (FR) saya di kegiatan Peduli Lingkungan Hidup “ Tanam Ribuan Mangrove “ semoga kegiatan ini bermanfaat bagi semua. 
      Terima kasih kepada Komunitas  Tempat Kita Peduli (TKP) SUMUT, yang sudah menyelenggarakan kegiatan peduli lingkungan ini.
      Terima kasih kepada “ Rumah Mangrove Mekar Bahari “ yang sudah menyediakan tempat dan berbagi ilmu tentang mangrove
      Dan tentu saja terima kasih buat temen-teman komunitas Jalan2.com Regional SUMUT yang  sudah ikutan kegiatan peduli lingkungan; @Dhistiraz Kenzie, @Vean Tristan Vean, @just0682 Anjas,  @thepo Thepo, Muni, Nopita, Indah jho..
      Salam komunitas, dan  Salam Lestari..

       
       
       
       
       
       
       
       
          
       
       
       
       
       
    • By Monfi

       
      Hallo semuanya..
      Setelah sukses solo travelling kemarin ke Jepang tahun 2016 yang lalu, bisa dibilang tahun 2017 ini jadi part 2 nya.. Kali ini aku nggak sendiri, tapi bareng sama temen kantor, Mba Poppy (btw sekarang dia udah pindah ke perusahaan lain). Gimana ceritanya bisa barengan? Jadi sebenernya Mba Poppy udah beli tiket duluan untuk berangkat awal tahun 2017, terus karena denger dari temennya klo aku pasti mau berangkat bulan Maret, akhirnya tiketnya di-refund dan beli tiket baru. Jadi deh kita berangkat bareng tanggal 24 Maret. Bedanya, Mba Poppy pulang di tanggal 2 April 2017, sedangkan aku lanjut sendiri sampai tanggal 7 April.
       
      Overall itinerarynya ialah :
      Tanggal 24 Maret 2017 : Berangkat dari Jakarta menuju Kansai Airport via Hongkong
      Tanggal 25 Maret 2017 : Osaka
      Tanggal 26-27 Maret 2017 : Kyoto
      Tanggal 28 Maret 2017 : Kyoto, day trip ke Uji dan Kobe
      Tanggal 29 Maret 2017 : Kyoto
      Tanggal 30 Maret 2017 : Nara
      Tanggal 31 Maret 2017 : Nagoya, day trip ke Inuyama dan Kuwana
      Tanggal 1 April 2017 : Nagoya, day trip ke Ogaki dan Kakamigahara
      Tanggal 2 April 2017 : Suzuka dan Nagoya
      Tanggal 3 April 2017 : Amanohashidate
      Tanggal 4 April 2017 : Kinosaki Onsen
      Tanggal 5 April 2017 : Hikone
      Tanggal 6 April 2017 : Himeji
      Tanggal 7 April 2017 : Pulang dari Kansai Airport ke Jakarta via Hongkong
       
      Prologue
      Persiapan kurang lebih sama seperti tahun 2016, bedanya sekarang pake e-paspor jadinya lebih mudah. Untuk itinerary, perhitungan biaya, beli tiket dan lain-lain, aku yang urus, sedangkan Mba Poppy bagian booking akomodasi. Untuk kurs kurang lebih dapetnya sekitar 119 yen. Btw, kita masing-masing sewa pocket wifi, klo Mba Poppy dari Jakarta pake wi2fly, aku pake Sakura Mobile yang diambil di Jepang. Kenapa nggak sewa satu pocket wifi aja biar hemat? Mba Poppy ada rencana di tanggal 27 Maret 2017 ke Tokyo bareng temennya selama 3 hari 2 malem, sedangkan aku stay di Kyoto.
       
      Day 1, 24 Maret 2017
      Ok, balik lagi ke cerita waktu berangkat. Kita pulang pergi menggunakan pesawat Cathay Pacific dengan transit di Hongkong. Beli tiket sudah dari tahun 2016, dengan total biaya pulang pergi Rp 4.9 juta. Sampai di Kansai Airport, proses imigrasinya ternyata cepet banget. Sempet khawatir karena beberapa akomodasi kita pesan dari Airbnb tapi ternyata nggak ada masalah. Kita cuman cantumin salah satu alamat penginapan yang dipesan di booking.com.
      Selesai urusan imigrasi, kita langsung ke Kansai Airport Tourist Information Center untuk beli beberapa travel pass, yaitu:
      Keihan Kyoto Sightseeing Pass 1 Day (500 yen) : untuk ke Uji Hankyu Tourist Pass 1 Day (800 yen) : untuk ke Kobe Kintetsu Rail Pass 5 Days (3,800 yen): untuk ke Nagoya dan Suzuka Sedangkan travel pass yang dibeli di Indonesia antara lain:
      Osaka Amazing Pass 1 Day (2,300 yen): untuk explore Osaka. Beli di H.I.S. Tours & Travel Indonesia. Dapetnya tiket fisik yang langsung bisa dipakai di Jepang. JR Pass 7 Days Ordinary (29,110 yen): untuk Mba Poppy pake ke Tokyo. Kayaknya beli vouchernya di Tripvisto. JR Kansai Wide Area Pass 5 Days (8,500 yen): untuk aku pake ke Amanohashidate, Kinosaki Onsen, Hikone, dan Himeji. Beli voucher di JTB Indonesia. Untuk voucher JR Pass dan JR Kansai Wide Area Pass kita tuker di Stasiun Osaka, karena pas di Kansai Airport antriannya udah panjang mengular, takut bakal ngabisin waktu.
      Selain travel pass diatas kita juga beli di vending machine yaitu:
      ICOCA (IC Card) untuk Mba Poppy (500 yen deposit). SUICA (IC Card) yang aku beli tahun lalu bisa digunakan juga di Kansai area, jadi diisi ulang aja Tujuan berikutnya ialah langsung ke apartemen di daerah Kami Shinjo, Osaka. Dari Kansai Airport naik kereta Nankai Line sampai Stasiun Tengachaya (920 yen), lanjut naik kereta Subway Sakaisuji Line sampai Stasiun Tenjimbashisujirokuchome (280 yen), abis itu naik kereta Hankyu Line sampai Stasiun Kami Shinjo (190 yen). Waktu perjalanan kurang lebih 1 jam 15 menit. Nyari gedung apartemennya susah banget, sampe kurang lebih 1 jam kita muter-muter, mana yang punya juga susah dihubungin. Tapi pada akhirnya ketemu juga gedung apartemennya setelah kita tanya-tanya sama penduduk sekitar. Overall apartemennya oke dan kita puas menginap disana.
       

      Hongkong International Airport
       

      Cathay Pacific Moslem Meal
       

      Koleksi Travel Pass
       

      Apartemen Airbnb
       
      Day 2, 25 Maret 2017
      Hari kedua di Jepang kita habiskan seharian di Osaka. Travel pass yang kita gunakan ialah Osaka Amazing Pass, dimana dengan menggunakan pass ini untuk transportasi dan beberapa admission fee tempat wisata sudah di-cover. Untuk lebih lengkapnya bisa dilihat di web. Tempat wisata yang kita kunjungin yaitu:
      Osaka Castle (600 yen, open 09.00-17.00). Stasiun terdekat : Stasiun Tanimachi 4-chrome (Tanimachi / Chuo Subway Line) atau Stasiun Osakajokoen (JR Line). Koleksinya lengkap tapi klo udah pernah berkunjung ke kastil original kayaknya ada sesuatu yang kurang. Shinsekai Area & Tsutenkaku Tower (700 yen, open 09.00-21.00, untuk open air deck 10.00-18.00). Stasiun terdekat : Stasiun Shin-Imamiya (JR Line), Stasiun Dobutsuen-mae (Midosuji / Sakaisuji Subway Line), atau Stasiun Ebisucho (Sakaisuji Subway Line). Kita nggak sempet naik ke atas Tsutenkaku Tower karena ngantrinya panjang banget, waiting time-nya sampai 1 jam. Shinsaibashi Shopping Street & Dotonbori, tempatnya papan Glico Running Man dan Kani Doraku Crab. Karena letaknya di daerah Namba, aksesnya gampang karena banyak banget kereta yang lewat ke sini. Ada JR Line, Nankai Line, Kintetsu Line, Midosuji Subway Line, Yotsubashi Subway Line, dan Sennichimae Subway Line. Disini kita belanja macem-macem. Beberapa toko yang kita datangi antara lain Daiso, Daimaru Shinsaibashi Sanrio Gallery, dan Matsumoto Kiyoshi. Jam buka toko di sini kurang lebih jam 10.00-21.00. Tempozan Ferris Wheel (800 yen, open 10.00-22.00). Stasiun terdekat : Stasiun Osakako (Chuo Subway Line). Bianglala ini merupakan yang terbesar di Osaka. Pemadangan Osaka Bay Area di malam hari dari ketinggian 112.5 meter nya keren banget. Recommended. Btw ada dua jenis gondola, yang pertama gondola biasa dan yang kedua “see through cabin” dimana dasar gondola dibuat transparan. Antrian “see through cabin” lebih panjang, jadinya kita naik yang biasa aja. Umeda Sky Building (1,000 yen, open 10.00-22.30). Akses ke sini juga gampang karena banyak banget kereta yang lewat ke sini. Ada JR Line, Hankyu Line, Hanshin Line, Midosuji Subway Line, Yotsubashi Subway Line, dan Tanimachi Subway Line. Tujuan utama ke gedung yang terdiri dari dua tower ini ialah untuk melihat pemandangan kota Osaka dari Floating Garden Observatory yang berada di lantai 39. Sampai di sana antriannya cukup panjang, tapi waiting time-nya nggak sampai 1 jam. Pemandangan kota Osaka di malam hari juga cukup bagus. Tadinya kita mau makan ramen halal di daerah Namba, nama restorannya Ramen Honolu, cuman karena timing-nya nggak tepat kedainya udah tutup duluan untuk break siang (jam 14.30, buka lagi jam 17.00). Overall waktu yang dihabiskan di Osaka sangat menarik, hanya saja pada saat itu bunga Sakura belum mekar. Sepertinya tahun ini ada keterlambatan akibat cuaca yang tidak menentu. Jadinya terpaksa beberapa itinerary ada yang aku modifikasi atau kadang jalan saja spontan tanpa itinerary.
       


      One Day in Osaka
       
      Sekian untuk saat ini.. Lanjutannya bisa dilihat di link berikut:
      Day 3-4, 26-27 Maret 2017 : Kyoto
       
      Untuk perjalananku ke Jepang (mainly Tokyo, Takayama, Toyama, Matsumoto) di tahun 2016 bisa dilihat di link ini
      Terima kasih semuanya..
    • By Rawoniste
      Perjalanan yang serba mendadak, tanpa persiapan alias ingat langsung cus saja. 
      Browsing dulu sebentar sempet galau mau nginap dimana Dan Hari apa. Ahirnya memutuskan booking penginapan via traveloka. Dan saya pun berangkat Hari jumat, untuk hiking Hari sabtunya. 
      Lokasi gunung papandayan tidak terlalu jauh dari pusat Kota garut, searah dgn samarang yang Ada resort exlusife nya itu. Berada di wilayah cisurupan . Gampang di cari baik Naik Mobil umum ataupun pribadi. Kalo Naik umum musti lanjut ngojek dgn bayaran 25K . Tanjakan gunung papandayan sebenarnya sudah di mulai dari sini, lumayan sih ngurangi nanjaknya yg sekitaran 3km . 
      Ahirnya saya sampe jg di PCG (Papandayan Camping Grounds) Dan ini satu2nya tempat transit yg paling "mewah" diantara tempat lainnya. Disebut mewah karena Ada treehouse, cabin Dan tenda. Tergantung mau pilih yg Mana. Kalo tempat lain hanya menyediakan tenda saja seperti di depannya, bukit nangklak . Nenda kena tarif 250k bisa 4 orang, cabin 300k untuk 2 orang tapi muat sampe 4 orang jg, Dan percaya dah pasti ada 4 orang dalam cabin itu lebih bahagia ! Knp ? Karena dingin nya itu yg nyampe 13° , jadi Makin banyak Makin hangat wkwkwkwk . Rumah pohon kena 450k. 
      Awalnya saya sudah booking tenda karena pengen nyoba jg ngecamp di tenda, berhubung Hari jumat itu sepiiiii terus nanya ke owner di tenda tentunya lebih dingin, ahirnya saya upgrade ke kabin nambah 100k . Dan yg ngecamp hari itu hanya kita2 saja. Inilah alesan Saya ambil pergi jumat karena hari sabtu nya udah penuh bookingan. 
      Listrik baru Ada jam 6 sore itupun kalo di luar udah gelap bgt, sampe jam 12 malam. 
      Karena nyampe PCG jam 2an Siang, tiduran sebentar lalu jam 4an Kita explore sekitar PCG buat narsis gak kerasa udah gelap. 
      Sepanjang malam saya kebangun berapa x, saking dinginnya. Udah gitu tumben pemgen pipis sampe 2x. Yg pertama Aman karena diluar Masih ada Lampu reman2, dgn bantuan senter bisa sampe toilet, yg ke2 udah gelap yang benar2 gelap, jiper jg u ke toilet, ahirnya samping cabin Aja pip nya hahahaha. 
      Sebelum saya udah tannya2 ke owner Dan pemilik warung Dan mereka sepakat, kalo cuma sampe pondok saladah tdk usah pake guide karena pasti rame dan jalurnya jelas , tetapi kalo mau sampe hutan mati, Tegal alun apalagi sampe Tegal panjang, bagi orang awam pemula sangat dianjurkan . Dan 3 area tsb sudah bukan jangkauan asuransi pengelola lho. Jd resiko tanggung sendiri. Ahirnya sepakat sewa guide 250k sampe Tegal alun, start jam 5 subuh. 
      Tepat jam 5 udah didatangin guide , saya pun langsung cabut . Cuma 1km jarak Dr pcg Ke camp david dan nanjak terus sampe mampus. Ngopi dulu di warung ngobrol ngalor ngidul sampe ahirnya yg punya warung nawarin tempat,Ni mas kalo kemalaman sampe sini, boleh nginap di atas cuma alakadarnya saja, gratis kok ! Wah baik banget yah . 
      Tepat jam 6 pagi, Saya pun mulai mendaki. View pertama sih reruntuhan hasil erupsi dgn bebatuan yg ke gading2an , keren jg. Ketika melewati tebing soni, mas yunus guide saya nyeletuk. In tebing soni, dinamakan begitu karena Ada yg meningal disana gara2 parasut nya tdk terbuka Dan namanya Sony. Harusnya disini dapet view sunrise. Akan tetapi kabut nya terlalu tebal sang sunrise pun tidak berani nongol. 
      Setelah poto sana sini exlpore kawah dan bebatuan , selanjutnya ke hutan mati dulu. Sambil nunjuk ke arah atas, oalah kliatan jauh banget dan tinggi pula. Ya dijabanin saja.
      Nyampe jg hutan mati , Dan kebetulan saya Masih dapat kabut Dan terobosan sinar matahari disini, meskipun tdk maksimal. Cos hutan mati kliatan magis cenderung menyeramkan kalo Ada kabutnya. Seperti di film2 horor. Fav yg datang kesini biasanya sore Dan mereka yang ngecamp di pondok saladah. 
      Puas Dan bahagia disini, Saya pun nanya lg, terus kemana lagi ? Mas yunus pun nunjuk ke atas dgn view segaris pepohonan yg sangat lebat. Buset tinggi Dan jauh pula hahaha. 
      Memasuki area hutan cantigi, yunus nanya, mas bawa air minum kah ? Yeee... Tadi Kan mas yunus bilang bakal Ada warung Dan beli disana drpd berat bawa dari camp david. Dan diapun beralasan bahwa tadinya mau ke pondok saladah dulu, beli air disana. Ya udah lah toh says pribadi tdk Haus kok, tapi snak mah udah bawa dari Bandung jg. Mungkin dia yg kehausan ? Hahahaha.  Saya break dulu buka cemilan karena kata yunus sekarang bakal Ada tanjakan lagi. 
      Lanjut Makin keatas Makin nanjak, sampe ahirnya dapat kemiringan extreme . Dimana Kita harus berpegangan sama batu2an Dan akar2 pohon. Ini namanya tanjakan mamang, disebut begitu karena dulu Ada guide yg bernama mamang meningal disini. Dia yg mewanti2 pasukannya malah dia yg tergelincir.  Ah tapi bodo amat gak serem sama sekali dapet cerita orang mati. Kalo saya penakut mah Mana berani ngecam di tempat sepi . Tidak sia2 melewati tanjakan tsb, karena tepat di depan adalah Tegal alun hamparan edelweiss tsb, rasa cape langsung hilang berasa dapat energi baru disini. Saya pun lansung loncat2 kegirangan. 
      Kata yunus karena udah masuk ahir kemarau Blum Ada hujan,  banyak yang mati Dan mengering bagusnya setelah musim hujan masuk ke kemarau pemandangannya spektakular. Ah bodo amat , pemandangan ini jg sudah cantik bgt. Unik jg yah diatas gunung gitu Ada hamparan datar yg isinya edelweiss Dan rumput apaan yah yg cantik jg, tdk Ada pohon sama sekali yg tumbuh disana. Pohon cantigi hidup di mengelilingi dataran Tegal alun ini. Cukup lama Saya main disini sampe gulingan di rumput yg mirip karpet mahal itu. 
      Sepanjang perjalanan sampe kesini, Saya cuma ketemu 2 orang petugas patroli di hutan mati, abg 4 orang di Tegal alun . Sepi yah ? 
      Ternyata says mah emng melawan arus, orang lain banyakan ngecam di pondok saladah , baru ke yg lainnya.
      Puas di Tegal alun, hayuuuu turun . Turun nya kembali ke jalur awal karena menuju ke tegal alun hanya jalur ini saja. 
      Nyampe hutan mati Kita ngambil jalur Kiri karena tepat di bawah sana yg kliatan jauh nan mudun banget itulah pondok saladah.  
      Pondok saladah merupakan area camping yg dianjurkan karena berada di area datar Dan dikelilingi pohon cantigi. Disini ternyata Ada edelweiss jg tapi tidak sebanyak di Tegal alun. Mushola, toliet yg bersih Dan warung lemgksp disini.  Rehat disini Saya Langsung beli pocari Dan aqua langsung habis . 
      Kalo saya lihat Dan rasakan kalo Dr bawah menuju pondok saladah ini cukup panjanggggg nanjaknya , beruntung says kebagian turun hahaha. Yes pake guide it emng enaknya seperti ini. Dia bisa nyari jalan yg lebih meringankan huhuhu.  View perjalanan ke pondok saladah itu keren luarbiasa . View gunung sana sini langit biru jernih, gersannya bebatua yg luas, kontras dgn hamparan pohon yg menghijau. 
      Nah kalo mulai turun banyak banget yg mau Naik, beneran rame jalur yg ini. 
      Kita mah udah nyantai mudun, orang lain masih hah heh hoh kecapean di tanjakan hahahaha. Rasain hahahaha. 
      Ada 1 area Camping lg namanya ghober hut , berada di bibir jurang dengan view gunung Dan bukit2 Dan kalo lg beruntung sunrise bagus dilihat dari sini. Tapi kslo saya lihat tidak Ada yg camping disini. 
      Ketika melewati jalan yg diapit 2 bukit, wussssss angin kenceng menerpa badan. Dan kata yunus inilah lawang angin . Makin ke bawah Makin banyak yang baru Naik. Dan Ada sepasang suami istri yg gendong anak kecil jg . Buset dah nekad bgt ngecamp . 
      Ahirnya nyampe di percabangan hutan mati-pondok saladah. Saya pun istirahat dulu di warung, duh enak bgt semangka nya. 
      Warung depan dihuni sekelompok in ibu2 bapak2 yg berisik , tanpa guide yg satu pengen kesini yg satu pengen kesana, yg satu ngotot yg satu nyinyir seru jg. 
      Ahirnya dideketin yunus Dan dikasi rekomendasi musti kemana dulu. Ada yg ngejago pengen ke tegal alun soalnya. Hahaha. 
      Sayapun pamit sama mereka untuk pulang duluan. Sepanjang perjalanan turun ni guide udah banyak ngegaidin orang x yah, Ada yg yunusnya gak inget tapi yang baru Naik maksa harus nginget bahwa dia pernah diguidin hahaha.
      Ada yg di jalan ketemu, katanya Dr tadi di tlp gak aktif2 . Ya jelas diatas gunung Mana Ada sinyal. Sampe ahirnya janjian besoknya Minta dianter ke hutan mati Dan Tegal alun. Berarti byk yang bolak balik jg yah kesini bkn hanya 1 x saja. 
      Perjalanan Saya tiktok hanya menghabiskan 5 jam saja. Pergi jam 6 pulang jam sebelas siang sampe Camp David lg. 
      Di camp david Saya penasaran dgn kolam air panas rendam nya, berhubung jam 11 siang berendam di air panas gimana rasanya ? Urunng beli Tiket seharga 25k. Minta poto2 doang , tp sama penjaga tdk boleh karena Ada Bos di dalam katanya. Ya udah poto saja Dr pintu masuk doang sekedar dokumentasi. Di dalam view nya keren kalo liat di Google. Kolam rendam dgn view gunung reruntuhan erupsi .
      Dari camp david Saya cabut pulang ke PCG lagi, karena staff nya baik2 jg katanya pulang Dr atas mending istirahat dulu disini, Mandi , makan dll 
      Cuma sayang waktu mau Mandi airnya gak Ada ! Katanya rusak lg di benerin ahirnya dianter yunus ke sebrang ngadon Mandi. 
      Mantap airnya Kaya es meskipun siang Hari. 
      Habis Mandi saya langsung cabut pulang ke Bandung.
      Inilah pengalaman pertama saya Naik gunung dgm ketinggian 2600mdpl sekian , begitu antusias begitu terkesan Dan tentunya bahagia bgt karena keinginan Dr dulu itu udah terlaksana sekarang hahahaha. 
      Selanjutnya mikir mau Naik gunung apa lagi yah ?
       
       
       
       
       



























    • By Dhistiraz
      GATHERING ADVENTURE 
      Jalaners  Regional SUMUT,  9 - 10 September 2017

      Hola semuwah…….
      Horassss..!!
      Berawal dari ide temen-temen  saat kopdar  jalaners Sumut di Raden's Crispy Steak & Spicy Chicken di akhir bulan Juli kemaren, akhirnya keluarlah rencana Gathering  Adventure untuk explore Pesona Sumatera Utara yang di fix kan tanggalnya di 9-10 September 2017.
      Total ShareCost per orang   hanya  RP.  433.000, itu sudah  termasuk  ( Transportasi, Akomodasi, konsumsi,   Penyebrangan Ferry, Retribusi Wisata, Parkir wisata & umum dan pengeluaran lain-lain) pokoknya sudah semua.  Sebenarnya  ShareCost Awal hanya Rp. 350.000  per orang, namun karena adanya biaya-biaya tambahan yang tidak di anggarkan sebelumnya,  maka Sharecost tambahan  dikenakan Rp.  83.000 per orang sehingga totalnya menjadi  seperti yang di sebutkan diatas.
      Mari kita ikuti keseruannya…
      TITIK KUMPUL & KEBERANGKATAN
      Schedule Gatheringnya sih Sabtu-Minggu, 9-10 September 2017,  tapi  keberangkatan kami  di hari Jum’atnya , dan sesuai kesepakatan  kami  pilih SPBU Setia Budi sebagai Titik Kumpul keberangkatan. Jum’at , 8 September 2017  sekitar jam 20.00 wib temen-temen sudah pada kumpul  di  SPBU Setia Budi, setelah saling berkenalan dengan teman-teman yang baru bergabung di komunitas maka kami pun mulai mempersiapkan  tas masing-masing untuk di susun di bagasi mobil.

      Selanjutnya.. pengarahan dari ketua Team Gathering Adventure  @Dhistiraz ( Kenzie ) dan berdo’a bersama sebelum keberangkatan.  Tepatnya pukul  22.00 Wib kami berangkat dari titik kumpul menuju ke kota Pamatang Siantar sebagai destinasi  pertama  yang akan kami kunjungi.
       
      WISATA MALAM DI KOTA PEMATANG SIANTAR
      Berangkat dari titik kumpul  pukul  22.00 wib dan sampai di Pematang Siantar pukul  00.30 wib ( dini hari ). Sesampainya di kota Pematang Siantar hujanpun turun dengan derasnya, kamipun mampir ke SPBU  yang berada di seberang  RS. Horas Insani, menurut rencana sih kami akan istirahat disana hingga pagi hari.
       Sudah satu setengah jam kami disana namun hujan tidak kunjung berhenti, baru sekitar menjelang jam 2.30 wib hujan  mulai reda..

       
      Sepertinya ada yang  aneh nih,  temen-temen pada clingak clinguk  pandang-pandangan…  eh ternyata temen-temen pada kelaperan…  Karena di sekitar  SPBU nggak ada kedai  makanan yang buka, akhirnya kami menuju ke SIANTAR SQUARE  yang berada di Jl. Vihara  Pematang Siantar. Untuk  Menuju ke Siantar Square sangat mudah, Jika Anda dari Arah Medan menuju Parapat, pasti akan melewati Jalan Sutomo atau Jalan Lintas Tengah Sumatera yang berada di pusat kota , nah dari  pusat Perbelanjaan Ramayana terus saja, nanti di sebelah kiri jalan ada gapura bertuliskan SIANTAR SQUARE pas di pangkalnya  Jl. Vihara. Jika Anda kemalaman  dan tidak ada lagi rumah makan yang buka, silahkan mampir kemari saja, karena mereka buka sampai pagi.

      Mulai dari sate padang, indomie rebus, nasi goreng, teh manis panas, kopi panas  , kopi susu panas pun kami tuntaskan  wkwkwww 
       
      TUGU  BECAK  BSA PEMATANG SIANTAR
      Setelah perut kenyang…  sembari menunggu waktu subuh tiba,   kamipun tidak mau menghabiskan waktu percuma,  jam 04.00 wib kami menuju TUGU BECAK SIANTAR,  disana  mobil kami parkirkan di tempat parkir disamping tugu,  tepatnya dihalaman Gedung Dinas Kebudayaan  Pematang Siantar.
      Turun dari mobil…… weshhhh  para  Celebgram  langsung cari posisi joss  buat selfie, maklum Tugu Becak Siantar adalah salah satu Hot Spot  yang lagi naik daun dan menjadi  salah satu objek yang paling di buru oleh  para Celebgram.
      Sebagai informasi, Tugu Becak Siantar ini di resmikan pada hari sabtu, 15 September 2016,  Becak Siantar  yang ber merk Birmingham Small Army (BSA )  dan sejenisnya ini merupakan warisan Perang Dunia yang masih beroperasi dengan baik. So ..jika rekan-rekan main ke Pematang Siantar, pastikan mampir ke Tugu Becak Siantar ini.


      Lokasi  Tugu Becak Siantar (BSA)  berada di Jalan  Merdeka,  di Halaman Kantor Dinas Kebudayaan Pematang Siantar, Sumatera Utara.
       
      Hingga akhirnya Adzan subuh pun berkumandang,  saya  dan teman-teman kita yang muslim tentu harus menunaikan ibadah wajib, dan sekitar 15 menit dari  Tugu Becak Siantar, kami pun singgah di Masjid Rindam ( Al-Huda ) yang berada di jl. Bangau, Pematang Siantar. Masjidnya cukup besar dengan pelataran parkir yang luas.
      Setelah mobil terparkir di halaman Masjid kami semua pun  turun  baik yang muslim maupun yang non muslim, setelah bersih-bersih di kamar mandi kami yang muslim masuk ke dalam masjid untuk sholat subuh, dan teman-teman kami yang tidak sholat subuh beristirahat di teras depan masjid.
      Setelah selesai sholat subuh, kami bergabung kembali dengan teman-teman yang berada diteras depan, dan disana kami rebahan meluruskan badan sambil cerita kesana kemari.


       
      PEMANDIAN BAH  DAMANIK 
      Sekitar  jam  06.30 kami bergerak dari Masjid Rindam untuk mulai melanjutkan Adventure, Jam 6.50 wib kami sampai di simpang tiga SPBU Simarimbun, atau lebih jelasnya  persimpangan  Jalan Parapat ( menuju Parapat) dengan Jalan Pematang Purba yang mengarah ke Sidamanik.
      Tujuan kami adalah pemandian Bah Damanik, sekitar 40 menit dari Simpang tiga SPBU, sampailah kami di Sidamanik tepatnya pas di depan  Plank yang bertuliskan  “Pemandian Bah Damanik”,  Sebenarnya  secara jarak  sih tidaklah  jauh  dari simpang tiga SPBU, andaikan jalannya bagus, harusnya sekitar  15 menit sudah sampai . Tapi karena jalannya rusak sana sini membuat kami harus berhati-hati .  dalam hal ini “ jika ada pejabat pemerintah yg berwenang  yang membaca tulisan ini, mohon kiranya jalan menuju Sidamanik ini diperbaiki.. “
      Lanjut….
      Dari plank  nama pemandian Bah Damanik, mobil kami terus masuk kedalam sekitar  10 menitan, jalan pelan-pelan , dan akhirnya sampai ke pelataran parkir mobil dan sepeda motor. Untuk tarif parkir disini dikenakan Rp.  15.000.- per mobil, kalo bisa dinego saja,  bisa aja jadi Rp. 10.000 per mobil, soalnya belum ada aturan khusus yg mengatur tarif parkir disini.
      Setelah turun dari mobil kami bersiap menuju pemandian Bah Damanik dengan menuruni anak tangga, namun sebelumnya kami harus membayar retribusi terlebih dahulu sebesar Rp. 5.000,- per orang,  harusnya sih kalo di kali 14 orang  totalnya, Rp. 70.000.-  tapi kami minta diskon jadi kami hanya bayar RP.  60.000.- saja untuk 14 orang, lumayan..
      BTW nih, tarif Rp. 5.000.- itu hanya untuk mandi-mandi di pemandian, naik rakit, dan untuk kamar kecil, sedangkan untuk sewa pondok di kenakan Rp. 25.000.- per pondok.
      Selanjutnya….. acara bebas di pemandian…



       
      Air nya sungguh dingin dan segar…   kami yang tidak tidur semalaman ini menjadi bugar begitu nyemplung ke air. Rasa kantuk juga hilang… kalo pakar kesehatan bilang, itu karena  banyaknya  “ ION NEGATIF “ sehingga tubuh menjadi segar….    Au  ah…….
      Tips : Karena Pemandian BAH DAMANIK adalah salah satu Spot Wisata yang paling diburu wisatawan, maka datanglah pagi-pagi agar teman-teman bisa menikmati jernihnya air Bah Damanik, sebagaimana kami yang  menjadi tamu pertama di hari itu, karena jika teman-teman datangnya siang atau sore hari, sudah keburu rame orang, daaan… airnya udah nggak jernih lagi.
       
      KEBUN TEH BAH BUTONG
      Jam 9.30 wib kami harus keluar dari pemandian Bah Damanik, karena masih ada destinasi wisata yang harus di kunjungi yaitu  Perkebunan Teh . Kebun teh yang  ada di PTPN IV  Bah Butong, Sidamanik dan Tobasari  di Kecamatan Sidamanik, kabupaten Simalungun, Pematangsiantar kerap ramai disambangi wisatawan. Oleh karenanya kami juga tidak ingin melewatkan perkebunan teh  yang konon  hasil teh dari perkebunan ini adalah merupakan teh terbaik di dunia.  
      Lama perjalanan dari pemandian Bah Damanik ke perkebunan Bah Butong Ini hanya memakan waktu 3 menit saja, dari kejauhan sudah terlihat plank nama milik PTPN IV yang di bawahnya bertuliskan Selamat Datang di Kebun Bah Butong.
      Sesampai disana ternyata sudah ada beberapa rombongan wisatawan  yang sudah tiba terlebih dahulu, dan kamipun mengambil posisi parkir di pinggir jalan. Tarif parkir disini Rp. 10.000, per mobil tapi  di nego jadi Rp. 5.000.- saja .  Satu hal yang menjadi perhatian kami disana adalah, penduduknya yang sangat ramah,  siapapun orang nya yang kami tanya-tanya disana, mereka akan menjelaskan dengan ramahnya… kami bisa melihat dari mata mereka akan rasa ingin menolong orang lain yang membutuhkan jawaban.
       


       
      Jika Anda ingin membawa oleh-oleh dari sini, ada beberapa pedagang yang menawarkan teh hijau, teh benalu, teh linting dll  yang harganya juga tidak mahal. Saya membeli  1 bungkus teh hijau seharga  Rp. 15.000.- untuk ukuran 250 gr.
       
      AIR TERJUN  BAH BIAK
      Setelah puas kami perfoto dan ber selfie ria di perkebunan teh Bah Butong ini, kami melanjutkan perjalanan menuju air terjun  BAH BIAK,  lokasi nya tidak jauh dari perkebunan Bah Butong, sekitar 3 menit perjalanan kami sudah melihat Plank Petunjuk  menuju air terjun Bah Biak, kami pun belok ke kiri mengikuti petunjuk, sayangnya jalan menuju ke air terjun Bah Biak ini masik tanah, belum di lapisi batu krikil  apa lagi aspal hehehe.. maklumlah ini kan sebenarnya jalan perkebunan..

      Beberapa kali saya harus turun untuk mengecek kondisi jalan yang kami lalui, karena khawatir  kalo nanti mobil akan kepater, selip atau apalah… tapi ternyata disana tanahnya  pasir bercampur batu bukan tanah liat, sehingga walaupun berlumpur tapi bagian bawahnya keras. Sehingga aman untuk dilalui kendaraan.
      Dan sekitar 10 menitan lamanya  akhirnya kamipun sampai di tempat parkiran Air Terjun Bah Biak yang letaknya berada di perkebunan teh Sidamanik. Setelah parkir , kami langsung menuju ke air terjun Bah Biak, dengan menuruni  anak tangga terlebih dahulu.  Retribusi  masuk tempat wisata ini, Rp. 2.000 per orang.



       
      Sesampai di air terjun Bah Biak kami langsung ambil posisi cantik untuk jeprat-jepret. Namun karena hari sudah mulai siang kamipun tidak sempat untuk basah-basahan disana,  karena harus melanjutkan  destinasi  selanjutnya, “ BUKIT SIPOLHA “.
      Seyogyanya  kami  berencana mengunjungi  BUKIT INDAH SIMARJARUNJUNG  terlebih dahulu sebelum menuju Bukit Sipolha, namun karena pertimbangan waktu  akhirnya kami memutuskan untuk men-skip kunjungan ke Simarjarunjung. Next Time lah kami akan kesana.
       
      BUKIT SIPOLHA
      Rasa nya sudah tengah hari dan perut pun mulai lapar, dalam perjalanan menuju Bukit  Sipolha,  kami singgah di rumah makan padang yang ada di desa Sait buttu,  untuk membeli nasi bungkus, yang rencananya akan kami nikmati nanti  pas di Bukit Sipolha.  Setelah membeli  nasi bungkus, kami pun melanjutkan perjalanan, setelah beberapa menit sampailah kami di pertigaan antara Jalan Pematang Purba dan Jalan Simarjarunjung.  Jika belok kekanan menuju Simarjarunjung dan Tigaras, sedangkan jika belok ke kiri menuju Sipolha dan Parapat, maka kamipun memilih belok ke kiri jalan yang menuju ke Bukit Sipolha dan Parapat.
      Selama perjalanan menuju bukit sipolha, kami disuguhi pemandangan yang menakjubkan, kilauan air danau toba terlihat dari kejauhan, didalam mobil teman-teman pada kegirangan melihat pemandangan pinggiran danau toba yang begitu indah. Dan sekitar 30 menitan kami sampai di persimpangan menuju Bukit Sipolha,  kami pun menyusuri jalan sempit yang berbatu  dan sedikit curam, namun bagi kami itu sudah biasa, jadi ya santai sajah…
      Sekitar 10 menitan sampailah kami di pelataran parkir yang sederhana dan mobil kamipun ambil posisi parkir yang strategis sesuai dengan arahan tukang parkir.
      Sayangnya Sesampai kami di parkiran, hujan turun dengan deras, sehingga kami  tidak bisa langsung naik ke Bukit Sipolha, tapi kami mampir di warung kopi, sembari menunggu hujan reda,  sekalian lah nyantap nasi bungkusnya,  Udah lapar….
      Baru sekitar setengah jam  hujan mulai reda.. dan akhirnya cuaca kembali panas, maka saatnya untuk naik keatas Bukit Sipolha yang selama ini sudah di impikan…



       
      PENYEBERANGAN TIGARAS
      Setelah berpuas-puas di Bukit Sipolha, kami harus segera menuju ke pelabuhan Tigaras, karena kami harus mengejar jadwal penyebrangan  jam 15.15 WIB, menuju Simanindo, Samosir.
      Sesampai di Pelabuhan Tigaras, sudah ada 12 mobil yang mengisi palataran pelabuhan dan mobil kami masuk pada urutan 13 dan 14, amanlah. Karena  Kapal penyebrangan hanya bisa memuat 15-16 mobil saja, dan sisanya akan di masukan ke jadwal berikutnya.
      Saya langsung  menuju Loket  untuk membayar administrasi penyebrangan,  dengan perincian sbb: Untuk Minibus  Rp. 96.500, Penumpang  6 orang dewasa ( Supir tidak dihitung) Rp. 40.200,  jadi perorangnya Rp. 6.700.- Asuransi keseluruhan 6.550 jadi totalny Rp. 143.250.-  untuk Retribusi parkir per mobil  Rp. 10.000 per mobil tapi negolah jadi Rp. 5.000.- bisa kok.

      Waktu penyeberangan sekitar 40 menit dari Tigaras menuju Pelabuhan Simanindo.
       
      TUGU SITIO TIO
      Selepas keluar dari Dermaga Simanindo kami langsung mampir ke Tugu Sitio- tio untuk sekedar berfoto-foto saja, setelah itu kami melanjutkan perjalanan menuju  Wisma AGAPE yang berada di Tomok, Samosir.

      Perjalanan dari Pelabuhan Simanindo ke Tomok memakan waktu sekitar 50 menitan, dengan kecepatan sedang antara 30-40 km/jam.
       
      PENGINAPAN WISMA AGAPE, TOMOK, SAMOSIR.
      Sengaja Kami memilih Wisma  Agape  karena secara harga cukup murah, untuk kamar berisi 6 ranjang seharga Rp. 180.000,- + 10% ppn + uang kebersihan Rp. 10.000 per orang. Lumayanlah untuk menghemat budget, tapi dengan catatan tidak ada air minum, tidak ada sarapan.  It’s OK air mineral kami sudah lebih dari cukup.  Kondisi kamar cukup bersih, kamar mandi besar dan juga bersih. Kami memesan 2 kamar, 1 kamar untuk para ladies dan 1 kamar lagi untuk para cowok..
      Untuk makan malam kami beli nasi bungkus kerumah makan padang, FYI  untuk temen-temen yang muslim tidak perlu  khawatir, karena di Tomok, cukup banyak rumah makan Muslim . Untuk masalah harga, sepertinya sudah pada kompakan  antara rumah-makan satu dengan yang lain. Yaitu harga rata-rata Rp. 20.000.-  untuk nasi bungkus pake ayam maupun ikan, kecuali ikan Lele harganya Rp. 18.000.- perbungkus.  Lebih mahal sih memang jika dibandingkan dengan yang di jual dikota Medan yang  sebungkusnya hanya paling  9.000 – 11.000 saja. Tapi yah maklumlah mungkin karena ini tempat wisata, yang penting masih ada makanan yang bisa kami makan.


      Setelah makan malam bersama, kami melanjutkan dengan acara tukar kado, dimana kado ini sudah kita sepakati  harganya Rp. 10.000.-  saja, dan tentu saja menjadi tantangan tersendiri untuk mencari kado seharga Rp. 10.000.-  udahlah… yang penting ada kado .. hahahaha
      Setelah acara tukar kado selesai , temen-temenpun sudah tidak sabar menuju tempat tidurnya masing-masing, maklumlah pada kurang tidur ditambah full day wisata jadi tidur malam ini sangat lelap…


      Pagi harinya, untuk meregangkan otot kami  zumba dan aerobik  ala kadarnya, yang  penting  otot-otot tidak kaku dan badan berkeringat.. di lanjutkan dengan mandi pagi di danau toba… segeerrrrr..
       
      WISATA BELANJA DI TOMOK , 10 September 2017 ( day 2 )
      Jam 8 pagi kami harus beres-beres dan siap-siap untuk melanjutkan perjalanan wisata, destinasi pertama  adalah pusat oleh-oleh / kerajinan di Tomok, temen-temen pingin beli oleh-oleh buat dibawa pulang. Jadi silahkan berbelanjaa…  sekali lagi mereka beruntung, karena mereka dapat harga bukaan dasar…

       
      PEMANDANGAN PULAU TAO
      Sebenarnya dari Tomok kami ingin langsung menuju Pantai Pasir Putih Parbaba, tapi ditengah perjalanan kami melihat pemandangan yang lumayan indah, yakni pemandangan pinggirian danau dengan background Pulau Tao, jadi kami mampir sejenak sekedar untuk perphoto-photo.
      Yang penting happy…


       
      PANTAI PASIR PUTIH PARBABA
      Mungkin sebagian dari kami sudah ada yang pernah ke mari,  tapi pergi bersama teman-teman komunitas tentu lebih berbeda & seru. Tiket masuk pantai pasir putih parbaba  Rp. 2.000.- per orang, jadi untuk 14 orang RP. 28.000.- namun seperti biasa kami minta diskon, jadi hanya bayar RP. 25.000.- saja.
      Rencana kami memang ingin makan siang di Parbaba, makanya pada saat kami masih di Tomok pagi tadi, kami sudah membeli  nasi bungkus terlebih dahulu.
      Kami menyewa tikar seharga Rp. 30.000.- untuk kami duduk dan makan siang bareng-bareng, sayang duitnya sih sebenarnya karena kami hanya memakainya untuk makan siang saja, dan setelahnya kami sudah kearah tepi danau untuk berphoto ria.


      Dari semua pantai pasir putih yang ada di Samosir, Pantai Pasir Putih Parbaba inilah yang paling ramai dikunjungi, mungkin karena  namanya yang sudah dikenal  orang terlebih dahulu, dan fasilitas permainannya yang cukup banyak, sehingga wisatawan menjadikan pantai pasir putih Parbaba sebagai destinasi pilihan.
       
      PEMANDIAN AIR HANGAT – AEK RANGAT
      Setelah dari pantai pasir putih Parbaba, kami melanjutkan perjalanan ke AEK RANGAT,  namun terlebih dahulu kami harus mengisi BBM kendaraan di kota Pangururan  yang merupakan ibu kota kabupaten Samosir. 
      Nah Bagi teman-teman yang membawa kendaraan ke pulau samosir, sebaiknya isilah BBM terlebih dahulu disini. Karena SPBU di Pulau Samosir hanya ada di sini. SPBU terdekatnya adalah di Parapat, dan  Simpang tiga Jalan menuju Sidikalang  itu jika temen-temen ingin pulang ke Medan melalu Tele, Jauh bukan ?
      Setelah isi full BBM, kami menuju ke Aek Rangat, sampai di Aek Rangat kami membayar retribusi masuk RP. 2000. Per orang,  dan kami angsung menuju keatas dimana  tempat biasa orang-orang berfoto dengan background Abjad “ AEK RANGAT ".



       
      Jika kami menginap satu malam lagi disini mungkin kami akan menikmati hangatnya air belerang dikawasan ini, namun karena kami masih punya beberapa destinasi  lagi, maka kami harus melanjutkan perjalanan. Dan tujuan kami selanjutnya adalah Tempat Wisata AEK SIPITUDAI atau Air Tujuh Rasa.
       
      AEK SIPITUDAI
      Aek Sipitudai yang berarti Air Tujuh Rasa ini sudah sangat tersohor namanya dari dulu kala, namun beberapa temen-temen ada yang belum pernah mampir kemari untuk melihatnya secara langsung. So tentu saja tempat ini menjadi destinasi yang tidak boleh di lewatkan.
      Tiket Masuk Ke Tempat wisata ini RP. 2.000.- per orang,  parkir Rp. 10.000.- per mobil, bisa saja dinego jadi  RP. 5000.- per mobil. Tips Guide   sukarela saja.


      Yang menjadi menarik para pengunjung adalah rasa airnya,  penasaran” mengapa airnya bisa berbeda rasa  di setiap pancurannya ”, karena mata airnya berbeda ?  itu benar, tetapi dari semua mata air itu airnya megalir kedalam satu kolam penampungan dan bercampur menjadi satu. Dan dari kolam penampungan itulah airnya di alirkan ke dalam 7 Pancuran yang berbeda. Pendeknya  satu penampungan 7 pancuran tapi rasanya beda.
      Untuk hal yang satu ini, tentu ada penjelasan  secara ilmiahnya, namun saya sih menganggap ini adalah keajaiban yang diberikan oleh Tuhan Yang Maha Esa.
       
      BUKIT HOLBUNG ( DOLOK HOLBUNG )
      Nama Bukit Holbung Baru mencuat beberapa tahun terakhir ini, keindahan pemandangan danau toba dari puncak bukit Holbung ini tidak diragukan lagi, bahkan  orang-orang yang sudah pernah kemari pun masih ingin kembali kemari hanya demi pemandangan yang menakjubkan.
      Tidak luput pula banyaknya informasi yang kurang pas mengenai Bukit Holbung ini, menjadikan banyak perdebatan  diantara netizen  mengenai  letak posisi bukit ini. Ada yang mengatakan  terletak di desa holbung, desa Janji Martahan, desa Hariara Pohan.
      Yang benar dan bisa di validasi kebenarannya adalah, Bukit Holbung / Dolok Holbung, berada di Desa Dolok Raja, Kecamatan Harian, Kabupaten Samosir, Propinsi Sumatera Utara. Anda bisa cek via Map batas desa milik pemerintah daerah maupun bisa melalui Google map.
      Terlepas dari perdebatan letaknya dimana, yang jelas Bukit Holbung ini menjadi daya tarik tersendiri  bagi para pecinta wisata, terutama bagi para Celebgram. Untuk mendapatkan  hasil photo dan view yang bagus, memang untung-untungan, karena cuaca disini sangat cepat perubahannya. Terutama jika di musim hujan seperti sekarang ini. Namun secara keseluruhan pemandangan Bukit Holbung tetap Indah di cuaca apapun.
      Sampai saat ini tidak ada kutipan retribusi apapun, selain parkir sebesar RP. 5000.- per mobil



      Setelah puas kami di bukit holbung, kamipun kembali melanjutkan destinasi berikutnya, yakni air terjun Sampuran Efrata.  Namun karena waktu Ashar sudah tiba, mampirlah kami  ke Masjid yang ada di pinggir jalan di desa Janji Martahan untuk sholat Ashar.  Sekalianlah kami numpang buang air kecil di sana soalnya udah kebelet sedari tadi.
      Tips :
      Bawalah makanan, karena udara yang dingin Anda pasti akan cepat merasa lapar, dan disini tidak ada satupun penjual makanan.
      Jika Anda berkunjung kemari, sebaiknya memakai sendal gunung atau sepatu tracking, karena anak tangga bisa licin bila habis diguyur hujan.
      Kenakanlah Jaket untuk menahan udara dingin, dan topi jika cuaca panas.
      Karena background pemandangan  mayoritas berwarna hijau, maka pakailah pakaian yang cerah selain hijau, agar jika di photo  akan terlihat lebih bagus alias mentereng....
      Jika Anda kemari menggunakan sepeda motor, sebaiknya persiapkan mantel, atau setidaknya plastik pelindung tas dari air. Karena curah hujan disini tinggi. Satu-satunya tempat berteduh disini hanyalah pos penjagaan yang ukurannya kecil. Tapi jika Anda membawa tenda ya tidak akan menjadi masalah.
       
      AIR TERJUN SAMPURAN EFRATA
      Air terjun Efrata ini berada di desa Sosor Dolok, kecamatan Harian, kabupaten Samosir, Propinsi Sumatera Utara. Jaraknya sekitar 20 km dari kota pangururan,  sebenarnya jalan menuju  Air terjun Efrata ini searah dengan jalan menuju Bukit Holbung. Namun kami melewatkannya , karena kami mau mengunjungi Bukit Holbung terlebih dahulu.
      Baru setelah kami pulang dari bukit holbung, kami mampir ke Air Terjun Efrata ini. Tarif masuknya Rp. 2.000 per orang, dan parkir  Rp. 5000 per mobil.
      Setelah turun dari mobil kami langsung menuju air terjun, yang letaknya tidak jauh dari rumah warga.
      Sebenarnya air terjun Efrata ini sangat indah, namun sepertinya tidak banyak wisatawan yang datang kemari, mungkin karena letaknya jauh dari tempat wisata utama Samosir, seperti Parapat, Tuk Tuk dan Tomok.


      Saran :  Jika Anda mengunjungi Air terjun efrata, sebaiknya membawa bekal makanan yang cukup, minimal cemilanlah, terutama bagi yang muslim. Karena di sekitar air terjun hanya ada satu yang jual makanan, dan  mungkin tidak bisa dikonsumsi oleh temen-temen yang muslim.
       
      MENARA PANDANG TELE
      Dari Air terjun Efrata, kami langsung menuju TELE, sebagai destinasi terakhir yang bisa kami kunjungi . Tepat pukul  18.30 wib kami sampai di Menara Pandang Tele. Sebenarnya kami khawatir jika sampai di tele ini hari sudah gelap, tapi Alhamdulillah, pukul 18.30 itu cuaca masih belum terlalu gelap, masih terlihat jelas pemandangan gunung pusuk buhit yang  menjulang tinggi dan pinggiran danau toba yang terlihat indah.

      Kamipun tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk mengabadikan pemandangan  yang menakjubkan ini, sayangnya  tidak bisa lama, karena hanya dalam beberapa menit saja hari sudah gelap dan malam pun tiba.
      Tiket masuk Rp. 2.000 per orang, Toilet Rp. 3.000
      Setelah selesai photo-photo, kamipun melanjutkan perjalanan pulang ke Medan.
      Tips :
      Karena tidak ada Rumah makan disini, jadi sebaiknya belilah Cemilan untuk mengganjal perut.
       
      PERJALANAN PULANG KE MEDAN
      Tepat Pukul 19.00 wib, kami bertolak dari  Menara Pandang Tele, menuju Medan.  Kami melintasi jalan Dolok sanggul-Sidikalang, selama perjalanan kami tidak melihat adanya rumah makan yang buka, padahal kami sudah mulai lapar, dan persediaan cemilan sudah menipis.
      Dan setelah beberapa jam diperjalanan sampailah kami di simpang tiga Sidikalang, kami merasa senang karena kami melihat ada rumah makan yang buka, namun sayangnya  itu rumah makan untuk non halal, sehingga kami tidak jadi singgah dan harus melanjutkan perjalanan lagi sambil berharap ada rumah makan yang buka, tapi ternyata tidak ada satupun  rumah makan yang buka, mungkin karena sudah malam dan hujan pula, sehingga rumah makan tutup lebih awal.
      Sesampainya di Sumbul, sebenarnya kami ingin pulang lebih cepat, dengan melewati jalan besar Medan Sidikalang, namun saya mendapat informasi dari beberapa teman yang kemaren malamnya melewati jalan tersebut, mengatakan bahwa ada beberapa titik rawan longsor,  dan mobil temen saya juga hampir terkena longsoran pada malam itu. Selain longsor jalanan juga sangat berkabut jarak pandang hanya sekitar 5 meter  jika melintas diatas jam 9 malam, apalagi ini musim hujan.
      Sehingga  sebagai ketua team Adventure  saya memutuskan untuk mengambil  jalan amannya saja, dengan pertimbangan keselamatan, meskipun  dengan resiko jalan lebih jauh dan lebih buruk, mau tidak mau kami harus tempuh melalui  jalan Silalahi, menyusuri pinggiran danau toba hingga akhirnya sampai ke Tongging, dan dari tongging kami naik menuju simpang merek , tepat pukul  22.30 malam kami sampai disana,  dan kami berhenti di salah satu rumah makan yang masih buka, kamipun memesan makanan dan makan dengan lahap saking laparnya..
      Setelah makan  kami melajutkan perjalanan pulang, alhamdulillah perjalanan lancar, dan kami sampai ke Kota Medan sekitar pikul 02.00 dinihari.  Dan masih sesuai Schedule, karena schedulenya jam 02.30 pagi sampai Medan.
       
      TIPS UMUM :
      1.       Sebaiknya persiapkan SmartPhone dan PowerBank dalam kondisi Full Charge, karena Anda akan banyak menggunakannya untuk berselfie ria dan merekam video, pastikan juga Anda membawa SD Card tambahan untuk menyimpan file video/foto atau sekurang-kurangnya, pindahkan dan kosongkan terlebih dahulu ruang penyimpanan Smartphone Anda.
      2.       Pastikan Anda Membawa Makanan/cemilan, Obat-obatan pribadi, karena bisa jadi anda tidak akan menemukannya di perjalanan.
      3.       Pastikan Anda membawa baju untuk mandi-mandi, dan baju ganti.
      4.       Konsumsilah Vitamin C, agak tubuh Anda tetap Vit, selama dalam perjalanan.
       
      PENUTUP
      Terima kasih buat temen-temen Jalaners Regional MEDAN ( SUMATERA UTARA ), yang sudah ikutan GATHERING ADVENTURE dalam Rangka Explore Pesona Sumatera Utara,  semoga  Pariwisata di Sumatera Utara semakin baik dan maju. Amin.
      Sampai Jumpa  & Nantikan Keseruan Kami di Gathering Adventure Berikutnya..... 
      Peserta  Gathering Adventure : @Dhistiraz ( Kenzie Yudhistira ), @Jenatan Sianipar ( Jenatan Sianipar), @Just Fadli ( Anjas), @Vean Tristan  ( Vean Tristan), @thepo (Thepo), Rizal Jali, @Hasrol Aswad Hasrol Aswad, @Diana Rose (Diana Rose), @Diana Ray (Diana Ray), @Nur Affanny Rezky (Fanny), Rara, Muni, Sarah, Indah Jho

       
    • By Dewi Calico
      안녕하세요....
      Finally Incess Traveller ndeso tingkat pemula (jadi belom expert haha ) yang manjah ini come back nulis lagi.
      Im so sorry, 
      미안해 Baru balik lagi.
      Dan aku akan share sebuah sweet story about my Journey.
      Tentang sebuah Rumah yang sangat keren, cute, nice and eye catching.
      Serius ini aku ga sok lebay yak.
      Sunday yang cerah.
      Aku memulai perjalanan ke Rumah Paris.
      Rumah Paris ini berada di Jalan arah ParangTritis.
      Jadi gampang kalo mau nyari, pakai Google Map pun juga ketemu.
      Yaapp akhirnyaaaa.
      Parkir mobil dan memasuki rumah paris.
      This is a Rumah paris.
      Sebuah rumah kecil yang sangat manis di dominasi warns Biru pastel.
      Rumah ini terdiri dari dua Lantai.

      Inilah isi dari Rumah Paris.
      ** Bagian Depan

      ## Setelah Pintu Masuk

      :: Bagian Dalam






       
      ;; Bagian Lantai 2


       

       
       
      // Bagian Tangga


       
      %% Bagian Belakang



       
      Disini sudah dilengkapi dengan AC, Kulkas, Kompor, TV.
      Jadi sangat lengkap.
      Banyak spot bagus untuk berfoto manjjaahh.
      Berapa banyak biaya untuk bisa menikmati Rumah Paris ?
      -
      ** Untuk berfoto di bagian depan saja hanya membayar 10 K IDR (ada tulisan di depan rumah paris).
      ** Berfoto menggunakan HP full semua bagian membayar 25 K per person dengan jangka waktu selama 30 menit.
      So, harus pinter atur waktunya yaa biar maksimal foto di semua tempat.
      ** Untuk Cam sejenis DSLR maupun Mirrorless (jenis Cam besar gitu yaa) tarif nya beda lagi.
      ** Untuk menginap maupun sewa tempat juga ada tarif lainnya.
      Inilah rincian tarifnya:



      Apa sih yang Dewi rasakan di Rumah Paris ?
      -
      Yap, I'm so happy.
      Seru dan suka aja pokoknya dengan konsepnya yang sangat cute ini.
      Segala pernak pernik yang menghiasi itu bikin aku betah.
      Yang jelas sih yaaa disini bersih banget.
      Ber AC jadi tenang aja pas foto foto ga akan berkeringat, kecuali di luar yaa.
      Dan untuk dapat foto yang bagus sih yaa aku sarankan datang di siang hari biar cahaya nya itu pas.
      Jauh ga sih Rumah Paris, dan gimana cara kesana kalo pake kendaraan umum ?
      -
      Bisa pakai Taxi maupun Transport Online.
      Dari Jogja Kota kisaran 30 menit berkendara.
      Kalau misal nyetir sendiri dan ga tau arah bisa langsung pakai Google Maps.
      Gampang kok lokasinya.
      Dan inilah Alamatnya:
      -
      JL. PARANGTRITIS
      KM. 8,4 TIMBULHARJO
      SEWON, BANTUL, YOGYAKARTA 55186
      Contact:
      -
      WA: 089683799665
      BBM: 7ED1435D
      Telf: 0274-6463042
      Telf: 089683799665
      Email: paris.rumah@gmail.com
      Twitter, IG, FB: RumahParis