Sari Suwito

field report First time ke Pantai Siung & Jogan di Gunung Kidul

23 posts in this topic

Liburan pasca lebaran tahun ini saya sempatkan jalan-jalan ke Pantai di Gunung Kidul yang sebelumnya baru saya tahu dari Internet. Walaupun saya orang Jogja..tapi seumur2 belum pernah pergi ke pantai selatan kecuali Pantai Glagah Indah (Pantai yg ada di Kab. Kulon Progo - Kampung halamanku :P

 

Jadi sesuai planning tujuan pertama adalah ke Pantai Siung yang kemudian akan dilanjutkan ke beberapa pantai dibagian barat.

 

Pantai Siung ini ternyata terletak di sebuah wilayah terpencil di Kabupaten Gunung Kidul, tepatnya sebelah selatan kecamatan Tepus. Jaraknya sekitar 70 km dari pusat kota Yogyakarta, atau sekitar 3 jam dari Kota Wates, Kabupaten Kulon Progo. Jalan menuju pantai ini sudah bagus dan mulus..tak banyak kendala untuk menemukan pantai ini...cukup ikuti aja papan penunjuk arahnya. Tapi jalanan lumayan mendaki/menurun bahkan menikung...sampe2 ponakanku dan tanteku mabok perjalanan lho. Jadi terpaksa kami singgah dulu di Puskesmas Wonosari. huuuuu.... :(

 

Jam 11.30 akhirnya kami sampai di Pantai Siung...belum turun dari mobil aja sudah kelihatan pemandangannya baguuus bangettt. Pantai yang berpasir putih...dan masih bersih. Jadi nggak nyesel dech jauh2 datang kesini.

 

pantai+siung-1.jpg

 

Salah satu pesona yang menonjol dari Pantai Siung adalah batu karangnya. Karang-karang yang berukuran raksasa di sebelah barat dan timur pantai menambah keindahan dan pembatas dengan pantai lain. Sampe-sampe saya amati sebenernya batu yang mana sih yang disebut Siung?? hehehe...kurang kerjaan kali yeee... :P 

 

pantai+siung-16.jpg

Batu-batu karang di sisi barat pantai Siung 

 

Foto062.jpg

Batu karang dan tebing di sisi timur Pantai Siung

 

Nah berikutnya saya browsing tentang dasar penamaan pantai Siung ini...berkat mbah google ketemu dech infonya kalo batu karang yang menjadi dasar penamaan pantai ini berlokasi agak menjorok ke lautan. Nama pantai diambil dari bentuk batu karang yang menurut Wastoyo, seorang sesepuh setempat, menyerupai gigi kera atau Siung Wanara.

 

Memang pantai ini kereen pake bangettt.  Apalagi ketika datang ombak besar yang kadang menerpa batu-batu karang, kemudian celah-celahnya disusuri oleh air laut yang mengalir perlahan, waaahhh...betul-betul menjadi sebuah pemandangan yang dramatis.

 

IMG00863-20130814-1147.jpg

Deburan ombak menghantam karang....heeemmmm....

 

pantai+siung-10.jpg

 

Oh yaa...satu hal yg tak bisa terlupakan adalah ketika saya mencoba mendaki tebing sebelah kiri pantai Siung...ya ampuuunn...berat banget medannya...tanahnya miring entah berapa derajad..lalu ga ada undak-undakan...liciiin...tapi demi melihat pemandangan dari atas tebing ini ya dibela-belain merangkak mendaki tebing dech....jangan ketawa yaa :) #inde konyol ini...saking takut jatuh menggelinding dari atas tebing. Tebingnya lumayan tinggi...sampe berasa habis nafas lho...tapi begitu lihat pemandangan dari atas...wuiiiiiihhh...kereeen banget. Berhubung sudah parno dengan ketinggian yaa...cukup sampai tebing yang rendah aja dech...ga berani mendaki lebih tinggi apalagi deket2 yg dibibir tebing...ngeriiiiiii...

 

Foto074.jpg

Ini lho tebing yg didaki...miring banget kaan..

 

Foto083.jpg

Salut sama bapak petani ini...mencangkul lahan di tebing curam di bawah terik matahari.

 

pantai+siung-19.jpg

Pemandangan sisi barat pantai Siung dari atas bukit

 

pantai+siung-12.jpg

 

pantai+siung-14.jpg

Pemandangan sisi timur Pantai Siung dari atas bukit.

 

Setelah beberapa menit melihat pemandangan pantai dari atas tebing...akhirnya saya turun untuk kembali ke pinggir pantai...kembaliiii dengan merangkak menuruni tebing...huahahaha....malu-maluin aja nich..tapi ya mau gimana lagiii daripada menggelinding kebawah batu karang kan ga lucu kalo lecet+bonyok... :P

 

Habis turun bukit berasa banget laparnya....akhirnya saya makan siang dengan membeli pecel sayur campur rumput laut...waah enak bangett...guriiiih bumbunya. Harga 3ribu saja per porsinya...muraaaah bangettt kan. Oh yaa...kalo mau sewa tikar harga 10ribu aja lho..

 

rent+tikar+di+p+siung.jpg

Ngeriung di tepi pantai...menunggu pecel sayur pesenanku

 

 

pecel+campur+rumput+laut.jpg

Tadaaaa....ini dia pecel sayur + rumput laut...enaaakk dan guriiih

 

Di pinggir pantai ini saya lihat ada beberapa perahu nelayan...tapi sepertinya cuma dipakai untuk mencari ikan dech...sebab melihat ombak yang lumayan tinggi ini sepertinya ga memungkinkan kalo dipake untuk wisata.

 

pantai+siung-15.jpg

Ini dia perahu nelayannya....

 

Fasilitas di pantai Siung juga lumayan koq...ada beberapa warung makan, toilet, dan mushola. Cuma kalo penginapan kurang tau dech...

 

Berhubung tante aku mabok + sakitnya masih berlanjut jadi sepertinya acara jalan2 ini jadi ikut terganggu dech...akhirnya kita memutuskan untuk pulang lebih awal.

 

Tapiii...dasar nekat juga sih yaa...kami tetep aja mampir dulu ke Pantai Jogan yang letaknya tak terlalu jauh dari Pantai Siung. Jalan menuju pantai ini belum beraspal, tapi bisa dilewatin mobil koq. bahkan saya lihat ada mobil tanki air yang mengambil air minum dari sungai yang mengarah ke laut koq.

 

Kalo dilihat dari batu karang sih...sepertinya pantai Jogan ini ada dibalik karang pantai Siung dech. Pantai Jogan ini lokasinya sempit dan pas di atas tebing...jadi agak2 susah juga sih kalo kita terlalu rame2...yang membuat penasaran datang ke pantai ini adalah air terjun yang langsung mengarah ke laut. Berhubung sedang musim kemarau jadi debit airnya cuma sedikit dech...

 

pantai+jogan-9.jpg

Pantai Jogan..

 

pantai+jogan-5.jpg

Ini dia grojogan/air terjun yang langsung mengarah ke laut....debit airnya cuma dikit.

 

Dalam perjalanan pulang...sempat juga lihat penjual keripik walang lho. Bahkan ada walang yang belum dimasak, ayo yang mau beli silahkan mampir....hehehe...

 

belalang.jpg

Siapa yg mau beli belalang??? 1 renceng ini ditawarkan 60ribu...tawar aja sampe dapet... :P

 

belalang-1.jpg

Kalo ini belalang yg sudah digoreng...mau coba??? hueeekkkk... :P

 

Rasanya belum puas jalan-jalan kali ini...sebab banyak planning yg ga terlaksana...sepertinya harus berlanjut di next episode nich...entah di sesi mudik ato special jalan2 ke Jogja dech.

 

Btw, satu hari setelah pulang dari pantai Siung...badan dan kaki rasanya pegeeeelll banget dech...sepertinya ini efek samping dari mendaki tebing di pantai siung dech...hahaha...

 

 

ameryudha and Jalan2 like this

Share this post


Link to post
Share on other sites

pantai siung bagus banget waktu pagi.. pas aku k sana pas banget ada momment pelangi berukuran raksasa,,andai laptopku yang lama g rusak aku bisa upload fotonya d sini..bagus banget.. :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

pantai siung bagus banget waktu pagi.. pas aku k sana pas banget ada momment pelangi berukuran raksasa,,andai laptopku yang lama g rusak aku bisa upload fotonya d sini..bagus banget.. :D

 

waaah...pasti keren banget tu yaa.... :rate

Share this post


Link to post
Share on other sites

@Sari Suwito

uwaqw di gunung kidul emang banyak pantai2 keren ya mba

pantai pok tunggal, indrayanti, dan skearang diung dan jogan

wuih mantap

field reportnya keen mba jadi pengen ke gunung kidul lagi :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

berkarang gtu pantainya, bisa dipake bernang ga tuh, wihhh belalang di apain tuh  

Share this post


Link to post
Share on other sites

@Sari Suwito

uwaqw di gunung kidul emang banyak pantai2 keren ya mba

pantai pok tunggal, indrayanti, dan skearang diung dan jogan

wuih mantap

field reportnya keen mba jadi pengen ke gunung kidul lagi :D

 

iyaa...lebih dari 10 pantai di sisi selatan Gunung Kidul-Kulon Progo. 

Thank you...masih ada bbrp kekurangan smoga teman2 yg pernah berkunjung ke Pantai Siung & Jogan bisa menambahkan info lainnya.

Share this post


Link to post
Share on other sites

berkarang gtu pantainya, bisa dipake bernang ga tuh, wihhh belalang di apain tuh  

 

Sisi kiri - kanan pantai Siung berkarang..ombaknya jg agak tinggi...jadi kalo berenang sih sptnya dipinggir2 aja ada sedikit bagian pantai yg landai koq. 

 

Belalang dibikin semacam keripik gitu.Kalo yg belalang mentah...bisa digoreng sendiri di rumah, dimakan waktu masih hangat2..katanya sih guriih gitu. Hati2 bagi yg punya alergi...bisa bentol2 lho..

papirubia likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites

ngecamp di atas tebing sebelah barat siung juga enak,bru kmren dr sana juga :)

 

wah sptnya seruuu yaa...apalagi kalo bulan purnama tuch... :senyum

tapiii kalo aku sih...ngeriiiii...terakhir camping waktu SMK kelas 1...hehehe...

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah sptnya seruuu yaa...apalagi kalo bulan purnama tuch... :senyum

tapiii kalo aku sih...ngeriiiii...terakhir camping waktu SMK kelas 1...hehehe...

kenapa ngeri???

pas mlm itu sinar bulan menerangi kami dan bintang2 ikut menghiasi.

Share this post


Link to post
Share on other sites

kan camping..tidur di tenda...di atas bukit...dkt semak2 belukar....ngeriii ada ular ato kadal...hehehe...

Share this post


Link to post
Share on other sites

waaaaah, gak banget niihhh. masa aku belum ke 2 pantai ini. bikin iri aja mbaknya. okeeee, segera agendakan ke sana.

 

Nice report mbak. kalau mau explore pantai di GK lagi colek2 yaaaa

Share this post


Link to post
Share on other sites

waaaaah, gak banget niihhh. masa aku belum ke 2 pantai ini. bikin iri aja mbaknya. okeeee, segera agendakan ke sana.

 

Nice report mbak. kalau mau explore pantai di GK lagi colek2 yaaaa

 

hahaha...masih mending 2 pantai ini yg belum pergi...kalo aku baruuu 2 pantai ini ajaa...padahal kan aku orang Jogja tapinya sampe segede gini baru tahun ini jalan2 ke GK. Iyaa nich...next time pengen ke obyek wisata lainnya di GK skalian cicipin Nasi Tiwul + Gatot Yu Tum..kmrn cuma lewatin doank ga sempat mampir.

Share this post


Link to post
Share on other sites

hahaha...masih mending 2 pantai ini yg belum pergi...kalo aku baruuu 2 pantai ini ajaa...padahal kan aku orang Jogja tapinya sampe segede gini baru tahun ini jalan2 ke GK. Iyaa nich...next time pengen ke obyek wisata lainnya di GK skalian cicipin Nasi Tiwul + Gatot Yu Tum..kmrn cuma lewatin doank ga sempat mampir.

 

yaaaaa... masih banyak yang belum mbaaak.

pantai di GK aku baru ke Pok Tunggal, Indrayanti, Drini, Krakal, Kukup, Baron.

Share this post


Link to post
Share on other sites

yaaaaa... masih banyak yang belum mbaaak.

pantai di GK aku baru ke Pok Tunggal, Indrayanti, Drini, Krakal, Kukup, Baron.

 

tu pantai2 di dekatnya kenapa gak sekalian disinggahi, bisa pake jalan kaki apalagi kalo surut tapi ya jangan keblabasan :P. timur pok tunggal ada dawut, kajar, watunene, sama seruni. Antara pok tunggal ma indrayanti ada pantai goa watulawang sama trenggole. antara indrayanti sama krakal ada somandeng, sundak, ngandong, sadranan, selili. Barat Krakal ada Sarangan.....Drini... dst dst... Kukup, Baron. :P

 

pantai siung bagus banget waktu pagi.. pas aku k sana pas banget ada momment pelangi berukuran raksasa,,andai laptopku yang lama g rusak aku bisa upload fotonya d sini..bagus banget.. :D

 

lho laptop rusak bukan berarti hardisk-nya rusak kan? ambil aja hardisk-nya, pasangi case biar bisa buat eksternal.... tapi kalo hdd-nya yang rusak ya gimana lagi :P

Share this post


Link to post
Share on other sites

tu pantai2 di dekatnya kenapa gak sekalian disinggahi, bisa pake jalan kaki apalagi kalo surut tapi ya jangan keblabasan :P. timur pok tunggal ada dawut, kajar, watunene, sama seruni. Antara pok tunggal ma indrayanti ada pantai goa watulawang sama trenggole. antara indrayanti sama krakal ada somandeng, sundak, ngandong, sadranan, selili. Barat Krakal ada Sarangan.....Drini... dst dst... Kukup, Baron. :P

 

 

lho laptop rusak bukan berarti hardisk-nya rusak kan? ambil aja hardisk-nya, pasangi case biar bisa buat eksternal.... tapi kalo hdd-nya yang rusak ya gimana lagi :P

 

hayuk kapan???  :ngeledek  :ngeledek  :ngeledek

Share this post


Link to post
Share on other sites

sebenarnya yang belum  disambangi di gugusan itu tinggal antara krakal sama drini (pantai2 kecil), watukodok, antara sepanjang sama kukup, antara baron sama torohudan (gak usah dilanjutin :P). tapi karena itu tu jadinya ya gitu deh  :ngeledek  :ngeledek

Share this post


Link to post
Share on other sites

yaaaaa... masih banyak yang belum mbaaak.

pantai di GK aku baru ke Pok Tunggal, Indrayanti, Drini, Krakal, Kukup, Baron.

waahhh...kapan2 mesti balik lagi ke GK yaaa....hayuuuukkk

Share this post


Link to post
Share on other sites

ikut ikut.... :rate

ayooo....ayooooo *tapi entah kapan :P hehehe...minggu depan mau berangkat ke bangkok. ikutan yuukk... :senyum

Share this post


Link to post
Share on other sites

waaaw lumayan bersih yah pantainya...but, ngeri sangat itu batu-batunya mbak...

oia, banyak hotel bagus ngak disitu??

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • Malioboro dari ujung ke ujung
      By Hanumi
      Kalo kamu mendengar nama Jogja, apa yang ada di pikiran kamu? Kalo saya pasti langsung ke Malioboro. Ini adalah jantung kota Jogja yang wajib kamu datangi kalo lagi liburan. Karena lokasinya dekat rumah, jadi tempat ini yang paling sering didatangi. Apalagi kalo ada sodara yang datang. Suatu hari, kepikiran juga buat eksplorasi Malioboro dari ujung ke ujung. Karena ngga bawa kendaraan, jadinya saya mulai dari stasiun tugu. Mumpung masih pagi, jalanan disana juga tidak terlalu rame. Spot yang paling banyak dikerumuni sama pelancong adalah area nama jalan Malioboro yang ada di sebelah  selatan perempatan rel kereta.
       
      Lorong-lorong Malioboro juga masih sepi. Maksudnya, tidak harus antri waktu jalan. Kadang kalo lagi rame, kita harus nunggu orang yang mau lewat dulu karena pedagang kaki lima lumayan makan tempat. Tapi, itulah keunikan dan khasnya Malioboro. Kira-kira jam 09.30-an, toko-toko sudah pada buka. Sedangkan kios kaki lima masih pada beres-beres. Kalo mau menikmati suasana Jogja, kamu bisa jalan pelan-pelan saja karena mata juga bisa sekalian nyuri-nyuri pandang kalo kira-kira ada barang yang mau di beli. Karena emang ngga niat beli barang, jadi hari itu saya labas saja. Hanya sesekali ngambil gambar dari produk khas jogja yang dijual di emperan. Kamu bisa beli batik, kaos, tas, sandal, sepetu, perhiasan, dompet, sabuk, jam tangan, aksesoris. Apa saja bisa kamu beli kalo emang niat beli oleh-oleh Jogja.
       
      Makin siang, makin banyak pengunjung yang memenuhi lorong Malioboro. Entah turis mancanegara entah turis lokal. Semuanya lagi menikmati liburan. Saya sempet beli lumpia disalah satu toko. Harganya Rp8.000-an per biji. Ini bisa jadi teman di ujung Malioboro sana. Waktu tiba di depan pasar Beringharjo, tempat ini selalu rame. Angkutan kota, motor, dan mobil pribadi kadang juga parkir didepan pasar. Pernah liat di TV kalo pak Bondan Winarno makan rujak sayur di depan pasar. Pernah juga saya ngliat artis Bunga Zaenal yang lagi syuting sinetron. Lucu juga karena adegannya sering diulang-ulang. Yang nonton juga banyak. Kamu jangan heran karena pangkalan angkutan kota yang ada di depan Pasar Beringharjo ini memang sering dijadikan lokasi syuting.
      Pegel juga kaki ini karena harus jalan dari stasiun tugu sampe ke pasar Beringharjo. Setelah sampe di tempat duduk di depan istana, saya langsung nyari tempat kosong buat menikmati lumpia dan minuman yang saya bawa. Lumayan juga rasanya. Nah, kalo kamu mau nyoba kayak saya nikmati Malioboro dari ujung ke ujung, siapin aja air minum sama sapu tangan. Oke?







    • Petualangan Kuliner Jogja Part 2 : Jejamuran
      By deffa
      Hola Deffa Here !!!
       
      Balik lagi dengan Petualangan Kuliner di Jogka sekarang udah masuk edisi ke 2
      Jadi ketika tanggal 3 Agustus 2014 saya momotoran ke Candi Borobudur sekalian untuk reuni
      masa2 studi wisata SMP dlo hehehe
       
      Nah sepanjang perjalanan pas melewati daerah Sleman, saya agak tertarik dengan plank tulisan
      Restoran Jejamuran dalam benak saya ini pasti Kuliner Jamur atau ya Vegetarian lah
       
      Ok habis puas nostalgia di Candi Borobudur saya langsung pulang ke arah Jogja dan pasti melewati Sleman
      dan saya sempatkan untuk mampir ke Restoran Jejamuran ini

       
      LOKASI
      jl. Magelang KM 11, Niron, Pandowoharjo, Sleman, Yogyakarta
      Kalo kita dari arah Candi Borobudur Magelang perempatan ini kita ambil jalan ke Kiri
      Pas masuk jalan kok kecil ya jalan nya tapi ternyata benar ini Jalan Pandowoharjo
       
      Suasana Restorannya terbagi dua ada yang Smoking dan Non-Smoking (Ac dan Non Ac)
      Pertama kali masuk kita akan di suguhkan dengan ada nya live band

       
      Oiya ada bagian informasi mengenai jamur2 yang dibudidayakan loh

       
      MENU
      Ya seperti yang saya duga disini menu nya khusus olahan Jamur
      Dari jamur Merang sampai Shiitake ada
      Saya jadi ingat makan di restoran vegetarian Dharma Kitchen Central Park Jakarta bareng mimin @Jalan2

       
      Saya pesan Nasi + Jamur Bakar Pedas + Goreng Tepung Jamur Shiitake + Rendang Jamur + Es Jeruk

       
      HARGA
      Bukan Jogja kalo kuliner nya mahal iya kan
       
      Goreng Tepung Jamur Shiitake = Rp. 15.454
      Jamur Bakar Pedas = Rp. 11.812
      Rendang Jamur = Rp. 11.812
      Nasi Putih = Rp. 4.543
      Es Jeruk = Rp. 4.543
       
      Total = Rp. 48.164
       
      REVIEW
      Wuih sudah saya duga ini enak banget dah bumbu2 nya nge resap banget
      Walaupun rasa jamur nya masih kerasa tapi bumbu nya nendang banget
      Apalagi Jamur bakar Pedas nya ini kayak pedas Maicih Level 5 heheh
      Rendang Jamur nya Rendang banget jadi serasa makan di Nasi Padang

       
      Overall ENAK DAN ENAK BANGET dah hehehe
      Saya nagih ke jogja pasti kesini lagi
      Dan menu diatas itu sebenernya bisa buat ber 4 loh saya abisin sendiri hahahahha
    • open trip ke dieng akhir tahun 2015 start jogja
      By kidness
      mau tanya, ada info open trip ke dieng untuk akhir tahun yg start dari jogja ga ya? atau mungkin ada kawan kawan disini yg mau kesana dari jogja dengan share cost, mungkin saya bisa gabung juga 
    • Melancong ke Gunungkidul hingga Magelang ( 4 - 6 September 2015)
      By Titi Setianingsih
      Selamat sore gaeesss,,,,!! Jangan bosan yaaaa baca2 FR saya, mudah2an bermanfaat,,,
      Kepingin se-kali2 jalan ke Jogyakarta dan sekitarnya, supaya gak mainstream akhirnya kami pilih tempat2 yang mungkin asing bagi yang belum kesana, Gunung Kidul hingga Magelang bisa kami jelajahi dalam waktu 2 hari, tentu hal yang luar biasa dan butuh stamina yang kuat, karena medannya termasuk bikin capai untuk ukuran ibu2 seperti saya,,,,
      Kami naik kereta api dari Jakarta menuju Solo, karena kebetulan tiket menuju Jogya sudah habis, kemudian di Solo sudah ada tour guide yang menjemput, di Sabtu dini hari tgl 5 September 2015, ya kami sampai di Stasiun Solo Jebres jam 01,00. Ingat di Solo ada gudeg ceker, kamipun singgah sarapan dulu, atau sahur yang tepat ya ? Sesudah makan kami istirahat di hotel dekat stasiun, untuk kemudian berangkat menuju Gunung Kidul Jogyakarta jam 07.00 nanti.
      Sebelumnya kami singgah di Jogya untuk menjemput salah satu teman kami yang kebetulan lagi tugas di Jogya dan mau bergabung dengan kami.
      Day 1, Tgl 5 September 2015

      1. Pantai Ngobaran

      Pesona Gunung Kidul sudah tercium lama sejak munculnya nama Pantai Indrayanti dan Goa Pindul, sehingga ketika saya kepingin ke tempat itu sekarang, orang akan bilang, disana kalau liburan pengunjungnya udah kaya cendol, jadi kudu kemana dong ??? Gak usah khawatir, Gunung Kidul itu gudangnya pantai. Akhirnya saya menurut saja kemana dibawa jalan2, yang penting judulnya jalan2, dan begitu nglihat itinerary yang ditawarkan sungguh luar biasa. Walau  kami hanya ber5 tapi tidak mengurangi keseruan acara tersebut.

      Dari kota Yogyakarta sekitar 65 km, kita telusuri saja  jalan antara Yogyakarta -Wonosari, mulai dari Piyungan jalanan mulai menanjak dan berkelak kelok, lanjut menuju Tikungan Bokong Semar- Hargodumilah - Patuk -Tikungan Irung Petruk - Sambi pitu - Hutan Tleseh - Lapangan Udara Gading - Pertigaan Gading ke Kanan / arah Playen Paliyan. Dari kecamatan Paliyan terus ke arah selatan menuju Trowono ketemu Pusdiklat AD - hutan Sodong (jalannya menanjak dan berkeloko-kelok). Sebelum masuk Trowono akan melewati telaga Namberan (berfungsi sebagai cadangan air masyarakat sekitar), dari Pasar Trowono ambil arah ke selatan menuju kelurahan Kanigoro Saptosari. Di kanan kiri jalan ditemui pipa-pipa air minum yang dialirkan ke masyarakat dari sumber air di Ngobaran, jika ketemu pertigaan kita ambil ke kanan menuju Pantai Ngobaran. Nah saking panjangnya perjalanan, maka kami sempatkan untuk singgah di pinggir jalan untuk ber-foto2, disamping kasih kesempatan mobil untuk istirahat, juga sangat sayang kalau pemandangan bagus ini dilewatkan begitu saja.
      Banyak pegunungan kapur di kanan kiri jalan, juga bukit berbatu, wajar saja kalau daerah ini termasuk daerah minus / kurang subur, Lebih banyak pohon kayu dan kelapa yang ada di sekitar sini, jika ditanami tanaman padi dan palawija kemungkinan tidak tumbuh subur karena sumber airnya jauh dibawah permukaan tanah.

      Begitu lihat pintu gerbang Pantai Ngobaran legalah saya, kami di stop oleh petugas retribusi untuk bayar tiket masuk, per orang RRp. 3.000,-. Murah ya ? Mungkin karena masih alami. Kealamiannya inilah yang sering dicari oleh wisatawan, belum banyak orang yang tahu sehingga masih sepi, dan sepi itu nikmat, kita bisa bebas mainan air sepuasnya. Tiket Rp. 3.000,- ini bisa untuk mengunjungi  3 pantai,,,alamaakkkk,,,,murah meriah,,,!!
        Di pinggir pantai ini juga dibangun candi2, katanya untuk tanda / petilasan Prabu Brawijaya V yang pernah singgah di pantai ini. Tapi ada juga bangunan yang sekarang seperti mushola, katanya mas2 tukang poto keliling, tempat itu biasa dipakai oleh juru kunci untuk bertemu dengan Nyai Roro Kidul. Wah,,,,gak jelas ya ?  Yo wes lah, apapun ceritanya yang penting sudah sampai Pantai Ngobaran yang lagi naik daun, karena pas waktu makan siang maka kami singgah dulu di warung makan di pinggir pantai, menunya sederhana, ikan goreng, sambal lalap dan sayur rebung lodeh.     Jajanan di sekitar pantai banyak dijual gorengan rumput laut, bentuknya seperti gorengan daun bayam, tapi kami tidak mencobanya. Saya pikir kok sayang amat rumput laut dibuat gorengan ??? Ada satu jenis makanan yang belum sempat saya nikmati, yaitu belalang goreng, karena yang ketemu di jalan itu belalang masih mentah, jadi harus digoreng sendiri,,,,,,huuuuuwaaaaa,,,,gak tega saya kalau harus goreng belalang hidup2, tapi kalau langsung makan mah masih bisa,,, 2. Candi Ijo

      Awalnya kami mau mengunjungi air terjun Sri Gethuk, tapi katanya perjalanan kesana lumayan lama, sementara waktu sudah sore, dan kami ada rencana mau lihat sunset di Candi Boko, akhirnya pindah lokasi menuju Candi Ijo, karena jarak antara Candi Ijo dan Candi Boko kurang lebih hanya 4 km, jadi berharap tidak akan ketinggalan moment sunset di Candi Boko, ini enaknya kalau privat tour, jadi bisa nego untuk tujuan wisatanya asalkan memungkinkan.
      Candi Ijo bukan berarti warnanya ijo, tapi karena lokasinya ada di Bukit Hijau (dalam bahasa Jawanya Ijo), ketinggian bukit ini kurang lebih 400 mdpl, jadi disamping candi sebagai objek utamanya maka kita dapat menikmati pemandangan di sekitarnya yang lumayan indah, hamparan hijau di kejauhan juga pesawat yang sedang landing. Yaaaa,,,candi ini sangat dekat dengan bandara Adi Sucipto, tepatnya disebelah timur, sehingga ketika bandara mau diperluas ke arah timur tidak bisa karena dapat menabrak kawasan candi. Kami sudah jelang sunset disini, matahari sudah condong ke barat, jadi kami tidak ada waktu untuk mengitari candi2 yang ada di komplek candi Ijo ini. Sebenarnya disini ada tiga candi yang menunjukkan penghormatan masyarakat pada Hindu Trimurti, yaitu Brahma, Siwa, dan Whisnu. Dan kita bisa masuk ke dalamnya untuk melihat relief2 yang ada didalam, sayang waktunya sangat terbatas, jadi kami hanya bisa foto2 diluar candi, namun sudah cukup memuaskan bagi kami, kami jadi tambah wawasan mengenai jeni2 candi Hindu ini. 3. Keraton Ratu Boko
      Keraton Ratu Boko disebut juga Candi Boko merupakan situs purbakala, lokasinya kira-kira 3 km di sebelah selatan dari kompleks Candi Prambanan atau 18 km sebelah timur Yogyakarta. Jalanan menuju kesini searah dengan jalan menuju Candi Ijo, namun Candi Boko di ketinggian 196 mdpl. 
        Keraton Candi Boko berada di wilayah dua Dukuh, yakni Dukuh Dawung, Desa Bokoharjo dan Dukuh Sumberwatu, Desa Sambireja, Kecamatan Prambanan Kabupaten Sleman Yogyakarta.
      Tiket masuk ke sini lumayan mahal, yaitu Rp. 60.000,- tapi sebenernya bisa untuk 3 lokasi yaitu Candi Prambanan, candi Borobudur dan Candi Boko (untuk yang belum pernah kesini, mending sekalian ke 3 candi ini supaya tidak rugi sudah bayar tiket mahal).
      Kalau dilihat dari bentuknya, candi Boko tidak seperti candi2 lainnya, tapi mirip seperti bangunan istana / bekas istana, karena masih terdapat benteng dan parit kering sebagai pertahanan. Nama "Ratu Boko" berasal dari legenda masyarakat setempat. Ratu Boko adalah ayah dari Loro Jonggrang, yang juga menjadi nama candi utama pada kompleks Candi Prambanan. Candi Prambanan terlihat jelas dari dekat pintu masuk gardu pandang Candi Boko.
      Kalau yang asalnya Jawa Tengah pasti masih ingat cerita tentang Loro Jonggrang, dia adalah putri yang cantik, mau disunting Raden Bandung Bondowoso tidak mau, sampai minta dibangunkan candi sebanyak 1000 buah dalam waktu semalam, pikirnya gak akan bisa, sehingga dia gak bakal jadi istrinya, tapi karena Raden Bandung Bondowoso seorang yang sakti dia bisa membuat candi sebanyak itu dengan bantuan para Jin. Melihat gelagat bahwa Bandung Bondowoso bakal berhasil memenuhi tuntutannya, maka Loro Jonggrang membuat tipu muslihat, mengajak warga desa untuk menumbuk padi tengah malam, supaya disangkanya sudah pagi. Begitu bunyi lesung bertalu-talu, Loro Jonggrang mendatangi area candi dan mengklaim kalau Bandung Bondowoso tidak bisa memenuhi permintaannya, jadi ia terbebas dari perjanjian untuk jadi istrinya. Akhirnya Bandung Bondowoso marah, dan mengutuk Loro Jonggrang untuk jadi candi, melengkapi 1000 candi, karena memang setelah dihitung hanya kurang 1. Naahhhh,,,saya masih ingat kan cerita itu ???            Sebelum sampai ke Gapura istana, terdapat sebuah pelataran yang berfungsi sebagai tempat jamuan, dan sekarang lokasi ini sering digunakan untuk tempat Family Gathering sebuah perusahaan karena memang sangat luas. Terdapat juga "gamelan" di area pelataran ini yang befungsi untuk menyambut para tamu dan wisatawan.   Jika sunset tiba, bangunan gapura akan nampak indah sekali, sangat eksotik, namun sayang sekali sunset saat itu belum sempurna karena masih terdapat awan / mendung, katanya kalau mau lihat langit cerah dan sunset yang bagus sekitar Juli - Agustus.     Di tempat ini masih sering digunakan untuk bersemedi bagi orang2 "sakti", entah untuk tujuan apa, tapi biasanya mencari ilmu atau kekayaan. Begitu luasnya tempat ini sehingga kami tidak sempat mengitarinya mengingat waktu sudah keburu malam dan perjalanan akan segera dilanjutkan menuju Magelang.   Day 2, tgl 6 September 2015 4. Sunrise Punthuk Setumbu

      Lumayan jauh perjalanan dari Candi Boko menuju Magelang, yang jelas mata sudah ngantuk ketika kami sampai di HOTEL PONDOK TINGAL BOROBUDUR & RESTORAN. Untuk efisiensi kami ambil yang dormitory sehingga satu kamar bisa untuk ramai2, tarif per orang Rp. 25.000,-.  Ini ada alamatnya, silahkan di simpan siapa tahu suatu saat perlu :  Jl. Balaputradewa 32 Borobudur, Magelang, Jawa Tengah ( 1,4 Km Timur Candi Borobudur ), Telp :  (0293) 788 145, 788 245, 550 8845.
      Suasana penginapan sangat  khas, arsitektur bangunan masih tradisional perpaduan arsitektur bambu, kayu dan beberapa corak Jawa serta beberapa pohon dan bunga teratai di taman kolam yang nampak asri dan sejuk.   Pagi2 sekali kami bangun untuk menuju Punthuk Setumbu. Lokasinya ada di Dusun Kurahan, Desa Karangrejo, Borobudur, Magelang. Jaraknya kurang dari 4 kilometer dari Candi Borobudur. Untuk mencapai lokasi ini, begitu melewati depan Hotel Manohara, terus berbelok ke kanan masuk jalan tengah desa. Terus saja hingga mencapai Dusun Kurahan.    Tiket masuk seperti biasanya dibedakan untuk wisatawan asing Rp. 30.000,- dan wisatawan domestik Rp. 15.000,-, sudah termasuk mahal jika dibandingkan dengan tiket ke pantai di Gunung Kidul ya ?
      Jalanan menuju puncak Punthuk Setumbu sudah bagus karena sudah disemen, dan jika mulai menanjak sudah dikasih pengaman sekaligus bisa buat pegangan kita nanjak, kalaupun capai sudah disediakan tempat duduk dari bambu. Waktu tempuh sampai puncak paling hanya 30 menit, tapi bagi saya lumayan melelahkan. Sampai di atas sudah tersedia minuman dan makanan hangat, karena sudah tersedia warung sederhana.
       
        Yang menarik sari sunrise Punthuk Setumbu adalah mentari muncul diantara Gunung Merapi dan Merbabu, ini yang di-elu2kan para pemburu sunrise. Namun lagi2 mendung setia mengikuti kami, sehingga gunung Merapi dan Merbabunya kurang jelas terlihat.

      Begitulah yang terjadi di puncak Punthuk Setumbu, jika sudah agak terang sedikit, maka dikejauhan nampak Candi Borobudur yang tertutup awan sangat jelas terlihat. Jika sudah puas melihat sunrise, mari kita turun pelan2 untuk melanjutkan ke perburuan berikutnya.
      Jika lapar di bawah, masih bisa menikmati sarapan pagi di dekat loket masuk atau lebih jauh lagi berburu makanan khas Magelang yang tak asing bagi kita semua yaitu Tahu Gejrot khas Magelang, atau Mangut Beong. Beong adalah sejenis ikan sungai, bentuknya seperti ikan patin namun moncongnya seperti ikan Gabus.
       
      5. Vihara Buddha Mendhut
      Vihara adalah tempat untuk beribadah bagi umat Buddha, lokasinya persis disebelah Candi Mendhut, jadi kita bisa sekalian ngintip Candhi Mendut, kenapa ngintip ? Karena tiket masuknya sendiri2, sedangkan saat itu kami berencana hanya mengunjungi Vihara saja. Vihara ini terletak di Desa Mendut, Kota Mungkid, Magelang.
      Selain sebagai tempat ibadah, vihara ini merupakan tempat bagi para biksu dan biksuni untuk berkumpul dan belajar mengenai Agama Buddha. Kompleks vihara ini terdiri dari beberapa tempat ibadah, asrama, perpustakaan umum dan taman.
        Yang menarik di vihara ini adalah kita bisa melihat beberapa bentuk patung Buddha. Ada patung Buddha tidur dan ada yang duduk dengan berbagai ukuran. Disini juga ada sebuah pohon langka yang bunganya sangat unik, yakni bunga Sal atau canonball flower. Kabarnya tanaman ini berasal dari Thailand. Bunganya sangat unik, kelopaknya tebal dengan benang sari berwarna orange yang menjulur dari batang sarinya yang mirip dengan kaki ubur-ubur, wanginya sangat lembut.
         
      6. Rafting Sungai Elo
      Selesai berkeliling di Vihara kami langsung menuju basecamp rafting di Sungai Elo, biasanya kalau mau rafting buking dulu sehingga sudah ditentukan kebagian yang jam berapa, itulah sebabnya ketika di vihara tidak bisa lama2 karena takut sudah ditunggu oleh tim pemandu rafting.
        Ternyata arung jeram Sungai Elo di Magelang sudah terkenal, rute2 rafting mempunyai karakter tingkat tantangan yang berbeda, jadi kita sesuaikan dengan kemampuan kita saja. Kalau ibu2 ya pilihnya yang fun aja, kelas pemula, karena sifatnya hanya hiburan. Dan untuk Sungai Elo ini hampir dapat di kunjungi setiap musim. Panjang pengarungan sejauh 10 – 11 km dengan waktu tempuh 2 – 2,5 jam, pemandangan sekitar sungai sangat indah.   Dari bacecamp kami diantar pakai mobil angkot untuk menuju start rafting, perlengkapan safety sudah dipersiapkan di mobil tinggal kami pakai saja. Tak lupa sesuai dengan ketentuan, Tim Pemandu memberikan petunjuk terlebih dahulu, dan kita harus mematuhinya supaya aman.       Peserta rafting hari itu ramai sekali, sehingga sungai nampak penuh, kamipun siap bertempur dengan mereka, walau tim kami wanita semua, siapa takut ???? Sebelumnya tidak lupa berdoa bersama untuk keselamatan petualangan kali ini, terbayang nanti bakal ketemu jeram-jeram yang mengasyikkan yang akan menggoncang goncang perahu kami,,,,,pasti seruuuu,,,,dan bisa untuk menghilangkan penat setelah 5 hari kerja. (sok sibuk nih yeee,,,??) Ternyata lalu lintas sungai bisa macet juga, jika masih banyak perahu yang tersangkut di batu2 dan tidak bisa bergerak, maka perahu yang dibelakangnya menunggu dulu sampai dia bisa jalan, pada kesempatan inilah dibuat seru2an antar peserta rafting, kami main ciprat2an air, apalagi kalau tahu ada peserta lain yang bajunya masih kering, langsung kami basahin hingga ampun2 deh,,,,,xixixixii Begitu juga jika pas berhentinya di tengah2 sungai, beberapa teman kami lompat ke sungai untuk berenang sepuasnya, yang gak bisa berenang ya duduk manis saja di atas perahu. hiks,,,, Kira2 di pertengahan perjalanan rafting, kami berhenti untuk istirahat, di TKP sudah disediakan minuman segar berupa kelapa muda dan cemilan berupa pisang goreng dan tahu goreng. Rafting kali ini tidak terlalu berat menurut saya, karena pas musim kerign sehingga air sungai tidak terlalu besar. Atau mungkin karena ini kali kedua saya bermain rafting jadi tidak terlalu takut lagi. Tidak puas rasanya kalau tidak basah2an, kamipun bermain air sepuasnya sebelum memulai lagi mendayung perahunya ke finish.   Dan,,,,,akhirnya, kami sampai finish dengan selamat, namun di korting sedikit karena waktu kami yang sudah sangat mendesak untuk kembali ke Jakarta dengan menggunakan kereta api.  Begitu selesai, kami balik lagi ke basecamp untuk ganti baju dan ada jamuan makan siang yang sudah include dengan paket raftingnya. Yaaaa,,perlu dicoba kawan keseruan bermain rafting disini, kan kami dapat sertifikat loh,,,???!!     Selesai makan kami cepat2 cuzz ke Jogyakarta, menuju stasiun Tugu untuk kembali ke Jakarta,,,, Bye bye Jogya,,,,,,,terima kasih sambutanmu, kami puas,,,,!!   Salam Jalan2 Indonesia,,,,,!!
    • ( Weekday trip ) Klasik Jogjakarta “ Borobudur, Prambanan, kraton, Phuntuk Setumbu, Indrayanti, malioboro” 17-19 Januari 16” start JKT
      By amoy
      Destinasi:
      Prambanan
      Borobudur
      Sunrise Phuntuk setumbu
      Pantai Indrayanti
      Pantai Krakal
      Kraton Jogja
      Malioboro
      Pasar Bringharjo
      Sentra Bakpia

      Day 1
      21.30 Meeting point stasiun pasar senen
      22.30 Start menuju Jogja dengan KA ekonomi

      Day 2
      07.00 Sarapan & menuju Candi Prambanan
      08.00 Explore candi prambanan
      11.00 Menuju Kraton Jogja
      11.30 Explore Krataon Jogja
      12.00 Makan siang
      13.00 Menuju pantai Indrayanti
      15.00 Explore pantai Indrayanti & krakal
      18.00 Menuju homestay
      20.00 Istirahat, free time di homestay

      Day 3

      03;30 Bangun & start hunting sunrise phuntuk setumbu
      06.00 Explore Borobudur
      09.00 Back to homestay & cekout
      11.00 Wisata Belanja Malioboro & Pasar Beringharjo
      13.00 Sentra bakpia Patuk
      15.00 Drop Stasiun / Bandara, trip selesai
      15.30 Back to JKT
      24.00 Sampai di JKT

      Price :
      Rp 780.000 ( start JKT )
      RP 620.000 ( start Jogja )

      Paket include :
      Tiket kereta ekonomi pp JKT-Jogja ( start JKT )
      Transport ac selama Trip
      Homestay
      Makan 3x
      Tiket wisata
      Guide

      Syarat dan Ketentuan :
      . Peserta dianggap Fix, jika sudah DP/Full transfer.
      . Konfirmasi Pembayaran Paling Lambat 1 X 24 jam
      . Sisa pelunasan dibayarkan pada H-5
      . Pembayaran DP dianggap hangus jika terjadi pembatalan keberangkatan dari pihak Peserta ( bisa di gantikan peserta lain ).
      . Jika terjadi Force Majeure, diselesaikan secara kekeluargaan.
      . Ittinerary dapat berubah sesuai situasi & kondisi.

      CP :
      Amoy : ( 081318723881 ) Call/WA/SMS Pin BB : 53DFC99A
      Email : travelinkcafe@gmail.com
      www.travelinkcafe.com