nafariza

Nusa Kambangan, Bukan Cuma Penjara

22 posts in this topic

Apa yang terbayang di benak kamu saat mendengar Pulau Nusa Kambangan? Sebagian orang menyebut pulau ini sebagai Alcatraz nya Indonesia, karena merupakan pulau yang terdapat penjara di dalam nya. Tapi menurut saya, sebutan tersebut tidaklah tepat. Karena Alcatraz adalah sebuah pulau kecil dan di dalamnya hanya terdapat penjara. Sedangkan di Pulau Nusa Kambangan, yangterletak di daerah Cilacap, Jawa Tengah, tidak hanya terdapat penjara, melainkan objek2 wisata juga.

Objek2 Wisata di Pulau Nusa Kambangan

wisata-cilacap.jpg

Sumber Gambar

Banyak pantai indah yang terdapat di Nusa Kambangan, mulai dari Pantai Pasir Putih, Pantai Permisan, Pantai Jetis, Pantai Singkil Indah, Pantai Ketapang Indah, sampai Pantai Indah Widarapayung. Dengan hampir semua nama pantai mengandung kata indah, bisa saya bayangkan kalau pantai2 di sana sangat indah2. Atau mungkin juga karena pemerintah di sana ingin menghilangkan kesan angker dari Nusa Kambangan (baca selengkapnya di sini).

Selain pantai, juga banyak terdapat objek wisata Goa di pulau ini, mulai dari Goa Maria, Goa Masigitsela, Goa Ratu, Goa Putri, sampai Goa Ronggeng. Jika sudah bosan dengan wisata alam, kita juga bisa mengunjungi benteng2 peninggalan jaman Belanda di pulau ini.

Kalau kamu punya ketertarikan yang besar dengan wisata alam, maka tidak ada salahnya menjajal juga objek2 wisata di pulau ini. Menurut pengakuan seorang teman yang pernah berkunjung ke sana, "pasir nya putih2, airnya bening, dan bisa ambil karang2 juga".

Tertarik untuk mengunjungi? Tunggu apalagi? :)

Sumber: Artikel1 Artikel2 Artikel3

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehe aku juga pernah sih ke pinggir nusa kambangan alias di teluk penyu.. jadi kelihatan banget nusa kambangannya... dari jauh gak begitu menarik sih soalnya cuma hutann.. dan pepohonan lebatt..

cuman katanya gampang kalo mau kesitu naik perahu paling cuma 20rb.. deket banget.. gak sampe 100 meter kayaknya.. keliatan deket banget kok.. renang aja sampe kayaknya hehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehe aku juga pernah sih ke pinggir nusa kambangan alias di teluk penyu.. jadi kelihatan banget nusa kambangannya... dari jauh gak begitu menarik sih soalnya cuma hutann.. dan pepohonan lebatt..

cuman katanya gampang kalo mau kesitu naik perahu paling cuma 20rb.. deket banget.. gak sampe 100 meter kayaknya.. keliatan deket banget kok.. renang aja sampe kayaknya hehehe

Bener banget mbak, teluk penyu itu daerah di Pulau Jawa (baca: Cilacap) yang berbatasan dengan perairan di Pulau Nusa Kambangan nya bukan ya mbak? Istilah kata, tempat penyebrangan mau ke Pulau Nusa Kambangan. Ada yang bilang, bahkan di Teluk Penyu aja pun, pantainya udah bisa dinikmati buat liburan. Bener gak mbak? :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya dah 5 tahun pengen banget liat penjaranya di nusa kambangan. Tapi pribadi saya ga tau loh ada wisata pantai gitu. Jadi ini berita baru buat saya.

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya dah 5 tahun pengen banget liat penjaranya di nusa kambangan. Tapi pribadi saya ga tau loh ada wisata pantai gitu. Jadi ini berita baru buat saya.

Wah ada apa nih mas udah 5tahun ngebet pengen liat penjaranya nusa kambangan? Ada memori khusus kah? :)

Iya, kalo suka wisata pantai, banyak spot yang suka dikunjungi di sini. Wisata lautnya masih belom terbukti keindahannya tapi ya mas..

alexandri likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites

sedikit bingung, kalau nama pulaunya pulau nusa kambangan yang ada objek wisata.

terus kalau nama pulau untuk penjara itu apa?

atau penjara itu bukan pulau dan gabung sama Pulau nusakambangan?

Share this post


Link to post
Share on other sites

sedikit bingung, kalau nama pulaunya pulau nusa kambangan yang ada objek wisata.

terus kalau nama pulau untuk penjara itu apa?

atau penjara itu bukan pulau dan gabung sama Pulau nusakambangan?

Yak bener banget mbak, jadi di pulau nusa kambangan buat penjara itu, ternyata pulaunya luas banget. Jadi, satu pulau isinya bukan cuma penjara aja. Tapi ada objek wisatanya juga kayak museum, benteng, pantai, dan lain sebagainya itu..

Jadi tertarik buat jalan2 ke sana mbak? :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

waw nampaknya oke juga ya

cuma image nya karna pulau penjara jadi jarang yg tw soal wisata nya :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

gak tertarik. apalagi jauh dari Jakarta.

tapi yaah kalau kebetulan lewat boleh aja liat2.

waw nampaknya oke juga ya

cuma image nya karna pulau penjara jadi jarang yg tw soal wisata nya :D

kalo mbak nya udah nyampe cilacap, gapapa loh jalan2 sekalian nyebrang ke pulau nusa kambangan. kalo emang gak deket2 sana, rada males juga sih ya jauh2 ke pulau ini, hehe. apalagi imagenya masih pulau penjara, bukan pulau tujuan wisata.

yak bener banget mas, sebenernya bisa dijadiin tujuan wisata, kalo aja image pulau penjaranya gak begitu melekat. mungkin yang suka wisata unik, bisa banget ke pulau ini.

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehehehehe tapi aman gak yaa? jangan2 nanti ada tahanan lepas :wacko: :wacko:

serem dehhh hehehhe...

emang penjaranya tu bentuknya gimana sih.. belum pernah kesana nih hehhe

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah baru tahu kalo punya objek wisata juga.

tapi aman kan...?

takutnya, ada hal2x yang tidak di inginkan, misal ada napi yang kabur, trus jadi bahaya gt..?

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehehehehe tapi aman gak yaa? jangan2 nanti ada tahanan lepas :wacko: :wacko:

serem dehhh hehehhe...

emang penjaranya tu bentuknya gimana sih.. belum pernah kesana nih hehhe

Wah sebenernya kalo di google aja, bisa dapet banyak gambaran penjara itu kayak gimana kok mbak :D

Dan mestinya aman kok kalau mau wisata jalan2 ke pulau nusa kambangan. Ada LP juga di cipinang, bahkan ada perumahan di dekat sana, aman2 aja kan. :)

Ini nih penampakan LP yang ada di Nusa Kambangan:

Gerbang Depan

20110315110954999.jpg

Gerbang Belakang

4e0d2946bafc44e656cf2886c0b75bb2_XL.jpg

Gedung LP Narkotika

lapas-narkotika-nusakambangan1.jpg

Gerbang Dalam

nuskam51.jpg

Sumber Gambar

Isi LP

lapas.jpg

Tidak begitu menyeramkan kan mbak? :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah baru tahu kalo punya objek wisata juga.

tapi aman kan...?

takutnya, ada hal2x yang tidak di inginkan, misal ada napi yang kabur, trus jadi bahaya gt..?

hihihi lucu nih, sama dengan mbak di atas. nanyain keamanan objek wisata hanya karna ada penjara di dekat sana..

aman toh mbak :) selama ini juga jarang kan kedengeran berita napi di nusa kambangan yang kabur. wong yang di sana itu napi2 narkotika kok, bukan napi2 pembunuhan gitu hehe..

sedangkan di deket LP cipinang aja bisa ada perumahan bahkan kantor, kenapa yang cuma jalan2 di nusa kambangan gak berani mbak? ;)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah emang bener tuh di nusakambangan pantainya lumayan bagus dan bersih.

Sekitar bulan september tahun kemarin ane baru aja praktikum ke sana, ke pantai apa lupa namanya, sama ke pasir putih. Mantep deh pantainya. :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah emang bener tuh di nusakambangan pantainya lumayan bagus dan bersih.

Sekitar bulan september tahun kemarin ane baru aja praktikum ke sana, ke pantai apa lupa namanya, sama ke pasir putih. Mantep deh pantainya. :D

abis praktikum apa mas di sana? ada semacam lab gitu di sana? apa gimana ya? baru tau saya di nusa kambangan bisa praktikum juga selain buat penjara dan wisata alam hihi..

wah bisa tuh mas bikin field report atau share2 disini pemandangan di sana kayak gimana aja :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, kereeen juga tuuh nusa kambangan... bayangan ane, nusa kambangan itu sebuah pulau yang benar-benar ditujukan untuk para penjahat kelas berat. tapi cakep juga ternyata... masuk list tempat yang harus didatangi niih

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, kereeen juga tuuh nusa kambangan... bayangan ane, nusa kambangan itu sebuah pulau yang benar-benar ditujukan untuk para penjahat kelas berat. tapi cakep juga ternyata... masuk list tempat yang harus didatangi niih

setuju mas, emang keren banget untuk ukuran pulau yang terkenal sebagai penjaranya. kasian wisata alam di sana ya berarti, ketiban keindahannya dengan nama seram dari sebuah "penjara". semoga share disini bisa bikin banyak wisatawan dateng ke sana ya :)

 

jangan lupa di-share disini kalo udah jadi main2 ke sana ya mas

Share this post


Link to post
Share on other sites

Aku juga sering denger kalau tempat ini udah jadi tempat wisata, tapi gak pernah terbersit buat pergi k tempat ini, ngeri .... cuma, denger info ni, mungkin lain kali patut dicoba juga kali ya .... sp tau ada yang bisa dijadiin pelajaran

Share this post


Link to post
Share on other sites

Hehehe,,, Nusakambangan ya.. ini dia gambar-gambarnya.. gambar ini saya ambil di Nusakambangan bagian timur.. nanti deh, saya bikin thread khususnya..  :senyum

 

 

DSC_3739.jpg

 

 

DSC_3648.jpg

 

 

DSC_3559.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

Nice info...baru tau klo nusa kambangan jg tempat wisata..

kapan2 kesana ah :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • By awidiot.com
      Ritual Penyucian Rohani dan Jasmani di Bumi Galaherang. Kalimantan Barat memiliki banyak destinasi wisata yang menarik untuk dikunjungi, mulai dari wisata bahari hingga wisata alam, salah satu tempat wisata yang ada Kabupaten Mempawah ini mungkin bisa jadi tempat yang seru mengisi akhir pekan anda. Jika berbicara soal tempat rekreasi unik di Kalimantan Barat, maka tempat berlibur bernuansa sejarah tidak akan lepas darinya.    Berdasarkan cerita para ahli sejarawan yang mengisahkan bahwa dahulunya Borneo wabilkhusus West Borneo adalah sebuah pulau yang terdiri dari banyak Kerajaan dengan 2 jenis corak, yaitu melayu dan dayak. Bahkan, disetiap kabupaten di Kalimantan Barat memiliki kisah tersendiri terkait Kerajaan ataupun Keraton, tidak terkecuali Kabupaten Mempawah.    Daerah yang memiliki julukan Bumi Galaherang ini memiliki sebuah Keraton yang cukup terkenal dimasanya. Kerajaan yang memiliki corak melayu dan sangat kental dengan nuansa islaminya ini bernama Keraton Amantubillah yang memiliki arti "Aku Beriman Kepada Allah". Keraton ini terletak di Mempawah Hilir, sekitar 15 menit dari Terminal Kabupaten Mempawah.    Keraton yang didominasi warna hijau tosca ini semakin terkenal dikancah internasional pada saat naik tahtanya Opu Daeng Manambon untuk menggantikan Sultan Senggauk. Orang-orang dari berbagai penjuru mulai mendatangi Keraton Amantubillah untuk berdagang ataupun untuk melakukan kontrak politik.    Pada tahun 1808 M, Keraton Amantubillah sempat terbakar hebat yaitu pada masa pemerintahan Gusti Ibrahim (Sultan ke-9 Mempawah). Namun, dibangun kembali dan rampung pada tanggal 2 November 1922 saat pemerintahan sultan ke-11 Mempawah yaitu Gusti Muhammad Taufik Accamaddin.    Keraton yang memiliki tulisan "Mempawah Harus Maju, Malu dengan Adat" pada gerbangnya ini membagi kompleks Keraton menjadi 3 bagian, yaitu bangunan utama yang dijadikan tempat Singgasana Raja beserta Pemaisuri dan juga dijadikan tempat tinggal keluarga Kerajaan (saat ini difungsikan sebagai museum, dan ditempat ini menyimpan berbagai benda peninggalan Keraton Mempawah, seperti Singgasana Raja, busana kebesaran, keris, dan juga foto-foto anggota keluarga Kerajaan).    Bangunan sebelah kanan dijadikan tempat untuk mempersiapkan segala keperluan dan juga digunakan sebagai tempat untuk jamuan makan anggota keluarga Kerajaan (saat ini difungsikan sebagai pendopo Keraton).    Sedangkan sisi sebelah kiri bangunan Kerajaan berfungsi sebagai aula dan juga tempat mengurus segala hal yang berkaitan dengan administrasi pemerintahan Kerajaan (saat ini difungsikan sebagai tempat tinggal para kerabat anggota Keraton Mempawah).    Dibelakang istana Amantubillah terdapat sebuah kolam yang dahulunya digunakan sebagai pemandian keluarga Kerajaan, sayangnya kolam ini tidak dapat digunakan kembali karna tertutupnya saluran air yang menghubungkan tempat tersebut ke sungai Mempawah.    Jika anda berkunjung ke tempat ini jangan khawatir kelaparan karna di dekat Keraton terdapat sebuah kantin yang memiliki ciri khas kearajaan, dan harga yang ditawarkanpun relatif terjangkau. Untuk anda yang muslim, jangan khawatir mau shalat dimana, karna didekat Keraton juga memiliki sebuah masjid peninggalan kesultanan Amantubillah yang diberi nama Masjid Jami'atul Khair, semakin lengkap bukan nuansa islaminya. Nah, untuk kalian yang tertarik menelusuri jejak Kerajaan bercorak melayu dan bernuansa kental islaminya di Kalimantan Barat, Keraton Amantubillah mungkin dapat dijadikan salah satu destinasi wisata pilihan untuk memenuhi hasrat penasaran anda.
      Sumber : www.awidiot.com

    • By citrariana
      Berlokasi di Desa Dersono Kecamatan Pringkuku Kabupaten Pacitan. Tempat ini merupakan kawasan sungai yang di sisi kanan dan kirinya ditumbuhi pepohonan lebat dan pohon kelapa yang menjulang tinggi. Dengan melihat ilustrasi di atas, pasti Anda dapat mebayangkan betapa asri dan indahnya tempat ini. Sungai Maroon dimanfaatkan warga sekitar sebagai sumber air bersih. Jadi bisa dibayangkan kan betapa segarnya air di sana
       
      Sungai ini terkenal sebagai Green Cayon di Pacitan. Nikmati berpetualang menyusuri sungai dengan menyewa perahu penduduk, Anda memerlukan waktu kurang lebih 45 menit untuk menyusuri sungai sepanjang 4,5 km ini. Biasanya mereka juga menyediakan pelampung keselamatan. Walaupun Anda pandai berenang, disarankan untuk tetap menggukana pelampung ini mengingat kedalaman sungai mencapai 20 meter.

      Warga sekitar mematok harga Rp 100.000,00 – Rp 150.000,00 untuk menyewa perahu perahu yang dapat menampung 5-6 orang. Harga ini sudah termasuk orang yang mengemudikan perahu. Sepanjang aliran sungai adalah spot menarik untuk berfoto. Jadi siapkan kamera Anda.
      Waktu paling tepat untuk mengunjungi tempat ini adalah saat musim kemarau. Karena saat hujan, air sungai kan berubah menjadi coklat.
      Tak jauh dari lokasi ini, Anda juga dapat menikmati pesona Pantai Ngiroboyo. Tempat ini sangat cocok untuk melepas lelah setelah menyusuri sungai.
       
      Akomodasi :
      Melalui Jalur Solo, Anda dapat memilih rute dari Jln Raya Solo menuju Pacitan. Kemudian menuju Desa Dersono yang melewati pertigaan Desa Ngadirejan (Kecamatan Pringkuku).
      Bila Anda ingin mengunjungi wisata ini dari tempat yang jauh, pilihlah pesawat sebagai sarana transportasi Anda. Selain menghemat waktu juga menghemat energi.
      Selamat berlibur 
      Sumber Gambar (piknikdong, rilyanshandini.wordpress)
       
       
       
       
       
       
       
       
       
    • By citrariana
      Ada apa di Pekanbaru? Banyak kok. Ini buktinya :
      Desa Okura

       
      Desa ini dinobatkan menjadi desa wisata sejak 2010. Suasana tradisional masih dipertahankan. Terbukti dengan adanya beberapa rumah panggung di tepi Sungai Siak. Selain itu pengobatan tradisional masih populer digunakan. Masyarakat pun masih menggunakan bahasa daerah untuk berkomunikasi. Salah satu tradisi unik di desa ini adalah Silat Pangean yang masih bisa dinikmati oleh pengunjung. Ada tidak akan bosan di sana. Ada berbagai paket wisata yang di tawarkan seperti bersepeda di kebun sagu, berkuda, susur sungai, naik sampan, dan menikmati wisata budaya.
      Sungai Kampar

      Sungguh Indonesia sangatlah unik. Termasuk wisatanya. Contohnya di Sungai Kampar. Namanya adalah gelombang bono. Gelombang ini menyerupai gelombang yang ada di pantai. Tingginya mencapai 6 m dan panjang gelombang mencapai 300 m. Di sungai ini pengunjung dapat berselancar menantang ombak. Sungai Kampar telah terkenal hingga luar negeri terbukti dengan banyaknya peselancar dunia yang berniat mencoba ombak yang menantang ini. Menurut peselancar, tidak mudah menahlukkan gelombang bono. Gelombangnya cepat, karakternya tidak terduga dan panjang. Selain itu, cukup sulit untuk mengambang di sungai ini mengingat sungai ini adalah sungai air tawar.
      Masjid Agung An-Nur

      Dibangun pada tahun 1963, masjid ini salah satu yang tertua di Pekanbaru. Arsitekturnya yang unik merupakan perpaduan dari Turki, Arab, India, dan Melayu. Arsitektur masjid ini sering disamakan dengan Taj Mahal. Masjid ini telah menjadi landmark Provinsi Riau. Anda akan merasakan kemegahan masjid ini bahkan sebelum Anda memasuki masjid.
      Dekranasda

      Tidak lengkap rasanya bila pulang dari liburan tidak membawa oleh-oleh. Maka datanglah ke Dekranasda.Berlokasi di Jalan Sisingamangaraja dan Jalan Durian, tempat ini merupakan pusatnya oleh-oleh Riau. Menjual berbagai macam batik Riau, kain tenun, kain songket, busana melayu, dan berbagai kerajinan dari kayu. Pastinya Anda tak perlu khawatir dengan harga.
      Sop Tunjang

      Kuliner merupakan salah satu tujuan wisatawan. Pekanbaru pun tak mau kalah dengan menyuguhkan kuliner yang lenzat dan membuat Anda rindu untuk kembali. Salah satu makanan khas di sana adalah sop tanjung. Salah satu yang paling lezat berapa di kawasan Gor Tri Buana Jalan Diponegoro. Masakan yang terbuat dari tulang sapi yang direbus hingga menjadi sop dengan rasa yang sangat gurih. Perpaduan bumbu yang dipilih membuat sop ini semakin nikmat dinikmati bahkan saat Anda merasa kenyang.
      Apa hanya itu? Tentu tidak. Masih ada wisata lain seperti Riau Fantasi, Kebun Binatang Sang Kulim, Danau Buatan Lembah Sari, Rekreasi Alam Mayang, Istana Siak, Pasar Bawah, Air Terjun Aek Martua, dan masih banyak lagi. Tunggu apa lagi? Yuk segera siapkan liburan Anda ke Pekanbaru. 
    • By Eko Carbon Prasetyo
      Walaupun lahir,gede,makan,minum,tidur dan hidup di boyolali..
      Ini kali pertama saya melihat yang namanya kirab budaya sebaran apem..
      Boro-boro yaqowiyu yang di jatinom,lihat yang di penggng aja baru kali ini...
      dan menurut informasi temen saya yang orang situ,setahun ada sekitar 3 kali event budaya seperti ini diadakan di pengging.Mungkin masih kalah jauh animonya dengan event serupa yang diadain di Jatinom,next time saya pengen bikin video kirab padusannya karena biasanya pas padusan itu eventnya lebih gede.O ya,padusan adalah prosesi pen sucian diri yang dilakukan orang jawa,khususnya jawa tengah,yang diakuin menjelang memasuki bulan puasa yang tujuannya agar di bulan tersebut kami mampu menjalani ibadah ramadhan secaa lahir dan batin.
      Apa aja yang saya lihat?
      lihat aja disini
    • By Eko Carbon Prasetyo
      Cerita tentang video kali ini...

      Sebagai Vlogger yang viewernya ga banyak dan subscribernya ga nambah-nambah...
      Boyolali sendiri lagi barnding gede-gedean di berbagai bidang..salah satunya dari sisi wisata.
      Bahkan ga main-main..Berbagai proyek mercusuar mulai dibangung di kabupaten Boyolali.
      Salah satu yang digadang-gadang,di Boyolali akan dibangun Kebun Raya yang rencananya akan menyaingi kebun raya Bogor.

      Jalan-Jalan kali ini saya dan kakak saya di suruh masuk ke area Proyek Kebun Raya Boyolali yang lagi dibangun..Emang ada?

      Ya ada lah,lha wong udah mulai dibangun lho kebun raya nya.. 
      Nama kebun raya ini nantinya deiberi nama Indrakila.
      Kenapa namanya Indrakila? Mungkin karena tempatnya dekat dengan pesanggrahan Indrakila yang tidak jauh dari kebun Raya Ini


      Mau tau lebih lengkapnya? Apa aja sih yang ada di dalam proyek pembangunan Kebun Raya Boyolali ini?

      Cek aja deh videonya...
       
       
    • By WISATA PANTAI NONGSA BATAM
      Pesona malam kota batam " Nagoya City " (Kepulauan Riau - Indonesia)

    • By Mulyati Asih
      Bermain-main dengan awan. Foto: Aldani
       

      Cuaca tampak cerah ketika mobil yang membawa kami dari stasiun Poncol Semarang, memasuki basecamp Mawar jalur pendakian Gunung Ungaran. Suasana tampak sepi, hanya beberapa orang terlihat di sekitar camping ground. Hal pertama yang kami cari adalah Riyan, kami janjian di sini untuk mendaki bersama. Saya dan Abdi mengurus SIMAKSI dan membayar biaya sebesar Rp.5.000 per orang. Kebetulan basecamp sepi, masih ada waktu untuk bersih-bersih. repacking dan membagi beban logistik.
       
      Kurang lebih pukul 11.00 kami bersembilan, saya, Dwi, Muly, Nur, Tio, Anis, Dani, Abdi dan Riyan mulai meninggalkan basecamp. Kami sepakat akan berjalan santai selama pendakian, kemudian berjalan mengikuti Riyan. Pohon pinus menghiasi sepanjang jalur pendakian,  20 menit berjalan sampailah kami di pos 1. Pos disediakan untuk beristirahat, kami pun tak menyia-nyiakannya meskipun hanya untuk makan cokelat. Melanjutkan perjalanan memasuki  hutan heterogen dengan trek masih landai.
       

      Istirahat bagian dari perjalanan yang menyenangkan, melemaskan otot-otot kaki sambil tarik napas
       
      Kami sampai di pos 2, sebuah bangunan beratap seng dan beristirahat di sini. Cepat sekali untuk menemukan pos 2 pikir saya, jaraknya kurang lebih 30 menit dari pos 1. Meninggalkan pos 2, trek masih landai. Suara gemuruh air dari pipa-pipa yang terpasang di pinggir jalan menggundang perhatian saya. Sampailah kami di area terbuka, sebuah pertigaan menuju perkebunan teh. Dari landai, trek berganti mulai menanjak dan berbatu kerikil. Jalannya lebar, beberapa kendaraan motor berseliweran. Petak-petak perkebunan teh menjadikan pemandangan yang menyejukkan mata, lumayan buat menghilangkan kebosanan. Beberapa orang mendirikan tenda di sini. Kami berjalan mengikuti papan petunjuk arah menuju puncak yang terpasang di pertigaan Promasan. Saya, Muly, Dwi dan Nur sempat tertinggal rombongan karena terlalu lama berfoto di sini.
       
       
      Jalan Terjal Menuju Puncak
       
      Meninggalkan perkebunan teh, jalanan semakin menanjak. Sesekali pandangan saya masih mengarah pada hamparan pucuk-pucuk daun teh. Bonus kali ini adalah hijaunya hamparan perkebunan teh. Treknya menanjak bukan pada tanah miring, tapi kami harus menaiki tangga-tangga dari batu. Dari batu ukuran kecil hingga berukuran besar.
       
      Bukan hal mudah untuk melewati trek berbatu. Beberapa kali saya harus meraih batang pohon untuk pegangan sebelum kaki menaiki batu atau pegangan erat pada akar pohon yang menjalar. Bahkan tangan mencengkeram erat batu dan kaki mulai menaiki batu lainnya. Baru satu jam berjalan rasanya sudah ngos-ngosan, saya lihat Nur mulai keletihan. Saya mengulurkan tangan membantu Nur menaiki batu. Riyan masih setia menemani yang tertinggal sedangkan Abdi berjalan di depan diikuti yang lain.
       
      Kami masuk ke hutan rapat tapi trek masih berbatu, sepertinya trek akan berbatu sampai puncak. Tio duduk di salah satu dahan pohon yang rendah, yang lainnya mengikuti cara Tio termasuk saya. “Buat video mannequin challenge bagus nih,” kata Tio. Akhirnya tidak jadi karena tidak ada yang mau mengambil video, tiga laki-laki Riyan, Abdi dan Dani sudah jalan duluan dan kami berenam mengikutinya. Kami berpapasan dengan rombongan yang habis turun dari puncak, sepertinya mereka tidak nge-camp di atas, terlihat dari daypack yang mereka bawa.
       
      Banyak yang bilang kalau gunung Ungaran sangat cocok untuk pemula, mungkin karena hanya memiliki ketinggian 2050 mdpl. Tapi meskipun hanya memiliki ketinggian 2050 mdpl, jangan pernah anggap remeh. Treknya  yang berbatu bukanlah hal mudah untuk pendaki pemula, karena benar-benar menguras tenaga. Kebetulan kami mengajak Anis yang baru pertama kali naik gunung. “Iya, main ke pantai aja naik gunung capek,” itulah komentar Anis ketika kami tanya apa rasanya naik gunung. Beberapa kali Muly membantu Anis melewati trek terjal, meskipun sering terpeleset dan jatuh tapi Anis tampak masih bersemangat.
       

      Semakin ke puncak jalur berbatu semakin sulit. Foto: Tiolas Melati
       
      Kami sampai di area terbuka, tak ada pohon yang menghalangi pandangan mata. Dari tempat kami berdiri, panca indera saya tertuju pada dasar lembah hijau seperti savana, puncak bukit dan petak-petak rumah penduduk. Tio mengarahkan telunjuknya sambil berkata “kita jalan sejauh itu dari bawah,” sedangkan Anis hanya berkomentar “belum sampai puncak, sedikit lagi”. Angin bertiup kencang suaranya bergemuruh, kabut mulai datang dan menghalangi pandangan mata. Abdi, Riyan dan Dani sudah tidak ada di antara kami, mereka sudah melanjutkan perjalanan. Nur berjalan duluan dan kami menyusulnya.
       
      Meskipun saya sudah tahu dari beberapa artikel yang saya baca bahwa trek gunung Ungaran berbatu, tapi sungguh saya tidak mengira bahwa trek berbatu ini akan dilalui sepanjang jalur pendakian.  Bongkahan batu besar seolah-olah menghalangi dan memperlambat langkah kami. Semakin ke puncak, batu-batu yang menghadang di depan ukurannya semakin besar. Kami berjalan di antara himpitan batu-batu besar ataupun merangkak menaiki batu. Jalurnya semakin terjal karena kemiringannya pun kurang lebih 45 derajat. Tak ada pemandangan selain batu-batu yang berserakan, sedangkan di atas kepala ada batu besar dan runcing tegak berdiri. Puncak sudah ada di atas pikir saya, tapi napas semakin ngos-ngosan, energi saya sudah mulai terkuras habis.
       

      Trekking melewati jalur berbatu, rasanya lutut mau copot
       
      Tertatih-tatih kami melewati jalan terjal berbatu, Dwi dan Nur berjalan di depan. Sesekali pandangannya menoleh ke belakang menunggu kami yang berjalan semakin pelan. Sampailah kami di atas dengan selamat, pekik Allahuakbar terdengar dari suara Muly. Dia terlalu senang akhirnya bisa sampai puncak dan melewati jalan terjal berbatu.
       
       
      Kehilangan Jejak
       
      Di puncak ini pemandangan indah yang kami lihat di bawah tadi justru semakin jelas terlihat. Puncak yang memiliki area cukup luas untuk mendirikan empat sampai lima buah tenda. Sekilas pemandangan batu-batu yang berserakan di atas puncak, mengingatkan saya pada Stone Garden yang ada di Padalarang Bandung. Kemudian pandangan saya tertuju pada pergerakan awan putih yang menggumpal di bawah. Lagi-lagi kami terlalu asik, sehingga tidak menyadari akan keberadaan tiga laki-laki dalam robongan kami.
       
      Angin bertiup semakin kencang, kabutpun sudah menghalangi pandangan mata. Ada rasa kahwatir dalam diri saya karena di puncak ini tidak ada tempat berlindung. Kami berenam berjalan ke tengah, hanya ada satu tenda kuning berdiri di sana. Dan kami sudah menebak itu bukan tenda milik Abdi, Riyan ataupun Dani. Lalu di mana mereka? cepat sekali mereka berjalan. Di bawah tadi Tio melihat Dani ada di puncak ini. Wajah-wajah cemas dan kesal mulai terlihat di antara kami. Dari angin yang bertiup kencang dan kabut yang mulai menyelimuti, kini butiran air mulai menetes mengenai tubuh saya. Saya mulai menggigil, buru-buru saya keluarkan jas hujan dan mengenakannya.
       

      Berdiri di puncak sambil menikmati panorama indah awan dan perbukitan. Foto: Aldani
       
      Kami masih berdiri penuh kebingungan sambil menebak di mana mereka mendirikan tenda. Teriakan panggilan nama Dani, Abdi dan Riyan sering kami pekikkan, tapi yang dipanggil tak pernah menyaut. Tio yakin kalau mereka ada di puncak sana di balik batu,  lalu pandangan saya tertuju pada batu besar yang ada di atas. Lagi-lagi puncak ditandai dengan berdirinya batu besar. Setelah berdiri di puncak tapi masih ada puncak lagi, sedangkan fisik mulai melemah. Mungkin ini yang namanya puncak Botak, sedangkan puncak yang di atas baru puncak Ungaran.
       
      Tio mulai berjalan ke arah puncak, saya menyuruh yang lainnya untuk naik supaya kami tidak terpisah lagi. Kabut mulai tebal dan menghalangi pandangan. Saya mengikuti langkah Tio tapi baru setengah perjalanan, samar-samar Tio meneriakkan sesuatu ke arah saya. Sayang suara itu hilang terbawa angin sebelum telinga ini berhasil menangkapnya. Entahlah apa yang ingin Tio sampaikan, tak lama Tio muncul di balik batu. Tio tidak berhasil menemukan mereka, kami berbalik arah hendak turun. Dalam kondisi angin seperti ini yang kami butuhkan adalah tenda untuk berlindung, celakanya semua tenda ada pada laki-laki. Kami berpapasan dengan pendaki lain yang akan ke puncak, kepada mereka kami titip pesan siapa tau mereka bertemu dengan Riyan, Abdi dan Dani bahwa kami ada di bawah.
       

      Puncak yang dipenuhi batu.
       
      Belum jauh kami melangkah ada suara Riyan memanggil, ada perasaan lega karena tak perlu terlunta-lunta mencari tempat berlindung. Seketika itu juga Riyan dikeroyok pertanyaan “ada di mana sih kalian?” mereka ada di puncak dan sudah mendirikan tenda, syukur-syukur sudah ada teh panas dan nasi yang matang. Camping Area letaknya ada di balik tugu, Riyan membantu membawakan keril milik Anis dan Nur. Saya bergegas melangkah melewati batu-batu besar, Alhamdulillah setelah kurang lebih 5 jam berjalan melewati trek terjal berbatu, akhirnya sampai juga di tugu puncak gunung Ungaran.
       
      Di balik tugu ada rimbunan pohon, saya bisa menarik napas lega akhirnya berhasil menemukan tenda kami setelah sebelumnya saya nyasar ke tenda rombongan lain. Saya menemukan Dani dan Abdi meringkuk di dalam tenda, yaa kami kira mereka sedang masak nasi atau membuat minuman hangat. Setelah sholat Ashar dijamak Djuhur kami mulai merebus air untuk membuat minuman hangat.
       
       
      Angin Bertiup Sepanjang Malam
       
      Angin terus bertiup kencang, tak mudah untuk menyalakan kompor. Hanya trangia yang mampu bertahan dengan api besar. Sudah ada teh, kopi, susu, sereal, cokelat panas siap untuk menghangatkan badan. Riyan bilang mendirikan tenda di sini aman saat angin kencang, tapi habislah kita klo hujan. Soalnya ini lembah tempat aliran air turun.
       
      Untungnya flysheet terpasang rendah, jadi mampu menghalang angin masuk ke tenda. Tio bilang “jago nih yang pasang flysheet, tapi tidak dengan yang pasang tenda karena masih ada air yang rembes ke dalam”. Senja mulai beranjak mengejar malam, suasana berganti gelap sedangkan angin terus berhembus. Daun-daun membawa tetesan air dari kabut mengenai tenda, suara gemericiknya seperti hujan turun. Malam semakin syahdu, kami sudah sibuk menyiapkan makan malam. Dinginpun mulai menyusup menembus tulang, buru-buru jaket saya pakai sebelum badan menggigil
       
      Tio, Riyan dan Dani duduk rapat membuat formasi untuk menghalangi angin mengenai kompor, di trangia ada nasi siap menunggu matang. Muly dan Dwi mengupas bawang, sedangkan saya dan Anis mengupas labu siam. Karena Nur sedang tidak fit, makanya dia hanya rebahan di tenda. Abdi hanya melihat aktifitas kami dari tenda, akhirnya kami panggil dengan sebutan Mandor.
       
      Dani menyerah tidak kuat menahan dingin, dia buru-buru masuk tenda dan posisinya digantikan Abdi untuk menggoreng ayam. Nasi sudah matang tapi harus menunggu sayur matang, setelah sayur matang harus menunggu ayam goreng matang. Benar kata Riyan setelah semuanya matang nanti sudah dingin, ya sudahlah akhirnya kami buru-buru untuk makan lagi pula jam sudah menunjukkan pukul delapan malam.
       

      Siap-siap masak untuk makan malam, yang lain keletihan di dalam tenda. Foto: Aldani
       
      Malam semakin larut, kami sudah berada di dalam tenda masing-masing. Saya menyusup di antara Nur dan Dwi, meringkuk di dalam sleeping bag mencari kehangatan. Tak ada malam yang sunyi, gemuruh suara angin terus berhembus, gemericik tetesan angin terus terdengar. Saya mulai memejamkan mata, berusaha tidur untuk menghilangkan letih.
       
      Menjelang subuh saya terbangun dan tak terdengar lagi suara angin ataupun tetesan air. Suasana berganti riuh karena satu persatu dari kami mulai terbangun. Tio menawarkan untuk melihat sunrise tapi tak ada yang tertarik karena cuaca mendung.
       
      Selamat pagi, kami keluar tenda untuk menghirup udara segar. Ketika terang saya bisa melihat dengan jelas di sekeliling saya. Kami seperti berada di hutan hujan tropis, dimana pohon-pohon ditumbuhi lumut dan udaranya lembab. Seperti berada di Bukit Raya yang ada di Kalimantan.
       

      Mari berdoa semoga turun selamat, lupakan treknya karena ada view cantik di depan. Foto: Aldani
       
       
      Turun Dengan Selamat
      Pukul sembilan pagi, setelah sarapan kami mulai meninggalkan puncak. Cuaca tampak cerah, puncak tugu sudah dipenuhi rombongan laki-laki. Akhirnya kami memilih tempat lain untuk berfoto. Berdirilah di dekat tebing, maka ada gumpalan awan putih yang indah di bawah. Saya buru-buru mengabadikannya dengan smartphone yang saya bawa sebelum awan gelap datang. Cuaca memang cepat sekali berubah dan anginpun mulai bertiup kencang. Di sudut lain, terlihat puncak gunung Andong, Merbabu dan Merapi di antara gumpalan awan putih.
      Nur dan Dwi turun duluan disusul Riyan dan Abdi, saya pun tak ingin berlama-lama di sini segera beranjak untuk menyusul mereka. Saat turun sama sulitnya saat mendaki, tidak ada pilihan selain melewati jalan terjal dan berbatu. Kabut semalam menyisakan batu-batu yang basah, tanah yang becek dan licin. Terkadang saya harus duduk dulu supaya kaki bisa menyentuh dasar.
       

      harus hati-hati karena keselamatan adalah hal utama. Foto: Aldani
       
      Anis mulai kepayahan menuruni batu dengan keril yang dia bawa, akhirnya Abdi membantu untuk membawanya. Meskipun sudah berjalan tanpa beban, nyatanya Anis masih sempoyongan. Entah sudah berapa kali dia harus terpeleset dan jatuh. Kami harus mengajarinya cara mencari pijakan kaki supaya tidak terpeleset. Hujan mulai turun dengan lebat, butiran-butiran airnya mengenai wajah dan kami harus mengenakan jas hujan supaya badan tidak terlalu basah. Nur, Dwi, Abdi dan Dani sudah terlalu jauh berjalan di depan. Saya masih menemani Anis menuruni batu, sedangkan di belakang masih ada Tio, Muly dan Riyan yang berjalan santai. Saat turun kami harus bergantian dengan rombongan lain yang akan naik. 
       
      Tiga jam berjalan sampailah saya di kawasan perkebunan teh. Ada yang aneh dengan sepatu yang saya pakai, ketika saya cek aaahh ternyata sepatu ini sudah tak mampu lagi diajak berjalan jauh. Saya menggantinya dengan sandal jepit yang saya bawa. Untungnya trek sudah landai, jadi saya bisa mempercepat langkah. Sambil lari-lari kecil saya mulai meninggalkan gunung Ungaran menuju basecamp Mawar. Selamat tinggal Ungaran, semoga suatu saat bisa kembali.
       
       

      Tak pernah ada jalan menurun jika tak pernah didaki
       

      Cara Menuju Gunung Ungaran:

      Gunung Ungaran di Semarang Jawa Tengah dapat ditempuh melalui tiga jalur yaitu jalur Jimbaran atau basecamp Mawar, jalur Gedong Songo dan Jalur Medini atau Promasan. Sedangkan kami memilih jalur basecamp Mawar.

      Jika Anda berasal dari Jakarta, bisa naik kereta api tujuan stasiun Poncol atau stasiun Tawang Semarang. Cara termudah menuju basecamp Mawar adalah dengan menyewa mobil. Kami menyewa untuk pulang pergi dengan biaya Rp. 700.000 sudah termasuk supir, BBM dan tiket tol, lokasi penjemputannya di stasiun Poncol Semarang. Di stasiun Poncol sendiri banyak yang menawarkan sewa mobil, pintar-pintarlah untuk menawar.

      Alternatif lainnya dari stasiun Poncol atau Tawang menuju terminal Terboyo naik mikrolet, dari Terboyo ganti bis tujuan Ambarawa atau Salatiga mintalah turun di daerah Tegal Panas atau Rumah Sakit Ken Saras atau Pasar Babadan. Kemudian bisa memilih moda trasportasi mikrolet menuju pasar Jimbaran. Dari Pasar jimbaran ke basecamp  Mawar bisa ditempuh dengan ojek.