nafariza

Nusa Kambangan, Bukan Cuma Penjara

22 posts in this topic

Apa yang terbayang di benak kamu saat mendengar Pulau Nusa Kambangan? Sebagian orang menyebut pulau ini sebagai Alcatraz nya Indonesia, karena merupakan pulau yang terdapat penjara di dalam nya. Tapi menurut saya, sebutan tersebut tidaklah tepat. Karena Alcatraz adalah sebuah pulau kecil dan di dalamnya hanya terdapat penjara. Sedangkan di Pulau Nusa Kambangan, yangterletak di daerah Cilacap, Jawa Tengah, tidak hanya terdapat penjara, melainkan objek2 wisata juga.

Objek2 Wisata di Pulau Nusa Kambangan

wisata-cilacap.jpg

Sumber Gambar

Banyak pantai indah yang terdapat di Nusa Kambangan, mulai dari Pantai Pasir Putih, Pantai Permisan, Pantai Jetis, Pantai Singkil Indah, Pantai Ketapang Indah, sampai Pantai Indah Widarapayung. Dengan hampir semua nama pantai mengandung kata indah, bisa saya bayangkan kalau pantai2 di sana sangat indah2. Atau mungkin juga karena pemerintah di sana ingin menghilangkan kesan angker dari Nusa Kambangan (baca selengkapnya di sini).

Selain pantai, juga banyak terdapat objek wisata Goa di pulau ini, mulai dari Goa Maria, Goa Masigitsela, Goa Ratu, Goa Putri, sampai Goa Ronggeng. Jika sudah bosan dengan wisata alam, kita juga bisa mengunjungi benteng2 peninggalan jaman Belanda di pulau ini.

Kalau kamu punya ketertarikan yang besar dengan wisata alam, maka tidak ada salahnya menjajal juga objek2 wisata di pulau ini. Menurut pengakuan seorang teman yang pernah berkunjung ke sana, "pasir nya putih2, airnya bening, dan bisa ambil karang2 juga".

Tertarik untuk mengunjungi? Tunggu apalagi? :)

Sumber: Artikel1 Artikel2 Artikel3

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehe aku juga pernah sih ke pinggir nusa kambangan alias di teluk penyu.. jadi kelihatan banget nusa kambangannya... dari jauh gak begitu menarik sih soalnya cuma hutann.. dan pepohonan lebatt..

cuman katanya gampang kalo mau kesitu naik perahu paling cuma 20rb.. deket banget.. gak sampe 100 meter kayaknya.. keliatan deket banget kok.. renang aja sampe kayaknya hehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehe aku juga pernah sih ke pinggir nusa kambangan alias di teluk penyu.. jadi kelihatan banget nusa kambangannya... dari jauh gak begitu menarik sih soalnya cuma hutann.. dan pepohonan lebatt..

cuman katanya gampang kalo mau kesitu naik perahu paling cuma 20rb.. deket banget.. gak sampe 100 meter kayaknya.. keliatan deket banget kok.. renang aja sampe kayaknya hehehe

Bener banget mbak, teluk penyu itu daerah di Pulau Jawa (baca: Cilacap) yang berbatasan dengan perairan di Pulau Nusa Kambangan nya bukan ya mbak? Istilah kata, tempat penyebrangan mau ke Pulau Nusa Kambangan. Ada yang bilang, bahkan di Teluk Penyu aja pun, pantainya udah bisa dinikmati buat liburan. Bener gak mbak? :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya dah 5 tahun pengen banget liat penjaranya di nusa kambangan. Tapi pribadi saya ga tau loh ada wisata pantai gitu. Jadi ini berita baru buat saya.

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya dah 5 tahun pengen banget liat penjaranya di nusa kambangan. Tapi pribadi saya ga tau loh ada wisata pantai gitu. Jadi ini berita baru buat saya.

Wah ada apa nih mas udah 5tahun ngebet pengen liat penjaranya nusa kambangan? Ada memori khusus kah? :)

Iya, kalo suka wisata pantai, banyak spot yang suka dikunjungi di sini. Wisata lautnya masih belom terbukti keindahannya tapi ya mas..

alexandri likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites

sedikit bingung, kalau nama pulaunya pulau nusa kambangan yang ada objek wisata.

terus kalau nama pulau untuk penjara itu apa?

atau penjara itu bukan pulau dan gabung sama Pulau nusakambangan?

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya malah belum pernah melihat sama sekali.......

g mau ahh, apalagi masuk didalamnya........hihihihihhih

Share this post


Link to post
Share on other sites

sedikit bingung, kalau nama pulaunya pulau nusa kambangan yang ada objek wisata.

terus kalau nama pulau untuk penjara itu apa?

atau penjara itu bukan pulau dan gabung sama Pulau nusakambangan?

Yak bener banget mbak, jadi di pulau nusa kambangan buat penjara itu, ternyata pulaunya luas banget. Jadi, satu pulau isinya bukan cuma penjara aja. Tapi ada objek wisatanya juga kayak museum, benteng, pantai, dan lain sebagainya itu..

Jadi tertarik buat jalan2 ke sana mbak? :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

gak tertarik. apalagi jauh dari Jakarta.

tapi yaah kalau kebetulan lewat boleh aja liat2.

Share this post


Link to post
Share on other sites

waw nampaknya oke juga ya

cuma image nya karna pulau penjara jadi jarang yg tw soal wisata nya :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

gak tertarik. apalagi jauh dari Jakarta.

tapi yaah kalau kebetulan lewat boleh aja liat2.

waw nampaknya oke juga ya

cuma image nya karna pulau penjara jadi jarang yg tw soal wisata nya :D

kalo mbak nya udah nyampe cilacap, gapapa loh jalan2 sekalian nyebrang ke pulau nusa kambangan. kalo emang gak deket2 sana, rada males juga sih ya jauh2 ke pulau ini, hehe. apalagi imagenya masih pulau penjara, bukan pulau tujuan wisata.

yak bener banget mas, sebenernya bisa dijadiin tujuan wisata, kalo aja image pulau penjaranya gak begitu melekat. mungkin yang suka wisata unik, bisa banget ke pulau ini.

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehehehehe tapi aman gak yaa? jangan2 nanti ada tahanan lepas :wacko: :wacko:

serem dehhh hehehhe...

emang penjaranya tu bentuknya gimana sih.. belum pernah kesana nih hehhe

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah baru tahu kalo punya objek wisata juga.

tapi aman kan...?

takutnya, ada hal2x yang tidak di inginkan, misal ada napi yang kabur, trus jadi bahaya gt..?

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehehehehe tapi aman gak yaa? jangan2 nanti ada tahanan lepas :wacko: :wacko:

serem dehhh hehehhe...

emang penjaranya tu bentuknya gimana sih.. belum pernah kesana nih hehhe

Wah sebenernya kalo di google aja, bisa dapet banyak gambaran penjara itu kayak gimana kok mbak :D

Dan mestinya aman kok kalau mau wisata jalan2 ke pulau nusa kambangan. Ada LP juga di cipinang, bahkan ada perumahan di dekat sana, aman2 aja kan. :)

Ini nih penampakan LP yang ada di Nusa Kambangan:

Gerbang Depan

20110315110954999.jpg

Gerbang Belakang

4e0d2946bafc44e656cf2886c0b75bb2_XL.jpg

Gedung LP Narkotika

lapas-narkotika-nusakambangan1.jpg

Gerbang Dalam

nuskam51.jpg

Sumber Gambar

Isi LP

lapas.jpg

Tidak begitu menyeramkan kan mbak? :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah baru tahu kalo punya objek wisata juga.

tapi aman kan...?

takutnya, ada hal2x yang tidak di inginkan, misal ada napi yang kabur, trus jadi bahaya gt..?

hihihi lucu nih, sama dengan mbak di atas. nanyain keamanan objek wisata hanya karna ada penjara di dekat sana..

aman toh mbak :) selama ini juga jarang kan kedengeran berita napi di nusa kambangan yang kabur. wong yang di sana itu napi2 narkotika kok, bukan napi2 pembunuhan gitu hehe..

sedangkan di deket LP cipinang aja bisa ada perumahan bahkan kantor, kenapa yang cuma jalan2 di nusa kambangan gak berani mbak? ;)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah emang bener tuh di nusakambangan pantainya lumayan bagus dan bersih.

Sekitar bulan september tahun kemarin ane baru aja praktikum ke sana, ke pantai apa lupa namanya, sama ke pasir putih. Mantep deh pantainya. :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah emang bener tuh di nusakambangan pantainya lumayan bagus dan bersih.

Sekitar bulan september tahun kemarin ane baru aja praktikum ke sana, ke pantai apa lupa namanya, sama ke pasir putih. Mantep deh pantainya. :D

abis praktikum apa mas di sana? ada semacam lab gitu di sana? apa gimana ya? baru tau saya di nusa kambangan bisa praktikum juga selain buat penjara dan wisata alam hihi..

wah bisa tuh mas bikin field report atau share2 disini pemandangan di sana kayak gimana aja :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, kereeen juga tuuh nusa kambangan... bayangan ane, nusa kambangan itu sebuah pulau yang benar-benar ditujukan untuk para penjahat kelas berat. tapi cakep juga ternyata... masuk list tempat yang harus didatangi niih

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, kereeen juga tuuh nusa kambangan... bayangan ane, nusa kambangan itu sebuah pulau yang benar-benar ditujukan untuk para penjahat kelas berat. tapi cakep juga ternyata... masuk list tempat yang harus didatangi niih

setuju mas, emang keren banget untuk ukuran pulau yang terkenal sebagai penjaranya. kasian wisata alam di sana ya berarti, ketiban keindahannya dengan nama seram dari sebuah "penjara". semoga share disini bisa bikin banyak wisatawan dateng ke sana ya :)

 

jangan lupa di-share disini kalo udah jadi main2 ke sana ya mas

Share this post


Link to post
Share on other sites

Aku juga sering denger kalau tempat ini udah jadi tempat wisata, tapi gak pernah terbersit buat pergi k tempat ini, ngeri .... cuma, denger info ni, mungkin lain kali patut dicoba juga kali ya .... sp tau ada yang bisa dijadiin pelajaran

Share this post


Link to post
Share on other sites

Hehehe,,, Nusakambangan ya.. ini dia gambar-gambarnya.. gambar ini saya ambil di Nusakambangan bagian timur.. nanti deh, saya bikin thread khususnya..  :senyum

 

 

DSC_3739.jpg

 

 

DSC_3648.jpg

 

 

DSC_3559.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

Nice info...baru tau klo nusa kambangan jg tempat wisata..

kapan2 kesana ah :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • Menikmati Senja di Jembatan Mangrove Wanatirta Kulonprogo
      By shidiqns
      Kulonprogo, kabupaten yang terus berkembang dan berbenah ini memiliki potensi wisata  yang luar biasa dan sangat layak dikunjungi. Mulai dari wisata alam, wisata kuliner, wisata budaya ada di kabupaten terbarat dari Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Namun kali ini akan dibahas salah satu wisata alam hutan Mangrove Wana Tirta Kulonprogo. 
       

      Foto@7th_sky_mltimedia
      Alamat Hutan Mangrove Wana Tirta berada di Pasir Mendit, Jangkaran, Kulon Progo. Bebicara mengenai tujuan utama dari penanaman hutan mangrove, sebenarnya berfungsi untuk menjaga ekosistem dan mencegah adanya abrasi akibat deburan air laut, tetapi di hutan Manrove Wana Tirta menggabungkan konsep wisata sekaligus menjaga kelastarian lingkungan, sebuah konsep yang sangat worth it.
       

      Foto@WiwidSujarwanto
      Jalan menuju hutan mangrove Wana Tirta sangat mudah untuk dijangkau, apabila anda memulai perjalanan dari Jalan Wates Dari jalan Wates lurus ke selatan sampai Proliman / Patung Kuda Nyi Ageng Serang ,Wates, kemudian ambil kiri sampai jalan jalur selatan belok ke kanan Jl. Daendels lurus nanti lewat jembatan Glagah lurus ke barat sampai jembatan Congot msih ke barat kira-kira 1 km, ambil kiri lurus sampe perempatan yang ada gardunya belok kanan, lalu nanti ada tikungan depan masjid belok kiri terus mengikuti jalan aspal aja mentok ke barat, langsung ketemu pintu masuk hutan mangrove Wana Tirta. 

      Baca juga: Indahnya Jogja dari Wisata Kalibiru Kulonprogo Menghirup Segarnya Udara Waduk Mini Kleco
       
      Untuk koordinat google map: Hutan Mangrove Wanatirta@-7.8933367,110.019951,21z?hl=id
       

       
      Harga tiket masuk wisata hutan mangrove Wana Tirta relatif terjangkau, yaitu cukup membayar Rp 3.000,00 saja dan biaya parkitr cukup membayar Rp.2000,00 untuk motor, dan Rp.5.000 untuk mobil. Selain itu Mushola, kantin, penyewaan kapal mendukung fasilitas yang ada disini yang akan memanjakan pengunjung untuk bersantai. Untuk menyewa kapal cukup membayar Rp 10.000,00 per orang anda sudah bisa berkeliling menikmati sumilir angin sepoi-sepoi disini. Menarik bukan? Itulah pembahsan mengenai hutan mangrove Wana Tirta. Dukung wisata lokal, tetap senyum salam sapa, dan jaga kelesatarian lingkungan.
       

      Foto@dwichandrakresnantoko
       
      sumber http://jogja.lungo.id/2016/04/hutan-mangrove-wana-tirta-kulonprgo.html
      Sate Kere, Sate Legendaris di Jogja Wisata Religi Mlangi Sleman    
    • YANG TAK BIASA DARI JAKARTA
      By Tarmizi Arl
      Sebagai ibukota negara, sudah barang tentu Jakarta senantiasa menarik banyak kunjungan dengan berbagai tujuan, tak terkecuali untuk tujuan wisata. Jika membicarakan tentang wisata di daerak khusus ini, maka ada beberapa list yang cukup populer dikunjungi baik oleh warganya sendiri maupun wisatawan seperti Monumen Nasinal, Ancol, Taman Bermain Dufan, Kebun Binatang Ragunan, Kawasan Kota Tua, Kampung Budaya Situ Babakan, atau Wisata Bahari di Kepulauan Seribu.
      Namun Jakarta nyatanya tidak itu saja. Di tengah keramaiannya yang terlampau, kota ini juga masih menyimpan sisi-sisi berbeda yang masih tak biasa dikunjungi untuk tujuan wisata. Tak Jarang, warga ibukota sendiri belum pernah atau malah belum mengenal beberapa diantaranya. Padahal dengan mengunjunginya, dijamin galeri foto yang kalian punya akan lebih menarik dan bahkan bisa mengundang banyak love di akun sosial mediamu.
      Apa dan dimana sajakah tempat-tempat wisata tak biasa tersebut?
       
      Tak Biasa ! Museum Taman Prasasti, Bukan Museum Seperti Umumnya

      Salah satu sudut taman
      Kalau mendengar kata Museum, maka sudah dapat dipastikan pikiran kita akan mengarah ke suatu bangunan dimana didalamnya dipamerkan benda-benda peninggalan sejarah, seni, atau sebagainya didalam sebuah etalase. Tapi kali ini yang akan kita bahas ialah Museum yang tak biasa, karena Museum Taman Prasasti lebih serupa dengan Pemakaman.
      Ya, Museum Taman Prasasti sejatinya merupakan pemakaman peninggalan masa kolonial Belanda yang sekarang sudah menjadi cagar budaya. Lokasinya berada di Jalan Tanah Abang I No.1, Jakarta Pusat, tidak jauh dari Monas. Sangat strategis bukan?
      Di area seluas 1,2 Hekter tersebut, pengunjung bisa masuk dengan membayar retribusi hanya sebesar Rp 5 ribu saja. Keunikan dari Taman Pemakaman ini ialah bentuk-bentuk nisan kuno peninggalan abad ke 18 hingga 19 yang nampak sangat artistik. Di sana juga terdapat patung-patung seperti pada umumnya pemakaman bangsa eropa kuno. Dapat dikatakan, di Museum Taman Prasasti ini, kita seolah masuk galeri seni yang menyuguhkan mahakarya seni patung, ukiran, pahatan, kaligrafi, bahkan kereta jenazah yang masih dipamerkan disana.  
      Beberapa tokoh terkenal yang bisa kalian lihat nisannya di Museum Taman Prasasti tersebut diantaranya ialah Dr. H.F. Roll sang Pendiri Stovia, Olivia Marianne Istri dari Thomas Raffles, dan tokoh aktivis 60an Soe Hok Gie.
      Sebagai lokasi pemakaman, namun Museum Taman Prasasti ini sangat menarik bukan untuk disambangi? Galeri foto kalian juga akan semakin kaya dengan gambar seni khas kolonial seperti layaknya melintasi waktu dan zaman. Tak heran jika loksi ini kerap kali menjadi setting video clip dan pemotretan.
       
      Berbalut Sejarah Abad 17, Galangan Kapal VOC Menjadi Bagian Wisata Baharinya Jakarta

      Bangunan galangan kapal
      Kawasan Jakarta Utara tidak sekedar memiliki Pelabuhan Sunda Kelapa sebagai pelabuhan bersejarah bagi bangsa ini. Di daerah Penjaringan tepatnya Jalan Kakap no.1-3, terdapat sebuah bangunan yang menjadi saksi bisu sejarah kejayaan Nusantara dalam hal perniagaan melalui jalur laut.
      Galangan Kapal sendiri maksudnya ialah tempat bongkar muat, menyimpan, bahkan memperbaiki kapal-kapal terutama kapal besar yang berbulan-bulan berlayar. Selain itu, di lokasi ini juga dijadikan kantor pusat kegiatan perusahaan dagang Hindia Belanda.
      Dibangun sejak tahun 1628 di atas tanah urukan di tepi sungai, menjadikan bangunan galangan kapal ini memiliki gaya arsitektural khas gudang-gudang kolonial Belanda abad ke 17. Meskipun dalam sejarahnya ditahun 1721, sebagian bangunan di sana mengalami kebakaran sehingga dilakukan pemugaran. Meskipun begitu, bentuk dan ornamen aslinya sebagian besar masih tetap dipertahankan.
      Saat ini, bangunan Galangan Kapal VOC tidak sekedar sebagai bangunan tua, karena dibawah pengelolaan swasta atau pribadi, bangunan dimanfaatkan sebagai restoran, cafe, dan galeri. Hal ini tentu sangat baik untuk menjadi kelestariannya.
      Selain itu, baru baru ini daerah sekitarnya yang dikenal dengan nama Pasar Ikan sedang ditata ulang sebagai upaya penggalakan oleh pemerintah Provinsi Jakarta sebagai daerah wisata bahari. Salah satunya termasuklah Galangan Kapal VOC ini yang menjadi salah satu objek wisata utamanya bersama dengan museum bahari yang berada di dekatnya.
      Museum bahari tersebut juga menjadi salah satu saksi bisu kejayaan Pelabuhan Sunda kelapa. Berbeda dengan Galangan Kapal, Museum Bahari dikelola oleh Dinas Kebudayaan dan Permuseuman Provinsi DKI Jakarta. Disana, pengunjung dapat melihat koleksi yang berkaitan dengan kemaritiman seperti perahu tradisional, miniatur kapal VOC, model mercusuar, jangkar, hingga koleksi biota laut.
       
      Berdiri Kokoh Memantau Jakarta, Menara Syahbandar Menjadi Matanya

      Bangunan Menara
      Berada tidak jauh dari Galangan Kapal VOC tepatnya di Jalan Pasar Ikan No. 1, terdapat sebuah menara yang awalnya difungsikan sebagai menara pemantau keluar masuknya kapal-kapal ke Batavia. Selain itu, disana juga menjadi kantor pajak untuk barang-barang yang dibongkar di Pelabuhan Sunda Kelapa. Fungsinya sebagai menara pandang berakhir tahun 1886 ketika Tanjung Priok dibuka.
      Dibangun tahun 1839, tinggi Menara Syahbandar ialah 12 meter dengan ukuran 4 x 8 meter. Uniknya, seiring waktu menara ini mulai condong atau miring laiknya menara miring Pisa di Italia. Hal ini diperkirakan karena lokasinya yang berada di tepi jalan raya padat sehingga beban getar yang dihasilkan mobil-mobil besar membuat sisi jalan menjadi turun. Selain itu, ketika kita berada di dalam menara maka akan merasakan goyangan ketika ada mobil besar yang melewati jalan, tak heran jika menara ini juga sering disebut ‘Menara Goyang’.
      Di bagian dalam menara, kalian akan melihat lempengan batu dengan tulisan Tiongkok yang jika diartika ialah Batas Titik. Ya, awalnya di menara inilah titik nol Batavia berada sebelum dipindahkan ke Monas.
      Di sekeliling menara dibangun tembok pertahanan kota saat itu. Di tembok itu juga tersandar dua meriam kuno. Di sisi lain terdapat bungker atau ruang bawah tanah dimana terdapat pintu besi yang konon kabarnya menjadi jalan masuk ke lorong bawah tanah yang menuju Masjid Istiqlal. Tapi sayangnya kabar tersebut masih simpang siur kebenarannya dan memang sekarang pintu besi tersebut sudah dikunci.
       
      Kampung Arab Namun Warganya Keturunan Tionghoa? Jakarta Memang Tak Biasa !

      Masjid Langgar Tinggi
      Bagi kalian pecinta wisata budaya tentu sudah tak asing dengan perkampungan dari etnis tertentu. Di berbagai kota besar biasanya memiliki beberapa kampung etnis seperti kampung etnis Tiongkok atau biasa dikenal Pecinan, kampung etnis India atau biasa disebut Little India, serta Kampung Arab. Tak terkecuali dengan di ibukota Jakarta dimana terdapat juga Kampung Arab yang berlokasi di Pekojan, kecamatan Tambora, Jakarta Barat.
      Nama Pekojan kabarnya berasal dari kata Khoja, yaitu sebutan untuk penduduk Muslim berketurunan India. Pada masa kolonialisme Belanda lah, daerah ini lebih dikenal sebagai Kampung Arab dimana imigran dari Yaman Selatan diharuskan tinggal di sana terlebih dahulu sebelum pindah ke kota-kota lain.
      Yang menjadikan Pekojan saat ini sangat unik dan tak biasa ialah meskipun tetap dikenal sebagai Kampung Arab, justru saat ini warga di sana mayoritas keturunan Tionghoa yang berbaur dengan hanya sekitar 10% etnis Arabnya itu sendiri.
      Meskipun begitu, beberapa bangunan peninggalan Muslim India atau Arab masih bisa dijumpai sebagai bangunan bersejarah. Diantaranya ialah Masjid Al-Anshor yang dibangun tahun 1648 oleh Muslim India, Masjid Kampung Baru yang dibangun di abad ke 18, Masjid Langgar Tinggi yang dibangun abad-18 oleh Muslim Arab, Masjid An-Nawier yang sekarang menjadi Masjid terbesar di Pekojan, Masjid Zawiyah, serta Jembatan Kambing.
      Dalam sejarahnya juga di tahun 1901, di Pekojan ini  berdiri organisasi Pendidikan islam bernama Jamiatur Kheir. Dari sanalah hadir tokoh besar KH Ahmad Dahlan dan HOS Tjokroaminoto. Namun sayangnya, bangunan sekolah yang berada di jalan Pekojan Raya saat ini sudah tak ditemukan lagi.
       
      Museum di Tengah Kebun. Sudah Pernahkah Kamu Kesana?

      Salah satu sisi Museum
      Begitulah nama Museum yang berada di Jalan Kemang Timur 66 Jakarta Selatan ini, Museum di Tengah Kebun. Seperti namanya, bangunan museum memang berada di tengah kebun atau taman nan asri khas tropis. Lantas museum apakah ini? Apa yang menjadi koleksinya?
      Museum di Tengah Kebun ini merupakan museum yang mengkoleksi barang seni antik dari dalam dan luar negeri. Bukan dikelola pemerintah, namun milik swasta alias pribadi seorang tokoh periklanan modern Indonesia, Bapak Sjahril Dajlil. Beliau memang pecinta barang antik yang membuatnya berburu koleksi hingga ke berbagai negara.
      Dengan koleksi yang terbilang sangat lengkap, yaitu 4.000 koleksi dari 63 negara dan 26 Provinsi di Indonesia, Museum yang berada di lahan seluas 3.500 m2 ini sempat terpilih sebagai Museum Swasta Terbaik dalam Museum Awards 2013.
      Gerbang museum ini sudah sangat nyentrik terlihat. Gerbang kayu dengan sentuhan topeng yang dipajang menjadikan kesan seni sudah terasa dari sini. Setelah memasuki gerbang, pengunjung akan langsung disambut dengan lorong sepanjang 60 meter dimana sisi kanan dan kirinya ditanami tanaman hijau tropis yang membuatnya sangat adem. Lorong ini sering disebut sebagai lorong waktu karena memang nantinya kita akan diajak masuk ke suasana berbeda.
      Setelahnya, pengunjung lagi-lagi disuguhkan pemandangan taman luas yang bertema tropis. Di tengahnya terdapatlah bangunan utama dengan arsitektural tradisional jawa. Persis namanya, museum yang berada di tengah kebun.
      Dari depan bangunan museum, sudah dapat terlihat koleksi berupa patung Singa dari Dinasti Qing, pot bunga dari Jepang, Patung Pahat Asmat, dan lainnya. Koleksi lain benda-benda antiknya sendiri dibagi dalam 17 ruangan utama dengan tema-tema tertentu seperti ruang Buddha yang berisi berbagai patung Buddha dari berbagai negara, Ruang Lukisan Raja Wilhelm dari Jerman, Ruang Mari Jepang, Ruang Dinasti Ming, Ruang Singa Garuda, Ruang Dewi Sri, dan lain sebagainya. Selain itu beberapa benda juga tersebar acak di berbagai sudut termasuk di tamannya.
      Untuk menugunjungi Museum ini kalian tidak bisa asal waktu saja. Kalian harus melakukan reservasi terlebih dahulu ke nomor teleponnya 021-7196907 dimana minimal rombongan ialah 7 orang dan maksimal 15 orang. Kalian akan dikenakan uang jaminan Rp 200 ribu namun akan dikembalikan ketika kalian berkunjung. Hari dan jam kunjungannya sendiri hanya tersedia di Hari Rabu, Kamis, Sabtu, dan Minggu di jam 09:00-12:00 serta 12:30-15:30 WIB.
    • Danau Paniai, Lambang Eksotisme Papua
      By citrariana
      Danau ini diakui keindahannya oleh 157 negara saat Konferensi Danau Se-Dunia pada 30 November 2007. Berlokasi di Kabupaten Paniai, Papua. Danau Paniai memiliki pemandangan yang sangat indah. Anda tidak akan kecewa bila mengunjungi tempat ini karena tempat ini masih alami dan terjaga kelestariannya.
      Danau dengan luas 14.500 hektare dan berada di ketinggian 7.500 meter di atas permukaan laut itu memiliki hawa sejuk dan dikelilingi oleh bebatuan dan pasir di tepiannya. Terdapat beberapa tebing tinggi di sekitaran danau yang membuat danau ini terlihat semakin eksotis.Danau ini menawarkan pemandangan alam yang luar biasa. Anda dapat menikmati birunya air danau dan suasana sekitar yang asri. Anda dapat menemukan beragam jenis ikan air tawar di danau ini. Sebut saja Ikan Mas, Ikan Nila, Belut, dan Ikan Pelangi yang merupakan biota khas Danau Paniai yang memiliki nilai jual tinggi.

      Setelah puas menikmati indahnya Danau Paniai dari pinggiran, Anda dapat menyewa perahu untuk mengantarkan Anda mengelilingi danau. Bagi Anda yang hobi memancing, Anda diperbolehkan memancing di tempat ini. Bila beruntung, Anda dapat menangkap Udang Selingkuh yaitu udang endemik Papua yang mulai langka.

      Jangan lewatkan melihat matahari terbenam dari tempat ini, karena Anda akan melihat pemandangan yang luar biasa indahnya. Anda dapat melihat indahnya siluet kapal nelayan yang muali menepi dan formasi burung yang terbang di udara.
      Tidak jauh dari Danau Paniai, Anda dapat berkunjung ke Danau Tigi tang berada di Kecamatan Tigi dan Danau Tage di Kecamatan Paniai Timur.
      Akomodasi :
      Anda dapat naik pesawat menuju Bandara Timika kemudian naik pesawat perintis menuju Bandar Udara Enarotali. Dari Kota Enarotali, Anda dapat naik bus  menuju Danau Paniai. Bila Anda berniat untuk bermalam, terdapat beberapa rumah penduduk yang dapat Anda sewa atau Anda dapat mendirikan tenda di sekitar danau. Selai itu juga terdapat beberapa warung makan.
    • Jelajah Pantai Bangka Belitung
      By citrariana
      Pantai Tanjung Pesona

      Bagi Anda si pemburu matahari terbit, Anda wajib menguntungi tempat ini. Di sini Anda dapat melihat indahnya matahari terbit di garis cakrawala. Berlokasi di Desa Rambak. Dapat ditempuh dengan kendaraan bermotor sekitar 15 menit dari Bandara Depati Amir. Anda dapat melihat tebing batu disekitar pantai yang dihiasi dengan pasir putih. Anda dapat mencoba speed boat, banana boat, dan jetski.
       
       
      Pantai Tanjung Tinggi

      Yang khas dari pantai ini adalah terletak diantara dua semenanjung. Dimana di setiap semenanjung dihiasi oleh bagu geranit dengan berbagai ukuran. Ukuran terbesarnya bisa sebesar rumah. Anda dapat berenang di pantai yang berarus tenang dengan warna  biru cerah. Anda juga dapat menikmati pasir putih yang halus.Untuk menuju tempat ini Anda dapat naik pesawat menuju bandara H.A.S. Hanandjoeddin yang terletak di Kota Tanjung Pandan. Selanjutnya perjalanan dilanjutkan menuju kecamatan Sijuk.
       
       
      Pantai Tanjung Kelayang

      Pantai ini terletak di sebelah Pantai Tanjung Tinggi, bila Anda berkunjung ke Pantai Tanjung Tinggi tidak ada salahnya Anda menyempatkan mengunjungi tempat ini. Yang unik dari tempat ini tedapat batu besar yang berbentuk menyerupai kepala burung yang disebut Batu Garuda.
       
       
      Pantai Tanjung Pendam

      Bila Pantai Tnajung pesona cocok untuk melihat matahari terbit, maka Pantai Tanjung Pendam cocok untuk melihat matahari terbenam. Saat malam hari, patai ini akan semakin ramai karena di pinggiran pantai banyak terdapat café dan bistro. Berlokasi di Desa Tanjung Pendam, Kota Tanjung Pandan. Anda dapat mengunjungi tempat ini dengan naik pesawat menuju Bandara H.A.S. Hanandjoeddin.
      Bila Anda memilih pesawat sebagai sarana transportasi, jangan lupa untuk membaca cara check-in di maskapan penerbanagan karena setiap maskapai memiliki regulasi yang berbeda. Salah satunya ada lah Check-in Batik Air.
       
    • Teluk Kiluan, Surganya Para Satwa
      By citrariana
      Lampung yang terkenal dengan penangkaran gajah Way Kambas ternyata memiliki pesona lain di sudut garis pantainya. Tempat ini biasa di sebut Teluk Kilauan. Berlokasi di Pesisir Barat Sumatra tepatnya di Pekon (Desa) Kiluan Negeri, Kecamatan Kelumbayan, Kabupaten Tanggamus, Lampung.  Untuk menuju tempat ini, Anda akan melewati lekukan alam yang indah berupa bukit dan lembah.
       

      Yang menarik di tempat ini, Anda dapat menemui lumba-lumba yang asik berenang mengitari lautan. Bagi Anda yang tinggal di kota besar, tentu hal ini tidak boleh dilewatkan. Lumba-lumba di teluk ini memiliki terbagi menjadi 2 jenis yang mendominasi yaitu lumba-lumba hidung botol dan lumba-lumba paruh panjang. Dari segi fisik, lumba-lumba hidung botol memiliki badan yang lebih besar. Namun lumba-lumba ini sangat pemalu. Berbeda dengan lumba-lumba paruh panjang yang lebih kecil namun lebih suka menampakka diri ke permukaan.
       


      Bila Anda mulai merasa bosan, ada alternatif wisata lain yang bisa Anda coba yaitu mengelilingi pulau dengan perahu katir. Mengelilingi lupau saat senja pasti sangat menyenangkan. Anda dapat melihat matahari yang muali tenggelam. Perpaduan laut dengan semburat cahaya orange di garis cakrawala akam membuat liburan ada semakin berkesan.
       
       
      Selain lumba-lumba, ternya di tempat ini juga habitat bagi beberapa binatang langka seperti beberapa jenis burung, Siamang, Kukang, Simpai,Penyu Hijau, dan Penyu Sisik. Wah, sangat menarik bukan?
       
      Tunggu apa lagi? Siapkan perlengkapanmu. Mari berpetualang!
       
      Perjalanan dari Bandar Lampung menuju Teluk Kilauan sekitar 4 jam menggunakan kendaraan pribadi.
       
      Rute :
       
      Dari Bandar Lampung menuju Padang Cermin yang melewati Pulau Pahawang sampai menemui persimpangan masuk pangkalan TNI AL. Kemudian ambil arah kiri menuju pangkalan AL/Bumi Marinir/Punduh Pidada. Bila Anda telah sampai  Kecamatan Punduh Pidada, Anda akan menjumpai petunjuk arak menuju Teluk Kilauan.
       
      Agar liburan Anda lebih nyaman, sebaiknya Anda naik pesawat saja. Jangan lupa untuk memesan tiket pesawat jauh-jauh hari.
      Salah satu pesawat yang kami rekomendasikan adalah dari maskapai penerbangan Tiger Airways. Jangan lupa untuk membaca cara check-in Tiger Airways ya !
       
       
      Selamat berlibur
       
       
      Sumber 
    • Sungai Maroon, Sungai Tercantik Se-Jawa Timur
      By citrariana
      Berlokasi di Desa Dersono Kecamatan Pringkuku Kabupaten Pacitan. Tempat ini merupakan kawasan sungai yang di sisi kanan dan kirinya ditumbuhi pepohonan lebat dan pohon kelapa yang menjulang tinggi. Dengan melihat ilustrasi di atas, pasti Anda dapat mebayangkan betapa asri dan indahnya tempat ini. Sungai Maroon dimanfaatkan warga sekitar sebagai sumber air bersih. Jadi bisa dibayangkan kan betapa segarnya air di sana
       
      Sungai ini terkenal sebagai Green Cayon di Pacitan. Nikmati berpetualang menyusuri sungai dengan menyewa perahu penduduk, Anda memerlukan waktu kurang lebih 45 menit untuk menyusuri sungai sepanjang 4,5 km ini. Biasanya mereka juga menyediakan pelampung keselamatan. Walaupun Anda pandai berenang, disarankan untuk tetap menggukana pelampung ini mengingat kedalaman sungai mencapai 20 meter.

      Warga sekitar mematok harga Rp 100.000,00 – Rp 150.000,00 untuk menyewa perahu perahu yang dapat menampung 5-6 orang. Harga ini sudah termasuk orang yang mengemudikan perahu. Sepanjang aliran sungai adalah spot menarik untuk berfoto. Jadi siapkan kamera Anda.
      Waktu paling tepat untuk mengunjungi tempat ini adalah saat musim kemarau. Karena saat hujan, air sungai kan berubah menjadi coklat.
      Tak jauh dari lokasi ini, Anda juga dapat menikmati pesona Pantai Ngiroboyo. Tempat ini sangat cocok untuk melepas lelah setelah menyusuri sungai.
       
      Akomodasi :
      Melalui Jalur Solo, Anda dapat memilih rute dari Jln Raya Solo menuju Pacitan. Kemudian menuju Desa Dersono yang melewati pertigaan Desa Ngadirejan (Kecamatan Pringkuku).
      Bila Anda ingin mengunjungi wisata ini dari tempat yang jauh, pilihlah pesawat sebagai sarana transportasi Anda. Selain menghemat waktu juga menghemat energi.
      Bila Anda tidak ingin direpotkan saat memesan tiket pesawat, tidak ada salahnya untuk menyimpan kontak maskapai penerbangan Wings Air.
      Selamat berlibur 
      Sumber Gambar (piknikdong, rilyanshandini.wordpress)
       
       
       
       
       
       
       
       
       
    • Menanti Senja di Pulau Nusakambangan
      By Mulyati Asih
      Sepotong senja Nusakambangan

      Libur Imlek Februari 2016, Elvy mengajak berkunjung ke Cilacap. Sebenarnya ini rencana dadakan, jadi untuk mendapatkan tiket Kereta Api rasanya mustahil, tak ada pilihan selain naik bis. Kami janjian kumpul di terminal Kampung Rambutan Jumat pukul 9 malam, karena jadwal bis menuju Cilacap dari terminal ini hanya sampai pukul 9 malam . 
      Pukul 8 malam saya tiba di terminal Kampung Rambutan, sedangkan Elvy masih terjebak macet di jalan Gatot Subroto. Seperti biasanya, jalanan di Jakarta Jumat malam selalu luar biasa macet, apalagi menjelang long weekend. Sampai juga Elvy di terminal Kampung Rambutan, dari 7 orang yang akan ikut ke Cilacap ternyata 3 orang batal. Nisa juga sudah sampai, saya dan Elvy menghampirinya di luar terminal. Kami bertiga menunggu Andis yang entah terjebak macet di mana, menjelang pukul 10 akhirnya Andis datang.
      Di dalam terminal, bis jurusan Cilacap sudah berangkat semua, tidak ada yang ngaret sampai pukul 10 malam. Alternatifnya kami akan naik bis jurusan Tasikmalaya, kemudian melanjutkan perjalanan menuju Cilacap. Di barisan bis yang parkir kami melihat ada bis jurusan Karangpucung, Andis dan Nisa mengecek peta di HP . Dilihat dari peta dan jika dibandingkan dengan Tasikmalaya, posisi Karangpucung lebih dekat dengan Cilacap. Akhirnya kami memutuskan untuk naik bis jurusan Karangpucung.
      Kami masuk bis melalui pintu belakang, Andis meletakkan carriernya dan duduk di bangku paling belakang disusul Nisa, saya dan Elvy.
      “Ini smoking area ya?” pertanyaan yang dilontarkan Elvy saat melihat ada penumpang merokok di bangku belakang.
      “Oh my God! Andis, ini nggak ada AC nya,” tampak ragu-ragu Elvy melangkahkan kakinya.
      “Nggak ada pilihan lain,” kata Andis “Kalian duduk aja di bangku 3 di depan,” lanjutnya.
      Pukul 10 pagi kami tiba di terminal Karangpucung, untuk sampai ke Cilacap kami harus menyambung 2 kali naik micro bus, dengan waktu tempuh kurang lebih 1 jam. Sesampainya di Cilacap, ada Om Ristanto Heru Widodo yang menjemput kami. Setelah istirahat, mandi dan makan siang di rumah Om Ristanto Heru Widodo, bergegaslah kami menuju pantai Teluk Penyu.
       

      Mari piknik agar hidup makin seimbang
      Liburan di Cilacap, destinasi yang kami tuju adalah kemping di pulau Nusakambangan. Ada 6 orang dari komunitas Patrapala (Pertamina Pecinta Alam) Cilacap termasuk Om Ristanto Heru Widodo, dan 3 orang dari Basarnas (Badan Search and Rescue Nasional) Cilacap yang akan mengantar dan menemani kami. Cuaca di pantai Teluk Penyu siang itu tampak cerah, suasananya ramai oleh pengunjung. Kapal kayu berkapasitas 15 orang sudah bersandar di pantai, tapi kami harus menunggu Mbak Dian dan suaminya yang belum juga datang.
      Menjelang pukul 3 sore kami meninggalkan pantai Teluk Penyu. Ombak di laut tenang, hampir tak ada riak yang akan menggoyangkan kapal. Semilir hembusan angin laut, menerpa membuat mata ini semakin mengantuk. 15 menit menyeberangi lautan, akhirnya kaki ini bisa menyentuh pasir putih pulau Nusakambangan. Komandan Heru, sapaan hangat dari Patrapala untuk Om Ristanto Heru Widodo menghitung jumlah peserta. Lengkap 13 orang dan kami berjalan masuk ke dalam hutan pulau Nusakambangan.
      Awalnya saya kira begitu turun dari kapal sudah bisa menemukan area untuk kemping. Ternyata harus trekking ke dalam hutan Nusakambangan. Ini adalah pengalaman pertama saya menginjakkan kaki di Nusakambangan. Trek yang kami lewati didominasi jalan menanjak, kami sempat istirahat dua kali. Jalanan basah dan becek membuat kami harus berhati-hati melewatinya. Di tengah perjalanan kami menemukan pohon besar yang tumbang. Teman Basarnas bilang jika keluar dari Nusakambangan, pohon ini bisa berharga mahal seperti pohon jati. Namanya pohon Taun, salah satu tanaman khas endemik Nusakambangan.

      Istirahat mumpung dapat signal HP 

      Trekking menerobos hutan Nusakambangan

      Pukul 04.30 sore, setelah trekking selama 1.5 jam menerobos hutan rapat, sampailah kami pada area hutan terbuka. Aroma khas laut mulai tercium, pasir putih dan birunya laut terpampang di depan. Di sinilah area kemping kami, pantai Kali Empat Nusakambangan Timur. Matahari masih bersinar di atas garis laut, posisinya tepat di depan kami. Di sini tempat yang tepat untuk menyaksikan sunset.
      Tiga tenda sudah kami dirikan, Om Joko merebus air untuk menyeduh teh dan kopi. Meskipun hari masih terang, api unggun telah dinyalakan oleh teman Basarnas. Kami melewati sore dengan bercengkerama, memandang laut lepas dengan ombak bergulung dan pecah ketika menyentuh batu karang. Komandan Heru tak henti-hentinya melempar lelucon, kami terpingkal-pingkal dibuatnya.

      Santai menanti senja

      Hidden paradise
      Perjalanan jauh membuat Elvy tak mampu menahan kantuk dan letih, ia telah tertidur di atas hammock. "Jauh-jauh dari Jakarta, hanya untuk numpang tidur," Komandan Heru mengomentarinya. Bagi kami, ini tempat yang tepat untuk berlibur dan melepas penat. Pantai yang sepi dan yang terpenting ada sumber air tawar untuk kebutuhan kami.
      Matahari perlahan-lahan turun, sayang cahaya emasnya terhalang oleh awan gelap. Semburat kilau emasnya menebar di langit. Kami berlari mendekati garis pantai, duduk menikmati senja, merasakan lembutnya pasir putih, menatap setiap gulungan ombak yang datang silih berganti. Kemudian perlahan-lahan cahaya senja memudar, berganti gelap dan malampun datang. Komandan Heru memanggil kami untuk meninggalkan pantai, karena air laut mulai pasang.

      Pantai Kali Empat Nusakambangan

      Menikmati senja
      Saat malam tak banyak yang bisa kami lakukan, hanya duduk-duduk sambil bergurau. Kami menikmati bekal untuk makan malam yang telah kami bawa. Sebenarnya jika air laut surut, kami akan diajak mencari kerang di sekitar batu karang, tapi air laut belum juga surut. Badan ini terlalu letih setelah menempuh perjalanan panjang, saya ingin beristirahat di tenda. Tampaknya cuaca malam kurang bersahabat, kilau petir terlihat di langit, angin berhembus kencang dan gerimispun mulai turun. Elvy dan Nisa yang awalnya akan tidur di hammock segera masuk ke tenda. Terpal yang tadinya dijadikan alas duduk, buru-buru dibentangkan dijadikan tenda. Entah pukul berapa hujan mulai berhenti, saya sudah terlelap karena letih.

      Komandan Heru, di manapun dan kapanpun selalu melucu 
      Cuaca kembali cerah keesokan hari, teman-teman telah disibukkan untuk membersihkan dan merebus hasil perburuan tengah malam. Ada banyak kerang mata kebo, beberapa ikan dan kepiting. Yang lebih ekstrim adalah tupai panggang hasil berburu teman Basarnas. Komandan Heru mengajak kami untuk menyusuri pantai, jauh-jauh dari Jakarta jangan hanya numpang tidur katanya. Selain kami yang datang menikmati liburan, pantai ini juga didatangi oleh warga yang hobi memancing. Setelah sarapan, kami mulai berkemas untuk meninggalkan pantai Kali Empat dan mengakhiri liburan di Nusakambangan.

      Mengolah kerang mata kebo untuk sarapan

      Menikmati setiap gulungan ombak yang datang
      Semua orang tahu, Nusakambangan adalah sebuah pulau yang dikenal sebagai tempat terletaknya beberapa Lembaga Permasyarakatan berkeamanan tinggi di Indonesia. Tapi bagian Timur pulau ini terbuka untuk umum, kita bisa menikmati keindahan pantainya.

      Santai sambil memandang laut lepas

      Ikan Bayam, sayang sudah banyak lalat yang datang.