Sign in to follow this  
Followers 0
mistershim

Pasar Apung Banjarmasin

25 posts in this topic

Pasar Apung tau kan?? Dulu pertama kali saya tahu karena selalu muncul sebelum acara2 si RCTI. Pasar Apung ada di Banjarmasin. Fungsinya ya pasar. Di sini, org2 berjualan di atas perahu. Rata2 yang dijualin sih sayuran dan juga buah-buahan. Seru lihat pemandangan di sini. menarik dan juga indah pastinya.

Pasar Apung ini sekarang jadi daya tarik sendiri lho di Banjarmasin. Saat ini jadi tujuan wisata favorit karena unik dan juga masih tradisonal banget. Dulu saya belajar malah di pasar apung ini masih kepake sistem barter. Ada yang baru-baru ini pernah berkunjung? Apa masih berlaku tukar-menukar barang seperti itu?

Kalau ke Banajarmasin, jangan lupa mampir ya ke Pasar Apung ini. :)6cS0B.jpg

sugi efendi and Husnul Amaly like this

Share this post


Link to post
Share on other sites

kayak pasar yang di Thailand itu ya. saya sering liat pasar seperti ini di TV tapi ga pernah kunjungi.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah. Waktu itu pernah nih

tapi ga kuat sayanya kapal nya goyang mulu mabok laut iya :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

kayak pasar yang di Thailand itu ya. saya sering liat pasar seperti ini di TV tapi ga pernah kunjungi.

nggak tau ya kalo thailand,. kalo vietnam ada gan... di daerah halong bay tapi masih nyebrang lagi kalo ga salah :)

Wah. Waktu itu pernah nih

tapi ga kuat sayanya kapal nya goyang mulu mabok laut iya :D

hahah mabok laut, sama gan ane juga mabok laut.. tapi kalo dipinggir gini emang puyeng juga ya? :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

bener banget,,,,,,

udah tau dari kecil sejak jaman rcti dulu :D

ibu2 yang lagi jualan terus angkat jempol...

RCTI okeeee.... hahahahahahaa

mantap, nice share bro :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

CMIIW ... di Banjarmasin ada 2 lokasi pasar terapung .

Yg lebih dekat dengan kota adalah pasar terapung Kuin , tempat bertemu sungai Kuin dengan sungai Barito .

Aktifitas pasarnya pagi-2 sekali, bisa dilanjut ke wisata pulau Kembang yang penghuni nya mayoritas kera ekor panjang.

Yg lebih jauh terkenal dengan nama Lok Baintan , menyusuri sungai Martapura arah ke hulu .

Subuh berangkat sewa perahu kelotok dari Banjarmasin , puas foto-2 aktifitas pasar di Lok Baintan jam 9'an pulang mampir sarapan Soto Banjar di pinggir sungai ... sedaaap.

Share this post


Link to post
Share on other sites

nggak tau ya kalo thailand,. kalo vietnam ada gan... di daerah halong bay tapi masih nyebrang lagi kalo ga salah :)

hahah mabok laut, sama gan ane juga mabok laut.. tapi kalo dipinggir gini emang puyeng juga ya? :)

yang bikin mabok karena kapal nya kecil :D

jadi goyang mulu

Share this post


Link to post
Share on other sites

kayak pasar yang di Thailand itu ya. saya sering liat pasar seperti ini di TV tapi ga pernah kunjungi.

Bener banget mas, thailand emang terkenal dengan beberapa pasar terapungnya, mulai dari Damnoen Saduak di distrik Damnoen Saduak sampe ke Amphawa di distrik Thonburi (saya bahas di thread ini, monggo dikunjungi).

Tapi emang masih kebayang itu gambar Pasar Apung di Banjarmasin berkat RCTI. :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

sekrang rcti dah gak pake pasar apung lagi yah?

nenek2x yang ngangat jempolnya juga sudah gak jadi icon rcti lagi.

ngomong2x, kita sebagai pembeli memakai perahu juga? atau berpindah2x perahu sesuai dengan tujuan kita membelinya?

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah belum pernah liat secara langsung nih pasar RCTI kyk gini.. seru kali yaa...

deg2an juga mungkin karena gak kebiasa naik perahuuu...

perahunya kecil2 lagi, memanjang gituuu.. kayaknya gampang banget miring n terbalik :(

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah. Waktu itu pernah nih

tapi ga kuat sayanya kapal nya goyang mulu mabok laut iya :D

@kevinalegion : hah mabok ? emang brkt jam berapa ? kan sungainya tenang hehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

CMIIW ... di Banjarmasin ada 2 lokasi pasar terapung .

Yg lebih dekat dengan kota adalah pasar terapung Kuin , tempat bertemu sungai Kuin dengan sungai Barito .

Aktifitas pasarnya pagi-2 sekali, bisa dilanjut ke wisata pulau Kembang yang penghuni nya mayoritas kera ekor panjang.

Yg lebih jauh terkenal dengan nama Lok Baintan , menyusuri sungai Martapura arah ke hulu .

Subuh berangkat sewa perahu kelotok dari Banjarmasin , puas foto-2 aktifitas pasar di Lok Baintan jam 9'an pulang mampir sarapan Soto Banjar di pinggir sungai ... sedaaap.

@wilapri : sip bener banget harus pagi2 bener karna dr dermaga ke kuin atau ke lok baintan makan waktu sekitar sejam setengah an, tapi paling ramai di lok baintan, kalo kuin biasanya ramai hari minggu aja.

oh iya tips ya, kalo mau ke pasar apung lebih baik rame rame karna kita sistemnya sewa kelotok alias kapal air biayanya 250rb.

abis muter2 sungai enak makan soto bang amat, satenya mantebbb beda ama sate banjar lainnya.

udah gitu ada penyanyi lagu daerah lengkap pake baju adatnya

Share this post


Link to post
Share on other sites

sekrang rcti dah gak pake pasar apung lagi yah?

nenek2x yang ngangat jempolnya juga sudah gak jadi icon rcti lagi.

ngomong2x, kita sebagai pembeli memakai perahu juga? atau berpindah2x perahu sesuai dengan tujuan kita membelinya?

@ryaryuu : tergantung mau beli apa dulu, jajan, makanan, sayur atau buah ? biasanya kalau kita naik kelotok para pedagang yang nyamperin ke sekitar kelotok. kalo yg pake perahu2 kecil kaya di RCTI itu umumnya para pedagang atau warga sekitar yang lagi belanja.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Salam kenal.. Saya mo ke banjarmasin.. Tepatnya ke jl arjuna kebun bunga banjarmasin timur..

Kalo dari bandara ke sana paling murah naik apa?? Klo bisa krm di ahmadkharis@smartfren.blackberry.com ato BB pin 313494e7 Backpacker jawa.trimakasih banyak..

Share this post


Link to post
Share on other sites

emang nih salah satu andalan wisata bahari nyaKalimantan Selatan,

tradisi jual beli masyarakat bahkan aktifitas barter masih terjadi disana

ni share gan :rate

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah . selalu mengingatkan RCTI OK

tapi aku masih bingung gimana cara membeli barang nya . sementara mereka di atas perahu ?

hehehehe jadi kepo nie :tersipu

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 6/23/2016 at 0:09 PM, sugi efendi said:

wah . selalu mengingatkan RCTI OK

tapi aku masih bingung gimana cara membeli barang nya . sementara mereka di atas perahu ?

hehehehe jadi kepo nie :tersipu

hahahaha karena saya pernah ke yang Thailand jadi agak mirip

kalo kita di sisi atau daerah daratan dia akan menghampiri sesuai yang kita tunjuk atau dia datang sendiri tar nawarin

kalo kita di atas salah satu kapal ya kita keliling menghampiri mereka 

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 6/29/2016 at 0:15 PM, deffa said:

hahahaha karena saya pernah ke yang Thailand jadi agak mirip

kalo kita di sisi atau daerah daratan dia akan menghampiri sesuai yang kita tunjuk atau dia datang sendiri tar nawarin

kalo kita di atas salah satu kapal ya kita keliling menghampiri mereka 

oooo . jadi enak gak jalan" untuk milih tinggal nunjuk aja . gak bikin pegel

Share this post


Link to post
Share on other sites
2 hours ago, sugi efendi said:

oooo . jadi enak gak jalan" untuk milih tinggal nunjuk aja . gak bikin pegel

iya diem aja di sisi mereka pasti nyamperin kok :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
21 hours ago, deffa said:

iya diem aja di sisi mereka pasti nyamperin kok  

kalo masalah harga  sama ta mas kayak yang lain nya

Share this post


Link to post
Share on other sites
9 minutes ago, sugi efendi said:

kalo masalah harga  sama ta mas kayak yang lain nya

nah kalo harga yang di banjarmasin kurang tau

kalo yang di thailand seh sama aja untuk makanan

kalo bahan2 lain nya bisa nawar :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
3 minutes ago, deffa said:

nah kalo harga yang di banjarmasin kurang tau

kalo yang di thailand seh sama aja untuk makanan

kalo bahan2 lain nya bisa nawar  

oalah  . ya tergantung daerah juga ya mas  

deffa likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites
3 minutes ago, sugi efendi said:

oalah  . ya tergantung daerah juga ya mas  

ya saya belum pernah yang di BJM soal nya :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now
Sign in to follow this  
Followers 0

  • Similar Content

    • By awidiot.com
      Ritual Penyucian Rohani dan Jasmani di Bumi Galaherang. Kalimantan Barat memiliki banyak destinasi wisata yang menarik untuk dikunjungi, mulai dari wisata bahari hingga wisata alam, salah satu tempat wisata yang ada Kabupaten Mempawah ini mungkin bisa jadi tempat yang seru mengisi akhir pekan anda. Jika berbicara soal tempat rekreasi unik di Kalimantan Barat, maka tempat berlibur bernuansa sejarah tidak akan lepas darinya.    Berdasarkan cerita para ahli sejarawan yang mengisahkan bahwa dahulunya Borneo wabilkhusus West Borneo adalah sebuah pulau yang terdiri dari banyak Kerajaan dengan 2 jenis corak, yaitu melayu dan dayak. Bahkan, disetiap kabupaten di Kalimantan Barat memiliki kisah tersendiri terkait Kerajaan ataupun Keraton, tidak terkecuali Kabupaten Mempawah.    Daerah yang memiliki julukan Bumi Galaherang ini memiliki sebuah Keraton yang cukup terkenal dimasanya. Kerajaan yang memiliki corak melayu dan sangat kental dengan nuansa islaminya ini bernama Keraton Amantubillah yang memiliki arti "Aku Beriman Kepada Allah". Keraton ini terletak di Mempawah Hilir, sekitar 15 menit dari Terminal Kabupaten Mempawah.    Keraton yang didominasi warna hijau tosca ini semakin terkenal dikancah internasional pada saat naik tahtanya Opu Daeng Manambon untuk menggantikan Sultan Senggauk. Orang-orang dari berbagai penjuru mulai mendatangi Keraton Amantubillah untuk berdagang ataupun untuk melakukan kontrak politik.    Pada tahun 1808 M, Keraton Amantubillah sempat terbakar hebat yaitu pada masa pemerintahan Gusti Ibrahim (Sultan ke-9 Mempawah). Namun, dibangun kembali dan rampung pada tanggal 2 November 1922 saat pemerintahan sultan ke-11 Mempawah yaitu Gusti Muhammad Taufik Accamaddin.    Keraton yang memiliki tulisan "Mempawah Harus Maju, Malu dengan Adat" pada gerbangnya ini membagi kompleks Keraton menjadi 3 bagian, yaitu bangunan utama yang dijadikan tempat Singgasana Raja beserta Pemaisuri dan juga dijadikan tempat tinggal keluarga Kerajaan (saat ini difungsikan sebagai museum, dan ditempat ini menyimpan berbagai benda peninggalan Keraton Mempawah, seperti Singgasana Raja, busana kebesaran, keris, dan juga foto-foto anggota keluarga Kerajaan).    Bangunan sebelah kanan dijadikan tempat untuk mempersiapkan segala keperluan dan juga digunakan sebagai tempat untuk jamuan makan anggota keluarga Kerajaan (saat ini difungsikan sebagai pendopo Keraton).    Sedangkan sisi sebelah kiri bangunan Kerajaan berfungsi sebagai aula dan juga tempat mengurus segala hal yang berkaitan dengan administrasi pemerintahan Kerajaan (saat ini difungsikan sebagai tempat tinggal para kerabat anggota Keraton Mempawah).    Dibelakang istana Amantubillah terdapat sebuah kolam yang dahulunya digunakan sebagai pemandian keluarga Kerajaan, sayangnya kolam ini tidak dapat digunakan kembali karna tertutupnya saluran air yang menghubungkan tempat tersebut ke sungai Mempawah.    Jika anda berkunjung ke tempat ini jangan khawatir kelaparan karna di dekat Keraton terdapat sebuah kantin yang memiliki ciri khas kearajaan, dan harga yang ditawarkanpun relatif terjangkau. Untuk anda yang muslim, jangan khawatir mau shalat dimana, karna didekat Keraton juga memiliki sebuah masjid peninggalan kesultanan Amantubillah yang diberi nama Masjid Jami'atul Khair, semakin lengkap bukan nuansa islaminya. Nah, untuk kalian yang tertarik menelusuri jejak Kerajaan bercorak melayu dan bernuansa kental islaminya di Kalimantan Barat, Keraton Amantubillah mungkin dapat dijadikan salah satu destinasi wisata pilihan untuk memenuhi hasrat penasaran anda.
      Sumber : www.awidiot.com

    • By citrariana
      Berlokasi di Desa Dersono Kecamatan Pringkuku Kabupaten Pacitan. Tempat ini merupakan kawasan sungai yang di sisi kanan dan kirinya ditumbuhi pepohonan lebat dan pohon kelapa yang menjulang tinggi. Dengan melihat ilustrasi di atas, pasti Anda dapat mebayangkan betapa asri dan indahnya tempat ini. Sungai Maroon dimanfaatkan warga sekitar sebagai sumber air bersih. Jadi bisa dibayangkan kan betapa segarnya air di sana
       
      Sungai ini terkenal sebagai Green Cayon di Pacitan. Nikmati berpetualang menyusuri sungai dengan menyewa perahu penduduk, Anda memerlukan waktu kurang lebih 45 menit untuk menyusuri sungai sepanjang 4,5 km ini. Biasanya mereka juga menyediakan pelampung keselamatan. Walaupun Anda pandai berenang, disarankan untuk tetap menggukana pelampung ini mengingat kedalaman sungai mencapai 20 meter.

      Warga sekitar mematok harga Rp 100.000,00 – Rp 150.000,00 untuk menyewa perahu perahu yang dapat menampung 5-6 orang. Harga ini sudah termasuk orang yang mengemudikan perahu. Sepanjang aliran sungai adalah spot menarik untuk berfoto. Jadi siapkan kamera Anda.
      Waktu paling tepat untuk mengunjungi tempat ini adalah saat musim kemarau. Karena saat hujan, air sungai kan berubah menjadi coklat.
      Tak jauh dari lokasi ini, Anda juga dapat menikmati pesona Pantai Ngiroboyo. Tempat ini sangat cocok untuk melepas lelah setelah menyusuri sungai.
       
      Akomodasi :
      Melalui Jalur Solo, Anda dapat memilih rute dari Jln Raya Solo menuju Pacitan. Kemudian menuju Desa Dersono yang melewati pertigaan Desa Ngadirejan (Kecamatan Pringkuku).
      Bila Anda ingin mengunjungi wisata ini dari tempat yang jauh, pilihlah pesawat sebagai sarana transportasi Anda. Selain menghemat waktu juga menghemat energi.
      Selamat berlibur 
      Sumber Gambar (piknikdong, rilyanshandini.wordpress)
       
       
       
       
       
       
       
       
       
    • By Wisnu Jibonk
      Potong gigi (bahasa Bali: mepandes, mesangih atau metatah) adalah upacara keagamaan Hindu-Bali. Upacara ini termasuk apa yang disebut dengan istilah upacara manusa yadnya. Ritual yang dilakukan pada saat potong gigi adalah mengikis 6 gigi bagian atas yang berbentuk taring. Tujuan dari upacara ini untuk mengurangi sifat buruk (sad ripu) pada yang bersangkutan. (Source: Wikipedia)
      Upacara Potong Gigi sebagai salah satu bentuk untuk membayar hutang budi kepada leluhur. Manusia dalam hidupnya mempunyai tiga hutang budi yang disebut Tri Rnam dan salah satu diantaranya adalah Pitra Rnam yaitu hutang budi kepada orang tua (leluhur) yang menyebabkan manusia lahir, jadi untuk membayar hutang budi kepada leluhur harus dibayar dengan memelihara dan mengupacarai keturunannya ( pari sentana ).
      Merupakan suatu simbolis untuk melenyapkan atau mengendalikan hawa nafsu yang disebut Sadripu adalah enam musuh yang ada dalam diri manusia yaituKama;keinginan, Kroda;kemarahan, Lobha; serakah, Moha; kebingungan, Matsarya; dengki / irihati, dan Mada; mabuk. (Source: http://jibonkrocksite.blogspot.com/)
    • By citrariana
      Ada apa di Pekanbaru? Banyak kok. Ini buktinya :
      Desa Okura

       
      Desa ini dinobatkan menjadi desa wisata sejak 2010. Suasana tradisional masih dipertahankan. Terbukti dengan adanya beberapa rumah panggung di tepi Sungai Siak. Selain itu pengobatan tradisional masih populer digunakan. Masyarakat pun masih menggunakan bahasa daerah untuk berkomunikasi. Salah satu tradisi unik di desa ini adalah Silat Pangean yang masih bisa dinikmati oleh pengunjung. Ada tidak akan bosan di sana. Ada berbagai paket wisata yang di tawarkan seperti bersepeda di kebun sagu, berkuda, susur sungai, naik sampan, dan menikmati wisata budaya.
      Sungai Kampar

      Sungguh Indonesia sangatlah unik. Termasuk wisatanya. Contohnya di Sungai Kampar. Namanya adalah gelombang bono. Gelombang ini menyerupai gelombang yang ada di pantai. Tingginya mencapai 6 m dan panjang gelombang mencapai 300 m. Di sungai ini pengunjung dapat berselancar menantang ombak. Sungai Kampar telah terkenal hingga luar negeri terbukti dengan banyaknya peselancar dunia yang berniat mencoba ombak yang menantang ini. Menurut peselancar, tidak mudah menahlukkan gelombang bono. Gelombangnya cepat, karakternya tidak terduga dan panjang. Selain itu, cukup sulit untuk mengambang di sungai ini mengingat sungai ini adalah sungai air tawar.
      Masjid Agung An-Nur

      Dibangun pada tahun 1963, masjid ini salah satu yang tertua di Pekanbaru. Arsitekturnya yang unik merupakan perpaduan dari Turki, Arab, India, dan Melayu. Arsitektur masjid ini sering disamakan dengan Taj Mahal. Masjid ini telah menjadi landmark Provinsi Riau. Anda akan merasakan kemegahan masjid ini bahkan sebelum Anda memasuki masjid.
      Dekranasda

      Tidak lengkap rasanya bila pulang dari liburan tidak membawa oleh-oleh. Maka datanglah ke Dekranasda.Berlokasi di Jalan Sisingamangaraja dan Jalan Durian, tempat ini merupakan pusatnya oleh-oleh Riau. Menjual berbagai macam batik Riau, kain tenun, kain songket, busana melayu, dan berbagai kerajinan dari kayu. Pastinya Anda tak perlu khawatir dengan harga.
      Sop Tunjang

      Kuliner merupakan salah satu tujuan wisatawan. Pekanbaru pun tak mau kalah dengan menyuguhkan kuliner yang lenzat dan membuat Anda rindu untuk kembali. Salah satu makanan khas di sana adalah sop tanjung. Salah satu yang paling lezat berapa di kawasan Gor Tri Buana Jalan Diponegoro. Masakan yang terbuat dari tulang sapi yang direbus hingga menjadi sop dengan rasa yang sangat gurih. Perpaduan bumbu yang dipilih membuat sop ini semakin nikmat dinikmati bahkan saat Anda merasa kenyang.
      Apa hanya itu? Tentu tidak. Masih ada wisata lain seperti Riau Fantasi, Kebun Binatang Sang Kulim, Danau Buatan Lembah Sari, Rekreasi Alam Mayang, Istana Siak, Pasar Bawah, Air Terjun Aek Martua, dan masih banyak lagi. Tunggu apa lagi? Yuk segera siapkan liburan Anda ke Pekanbaru. 
    • By Eko Carbon Prasetyo
      Walaupun lahir,gede,makan,minum,tidur dan hidup di boyolali..
      Ini kali pertama saya melihat yang namanya kirab budaya sebaran apem..
      Boro-boro yaqowiyu yang di jatinom,lihat yang di penggng aja baru kali ini...
      dan menurut informasi temen saya yang orang situ,setahun ada sekitar 3 kali event budaya seperti ini diadakan di pengging.Mungkin masih kalah jauh animonya dengan event serupa yang diadain di Jatinom,next time saya pengen bikin video kirab padusannya karena biasanya pas padusan itu eventnya lebih gede.O ya,padusan adalah prosesi pen sucian diri yang dilakukan orang jawa,khususnya jawa tengah,yang diakuin menjelang memasuki bulan puasa yang tujuannya agar di bulan tersebut kami mampu menjalani ibadah ramadhan secaa lahir dan batin.
      Apa aja yang saya lihat?
      lihat aja disini
    • By Eko Carbon Prasetyo
      Cerita tentang video kali ini...

      Sebagai Vlogger yang viewernya ga banyak dan subscribernya ga nambah-nambah...
      Boyolali sendiri lagi barnding gede-gedean di berbagai bidang..salah satunya dari sisi wisata.
      Bahkan ga main-main..Berbagai proyek mercusuar mulai dibangung di kabupaten Boyolali.
      Salah satu yang digadang-gadang,di Boyolali akan dibangun Kebun Raya yang rencananya akan menyaingi kebun raya Bogor.

      Jalan-Jalan kali ini saya dan kakak saya di suruh masuk ke area Proyek Kebun Raya Boyolali yang lagi dibangun..Emang ada?

      Ya ada lah,lha wong udah mulai dibangun lho kebun raya nya.. 
      Nama kebun raya ini nantinya deiberi nama Indrakila.
      Kenapa namanya Indrakila? Mungkin karena tempatnya dekat dengan pesanggrahan Indrakila yang tidak jauh dari kebun Raya Ini


      Mau tau lebih lengkapnya? Apa aja sih yang ada di dalam proyek pembangunan Kebun Raya Boyolali ini?

      Cek aja deh videonya...