fbpx
Home Guides Mengenal Chuseok, Thanksgiving Ala Korea

Mengenal Chuseok, Thanksgiving Ala Korea

Seri tulisan tentang kuliner Autumn in Korea sudah saya selesaikan disini. Namun saya ingin berbagi sedikit cerita yang tersisa tentang musim gugur di Korea Selatan yang sengaja nggak saya masukkan ke dalam seri tulisan tersebut.

Kenapa? Karena temanya lebih banyak ke arah budaya khas Korea Selatan, jadi sengaja saya tulis terpisah supaya lebih leluasa saja menulisnya. Lagipula, nggak ada salahnya sesekali membahas tentang budaya tradisional supaya nggak bosan ber-travelling ria.

Chuseok. Pernah dengar istilah tersebut? Saya kurang tahu apakah istilah Chuseok pernah disebut dalam drama khas Korea atau tidak. Bagi yang belum tahu, Chuseok adalah festival panen khas Korea.

Konsepnya kurang lebih sama dengan perayaan Thanksgiving yang populer di Amerika dan negara barat lainnya, namun tentu saja ada perbedaan antara Chuseok dan Thanksgiving karena Chuseok kental dengan nilai-nilai tradisi khas Korea. Mau tahu seperti apa perayaan Chuseok tersebut? Monggo disimak tulisan saya berikut ini.

Sejarah singkat

Tidak jelas kapan perayaan Chuseok ini pertama kali dirayakan. Konon, tradisi Chuseok ini berawal dari tradisi gabae yang dimulai sejak masa pemerintahan raja ketiga dari kerajaan Silla (tahun 57 SM- tahun 935 masehi). Gabae sendiri merupakan kontes menenun yang melibatkan 2 tim, dan pihak pemenang akan ditraktir makan oleh pihak yang kalah. Namun ada juga yang berpendapat jika Chuseok berawal dari tradisi perdukunan saat musim panen.

Ilustrasi Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Ilustrasi Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Ilustrasi Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Ilustrasi Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Ilustrasi Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Ilustrasi Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Ilustrasi Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Ilustrasi Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Walau sejarahnya sendiri tidak jelas, Chuseok (yang juga populer disebut sebagai Hangawi atau the great middle of autumn) kini menjadi salah satu dari 3 festival besar di Korea Selatan (2 festival lainnya adalah Seollal atau Lunar New Year’s Day dan Dano atau tanggal ke-5 bulan ke-5 di tahun bulan). Jadi bagi yang memang suka dengan per-Korea-an, nggak ada salahnya mengenal lebih detail tentang tradisi Chuseok.

Kapan perayaan Chuseok dilakukan

Chuseok dirayakan pada tanggal 15 Agustus menurut kalender tahun bulan. Walau begitu, total hari libur pada perayaan Chuseok adalah 3 hari. Pada tahun 2014, perayaan Chuseok jatuh pada tanggal 8-10 September, dan pada tahun 2015 pada tanggal 27-29 September 2015.

Seperti apa perayaan Chuseok itu?

Tak jauh beda dengan Thanksgiving, inti dari perayaan Chuseok adalah mensyukuri keberhasilan panen tahun ini, dan membagi kebahagiaan tersebut pada seluruh anggota keluarga serta teman dekat. Jadi jangan heran jika menjelang perayaan Chuseok tiket transportasi umum di Korea akan habis dan kepadatan lalu lintas meningkat karena banyak yang melakukan tradisi pulang kampung agar bisa berkumpul bersama keluarga besar.

Gambaran aktifitas pada perayaan Chuseok kurang lebih sebagai berikut: di pagi hari para anggota keluarga akan berkumpul untuk melakukan doa menghormati leluhur (biasanya maksimal hingga 4 generasi diatasnya) yang disebut dengan ritual Charye.

Setelah acara ritual selesai, seluruh anggota keluarga akan bercengkrama sambil menikmati aneka sajian khas Chuseok sepertiSongpyeon dan sake ala Korea, lalu bertukar hadiah dengan anggota keluarga lainnya (atau memberi amplop pada orang tua). Detail kuliner khas Chuseok lihat di bagian bawah ya.

Meja persembahan untuk leluhur [foto: Namwon030/wikimedia]
Meja persembahan untuk leluhur [foto: Namwon030/wikimedia]
Meja persembahan untuk leluhur [foto: Nesnad/wikimedia]
Meja persembahan untuk leluhur [foto: Nesnad/wikimedia]
Meja persembahan untuk leluhur [foto: Joseph Steinberg (Baltimoron in Korea)/wikimedia]
Meja persembahan untuk leluhur [foto: Joseph Steinberg (Baltimoron in Korea)/wikimedia]
Meja persembahan untuk leluhur [foto: Joseph Steinberg (Baltimoron in Korea)/wikimedia]
Meja persembahan untuk leluhur [foto: Joseph Steinberg (Baltimoron in Korea)/wikimedia]
 

Setelah selesai melakukan charye, biasanya anggota keluarga bersama-sama melakukan beolcho dan seongmyo. Kalau dalam bahasa kita, kedua aktifitas tersebut dikenal dengan istilah ziarah kubur. Beolcho merupakan kegiatan membersihkan rumput liar dari makam, sedangkan seongmyo merupakan aktifitas mengunjungi makam leluhur. Aktifitas bersih-bersih dan berkunjung ke makam biasanya sudah dimulai sejak sebulan sebelum perayaan Chuseok, namun tak sedikit yang kembali berkunjung pada hari H.

Beres melakukan ziarah kubur, tak sedikit yang melanjutkan aktifitasnya dengan mengunjungi berbagai tempat yang menggelar berbagai event khusus saat Chuseok. Ada beberapa pertunjukan khas yang biasa digelar saat moment perayaan Chuseok, seperti Ssireum (gulat khas Korea), dan Ganggangsullae (tarian melingkar khas Korea).

Beberapa tempat yang menarik dikunjungi saat perayaan Chuseok antara lain Gyengbokgung PalaceChangdeokgung Palace and HuwonChanggyeonggung Palace, dan Deoksugung Palace. Tempat menarik lainnya yang memiliki program khusus saat Chuseok adalah Korean Folk Village dan Namsangol Hanok VillageCheonggyecheon Plaza, dan Children’s Grand Park.

Kemeriahan perayaan Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Kemeriahan perayaan Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Kemeriahan perayaan Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Kemeriahan perayaan Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Kemeriahan perayaan Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Kemeriahan perayaan Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Kemeriahan perayaan Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Kemeriahan perayaan Chuseok [foto: Korea.net/wikimedia]
Setelah selesai melakukan berbagai aktifitas di atas, biasanya satu hari tersebut ditutup dengan nonton film bersama anggota keluarga, mampir ke bar untuk minum-minum, atau sekedar jalan-jalan menikmati suasana malam.

Kuliner khas Chuseok

Bicara tentang festival tradisional tanpa menyebut sisi kulinernya ibarat bicara tentang dangdut tanpa goyang. Nggak seru dan nggak lengkap. Saya sudah memberi sedikit contekan tentang kuliner khas pada perayaan Chuseok. Berikut deskripsi lengkapnya:

  • Songpyeon, adalah sejenis mochi atau dango (kue beras) khas Korea yang berukuran lebih kecil dari bola golf dan bentuknya mirip bulan setengah. Songpyeon biasanya diisi dengan berbagai isian seperti wijen, kacang merah, kacang, dan lain-lain. Perayaan Seollal, atau Lunar New Year’s Day juga dimeriahkan dengan kue beras. Bedanya, kue beras ini disajikan bersama sup dan disebut Tteokguk.
Songpyeon [foto: Republic of Korea/wikimedia]
Songpyeon [foto: Republic of Korea/wikimedia]
Songpyeon [foto: by Speculando/wikimedia]
Songpyeon [foto: by Speculando/wikimedia]
Songpyeon [foto: Republic of Korea/wikimedia]
Songpyeon [foto: Republic of Korea/wikimedia]
Songpyeon [foto: Travel Oriented/flickr]
Songpyeon [foto: Travel Oriented/flickr]   
  • Sake ala Korea. Biasanya minuman ini disantap oleh seluruh anggota keluarga saat momen kumpul bersama.
  • Kuliner lain yang biasa disajikan saat Chuseok adalah: buah-buahan segar, pancake, japchae (sweet potato noodles), bulgogi (Korean barbeque), dan beras yang baru saja dipanen.

Tips seputar Chuseok

Bagi yang rencana wisatanya mendekati atau malah bertepatan dengan periode Chuseok, ada beberapa tips yang harus diperhatikan.

  • Selalu double atau triple check jadwal jam operasional tempat wisata yang akan dikunjungi pada perayaan Chuseok. Beberapa tempat wisata memilih untuk tutup, sementara sisanya tetap buka dan menawarkan program khusus Chuseok.
  • Punya teman orang Korea yang akan dikunjungi pada periode Chuseok? Tak ada salahnya menyiapkan sedikit buah tangan untuk oleh-oleh, sekedar menunjukkan jika Anda menghargai budaya setempat.
  • Perlu diperhatikan, tiket transportasi di Korea Selatan akan sulit didapat menjelang dan setelah periode Chuseok. Bahkan bisa jadi lalu lintas akan lebih padat dari biasanya. Solusinya, bepergianlah tepat pada perayaan Chuseok. Pada hari H, kepadatan lalu lintas jauh berkurang karena orang-orang memilih berkumpul bersama anggota keluarganya.

***

* Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.

 

baca juga :

Spring In Korea Dan Catatan Kuliner Yang Tertinggal

Autumn In Korea, Saatnya Kulineran!

Winter In Korea, Kulineran Yuk!

Comments

comments